Seirei Gensouki Chapter 012 - Tuduhan Palsu

Latihan lapangan berakhir pada malam hari itu. Saat ini kepala sekolah Royal Institute sedang memeras otak tentang bagaimana dia harus menangani masalah ini.

「Telah dilaporkan bahwa tanggung jawab untuk menyebabkan kelompok menyimpang dari kursus yang ditetapkan terletak pada putra-putra Duke Euguno dan Marquis Rodan. Itu adalah fakta bahwa Putri Flora hampir jatuh dari tebing sebagai akibat dari tindakan mereka. 」

Mendengar laporan tentang insiden dari guru yang bertanggung jawab atas latihan lapangan menyebabkan kepala sekolah Royal Institute, Garcia 1 , semua jenis kekhawatiran.

Para siswa menyimpang dari rute yang ditetapkan yang telah dipastikan aman, dan dengan sengaja memasuki hutan yang membahayakan kehidupan para putri.
Selanjutnya, mereka diserang oleh segerombolan goblin.
Serangkaian acara diizinkan untuk terjadi karena didukung oleh sejumlah bangsawan yang berpengaruh.

Ketika dia pertama kali mendengar laporan, dia secara tidak sengaja berakhir dengan serius mempertimbangkan rencana pelarian.

「Meskipun ada beberapa siswa yang terluka, berkat kehadiran beberapa pengguna『 Heal 2 ,, itu tidak menjadi masalah serius. Satu sudah mati, atau lebih tepatnya harus saya katakan, hilang. Nama siswa adalah Rio. 」

Garcia menarik napas lega karena itu adalah masalah yang bisa diabaikan untuk sementara waktu.
Untungnya, tidak ada korban serius di antara anggota keluarga kerajaan dan bangsawan.
Sepertinya ada korban tunggal menurut guru pelaporan, tetapi tampaknya guru juga tidak mau membuat masalah besar.
Garcia sangat berterima kasih untuk itu.

「Itu mantan anak yatim piatu, ya. Nah, ini harus menjadi berkah yang terselubung. 」

Belum lagi Rio tidak memiliki wali apalagi orang tua.
Bagi kerajaan, dia hanyalah orang biasa.
Dapat dikatakan bahwa Raja yang merekomendasikan Rio adalah walinya, tetapi setelah dia masuk ke Institut, Raja sepenuhnya mengabaikannya.
Garcia diberitahu hanya memberi tahu Raja jika dia melihat ada gerakan yang mencurigakan.
Karena sang Raja harus tetap waspada terhadap perselisihan antar-fraksi di dalam Royal Court, dia tidak punya waktu untuk membelikan seorang bocah lelaki yang latar belakangnya paling meragukan.
Tidak ada cukup sumber daya yang cukup untuk hal-hal sepele semacam itu.

Oleh karena itu, tidak menjadi masalah jika seseorang seperti itu menghilang.
Jauh dari berduka, itu benar-benar masalah orang lain.

「Hanya satu masalah yang tersisa. Ini mengenai orang yang menyebabkan Yang Mulia Putri Flora hampir jatuh dari tebing. 」

Perut Garcia sakit hanya memikirkan betapa tidak menyenangkannya menghadapi masalah ini.

「Baiklah, mari kita dengar ceritanya. Tolong lanjutkan."

Meskipun sikap tenangnya keluar, itu hanya fasad yang ditempa dengan usia.

「Pertama, sebagian besar siswa termasuk putra Duke Euguno bersikeras Rio bertanggung jawab. Di sisi lain, hanya Yang Mulia Putri Flora dari keluarga kerajaan yang mengklaim sebaliknya. Namun, sepertinya tidak ada saksi mata yang dapat diandalkan. Yang Mulia Putri Christina dan anak perempuan Duke Fontine memilih untuk tetap diam. 」
「Mu, itu ... tapi bukan Putri Flora seorang saksi?」

Bahkan jika hanya satu orang, pendapat dari keluarga kerajaan tidak dapat diabaikan begitu saja.
Namun, jika dia tidak memiliki saksi, itu akan menjadi cerita yang berbeda.
Dia bisa mengabaikan dua gadis yang tersisa yang memilih untuk tetap diam.

"Iya nih. Juga, itu ... Duke Euguno sangat menekan kami untuk mengakui itu adalah kesalahan Rio. 」
「Saya harapkan juga.」
"Apa yang akan kamu lakukan?"

Pelapor pelaporan menunggu keputusan Garcia.

「Tidak akan lucu jika Yang Mulia Raja digulingkan oleh Duke Euguno karena insiden sepele seperti itu. Mengorbankan satu hidup adalah biaya kecil untuk dibayar. Membuat gerakan sembrono hanya akan lebih atau kurang berfungsi untuk memperburuk masalah. 」
「Kemudian, saya akan menyerahkan laporan ke Istana Kerajaan yang menunjukkan Rio sebagai pelaku. Apakah itu baik-baik saja? 」
「Mari kita lihat ... Duke Euguno dapat menggunakan ini untuk menangani Royal Palace dengan lancar. Setidaknya ini mendukung opini populer. 」

Jujur saja, Garcia tidak peduli tentang mengungkap kebenaran.
Prioritas tertinggi adalah tidak membiarkan insiden itu lepas kendali. Mendorong kesalahan adalah skenario yang mudah. Jika dia memihak mayoritas, tidak akan ada masalah.

「Kemudian, saya akan menyiapkan laporan untuk Royal Palace sesuai yang telah kita diskusikan.」

* * *

Tiga hari setelah latihan lapangan berakhir, Rio menyelinap kembali ke ibu kota kerajaan.
Ibu kota kerajaan sangat besar.
Oleh karena itu, tidak mungkin melampirkan seluruh kota di dalam dinding kastil; orang bebas untuk datang dan pergi di daerah-daerah di luar tembok.
Di sisi lain, perlu untuk menunjukkan identifikasi untuk mengakses bagian dalam yang dikelilingi oleh dinding.
The Royal Institute terletak di salah satu bagian dalam, tetapi itu tidak menghentikan Rio dari masuk melalui cara yang tidak konvensional.
Diam-diam mengumpulkan informasi selama beberapa hari terakhir, dia mengetahui bahwa dia sudah dianggap mati.

Distrik tempat Royal Institute berada dikelilingi tembok yang besar dan memiliki penjaga yang ditempatkan di semua pintu masuk. Namun, berkat kemampuan fisik Rio yang luar biasa dibantu melalui sihir, melewati dinding hanyalah tugas yang sederhana.
Karena infiltrasi di siang hari akan menarik terlalu banyak perhatian, dia menunggu sampai malam tiba dan berjalan menuju tujuannya melalui melompat dari atap ke atap.

(Saya harap Anda baik-baik saja tapi ...)

Rio akan bertemu satu-satunya orang yang bisa dia percayai di Royal Institute.
Dia tidak ingin mengambil risiko tertangkap di tengah distrik bangsawan sehingga ia mengitari penjaga patroli.
Setelah dengan mudah menyusup ke perpustakaan, dia berjalan menuju tujuan akhirnya.

Cahaya dari alat sihir bocor melalui celah-celah pintu.
Orang yang dicarinya, Seria, kemungkinan ada di dalam.
Mengetuk pintu, Rio menunggunya keluar.

"Siapa? Untuk datang pada saat seperti itu! 」

Seria membuka pintu dengan ekspresi cemberut, tapi saat dia melihat wajah Rio, itu berubah menjadi ekspresi terkejut dan lega.
Rio dengan lembut menutup mulutnya dengan tangannya saat dia akan menangis dengan tidak sengaja.

「Ssst ~ aku minta maaf tapi tolong jangan membuat keributan. Aku akan memberitahumu semuanya sebentar lagi. 」

Nada, atmosfer, sopan santun. Seria langsung menyadari anak lelaki di depannya benar-benar Rio. Air mata mulai mengalir di matanya saat dia memeluknya.

「Rio! Kamu, kamu hidup! 」

Sebagai hasil dari perawakan pendek Seria, wajahnya tepat di depannya saat dia melihat ke atas.
Rio sudah lebih tinggi dari Seria.

「Ah— Sensei, tolong tenang ... Sigh ... seperti yang aku pikirkan, aku telah dinyatakan mati ya ...?」

Menutup pintu dengan terburu-buru, saat mereka berada di dalam, Seria membombardirnya dengan pertanyaan.
Dia sudah menduga akan dianggap mati, tetapi ada hal-hal lain yang ingin dia ketahui juga.

「Tolong katakan padaku apa yang terjadi! Saya mendengar bahwa Rio jatuh dari tebing dan mati selama latihan lapangan. Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, Rio diperlakukan sebagai penjahat yang membahayakan hidup Princess Flora. 」
「Uhm ... saya bertanggung jawab untuk membahayakan Yang Mulia Putri Flora?」

Itu adalah perkembangan yang sedikit di luar harapannya.
Namun, setelah mendengar fakta, dia langsung yakin.

「Seperti yang saya pikir, mereka benar-benar semua bohong. Katakan padaku, apa yang sebenarnya terjadi? 」

Seria percaya bahwa tidak mungkin Rio akan melakukan tindakan yang begitu heboh itu.
Rio mengungkapkan senyuman tipis.
Dan kemudian, dia mulai meringkas peristiwa yang terjadi.

「Apa-apaan itu !? Apalagi tidak bersalah, bukankah itu adalah akta yang pantas untuk medali kehormatan !? ... Tapi, kamu berada dalam situasi yang genting sekarang. 」

Mendengar ceritanya, Seria menjadi marah.
Namun, ekspresinya berubah menjadi salah satu kekhawatiran dalam sekejap.

"Betul. Sudah diatur untuk menjebakku sebagai orang yang berusaha membunuh seorang anggota keluarga kerajaan. 」

Rio bisa langsung menebak apa yang membebani pikiran Seria.

「Jika mereka menemukan Rio hidup, itu akan menjadi bencana ... Itu benar, Anda pasti akan dieksekusi.」

Membayangkan jenis pengobatan yang akan diterima Rio, Seria membuat wajah pahit.
Penanganan kasus itu mungkin sudah diputuskan oleh pengadilan.
Begitu petinggi sudah membuat keputusan, hampir mustahil untuk membatalkannya.
Apalagi rakyat jelata seperti Rio yang tidak memiliki dukungan apapun.
Tidak peduli berapa banyak dia mengaku tidak bersalah, hasilnya bisa dengan mudah ditebak.

「Mungkin yang terbaik bagimu untuk meninggalkan kerajaan ini.」

Satu-satunya kesimpulan yang bisa ia dapatkan adalah Rio meninggalkan kerajaan.
Situasinya saat ini bukanlah lelucon.
Rio telah merencanakan untuk pergi setelah lulus.
Namun, dia tidak punya pilihan sekarang.

"…Kamu benar."

Seria juga tidak menginginkan hasil seperti itu.
Namun, dia tidak bisa membuktikan ketidakbersalahannya sendiri.
Karena itu, dia mengerti bahwa dia tidak punya pilihan lain.

「Yah, entah bagaimana aku akan berhasil.」

Rio berbicara dengan nada riang.

Untungnya, dia punya cukup uang yang dihemat sehingga bahkan bangsawan kelas bawah bisa hidup mewah selama dua tahun.
Sebagian besar uang yang ia terima dari menyelamatkan Christina dan Flora tetap tak tersentuh.

「Tetapi jika Anda ditangkap karena mengunjungi saya ...」

Seria berbicara dengan sikap minta maaf.

"Saya akan baik-baik saja. Jika bukan karena Seria-sensei, aku tidak akan bisa mengumpulkan informasi yang diperlukan. Anda juga mempercayai cerita saya. Saya sangat bersyukur, Sensei. 」
「Rio…」
「Saya puas hanya dengan memberi tahu Sensei tentang keberlangsungan hidup saya. Saya akan mempersiapkan diri untuk melarikan diri dan pergi setelah itu. 」
「Rio, apakah kamu baik-baik saja? Saya khawatir. Haruskah saya datang juga? Apakah Anda punya cukup uang? 」

Rio tersenyum kecut pada perhatian Seria yang mirip dengan kakak perempuan.

「Akan ada kegemparan adalah sensei juga menghilang 3 . Juga, karena saya tidak perlu menghabiskan banyak uang di Institut, sebagian besar uang saya tetap tidak tersentuh.
"Saya melihat…"

Namun, Seria masih merasa tidak nyaman.
Memahami kecemasannya, Rio berbicara apa yang muncul di pikirannya saat itu.

「Saya bermaksud menuju Yagumo, kampung halaman dari orang tua saya yang telah meninggal. Harap jangan khawatir, saya akan secara berkala mengirim surat Sensei di bawah alias selama perjalanan saya. Saya berjanji ini tidak akan menjadi pertemuan terakhir kami. 」

Seperti yang diharapkan, ini akan memalukan jika seorang dosen yang terhormat dari Institut menerima surat dari seseorang bernama Rio.
Namun, ia bisa menghindari risiko itu dengan menggunakan alias.

"Sangat? Benar? Aku tidak akan memaafkanmu jika kamu lupa oke? Juga, aku tidak terlalu yakin tapi bukankah Yagumo benar-benar jauh? Bukankah itu berbahaya? Jika Anda merasa tidak mungkin Anda harus kembali ke sini, oke? 」

Pada proposalnya, Seria sekali lagi memeluk Rio dengan senyuman.
Ketika dia akhirnya bisa meredakan kegelisahannya, Rio mulai mempertimbangkan berbagai kemungkinan nama untuk digunakan sebagai alias.

* * *

Christina mengunjungi adik perempuannya yang telah bersembunyi di kamarnya selama beberapa hari terakhir.
Jika diberi pilihan, dia lebih suka tidak mengatakan yang sebenarnya.
Namun, itu adalah tugas yang diberikan kepadanya oleh ayahnya.
Ketika Christina memasuki ruangan, dia melihat Flora yang depresi duduk di dekat jendela.

「Flora.」
「Onee-sama!」

Menyadari kehadiran Christina, Flora menjawab kakaknya dengan suara lemah.
Melihat keadaan Flora masuk, Christina berpikir akan lebih baik tetap diam. Namun dia tahu itu sia-sia karena Flora akan mengetahui nasib anak itu cepat atau lambat. Dia menguatkan tekadnya dan memanggil adik perempuannya.

「Putusan telah disahkan mengenai hal-hal tentang insiden tersebut. Alphonse menerima penangguhan satu bulan, Stead bertekad untuk tidak bersalah, dan terakhir ... Rio telah dituduh melakukan percobaan pembunuhan terhadap seorang anggota keluarga kerajaan dan dijatuhi hukuman mati. Saat ini tidak diketahui apakah dia masih hidup atau tidak tetapi karunia telah dikeluarkan untuknya. Dia juga di bagian atas daftar yang dicari. 」
「Wh— Kenapa dia dituduh melakukan percobaan pembunuhan terhadap anggota keluarga kerajaan !? Apalagi sebuah karunia !? 」

Itu adalah reaksi yang diharapkan Christina.
Insiden kali ini menjadi kekacauan politik sehingga kompromi harus dilakukan.
Sebagai anggota keluarga kerajaan, Christina mengerti itu.
Namun, Flora tidak.

Saat ini, Duke Euguno memegang paling banyak dukungan di istana. Meskipun oposisi hanyalah minoritas, Duke Albo tidak bisa dianggap enteng.
Meskipun Helmut kehilangan posisinya di istana kerajaan lima tahun lalu, itu tidak menghentikan Duke Albo untuk mencoba membangun kembali pengaruh politiknya melalui putranya.
Kedua faksi bangsawan itu memiliki pendapat yang sangat berbeda tentang bagaimana kerajaan harus berurusan dengan Kekaisaran Proxia, yang terletak di perbatasan utara Kerajaan Bertram.
Faksi moderat Duke Euguno bersikeras mempertahankan hubungan yang tegang dengan tetangga utara mereka dan melestarikan kekuatan kerajaan. Di sisi lain, faksi garis keras Duke Albo bersikeras memasang serangan terhadap Kekaisaran Proxia.
Sementara faksi Duke Euguno saat ini memegang pengaruh paling besar, jika mereka goyah di sini, keseimbangan akan menguntungkan faksi Duke Albo.
Tidak mengherankan jika perang saudara pecah.
Karena itu, Christina mengerti mengapa ayahnya, Raja Philip III setuju dengan usul Duke Euguno.

Segalanya akan berubah menjadi yang terburuk jika Duke Euguno kehilangan posisinya sekarang.
Duke Euguno sendiri menggunakan segala cara yang memungkinkan untuk memastikan tidak akan ada halangan bagi penggantinya.
Dia bahkan pergi sejauh untuk mengatur semua kesaksian dari siswa milik faksi untuk mencocokkan.

Rakyat jelata adalah kambing hitam yang nyaman baginya.
Mudah baginya untuk mengubah sesuatu dari putih menjadi hitam 4 .

「Saya mengerti perasaan Anda, tetapi masalah ini telah diselesaikan.」

Kakaknya yang baik hati belum memahami sisi politik yang kotor.
Jika memungkinkan, Christina ingin saudara perempuannya tidak perlu mengotori tangannya dengan urusan seperti itu di masa depan. Itu adalah keinginannya yang tulus.

「... Tidak, aku tidak bisa menerimanya!」

Berteriak tiba-tiba, Flora melompat turun dari tempat tidurnya dan lari dari kamar.

Dia tidak bisa menahannya.
Dia tidak bisa mentolerirnya.
Ekspresinya mengatakan sebanyak itu.

「Flora, tunggu!」

Berusaha menghentikan Flora yang tidak pernah dia bayangkan bisa menunjukkan kemarahan seperti itu, Christina berteriak dengan gugup.
Namun, Flora langsung menuju kantor ayah mereka tanpa ragu-ragu.
Seorang Imperial Guard Knight berdiri di luar pintu kantor, tetapi Flora menerobos masuk ke kantor tanpa memperhatikan pengawal yang kebingungan itu.

"Ayah! Kepala sekolah!"

Untuk beberapa alasan, kepala sekolah Royal Institute, Garcia, juga hadir.
Namun, Flora segera mengalihkan perhatiannya ke Philip III.

「... Apakah ada masalah? Flora. 」

Dia bisa menebak dengan kasar alasan di balik intrusi Flora, tetapi dia tidak pernah berpikir dia akan bertindak begitu agresif.
Philip III membelalakkan matanya karena sikapnya yang sama sekali berbeda.

「Sehubungan dengan insiden beberapa hari yang lalu, saya yakin putusan itu tidak dapat dibenarkan.」

Lagi dengan masalah ini? Philip III hanya bisa menghela nafas dalam pikirannya.

「... Kamu kenal Flora. Dengarkan apa yang harus saya katakan. Saya tidak percaya Anda berbohong tapi saya mohon, tolong abaikan insiden ini. 」
「Tch, mengapa ayah juga mengatakan hal seperti itu !? Dia menyelamatkanku dan jatuh dari tebing! Di atas itu kau membebaninya dengan percobaan pembunuhan bangsawan !? Dan Anda, Kepala Sekolah Garcia, mengapa Anda membuat laporan itu? 」
「Ya ampun, tidak ada hal seperti itu. Saya hanya merekam kesaksian para siswa. 」

Garcia melontarkan senyuman seperti orang tua periang. Itu penuh keyakinan.

「Keluarga adipati dan royalti berbagi hubungan yang mendalam. Aib dari subjek tidak sepenuhnya berhubungan dengan royalti. Ketika saatnya tiba untuk menghakimi, penting untuk memilih yang lebih rendah dari dua kejahatan. Dalam hal ini, kehidupan rakyat biasa adalah layak pengorbanan untuk menegakkan kehormatan kita. Saya ingin Anda memahami ini karena Anda juga membawa royalti dalam darah Anda. 」

Philip III menguliahi putrinya dari sudut pandang yang logis.
Meskipun Flora cepat berpikir, disposisi lembutnya tidak memungkinkannya menerima penjelasannya.
Dia takut untuk mengungkap kebenaran kotor.

「Ugh…」

Flora ingin memahami ayah yang sangat dicintainya.
Dia selalu bisa memahami sebelum kejadian ini.
Namun, tidak peduli seberapa keras dia mencoba, dia tidak bisa mengerti dia kali ini.

Namun demikian, ayah di depannya saat ini memiliki aura seorang raja, bukan ayah yang menyayanginya.
Pikiran bawah sadarnya mengatakan padanya bahwa sia-sia untuk berdebat lebih jauh ketika dia seperti ini.

"Saya mengerti…"

Dia nyaris tidak bisa mengeluarkan kata-kata itu.
Itu menyakitkan.
Itu jauh lebih sulit untuk ditoleransi daripada yang dia bayangkan, rasa sakit itu.

「Putri Flora, sebagai anggota kelas istimewa Anda akan sering memiliki pengalaman seperti ini. Anda tidak boleh membiarkan emosi mengendalikan Anda. 」

Saran Garcia bukanlah sesuatu yang mungkin dilakukan seorang anak. Di tempat pertama, bahkan dia tidak mengikuti nasihatnya sendiri pada kesempatan. Tentu saja dia tidak menyuarakan pikirannya dengan keras.

「Garcia, jangan menggertak anak perempuanku yang imut.」
「Ya ampun, izinkan saya untuk meminta maaf untuk itu.」

Setelah ditegur ringan oleh Philip III, Garcia tertawa dan mengajukan permintaan maaf.
Tidak yakin apakah Rio masih hidup atau tidak, Flora hanya bisa berdoa untuk kesejahteraannya.
Tahun itu adalah 996 Kalender Suci. Lima tahun dan enam bulan telah berlalu sejak kelahiran kembali Rio di dunia ini.
Load Comments
 
close