Seirei Gensouki Chapter 025 - Kelas Memasak

Desa Seirei no Tami adalah salah satu dari banyak kelompok yang termasuk dalam sebuah negara yang terdiri dari therianthropes [1] , kurcaci, dan elf.

Ras manusia dengan kejam memperluas pengaruh mereka dengan mengambil keuntungan dari perang Setan-Dewa yang terjadi lebih dari 1000 tahun yang lalu. Meratapi konflik melawan umat manusia, Seirei no Tami mundur jauh ke dalam hutan purba dan memutuskan semua hubungan dengan dunia luar. Di sana mereka menghabiskan 1000 tahun tanpa henti dalam isolasi yang menumbuhkan budaya dan perkembangan mereka sendiri.

Meskipun populasi Seirei no Tami tidak dapat dibandingkan dengan populasi manusia, di bidang pertanian, kekuatan industri, obat-obatan, dan arsitektur, mereka sangat melampaui ras manusia di setiap bidang keahlian.

Daerah yang berkontribusi paling besar dalam memelopori kemajuan seperti itu adalah seni roh.

Dengan demikian, akumulasi pengetahuan mereka membawa harapan hidup lebih panjang jika dibandingkan dengan ras manusia.

Meskipun Rio kagum dengan kerangka alat sulap dan kerajinan tangan mereka, dia menerima kejutan terbesar dari budaya makanan dan mandi mereka.

Di tempat pertama, Seirei no Tami terobsesi dengan kebersihan. Karena mereka dapat dengan bebas menghasilkan air panas, pemandian bergaya Jepang dibangun.

Rio, yang bertahan dengan bak mandi (ember) sampai sekarang, meneteskan air mata dan menggunakan pemandian sehari-hari secara penuh.

Selain itu, desa Seirei no Tami bagaikan harta karun bahan memasak untuk Rio.

Dengan bahan-bahan pilihan yang sangat banyak, dan dengan mengelola tanah dengan seni roh, semua tanaman yang dipanen memiliki kualitas luar biasa.

Belum lagi tanaman tidak bisa ditanam di wilayah ras manusia. Bahkan jika mereka membandingkan tanaman yang identik, kualitas yang tumbuh di wilayah manusia memucat jika dibandingkan.

Di sana ada banyak hidangan unik untuk Seirei no Tami. Namun, saat meminta ajaran dari para tetua, Rio terus memutar otaknya mencoba untuk mereproduksi sejumlah besar hidangan dari kehidupan sebelumnya terlepas dari budaya mereka [2] .

Awalnya Rio tinggal di kamar tamu milik badan pemerintahan Serei no Tami. Namun Rio menerima tawaran untuk pindah ke rumah Arthura bersama dengan Latifa setelah memutuskan untuk menetap di desa dengan benar.

Karena sebuah petisi oleh Latifa, yang terbiasa dengan masakan Rio, dan kemurahan hati keluarga Arthura, diputuskan bahwa Rio akan bertanggung jawab atas memasak.

Alma, Sara, dan Oufia menjadi tamu yang sering dikunjungi setelah diundang makan malam oleh Latifa dan terpikat oleh masakan Rio.

Rio mulai menawarkan masakannya sebagai hadiah dan jumlah orang yang menyadari masakannya meningkat. Berita tentang resep misterius yang tidak diketahui bahkan Serei no Tami mulai menyebar seperti api.

Tak lama, mayoritas Seirei no Tami, termasuk mereka yang sebelumnya menghindari kontak dengan Rio, menangkap angin dari masakan Rio.

Rio melihatnya sebagai kesempatan yang sangat baik bagi Latifa untuk berkenalan dengan orang-orang dari desa dan mengizinkannya menikmati hidangan dari kehidupan masa lalunya bahkan setelah dia meninggalkan desa. Dipukuli oleh Latifa, dia mengusulkan kepada Arthura untuk secara teratur mengadakan kelas memasak.

Setelah itu, dengan syarat bahwa itu harus dibatasi hanya kepada keluarga anggota dewan yang lebih tua, dia diizinkan untuk melakukan kelas memasak eksperimental. [TL: Rubah tua itu ………]

Pada hari kelas memasak pertama diadakan, banyak wanita Seirei no Tami berkumpul di dapur besar yang biasanya disediakan untuk festival.

Mereka adalah wanita yang termasuk eselon atas di desa Seirei no Tami.

「Beras adalah bahan yang dapat disajikan dalam berbagai cara. Karena sebagian besar dari Anda sudah tahu, biji-bijian pendek cocok untuk dikukus dan dimasak, sementara bulir panjang lebih cocok untuk direbus. Namun, perbedaan ini tidak selalu benar. 」[3]

Karena menemukan beras di desa Seirei no Tami, Rio memutuskan untuk mulai dengan hidangan nasi untuk kelas memasak pertamanya.

Rio berdiri di dapur dikelilingi oleh wanita Seirei no Tami. Di antara mereka, ia bisa melihat sosok Latifa, Sara, Alma, dan Oufia.

「Ada hidangan nasi di mana pilihan antara gandum pendek dan panjang tidak masalah. Sekarang, saya akan menjelaskan bagaimana hidangan ini dibuat. Tergantung pada bumbu dan bahan yang Anda gunakan, Anda harus menyesuaikan bagaimana Anda memasak nasi Anda sesuai. 」

Kepada para wanita, Rio menjelaskan metode memasak dalam bahasa Seirei no Tami.

「Jadi, dengan itu dalam pikiran, saya berniat untuk membuat hidangan yang disebut nasi omelet hari ini. Anda dapat menggunakan jenis beras apa pun yang Anda inginkan, apakah itu biji-bijian pendek atau panjang. Bahan-bahan yang diperlukan minimum untuk hidangan ini adalah bawang [kebunegi], garam, lada, dan bumbu buatan sendiri yang disebut saus tomat. Juga, mentega diperlukan untuk lebih meningkatkan rasanya. Setelah itu Anda juga dapat menambahkan taburan lain seperti kacang hijau, ham, jamur, dan sebagainya sesuai dengan keinginan Anda. 」

Bahan-bahan yang dibutuhkan untuk membuat nasi omelet sudah diatur di atas meja dapur.

「Kemudian, mari kita mulai memasak sekaligus. Cara yang umum adalah dengan terlebih dahulu, siapkan nasi yang disebut nasi mentega. 」

Rio mengajari mereka cara menyiapkan nasi mentega.

Karena Seirei no Tami juga tahu bagaimana menambahkan rasa pada nasi putih, mereka tidak tampak terkejut dalam hal itu.

「Menggoreng nasi mentega dengan saus tomat akan menciptakan nasi ayam yang akan menjadi dasar untuk nasi omelet. Tapi, nasi mentega juga bisa diubah menjadi hidangan yang berbeda, disebut pilaf, dengan memasaknya dengan bumbu yang berbeda. Anda dapat menikmati nasi pilaf ini dengan berbagai saus dan saus yang ditambahkan di atasnya. Saya akan menyimpan hidangan itu untuk kelas masa depan. 」

Para wanita itu mengangkat suara-suara pengagum menit pada berbagai kegunaan untuk nasi mentega.

Mungkin itu semacam naluri bagi wanita, tetapi mereka tidak keberatan pergi ke tempat lain jika itu berarti mampu menyiapkan berbagai hidangan untuk suami dan anak-anak mereka.

「Sambil menunggu nasi mentega dimasak, kami akan menyiapkan saus tomat. Bahan-bahan yang kami butuhkan adalah tomat, bawang [kebunegi], bawang putih, gula, garam, lada, daun salam, cabe rawit, consomme, dan kayu manis. 」

Melirik bahan-bahan yang dibutuhkan di atas meja, ia dengan terampil mulai menyiapkan saus tomat sambil menjelaskan jumlah dan prosedur yang diperlukan.

「Tomat tomat sangat fleksibel karena dapat digunakan dalam berbagai hidangan. Karena dapat dipertahankan untuk waktu yang lama, lebih mudah untuk menyiapkan beberapa sebelumnya dan menyimpannya. 」

Sambil menunggu nasi mentega selesai dimasak, Rio menjawab pertanyaan dari para wanita yang berkumpul.

「Nasi mentega akan selesai dimasak. Kami akan mulai menyiapkan telur dadar dengan memukul dan menggoreng telur. Nasi omelet akan selesai setelah membungkus nasi ayam di omelet. Ngomong-ngomong, nasi ayam juga bisa disajikan sendiri sebagai hidangannya sendiri. 」

Rio dengan terampil menggunakan penggorengan dan spatula untuk memasak nasi ayam dan kemudian membuat omelet yang dimasak dengan lembut. Nasi omelet ini dilengkapi dengan memotong nasi ayam dengan baik di dalam omelette yang dimasak dengan lembut.

「Ini adalah apa yang umumnya disebut omurice [4] . Selanjutnya, berbagai saus dapat ditambahkan untuk membuat pengaturan yang berbeda. Baiklah, semuanya tolong cicipi hidangannya. 」

Karena aromanya dilepaskan selama proses memasak, selera wanita dirangsang sampai pada titik bahwa mereka sedang menatap hidangan [dan Rio] seperti sekawanan serigala lapar [5] .

Ketika Rio memberi sinyal untuk memulai pengambilan sampel, terlepas dari sikap mereka yang tepat, sendok wanita itu dengan ganas bersaing satu sama lain untuk mendapatkan bantuan yang lebih besar dari nasi omelet [6] .

Saat omelette yang dimasak dengan lembut, yang berfungsi sebagai penutup, robek, aroma yang menggugah meresap ke seluruh ruangan.

Piring dikosongkan dalam sekejap. Meskipun [7] itu adalah porsi yang lebih besar dari biasanya, Rio hanya membuat cukup sehingga tidak ada yang terbuang.

Mungkin masing-masing dari mereka mendapat gigitan.

Semua wanita bergantian melihat di antara sendok dan piring yang sekarang kosong seolah-olah mereka menyesali sesuatu.

「Apakah itu sesuai dengan keinginan Anda?」

Rio bertanya kepada para wanita dengan SENYUM-SENANG penuh setelah melihat semangat mereka. [8]

Para wanita itu sedikit tersipu ketika menyadari bahwa Rio menggoda mereka.

「Saya telah mengajari Anda bagaimana membuat nasi dadar yang tepat saat ini, namun Anda juga dapat menggunakan nasi dingin dalam acara di mana Anda terdesak waktu atau hanya memiliki nasi dingin. Perhatikan bahwa itu akan memiliki rasa inferior dibandingkan menggunakan mentega beras. Nasi Omelet juga dapat disiapkan dengan hanya membungkus nasi putih dicampur dengan saus tomat dalam omelet yang dimasak dengan lembut. Kalau begitu, mari kita semua orang mencoba membuatnya sendiri. 」

Para wanita dipisahkan menjadi kelompok yang telah ditentukan dan mulai memasak.

Kelompok gadis-gadis dari generasi yang sama yang terdiri dari Alma, Oufia, Sara, dan Latifa, juga menantang diri mereka sendiri untuk membuat nasi omelet.

Ketika para wanita sedang memasak, Rio menjawab pertanyaan yang muncul ketika mereka tidak jelas tentang bagian-bagian dari prosedur.

「Tampaknya beberapa kelompok telah berhasil menyiapkan nasi omelet. Mereka yang sudah selesai dapat melanjutkan dan membantu diri Anda sendiri untuk hidangan Anda. Juga, karena pelajaran hari ini telah selesai, harap bersihkan area Anda dan simpan peralatan dapur apa pun yang telah Anda gunakan kembali ke lokasi yang tepat setelah Anda selesai makan. Terima kasih atas kerja kerasmu. 」

—-

Setelah memastikan semua kelompok sudah selesai memasak nasi omelet mereka, Rio meninggalkan dapur-sekaligus-kelas.

Hanya disambut oleh Latifa dan kelompok perempuan.

「Apakah itu benar-benar baik-baik saja? Bukankah aku hanya akan membuat semua orang merasa istirahat— ………. 」

Untuk beberapa alasan semua orang ingin makan nasi omelet mereka bersama dengan dia. Rio, yang dikelilingi oleh puluhan gadis dari berbagai suku, menunjukkan bahwa berada di dekatnya hanya akan menimbulkan ketidaknyamanan bagi mereka.

Karena dia dari ras manusia.

Bukankah mereka sedikit takut [karena aku manusia]? Rio memendam kekhawatiran semacam ini.

「Jangan mengatakan hal seperti itu. Latifa menaruh hatinya untuk memasak ini untukmu. Bukankah itu hanya tepat untuk onii-chan [9] untuk memakan hidangan buatan tangan yang dibuat oleh imouto-nya [10] ? 」

Sepasang kucing betina yang lebih tua melakukan intervensi ketika mereka melihatnya terganggu oleh situasi saat ini.

Usia mereka sekitar 16 ~ 17 tahun.

「Selain itu, sudah hampir setahun sejak Rio-dono mulai tinggal di desa kan? Namun jarang bagi Anda untuk berinteraksi dengan orang lain di desa. Kami juga merasa tidak nyaman selama ini. 」

「Berapa banyak informasi tentang diriku yang telah menyebar ke semua orang?」

「Kami telah mendengar berbagai hal tentang Anda dari Oufia-sama, Alma-sama, Sara-sama, dan Latifa. Kamu sopan, pintar juga karena kamu sudah hafal bahasa Seirei no Tami, dan untuk melengkapi, juga cukup tampan. Bakat seni bela diri Anda setara dengan Uzuma-ane [11] , pengguna seni roh brilian yang bahkan melampaui Oufia-sama, mengikat kontrak dengan roh misterius. Apalagi, koki yang luar biasa! Tidak mungkin kita tidak akan mengenalimu. 」[TL: Apakah hanya aku atau gadis-gadis yang berbicara tentang pria yang sempurna. Mereka hanya perlu menambahkan bahwa dia adalah putra mahkota kerajaan tertentu, maka dia akan menjadi calon suami yang sempurna] [ED2: Akan lebih baik jika dia bisa belajar bagaimana menggunakan periode ...]

「Ibu-of-san!」

Burung kenari yang mengoceh (Sara & co.) Mengangkat suara-suara terkejut dengan terburu-buru.

Karena gambar yang mereka pegang dari Rio terungkap, itu wajar kalau mereka bingung.

「Saya senang mendengarnya, bahkan jika itu hanya pujian.」

Rio bersikap rendah hati untuk menepis kata-kata dari gadis bernama Anya.

「Bukan sanjungan. Saya mendengar umat manusia dewasa dengan cepat karena umur mereka yang lebih pendek tetapi, Anda terlalu rendah hati. Siapa pun yang melihat Anda di kelas memasak hari ini akan memberi Anda evaluasi yang tinggi. Tidak ada yang berpikiran sempit untuk menurunkan evaluasi mereka hanya karena Anda manusia. Bukankah itu benar semua orang? 」

Mengabaikan mata khawatir Sara & Co, Anya langsung menjatuhkan bom dan wanita di sekitarnya mengangguk dua kali, seolah-olah memberikan persetujuan mereka.

「Itu benar, nanodesu! Hidangan ini enak! 」

Seorang gadis serigala bagian dari generasi yang sama seperti yang diproklamasikan Latifa seperti dia dengan gembira melahap nasi omelet.

「Ehehe, bahkan Bella-chan mengatakan bahwa masakan onii-chan lezat.」

「YEAH! Seperti yang diharapkan dari Latifa onii-sama nanodesu!」

Sepertinya dia sangat akrab dengan Latifa.

Rio tersenyum kecut melihat betapa dekatnya mereka. [ED: Di sana dia pergi lagi, tersenyum dengan cara lain selain pahit.] [TL: dia selalu seperti itu, setidaknya menaruh senyum yang tepat]

"Terima kasih. Tolong jaga Latifa juga. 」

「FUFU, tentu saja saya akan!」

Bella mengangguk dengan senyum berseri-seri sambil makan nasi omeletnya.

「Hei Bella, kamu tidak bisa bicara sambil makan, kamu tahu」

Sara dengan lembut memarahi Bella dengan wajah ane-sannya.

「Wafu ~, maafkan aku Sara-oneesama…」

「Ara ~ ara ~, Bella-chan」

Bella menjadi putus asa, seperti anak anjing kecil.

Oufia menenangkannya.

Gadis-gadis lain tidak bisa menahan senyum ketika mereka melihat mereka.

「Namun demikian, bagaimana Rio-oniisama mengikat kontrak dengan roh-sama? 」

Bella bertanya Rio dengan tampilan penuh rasa hormat dan rasa ingin tahu.

(Ni - nii - sama?)

Meskipun dia bingung untuk disebut gelar itu, dia tidak membencinya.

Entah bagaimana, gadis bernama Bella itu cukup ramah.

「Sebenarnya, saya sendiri tidak tahu. Untuk beberapa alasan itu tampaknya terbengkalai, tidur di dalam tubuhku dalam bentuk rohnya. 」

Rio mengatakan itu dengan wajah bermasalah.

「Dia ~~. Saya bertanya-tanya seperti apa roh itu. Saya sedikit iri karena itu adalah aspirasi terbesar kami untuk mengikat kontrak dengan roh. 」

Anya mengatakan itu dengan senyum lebar dan terus makan nasi omeletnya.

Seperti yang dia katakan, kehormatan terbesar bagi Seirei no Tami adalah untuk mengikat kontrak dengan roh.

Untuk alasan itu, orang-orang yang terikat kontrak dengan roh menerima penghormatan yang lebih besar daripada yang lain. Rio tidak terkecuali jika dia manusia.

Persetujuan untuk kelas memasak juga diberikan berkat anggota dewan penatua belajar tentang kontrak roh Rio dari Arthura.

「Baiklah, saya ingin berbicara dengan Anda tentang berbagai hal. Karena ini kesempatan langka, saya akan mengajukan banyak pertanyaan! 」

Dengan kata-kata yang bertindak sebagai isyarat, berbagai pertanyaan dilontarkan kepadanya oleh gadis-gadis itu. Rio mengadakan percakapan santai dengan para gadis dan mengambil kesempatan untuk memperdalam persahabatannya dengan mereka. Suasana di sekitar mereka sangat hidup dari awal hingga akhir.
Load Comments
 
close