Seirei Gensouki Chapter 031 - Kehidupan di Desa Bagian 1

Keesokan harinya, Rio memulai hidupnya di desa tempat ayahnya, Zen, sebelumnya tinggal.
Berpikir itu akan menjadi kasar untuk freeload, Rio menawarkan untuk membantu di sekitar desa selama tinggalnya.

Pagi dimulai di awal desa.
Rio terbangun sebelum matahari terbit dan berjalan ke ruang tamu rumah Yuba 1 .

「Oya, kamu bangun cukup awal.」

Yuba sudah bangun dan duduk di kursi sambil menyalakan api.

「* Menguap * Selamat pagi Obaa-chan ~」

Masih setengah tertidur, Ruri memasuki ruangan.

"Selamat pagi. Anda, apakah Anda lupa? Rio juga ada di sini. 」

Yuba tersenyum kecut pada Ruri yang pakaian tidurnya yang tidak teratur menunjukkan bekas-bekas celana dalamnya.
Satu tahun lebih tua dari Rio, tubuhnya membungkuk ke arah sisi yang lebih tipis karena pekerjaan pertanian harian dan sedikit kekurangan gizi, tetapi masih memegang rahmat feminin seorang wanita. Payudaranya yang kaya bisa dilihat keluar dari bagian atasnya yang kusut.

「Eh ... Ah !!!」

Ruri akhirnya memperhatikan bocah laki-laki di depannya yang sudah mulai tinggal bersama mereka sejak hari sebelumnya.
Meskipun Rio telah mengalihkan pandangannya, wajah Ruri menjadi merah seperti apel yang matang ketika dia menyadari bahwa, bahkan untuk sesaat, dia melihat penampilannya yang tidak senonoh.

「Saya— Saya akan pergi mengganti pakaian saya!」

Berpisah dengan kata-kata itu, Ruri berlari keluar dari ruangan.
Dia kembali ke kamar setelah beberapa menit tetapi memelototi Rio.

(Saya bukan orang yang salah di sini tapi, yah, itu tidak bisa membantu ...)

Mencoba yang terbaik untuk menghindari tatapannya, senyum kaku terbentuk di wajah Rio.

「Jadi, sejak kamu bangun pagi-pagi, apakah kamu berniat untuk membantu kami? Maukah Anda terbuka untuk membantu apa pun yang kita butuhkan? 」

Mungkin bermaksud untuk membersihkan suasana canggung antara Rio dan Ruri, Yuba tertawa kecil saat bertanya kepada Rio.

「Ya, serahkan pada saya.」

Ingin melarikan diri dari suasana canggung, Rio dengan cepat memberikan jawaban atas pertanyaan Yuba.

「Nah, meskipun Anda berkata demikian, apa yang dapat Anda lakukan? Karena tergantung pada apa yang Anda kuasai, pekerjaan yang akan saya berikan mungkin berbeda. 」

Sementara hanya untuk waktu yang terbatas, tenaga tambahan dijamin dan ekspresi Yuba adalah kepala desa yang mempertimbangkan cara paling efektif memaksimalkan efisiensinya.

「Memasak, bertani, berburu, konstruksi, peracikan obat dan terakhir, meskipun saya tidak ingin terlalu menonjol, saya dapat menggunakan Spirit Arts.」

Keterampilan Rio meningkat secara substansial selama ia tinggal di desa Seirei no Tami.
Dia bahkan bisa melakukan pekerjaan konstruksi dari pengetahuan yang didapatnya dari kurcaci dan obat majemuk untuk penyakit umum dari pelatihan di bawah elf selama bahan-bahan yang dibutuhkan tersedia.
Yuba dan Ruri tercengang menatap Rio sambil membacakan keahliannya satu demi satu.

「Yah, itu tidak mencolok karena itu tidak aneh untuk putra Zen dan Ayame-sama juga menjadi ... pengguna Spirit Arts. Tetap saja, keahlianmu yang lain bukan kebohongan, kan? Tidak apa-apa bahkan jika Anda tidak melebih-lebihkan. 」

Mampu melakukan sesuatu dan benar-benar menghasilkan hasil adalah dua hal yang sangat berbeda.
Sebagian besar pekerjaan yang ditugaskan kepada orang-orang di desa itu melibatkan kerja fisik seperti bertani, berburu, dan konstruksi. Mereka bukan pekerjaan yang bisa tiba-tiba dilakukan oleh seorang amatir.
Dalam kasus terburuk, jika Rio hanya mengudara, ia dapat mempengaruhi produktivitas orang lain secara negatif.

「Ya, tidak ada masalah.」

Rio menjawab tanpa ragu-ragu.

"Saya melihat. Maka saya akan mengambil kata Anda untuk itu. Untuk memulai, mari memperkenalkan Anda kepada penduduk desa lainnya. Ruri, bawa Rio bersama Anda untuk bahan pagi Anda barter dan gunakan kesempatan untuk memperkenalkannya juga. 」

Mungkin karena kepercayaan yang tak tergoyahkan Rio bisa dirasakan, Yuba memutuskan untuk mempercayainya untuk saat ini.
Maka, Yuba menginstruksikan Ruri untuk memperkenalkan Rio kepada penduduk desa.

「E ~ tto, oke. Kemudian, Rio ... ayo pergi? 」

Dengan nada malu, kemungkinan berasal dari memiliki penampilan memalukannya terlihat sebelumnya, Ruri memanggil Rio dengan suara sedikit malu.

「Ya, tolong perlakukan saya dengan baik.」

Ketika keduanya meninggalkan rumah kepala desa, mereka mula-mula mampir ke kebun dapur, yang dibangkitkan secara terpisah dari ladang yang dikelola oleh desa, untuk memanen bahan-bahan.
Sebagian disisihkan untuk digunakan di rumah dengan sisanya dimasukkan ke dalam keranjang.

「Bartering adalah cara kami bertukar barang di desa. Kami memanen bahan untuk makanan kami di pagi hari dan berkumpul di alun-alun untuk berdagang dengan keluarga lain. 」

Ruri menjelaskan cara desa beroperasi ke Rio.

"Saya melihat…"

Rio melirik sayuran yang dipanen sebelumnya di keranjang dengan kekaguman.
Meskipun pajak dipungut pada setiap desa, hanya bahan-bahan yang dipanen dari kebun yang dikelola desa yang dikenakan pajak.
Saat mendiskusikan cara kerja desa, keduanya mendekati alun-alun desa.
Sebuah plaza kira-kira seukuran sekolah kecil terletak di pusat desa, yang dibatasi oleh rumah-rumah kayu sederhana dengan atap jerami di kedua sisinya.
Para wanita di desa telah berkumpul di alun-alun dan bertukar salam dan bertukar gosip.

"Selamat pagi semua!"

Ruri memberi salam yang ceria kepada semua orang yang berkumpul.
Ketika para wanita itu memperhatikan kehadiran Ruri, mereka membalas salam ringan dengan senyuman. Namun, setelah memperhatikan sosok pria yang tidak dikenal di sisinya, mereka segera mengalihkan tatapan mereka ke arahnya.

「Ini Rio. Sejak kemarin, dia sudah mulai tinggal bersama kami. Dia berusia 14 tahun, putra seorang kenalan lama Obaa-chan. Saya membawanya bersama untuk memperkenalkannya kepada semua orang karena dia akan membantu di desa mulai hari ini. 」
「 Seperti yang Anda dengar, nama saya Rio. Meskipun saya masih kekurangan di banyak area, mohon jaga saya mulai sekarang. 」

Dalam upaya untuk meninggalkan kesan yang baik, Rio dengan sopan menyambut semua orang dengan senyum yang sempurna.
Pengantar yang sopan, yaitu postur dan kata-katanya, adalah metode Rio dalam menciptakan hubungan yang harmonis.
Jika pihak lain disambut dengan sopan, kemungkinan mereka juga akan mengembalikan kesopanan. Itu adalah sesuatu yang selalu diingat Rio setiap kali memperkenalkan dirinya.

「E ~ tto, senang bertemu denganmu ...」

Terkejut oleh perkenalan yang terlalu formal dari Rio, para wanita dengan kikuk membalas sapaannya.

「Anda tidak perlu berbicara dengan sopan seperti bangsawan-sama. Anda akan membuat semua orang gugup jika anak laki-laki seperti Rio berbicara dengan cara seperti itu. 」

Ruri menasihatinya seolah-olah dia pernah mengalaminya sebelumnya.
Bagi para wanita yang terus-menerus dikelilingi sendirian oleh orang-orang kasar dan kasar, mereka menemukan Rio sangat menarik dengan wajahnya yang tampan dan wajahnya yang berkelok-kelok.
Jika orang seperti itu berbicara dengan nada formal, tidak mengherankan bagi mereka untuk menjadi gugup karena malu.

「Haha, baiklah, aku akan melakukan yang terbaik. Saya akan mengerjakannya secara bertahap. 」

Setelah sudah memperkenalkannya menggunakan pidato formal, Rio meskipun tidak wajar untuk tiba-tiba mengubah pidatonya tanpa alasan yang kuat.
Saat berdiri, akan lebih baik untuk mengubahnya sedikit demi sedikit.

Rio tersenyum pahit sambil berpikir begitu para wanita diarahkan mempertanyakan tatapan pada Ruri.
Mereka tanpa ragu, bertanya-tanya siapa pria yang menakjubkan ini.
Ruri tersentak di bawah tatapan mereka yang mirip dengan karnivora yang tidak memungkinkan mangsanya untuk melarikan diri.
Mata para wanita muda yang belum menikah sangat intens.

(Ha, haha ​​... Yah, aku sudah berpikir itu akan berubah seperti ini tapi ... Uu ~ h, aku pasti akan diinterogasi nanti.)

Ruri masih belum tahu banyak tentang Rio karena dia masih sangat gugup untuk tinggal bersama dengannya.
Ketika dia pulang ke rumah sepulang kerja sehari sebelumnya, neneknya tiba-tiba memberitahunya bahwa Rio akan mulai tinggal bersama dengan mereka.
Dia hanya diberitahu bahwa dia adalah putra dari salah satu kenalan lama Yuba.
Itu tidak aneh bagi Yuba, dengan jaringannya yang luas, untuk berkenalan dengan seseorang dari luar desa, tapi masih tidak mungkin dia tidak terkejut ketika seseorang dari lawan jenis dan di kelompok usianya yang sama mulai tinggal bersama dengan mereka. .
Di atas semua itu, Rio sangat tampan, santun dan tenang.
Sehari sebelumnya, ketika Ruri melihatnya secara kebetulan dan menawarkan untuk membimbingnya berpikir dia adalah seorang pengunjung, dia menjadi kagum pada penampilannya yang tampan 2 .
Jika seseorang yang mudah bergaul seperti dirinya menjadi gugup, tidak mengherankan jika para wanita muda di desa juga merasakan hal yang sama.
Untuk Ruri yang hanya berurusan dengan pria kasar sampai sekarang, dia bingung bagaimana caranya memperlakukan seorang pria seperti Rio.

Mata para wanita muda menjentikkan antara Rio dan Ruri sejak beberapa saat yang lalu.
Ruri menjadi depresi ketika dia membayangkan rentetan pertanyaan yang mau tidak mau datang saat bekerja setelah sarapan.
Dia mengirim pandangan sekilas ke Rio.
Hanya menggunakan mata mereka, Ruri dan para wanita melakukan percakapan diam di antara mereka. Itu hanya mungkin karena mereka semua wanita dan sudah lama kenalan.
Menarik tatapan dari para wanita muda, Rio berdiri dalam kebingungan.
Tiba-tiba, tatapan Rio tumpang tindih dengan Ruri.

(Uuu ~ h, aku benar-benar tidak bisa mengerti dia ~)

Wajah Ruri sedikit memerah ketika dia ingat bahwa dia terlihat di celana dalamnya belum lama ini.
Menyadari wajahnya yang memerah, para wanita, dengan intuisi mereka yang tajam, merasakan ada sesuatu yang salah.
Bahkan tanpa bertanya, mereka semua sampai pada kesimpulan yang sama.

「Haa ~ ayo selesaikan barter hari ini dengan cepat. Setiap orang harus kembali ke rumah dan membuat sarapan. 」

Ruri membuat alasan untuk kembali dengan cepat.
Membiarkan desahan kecil, Ruri yang malu mulai membagi bahan-bahannya.
Dia menukarkan bahan-bahan mereka dengan bahan-bahan dari kebun dapur rumah tangga lainnya dan isi keranjang mereka berubah dengan cepat.

「Baiklah, akankah kita kembali, Rio?」

Setelah mengkonfirmasi bahwa tugas mereka selesai, Ruri segera memanggil Rio yang membawa keranjang berisi bahan-bahan yang baru diperoleh.
Meskipun para wanita sepertinya ingin berbicara dengan Rio, tidak ada satupun dari mereka yang dapat menemukan kesempatan karena mereka semua saling memperhatikan gerakan satu sama lain.
Mengabaikan tatapan tajam wanita lain, Ruri dengan cepat kembali ke rumah dengan Rio.

「Obaa-chan, aku kembali!」
「Aku sudah kembali.」

Ketika Ruri dengan ceria mengumumkan kepulangannya, Rio juga mengikutinya.

"Selamat datang kembali."

Tampaknya Yuba sudah menyiapkan peralatan dan kayu bakar untuk memasak dan menunggu kepulangan mereka.

「Biarkan saya membantu memasak. Saya juga dapat memperoleh berbagai bumbu dan bahan selama perjalanan saya, jadi silakan menggunakannya. 」

Bahan-bahannya berasal dari makanan lima tahun yang diterima Rio sebagai hadiah dari Arthura, yang juga termasuk sejumlah besar bumbu.
Tentu saja, jika dia mengambil semua makanan sekaligus, itu akan menimbulkan pertanyaan di mana dia menyimpan semuanya.
Karena itu, Rio memutuskan untuk menipu mereka dengan memindahkan sejumlah bahan dan bumbu yang cukup ke ranselnya sebelumnya.

「Itu akan sangat membantu karena kami sangat kekurangan bumbu.」

Desa itu benar-benar tergantung pada penjaja yang secara teratur mampir ke desa untuk persediaan bumbu, terutama garam.
Harga garam cukup tinggi jika dibandingkan dengan harga di kota karena upaya transportasi penjual. Akibatnya, sulit untuk membeli dalam jumlah besar sekaligus dan sangat dihargai di desa.
Oleh karena itu, mengingat kekurangannya, bumbu diprioritaskan di atas bahan.
Bahkan jika ada banyak bahan, jika tidak ada bumbu, makanan akan sangat hambar.
Dengan itu dalam pikiran, Rio kembali ke kamarnya dan mengambil bahan serta garam dalam jumlah yang cukup dari Kotak Barangnya. Dia memasukkan semuanya ke punggungnya dan kembali ke aula yang terhubung ke dapur.

「Untuk saat ini, inilah garamnya.」

Sekantong garam berbobot lebih dari 10 kg dikeluarkan dari ransel dan diletakkan di atas meja.

「Fu ~ n, kamu punya garam sebanyak itu?」
「Uwaa ~ begitu banyak garam 3 , aku ragu kita akan kehabisan waktu hanya dengan kita. Bukankah ini akan bertahan selama dua tahun jika digunakan dengan hemat? 」

Yuba dan Ruri menatap takjub pada ukuran tas.

「Saya juga memiliki beberapa bumbu yang saya buat sendiri serta banyak daging kering.」

Karena akan aneh bagi seseorang yang terus bergerak sampai sekarang untuk mendapatkan sayuran segar yang mereka miliki, Rio memilih beberapa makanan yang diawetkan dan menambahkannya ke tas punggungnya.
Daging dianggap mewah sehingga ia fokus pada daging kering.

「Namun, saya terkesan Anda mampu membawa sebanyak itu. Meskipun penampilan luar Anda, Anda cukup kuat. 」

Sementara Rio tinggi dan kekar, dia memiliki kerangka tipis.
Yuba menyatakan keheranan karena dia tidak tampak sekuat itu dengan pakaiannya.

「Perjalanan saya sendiri bukan hanya untuk menunjukkan Anda tahu.」

Rio tersenyum kecut mendengar kata-kata Yuba.

「Bagaimana kalau kita membuat sarapan? Melihat nasi dan sup sudah disiapkan, haruskah saya membuat sesuatu yang cocok dengan daging dan sayuran kering yang saya bawa? Ini akan sempurna dengan sayuran acar. 」

Alih-alih roti, nasi dan biji-bijian adalah makanan pokok untuk Yagumo.
Namun, karena mereka tidak melakukan pembiakan selektif 4 , kualitas beras dan biji-bijian jatuh pendek jika dibandingkan dengan yang tumbuh di desa Seirei no Tami.
Selain itu, jauh lebih mudah untuk mereproduksi masakan Jepang di Yagumo daripada di Stahl berkat adanya banyak bumbu seperti miso.

「Yosh. Kemudian mari kita mengukur keterampilan Rio dengan meminta dia menyiapkan sarapan. Ruri, awasi dia kalau-kalau terjadi sesuatu. 」
「 Tentu saja ~ 」

Ruri menjawab dengan riang setelah mendengar tanggung jawab makan yang diberikan dan Rio mulai memasak.
Makanan diambil dua kali sehari di desa, satu kali di pagi hari dan satu kali di malam hari.
Sarapan berlimpah untuk membangun energi untuk hari itu sementara makan malam cenderung ringan, kecuali ada jamuan makan.

「Ooh. Anda benar-benar dapat menggunakan Spirit Arts! Saya tidak berpikir Anda bisa. 」

Ruri menjadi bersemangat ketika Rio menyalakan kayu bakar menggunakan Spirit Arts.
Jika ini adalah pertama kalinya dia melihat Spirit Arts, maka reaksinya sangat kurang.

「Apakah ini pertama kalinya Anda melihat Spirit Arts?」

Rio memutuskan untuk bertanya pada Ruri karena dia terlihat aneh dengan Spirit Arts.

"Tidak semuanya. Sebenarnya, saya juga bisa menggunakan Spirit Arst. Jika hanya ada di desa ini, maka Obaa-chan juga bisa menggunakannya. 」

Meskipun respon Ruri sedikit tidak terduga, Rio sekarang mengerti mengapa dia tidak mengungkapkan banyak kejutan saat melihat penggunaan Spirit Arts.

"Oh begitu. Apakah Anda belajar Spirit Arts dari Yuba? 」

"Ya. Untuk beberapa alasan, keluarga kami tampaknya memiliki bakat tinggi untuk Spirit Arts di kalangan rakyat jelata. Itu bagian dari alasan kenapa Obaa-chan adalah kepala desa. 」

Jika itu masalahnya, maka seperti dugaan Rio, Zen juga merupakan pengguna Spirit Arts.
Rio merebus beras yang sudah direndam dalam air sementara dia dan Ruri keluar untuk menyapa penduduk desa. Untuk sup miso, ia menuangkan air ke dalam panci dan ditambahkan kombu dan dikeringkan bonito sementara pemanasan dengan api kecil untuk membuat dashi 5 .

「Kamu benar-benar terbiasa memasak, bukan? Orang-orang di desa benar-benar bisa belajar satu atau dua dari Anda. 」

Ruri berbicara dengan penuh kekaguman saat melihatnya memasak.
Kepercayaan umum di desa adalah bahwa hanya perempuan yang melakukan pekerjaan rumah tangga. Para pria bahkan tidak dapat membuat makanan dasar 6 .
Untuk Ruri yang dibesarkan di desa, melihat seorang pria memasak untuk sekali itu sangat menyegarkan.

「Bukan masalah besar. Saya tidak akan selamat dari perjalanan saya jika saya tidak bisa melakukan ini sebanyak ini. 」

Rio tidak pernah berhenti menggerakkan tangannya bahkan ketika berbicara dengan Ruri.
Sambil menunggu dashi dan nasi selesai, Rio memotong jamur dan sayuran sebelum mengiris daging kering.

「Uwaa, keahlianmu dengan pisau lebih baik dari punyaku…」

Wajah Ruri berdenyut saat dia menyuarakan keheranannya.
Rio tersenyum kecut pada usahanya untuk membuat obrolan ringan.
Dia telah kehilangan sebagian besar ketegangannya dari sebelumnya.
Rio mendapat kesan bahwa dia adalah individu yang berpikiran terbuka.

「Sepertinya beras akan segera selesai.」

Rio mengeluarkan panci berisi beras dari api karena baunya sedikit terbakar.
Untuk mengukus beras, Rio meninggalkan panci seperti itu tanpa melepas tutupnya. Sementara itu, ia menyaring kaldu ke dalam panci terpisah dengan jamur dan sayuran dan merebusnya 7 .
Setelah itu, irisan daging kering dan sayuran cincang digoreng bersama-sama, dibumbui dan disajikan di atas piring.
Rio dengan ringan mengaduk miso yang mulai mendidih. Dia mengeluarkannya dari api dan membawanya ke perapian di aula 8 .

"Selesai."

Rio membuka tutup panci berisi beras untuk mengungkapkan nasi yang dimasak dengan sempurna.
Dia meraup beras ke dalam mangkuk terpisah dan menuangkan sup miso ke dalam mangkuk kayu lainnya sementara sisa piring ditempatkan di atas meja.

「Uwaa, ini terlihat lezat. Ada juga hidangan tambahan berkat daging kering yang dibawa Rio! Hari yang menyenangkan!"

Ruri berbicara dengan ekspresi ceria.
Sepertinya dia senang dengan penampilan makanan itu.

「Jika Anda dapat membuat semua ini, maka itu akan baik-baik saja bagi Anda untuk bertanggung jawab atas memasak, bukan?」

Yuba juga tampak puas dengan hasil masakan Rio.

「Lalu ayo makan sebelum dingin!」

Ketika ketiganya mengambil tempat duduk mereka di sekeliling meja, Ruri dengan tidak sabar mengisyaratkan awal jam makan.

「Mmm ~! Sup miso ini sangat lezat. Rasa dashi itu sempurna. Tumisan ini juga enak! 」

Melihat Ruri melayang ekspresi bahagia untuk setiap hidangan yang dia rasakan membuat Rio berpikir itu sepadan dengan usaha yang dia lakukan untuk menyiapkan makanan.

「Aah, kamu benar-benar sangat terampil. Itu melegakan."

Yuba juga mencicipi masing-masing masakan Rio.

「Saya benar-benar bersyukur mendengarnya.」

Rio tersenyum atas kesan mereka yang baik.

「Sekarang, Rio, setelah kami selesai sarapan, saya akan memandu Anda ke tempat Anda akan membantu. Untuk saat ini saya ingin Anda membantu dengan berburu, tetapi apakah Anda akan baik-baik saja dengan itu? 」

Di tengah-tengah makanan mereka, Yuba tiba-tiba mengajukan pertanyaan untuk Rio.
Itu menyangkut pekerjaan yang akan dia mulai bantu hari ini.

「Tidak apa-apa, tolong serahkan padaku.」

Sambil memikirkan kehidupan seperti apa yang akan dia jalani mulai hari ini dan seterusnya, Rio dengan tenang mengangguk pada kata-kata Yuba.
Load Comments
 
close