Seirei Gensouki Chapter 033 - Kehidupan di Desa Bagian 3

Dua minggu telah berlalu sejak Rio tiba di desa. Meskipun dia belum berkomunikasi dengan semua penduduk desa, kehadirannya dikenal luas oleh semua orang.
Yuba, kepala desa, bertindak sebagai walinya dan Ruri, cucunya, berbagi hubungan baik dengannya.
Rio ditugaskan untuk posisi vital memasok daging ke desa.
Sejak kedatangannya, persediaan daging desa telah meningkat secara substansial, bahkan mendapatkan pujian dari Dora.
Selanjutnya, popularitasnya di kalangan wanita muda melonjak 1 .
Akibatnya, bahkan penduduk desa yang lebih konservatif menerima Rio sebagai penduduk sementara.

Meskipun ditugaskan untuk membantu berburu, itu bukan kegiatan sehari-hari.
Ekosistem akan runtuh jika perburuan dilakukan setiap hari sehingga mereka harus berhati-hati.
Dengan demikian, Rio secara teratur mengambil hari libur.
Saat itu musim gugur, berarti desa sedang mempersiapkan musim panen.

Jumlah penduduk desa melebihi 300.
Namun, orang-orang di desa yang bukan putra tertua dari keluarga tersebut bekerja jauh dari rumah, seperti menjadi tentara.
Karena itu, tidak banyak pemuda yang tinggal di desa, karena banyak dari mereka mencari pekerjaan di tempat lain.
Ini menjadi umum bagi mereka yang menyelesaikan pekerjaan mereka lebih awal dan memiliki sedikit waktu tersisa untuk diikat untuk membantu orang lain.

Akibatnya, selama hari-hari ketika Rio beristirahat dari berburu, dia akan membantu pekerjaan pertanian.
Namun, ketika dia datang untuk membantu dan melihat bagaimana pertanian mereka dikelola, dia mengenali berbagai bidang yang dapat diperbaiki.
Setelah itu, Rio memutuskan untuk mendiskusikan ide-idenya dengan Yuba.

「Anda tahu cara meningkatkan hasil panen?」

Setelah mendengar proposal Rio, Yuba memberi jawaban yang meragukan.
Jika ada metode yang lebih baik, seseorang sudah akan mencobanya sebelumnya dan jika berhasil, ide itu akan menyebar.
Sebagai nenek Rio, dia ingin mempercayai kata-katanya tetapi sebagai tetua desa, dia tidak bisa menerima kata-katanya dengan begitu mudah.
Itu bisa dimengerti untuk Yuba menjadi skeptis.

"Memang. Namun, tidak mungkin mengubah metode sekarang ketika tanaman siap dipanen. Namun, akan mungkin untuk meningkatkan hasil panen dimulai dengan siklus tanaman berikutnya. 」
「 Mhm… 」

Yuba mengerang sambil berpikir keras.
Karena Rio bisa dengan mudah memahami kekhawatirannya—

「Nah, untuk saat ini, bagaimana kalau saya memberi Anda ikhtisar singkat dari metode?」

Rio berbicara kepada Yuba dengan sikap riang.

「Benar, Anda bisa ... Lalu, bisakah Anda jelaskan kepada saya apa yang akan Anda lakukan untuk meningkatkan hasil kami?」

Sepertinya dia akhirnya membiarkan dirinya mendengarkan penjelasannya.

「Pertama adalah tanah. Kami dapat meningkatkan tanah untuk memungkinkan pertumbuhan tanaman yang lebih baik dengan menambahkan larutan yang disebut pupuk. 」

Rio menyarankan perbaikan pada tanah terlebih dahulu.

"Pupuk? Apakah obat itu untuk tanah? Fumu, yah, ini seperti jimat keberuntungan untuk panen yang baik, kan? 」

Itu benar, setiap tahun di desa, festival panen diadakan untuk bersyukur kepada tanah dan berkah dilakukan.
Meskipun hanya menghamburkan benda-benda tak bermakna di atas tanah, setidaknya mereka memahami tindakan menghidupkan tanah.
Karena itulah yang terjadi, akan menjadi lebih mudah untuk mempromosikan penggunaan pupuk.

「Dan, apakah ada tanah khusus yang dibutuhkan?」

Mungkin itu karena latar belakangnya sebagai dokter, Yuba menunjukkan minat pada subjek.

「Itu benar, tanah khusus diperlukan.」

Rio mengapung senyum tipis di respon penuh perhatian Yuba.

「Tanah khusus? Apa? Apa itu? 」
「 Ini dibuat dengan memecah daun-daun dari pohon daun dan daun lebar menjadi tanah berwarna hitam. Tanah terjadi secara alami di hutan tetapi dengan mudah dapat dibuat dengan cukup daun. 」

Itu yang disebut pupuk.
Pupuk banyak digunakan dalam pertanian modern.
Pupuk alami biasanya memiliki komposisi nutrisi yang tidak seimbang. Namun, ketika diperparah, seseorang memiliki kendali atas keseimbangan nutrisi.

「Apakah sesuatu seperti itu ada? Aku belum pernah melihat yang seperti itu sebelumnya. 」

Tampaknya bahkan Yuba tidak menyadari keberadaannya.

「Memang benar. Mencampurnya dengan tanah akan sangat meningkatkan kualitas tanah. 」
「 Apakah begitu? Pergi dengan apa yang Anda katakan, bisakah kita mencobanya segera? 」
「 Tentu saja. Jika Anda masih cemas, bolehkah saya menyarankan kami mengujinya di kebun sayur terlebih dahulu? 」

Untuk meredakan kekhawatirannya, Rio menyarankan untuk mengujinya di kebun sayur yang sudah dikenalnya.

「Tidak, jika kami melakukannya, saya ingin menggunakan sebidang tanah pertanian desa pada musim semi berikutnya. Kami dapat dengan mudah mengukur keefektifannya dengan membandingkannya dengan plot lainnya. 」

Jawaban positif yang tidak terduga diberikan.
Rio sedikit tersenyum.

「Kemudian, saya akan mempersiapkan pemilihan dan transportasi tanah. 」
「 Apakah Anda perlu bantuan? 」
「 Tidak, tidak apa-apa, karena akulah yang mengusulkan ide itu. Aku bisa memperkuat tubuhku dengan Spirit Arts, jadi aku tidak akan punya masalah memindahkan tanah dalam jumlah besar. 」
「 Kalau dipikir-pikir, kamu memang mengatakan itu. Baiklah kalau begitu, aku akan serahkan padamu. 」

Yuba berbicara dengan penuh keyakinan di Rio.

「Dipahami. Dengan itu keluar dari jalan, kita bisa pindah ke topik berikutnya. Seperti tanah, air juga merupakan faktor penting. 」
「 Memang, air itu penting. 」

Yuba menjawab setuju.
Bahkan tanpa penjelasan, pentingnya air dipahami secara alami.

「Saat ini, ada reservoir di pinggiran desa, tetapi dengan hanya ini, tergantung pada kondisi cuaca, bukankah air di waduk akan hilang selama musim kemarau?」

Rio mengomentari waduk yang dibangun di pinggiran desa.

「Ya, tapi apakah kamu tidak tahu ada sungai di dekatnya? Sejak berdirinya desa, kami akan mengambil air dari sana setiap kali air di waduk mengering. 」

Yuba memberi penjelasan atas pertanyaan Rio.
Namun, bahkan jika itu memecahkan masalah kekurangan air, itu adalah penggunaan tenaga kerja yang sangat tidak efisien.

「Meskipun Anda tidak salah mengandalkan sungai untuk mendapatkan air, masalahnya terletak pada cara Anda menggambar air. Fasilitas untuk irigasi, yang disebut roda air, digunakan di Strahl untuk menarik air— 」

Rio memutuskan untuk memberikan penjelasan singkat kepada Yuba tentang roda air dan bagaimana itu digunakan untuk mengambil air secara efisien.
Menggambar air menggunakan roda air adalah teknik umum yang digunakan di wilayah Strahl.
Jika legenda dapat dipercaya, dikatakan bahwa pengetahuan itu diturunkan dari Enam Dewa Bijak untuk umat manusia.
Jika roda air dilakukan saat Rio menjelaskan, itu bisa digunakan sebagai alternatif atau cadangan ke waduk.

「Tampaknya cukup nyaman jika memungkinkan, tetapi bahkan jika Anda mengatakan Anda dapat mengambil air dari sungai dan mengalirkannya ke saluran irigasi, bagaimana Anda berencana untuk menggambar air? Dan berapa banyak air yang bisa didistribusikan? 」

Yuba dengan mudah dapat membedakan keuntungan dari roda air dari penjelasan sederhana Rio.
Namun, masalahnya terletak pada apakah alat seperti itu benar-benar dapat direalisasikan.

「Anda lihat, menggambar air menggunakan roda air -」

Untuk mengatasi masalah Yuba, Rio menggambarkan konstruksi dan mekanisme roda air.

「Luar biasa, bisakah kamu benar-benar membuat sesuatu seperti itu?」

Selain konstruksi, jika roda air dilakukan dan Rio menggambarkannya, itu akan sangat mengurangi kekhawatiran kekurangan air untuk pertanian.
Yuba menatap Rio dengan sangat mengagumi.

「Ya, menggunakan Spirit Arts, saya dapat membangun saluran irigasi dan menghubungkannya ke waduk dalam waktu satu bulan.」

Desa itu kekurangan tenaga untuk membangun saluran irigasi tetapi masalah itu diselesaikan dengan bantuan Rio.
Tidak ada kerugian dalam meminta dia mencobanya.

「Ini adalah proposal yang sangat menarik, asalkan saya hanya mendengar isinya. Tapi, apa tidak apa-apa meninggalkan semuanya untukmu? 」

Yuba berbicara dengan sikap minta maaf.

「Tidak apa-apa, saya bertujuan untuk membangun roda air di musim semi mendatang. Dengan banyak waktu di tangan saya, saya tidak akan punya masalah dengan memproduksi pupuk juga. Saya punya banyak waktu luang akhir-akhir ini. 」

Rekayasa adalah bidang yang belum dieksplorasi di Yagumo.
Jika teknologi seperti itu, jadi sebelum waktunya, diperkenalkan, ada risiko menarik perhatian yang tidak perlu dari sekitarnya.
Namun, akhirnya, seseorang pasti akan muncul dengan ide yang sama.
Faktanya, ide ini sudah diterapkan di Strahl dan Seirei no Tami menggunakan roda air dan kincir angin.

Selama bertahun-tahun panen yang buruk, banyak penduduk desa dilemahkan dari kelaparan. Selain kondisi cuaca yang dingin, banyak yang menjadi sakit yang pada akhirnya menyebabkan kematian.
Bahkan, saudara laki-laki Ruri, yang dua tahun lebih muda darinya, meninggal pada usia empat tahun karena kelaparan dan cuaca dingin.
Jika roda air dapat membantu memperbaiki situasi, bahkan hanya dengan sedikit marjin, maka Rio tidak akan keberatan jika desa menarik perhatian yang tidak diinginkan.
Itu adalah pikirannya.
Meskipun belum pernah bertemu sampai sekarang, Yuba dan Ruri adalah satu-satunya kerabatnya yang tersisa di dunia ini.
Rio tidak bisa begitu saja menutup mata terhadap metode pertanian yang jelas tidak efisien.

Selain itu, jika desainnya dicuri oleh pihak eksternal, akan sangat sulit bagi mereka untuk mengoperasikannya tanpa bimbingan Rio.
Bahkan jika desa menarik perhatian, itu tidak akan menimbulkan masalah serius jika ia membiarkan ilmunya didistribusikan di antara desa tetangga.

「Selain itu, saya juga dapat meningkatkan desain alat pertanian, mengubah metode penaburan, dan mengolah tanah lebih efektif.」

Itulah yang direncanakan Rio untuk dilakukan di desa.
Masih banyak hal yang bisa diperbaiki sehubungan dengan praktik pertanian desa.
Rio berjalan Yuba melalui masing-masing dari mereka satu per satu.

「Fumu, menguji metode penyedotan yang disempurnakan dan tanah pada saat yang sama sepertinya merupakan ide yang bagus. Memperbaiki alat pertanian pada saat yang sama tidak boleh terlalu banyak bekerja karena tidak banyak. 」

Setelah dengan hati-hati mempertimbangkan saran-saran Rio selama satu menit, Yuba menggumamkan tanggapan tegas terhadap proposalnya.
Namun, sedikit perlawanan terhadap reformasi pertanian dapat dirasakan darinya karena panen akan menurun dalam jangka pendek.
Yah, itu wajar saja untuk menemui perlawanan terhadap proposal mendadak untuk reformasi pertanian.
Ini adalah hasil dari perubahan gaya hidup yang tiba-tiba.

「Dipahami. Saya akan berkonsultasi dengan pandai besi desa tentang alat pertanian itu. 」
「 Mhm. Saya pikir saya akan meminta Anda mengawasi reformasi pertanian musim semi mendatang. 」
「 Apakah itu baik-baik saja? 」

Rio hendak menambahkan ”—untuk orang luar seperti saya?” Tetapi akhirnya menutup mulutnya.
Meskipun hanya sementara, Yuba telah menerimanya sebagai anggota desa.
Tidak sopan untuk mengatakan sesuatu yang tidak peka seperti itu.

「Jangan khawatir tentang itu. Sebagai gantinya, cobalah untuk mencapai beberapa hasil dengan segala cara, oke? 」

Yuba menunjukkan senyuman lembut saat dia berbicara.

"Tentu saja."

Rio berdiri tegak dan membungkuk kuat.
Setelah mendapat izin, Rio segera menjalankan rencananya.
Dia menuju ke hutan, yang berfungsi sebagai tempat berburu desa, dan menggali beberapa kompos berisi tanah yang cocok. Mengumpulkan kompos yang terkumpul, ia kembali ke lahan yang dipercayakan kepadanya.
Karena tingkat keasaman tanah di daerah itu mirip dengan yang ada di Jepang, Rio memutuskan untuk memercikkan sedikit abu tanaman yang dibakar ke dalam campuran tanah.
Meskipun pencampuran dalam ekskresi manusia dan hewan akan sangat meningkatkan kualitas tanah, resistensi psikologis mungkin akan terlalu besar.
Sementara tanaman padi dapat tumbuh di wilayah tersebut, sulit untuk diolah. Untungnya, bekatul bisa digunakan sebagai pengganti.
Dengan menanam padi sebelum musim dingin, fermentasi harus diselesaikan pada saat musim semi tiba dan menghasilkan tanah yang subur.
Meskipun perlu waktu untuk hasil menjadi nyata, seperti pertanian.
Rio tidak tahu berapa lama dia akan tinggal di desa, tetapi setidaknya, dia akan tinggal sampai perbaikan pertaniannya menghasilkan hasil yang terlihat.
Jika itu masalahnya, itu mungkin akan sampai sekitar musim gugur mendatang.

Selanjutnya, kata-kata Yuba yang berkaitan dengan orang tuanya juga membebani pikiran Rio.
Dia akhirnya bisa mengunjungi makam orang tuanya tetapi kekhawatirannya hanya tumbuh.
Itu adalah alasan utama mengapa dia memilih tinggal di desa untuk sementara waktu.

Akibatnya, Rio memprioritaskan membiasakan dirinya dengan desa.
Meskipun mendapatkan izin Yuba untuk tinggal, ia mungkin diusir oleh penduduk desa lainnya jika ia tidak bisa menghapus kecurigaannya dengan warga desa lainnya.
Agar tidak menghadapi perlawanan keras dalam komunitas yang terisolasi seperti itu, ia harus berkompromi.
Rio pernah tinggal di daerah pedesaan dalam kehidupan sebelumnya dan sangat mengerti.
Untungnya, dia merasa bahwa sebagian besar desa memperlakukannya dengan ramah selama dua minggu terakhir.

Pada suatu hari, Rio berkeliling desa untuk mencari mereka yang membutuhkan bantuan untuk memperbaiki peralatan atau rumah mereka.
Meskipun ada beberapa pengrajin di desa, mereka kekurangan tenaga manusia dan tidak mampu membantu masalah semua orang.
Dengan demikian, banyak yang sangat berterima kasih atas bantuan Rio pada apa yang biasanya akan memakan waktu lebih lama.

"Terima kasih banyak! Anda menyelamatkan kami. Ketika suami saya mengatakan untuk meninggalkannya, saya menjadi sangat khawatir. 」

Seorang wanita dengan proporsi yang baik berbicara kepada Rio dengan tawa ceria.
Namanya Ume.
Dia disebut sebagai pahlawan desa dan memegang posisi yang sangat dihormati di desa.

「Bukan apa-apa, aku senang bisa berguna. Jangan takut memanggil saya jika Anda butuh bantuan lagi. 」

Beberapa menit sebelumnya, Rio telah memperbaiki dinding rumahnya dan memastikan tidak ada retakan yang tersisa untuk masuk.

「Anda benar-benar menyelamatkan kami, Anda tahu. Ketika saya mendengar ada orang luar yang tiba di rumah Yuba-sama, saya khawatir pria seperti apa dia. Namun, pria tampan sepertimu selalu diterima. 」

Ume berterima kasih kepada Rio sambil melayangkan senyum menyegarkan di wajahnya.
Setelah itu, ia melewati beberapa rumah, menyapa warga mereka dan menawarkan untuk memperbaiki kerusakan.
Pada awalnya, banyak yang mengirimnya tampak meragukan.
Namun, ketika Ruri datang untuk memberi kesaksian keterampilan perbaikannya, banyak yang memungkinkan dia untuk memperbaiki peralatan kecil sebagai tes.
Setelah melihat hasil karyanya yang luar biasa, mereka penuh dengan kekaguman dan terus meminta perbaikan untuk berbagai hal lainnya.
Bisa dikatakan bahwa hasilnya sangat menyenangkan.

「Ya ampun, Rio benar-benar serba bisa. Anda bisa memasak, berburu, Anda memiliki pengetahuan tentang pertanian, dan Anda memiliki jari-jari yang cekatan. Anda juga bisa mencampurkan obat, bukan? Bukankah kamu orang yang paling dicari di desa? 」

Dalam perjalanan pulang dari kerja, Ruri mengatakan hal itu dengan senyum cerah saat mereka berdua kembali ke rumah kepala desa.

「Saya hanyalah sebuah jack-of-all-trade. Saya tidak cocok untuk seorang master seni tunggal. 」

Rio menjawabnya dengan senyum masam.

「Nnh, saya kira itu tidak benar sama sekali. Untuk seseorang yang bisa melakukan segalanya, desa ini sangat berterima kasih. 」

Memutar wajahnya sedikit, Ruri mencuri pandang ke wajah Rio.

「Bahkan jika itu hanya sedikit, aku senang aku berguna.」

Dia bisa tahu dari kata-katanya bahwa itu adalah perasaannya yang sebenarnya.
Itu mirip dengan menempatkan kepercayaan mutlak pada adik laki-laki yang taat.
Dengan nada malu, Rio mengucapkan terima kasih.

「Sheep.」

Tiba-tiba, sebuah suara yang sulit disebut suara terdengar dari belakang.
Mereka berdua berbalik.
Di sana, berdiri anak laki-laki yang sedikit lebih tua dari Rio.
Dia berumur sekitar 16 atau 17 tahun.

「Ruri dan tetua mungkin telah menerima Anda, tetapi saya tidak akan pernah mengenal Anda!」

Begitu mereka menghadapinya, bocah itu meludahkan kata-kata itu dengan permusuhan terbuka.

「Uhm ...」

Rio kehilangan kata-kata saat dia menatap pemuda yang bahkan tidak mencoba menyembunyikan permusuhannya.

「Shin, apa yang kamu bicarakan secara tiba-tiba? Anda bersikap kasar terhadap Rio. 」

Ketika Rio bingung bagaimana menanggapi, Ruri mengambil langkah maju dan mengucapkan kata-kata itu di pertahanan Rio.

Rio sudah memiliki beberapa dugaan mengapa bocah itu begitu bermusuhan dengannya.
Mungkin dia berpikir bahwa orang luar seperti Rio akan mengganggu kehidupan damai yang ditimbulkan desa sampai sekarang.
Dia ingin melindungi perdamaian itu.
Mungkin dia bertindak dengan pikiran-pikiran ini dalam pikirannya.
Orang-orang seperti itu biasanya muncul di komunitas terpencil.
Dalam arti, kekhawatirannya dibenarkan.
Meskipun hanya sebuah desa kecil, itu adalah rumah yang penting bagi mereka.
Karena alasan itu, Rio merasa terganggu bagaimana harus menanggapinya.

「Tch, Ruri tidak ada hubungannya dengan ini! Orang itu adalah orang luar! 」

Pemuda dengan nama Shin menjadi marah dan menepis teguran Ruri.

「Jadi bagaimana jika dia orang luar? Obaa-chan sudah memberinya izin untuk tinggal di desa. Selain itu, dia juga membantu di sekitar desa, kamu tahu? 」

Dengan ekspresi jijik, Ruri memelototi Shin.

「Heh— Hah! Semua gadis di desa jatuh jungkir balik untuk orang lemah yang lemah. 」

Namun, Shin berbicara tanpa menyembunyikan rasa jijiknya terhadap Rio.
Seekor cemberut mengejek diarahkan pada Rio.

「Ara, Rio tidak lemah, kamu tahu. Saya telah melihat betapa berototnya dia. 」
「 Wha — Anda, dan bajingan itu ... 」

Mendengar kata-kata Ruri yang mudah diinterpretasikan, wajah Shin menjadi merah padam saat dia meraba-raba kata-katanya.

(Saya kira dalam arti, saya mengganggu ketenangannya ...)

Menilai dari reaksinya, Rio bisa melihat mengapa Shin begitu memusuhi dirinya.

「Juga, karena kamu dipilih sebagai murid Dora, mengapa kamu tidak meminta nasihat dari Rio? Anda harus tahu bahwa dia cukup ahli dalam berburu. 」

Meskipun Ruri mencoba membela Rio, kata-katanya malah mengipasi api.

「Ha— Hah! Ap— Siapa yang akan meminta saran bajingan itu !? Tonton saja, aku akan menjadi pemburu yang jauh lebih baik darinya dalam waktu singkat! 」

Seperti yang diharapkan, Shin tampaknya memiliki rasa persaingan yang kuat terhadap Rio.

"Ha ha…"

Menerima permusuhan terang-terangan seperti itu, Rio tertawa kering.
Menolak reaksi Rio, Shin mendecakkan lidahnya dan dengan cepat pergi.

「Ya ampun, dia anak seperti itu meskipun lebih tua dariku. Maaf tentang itu, Rio. 」
「 Ah, jangan khawatir tentang itu. Ketika orang luar seperti saya mengganggu di wilayah Anda, itu wajar bagi Anda untuk mati-matian ingin mempertahankannya. 」

Menatap sosok Shin yang mundur, Rio membiarkan kata-kata itu mengalir dari mulutnya.
Itu adalah tatapan orang tua yang bermasalah menyaksikan anak mereka melantunkan tingkah egois.

"Ya. ... Terima kasih, kamu tahu? 」

Senang karena Rio tidak tersinggung, Ruri berterima kasih padanya dengan senyum tipis.
Bagaimanapun, Shin masih anggota desa.
Setelah itu, mereka bergegas pulang dan makan malam.

Di tengah malam, hanya diterangi oleh cahaya bulan, Rio dengan penuh semangat berlatih dengan pedang yang dia terima dari Dominique.
Efek dari keterlambatan hanya satu hari masih akan terbukti tiga hari kemudian.
Itulah mengapa sejak dia datang ke dunia ini - selama perjalanannya dan bahkan setelah menetap di desa ini - dia akan melakukan yang terbaik untuk tidak melewatkan satu hari pelatihan.
Bisa dibilang itu sudah menjadi kebiasaan baginya.
Terus mengayunkan pedangnya berulang kali, dia memastikan untuk memasukkan gerakan ke tubuhnya agar tidak menjadi tumpul.
Setiap kali Rio mengayunkan pedangnya, suara tajam dan tajam dari pisau yang berlayar melalui udara dingin bergema, seperti nyanyian jangkrik yang menangis di malam hari.
Angin sejuk membawa kabut malam membawa sensasi menyenangkan ke kulitnya.
Pohon-pohon itu berguncang dengan ringan dari udara dingin.
Setelah menyelesaikan latihan pedangnya, Rio pindah untuk memoles keterampilan seni bela dirinya.
Dia fokus pada latihannya selama beberapa lusin menit bahkan tanpa istirahat sebelum menyadari bahwa Ruri diam-diam mengawasinya.

「Tidakkah sangat menarik untuk menonton Anda tahu?」

Dia memanggil Ruri dengan senyum masam.

「Ahaha, kamu perhatikan?」

Ruri bereaksi pada kata-katanya dengan sedikit malu.

「Terima kasih atas kerja keras Anda. Saya terpesona oleh gerakan Anda, jadi saya tidak sengaja akhirnya menonton. Itu mirip dengan tarian. 」
「 Bukan seperti itu, kamu tahu. Ini adalah seni untuk pembunuhan. 」

Rio tersenyum kecut mendengar kata-kata kekaguman Ruri.

「Uhm, itu, mungkinkah Rio telah membunuh seseorang sebelumnya?」

Ruri dengan malu-malu menanyakan hal itu dengan suara tegang.

「... Tidak, belum, setidaknya.」

Rio menjawabnya dengan suara tegas.

"Saya melihat…"

Ruri berbicara dengan nada lega setelah mendengar jawaban Rio.
Kehidupan seseorang itu murah di dunia ini.
Banyak yang meninggal karena sakit.
Banyak yang terbunuh di masa perang.
Dan banyak lagi yang dibunuh oleh bandit.
Akibatnya, bagi seseorang yang membawa senjata seperti Rio, tidak mengherankan jika dia diserang dan membunuh penyerangnya untuk membela diri.
Namun, Ruri merasa lega mengetahui bahwa gerakannya yang indah, seperti tarian tidak dikembangkan untuk pembunuhan.

「Mengapa Rio belajar seni bela diri?」

Tiba-tiba, pertanyaan seperti itu bocor keluar dari mulut Ruri.
Seni bela diri Rio membawa kemegahan yang menakjubkan.
Bahkan dari mata seorang amatir, dia dapat mengatakan bahwa dia tidak mungkin sampai pada titik itu hanya melalui bakat dan usaha yang dangkal; motifnya membebani pikirannya.

「Haha, kembali ketika aku masih kecil, itu karena alasan yang sangat sederhana.」

Rio menjawab pertanyaannya dengan senyum masam.

「Ketika kamu masih kecil?」

Ruri menanyainya lebih lanjut dengan rasa ingin tahu yang jelas.

「Ada gadis yang aku cintai ini, aku ingin kekuatan untuk melindunginya.」

Dia dengan kikuk memberi tahu Ruri motivasi aslinya.

「Hee ~ jadi Rio punya orang yang dia cintai?」

Ruri bertanya dengan nada penuh minat.

"Ya ada."

Dari kata-kata itu saja, dia bisa memahami perasaannya.
Ruri memandang Rio, mengagumi bagaimana dia bisa menyatakan perasaannya tanpa ragu-ragu.

「Saya pikir itu adalah alasan yang bagus. Apakah dia masih tinggal di kampung halaman Rio? 」
「 Ya, mungkin. Kami terpisah ketika kami masih muda dan mungkin orang asing sekarang. Aku bahkan tidak tahu apakah kita bisa bertemu lagi, bahkan jika aku kembali ... 」

Ruri berpikir Rio tampak agak kesepian ketika dia mengucapkan kata-kata itu.
Namun, dia ragu-ragu untuk mengejar subjek lebih jauh.

「Anda mungkin tidak dapat bertemu dengannya, namun Anda terus berlatih?」
「... Saya hanya takut kehilangan sesuatu yang saya dedikasikan selama bertahun-tahun.」

Rio berbicara dengan pandangan jauh di wajahnya.
Itu adalah koneksi ke kekasih masa kecilnya bahwa dia benar-benar takut kehilangan.
Itu baginya bahwa Rio memulai seni bela diri.
Meskipun ia adalah orang yang semaunya memulainya dengan semangat tinggi, ia takut bahwa satu-satunya hubungan yang tersisa dengannya mungkin benar-benar hancur jika ia berhenti.

「Kemudian, pasti kalian berdua bisa bertemu lagi suatu hari nanti! Selama Rio terus percaya, tidak ada yang mustahil. 」

Merasa kegelisahannya, Ruri berbicara beberapa kata dorongan.

"Kamu benar."

Rio dengan enteng menertawakan ketulusan Ruri.

「Anda akan kedinginan hanya berdiri di sana. Anda harus kembali dengan cepat. 」

Angin sepoi-sepoi malam sudah dingin meskipun musim gugur belum tiba.
Tidaklah pintar untuk tetap di luar tanpa latihan.

"Baik. Aku akan segera tidur karena aku harus bangun pagi besok. 」

Rio mengangguk mendengar kata-kata Ruri.
Merasa dingin musim gugur, Rio memeluk tubuhnya.

「Oke, selamat malam.」
「Selamat malam. Rio tidak boleh begadang karena itu buruk untuk Anda, Anda tahu. 」

Saat dia melihat Ruri, Rio tanpa sadar melihat ke langit malam.
Pada saat itu, dengan keberuntungan murni, dia melihat bintang jatuh.
Terpesona oleh keindahannya, Rio berdiri di sana mengamati langit malam untuk beberapa saat lagi.

Load Comments
 
close