Seirei Gensouki Chapter 010 - Pelatihan Lapangan Bagian 1

Di Royal Institute Bertram Kerajaan, berpartisipasi dalam kompetisi latihan lapangan antar-kelas tahunan adalah tujuan utama untuk semua siswa SD tahun terakhir.
Meskipun disebut latihan lapangan, para peserta terutama terdiri dari anak-anak bangsawan.
Rute dari awal sampai akhir telah dipersiapkan sebelumnya sehingga para siswa hanya perlu memilih dan mengikuti salah satu rute yang telah diatur sebelumnya untuk sampai di tujuan mereka. Tidak ada hukuman untuk kelompok yang lebih lambat.
Partisipasi adalah wajib bagi anak laki-laki, meskipun opsional untuk anak perempuan.
Perlu dicatat bahwa sementara hanya siswa SD kelas enam yang diminta untuk berpartisipasi dalam acara tersebut, siswa tahun kelima diperbolehkan ikut serta sebagai pendukung, serta memiliki itu berfungsi sebagai praktek berjalan untuk tahun berikutnya.

「Sekarang, kami akan mengadakan pertemuan untuk mendiskusikan rencana kami untuk latihan. Saya percaya bahwa kita harus mencapai tempat pertama. 」

Itu Alphonse, putra kedua Marquis Rodan, yang terpilih sebagai pemimpin kelas.
Tujuannya adalah untuk melanjutkan ke kurikulum menengah dari Royal Institute dan kemudian mendaftar dengan Imperial Guard Knights.
Meskipun, ia sangat dilampaui oleh Christina dan Roana dalam hal status sosial serta kinerja akademis, pemimpin kelas selalu secara tradisional menjadi siswa laki-laki.
Meskipun sedikit sombong, dia memiliki perilaku yang baik yang seimbang dengan tampangnya yang tampan.

「Di kelas kami adalah Yang Mulia, Putri Christina dan mage rumah tangga Duke Fontine, Roana-sama. Keduanya dikenal ajaib dalam penggunaan sihir. Selanjutnya, dari siswa tahun kelima, kami juga akan menerima bantuan dari penyembuh ilahi terkenal, Flora-sama. Dalam semua sejarah panjang bangga Institute, tidak pernah memiliki siswa yang diberkati dengan anggota yang luar biasa seperti itu.

Mayoritas kelas dengan bersemangat mendengarkan pidato Alphonse.

「Kami kemungkinan akan menghadapi monster level rendah seperti goblin, tetapi mereka tidak akan cocok melawan kekuatan gabungan kami. Semuanya akan berjalan dengan lancar jika kamu mengikuti perintahku. 」

Meskipun latihan itu diatur oleh Institut, itu tidak berarti itu benar-benar bebas dari bahaya.
Mereka akan maju di sepanjang tepi hutan tetangga di mana berbagai monster membuat sarang mereka.
Jika mereka terjadi pada monster tingkat rendah, selama para siswa bisa menggunakan sihir, itu tidak mungkin bagi mereka untuk tertinggal. Yang mengatakan, itu tentu bukan latihan yang harus dianggap enteng.
Salah satu tujuan dari latihan lapangan luar adalah untuk mengembangkan toleransi terhadap pembunuhan dengan meminta para siswa membunuh monster humanoid seperti goblin.

「Juga, kita harus berhati-hati ketika memilih apa yang akan dibawa untuk barang bawaan kita, hanya membawa apa yang diperlukan. Daftar rinci barang-barang penting dan tidak penting dapat ditemukan di papan tulis. Semua orang, silakan lihat itu! 」

Semua orang di kelas mencatat apa yang tertulis di papan tulis pada selembar perkamen.
Melihat adegan itu dengan ekspresi senang, Alphonse kemudian menatap Rio.

「Oi, petani ... Rio, kamu bajingan! Dengarkan baik-baik. Tidak berarti kau harus mempermalukan Tuan Puteri. Aku tidak akan menerima apa pun selain tempat pertama. 」

Alphonse memberinya peringatan keras.

「Karena Anda tidak dapat menggunakan sihir, Anda pasti akan menahan semua orang, tetapi hati. Anda hanya perlu mengikuti perintah saya. Anda dapat berguna dengan membawa barang bawaan semua orang. 」
「Dipahami. Saya akan mematuhi perintah Anda. 」

Itu adalah cara yang menyedihkan untuk berbicara tetapi dia hanya perlu bertahan sedikit lebih lama sampai kelulusan.
Karena dia tidak punya alasan untuk menolak, Rio dengan patuh menerima pesanan Alphonse.

Dengan demikian, hari latihan lapangan luar ruangan tiba.
Lebih dari dua ratus siswa berkumpul di titik awal.
Setiap kelas terdiri dari tujuh puluh siswa.
Semua siswa dilengkapi dengan seragam pelatihan, kode warna sesuai dengan kelas mereka, dan armor kulit ringan. Seragam kelas Rio berwarna putih.

Selain koper pribadi siswa, ada juga koper kelas yang harus dibawa selama pawai.
Rio adalah operator bagasi kelas yang ditunjuk.
Dia diberi peran yang paling tidak penting.

「A— Ano, apa kamu baik-baik saja? Jika Anda membawa begitu banyak barang, itu akan menjadi berat ... 」

Sementara seluruh kelas setuju untuk memiliki Rio membawa barang senilai hampir 30 kilogram, hanya satu orang yang dengan cemas memanggil ke Rio.
Itu Flora.
Ini adalah pertama kalinya sejak insiden penculikan itu, keduanya berbicara satu sama lain.
Sejak dia mendaftar di Institut, dia tidak pernah berbicara dengan Flora.
Dia tertangkap basah dari tak terduga yang dibicarakan.

「Itu, haruskah saya membantu membawa sebagian?」

Sementara Rio gelisah tentang bagaimana harus menanggapi, Flora menawarkan bantuannya.

「Tidak, saya baik-baik saja. Terima kasih, saya menghargai perhatian Anda. 」

Tidak mungkin dia bisa menerima tawaran Flora.
Dengan melakukan itu, dia akan menarik kritik tajam dari orang-orang di sekitarnya.
Sifatnya yang tanpa pamrih membuatnya sulit baginya untuk percaya bahwa ia termasuk dalam kelas istimewa.
Dia cukup senang dengan perhatiannya.
Namun, dia sedikit tidak tahu bagaimana tindakannya bisa mempengaruhi orang-orang di sekitarnya.
Karena itu, Rio hanya bisa menolak tawarannya dan mengucapkan terima kasih.

「Flora-sama, tidak sepadan dengan waktu Anda untuk mengasosiasikan diri dengan prajurit infanteri ini. Yang terbaik adalah meninggalkan pekerjaan kecil kepada orang kecil. 」

Alphonse, dengan Stead menandai bersama, menyela Rio dan Flora dari kejauhan.

「Hoo ~, kekuatan besar seperti itu, seperti yang diharapkan dari orang kasar yang tidak beradab.」

Melihat Rio membawa barang-barang pribadinya serta tambahan 30 kilogram koper kelas untuk pawai, Stead meludahkan garis sarkastik.
Setelah terbiasa dengan penghinaan seperti itu, Rio mengabaikannya dan menunggu keberangkatan.

Segera setelah itu, para siswa mulai berbaris.
Setelah berjalan sekitar satu jam dari titik awal, mereka tiba di pos pemeriksaan pertama yang terletak persis di luar hutan.

「Tuan-tuan, saya membawa kabar baik. Dengan kerjasama dari siswa kelas lima, Stead, dari rumah tangga Duke Euguno, kami telah menemukan jalan pintas. Itu terletak sedikit di depan. 」

Ketika mereka berjalan di sekitar hutan setelah tiba di pos pemeriksaan pertama, Alphonse mengumumkan adanya jalan pintas.
Para siswa mulai bersemangat berbicara di antara mereka sendiri.

"Mohon diam. Jika kita menggunakan rute ini, kita pasti akan dapat memperoleh tempat pertama. Menurut peta, kita perlu berjalan mengelilingi hutan untuk sampai ke garis finish. Namun, dengan jalan pintas, kita bisa memotong menembus hutan sebagai gantinya. 」

Mendengar kata-katanya, Rio memeriksa peta untuk mengkonfirmasi lokasi mereka saat ini.
Sebelum latihan lapangan, area di sekitar jalur yang diatur sudah secara hati-hati diperiksa oleh para Ksatria.
Oleh karena itu, hampir tidak ada bahaya selama mereka mengikuti rute yang telah diatur sebelumnya.

「Saya menentang gagasan ini. Kami tidak akan dapat mengambil tanggung jawab untuk Yang Mulia Putri Christina dan Yang Mulia Putri Flora seharusnya, dalam situasi yang tidak biasa, situasi berbahaya muncul di luar rute yang telah ditentukan. 」

Roana menyuarakan keberatannya atas saran Alphonse.

「Apa yang dipikirkan oleh Yang Mulia Putri Christina?」

Karena tidak dapat mengabaikan keberatan Roana, Alphonse mencari pendapat Christina.

「Saya juga, jangan berpikir bahwa kami cukup siap untuk mengambil jalan pintas. Saya pikir kita harus mencoba untuk menghindari bahaya yang tidak perlu. Tetap saja, ini bukan keputusan saya karena kamu adalah pemimpin kami. Tetapi ketahuilah bahwa jika ada sesuatu yang menimpa Flora atau saya sendiri, Anda akan bertanggung jawab dan tidak mungkin bagi saya untuk melindungi Anda. 」

Christina keberatan dari sudut yang berbeda.
Mendengar peringatannya, Alphonse membayangkan konsekuensinya jika situasi semacam itu terjadi dan segera menjadi dingin.

「Alphonse-senpai dan saya sudah benar-benar menyelidiki pintasannya. Meski agak tidak jelas, ada jalan yang benar yang melewati hutan. Sepertinya dulu itu jalan raya. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan jika kita tetap di jalan. 」

Stead, yang berdiri di samping Alphonse yang tampak pucat, berbicara dengan nada percaya diri.

「Alphonse-senpai. Dengan ini, kita akan bisa mendapatkan kebaikan Yang Mulia Putri. 」

Stead berbisik dengan suara yang hampir tidak terdengar sehingga hanya Alphonse yang bisa mendengar.
Alphonse kembali keyakinannya dan ambisi kembali ke wajahnya.

「Baiklah, seperti yang dijanjikan, kami akan mengatur catatan untuk yang tercepat sepanjang waktu. Ini akan menjadi hadiah kelulusan kami untuk Yang Mulia Putri Christina. Oke, semuanya !? 」

Dengan demikian, kelas, bersama dengan siswa dukungan tahun kelima mereka, bersorak untuk mendapatkan persetujuan.
Melihat daerah sekitarnya di peta, Rio mencatat bahwa jalan pintas yang diusulkan oleh Alphonse tidak terperinci pada peta.
Tentu saja, jika mereka melanjutkan di sepanjang rute yang telah ditentukan, mereka akan diminta untuk memutar sepanjang perimeter luar hutan.
Dengan memotong hutan sebagai gantinya, mereka dapat mempersingkat jarak hampir setengahnya.

Namun, Stead mengatakan bahwa jalan pintas itu dulunya jalan raya.
Itu tidak biasa untuk jalan raya yang harus dibangun melalui hutan.
Di sebuah kerajaan yang sebagian besar tertutup hutan, tidak ada pilihan selain menetapkan rute melalui hutan.
Namun demikian, beberapa jalan lama tidak lagi digunakan saat ini.
Berbagai alasan mengapa jalan raya akan ditinggalkan ada termasuk kenyamanan, lalu lintas, dan perubahan topografi.
Selanjutnya, di hutan di mana tangan manusia tidak mencapai, risiko menghadapi monster dan makhluk ganas lainnya jauh lebih tinggi dari biasanya.

Dengan pengecualian Rio, semua siswa dalam kelompok itu mampu menggunakan sihir. Jadi bahkan jika mereka diserang oleh sekelompok monster tingkat rendah, mereka bisa menghadapi mereka tanpa terlalu banyak masalah.
Mereka bahkan bisa mengalahkan monster tingkat menengah.
Namun, asumsi ini hanya akan berlaku jika para siswa dapat bekerja dengan sempurna sebagai sebuah unit yang kohesif.
Untuk kelompok yang tidak terorganisir yang hampir tidak bisa berbaris dengan baik, hampir tidak mungkin bagi mereka untuk beroperasi pada potensi puncak mereka.

Namun, mereka masih memiliki kepercayaan diri yang tidak berdasar.
Mereka semua dibesarkan sebagai bangsawan sehingga mereka tidak pernah berpikir ada hambatan yang tidak bisa mereka atasi.
Orang bisa mengatakan bahwa karena para bangsawan mengklaim mereka adalah para elit dari Kerajaan Bertram, mereka cenderung terlalu percaya diri dalam hal kemampuan mereka.
Dan kecenderungan itu membuat mereka membuat keputusan bodoh.
Namun, kelompok itu hanya terpengaruh karena pemimpin mereka tidak mengizinkan alternatif.

Dia ingin mengesankan Keluarga Kerajaan dengan memamerkan dedikasinya.
Namun, Alphonse adalah contoh khas seorang militer, tidak fleksibel dan hanya mampu menjalankan perintah dengan setia. Dia lebih cocok sebagai prajurit daripada sebagai komandan.
Itu penilaian Rio tentang Alphonse.
Dia tidak memiliki kualitas seorang pemimpin.
Bahkan, ia mudah dibujuk oleh siapa pun yang berpangkat lebih tinggi.
Sayangnya, ia dipilih oleh konsensus kelas sehingga Rio tidak dapat campur tangan dalam keputusannya.
Dia ragu dia akan diabaikan jika dia melakukannya.

「Yang Mulia Putri Christina dan Roana-sama, saya mengerti Anda khawatir, tetapi saya akan mengusir mereka begitu kami sedang dalam perjalanan. Silakan, lewat sini. 」

Tetap, bersama dengan Alphonse, mengambil inisiatif dan mulai memimpin jalan.
Begitu mereka masuk ke hutan, jalan mulai terlihat.
Jalan itu tentu cukup luas bagi beberapa orang untuk berjalan berdampingan, tetapi vegetasi yang subur tumbuh di sepanjang sisi membatasi penglihatan mereka.
Kecuali orang tahu tentang jalan pintas sebelumnya, diragukan bahwa ada orang yang masuk ke hutan.
Itu adalah jalan yang sangat sepi.

"…Apa yang kamu pikirkan? Kerajaan pernah mencoba membangun jalan melalui hutan. Proyek ini tampaknya telah ditinggalkan tetapi para petualang masih secara teratur menggunakan jalan ini. 」

Suaranya agak kaku.
Setelah melihat keadaan jalan, Alphonse dan Stead kehilangan sedikit kepercayaan diri mereka.
Namun, mereka tidak bisa lagi mengubah pikiran mereka karena sudah terlambat untuk kembali.
Melihat keadaan mereka, Rio menduga bahwa mereka hanya mendapat informasi dari rumor dan tidak melakukan penyelidikan yang benar sebelum latihan.
Mereka sudah menyatakan bahwa jalan itu aman sehingga mereka bisa kembali pada kata-kata mereka dan kehilangan muka.

Mempertahankan reputasi mereka sangat sulit bagi bangsawan.
Bagi mereka yang terobsesi dengan reputasi mereka, untuk menampilkan kesalahan akan membawa rasa malu yang tak tertahankan. Dengan demikian, mereka memprioritaskan reputasi mereka atas semua yang lain.
Mungkin itu sudah menjadi bagian dari sifat mereka.
Sambil menghela napas dalam-dalam dalam pikirannya, Rio hanya bisa menyaksikan dengan kagum ketika mereka berjuang untuk mempertahankan reputasi mereka.
Menilai dari ekspresi Christina dan Roana, kedua gadis itu tampaknya memiliki pendapat yang sama dengan Rio.
Jarang sekali pendapat mereka cocok.
Menyesuaikan beban di punggungnya, Rio tidak bisa membantu tetapi merasa cemas dan berdoa agar tidak ada masalah yang akan muncul.
Beban itu terasa lebih berat.
Akhirnya, kelompok itu masuk ke kedalaman hutan.
Saat mereka maju, siswa laki-laki berkompetisi melawan satu sama lain untuk membunuh monster tingkat rendah sesekali yang muncul.

「Dengan ini, saya telah lulus untuk menjadi pembunuh penuh. 1 」
"Selamat."

Anak-anak sangat senang dengan pembunuhan pertama mereka.
Rio mengira mereka bertindak terlalu bebas dalam situasi seperti itu.
Meskipun dia belum benar-benar merasakan dorongan untuk membunuh manusia atau hewan, dia sudah mengalami perjuangan untuk hidupnya ketika dia menyelamatkan Christina dan Flora.
Pada saat itu, Rio hanya mampu dengan bebas menggerakkan tubuhnya berkat menguasai seni bela diri di kehidupan masa lalunya. Namun, dia masih jauh dari ideal.
Stres mental yang disebabkan oleh koordinasi gerakannya jelas terlihat.
Setelah pertarungan, tubuhnya menjadi lamban dan dia tidak bisa mengendalikan nafasnya yang panik.
Seseorang harus mengalami pertempuran dengan kehidupan mereka di garis untuk secara memadai tampil di medan perang.
Menyembelih monster lemah menggunakan angka yang luar biasa tidak akan memberi mereka pengalaman tempur yang berharga.
Menilai dari pembantaian satu-sisi, dia bisa mengatakan dengan keyakinan bahwa tidak satupun dari mereka pernah mengalami situasi hidup atau mati sebelumnya. Mereka hanya bisa menahan diri dalam ketakutan di medan perang yang sebenarnya.
Selama mereka adalah bangsawan, kemungkinan bahwa mereka akan diberi komando unit militer cukup tinggi.
Di tempat di mana kehidupan pria bisa dicuri dalam sekejap, hari ketika mereka membayar kesalahan mereka pasti akan datang.
Namun demikian, apakah mereka hidup atau mati pada hari itu tidak ada hubungannya dengan Rio.

Meskipun dia memanggul jumlah barang yang tidak masuk akal dan menghibur pikiran acak, dia tidak mengabaikan untuk tetap waspada terhadap lingkungannya.
Dia sudah lama menjadi sadar akan pendekatan sporadis sekelompok goblin.
Dan, meskipun mereka telah berjalan cukup lama, lautan pepohonan yang tak berujung tidak akan berakhir.
Keletihan mulai menumpuk pada siswa yang terlalu energik saat mereka melanjutkan di sepanjang jalan miring.
Berbicara menjadi jarang karena mereka tidak lagi memiliki cukup energi untuk berbicara.
Diam-diam membawa beban terberat di antara para siswa, situasi yang mengerikan menjadi semakin jelas bagi Rio yang mengamati mereka dari samping.
Namun, berkat secara diam-diam casting penguatan fisik dan penguatan tubuh pada dirinya sendiri, Rio adalah anggota paling tersusun dari grup.

「Pada tingkat ini, bisakah kita benar-benar mencapai garis finish terlebih dahulu?」

Tidak peduli seberapa jauh mereka maju, hutan menolak untuk berakhir. Salah satu siswa akhirnya menyuarakan keraguannya.

「Seperti berdiri, bukankah kita akan bertahan?」
「Bukankah seharusnya kita kembali ke rute normal sekarang?」

Keluhan pertama membuka pintu air untuk banyak keluhan lain dari seluruh kelompok.
Dengan semua orang menyuarakan ketidakpuasan mereka sesuka hati mereka, suara yang mereka hasilkan menarik monster tambahan.

「Goblin lainnya?」
「Bukankah sudah ada peningkatan goblin sejak beberapa waktu lalu?」

Sebagai hasil dari populasi mereka yang cukup banyak, goblin adalah lambang monster tingkat rendah.
Tingkat kesuburan mereka tinggi ditandai dengan kata-kata populer, "Jika Anda menemukannya, Anda dijamin akan menemukan tiga puluh lainnya."
Untuk meredakan kecemasan yang berkembang dari kelompok, Alphonse dan Stead dengan antusias pergi ke depan untuk membunuh para goblin.

「Si— Diam! E— Semuanya tenang! Seperti saya katakan, kami akan baik-baik saja! Semuanya berjalan sesuai rencana. Benar, Stead? 」
「Ri— Benar. Semuanya berjalan sesuai rencana. Alphonse-senpai adalah pemimpin kami jadi diamlah dan ikuti perintahnya. Selain itu, satu-satunya monster yang muncul adalah goblin. Mereka tidak cocok dengan sihir kami. Tidak hanya itu, tapi kita juga bisa mengumpulkan batu ajaib goblin untuk mendapatkan uang sakumu kan? 」

Menghentikan goblin, Alphonse dan Stead memperhatikan keadaan panik di kelas dan berusaha keras mencari alasan untuk meringankan ketakutan semua orang.
Para siswa langsung tenang setelah mendengar kata-kata mereka.
Rumah tangga Alphonse cukup berpengaruh, tetapi Stead dari rumah tangga Duke Euguno memiliki pengaruh yang lebih besar.
Tidak ada satu orang pun di antara kelompok yang berani menentang mereka secara terbuka.
Namun, semangat kelompok itu tetap rendah.

Jumlah goblin yang mereka temui berangsur-angsur meningkat saat mereka berjalan lebih jauh di sepanjang jalan.
Akhirnya, waktunya tiba ketika mereka tidak bisa melanjutkan lebih jauh.

Lautan pepohonan yang tak ada habisnya tiba-tiba berhenti.
Apa yang muncul sebelum mereka adalah ruang terbuka lebar.
Sayangnya, itu bukan pembukaan yang mereka harapkan.

「Oi ... ini bukan jalan keluarnya.」
「Re— Benarkah? Lihatlah, tujuannya ada di sana! 」
「Anda tidak boleh serius! Bagaimana kita akan pergi ke sana !? 」

Kelompok itu saat ini berdiri di tepi tebing.
Daerah di sekitar mereka telah menjadi bukit yang sedikit lebih tinggi, setinggi 30 meter.
Kurang persiapan yang tepat, itu akan menjadi tindakan bunuh diri dekat untuk mencoba turun tebing.

Itulah alasan mengapa Kerajaan harus meninggalkan pembangunan jalan raya.
Keberadaan tebing hanya ditemukan setelah mereka membersihkan sebagian dari hutan untuk jalan raya.

Mereka hanya bisa turun dari tebing jika mereka memiliki keberanian dan keterampilan yang diperlukan.
Sayangnya, sebagian besar kelompok kekurangan di kedua departemen.
Bahkan jika satu atau dua dari mereka mampu turun, itu akan menjadi tidak berarti jika yang lain tidak bisa.

Sekaligus, frustrasi botol itu meledak.
Mereka tidak berani menyuarakan ketidakpuasan mereka pada Stead, yang merupakan putra bangsawan yang sangat berpengaruh, sehingga banyak dari mereka mengarahkan kemarahan mereka pada Alphonse sebagai gantinya.

「Nee ~」

Dalam situasi yang dengan cepat berputar di luar kendali, seorang siswa yang tetap diam sampai akhirnya mengangkat suaranya.
Pemilik suara itu adalah Christina.
Suaranya lembut tetapi membawa kekuatan agung yang tidak bisa diabaikan siapa pun.

「Sampai sekarang, saya menahan diri dari mempertanyakan pesanan Anda karena Anda adalah pemimpin kelompok ini, tetapi bagaimana kami berakhir dalam situasi ini? Saya telah mematuhi perintah Anda dengan patuh, bahkan jika yang mengeluarkannya adalah orang bodoh. Kelompok kami sekarang berada di ambang kehancuran di bawah kepemimpinan Anda. 」
「Tha— Itu ...」
「Jujur, sekarang karena telah mencapai titik ini, bahkan jika tidak ada yang terjadi, itu sudah tidak mungkin bagi saya untuk muncul dengan alasan apa pun untuk melindungi Anda. Saya pikir saya sudah memberi Anda peringatan yang cukup keras tentang ini. 」

Menerima tatapan dinginnya, Alphonse tidak dapat mengajukan alasan yang layak, tidak peduli seberapa keras dia mencoba.

「Dan Stead, tidakkah ada yang ingin kamu katakan? Anda telah cukup usil meskipun hanya berpartisipasi sebagai dukungan untuk kelas kami. Saya bertanya-tanya mengapa itu? 」

Christina mengalihkan pandangannya ke Stead dan mempertanyakan perilakunya.

「Saya— Saya ...」

Di bawah tatapannya yang tak bergerak, wajah Stead menjadi sangat pucat.

「Perintah komandan mutlak untuk prajuritnya. Ini mungkin latihan lapangan tetapi benar kami tidak berbeda dari unit militer. Kami tidak punya pilihan selain memperhatikan kata-kata Anda karena Anda adalah komandan. 」
Setelah kehilangan minatnya pada Stead, Christina kembali memarahi Alphonse.

「Saya mengerti bahwa Anda sangat menghargai reputasi Anda sebagai bangsawan. Namun, pahamilah bahwa dengan kekuatan besar, tanggung jawab besar, Komandan-dono 2. 」

Semua orang terdiam dan langsung menuduh Alphonse.

"Semua orang…"

Alphonse kehabisan kata-kata dan berada di ambang kehancuran di bawah tekanan. Pada saat itu, banyak tombak terbang keluar dari sikat dan menusuk beberapa siswa.

「Eh…?」
Tidak dapat memahami apa yang baru saja terjadi, para siswa yang dipukul hanya bisa mengeluarkan suara bingung.

「Lihatlah— Lihat, di sana! Segerombolan goblin! 」

Salah satu siswa memperhatikan kesulitan dan menunjuk ke arah hutan.
Meskipun interior hutan gelap, sinar matahari yang mampu menembus pepohonan memungkinkan mereka melihat ke depan dengan jelas.
Oleh karena itu, para siswa dapat melihat apa yang ada di hadapan mereka.
Hutan dipenuhi dengan goblin, mengelilingi murid-murid yang mundur ke tebing.

「O— Oi ... apakah itu semua goblin ...?」
「O— Ogres juga!」

Umumnya, goblin hanya tumbuh setinggi anak manusia. Kekuatan individual mereka sangat lemah dan sebagian besar akan kalah dalam perang melawan manusia dewasa.
Meskipun mereka sulit untuk ditangani dalam jumlah, selama manusia dewasa bersenjata, bahkan seorang amatir pun tidak akan kalah dalam satu lawan satu.
Namun, ogre jauh lebih berbahaya daripada goblin.
Berdiri lebih dari 2 meter, dan dengan fisik yang jauh melebihi manusia dewasa, raksasa bertindak sebagai pemimpin untuk paket goblin.
Saat ini, di depan para siswa berdiri kelompok campuran goblin dan ogre.
Sebelum para siswa memproses fakta bahwa mereka disergap, beberapa tombak lain datang menerbangkan mereka dari hutan.
Itu adalah raksasa yang melemparkan tombak.

「Mereka ogre di sana! Mereka yang melempar tombak ke arah kita! 」
「Dipahami! Untungnya sepertinya tidak ada orc yang hadir! Alphonse, cepat, pesanan Anda! Kuu! 」
Christina dengan cepat menganalisis situasinya sementara Roana menyampaikan informasi itu kepada seluruh siswa.

「Uwaaaaa! 」

Namun, para siswa yang terkena tombak tidak bisa menahan kepanikan mereka dan mulai berperilaku kasar.
Stead adalah salah satu yang diserang.
Meskipun seseorang berpotensi mati jika terkena vital, saat ini mereka hanya menderita luka ringan.
Namun, sebagian besar siswa yang hadir tidak pernah mengalami rasa sakit atau cedera sebelumnya.
Oleh karena itu mereka tidak memiliki alasan untuk panik bahkan ketika diserang tombak 3 .

「Tarik keluar! PULL IT OOOUUUUTTTTT !!! 」
Stead melolong liar tanpa memperdulikan rasa malu atau martabat.
「Uwaa! Hentikan!"
「O— Oi, tetaplah kembali!」

Dia mencoba mendekatkan murid-murid yang lain agar mereka menarik tombak itu keluar tetapi hanya berhasil membuat murid-murid lainnya panik.

「Mommyyy! Daddyyy !!! 」

Dengan bahunya ditusuk oleh tombak, Stead meronta-ronta dengan keras, bertabrakan dengan siswa di sekitarnya. Dia akhirnya menabrak Flora dan memburunya.

「Kyaa!」

Flora, yang berdiri di dekat langkan, jatuh ke tepian tebing.

「Flora!」

Melihat Flora yang hampir jatuh dari tebing, Christina berteriak keras.
Bunyi kotoran bergeser bisa terdengar diikuti oleh tanah di bawah Flora yang memberikannya.

"Hai Aku!?"

Alami sensasi tanpa bobot, wajah Flora dicelup dalam keputusasaan.

"SEBUAH-!"

Menyaksikan pemandangan bencana terungkap di depan matanya, tubuh Rio bergerak sendiri.
Sebelum dia tahu itu, dia telah membuang koper di punggungnya dan berlari ke depan, memberikan penguatan fisik dan penguatan tubuh.

Pada saat itu, dia meraih tangannya ke langit dan Rio meraihnya.
Seandainya dia terlambat sedetik pun, Rio akan kehilangan tangannya.
Mata mereka bertemu.
Dia bisa tahu dari ekspresinya bahwa dia tercengang.

Dia bergegas keluar untuk menyelamatkannya tanpa mempertimbangkan konsekuensinya. Sesaat kemudian, dia datang untuk menyesali keputusan ruamnya.
Tidak ada hal baik yang akan datang dengan bertindak secara heroik.
Dia sudah mengalaminya dari peristiwa yang terjadi lima tahun lalu.
Meskipun begitu, dia entah bagaimana berhasil mengulang kesalahan yang sama.
Apakah dia tidak sekali lagi menyerah pada kemunafikan yang bodoh?
Atau apakah dia bertindak impulsif?
Jika dia tidak mempertimbangkan untuk menyelamatkannya, dia bertanya-tanya mengapa tubuhnya bergerak sendiri.

Apapun alasannya mungkin, dia sudah berkomitmen dan hanya bisa menindaklanjuti dengan tindakannya.
Meraih tangan Flora, Rio memutar tubuhnya untuk menariknya ke atas.
Menggunakan momentum tubuh yang diperkuat, dia melemparkan Flora kembali ke atas punggungan.

「Kyaa!」

Thud, Flora jatuh ke punggungan lawan.
Mengkonfirmasi keselamatannya, Rio berpikir sepele memasuki pikirannya.
Dia bertanya-tanya apakah dia akan memaafkannya karena membuatnya menderita beberapa goresan dari pendaratan yang kasar.
Dan sekarang, dia harus membayar harga untuk menyelamatkannya.
Tubuh Rio merosot ke bagian bawah tebing.
Load Comments
 
close