Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 096 - Secara keseluruhan, angin yang menguntungkan

Menyelesaikan tes Tomoe yang diajukan tadi malam, aku berjalan memeriksa Asora dengan Shiki dan Ema.

Di berbagai tempat pekerjaan yang ada adalah pertanian dan konstruksi. Saya diberitahu tentang segala hal baru yang mereka temukan di daerah itu.

Ketika saya mendengar tentang perluasan lahan, saya belajar bahwa fasilitas yang dibutuhkan dari satu jalan telah selesai dan sekarang membagi blok untuk persiapan tanah. Setelah menyelesaikan satu jalan, mengatur segala sesuatunya menjadi sulit sehingga mereka mungkin melakukannya terlebih dahulu. Mengenai penghuni, ada skala yang cukup besar di kota, jadi saya pikir mereka bisa melakukan persiapan tanah sebanyak yang mereka mau. Ini ... itu mungkin? Tekanan diam yang memberitahuku untuk mengumpulkan lebih banyak penduduk?

Saya memang mengajukan permintaan yang berlebihan seperti membuat miniatur kota demi petualang yang datang, namun, sebagian dari itu sudah dilakukan. Saya pikir itu cukup mengesankan. Bicara seperti "Berada di sini dan akhirnya mencapai titik ini" mungkin terdengar sederhana, tetapi saya merasa itu adalah jawaban terbaik.

Bidang pertanian tampaknya telah meningkatkan efisiensi banyak sejak Shiki datang dan melakukan berbagai hal untuk itu. Jika kita berbicara tentang hal-hal yang saya sarankan di bidang pertanian, itu akan menjadi cara yang sederhana untuk membuat sawah, menyegmentasikan lahan untuk digunakan secara bergiliran dan berkultivasi tergantung pada musim. Semua hal yang saya pelajari di sekolah dan di perjalanan lapangan.

Selain itu, ada beberapa hal yang mungkin saya salah. Saya tidak mengkhususkan diri di bidang itu, jadi saya tidak tahu apa yang paling penting.

Itu sebabnya saya pikir Shiki jelas lebih berguna daripada saya.

Tentu saja, para Orc di ladang telah bekerja di ladang lebih lama daripada saya, jadi karena mereka punya pengalaman, ada banyak hal yang sudah mereka ketahui. Seperti, tidak baik untuk mengolah tanaman yang sama di bidang yang sama beberapa kali berturut-turut. Gangguan budidaya berulang, atau sesuatu seperti itu?

Mereka adalah orang-orang yang entah bagaimana berhasil bertani di tanah tandus. Mereka lebih bisa diandalkan daripada saya di daerah itu.

“Sekarang aku memikirkannya. Ema, meskipun Shiki bermain-main dengan bumi, apakah benda-benda seperti astragalus dan cengkeh putih masih tumbuh di ladang yang mati? ”(Makoto)

Saya mengajari mereka tentang astragalus dan cengkeh putih yang digunakan untuk menyuburkan bumi, dan menyarankan mereka untuk mencoba menumbuhkan mereka di ladang yang terbengkalai di dalam siklus.

Jika mereka sekarang dapat mereformasi tanah, maka saya pikir tidak perlu untuk itu. Tapi itu tidak sesederhana masalah ya. Jika itu adalah tanaman dalam pot, satu ampul akan menyelesaikan sebagian besar masalah, tetapi hortikultur dan pertanian sangat berbeda sehingga berbicara dengan ceroboh mungkin bukan ide yang baik.

"Iya nih. Tanaman di sini cenderung tumbuh sangat cepat, dan ada juga masalah tidak bisa mengikuti musim, jadi kami melakukan siklus dengan jumlah kultivasi. Setelah berkonsultasi dengan Shiki-sama, dia mengatakan bahwa ada cukup pahala untuk membuat mereka beristirahat sehingga kami terus melakukannya. Itu juga terlihat indah, jadi ini berfungsi sebagai taman bermain bagi anak-anak yang berada di tengah-tengah pekerjaan, itu sebabnya ada beberapa pendapat yang mengatakan bahwa itu akan menjadi hal yang memalukan jika tidak memilikinya. Untungnya, dalam kondisi sekarang kami masih bisa mengisi toko darurat dengan jumlah panen, jadi saya rasa tidak ada masalah ”(Ema)

Taman bermain ya. Pada saat saya di Jepang, itu adalah adegan yang saya lihat hanya beberapa kali, tetapi memang benar bahwa melihat bunga kecil seperti astragalus dan cengkeh putih menenangkan satu ke bawah. Agar mereka tetap tinggal karena alasan itu mungkin bagus. Atau apakah itu terlalu naif?

Ah, benar juga. Dalam situasi di mana kita tidak dapat menghitung musim, hal-hal seperti siklus adalah hal yang tidak berguna. Saya akhirnya berbicara tentang kenangan samar yang saya miliki ketika saya membaca buku sejarah. Tingkat pertumbuhan cepat sehingga mereka mungkin mengelola entah bagaimana. Ema-san juga mengatakan bahwa jumlahnya cukup banyak.

Jika saya ingat dengan benar, ada saat ketika kami menanam kedelai dan dalam waktu sekitar 1 bulan sudah hijau dan siap dipanen. Ketika saya mengatakan beberapa kata yang tidak jelas seperti: "Jika ada cara untuk menyesuaikan suhu dan jumlah cahaya, kami akan dapat mempercepat pertumbuhan" dan seperti itu, sistem untuk memanennya dalam satu bulan telah dibuat. Saya sangat terkejut. Saya merasa seperti saya melihat kemampuan Tomoe ketika dia serius.

“Ah… musim ya. Di bagian itu, tolong tunggu sebentar lagi. Kami sedang menyelidiki ”(Makoto)

"Ah tidak! Saya tidak bermaksud seperti itu ... '' (Ema)

Tto, sial. Saya tidak bermaksud menyalahkannya atau apa pun.

"Dari penjelasan sebelumnya, sepertinya jumlah yang dibuat telah meningkat secara layak" (Makoto)

"Iya nih. Mengikuti instruksi dari Shiki-sama, kami menyesuaikan beberapa hal dan sekarang dapat memanen dalam waktu sekitar 2 minggu ”(Ema)

2 minggu?!

Untuk mengambil 2 minggu setelah tanam benih. Meskipun 1 bulan cukup cepat. Kalau begitu, tidak akan ada masalah dengan makanan dan tanah di Asora. Saya telah menerima beberapa laporan tentang orang-orang dari gurun yang ingin bermigrasi ke sini. Mungkin sudah waktunya untuk menambah jumlah penduduk.

Saya melihat Shiki seolah-olah melihat abnormal, maksud saya, pada seorang jenius.

"Itu tidak banyak", adalah apa yang dikatakan wajahnya.

“Aku hanya menggunakan apa yang dikatakan Waka-sama sebagai basis, mengatur mantra unsur yang bisa digunakan, dan mengatakan pada Orc dengan cara yang mudah dimengerti. Tanah yang subur saat ini cukup didukung sendiri, tetapi saya berencana memikirkan lebih banyak hal untuk memperbaikinya demi masa depan. Saya pikir saya akan lebih berkonsentrasi pada peningkatan produk ”(Shiki)

Sudah sampai pada titik bahwa seseorang dapat menemukan makanan hanya dengan berjalan-jalan dengan normal, jadi seharusnya tidak apa-apa untuk tidak memaksakan diri begitu keras.

Masih ada beberapa tempat yang belum ditanami, tapi ada rencana untuk melakukannya, jadi sepertinya dengan meningkatkan area dan mengumpulkan angka, itu akan baik-baik saja.

“... Shiki, aku senang kamu ambisius tapi, cobalah untuk tidur cukup, oke?” (Makoto)

"Bahkan jika ada saat-saat ketika aku ingin tidur, itu tidak akan mempengaruhi kesehatan tubuhku bahkan jika aku tidak, Waka-sama" (Shiki)

"Jangan bercanda dengan wajah lurus seperti itu" (Makoto)

Shiki mungkin mengatakannya dengan serius, tapi aku hanya mendorongnya sebagai lelucon. Lihat, bahkan Ema tersenyum masam.

“U-Uhm, kamu lihat. Waka-sama, seperti yang kamu lihat, tidak ada banyak masalah dengan budidaya dan sawah tapi ... ”(Ema)

"Ya?" (Makoto)

"Ada sesuatu ... aku ingin berkonsultasi denganmu tentang" (Ema)

Mengatakan itu, dia menekan saya dan Shiki maju.

Apa? Apakah mereka menemukan tanaman baru dan mengalami masalah?

Kami meninggalkan ladang luas yang terbentang di depan kami.

Orc yang bekerja dan yang sedang istirahat, semua menundukkan kepala mereka dan melihat kami pergi. Kami berdua mengikuti setelah Ema.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

Tempat di mana Ema menuntun kami, memiliki beberapa tunggul tanaman yang tumbuh. Mereka mungkin menemukan mereka dan membawa mereka ke sini dengan tunggul dan semua.

Sebuah tanaman besar berukuran 2 meter, tidak, sekitar 3 meter. Bentuknya membuat saya berpikir tentang tropik tetapi, ini ...

Melihatnya untuk melihat identitasnya, saya menemukan buah yang tumbuh dari itu.

Ah, jadi begini.

Tapi kenapa Hutan Onis ada di sini? Apakah mereka membantu dalam pengumpulan juga? Untuk beberapa alasan, Komoe-chan juga ada di sini. Dia biasanya akan berlari ke arahku, tetapi sekarang dia berada di samping Hutan Onis dan melihat tanaman yang dimaksud.

“Ini pisang. Jadi bahkan ada ini di sini ”(Makoto)

Saya terkejut bahwa itu bisa tumbuh begitu besar di tempat seperti Asora. Ini adalah pertama kalinya saya melihatnya tumbuh dari pohonnya. Mungkin pisang itu sangat keras.

Bahwa mereka kuning mungkin karena mereka sudah matang. Jika saya ingat dengan benar, mereka seharusnya berwarna hijau pada awalnya.

"Iya nih. Menurut ingatan Waka-sama, ini seharusnya buah yang disebut pisang yang tumbuh di tempat panas, tapi ... ”(Ema)

Ema tampaknya bingung. Ketika saya melihat, hutan Onis dan Komoe-chan adalah gelisah dan tidak bisa tenang. Apa itu? Mungkin karena Hutan Onis memiliki citra yang selalu dipermainkan oleh Tomoe, melihat Komoe-chan bertindak sama seperti mereka membuatku merasa tidak nyaman.

“Ya, mereka tampaknya tumbuh di tempat dengan suhu panas seperti Asora saat ini. Jadi? "(Makoto)

“Kami memeriksa buku referensi dan tampaknya pisang tumbuh biji hitam di dalamnya. Tapi di tunggul bahwa Hutan Onis diperiksa, mereka tidak dapat menemukan bibit seperti itu ”(Ema)

Buku pedoman. Dia mungkin mengacu pada buku referensi tanaman. Saya pernah membaca buku seperti itu di masa lalu.

Tapi, apakah pisang memiliki biji? Saya merasa tidak memilikinya ...

Ah, mungkinkah ...

"Ah, mungkin itu karena awalnya mereka memilikinya" (Makoto)

“Apakah mereka? Jika mereka tidak memiliki benih, kita tidak akan bisa menanam yang baru. Bagaimana cara mereka menyebar? ”(Ema)

“Uh ?! Uhm, ada buah yang dimodifikasi sesuai dengan kenyamanan orang, jadi mungkin karena beberapa alasan pisang mulai tumbuh dengan sifat semacam itu ”(Makoto)

Ini Asora, tempat di mana orang bisa tiba-tiba dapat memanen lobak, wortel, dan tomat yang lezat. Mereka juga dalam bentuk setelah diubah. Apel, pir, dan bahkan buah persik seperti itu.

Itulah mengapa saya berpikir bahwa mereka sedang dimodifikasi bukanlah sesuatu yang aneh.

Ini buruk. Itu tidak menjawab pertanyaan tentang bagaimana menyebarkannya.

"Jika saya ingat dengan benar, adalah mungkin untuk mengupas kulit dengan mudah dan memakannya, apalagi, itu sangat lezat, namun, dalam hal ini, itu berarti bahwa ketika batch ini habis, mereka akan punah" (Ema)

Mendengar kata-kata Ema, Hutan Onis membuat wajah muram. Meskipun kalian adalah orang yang menemukannya, mengapa kamu begitu sedih tentang hal itu?

Air mata mengalir dari mata Komoe-chan ?!

"I-Itu merepotkan !!"

"Uwu ~"

Bahkan jika kamu mengatakan padaku kamu bermasalah dengan wajah serius ...

"... Sebenarnya, ketika Hutan Onis pertama kali menemukan ini dan membawanya ke sini, mereka uhm ... sepertinya sangat menyukainya" (Ema)

Jadi itu berubah menjadi makanan favorit mereka?

Ketika saya menoleh ke Hutan Onis untuk mengkonfirmasi, mereka menganggukkan kepala mereka ke atas dan ke bawah seperti mainan rusak. Komoe-chan sama ya. Saya pikir dia memiliki rasa yang sama seperti Tomoe, tetapi dia memiliki penampilan luar yang muda sehingga dia mungkin memiliki pola pikir yang berbeda.

“Kami tidak tahu apa pun yang rasanya begitu enak. Ketika kami makan pisang ini untuk pertama kalinya, kami belajar bahwa tidak ada yang bisa dibandingkan dengan ini di dunia ini! ”

“Pisang itu lezat. Saya sangat suka mereka. Saya selalu makan ini setelah latihan ”(Komoe)

... Mereka berbicara seperti mereka melakukan narkoba, oi. Mengatakan “di dunia ini!” Membuat saya ingin menarik kembali. Komoe-chan luar biasa meminta sesuatu dariku. Dia adalah seorang gadis pemalu yang tak terduga, jadi itu adalah adegan yang cukup langka.

Hanya saja pada saat latihan, sifat malu-nya menghilang dan dia diam-diam menghukum mereka. Kadang-kadang, dia lebih menakutkan daripada ketika Tomoe dan Mio ada di sana.

"A-Aku melihat" (Makoto)

“Itu sebabnya! Kami mencoba sebaik mungkin untuk membawanya ke sini tanpa menyakitinya dan menyelidiki banyak hal, tetapi kami tidak dapat menemukan apa pun yang menyerupai benih. A-Pada tingkat ini, kita akan kehilangan pisang! ”

Itu artinya, mereka hanya bisa menemukan sejumlah pohon pisang di area eksplorasi?

Gejala Penarikan huh. Itulah yang orang akan berpikir melihat Hutan Onis gemetar dan menempel ke pohon pisang terdekat yang mereka miliki. Itu lucu, tetapi telah berubah menjadi gambaran yang tidak bisa saya tertawakan. Wajah mereka tampak serius dan terlihat seperti mereka akan menangis. Jadi setelah latihan, Komoe-chan terus mengkonsumsi pisang dalam jumlah yang sedikit ya. The Forest Onis mungkin merasa sangat takut.

"Aku ingat sekarang. Ketika pisang tumbuh, setelah itu mereka akan layu- “(Makoto)

"?! U-Uwaaaaa ?! ”

"? !!"

Jeritan yang tidak bisa dimengerti. Mereka memegang kepala mereka dan berduka. Mereka bahkan memotong kata-kataku hanya untuk berteriak itu? Komo-chan yang tidak bisa bicara itu terlihat lucu.

Tapi, apakah ada jalan lain selain biji?

Saya melihat Shiki.

Namun, dia hanya menggelengkan kepalanya. Yah, itu alami ya. Dia mengkhususkan diri di bumi, tetapi itu tidak berarti dia memiliki pengetahuan tentang tumbuhan. Dia mengatakan bahwa dia memulai sihir pertanian dan bumi ketika dia tiba di Asora setelah semua.

Bagaimana seharusnya kita melakukannya?

Nanas misalnya, mereka memotong pengisap dan menanamnya agar mereka bereproduksi seperti itu. Tetapi tidak ada jaminan bahwa pisang juga seperti itu. Ngomong-ngomong, itu informasi dari tv.

Mereka memberi perasaan tropis yang sama, jadi mungkin itu bisa?

Umu ...

“Jadi itu benar-benar pohon yang akan layu dalam satu tahun ya. Ada pendapat di sekitar yang mengatakan hal yang sama ”(Ema)

Ema juga terlihat sedih. Ini mungkin tidak sebanyak Hutan Onis, tapi sepertinya dia menganggap mereka lezat.

Sangat mengherankan bagaimana mereka dapat mengatakan itu adalah tanaman tahunan atau tanaman 1 tahun hanya dengan melihat pohon. Apakah ada pro dalam orc?

Saya ingin melakukan sesuatu untuk mereka.

... Saya tidak yakin apakah itu akan bekerja sama dengan pengisap, tetapi ada juga pencangkokan yang merupakan metode yang tidak membutuhkan biji juga. Ada masalah kompatibilitas, jadi itu adalah sesuatu yang tidak pasti akan berhasil dan saya hanya tahu beberapa jenis. Nah, itu adalah teknik yang layak disebut.

“Uhm, kamu lihat. Ini bukan metode yang pasti tapi ... ada teknik yang saya ketahui ”(Makoto)

Saya menjelaskan tentang pengisap dan mencangkok ke Ema dan Hutan Onis.

Ema sepertinya tertarik dengan cangkok, tetapi Hutan Onis dengan penuh semangat mendengar mereka berdua. Agak segar untuk melihat Hutan Onis mendengarkan saya dengan serius. Komoe-chan juga mengangguk, tetapi mungkin pada tingkat "Saya melihat ~"; Dalam kasus gadis ini.

Jangan biarkan kata apa pun berlalu, itulah yang bisa dilihat dari penentuan mereka. Ketika penjelasan berakhir, Ema meminta saya untuk kerja sama dalam mencangkok. The Forest Onis lari ke tempat di mana pohon pisang datang untuk memeriksa apakah ada pengisap di sana. Komoe-chan juga mengikuti mereka.

"Citra Hutan Onis sangat berbeda dari saat mereka datang ke sini" (Makoto)

"Tomoe-sama dan Mio-sama, serta Komoe-sama telah membesarkan mereka cukup banyak setelah semua" (Ema)

"Ha ... hahaha ..." (Makoto)

“Waka-sama, terima kasih banyak atas informasi yang sangat menarik. Mencerca suara seperti itu akan sangat membantu kami, jadi saya berpikir untuk mencobanya ”(Ema)

"Lanjutkan. Meski begitu, apakah pengisap tidak ada di buku referensi? ”(Makoto)

"Ya. Bahkan jika kita menyebutnya buku referensi, itu adalah buku yang didasarkan dari apa yang Waka-sama berikan pada matanya. Ini tidak seperti itu adalah buku yang tepat tetapi rekreasi buku, jadi itu diberikan ”(Ema)

Saya melihat.

Tentu saja, jika itu diambil dari ingatan saya, mengesampingkan bagian-bagian yang tidak saya ingat, bagian-bagian yang tidak saya lihat tidak mungkin diciptakan kembali.

Meski begitu, Hutan Onis, berpikir mereka suka pisang. Itu mungkin sesuatu yang hanya ada di Asora, tetapi apa yang Anda lakukan dengan meningkatkan kelemahan Anda.

Saya sudah bisa membayangkan Tomoe mengambil pisang mereka dan menyuruh mereka berlatih sambil menangis. Betapa menyedihkannya mereka nantinya.

Saya tidak berpikir itu akan menjadi solusi, tapi mari kita Ema memberi Mondo beberapa pisang.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

Sudah lama sejak saya datang ke tempat kerja para kurcaci.

Meskipun tugas mereka bukan tentang menggunakan api, itu tidak mengubah fakta bahwa tempat ini lebih panas daripada di tempat lain. Kaki saya tidak bisa membantu tetapi surut ketika tidak ada bisnis di sini.

Belakangan ini, sebagian besar waktu saya datang ke sini hanya untuk menerima laporan.

“Oh Waka. Tadi malam Anda mengurus kami semua dan kami semua melewati waktu yang menyenangkan. Terima kasih banyak"

"Aku senang kamu menikmatinya Elder" (Makoto)

“Setiap kali kami menerima undangan seperti itu, bahan dan variasi makanan meningkat sehingga saya tidak bisa membantu tetapi berjalan ke sana setiap waktu. Saya terkejut melihat bahwa tadi malam masakan rumah Mio adalah yang utama. Saya tercengang ”

“Sepertinya dia melakukannya karena dia menyukainya, jadi jika kamu mau, tolong menemani kami di masa depan juga. Pada suatu waktu, Tomoe mungkin memulai kontes pencicipan sake, jadi saya pikir para kurcaci mungkin menemukan itu lebih sesuai dengan keinginan mereka ”(Makoto)

“Oh! Sake ya! Itu bagus, saya menantikannya. Kami harus meningkatkan pekerjaan kami selangkah lebih tinggi dalam persiapan untuk waktu itu ”

“Ahahaha, jangan menantikannya. Dan Penatua, apakah Anda memiliki urusan yang mendesak hari ini? Saya mendengarnya dari Ema ”(Makoto)

Penampilan Elder adalah usia lanjut seorang pria lanjut usia. Sampai pada titik bahwa alih-alih kurcaci, ia tampak lebih seperti makhluk pendek demi manusia.

Seperti yang dia katakan, dia adalah orang yang baik hati, tetapi bahkan dengan penampilan itu dia masih bisa menangani palu yang dengan mudah melampaui perawakannya, jadi tidak ada kesalahan bahwa dia adalah penatua si dwarf. Mereka semua tangguh dengan alat mereka ya.

Tidak peduli apa, saya selalu bicara sopan karena senioritasnya. Pada titik ini, saya hanya tidak bisa melakukan itu secara naluriah. Itu terpatri dalam pikiran saya.

“Jadi itu sebabnya kamu mengalami kesulitan datang ke sini. Tidak baik, ini tentang materi yang dibawa Mio-sama kepada kami, tapi ada sesuatu yang membuatku khawatir. Ah, Ema-dono. Tentang peralatan yang diminta, kami telah dapat membuat bagiannya, jadi bisakah Anda melihatnya. Itu ada di tempat kerja biasa ”

Mengatakan demikian, penatua memberi saya sesuatu. Ema mengangguk dan menundukkan kepalanya padaku.

“Waka-sama, aku bisa pergi ke sana sebentar?” (Ema)

"Tentu saja" (Makoto)

"Lalu, tolong maafkan saya" (Ema)

Melihat dia pergi, aku mengembalikan pandanganku kepada Tetua. Ketika saya melakukan itu, dia memiliki bahan di tangannya, atau lebih seperti, dia meletakkan rongsokan di atas meja.

"!! Ini ... ”(Shiki)

Shiki bereaksi terhadapnya. Dia tampaknya sangat terkejut.

"Ini adalah sesuatu yang dibawa Mio-sama ketika kimononya rusak"

"Mio's kimono kan?" (Makoto)

Apakah ada mamono yang berjalan di pintu masuk gurun?

Itu merusak kimono? Jika aku ingat dengan benar, satu-satunya yang bisa melakukan itu adalah Semut Ukuran yang keluar secara massal dari lubang dan mampu sedikit merobeknya.

“Ya, punggungnya benar-benar compang-camping. Untungnya, tubuhnya tidak mengalami cedera. ”

"?!"

Wa ?!

Musuh yang bisa merusaknya dari belakang ?! Shiki juga cukup terkejut. Nah itu sudah jelas, jika Mio tidak menurunkan penjagaannya, pertahanan dan persepsinya adalah level teratas.

Tte, tunggu. Tidak ada cedera?

“... Ya, tidak ada cedera. Itu membuat kami para pengrajin merasa tidak berdaya ”

"Itu artinya, hanya bajunya yang rusak?" (Makoto)

Dia mungkin memperhatikan pertanyaanku dari ekspresiku. Elder-san menjelaskan kepada saya sambil menempatkan jari di pelipisnya seolah-olah menderita sakit kepala.

“Kami tidak mendengar jika dia baru saja diregenerasi atau jika dia tidak menerima cedera untuk memulai, tapi Mio tidak mengalami cedera. Jika dia tidak memberi tahu Waka-sama, itu mungkin karena dia benar-benar tidak menerima luka dan menganggapnya sebagai tidak penting. Jadi, kami telah berpikir tentang meningkatkan kemampuan peralatan untuk membuat artikel yang dapat melindungi Anda yang terhormat, tetapi materi ini adalah hal yang sangat merusak kimono… Ada beberapa masalah dengan itu ”

"Apakah itu sangat kuat?" (Makoto)

Mio. Itu Sepertinya memasak lebih penting. Dia kemungkinan besar tidak melaporkan karena dia tidak menerima kerusakan apa pun. Meski begitu, apakah dia benar-benar mengerti untuk apa baju besi itu? Saya harus menyampaikan sedikit tentang permintaan membuat pengrajin untuk membuat peralatan yang memadai. Jika dia puas hanya dengan pakaian yang memiliki sensasi yang sama, akan sangat menyedihkan bagi para pengrajin. Dengan pakaian yang saya maksud adalah pakaian sehari-hari, yang mana para Orc melewati semua kesulitan untuk menenun untuk Tomoe dan Mio. Saya pikir itu juga sulit untuk dibuat, tetapi apa yang dibuat para kurcaci adalah baju besi. Demi melindungi kehidupan. Armor yang digunakan untuk melindungi Anda dari serangan adalah cerita yang berbeda.

"Tidak, itu sendiri cukup bagus"

Lumayan bagus. Jika Elder-san mengatakan cukup baik setelah melihatnya, itu harusnya cukup langka.

"...."

Shiki tetap diam. Sungguh tidak biasa. Meskipun dia suka bahan dan baju besi. Dia benar-benar senang dengan staf itu juga.

“Setelah mendengar cerita Mio-sama dan menyelidiki materi dan kimono, kami sampai pada kesimpulan. Sebagian besar pendapat mengatakan bahwa itu hanya mamono dengan kekuatan serangan yang tinggi dan tumbuh besar secara kebetulan. Namun, itu memakan semangat angin, apalagi, kelas menengah satu dalam tahap yang sangat awal. Di gurun, ada beberapa jumlah roh angin dan jika kita berbicara tentang orang-orang kelas menengah, maka bahkan saya belum melihat mereka. Berpikir tentang kekuatan asli mamono, tidak peduli apakah roh itu melemah, tidak mungkin untuk berpikir bahwa itu akan dapat mendahului dengan semangat. Ini hanya pendapat pribadi saya, tapi saya merasa ada semacam tiruan yang mendasarinya ”

"Sebuah aksi? Anda mengatakan bahwa seseorang melakukan ini dengan sesuatu dalam pikiran? "(Makoto)

Bahwa seseorang menangkap roh dan memiliki mamono yang cocok memakannya untuk membuatnya berevolusi? Pembicaraan yang berbahaya.

“Mio-sama menemukannya di luar gurun. Sepertinya jalan raya itu meluas ke Tsige. Itu artinya, ia melintasi pegunungan yang membelah gurun ”

"Anda mengatakan itu karena Mio mengalami kerusakan fatal yang rendah?" (Makoto)

"Iya nih. The Forest Onis diselidiki dan iblis di daerah itu tidak menunjukkan gerakan apa pun yang menonjol. Tanpa mengetahui alasannya, saya merasa agak cemas ”

"Pasti. Memiliki perasaan seseorang melakukan sesuatu di bawah kaki Anda tidak menyenangkan. Dipahami, saya akan ... "(Makoto)

Selidiki itu. Adalah apa yang ingin saya katakan, tetapi pada saat itu ...

Shiki diam-diam mengangkat tangannya.

"Shiki-sama?"

"Apa itu, Shiki?" (Makoto)

"... M-Me" (Shiki)

"Apa?" (Makoto)

“Yang… yang melakukan eksperimen pada mamono itu ... adalah aku!” (Shiki)

"" ... Eh? ""

Suara saya dan Elder tumpang tindih.

“Itu adalah sesuatu yang terjadi sebelum bertemu Waka-sama. Saat itu saya berada di dalam tubuh Hutan Oni yang merupakan salah satu dari banyak eksperimen yang saya lakukan. Saya menangkap beberapa roh angin kelas menengah dan setelah melemahkan mereka ke titik tidak bisa menolak, saya membuat mamono memakannya ”(Shiki)

"..."

“Dengan memakan roh, saya pikir itu bisa berevolusi menjadi sesuatu seperti roh atau perubahan yang mendekati itu. Tapi itu berubah menjadi kegagalan yang hanya meningkatkan kekuatan sabitnya ... dan karena aku kehilangan minat di dalamnya, aku membuangnya ”(Shiki)

Buang itu yang kau katakan, Shiki. Apa hal berbahaya yang kamu lakukan.

“Oh, jadi Shiki-sama lah yang melakukannya. Ah ~, mengetahui alasannya, beban di dadaku telah terangkat. Dengan ini, aku akan bisa berkonsentrasi pada penciptaan armor Mio-sama tanpa kesusahan apa pun ”

"Aku minta maaf, Tetua"

"Itu baik-baik saja. Bahan itu digunakan untuk senjata seorang petualang di suatu tempat, tetapi itu menjadi pelatihan yang baik untuk Beren. Sepertinya dia khawatir sesuatu yang serupa akan terjadi pada Mio-sama lagi, tapi sekarang dia bisa memiliki kedamaian pikiran. ”

"?! Mungkinkah Anda berencana memberi tahu Mio ?! ”(Shiki)

“... Ah, jika aku memberitahunya, Shiki-sama mungkin akan dimarahi. Waka-sama, apa yang harus kita lakukan? ”

Tetua khawatir tentang kesejahteraan Shiki dan memberikan keputusan kepada saya.

"... Shiki" (Makoto)

"Y-Ya" (Shiki)

“... Yah, dimarahi. Memang benar bahwa kimono berubah menjadi kain setelah semua ”(Makoto)

"? !!! Aaaahh…. ”(Shiki)

Menggeliat Shiki-san. Itu adalah posisi yang tidak terduga tetapi ...

Yah, aku pikir kamu masih bisa kembali, jadi lakukan Shiki terbaikmu.

Memberikan pandangan sekilas pada Shiki yang memiliki wajah seperti itu adalah akhir dari dunia, Tetua dan aku mengangguk satu sama lain.
Load Comments
 
close