Seirei Gensouki Chapter 032 - Kehidupan di Desa Bagian 2

「Dora, Rio akan mulai tinggal di desa kami mulai hari ini dan seterusnya, meskipun Anda mungkin sudah mendengar tentang hal itu dari putri Anda. Dia jauh lebih kuat daripada dia terlihat begitu menggunakan dia sesuai keinginan Anda. 」

Setelah sarapan, Yuba memimpin Rio ke pemburu desa.

"Senang berkenalan dengan Anda. Saya dipanggil Rio. Saya mungkin tidak berpengalaman tetapi saya berharap dapat bekerja sama dengan Anda. 」

Setelah perkenalan Yuba, Rio memperkenalkan dirinya secara singkat.

「Ou! Senang bertemu dengan kamu juga!"

Pria yang disebut Dora menjawab dengan senyum lebar.
Tubuhnya sama besarnya dengan beruang dan dia memiliki sikap yang hidup untuk dicocokkan.

"Tapi kenapa aku? Mungkinkah…"

Setelah sepertinya menyadari sesuatu, Dora mengirim Yuba sekilas.

「Ahh, kamu, bukankah kamu ingin seseorang untuk membantumu dalam berburu? Saya pikir anak ini akan cocok karena dia mengklaim memiliki pengalaman. Padahal, bolehkah saya mengatakan dia cukup terampil? 」

Yuba memuji keterampilan Rio tanpa sedikit pun keraguan.
Mungkin masakannya lebih awal disajikan sebagai bukti keterampilannya.
Mempercayai kata-kata Yuba sebagai tetua desa, Dora secara terbuka menyambut Rio.

「Pemburu yang berpengalaman ya? Itu tidak bisa ditolong. Tapi dari apa yang kudengar, Rio tidak akan tinggal di sini secara permanen kan? 」

Dora mengatakan hal seperti itu ketika dia ingat kata-kata Yuba sebelumnya.

"Itu sangat. Karena itulah, saat kamu mengevaluasi keterampilan berburu anak ini, kamu dapat memikirkan kapan dan siapa yang ingin kamu latih sebagai penerusmu. 」
「 Sungguh? Itu sangat membantu. 」

"Ide yang luar biasa!" Adalah apa yang diungkapkan ekspresi Dora saat dia berbicara dengan suara gembira.

「Baiklah, ayo kita berburu bersama hari ini. Saya ingin melihat seberapa banyak yang dapat Anda lakukan. 」
「 Dipahami. 」

Di desa Seirei no Tami, sapi, babi, dan ayam sudah berhasil dijinakkan menggunakan Hukum Mendel 1 sebagai dasar. Meskipun domestikasi sulit karena sifat dan lingkungan hidup hewan yang berbeda-beda, itu menghasilkan daging yang jauh lebih enak.
Makhluk-makhluk ini adalah target utama untuk berburu dan Rio telah berhasil mempelajari teknik berburu ketika ia mengikuti perjalanan berburu selama waktunya dengan Seirei no Tami.

Di sisi lain, domestikasi sudah umum di kalangan umat manusia.
Namun, selain yang dibesarkan di kota-kota, ternak dipelihara untuk digunakan sebagai buruh tani, telur, susu, dan sebagai aset untuk berdagang.
Oleh karena itu, selain dari kesempatan langka seperti festival, kekurangan makanan selama musim dingin, atau ketika hewan terluka atau hidup lebih lama dari kegunaannya, ternak yang dibesarkan di desa jarang dipasangi dagingnya.
Dengan demikian, para pemburu mengisi peran penting menyediakan daging bagi desa dan merupakan keprihatinan besar bahwa seorang pengganti belum dipilih.

「Sepertinya saya bisa menyerahkannya kepada Anda berdua sekarang, kan? Sekarang ada dua dari Anda, Anda dapat fokus untuk mencari penggantinya. Jika Anda melihat seseorang menjanjikan, bawa mereka di bawah sayap Anda sebelum terlambat. 」

Yuba berpisah dengan kata-kata itu setelah melihat Rio dan Dora memukulnya dengan baik bersama-sama pada pertemuan pertama mereka.

"Mengerti. Saya berpikir untuk mempercayakan posisi ini pada tunangan putri saya, tetapi saya bertanya-tanya berapa lama sampai dia menikah. Oh baiklah, aku akan pergi menemui tetua tentang hal itu ketika sudah diputuskan. 」

Sambil mengangguk pada kata-katanya sendiri, Yuba sudah cukup jauh pergi menuju rumah.

「Yosh, salam dari hari ini dan seterusnya, Rio.」

Melihat bahwa Yuba telah pergi, Dora berbicara dengan senyum yang menyegarkan.

"Pasti. Demikian juga, tolong perlakukan aku dengan baik, Dora-san. 」

Rio membalas sapaan itu sambil memiliki kesan positif dari Dora.

「Haha, saya merasa agak canggung mendengar Anda berbicara begitu formal. Akan sulit bagi saya untuk memahami kata-kata Anda jika kita terperangkap dalam bahaya. 」

Kata-kata Dora diwarnai dengan rasa malu.

「Ah, begitulah. Kemudian, salam, Dora. Saya akan mencoba berbicara lebih jelas selama keadaan darurat tetapi harap bersabarlah untuk saya karena sekarang sudah menjadi kebiasaan. 」

Rio mengapung senyum masam sambil merasa sedikit malu.

「Hou ~ kamu benar-benar pria yang aneh, ya? Tapi, aku tidak membenci orang seperti itu. 」

Dora tertawa lagi sambil berkata begitu.
Melihat tanggapannya, Rio merasa bahwa mereka berdua akan rukun bersama.
Mungkin karakternya ada hubungannya dengan Yuba menugaskan Rio untuk membantu berburu.

「Kemudian, haruskah kita memutuskan beberapa sinyal tangan yang sederhana terlebih dahulu?」

Ketika mereka mulai berangkat berburu, Rio mengusulkan hal semacam itu.

「Sinyal tangan? Apa-apaan itu? 」

Dora menjawab dengan wajah kosong.

「Agar tidak menimbulkan kebisingan, kami memutuskan serangkaian sinyal tangan terlebih dahulu untuk digunakan sebagai komunikasi.」

Rio menjelaskan alasan di balik isyarat tangan kepada Dora.

「Hou. Itu tampaknya cukup nyaman. Saya melihat, mari coba itu. Apakah kamu memiliki sesuatu dalam pikiran? 」

Rio mengajari Dora yang tertarik dengan segenggam tanda tangan sederhana yang ia gunakan selama waktunya di desa Seirei no Tami.
Mengekspresikan minat besar pada sinyal tangan, Dora dengan cepat memahami pentingnya mereka.

「Yosh. Kalau begitu ayo segera pergi! 」

Setelah mengetahui tentang spesies hewan yang menghuni daerah itu dan peraturan untuk berburu di daerah tersebut, keduanya mulai menuju ke hutan di dekatnya.
Percakapan mereka sedikit demi sedikit menurun saat mereka menuju lebih dalam ke hutan. Tak lama, hampir tidak ada pembicaraan dan komunikasi dilakukan menggunakan sinyal tangan.

"Impresif."

Melihat panah yang ditembak oleh Rio yang bersarang di tubuh burung Reno, Dora bergumam dengan takjub.
Dia menghapus kehadirannya dan menyatu secara alami dengan lingkungannya. Dia sangat jeli dan bisa dengan cepat menemukan jejak permainan. Dia memahami karakteristik targetnya dan dapat memprediksi arah di mana mereka akan melarikan diri. Ketika dia melihat targetnya, itu dijamin akan diturunkan oleh satu panah.
Sepuluh dari sepuluh orang yang melihatnya akan mengatakan bahwa dia adalah pemburu yang ideal.
Rio menghabiskan darah dari semua permainan yang dia tangkap untuk menghilangkan bau dari daging.
Dia menawarkan terima kasih untuk semua permainan yang dia bunuh yang tercermin dengan baik dengan Dora.

Setelah itu, agar tidak mengganggu ekosistem hutan, mereka diburu secara moderat di berbagai daerah.
Tangkapan berikutnya adalah kelinci liar.
Menemukan jejak samar yang menunjukkan bahwa kelinci telah lewat, keduanya mulai melacaknya.
Namun, jejak itu tiba-tiba lenyap.
Si kelinci mungkin mencoba menyembunyikan jejaknya dengan melepaskan lompatan kuat untuk menghindari para pengejarnya.
Banyak hewan melakukan manuver seperti itu untuk membuat pemangsa mereka mundur, tetapi Rio telah belajar dari pengalaman bahwa mangsanya masih berada di sekitarnya.
Menghapus kehadirannya, dia dengan hati-hati mencari sekelilingnya dan menemukan seekor kelinci sedang menunggu.
Untungnya, tampaknya tidak seperti kelinci yang memperhatikan pengejarnya.

Rio memberi isyarat Dora dengan tangannya dan berputar ke sisi kelinci.
Dia dengan tenang menyiapkan busurnya dan mengarahkan kepalanya.
Jika panah itu menembus tubuh, daging akan menjadi manja karena pendarahan.
Begitu Rio menenangkan sarafnya dan mengatur napasnya dengan teratur, dia melepaskan anak panah.
Dengan * Swish *, panah secara diam-diam menemukan tandanya dan memukul kepala kelinci.

"Sudah selesai dilakukan dengan baik. Sangat mengesankan."

Setelah mengkonfirmasi bahwa anak panahnya menemukan tandanya, Rio berjalan menuju tubuh kelinci dengan Dora.
Masih tampak hidup dan lemah berjuang untuk melarikan diri.
Itu hampir tidak bisa bergerak sebelum Rio dengan cepat mengakhiri hidupnya.
Setelah menutup matanya dan menawarkan doa sunyi, Rio mulai mengalirkan darah kelinci.
Beberapa menit kemudian, kelinci itu sepenuhnya dikeringkan dan dicuci.

"Kerja bagus. Kemudian, ke pertandingan berikutnya. 」

Diam-diam mengawasi proses Rio si kelinci, Dora memberi beberapa kata pujian setelah dia selesai.
Rio mengangguk kecil dan menempatkan kelinci ke tas berburu di pinggangnya.
Setelah berburu beberapa mangsa lagi, keduanya memutuskan untuk kembali ke desa karena hari sudah siang.

「Ya ampun, itu luar biasa. Anda jauh lebih baik daripada saya dalam hal ini. Saya belum mendapatkan tangkapan sebesar itu dalam waktu yang lama. 」

Mendekati desa, Dora memuji Rio dengan tawa hangat.
Seolah-olah semua ketegangan terasa sampai saat itu adalah kebohongan.

「Dora-san juga sangat membantu dalam memojokkan mereka.」

Dora juga memainkan bagian besar dalam perburuan mereka dengan menarik perhatian mangsanya dan akhirnya menikung mereka.
Meskipun penggunaan sinyal tangan mungkin membantu, keduanya membuat tim dadakan yang cukup bagus.

「Hahaha, jangan terlalu rendah hati. Anda akan menjadi pemburu tingkat pertama di mana pun Anda pergi. Saya tidak pernah sekalipun, melihat tanda-tanda ketidaksabaran dari Anda. Saya akan memandu Anda ke tempat berburu lain di sore hari tetapi itu sepertinya tidak lagi diperlukan hari ini. 」

Dora menyarankan hal semacam itu dengan senyum ceria.

"Apakah begitu? Kalau begitu tolong gunakan waktu untuk menemukan pengganti, Dora-san. 」
「 Aah, terima kasih untuk itu. 」

Kembali ke desa, mereka menggantung tangkapan mereka terbalik dan membongkar mereka.
Ketika Rio pertama kali belajar berburu di desa Seirei no Tami, dia ingat merasa tahan dengan gagasan itu, tetapi segera menerimanya sebagai kebutuhan yang kejam untuk bertahan hidup.
Manusia adalah ras lemah yang tidak dapat bertahan tanpa mengorbankan kehidupan spesies lain sehingga seseorang harus melakukan perbuatan ini demi kebaikan banyak orang.
Karena itulah artinya bertahan hidup.
Namun, setiap kali dia mengeringkan darahnya, tidak peduli berapa kali dia melakukannya, dia tidak akan pernah bisa menghilangkan ketidaknyamanan karena mengetahui bahwa dia telah membongkar makhluk yang telah meninggal beberapa saat yang lalu.
Sebenarnya apa yang manusia butuhkan untuk bertahan hidup? Apakah mereka mengumpulkan lebih banyak daripada yang mereka butuhkan? Apakah kelaparan mereka tidak mengenal batas? Mungkin saat itulah mereka menyaksikan perbuatan mereka dan tidak merasa menyesal maupun bersalah bahwa mereka telah melampaui batas mereka.
Karena itu, Rio bersyukur kepada semua hewan yang diburunya.
Terima kasih sudah menjadi makanan saya.

Setelah selesai membongkar permainan, Rio pulang membawa segenggam penuh daging sebagai kado.
Dia mencuci tubuhnya dengan sabun untuk menghilangkan bau darah yang menempel di tubuhnya.

「Uwaa, Rio baunya sangat enak!」

Ketika dia tiba di ruang tamu, Ruri dengan cepat bereaksi terhadap aroma sabun dari tubuh Rio.

「Saya menggunakan sabun.」

Ketika dia mengatakan itu, Rio menunjukkan Ruri botol dengan cairan kental di dalamnya.

「Jadi— Sabun !? Ini?"

Sabun dianggap mewah di antara rakyat jelata dan jarang sekali terlihat di desa seperti ini.
Ketika berdiri, umat manusia pada saat itu hanya tahu bagaimana menciptakan sabun padat dan rakyat jelata sering menggunakan cuka sebagai pengganti sabun.
Ruri mengherankan bahwa benda kelas tinggi itu disajikan di hadapannya.

"Memang. Saya memang mengatakan bahwa saya bisa membuat obat, jadi saya juga bisa membuat sabun. 」

Rio selalu membawa sabun cair untuk mencuci rambut dan tangannya.
Meskipun ia harus berhati-hati tentang kapan menggunakan sabun karena suatu bau akan bertahan setelah itu, Rio tidak tahan mengabaikan kebersihan pribadinya.

「Fuee ~ Aku tidak berpikir bahkan Obaa-chan tahu cara membuat sabun, meskipun dia seorang dokter. Rio, kamu luar biasa, bukan? 」

Rasa hormat terpancar dari mata Ruri saat dia menatapnya.

「Cukup mudah untuk membuatnya begitu Anda memiliki bahan-bahannya. Karena aku telah dengan senang hati diizinkan untuk tinggal di sini, Ruri-san dapat menggunakan sebanyak yang kamu suka. 」
「 Eh !? M— Aku? Itu adalah sesuatu yang disediakan untuk para bangsawan, apakah itu benar-benar tidak apa-apa? 」

Ruri berbicara sambil sedikit malu karena tangannya kasar dan terpecah dari pekerjaan lapangan sehari-hari.

「Tidak perlu menahan diri. Cepat atau lambat saya akan memperkenalkan sabun untuk sisa desa juga. 」

Rio juga bermaksud meningkatkan kebersihan desa secara keseluruhan.
Setiap tahun, sejumlah besar penduduk desa jatuh sakit dan paling parah, beberapa dari mereka meninggal.
Rio menilai penyebabnya adalah karena kurangnya kebersihan yang memadai.
Kurangnya sanitasi yang memadai adalah akar penyebab segala macam penyakit.
Seluruh desa bisa musnah jika tidak beruntung.
Penyebaran penyakit bisa sangat dikurangi dengan meminta semua orang berlatih mencuci tangan dengan sabun dan air.

「Eeh? Apakah Anda baik-baik saja dengan memberikan barang mewah kepada penduduk desa? 」
「 Yah, itu tidak akan menjadi masalah hanya untuk desa pada tingkat ini. 」

Meskipun akan merepotkan untuk membuat sabun bagi banyak orang, membuat cukup bagi penduduk desa itu dapat dikelola.
Akan sia-sia hanya menjaga rumah kepala desa tetap bersih karena bakteri masih bisa disebarkan oleh penduduk desa lainnya.
Namun, jika itu adalah kota atau kota daripada desa, mustahil baginya untuk membagikan sabun secara gratis. Di sisi lain, itu akan menjadi masalah jika Yuba atau Ruri menjadi sakit karena dia pelit.

「Saya ... saya mengerti. Kemudian, terima kasih ... 」

Ruri menerima botol itu dari Rio dan dengan hati-hati memegangnya di tangannya.

「Baunya enak. Baunya seperti buah zaitun wangi 2 kan? 」

Ruri berspekulasi tentang asal bau itu saat dia mengusap tangannya seperti yang diperintahkan menciptakan gelembung.

"Ya itu benar."

Rio menjawab sambil tersenyum pada Ruri yang sedang menggosok dan mengendus tangannya.

「Baunya sangat enak ~」

Ruri mencuci tangannya sambil bersenandung dengan riang.
Sebuah pemikiran terlintas di pikiran Rio tentang dengan cepat mengidentifikasi tanaman herbal di sekitar desa sehingga dia bisa mengembangkan sabun baru untuknya.

Load Comments
 
close