Seirei Gensouki Chapter 030 - Di Tangga Orangtua-Nya

Lebih dari setengah tahun berlalu sejak Rio meninggalkan desa Seirei no Tami.
Mobilitas Rio telah meningkat secara signifikan berkat kemampuan terbang menggunakan Spirit Arts. Dia tiba di Yagumo hanya dalam seminggu setelah berangkat dari desa Seirei no Tami.

Yagumo adalah nama umum untuk wilayah Timur benua Yufilia. Itu berisi lebih dari 30 negara dengan berbagai ukuran.
Tidak seperti Strahl, di mana Bertram dan Galark Kingdoms berada, organisasi seperti Persekutuan Adventur dan Persekutuan Pedagang tidak ada di Yagumo. Dengan demikian, mata uang yang beredar berbeda 1 .
Selain itu, bahasa umum yang digunakan di Yagumo berbeda dari yang digunakan di Strahl.
Untungnya, kepala tetua Seirei no Tami, Arthura, telah menghabiskan cukup banyak waktu di Yagumo sebelumnya dan mampu mengajarkan bahasa asli Rio Yagumo.
Meskipun pelafalannya masih agak canggung, Rio tidak kesulitan melakukan percakapan sehari-hari.

Rio secara mendalam menyelidiki setiap negara di Yagumo untuk informasi apa pun yang berkaitan dengan orang tuanya, menanyakan penduduk setempat apakah mereka berkenalan dengan orang tuanya.
Sayangnya, Rio tidak memiliki petunjuk tentang dari negara mana orang tuanya berasal. Satu-satunya informasi yang dia miliki adalah nama mereka dan bahwa mereka berasal dari Yagumo. Dengan demikian, efektivitas pencariannya secara signifikan terhambat.
Ada lebih dari 30 negara dengan berbagai ukuran di Yagumo.
Mencoba mendapatkan informasi tentang dua orang dari banyak negara itu seperti mencoba mencari jarum di tumpukan jerami; dengan kata lain, itu sangat sulit.
Kira-kira menghabiskan satu sampai dua bulan di setiap negara, dia sudah berada di posisi keempat.
Negara-negara di Yagumo terdiri dari satu kota besar yang dikelilingi oleh sejumlah kota dan desa yang lebih kecil.

Saat ini, Rio sedang menuju Karasuki, ibukota negara tempat dia berada. Sepanjang jalan, dia menemukan sebuah desa yang agak besar di dekat ibu kota.
Menurut informasi yang dia kumpulkan, Karasuki berada di kota terbesar dan terpadat yang akan dia temui sejauh ini 2 .
Ada kemungkinan lebih tinggi untuk mendapatkan petunjuk tentang orang tuanya daripada kota-kota lain.
Bahkan jika dia tidak bisa mempertanyakan setiap orang di sana, Rio dianggap tinggal sedikit lebih lama di Karasuki.

Namun, masih perlu mengumpulkan informasi di desa yang akan dia datangi.
Dilihat dari jumlah rumah, Rio memperkirakan desa itu memiliki populasi sekitar 300 orang.
Sebuah pagar mengelilingi desa dengan rumah-rumah kumuh yang terbuat dari kayu, batu kapur, dan tanah liat yang menghiasi pusat tersebut.
Di sekitar area pemukiman ada ladang terbuka dan padang rumput dengan lumbung tersebar di sekitarnya. Di sana-sini, Rio melihat orang-orang bekerja di tanah dan memberi makan ternak mereka.
Itu adalah pemandangan desa pedesaan yang khas yang dapat ditemukan di mana saja.
Rio berjalan menuju pintu masuk ke desa.
Meskipun tidak ada penjaga yang diawasi sehingga orang dapat datang dan pergi dengan bebas, penduduk desa terdekat mengenali Rio sebagai orang luar dan mengawasinya dari kejauhan.
Itu adalah atmosfer yang akan membuat orang luar ragu untuk melangkah lebih jauh, tetapi Rio tidak bisa hanya berbalik dan pergi.
Rio menekan jalannya, menuju desa untuk segera menyelesaikan apa yang dia inginkan.
Setelah sampai di pusat desa, Rio mengamati bangunan di sekitarnya. Menemukan sebuah rumah yang lebih besar dari yang lain, ia menganggapnya sebagai kediaman kepala desa dan berjalan ke arahnya.

「E ~ tto, seorang tamu? Anda tidak tampak seperti penjual, atau apakah Anda terlihat seperti Samurai-sama atau Prajurit-sama ... benar? Apakah Anda seorang Ronin 3 ...? Atau mungkin seorang musafir? 」

Seorang gadis yang tampaknya sekitar usia Rio memanggilnya dengan tatapan ingin tahu.
Ini tidak biasa.
Apakah pikiran Rio.
Untuk sebagian besar, penduduk desa menghindari berbicara dengannya kecuali dia memulai percakapan.
Bahkan kemudian, mereka biasanya akan mengadopsi sikap bermusuhan atau waspada.

Pakaian gadis itu sederhana. Munculnya kulitnya kasar dan kering, kemungkinan besar karena pekerjaan pertanian, dan rambutnya dipotong pendek, yang cocok untuknya. Secara keseluruhan, dia adalah seorang gadis dengan fitur yang indah dan sikap yang ramah.
Ngomong-ngomong, Samurai setara dengan Ksatria di Bertram dan Galark Kingdoms.
Prajurit adalah prajurit terhormat yang telah naik pangkat dan dilaporkan langsung ke Samurais.
Terakhir, Ronins sebanding dengan Petualang.
Meskipun Rio dipersenjatai, penampilannya sangat berbeda dari seorang Samurai atau Prajurit di wilayah tersebut.
Sebaliknya, persenjataannya jauh sekali dari yang digunakan di wilayah tersebut.
Dari fakta-fakta ini, gadis itu berspekulasi bahwa Rio adalah seorang musafir dari negeri asing yang jauh.

「Ya, itu seperti itu. Sebenarnya, saya sedang mencari seseorang. Saya ingin berbicara dengan kepala desa. Apakah ini kebetulan kediaman kepala? 」
「 Ah, ya - ya. Itu benar tapi ... 」

Untuk perilaku sopan Rio yang tidak terpikirkan oleh Ronin atau seorang musafir, gadis itu menjawab dengan suara kaku.

"Terima kasih Tuhan. Apakah kepala desa sudah pulang? 」
「 Uhm, ya. Dia adalah?"

Memiringkan kepalanya, gadis itu menjawab dengan sebuah pertanyaan karena suatu alasan. Mungkin dia tidak berpengalaman dalam pidato formal 4 .

「Jika Anda tidak keberatan, bisakah saya merepotkan Anda untuk membimbing saya di sana? Akan sangat tidak sopan bagi saya untuk tiba-tiba menerobos masuk ke rumah seseorang. 」

Rio berbicara dengan nada sedikit bermasalah.
Meskipun kepala desa bertindak sebagai mediator antara desa dan orang asing, jika orang luar yang tiba-tiba muncul, kecurigaan akan muncul, seperti yang dialami Rio berkali-kali sebelumnya.
Kehadiran gadis itu akan memungkinkan Rio dengan lancar berbicara dengan kepala desa.

「Ah, tentu saja! Kemudian, uhm, tolong ikuti saya. 」

Gadis itu menyetujui permintaan Rio tanpa sedikit kesal.
Dipandu oleh gadis itu, Rio tiba di rumah kepala desa.
Mungkin itu karena dia gugup tetapi dia tetap diam sepanjang jalan. Sesekali, dia mencuri pandang ke Rio.
Saat Rio bertanya-tanya apakah orang luar selain pedagang keliling yang datang ke desa itu langka, keduanya tiba di rumah kepala desa.

「Obaa-chan! Ada tamu ~! Dia bilang dia mencari seseorang ~ 」

Ketika mereka memasuki rumah, gadis itu dengan keras memanggil kepala desa.
Sebuah ruangan luas dengan perapian yang ditempatkan di tengah menyapa mereka.

「Anda tidak perlu berbicara terlalu keras, saya dapat mendengar Anda baik-baik saja. Seorang tamu, kan? Bukan penjual? ... Oya, kamu ... aku belum melihat wajahmu sebelumnya. 」

Seorang wanita tua muncul dari dalam rumah. Dia mengarahkan pandangan yang meragukan pada penampilan eksotis Rio.

「Salam, senang bertemu dengan Anda. Saya dipanggil Rio. Senang membuat kenalan Anda. 」

Rio dengan sopan memperkenalkan diri dengan cara yang biasa.

「Rio ... nama yang sama dengan Raja tua. Maaf, saya Yuba. Menyisihkan apakah kita akan berkenalan setelah ini, bisnis macam apa yang Anda miliki di desa pedesaan seperti itu? 」

Meskipun sopan, wanita tua itu memperkenalkan dirinya saat Yuba berbicara dengan nada ragu.
Rio tertawa pahit dalam pikirannya karena dia sudah menduga akan ragu. Rio memutuskan untuk menanyakan pertanyaannya yang biasa untuk segera menyelesaikan bisnisnya.

「Yah, saya akan langsung ke intinya. Apakah Anda kebetulan tahu seorang pria dan wanita bernama Zen dan Ayame? Mereka seharusnya tinggal di Yagumo hingga 15 tahun yang lalu. 」

Rio bertanya tentang nama-nama kedua orang yang dia cari.
Zen dan Ayame.
Mereka adalah nama ayah dan ibu Rio.
Sudah berapa kali dia menanyakan pertanyaan yang sama?
Dia belum menerima jawaban yang baik.
Meskipun sangat mungkin bahwa dia akan menerima jawaban yang sama dan tidak menyenangkan, Rio tidak bisa menahan diri untuk memegang secercah harapan bahwa kali ini, kali ini dia akan mendengar kata-kata yang dia tunggu-tunggu.
Jika jawabannya negatif, dia akan segera meninggalkan desa.
Namun, kali ini harapannya tidak mengkhianatinya.

「… Zen? Apakah Anda baru saja mengatakan Zen? Dan Ayame-sama juga ... 」

Reaksi Yuba sangat berbeda dari yang telah dilihat Rio hingga sekarang.
Wanita tua ini jelas tahu sesuatu.
Memang, itu adalah reaksi yang dia cari.

「Apakah kamu kenal dengan mereka !?」

Untuk Rio yang jarang gelisah, dia tanpa sadar bertanya dengan suara agak keras.

「... Kamu, siapa kamu?」

Yuba menatap langsung ke Rio seolah ingin mengkonfirmasi sesuatu.

「… Saya adalah putra mereka.」

Rio sedikit khawatir apakah dia harus mengungkapkan kebenaran dengan mudah, tetapi karena dia ditanya, dia memutuskan bahwa yang terbaik adalah menjawab dengan jujur.
Berpikir begitu, Rio menjawab pertanyaannya.

「Putra mereka ... Kamu ...」

Ekspresi Yuba semakin gelap saat dia menatap tajam pada Rio, seolah mencoba menemukan sesuatu.

「... Ruri, tinggalkan kami sebentar.」

Yuba menepis gadis bernama Ruri yang mendengarkan dengan penuh perhatian pembicaraan mereka di samping.

「Eeh ~ Kenapa ~?」

Ruri menyuarakan keluhannya sambil mengelus pipinya karena kesal.

「Pergi saja. Saya punya sesuatu yang penting untuk dibicarakan dengan anak ini. Dan jangan mengatakan sepatah kata pun kepada siapa pun di desa tentang apa yang baru saja Anda dengar. 」
「 Eh ~? Saya mengerti tapi ... che. Hanya ketika mulai menjadi menarik. 」

Ruri meninggalkan rumah sambil mengomel keluhannya.

"Akhirnya. Kamu, kamu bilang namamu adalah Rio, kan? Apakah yang Anda katakan barusan adalah kebenaran? 」

Setelah mengkonfirmasi bahwa Ruri meninggalkan rumah, Yuba mengalihkan pandangan tajam ke arah Rio.

「Tentang apa yang aku katakan sebelumnya, maksudmu tentang aku menjadi putra Zen dan Ayame?」
「Ya.」

Yuba memberi penegasan singkat.

"Itu benar. Padahal, saya tidak punya apa-apa untuk membuktikan hal itu. Karena saya tidak memiliki ingatan tentang ayah, yang terbaik yang dapat saya lakukan adalah menggambarkan ciri-ciri ibu saya dan mengingat kisah-kisah yang saya dengar tentang ayah saya ketika dia masih hidup. Apakah itu baik-baik saja? 」
「 Saya minta maaf tapi tolong, beri tahu saya. Saya belum yakin bahwa Anda adalah putra mereka. 」

Rio merasakan tanda-tanda keraguan berlama-lama di mata Yuba.

"Saya melihat. Saya pasti bisa melakukan itu. Kemudian, saya akan memberi tahu Anda semua yang saya tahu. 」

Rio mulai menggambarkan karakteristik ibunya serta berbicara tentang ingatannya tentang ayahnya.
Yuba terdiam sepanjang seluruh cerita Rio.
Di tengah kenangan Rio, Yuba diam-diam mengawasi Rio dengan jejak nostalgia di wajahnya.

「... Saya minta maaf karena meragukan Anda. Saya percaya Anda adalah putra mereka. 」

Setelah berbicara selama beberapa waktu, sebuah ekspresi pemahaman akhirnya muncul di wajah Yuba dan dia mengakui Rio sebagai putra Zen dan Ayame.

「Tidak, jangan. Bahkan saya merasa sulit untuk percaya jika seseorang tiba-tiba muncul entah dari mana dan menyatakan bahwa mereka adalah putra dari kenalan saya yang pergi lebih dari 20 tahun yang lalu. 」

Rio mengangguk sedikit, setuju dengan keraguan Yuba sebelumnya.

「Saya bersyukur untuk itu. Kamu mirip Ayame-sama. Sebagian diriku siap mempercayaimu, tetapi aku menginginkan lebih banyak bukti. Jadi, bagaimana Zen dan Ayame-sama fairing? 」

Yuba bertanya dengan nada sedikit lebih cepat.
Dia tidak bisa membantu tetapi khawatir tentang kesejahteraan kedua orang itu.
Orang ini tidak hanya kenal dengan Zena dan Ayame, dia juga mengkhawatirkan mereka, namun dia belum menerima berita tentang kepergian mereka.

「Ayah meninggal tak lama setelah saya lahir. Ibu meninggal saat kecil ... 」

Saat menjawab pertanyaannya, Rio melihat bahwa Yuba tidak bisa menyembunyikan rasa ingin tahunya dan bertanya-tanya hubungan macam apa yang dia miliki dengan orang tuanya.

"…Saya melihat. Anak itu sudah meninggal, ya? Sheesh… 」

Udara kesepian bisa dirasakan darinya.

「Tentang itu ... Boleh aku tahu hubungan antara kamu dan ayahku?」

Rio mengajukan pertanyaan itu ke Yuba.

「Saya ibu anak itu.」

Karena sudah mengharapkan tanggapan seperti itu, Rio tidak merasa bingung atau terkejut.

「Saya, lihat ... Lalu apakah itu akan membuat Anda menjadi nenek saya?」

Rio tersenyum masam sementara merasa sedikit gugup telah bertemu dengan seorang kerabat darah selain orang tuanya untuk pertama kalinya.

「Ah, itu memang benar. Ini perasaan yang aneh. Tapi, aku senang kamu hidup dan sehat. Pasti sulit bagimu sampai sekarang. 」

Terbebas dari ketegangan sebelumnya, Yuba melihat Rio dengan ekspresi lembut.

「Nah, itu sulit dengan caranya sendiri. Namun berkat itu, saya berhasil bertahan hingga sekarang. 」

Bereaksi terhadap tatapan Yuba, Rio mengekspresikan senyum samar.
Seperti apa hidup Rio sekarang? Bagaimana keadaannya? Perasaannya? Yuba tidak dapat memahami semua itu dari ekspresinya sendiri.

「Saya melihat ... Lalu, apakah keduanya berhasil mencapai ujung Barat?」

Ujung Barat cenderung mengacu pada Strahl.

"Mereka lakukan. Saya lahir di sebuah negara di sana. 」
「 Saya paham. Saya senang mendengarnya. Untuk melahirkanmu, keduanya pasti bahagia. 」
「 Itu ... ya. Saya juga berpikir begitu. 」

Ayahnya meninggal selama pencarian sementara ibunya dibunuh setelah diperkosa. Kenangan masa lalu melintas di kepalanya untuk sesaat menyebabkan Rio ragu-ragu di tengah kata-katanya.

"…Saya melihat. Saya senang. ... Jadi, Anda telah melakukan perjalanan di sini sepanjang jalan dari barat, bukan? Mengapa Anda melakukan perjalanan berbahaya seperti itu? 」

Meskipun melihat perubahan halus dalam ekspresi Rio dari pengalamannya selama bertahun-tahun, Yuba tidak ingin mengorek terlalu dalam dan malah meminta alasannya datang ke negeri yang jauh.

「Saya ingin mendirikan kuburan bagi orang tua saya di sini ...」

Meskipun Rio tidak memiliki kenang-kenangan milik orang tuanya, dia pikir mereka akan lebih senang memiliki kuburan mereka di kampung halaman mereka daripada di negeri asing di mana mereka menemui ajalnya.

「... Sebenarnya, kuburan bagi mereka telah dibuat.」

Kata-kata yang tidak pernah didengar oleh Rio berasal dari mulut Yuba.

「Kuburan mereka ... sudah dibuat?」

Rio tidak bisa mengerti kata-katanya.
Bukan tidak mungkin mendirikan kuburan bagi seseorang saat mereka masih hidup.
Namun, kuburan hanya akan dibuat dengan asumsi bahwa mereka akan mati di sana.

Zen dan Ayame, orang tua Rio, menghabiskan bertahun-tahun dalam perjalanan yang berbahaya dan akhirnya mencapai sisi lain dari benua itu.
Meskipun ada di benua yang sama, penduduk Strahl dan Yagumo hampir tidak tahu apa-apa tentang kawasan lain selain namanya.
Apakah keduanya berniat kembali ke kampung halaman mereka?
Sejauh yang bisa diingatnya, Rio tidak ingat ibunya menunjukkan tanda-tanda ingin kembali ke Yagumo.

Di tempat pertama, mengapa Zen dan Ayame pergi? Jika Rio tahu alasan keberangkatan mereka, dia akan memiliki gambaran yang jauh lebih baik dari situasinya.
Dia tidak bisa memikirkan alasan yang masuk akal bahkan jika dia mencoba tetapi ada seseorang yang mungkin tahu tepat sebelum dia.
Rio menyuarakan pertanyaan yang saat ini mengganggunya.

「Mengapa ayah dan ibu meninggalkan Yagumo?」
「Anda tidak diberitahu ...?」

Yuba bergumam dengan ekspresi bermasalah.
Rio berpikir bahwa jika itu dia, setidaknya dia akan tahu sesuatu tentang keadaan orang tuanya. Atas pertanyaannya, Yuba perlahan membuka mulutnya.

「... Saya minta maaf tapi, saya sendiri tidak dapat memberi tahu Anda.」

Yuba dengan menyesal meminta maaf padanya.

「Satu-satunya hal yang bisa saya katakan adalah, keduanya adalah buronan terkenal dan dianggap mati oleh negara ini. Sebuah kuburan kecil dibangun untuk mereka di pinggiran desa. 」

Rio hanya mampu mengumpulkan beberapa potongan informasi tentang orang tuanya.

「Mereka adalah ... buronan?」

Nada Rio adalah salah satu kebingungan.
Apa yang mereka lakukan?
Rio penasaran tapi dia tidak merasa seperti Yuba akan menjawabnya bahkan jika dia memohon, atau secara paksa menggali informasi menjadi ide yang bagus.
Tidak ada yang bisa dia lakukan kecuali menyerah untuk saat ini.

「Saya akan memandu Anda ke makam Zen dan Ayame-sama untuk saat ini. Apakah Anda akan mengadakan upacara peringatan untuk mereka? 」

Ketika Rio berdiam diri, Yuba menawarkan untuk membimbingnya ke kuburan mereka.

「Dengan segala cara, silakan. Aku datang jauh-jauh ke sini karena alasan itu ... 」

Meluruskan punggungnya, Rio menjawab dengan senyum.
Ketika mereka meninggalkan rumah kepala desa, mereka tiba di sebuah bukit kecil di pinggiran desa.
Itu adalah daerah yang damai menghadap ke seluruh desa dan tanah di sekitarnya.
Dua pilar batu sederhana berdiri di sana oleh kesepian mereka. Sudah jelas bahwa mereka secara rutin dipertahankan karena tidak ada setitik kotoran yang bisa dilihat di pilar atau tidak ada tanda-tanda pelapukan.

「Inilah kuburan Zen dan Ayama-sama. Meskipun tulang mereka tidak terkubur di sini, kenang-kenangan mereka. 」

Yuba menatap pilar-pilar batu dengan ekspresi lembut.

「Saya satu-satunya di desa yang tahu bahwa kuburan ini milik Zen dan Ayame-sama. Untuk mulai dengan, penduduk desa lainnya bahkan tidak tahu bahwa ini adalah kuburan. Tolong jaga rahasia ini dari penduduk desa dan juga Ruri. 」
「 ... Saya mengerti. 」

Meskipun tidak dapat sepenuhnya memahami situasi, Rio mengakui permintaannya dengan sedikit mengangguk.

「Mungkin suatu hari nanti, saya akan dapat memberi tahu Anda apa yang terjadi.」

Rio bisa mengerti apa maksud Yuba saat dia menggumamkan hal semacam itu.
Untuk sesaat, Rio mengalihkan pandangannya dari pilar batu ke Yuba.

「Karena itulah, sampai hari itu tiba, apakah Anda ingin tinggal di desa ini?」

Itu adalah ekspresi yang dipenuhi dengan kasih sayang, membuat pikiran Rio tenang.

「Apakah baik-baik saja bagi saya untuk tinggal di sini?」

Rio berkedip pada tawarannya.

「Kamu adalah cucuku, kamu tahu. Seorang cucu tidak seharusnya bertindak begitu pendiam di hadapan kakeknya. 」

Bibirnya melengkung menjadi senyum cerah saat dia berbicara.

「Ada banyak kamar kosong di rumah saya. Ayah Ruri meninggal dalam perang ketika ibunya meninggal karena epidemi. Hanya anak itu dan saya tinggal di sana sekarang. 」

Yuba berbicara dengan sedikit kesepian.

「Ruri-san? Dia adalah…"

Memprediksi jenis hubungan yang dia miliki dengannya, Rio mengajukan pertanyaan.

"Sepupumu. Dia akan berusia 15 tahun ini. 」

Yuba menyelesaikan kalimat untuknya.

"Apakah begitu…? Dan aku harus menjaga rahasia ini darinya juga kan? ""
Memang. Anak itu tidak tahu kalau dia punya sepupu. 」

Menerima tanggapan yang dia harapkan, Rio mengangguk pada kata-kata Yuba.

「Dipahami. Kemudian, saya akan berada dalam perawatan Anda selama saya tinggal di sini. Tolong jaga saya. 」
Load Comments
 
close