Seirei Gensouki Chapter 034 - Pengunjung yang Tidak Diinginkan

Musim gugur tiba.
Begitu juga musim panen.
Para wanita mengumpulkan tanaman padi dan gandum sementara para pria mengikuti dengan cangkul, berayun di tanah yang sekarang telanjang.
Di antara mereka, sosok Rio bisa dilihat.
Ladang dibajak untuk menghilangkan akar tanaman padi yang ditinggalkan setelah panen.

Sebenarnya, Rio bisa membajak sawah secara instan menggunakan Spirit Arts.
Namun, metode yang tidak baik hanya bisa dilakukan jika Rio hadir dan tidak bijaksana untuk mencabut penduduk desa dari pekerjaan mereka.
Sebelum dia menyadarinya, lecet yang tak terhitung jumlahnya telah terbentuk dan meledak di tangannya.
Meski begitu, Rio dengan sepenuh hati terus membajak sawah.
Itu adalah pekerjaan yang monoton, tetapi itu mengingatkannya pada saat dia membantu keluarga petani di kehidupan sebelumnya. Mengingat kembali saat-saat itu membuatnya bahagia.

Di antara reformasi pertanian yang diusulkan oleh Rio, alat-alat pertanian yang telah direnovasi telah menunjukkan hasil.
Beberapa penduduk desa menggunakan cangkul dimodifikasi oleh Rio dan kagum pada kemudahan penggunaannya.
Perbaikan tanah dan pembenihan dilakukan di lapangan yang terpisah dan tidak digunakan sehingga tidak akan sampai tahun depan untuk hasil yang akan ditampilkan.
Masih ada banyak waktu sampai saat itu, serta banyak persiapan yang harus dilakukan.

「Ooi ~ Sudah hampir waktunya istirahat!」

Ketika pekerjaan telah berkembang ke tingkat dan akhir sudah terlihat, Ruri menyatakan periode istirahat dengan suara keras.

"Baik! Sudah waktunya makan siang sekarang. Satu per orang, oke? Pastikan untuk berterima kasih kepada Rio atas garam yang ditambahkan pada makanan hari ini! 」

Biasanya, tidak ada istirahat makan siang, tetapi hari ini, meskipun terbatas hanya satu per orang, bola-bola nasi asin disajikan.
Beberapa perempuan termasuk Ruri berkumpul di rumah kepala desa untuk menyiapkan bola nasi menggunakan garam yang dibawa oleh Rio dan suplai beras desa.

「Rio! Terima kasih!"

Orang-orang yang menikah di desa menerima bola-bola nasi dengan semangat tinggi dan dengan keras mengucapkan terima kasih kepada Rio.

「Jangan khawatir tentang itu.」

Rio menanggapi seruan terima kasih mereka dengan senyuman.

"Tunggu! Kalian juga berterima kasih kepada Rio! 」

Dengan ekspresi cemberut, para pria lajang menerima bola nasi dalam keheningan dan dengan kasar dimarahi oleh Ruri.
Mereka mengabaikan kata-kata Ruri, pura-pura tidak mendengarnya, dan mulai memasukkan bola-bola nasi ke mulut mereka.
Mata mereka melebar karena terkejut pada peningkatan kadar garam.
Namun, ketika mereka ingat bahwa garam disediakan oleh Rio, perasaan rumit muncul di dalam diri mereka.

「Ya ampun, bukankah mereka bertingkah seperti anak-anak? Ada apa dengan mereka? 」

Ruri mengatakan hal seperti itu ketika Rio datang untuk menerima bola nasi setelah memastikan setiap warga desa telah menerima bagian mereka.

「Tidak, itu wajar bagi mereka untuk membenci saya karena saya masih bisa dianggap sebagai orang luar.」

Dengan senyum masam, Rio memberi komentar dalam pembelaan mereka.

「Itu tidak mungkin benar. Semua orang di desa sudah menerima Anda. Mereka hanya ngambek karena mereka masih anak-anak. Hei, ayo makan bersama. Semua orang memanggil kita. 」

Dengan mengatakan itu, Ruri menarik Rio dengan tangan ke tempat pria dan wanita yang sudah menikah berkumpul.
Di tengah-tengah semua obrolan yang berisik, sekelompok gadis muda dan lajang yang tidak sabar menunggu kedatangan Rio memanggilnya dengan suara berapi-api dan mengundangnya untuk duduk bersama mereka.

「Kalian belum makan?」

Terkejut karena tidak ada gadis yang menyentuh bola nasi mereka, Rio menanyakannya.

"Nggak! Ini lebih lezat untuk dimakan bersama dengan semua orang! 」

Seorang gadis muda berseru seperti itu dengan mata berbinar.

「Itu ... maaf, sepertinya aku membuatmu menunggu.」

Rio sedikit menunduk meminta maaf.

「Eh ~ Sayo bilang dia lebih suka makan dengan Rio-sama atas kita ~」
「Th-- Bukan itu! Ah tidak! Bukannya aku tidak mau makan bersama dengan Rio-sama dan yang lainnya! 」

Gadis-gadis lain mulai menggoda Sayo.
Akibatnya, Sayo menjadi bingung dan wajahnya menjadi merah.
Penampilannya mengingatkannya pada hewan kecil yang manis, seperti Latifa. [ED: ಠ_ಠ]
Yang lainnya dengan hangat memperhatikan keadaannya yang gugup.
Tanpa ragu, dia disayangi oleh semua orang.

「Yah, sebenarnya, aku juga menunggu karena aku ingin makan bersama Rio-sama.」

Gadis yang baru saja menggoda Sayo berbicara.

「Haha, aku sangat menghargai pemikiranmu, tapi lain kali jangan menungguku.」

Rio menjawab dengan senyum menyegarkan, meski sedikit ironi bisa dirasakan.

「E ~ eh ... Tapi, Rio-sama melepaskan perasaan ningrat.」
「Ya, bagaimana kamu mengatakannya? Sepertinya dia memiliki aura yang benar-benar berbeda dari orang-orang lain di desa, kan? Lihat, bahkan sekarang mereka memelototi kita. 」
「 Uwah ~ Ada apa dengan mereka? Begitu menyeramkan. 」
「 Seperti yang kamu tahu, tidakkah kamu pikir orang-orang itu sama? 」
「 Bahkan membandingkannya dengan Rio-sama akan menjadi penghinaan baginya. 」
「 Ahaha, kamu benar sekali ~ 」

Sebagai satu-satunya laki-laki di antara gadis-gadis yang berceloteh, Rio merasa tidak nyaman dalam situasi ini.
Dia bisa merasakan tatapan laki-laki muda dari jauh membosankan ke punggungnya.
Mereka tidak bisa melupakan fakta bahwa semua wanita muda di desa itu menjilat Rio.

「Ah, kalau dipikir-pikir itu, sepertinya alat pertanian yang dikandung oleh Rio benar-benar populer!」
「Yah, ayahku benar-benar gembira tentang hal itu.」

Bekerja sama dengan pandai besi desa, alat-alat pertanian yang dikandung oleh Rio sudah digunakan oleh beberapa penduduk desa dan mengumpulkan aliran pujian tanpa henti.
Diputuskan bahwa hanya alat yang rusak yang akan diganti dengan varian baru.

「Rio-sama sabun bahkan lebih baik dari itu!」
「Cuma aroma yang membuatmu merasa seperti seorang putri, bukan?」

Sabun Rio diperparah dan didistribusikan ke setiap rumah tangga juga diterima secara positif.
Untuk meningkatkan tingkat sanitasi desa secara keseluruhan, setiap orang didorong untuk menggunakan sabun tanpa cadangan ketika bekerja di luar.
Kualitas hidup di desa terus meningkat berkat prestasi Rio.
Selain beberapa pria muda, desa ini juga menunjukkan suasana yang sangat ramah bagi Rio.
Meskipun dia merasa sedikit putus asa oleh permusuhan anak laki-laki yang mencolok itu dan rasa sayang para wanita yang sombong, Rio yakin bahwa hubungannya dengan mereka akan terus meningkat.

「Rio?」

Saat Rio tersesat memikirkan hal-hal seperti itu, Ruri, yang duduk di sampingnya, memanggilnya.

"Apa yang salah? Anda terlihat seperti linglung. 」

Ruri melirik ke wajah Rio dengan ekspresi sedikit khawatir.

「Ya, saya hanya punya sedikit di pikiran saya. Maaf."

Dia sedikit menundukkan kepalanya dengan senyum masam.
Itu adalah salah satu kebiasaan buruknya dimana dia akan benar-benar tenggelam dalam pikirannya sendiri.
Ruri adalah satu-satunya gadis di desa yang memperlakukannya secara normal tanpa sebutan kehormatan.
Mungkin itu karena mereka adalah sepupu, bahkan jika dia sendiri tidak tahu itu.
Dia adalah mitra percakapannya yang berharga karena dia tidak memberinya perlakuan khusus.

「Dan, apakah Anda tahu bahwa dengan kereta, ibukota hanya sekitar satu hari perjalanan dari sini? Setelah panen selesai, kami menjual surplus apa pun yang kami kumpulkan setelah pajak di ibukota. 」
「 Hee, itu cukup menarik. 」

Rio menyatakan minatnya ketika Ruri mulai berbicara tentang ibukota.

"Sangat? Saya mendengar Dora-san berbicara dengan Obaa-chan tentang hal itu, tetapi apakah Rio bersedia untuk datang sebagai penjaga? 」
「 Saya tidak begitu keberatan. 」
「 Lalu aku akan memberitahu Obaa-chan langsung tahu. 」

Ruri berlari ke tempat Yuba sedang tersenyum senang.
Ketika dia melihat mundurnya Ruri ke kejauhan, Rio berdiri dan melanjutkan pekerjaannya.

「Baiklah, mari kita terus melakukan yang terbaik untuk semua orang.」
「Okeyy ~」

Gadis-gadis itu memberi tanggapan setengah hati pada kata-kata yang ditinggalkannya.
Setelah itu, Rio mengabdikan dirinya untuk bekerja tanpa istirahat.
Berkat usahanya, dia bisa menyelesaikan pekerjaan lebih awal dari biasanya.
Ruri masih bekerja keras menghasilkan produk khusus desa sehingga kembalinya akan beberapa waktu kemudian.

Pulang ke rumah lebih awal, Rio menemukan bahwa ia memiliki sedikit waktu luang di tangannya dan memutuskan untuk menyiapkan makan malam.
Yuba juga pulang, menerima dan mengatur laporan dari penduduk desa.
Karena tidak ingin mengganggu mereka, ia menyiapkan teh dan memberi salam singkat sebelum membuat persiapan untuk makan malam.
Suatu aroma yang tak tertahankan mulai melayang keluar dari dapur beberapa saat kemudian.

「Baunya luar biasa seperti biasanya. Anda tidak pernah berhenti membuat saya takjub."

Yuba muncul di dapur setelah menyelesaikan diskusinya dengan penduduk desa.

「Tidak, hanya saja saya punya sedikit waktu luang di tangan saya.」

Baru-baru ini, Ruri sudah mulai pulang kerja terlambat.
Di sisi lain, Yuba sering dibutuhkan oleh penduduk desa.
Akibatnya, Rio mengambil alih persiapan makan malam tanpa kehadiran mereka.
Dia tidak menemukan banyak kerumitan untuk menyiapkan makan malam untuk mereka bertiga sama sekali.
Di tengah-tengah persiapannya, suara-suara keras tiba-tiba terdengar datang dari dekat.
Rio dan Yuba saling pandang.

「Pertengkaran?」

Yuba bergumam dengan suara yang meragukan.
Suara-suara itu jelas marah.
Meskipun argumen antara penduduk desa tidak pernah terdengar, mereka jarang terjadi.
Oleh karena itu, itu tidak masuk akal untuk Yuba menjadi agak bingung.

「Saya akan pergi melihat apa yang terjadi.」
「Saya akan datang juga.」

Mengatakan itu, keduanya segera menuju ke luar melalui pintu depan.
Jarak yang agak jauh, mereka menemukan dua kelompok pria saling melotot marah.
Di satu sisi ada pemuda-pemuda dari desa, sementara pihak lain terdiri dari kelompok pemuda lain yang tidak dikenal oleh Rio.
Meskipun orang-orang desa melebihi jumlah kelompok yang menentang, ada seorang pria yang agak mencolok di antara orang asing.
Jika terjadi pertengkaran habis-habisan, pria itu pasti akan memainkan peran penting.
Dan terakhir, seorang gadis sendirian berdiri di belakang dilindungi oleh orang-orang desa.
Itu Ruri.

Apa yang sedang terjadi di sana?
Untuk sementara waktu, Rio memutuskan untuk mendekati mereka.

「Kamu bajingan, apa maksudmu kamu ingin tinggal di rumah kepala desa? Hah!?"

Dan di sana berdiri Shin, berteriak dan mengancam pria yang agak tampan dan tegap itu.

「Hah, bukan hanya saya tamu, saya juga putra kepala desa tetangga. Itu wajar bagiku untuk tinggal di rumah kepala desa. 」

Pria yang diancam oleh Shin membalasnya dengan senyum tak kenal takut.

「Haah !? Dalam hal ini, ada rumah tamu! Dan kamu ingin tinggal selama dua hari terkutuk !? Kenali tempat brengsekmu. 」

Tampaknya dalam menghadapi mereka, Shin telah kehilangan kesabarannya.

「Itu tidak bisa membantu, Anda tahu. Gerobak kami mogok di dekat sini dan tidak mungkin untuk memperbaiki pada akhir hari ini karena sudah malam tiba.

Pria itu memanggil Shin dengan nada merendahkan.

「Jadi, kami akan memperbaikinya besok dan berangkat sehari setelah itu. Maksud saya, secara total, itu bahkan tidak dua hari penuh. Bukankah itu terlihat masuk akal bagi Anda? Atau apakah kamu idiot? 」

Pria itu mengangkat bahu sambil mengarahkan tatapan iba ke arah Shin.

「Che. Sikap Anda tidak mencerminkan penampilan Anda sama sekali. Semua alasan lebih untuk sampah seperti Anda tinggal di rumah tamu. Seorang bajingan tidak berharga sepertimu tidak pantas melangkah ke rumah kepala desa. 」
「 Haah !? Apakah Anda mencoba untuk bertindak cerdas dengan saya, Anda lil 'pengecut? 」
「 Ha! Sepotong kotoran sepertimu hanya setelah tubuh Ruri! 」

Orang-orang lain dari desa mengangguk pada kata-kata Shin.
Melihat reaksi mereka, pria itu melambai lebar.

「Aah, saya mengerti sekarang. Dasar bodoh. Kamu bahkan bukan kekasihnya, kamu ingin memonopoli dia? Orang-orang bodoh terkutuk, kalian semua. 」

Pria itu mengejek mereka dengan mengejek.

「… Apa yang baru saja kamu katakan !?」

Seperti minyak yang dituangkan ke api, kemarahan orang-orang desa itu meledak.

「Bagaimanapun, berkat saya besar 1 menjadi putra kedua dari kepala desa tetangga, mungkin aku harus mengambil Ruri sebagai pengantin untuk meringankan masalah suksesi kepala desa heirless dan menjadi kepala desa. Oleh karena itu wajar bagi kita untuk memperdalam hubungan kita mulai saat ini. 」

Dalam atmosfir berbahaya yang bergejolak, pria itu menawarkan kata-kata yang lebih memprovokasi.

「Jangan bercinta denganku!」

Orang-orang di desa itu sepertinya akan dilepas kapan saja.
Situasinya berada pada titik puncaknya.
Dua orang mendekati situasi dan bertemu dengan atmosfir yang eksplosif.
Rio melirik Yuba yang berjalan di sampingnya dan melihat ekspresi jijik.

"Diam! Gon, apa yang kamu lakukan? Jika Anda mencoba untuk berkelahi di sini, maka biarkan instan ini! 」

Tepat ketika pecahnya perkelahian habis-habisan akan terjadi, Yuba memanggil semua orang yang berkumpul dengan suara menggelegar.

「Apa ...」

Pria besar itu, Gon, mendecakkan lidahnya.
Orang-orang desa juga mengalihkan pandangan mereka dari Yuba dengan wajah tidak senang.
Berdiri di samping Yuba, Rio mensurvei semua pria.

(Orang itu, mungkinkah ... bahwa dia mencoba untuk berkelahi dari awal?)

Rio mengamati Gon dengan mata dingin.
Pidatonya dan tingkah lakunya semua menunjuk ke arah memulai perkelahian.
Jika itu hanya sikapnya yang biasa, maka dia adalah orang bodoh sederhana.
Namun, jika itu disengaja, maka masalahnya terletak pada motifnya. Either way, karakternya cukup tidak menyenangkan.

「Jadi, jika kamu datang untuk berkelahi, pintu keluar ada di sana.」

Dengan nada yang tidak meninggalkan ruang untuk diskusi, Yuba menunjuk ke arah pintu masuk desa.

「Che, bisakah kamu mendengarkan situasi kita dulu? Kami berada di tengah mengangkut surplus panen kami untuk berdagang dan menjual tetapi kereta kami rusak di tengah jalan, jadi kami mencari perlindungan di desa ini. 」

Gon menjelaskan alasan mengapa dia mampir ke desa.

"Saya melihat. Hanya ada satu pondok yang bisa saya sisihkan untuk Anda karena penjual juga mampir sekitar saat ini. Pilih salah satu yang Anda sukai. 」
「 Oi oi, apakah Anda menyuruh saya tidur, meringkuk bersama dengan semua orang di kabin mungil itu? 」

Meskipun sudah menyebabkan banyak masalah, dia masih tidak tahu malu.
Rio menatapnya dengan jijik.

「Itu wajar saja. Aku tidak akan membiarkanmu tinggal di rumahku setelah menyebabkan gangguan seperti itu. Dengan patuh menerima hukumanmu. Sekarang bergeraklah. 」

Yuba berbicara dengan suara keras yang tidak menyisakan ruang untuk berdebat.

「Che, oke, saya mengerti. Saya pergi!"

Gon menjawab dengan suasana hati yang benar-benar kotor.
Dia melewati Shin, dengan kasar menyingkirkannya.
Ketika tubuhnya dipukul, Shin memutar wajahnya karena kesal.

"Ha! Melayani Anda dengan benar. Dan sementara kamu melakukannya, tolong aku dan mengunci dirimu di sana. 」
Namun, sebuah senyum memprovokasi segera terbentuk saat Shin meludahkan penghinaan.

"Hah? Wimp mencoba untuk membuat semua orang pintar bersamaku lagi? 」

Pada saat itu, Gon kehilangan kesabarannya dan tangannya terbang ke arah leher Shin.
Dia meraih leher Shin dan mengangkatnya dari tanah hanya dengan satu tangan.

「Gah…」

Shin meraih lengan Gon sambil menggeliat kesakitan.
Meskipun berjuang untuk membebaskan diri dengan seluruh kekuatannya, lengan tebal Gon tidak bergerak.
Ekspresi kegembiraan menyebar di wajah Gon saat dia menyaksikan Shin menggeliat kesakitan.

「Shin!」

Ruri berteriak panik saat dia dengan cepat berjalan ke arah mereka.
Melihat situasinya akan berubah menjadi yang terburuk jika berlanjut, Rio memutuskan untuk masuk dan membantu Shin.

「Hentikan ini sekaligus! Atau aku akan benar-benar membuatmu pergi! 」

Untungnya, Yuba melangkah masuk, sangat menegur Gon sebelum Rio atau Ruri bisa tiba.
Gon dengan enggan melepaskan genggamannya di leher Shin.

「Oi oi. Orang ini memprovokasi tamu desa ini, saya, putra kedua dari kepala desa tetangga tidak kurang. 」

Setelah mengatakan itu, Gon melirik Shin, yang berbaring pingsan di tanah dan menggosok lehernya kesakitan.

「Kaulah yang memulai kekacauan ini. Tidak akan ada ketiga kalinya, mengerti? 」

Yuba memberikan peringatan terakhirnya dengan nada tanpa emosi.

「Hah ... Oke, saya mengerti. Aku akan meninggalkan desa yang tidak berharga ini secepat mungkin. 」

Mungkin karena dia bisa melampiaskan sebagian frustrasinya pada Shin, dia segera pergi setelah meninggalkan beberapa kata yang mengejek.

「Shin! Apa kamu baik baik saja?"

Setelah Gon pergi, Ruri bergegas untuk merawat Shin.

「Ya, saya baik-baik saja. Maaf."

Shin meminta maaf dengan kesal.

「Bukan Shin yang perlu meminta maaf! Sheesh… 」

Ruri menawarkan tangannya untuk membantunya keluar dari tanah.
Sambil menolak bantuannya, Shin berdiri dengan tatapan yang agak lega.
Ketika dia bertemu dengan Rio secara kebetulan, senyum kemenangan terbentuk di wajahnya.
Melihat itu, Rio hanya bisa tersenyum masam dengan takjub.

Setelah itu, teman-teman Gon dengan patuh berjalan menuju rumah tamu untuk beristirahat tanpa menimbulkan keributan lain.
Pada saat mereka pulang ke rumah untuk makan malam, Rio dan yang lain sudah melupakan Gon.

「Haa ~ makanan hari ini juga lezat ~」

Mata Ruri berkilau pada makanan yang disiapkan oleh Rio.
Piringnya memiliki kompatibilitas tinggi dengan nasi sebagai bukti sumpit Ruri bergerak lebih cepat dari biasanya.
Melihat ekspresi penuh kebahagiaan, dia merasa persiapan makan malamnya sangat berharga.
Itu adalah hari yang berisik dengan tamu tak diundang mampir, tetapi kedamaian biasa kembali ketika makan malam disajikan.

Pada waktu yang hampir bersamaan, di dalam kabin yang dipinjamkan ke Gon dan teman-temannya, banyak sekali pria yang saling bertukar minuman keras.
Ada kekurangan minum camilan tetapi piring kosong berserakan di sekitar meja.

「Gadis Ruri itu benar-benar tumbuh menjadi sesuatu, kan, Aniki?」

Seorang lelaki pendek berdiri di samping Gon berbicara sambil menuangkan minuman lagi.

「Ya, meskipun dia masih gadis kecil yang keras kepala, bukan? Saya akan membuat dia menyerah pada saya. 」

Sambil menyeringai dari telinga ke telinga, Gon mengosongkan cangkirnya dalam satu tegukan.
Sejak dia muda, Gon pemarah, kasar, dan diperlakukan sebagai anak bermasalah di desanya.
Dia dengan sembrono menyalahgunakan kekuasaannya dan memaksa orang lain menyerah dengan kekuatan kasar, membuatnya takut dan jengkel terhadap penduduk desa.
Sebenarnya, sementara kakak laki-lakinya diharapkan berhasil sebagai kepala desa berikutnya, Gon hanya ingin sedikit lebih diakui.
Namun, kakak laki-lakinya ragu-ragu untuk mengkritik Gon secara terbuka yang akhirnya menyebabkan Gon dikucilkan karena dia tidak mampu mengatasinya lagi. Tak lama, Gon tumbuh menjadi individu yang sangat egois dan licik.
Gon sudah 16 tahun.
Dia melewati titik di mana kepribadiannya bisa diubah lebih lama lagi, mau atau enggan.

Dengan demikian, putra kedua dan lebih rendah di desa Gon mulai berkumpul di sekitarnya seperti suckerfish 2 , membentuk sekelompok anak-anak bermasalah.
Kelompok ini menjadi semakin riuh di tahun-tahun berikutnya sampai pada titik di mana bahkan kepala desa kesulitan untuk berurusan dengan mereka.
Bahkan tugasnya saat ini, untuk memperdagangkan panen berlebih di ibu kota, pada awalnya tidak diberikan kepada Gon dan teman-temannya.
Tapi kemudian, didukung oleh egonya yang besar, seperti biasa, dia memaksa masuk ke serikat buruh.
Tentu saja, Gon dan kelompok misfitenya tidak membuat teman perjalanan yang menyenangkan jadi orang yang berbeda dari kelompok perdagangan harus dikirim.

Namun demikian, bahkan jika itu hanya untuk sementara waktu, membuat Gon dan kelompoknya jauh dari desa menghilangkan banyak tekanan penduduk desa.
Karena itu, ketika tiba saatnya untuk memperdagangkan surplus panen mereka, kepala desa akan mengirim Gon ke ibu kota.
Selama waktu itu, Gon berkenalan dengan Ruri dan mengarahkan pandangannya pada dirinya.
Meskipun Gon tidak dapat menggantikan desanya menjadi kepala desa berikutnya karena ia adalah putra kedua, ia melihat desa Ruri tidak memiliki penerus dan secara terbuka menyatakan dirinya sebagai kepala desa berikutnya.

Berbeda dengan keinginannya, kepala desa merekomendasikan dia untuk bergabung dengan tentara nasional, bahkan tidak ingin menyembunyikan keinginannya untuk melihat Gon pergi.
Itu pasti bukan sesuatu yang akan diterima Gon.
Dia akan hidup seperti yang dia inginkan.
Kunci dari ambisinya adalah Ruri.
Dan sebagai lapisan gula pada kue, tubuh Ruri sesuai dengan keinginannya.
Dia memancarkan aura keibuan.
Ketika dia kecil, dia dibawa ke desa ini oleh kepala desa dan bertemu dengannya untuk pertama kalinya. Cinta pada pandangan pertama.
Pada awalnya, dia memperlakukannya dengan baik, tetapi dia sudah tidak disukai olehnya karena kesalahan masa lalunya.
Namun, sesuatu yang begitu sepele seperti itu tidak mengganggu dirinya.
Dia akan membuatnya tunduk dengan kekerasan.

「O— Oi, kami tidak dapat menimbulkan masalah, kamu tahu.」

Tidak lagi bisa mengabaikan masalah, pria yang bertanggung jawab atas hubungan masyarakat dan pemimpin kelompok, memohon agar Gon tidak menimbulkan masalah yang tidak perlu.

"Ah?"

Mabuk alkohol, Gon menatapnya dengan tatapan mengancam.

「Hii— Ah, tidak, maksudku, tolong jangan buat terlalu banyak masalah jika bisa.」

Dipandang oleh mata seperti pemangsa, pria itu hanya bisa memberikan peringatan yang menyedihkan.

「Hah, itu tidak seperti kita akan melakukan sesuatu yang buruk. Maksud saya, bukankah nyaman bagi desa ketika saya pergi? Anda hanya harus fokus untuk melakukan bisnis di ibukota. 」
「 Ah ... saya ... Bukan seperti itu. 」

Pria itu meraba-raba mencari kata-kata setelah menyadari Gon telah melihatnya.
Namun, pria itu tidak lagi menjadi perhatian di benak Gon.
Yang dia pikirkan hanyalah Ruri.

「Namun, Yac tua itu yakin datang pada saat yang tidak tepat.」

Salah satu ikan pengisap berbicara dengan kecewa.

「Sigh ... Wanita tua itu datang tepat ketika aku hendak mengalahkan kotoran hidup dari Shin itu.」

Gon mendengus dan mengosongkan sisa alkohol di cangkirnya.

「Aku bisa tinggal di rumah kepala desa sekarang dan meminta Ruri melayaniku.」

Gon awalnya merencanakan untuk memalsukan gerobak dan mengelabui mereka agar membiarkannya tinggal di rumah kepala desa.
Pada saat itu, dia bermaksud menerima pukulan Shin tanpa membuat keributan.
Dia tahu dia tidak disukai oleh Ruri dan yang lainnya di desa.
Itu sebabnya dia mencoba memancing pertengkaran.

「Yah, aku hanya akan menyelinap masuk. Ini tidak akan memakan waktu terlalu lama.」

Meskipun sedikit ketidakmatangan masih bisa dirasakan ketika Gon melihatnya tahun lalu, Ruri telah tumbuh pesat, mengembangkan tubuh feminin yang menarik.
Dan sekarang, dia sudah siap untuk dipetik.
Dia akan meraihnya dan benar-benar mengekspos sosoknya yang tidak sopan.
Bahkan jika dia menolak, dia hanya bisa mengancamnya untuk menyerah.

Karena hukum implisit dari “ kebudayaan Yobai 3 ” adalah praktik yang diterima di kalangan penduduk desa, Ruri tidak dapat melakukan apa-apa selain menerimanya sebagai pasangan nikahnya jika dia memaksakan dirinya.
Namun, budaya Yobai memerlukan persetujuan dari kedua belah pihak.
Itu adalah titik yang telah dilewatkan oleh Gon.

Bagaimana menikmati dia?
Mudah-mudahan, dia akan ceroboh malam ini dan akan dengan patuh menerima kemajuannya.
Sebagian gerobaknya rusak untuk kesempatan langka ini.
Rencana itu akan dilaksanakan besok malam, setelah semua penduduk desa tertidur.
Gon membenamkan dirinya dalam fantasi untuk memecahkan Ruri yang gagah berani dan membuatnya menangis.
Load Comments
 
close