Seirei Gensouki Chapter 002 - Kebangkitan

Tahun 991 Kalender Suci.

Benua Yufilia, Kerajaan Beltram.
Di salah satu sudut permukiman kumuh Ibukota, dengan dadanya penuh kesakitan, seorang bocah lelaki tergeletak di tanah.

「Ha ~, ha ~ ...」

Bahkan setelah membuka matanya, penderitaan yang dia rasakan tidak bisa dihilangkan atau dia bisa mengalihkan perhatiannya dari itu. Mengetahui hal itu, bocah itu masih mencengkeram dadanya dengan kuat.
Sebelum dia menyadari, tubuhnya sudah basah dengan keringat.
Seluruh tubuhnya terasa panas.
Rasanya seolah-olah dagingnya terbakar.
Tiba-tiba, seperti keajaiban, siksaan mereda dan perlahan, kehangatan menyebar ke seluruh tubuhnya.

(Apa itu tadi ...?)

Anak itu tidak mengerti apa yang baru saja terjadi, hanya saja perasaan tidak menyenangkan itu perlahan menghilang.
Ketika dia kembali tenang, dia melihat sekelilingnya.
Itu adalah gang yang suram dan kotor yang dipenuhi oleh rumah-rumah kayu.
Bau yang tidak menyenangkan masuk ke hidungnya. Dia mengerutkan kening ke udara busuk tapi berkat bau busuk, kepalanya sedikit jernih.
Adapun apa yang terjadi selama tidurnya, dia tidak ingat.

Pada saat itu, bocah itu menyadari bahwa dia telah tidur di tanah.
Pakaian kotor tergantung di tubuhnya. Dia merasa perlu melakukan sesuatu tentang pakaiannya tapi berpikir bahwa mereka bisa bertahan lebih lama.
Mengangkat wajahnya, langit biru yang sangat luas tercermin di matanya.

(Apa perasaan tidak nyaman itu dan kenapa aku berbaring di jalan ?)

Baru saja terbangun, dia masih tidak bisa berpikir jernih meski tidak ingat minum sake.
Dia memperhatikan pemukiman di sekitarnya tampak tidak biasa sebelum menyadari struktur bangunannya sangat berbeda dari rumah-rumah gaya kayu Jepang yang biasa dia gunakan.
Merasa tidak nyaman, bocah itu kehilangan akal sehatnya.
Apalagi tubuhnya tidak dalam kondisi terbaik. Mungkin itu karena terkena cuaca dingin karena tidur di jalan. Kakinya juga kesakitan.

(!?)

Mencoba mengangkat tubuhnya lagi, dia melihat bencana terbesar. Jeritan terasa di kepala anak laki-laki itu.
Apa yang memasuki pandangannya adalah tubuh seorang anak muda.
Aku seharusnya adalah seorang mahasiswa.
Tidak, aku seharusnya seorang yatim piatu.

(Apa artinya ini?)

Bocah itu bingung dengan ingatannya yang bercampur aduk.
Berpikir perlahan tentang masalah itu, anak itu mengarahkan pandangannya ke arah tangan dan kakinya sendiri.
Itu bukan kulit sehat orang yang tinggal di negara kaya seperti Jepang.
Di atas itu, kulitnya kering dan tubuh lemah akibat kekurangan gizi serta tertutup oleh kotoran.
Anak lelaki itu mencoba menata ulang pikirannya; tidak ada kenangan dia mandi di sana.

(Serius ...)

Dia secara tidak sengaja melakukan tsukkomi pada dirinya sendiri setelah melihat dirinya yang kotor.
Pakaian yang dikenakannya terbuat dari kain usang.
Tentu saja, dia juga tidak memiliki sepasang sepatu.
Namun, dia masih merasa bersyukur bahwa setidaknya dia memiliki sesuatu untuk dipakai.
Dia tidak yakin seperti apa wajah wajahnya tapi dari poni panjangnya, dia menemukan rambut yang sedikit kotor berwarna hitam.

Anggota tubuhnya dalam kondisi yang sama dengan pakaiannya yang usang tapi pikirannya tidak dalam kekacauan.
Mendinginkan pikirannya, dia mencoba memikirkan situasinya.
Nama anak laki-laki itu adalah Rio, itu juga Amakawa Haruto.
Melihat ingatannya, ia memutuskan bahwa ia berusia 7 tahun di dunia saat ini, serta seorang pria Jepang berusia 20 tahun.

Rasa pusing menusuknya karena kelaparan yang berlebihan. Setelah mengkonfirmasi situasinya, dia duduk di tanah dan mulai berpikir.
Dia, karena Amakawa Haruto masih mengingat ingatannya sebelum dia meninggal.
Dia juga memiliki kenangan kehidupan sehari-hari Rio sampai sekarang.
Dia tidak tahu alasan kenapa dia tidak sadarkan diri di pinggir jalan beberapa saat yang lalu tapi untuk saat ini, itu tidak penting.

Memiliki pengetahuan tentang Amakawa Haruto bersama dengan mendapatkan ingatan Rio, dia menyimpulkan bahwa pada saat ini, dia tidak ada di Bumi.
Rio adalah anak yatim tanpa pendidikan, tapi dia tahu nama negara tempat dia tinggal.
Dilihat dari tingkat peradaban dan dengan mempertimbangkan keadaan serta faktor-faktor lain membuatnya tiba pada kesimpulan bahwa negara ini tidak terletak di Bumi Amakawa Haruto tahu.
Mungkin, dia bereinkarnasi.

(Tapi sungguh sulit dipercaya ... tidak, mungkin masih ada kemungkinan bahwa ini adalah mimpi?)

Namun ketika Rio berpikir lebih keras tentang situasinya, kemungkinan itu adalah mimpi sedikit tidak percaya

Pikirannya terlalu jelas untuk menjadi mimpi.
Menenangkan diri, dia mencobanya tapi tidak menemukan kelainan tentang dirinya sendiri.
Palingan, itu adalah gejala seperti influenza yang menyebabkan persendinya sakit. Ini adalah kenyataan dan dia sudah meyakinkan diri bahwa itu.
Rio tidak pernah mendengar keberadaan negara ini sebelum di Bumi. Hal-hal seperti Raja dan bangsawan, hal-hal seperti tak terhitung jumlah anak yatim gelandangan menjadi budak, tidak adanya listrik dan produk modern. Selain itu, monster ada di dunia ini.
Ini bukan mimpi juga bukan di Bumi.

Saat ini, Rio berada di daerah kumuh ibukota Kerajaan Beltram.
Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa kondisinya paling lemah dan jika hal itu berlanjut seperti itu, dia tidak akan bertahan lama.
Sepertinya itu karena keberuntungan bahwa Rio mampu bertahan sampai sekarang.

Hanya anak yatim paling beruntung yang bisa tinggal di panti asuhan. Mengenai mereka yang tinggal di daerah kumuh, itu adalah perjuangan tanpa akhir untuk bertahan hidup; mengais-ngais sisa-sisa makanan dan mengantongi.
Jika keberuntungannya baik, dia akan dapat membeli roti keras murah dengan jumlah uang yang tidak seberapa yang dijarahnya. Itu tidak mengherankan bahwa ia menderita kekurangan gizi.
Itulah yang dilakukan Rio setiap hari untuk bertahan hidup.
Dalam kondisi seperti itu, sejujurnya, tidak aneh jika dia mati di jalanan.

Untuk saat ini, dia perlu mengamankan beberapa makanan tetapi pikiran tentang situasinya saat ini masih berlama-lama.
Itu adalah akal sehat bagi anak yatim lemah untuk membentuk kelompok, namun karena rambut hitam Rio yang tidak biasa dia dikucilkan oleh kelompok yatim piatu.
Akibatnya, sangat sulit baginya untuk bekerja sama dengan anak yatim lain. Dengan satu atau lain cara, dia berhasil bertahan sampai sekarang sendirian.

(Sekarang aku harus mencari pekerjaan dan menetap disini tapi ...)

Sulit untuk menemukan tempat kerja di mana mereka akan mempekerjakan seorang yatim piatu.
Itu aman bagi orang-orang untuk merawat anak yatim seperti mereka tidak pernah ada.
Bahkan jika dia dapat menemukannya secara kebetulan, itu akan menjadi kerja keras dengan upah rendah.

Dalam hal ini, Rio bertanya-tanya apa dia memiliki kelebihan di dunia ini. Keterampilan yang dibawanya mungkin terbukti bermanfaat.
Sebagian besar keterampilan yang ia miliki adalah yang ia kembangkan di kehidupan sebelumnya.
Dia bisa melakukan perhitungan matematika yang berarti dia punya keuntungan besar. Untungnya, negara ini sudah menggunakan sistem desimal.
Keterampilan lain yang tampaknya berguna adalah seni bela diri, memasak, dan berbagai keterampilan kehidupan sehari-hari.

Dia sudah terukir di kepalanya bagaimana menggunakan semua keterampilan itu.
Namun saat ini, ia tidak memiliki status sosial sehingga sangat sulit baginya untuk memanfaatkan sepenuhnya keterampilannya.
Ngomong-ngomong, saat ini tidak ada di tempat ini yang bisa menyelesaikan masalahnya.

Merasa perlu untuk mengurangi rasa laparnya, Rio mulai mencari di sekitar kota.
Dan kemudian, Rio memperhatikan perubahan lain yang terjadi sejak ingatannya terbangun.
Dia memperhatikan bahwa cahaya samar sedang dipancarkan dari tubuh orang-orang.

Awalnya dia mengira itu hanya ilusi tapi itu tidak hilang bahkan setelah dia mencoba memfokuskan kembali matanya.

Jumlah cahaya yang dipancarkan berbeda dari orang ke orang dengan kebanyakan hanya memancarkan sejumlah kecil.
Dia sudah berlari ke ratusan orang sejak ingatannya terbangun sehingga dia yakin bahwa kemampuannya untuk mengukur jumlah cahaya yang dipancarkan cukup akurat.

Tiba-tiba, Rio melihat tubuhnya sendiri memancarkan cahaya yang sama.
Jumlahnya berkali-kali lebih besar dari orang lain.
Tidak, lebih baik mengatakan bahwa pengetahuannya tentang masalah ini masih terlalu terbatas.
Melihat orang lain, tidak mungkin emisi cahaya akan tak terbatas.

Sama seperti uap yang naik dari air mendidih dan melarutkan ke udara, cahaya itu juga keluar dari tubuh Rio.
Selain itu, jumlah cahaya yang dipancarkan mulai perlahan meningkat.
Pada saat yang sama, dia menjadi lebih sensitif terhadap cahaya itu.
Seolah-olah dia bisa merasakan sekelilingnya melalui panca indranya.
Melalui matanya sendiri, dia bisa melihat apa pun di dunia yang bersentuhan dengan cahaya seolah-olah mereka adalah matanya sendiri. Dia mampu memahami salah satu sifat dari cahaya misterius itu.
Dia bisa tanpa batas menggunakan indranya yang memungkinkan dia untuk melihat hal-hal di luar yang bisa dilakukan oleh orang normal.

(Aku memiliki perasaan yang tidak menyenangkan, satu-satunya fungsi cahaya itu adalah untuk meningkatkan persepsiku ...)

Peregangan indranya memberikan perasaan yang mirip dengan rohnya yang membelah tubuhnya. Dengan peningkatan persepsi yang tiba-tiba, sebuah pertanyaan muncul di benaknya.
Apakah dia satu-satunya yang bisa melihat cahaya?
Karena jumlah cahaya yang dipancarkan dari tubuhnya jelas tidak normal, Rio mengerti bahwa menjadi berbeda bisa membuatnya terkena bahaya.

Bagaimanapun, ia perlu mencari tempat terpencil yang jauh dari orang-orang. Rio segera meninggalkan jalan utama dan memasuki gang belakang dan duduk di tanah yang dingin.

Jumlah cahaya yang memancar dari tubuhnya terus meningkat tapi tidak ada perubahan pada kondisi fisiknya.
Tidak perlu menjadi tidak sabaran.
Dia berpikir demikian dengan pikiran yang tenang.

Rio mulai bermeditasi, pikirannya mencapai kesatuan tubuh dan pikiran yang sempurna.
Dia tidak mengharapkan seni bela diri yang dia pelajari dari kakeknya akan menjadi berguna dalam cara seperti itu.
Sementara masih sadar akan hiruk-pikuk di jalanan, banyak waktu berlalu. Siapa yang tahu sudah berapa lama dia bermeditasi? Pikirannya sudah melampaui batasnya.

Setelah mencapai kesatuan pikiran, Rio merasakan sejumlah besar energi yang berdenyut di seluruh tubuhnya.

Kekuatan yang mengisi tubuhnya setebal darah.
Sifat sebenarnya dari cahaya itu adalah sihir.
Kekuatan sihir yang muncul dari tubuhnya tidak bisa dilihat dengan mata telanjang.
Karena itu Rio secara naluri memahami bahwa suatu imajinasi yang kuat diperlukan untuk mengendalikan kekuatan sihir.
Itu masih terasa tidak nyata baginya.

(Baiklah ...)

Merasa yakin tentang spekulasinya, Rio perlahan dan dengan hati-hati mulai mengurangi jumlah kekuatan sihir yang meluap dari tubuhnya.
Itu memiliki perasaan yang sama untuk menghapus kehadiran seseorang.
Tidak sepenuhnya sama tapi kelihatan sama.
Memahami konsep tersebut, Rio segera menguasai kekuatan gaibnya.

Sekarang, semua kekuatan sihirnya disegel di dalam tubuhnya tanpa satu titik pun mengalir keluar.
Perasaan itu tidak bisa diungkapkan hanya dengan kata-kata tapi entah bagaimana dia mendapat intinya.
Senyum tipis muncul di wajah Rio.

Tapi sebuah pertanyaan masih ada di benaknya.

Apa cahaya itu?
Saat ini satu-satunya perubahan yang dia rasakan adalah penajaman indranya.
Dan kebanyakan orang hanya melepaskan sejumlah kecil kekuatan sihir dari tubuh mereka.
Rio mempertanyakan apa ada kegunaan lain untuk itu.
Baik kualitas maupun kuantitas berarti bahwa ia masih harus hati-hati memikirkan tentang kondisi yang sesuai untuk penggunaannya.
Untuk saat ini, dia menekan pertanyaan yang terus muncul di kepalanya dan mencoba menyerap kembali semua kekuatan sihir dirinya di sekitarnya.

Dengan itu, dia menyimpulkan sejumlah hal. Dia mengerti bahwa kekuatan sihirnya perlahan bisa bergerak sesuai dengan imajinasinya dan berkumpul di satu tempat.

Namun dia masih tidak tahu di mana menyimpannya semua.
Pengetahuannya masih terlalu terbatas.
Setelah memastikan tidak ada orang di sekitar, Rio melepaskan kekuatan sihirnya di atas tubuhnya untuk diperiksa.

Tiba-tiba, dalam sekejap, dia merasakan kekuatan mengalir melalui tubuhnya.
Rasanya seperti keterampilan memperkuat tubuh.
Dilihat dari berbagai perubahan yang dia amati di tubuhnya, dia menyimpulkan itu adalah bentuk penguatan tubuh

(... Tubuhku terasa ringan)

Dia merasa seolah-olah isi perutnya penuh dengan kekuatan.
Rio mencoba menguji kekuatan barunya dengan lompatan sederhana. Meskipun memiliki tubuh seorang anak kecil, ketinggian yang dia capai setara dengan rata-rata pemain basket profesional.
Itu dengan kebetulan dia menemukan keterampilan penguatan tubuh. Sementara ia hanya memahami konsep itu sebelumnya, ia sekarang bisa dengan jelas membayangkan keterampilan penguatan tubuh.

Dengan menghapus batasan pikirannya, dia akan mampu mendapatkan kemampuan mempesona tubuh yang lebih besar dengan membayangkan tubuhnya dibalut kekuatan sihir.
Seperti yang diduga, sepertinya itu ide yang bagus.
Rio membayangkan penguatan tubuh sambil berjalan.
Dia melakukan beberapa gerakan ringan untuk memastikan efeknya.
Hasilnya adalah gerakan yang dianggap mustahil bagi seorang anak laki-laki dalam kondisi yang buruk.

(Ini, sepertinya penggunaan kekuatan tubuh secara terus menerus adalah mungkin ...)

Namun untuk melakukannya, ia diminta untuk mengeluarkan kekuatan sihir yang lebih dari biasanya.
Tiba-tiba tubuhnya mulai menjerit.
Itu jelas bahwa penggunaan lebih lanjut akan menimbulkan kerusakan pada tubuhnya.
Tubuhnya tidak bisa mengikuti teknik penguatan tubuhnya.
Sebuah ide muncul di kepala Rio. Dalam hal ini, ia akan mencoba dan memperkuat bagian-bagian tertentu ditubuhnya. Dia membayangkan memperkuat ketahanan dagingnya dan fokus pada serat otot dan tulangnya.
Beban di tubuhnya sangat berkurang.
Sepertinya ini juga benar.
Untuk sementara waktu, Rio puas dengan hasil eksperimennya.

Tapi tidak peduli seberapa kuat kemampuan atau kekuatan tubuhnya, itu tidak dapat melakukan apa pun untuk menekan rasa laparnya yang berlebihan. Perutnya menggeram saat diketahuinya.
Meskipun eksperimennya menarik, ia tidak dapat melanjutkan kecuali ia dapat mengamankan makanan.

Menatap ke langit, sudah senja.
Malam akan segera turun.

Sejujurnya, dia tidak punya uang ataupun metode untuk membeli makanan dengan cara yang layak.
Dalam kasus terburuk, dia siap untuk pergi tanpa makanan untuk hari itu. Tapi setidaknya, dia ingin memiliki semacam tujuan.
Untuk saat ini dan demi hidupnya, dia perlu mencari petunjuk untuk mendapatkan uang. Rio meninggalkan gang belakang.

Berjalan dengan goyah di pasar, sebuah bangunan besar tiba-tiba muncul.
Dia tidak bisa membaca apa yang tertulis di papan nama tapi mengerti bahwa bangunan itu milik Guild Petualang.
Dia bisa menghasilkan uang dengan menjadi petualang.
Namun Rio langsung menepis gagasan itu karena dia masih di bawah umur.
Salah satu aturan dari Guild Petualang adalah bahwa mereka hanya akan mempekerjakan mereka yang berusia 12 tahun atau lebih.
Rio pernah mendengar anak yatim lain berbicara tentang petualang bersama dengan informasi tentang batas usia.
Batas kerja manual juga berusia 12 tahun di Jepang tapi di dunia ini, banyak tempat tidak memiliki batas usia.
Karena anak-anak yang bekerja juga bisa berfungsi sebagai potensi perang, banyak yang digunakan untuk kerja manual.
Namun dalam kasus petualang, ada banyak kasus di mana petualang tidak bisa mendapatkan pencapaian karena batas usia.

Rio masih mempertimbangkannya.
Berbicara tentang petualang, pekerjaan mereka agak tidak jelas. Rio membayangkan mereka mempertaruhkan hidup mereka sebagai imbalan untuk mendapatkan bahan mentah dan menjualnya.
Dalam hal ini, tidak ada aturan yang mencegahnya mengumpulkan bahan dan menjualnya sendiri.
Hanya saja para pelanggan bukanlah Kelompok Petualang.
Mungkin beberapa pedagang.
Rio memutuskan untuk menyelidiki barang-barang yang kemungkinan akan dibeli oleh pedagang.
Dia segera menempatkan idenya untuk bertindak dan menuju ke pasar sesuai dengan peta ibukota dalam pikirannya.

「Oi bocah! Apa yang kau lihat? Pergi dari hadapanku!」

Namun ketika Rio menjelajahi komoditas di pasar, mata tajam seorang penjaga toko memperhatikannya dan mengancam berteriak padanya.
Penjaga toko waspada terhadap anak yatim karena mereka biasanya mencoba mencuri barang-barang dari pasar. Anak yatim dipandang dengan buruk di pasar.
Karena beberapa anak yatim memiliki uang dalam jumlah kecil, mereka tidak langsung diusir,etapi penjaga toko akan mengawasi mereka jika terjadi pencurian.
Seorang anak yatim piatu yang hanya melihat-lihat barang pasar tentu saja akan curiga.
Berkat itu, Rio bahkan tidak bisa leluasa menelusuri pasar.

Pada tingkat saat ini, dia tidak punya pilihan lain selain mencari cara lain untuk mendapatkan uang.
Karena dia tidak punya makanan untuknya, dia hanya bisa mengais-ngais sisa makanan.
Rio didesak untuk menemukan sendiri apa pun yang bisa dimakan untuk mengisi perutnya tapi sebagai Amakawa Haruto, ia memendam perlawanan terhadap gagasan itu.

Rio memutuskan untuk memanfaatkan sepenuhnya keterampilan seni bela diri kuno yang ia kembangkan di kehidupan sebelumnya.
Dia menghapus kehadirannya dan menyatu dengan sekelilingnya.
Karena keberadaan Rio memudar dalam sekejap, penjaga toko yang hanya setengah hati mengawasinya berhenti mencarinya.

(Baiklah ...!)

Dengan kehadirannya terhapus, Rio bisa melihat-lihat komoditas yang ditampilkan di toko.
Apa yang harus dijual? Di mana untuk menjual?
Rio dengan santai berjalan sambil bertanya-tanya tentang hal itu.
Keterampilan ini memberinya kesempatan untuk dengan aman mengambil barang dengan risiko kecil.
Namun dia memilih untuk tidak melakukannya.
Perilakunya sebagai Amakawa Haruto, seorang warga negara Jepang yang terhormat mencegahnya.
Rio baru saja berjalan di tengah-tengah toko-toko yang memahami dia tidak bisa menyentuh berbagai komoditas yang dipajang.
Dia terutama tertarik pada tanaman obat, tanaman, dan sayuran.
Sesederhana mungkin, dia bertanya kepada penjual toko tentang barang-barang itu.
Sementara pedagang waspada terhadap Rio, dia menjawab semua pertanyaan yang diajukan kepadanya setelah dia ditekan keras oleh Rio.
Berbagai tanaman berhasil dibudidayakan di lahan pertanian di sekitar ibukota tapi beberapa hanya bisa tumbuh di alam liar.
Untuk tanaman seperti itu, mereka perlu ditanam di luar batas ibukota.
Saat diperlukan, para petualang biasanya dipekerjakan untuk memanennya.
Beberapa petualang akan membeli tanaman yang mereka panen dengan uang dari kantong mereka sendiri.
Namun bagi anak seperti Rio untuk mencoba dan memanen tanaman ini saja akan sama saja dengan bunuh diri.
Penjual itu hanya bisa memberi Rio pandangan simpatik bersama dengan beberapa saran.
Menerima saran tenaga penjual, Rio hanya bisa menunjukkan senyuman samar dan berterima kasih padanya.

Itu tentu saja merupakan upaya berbahaya tetapi itu masih lebih baik daripada duduk dengan perut lapar.

Dia bisa melakukan penguatan tubuh dan daging.
Ada juga seni bela diri kuno dari kehidupan sebelumnya sehingga dia bisa bertahan dalam pertempuran.
Bagaimanapun, dia tidak punya pilihan lain selain pergi.
Namun hari itu hampir berakhir.
Sebelum penghujung hari, dia harus menemukan sesuatu untuk menghilangkan rasa laparnya sehingga dia meninggalkan pikirannya untuk sementara waktu.
Tanpa mencari sisa makanan di tempat pembuangan sampah seperti biasanya, Rio kembali menuju rumahnya di daerah kumuh.

Untuk mengalihkan perhatiannya dari rasa lapar, dia mengingat berbagai peristiwa mengejutkan yang terjadi hari itu.
Acara pertama adalah kebangkitan ingatan kehidupan sebelumnya.
Ingatan Amakawa Haruto dan dia mengambil alih sebagai kepribadian utama, tapi kenangan dan kesadaran Rio juga tetap menghasilkan dua kepribadian yang bergabung menjadi satu.
Kedua belah pihak menjadi kepribadian utama, keduanya menyatu sempurna tanpa masalah.
Dia sebagai Amakawa Haruto dengan sempurna menerima Rio.
Dan Rio, anak yatim piatu, juga menerima Amakawa Haruto.

Dalam kehidupan sebelumnya, tujuan hidup Amakawa Haruto adalah menemukan keberadaan teman masa kecilnya.
Terlepas dari tujuan itu, mengingat situasinya saat ini, dia tidak punya yang lain.
Untuk saat ini, dia tidak punya pilihan selain hidup sebagai Rio.

Rio juga memiliki sesuatu yang harus dia lakukan di dunia ini.
Pada awalnya, Rio tidak tinggal di permukiman kumuh dalam kemiskinan.

Ayah dan ibunya adalah para petualang.
Keduanya membentuk duo dan melakukan perjalanan ke negara asing bersama.
Ketika ibunya hamil rio, dia memutuskan pensiun sementara.
Secara alami, ayahnya menjadi satu-satunya pencari nafka untuk keluarga.
Sampai saat itu, keduanya selalu menyelesaikan quest bersama.
Kemudian ayah Rio membuat kesalahan saat melakukan pencarian dengan petualang lainnya.
Dan menginngal.

Dengan kematian suaminya, ibu Rio membesarkan Rio sendirian.
Menggunakan uang yang dihemat dari waktu mereka sebagai petualang, dia entah bagaimana bisa dengan aman meningkatkan Rio.
Tapi itu hanya berlanjut sampai Rio berbalik.
Ibu Rio adalah wanita cantik yang dipenuhi suasana yang memikat.
Dia sudah punya anak tapi masih cukup muda untuk orang-orang sekitarnya untuk mengirim tatapan penuh nafsu padanya.
Mengambil sandera Rio, seorang pria yang kenal dengannya selama hari-hari petualangannya memperkosa dan membunuhnya.
Rio menyaksikan ibunya yang baik diperkosa di depannya.
Pada saat itu, dia memastikan untuk mengukir nama dan ciri-ciri pria itu ke dalam jiwanya.

Rio tidak menyerah pada kehidupan. Bahkan jika dia dipaksa mengais-ngais sisa makanan untuk bertahan hidup, dia bersumpah untuk suatu hari membalas dendam.
Keinginan diam-diam membakar dalam hatinya bahkan sampai hari ini.
Namun di sisi lain, Amakawa Haruto merasa tidak nyaman dengan balas dendam.
Tiba-tiba ingatan tentang hari yang mengerikan itu diputar di kepalanya.
Rio berduka dengan cemberut.
Dia menggelengkan kepalanya membersihkan pikiran itu dan mempercepat langkahnya.

Load Comments
 
close