Isekai Mahou wa Okureteru! Chapter 115 - Kerusuhan Saat Matahari Terbenam

Hatsumi: "Baiklah, sudah waktunya bagiku untuk kembali."

Suimei: "... Aku akan membawamu ke luar."



Sementara Hatsumi menyatakan niatnya untuk kembali ke istana, Suimei memberikan respon tanpa energi yang disertai dengan wajah pucat.



Untuk sementara waktu, dia telah melalui siksaan untuk ditekan untuk mendapatkan jawaban dan menerima khotbah, jadi dia akan pingsan dan benar-benar kecewa.



Meskipun sudah larut dan di luar cukup cerah, hanya tempat di mana saya berdiri tampak gelap dan suram. Setelah Hatsumi menyelesaikan kata-kata perpisahannya dengan semua orang, Lefille dan Felmenia juga bangkit dari tempat duduk mereka.



Lefille: "Kami akan menemaninya juga".

Felmenia: "Benar. Haruskah kita semua pergi dan mengucapkan selamat tinggal? "

Hatsumi: "Eh ...? Umm, aku harus baik-baik saja sendiri ... "



Sebelum dia tahu itu, semua orang memiliki niat untuk pergi bersamanya, tetapi Hatsumi berpikir itu akan menjadi gangguan bagi mereka dan menolak. Namun, niatnya bukan hanya untuk mengawalnya.



Liliana: "Bukan karena itu. Jika kita semua mengelilingi Anda, akan lebih sulit bagi Anda untuk ditemukan. "

Hatsumi: "Oh, aku mengerti!"



Hatsumi bertepuk tangan ketika dia mendengar saran Liliana. Saya sedikit tidak nyaman bersembunyi sendirian di jubah. Jika semua orang membuat dinding di sekelilingnya, maka fakta bahwa pahlawan itu hadir tidak akan mudah terkena polisi militer.



Setelah memutuskan rencananya, Suimei dan yang lainnya mengelilingi Hatsumi dan meninggalkan rumah tamu. Setelah berjalan beberapa saat di jalan menuju istana, Hatsumi tiba-tiba meminta maaf kepada Lefille.



Hatsumi: "Aku minta maaf soal itu sebelumnya. Saya akhirnya menjerit segala macam hal. "

Lefille: "Kami tidak peduli khususnya. Tidak perlu meminta maaf. "



Sementara Lefille menjawab dengan segar, Suimei membuat 'Eh?' seolah-olah dia keberatan, tetapi Felmenia hanya mengernyit. Mengingat apa yang terjadi, dia akhirnya benar-benar kecewa dan tidak bisa berkata apa-apa lagi.



Felmenia: "... Ya Tuhan, itu adalah kesalahan Suimei-dono karena mengatakan hal-hal yang akan menyebabkan kesalahpahaman"

Suimei: "Hei! karena ...? "



Suimei berdiri di sana bingung tanpa menyadari mengapa dia dimarahi. Dengan dia di tengah negara itu Lefille pergi ke Hatsumi,



Lefille: "Hubungan baik untuk berpisah. Beberapa hal terjadi, tetapi kita akan akur, oke? "

Hatsumi: "Huh? Bergabunglah? "

Lefille: "Ini adalah ini, dan begitulah, itulah yang saya maksud. Lebih baik menganggapnya sebagai sesuatu yang terpisah. "

Hatsumi: "... Itu benar, kan. Tidak, tolong perlakukan aku dengan baik. "

Suimei: "Aku tidak tahu apa yang mereka bicarakan, tapi itu disambut baik jika mereka bergaul ..."



Akhirnya, pembicaraan itu diatur ke arah yang lebih baik. Menghirup udara yang mulai tenang, Suimei menghela nafas lega. Dan kemudian, merasa bahwa sesuatu sedang terjadi, Liliana memanggilnya.



Liliana: "Suimee, ini terlalu keras kedepan".

Suimei: "Hum?"



Mengikuti laporan Liliana, Suimei memusatkan perhatiannya ke depan. Sepertinya ada semacam keributan di jalan di bawah.



Suimei: "Apa? Kerusuhan di siang bolong? Oioi, kamu bercanda, kan? "



Itu adalah skala yang bisa dianggap sebagai gangguan, jauh melampaui perselisihan sederhana. Bahkan dari kejauhan mereka tampak bergerak dengan keras dan mereka juga bisa mendengar jeritan rantai.



Di atas itu, mereka juga bisa mendengar suara yang berbahaya dari raungan marah yang semakin keras dan nyaring.



Felmenia: "Aku ingin tahu apa yang terjadi?"

Lefille: "Humu, ini tidak bisa damai apa-apa."



Melihat bahwa seorang pria lolos dari kegemparan, Suimei menginterogasi dia saat mereka lewat.



Suimei: "Permisi. Sesuatu sedang terjadi, apakah terjadi sesuatu?

"A-Aku tidak tahu. Orang-orang itu, yang kami pikir sedang berkhotbah seperti biasa, tiba-tiba menjadi kasar. "

Suimei: "Orang-orang itu?"

"Saya benar-benar tidak mengerti sendiri. Tetapi jika Anda ingin tahu, tanyakan orang lain. "



Saat dia mengatakan itu, pria itu berlari cepat menyusuri jalan di belakang Suimei dan yang lainnya sambil melarikan diri dari keributan itu.



Melihat bahwa mereka tidak membuat kemajuan apa pun, mereka menuju ke arah yang berlawanan dengan gelombang orang datang ke arah mereka. Sedikit demi sedikit, orang-orang yang mereka lihat mulai memahami besarnya kegemparan dan melarikan diri satu demi satu.



Akhirnya, apa yang muncul di hadapan mereka ...



Suimei: "Orang-orang ini ..."

Lefille: "Kami melihat mereka sebelumnya, orang-orang dari kelompok agama anti dewi atau sesuatu, kan?"



Ketika mereka datang untuk istirahat antara gelombang orang, apa yang muncul sebelum mereka dalam pelanggaran besar, adalah beberapa tokoh dengan tongkat logam yang mengenakan pakaian agama putih. Seperti kata Lefille, mereka adalah anggota dari sekte keagamaan yang mencurigakan yang mereka lihat sebelumnya di kota.



Tidak hanya ada satu atau dua dari mereka. Mereka bertindak bersama-sama dalam jumlah yang cukup besar saat mereka memukul tongkat di tangan mereka ke tanah, mengeluarkan suara keras saat mereka merobek tepi atap dan pagar rumah-rumah di sekitarnya.



Juga, tidak ada yang berbicara, mereka bertindak diam total. Seolah-olah mereka bertindak kasar di jalur perakitan diam, mereka mengulangi tindakan merusak mereka dan memancarkan suasana mengganggu yang tak terlukiskan.



Dari lingkungan mereka, mereka bisa mendengar raungan marah dan suara pelan yang berkata: 'Apa yang kamu lakukan?' 'Stop!' terdengar di udara. Namun mereka mengabaikan suara-suara itu seolah-olah mereka tidak dapat mendengarnya sama sekali. Sebelum Suimei dan yang lainnya tiba, mungkin ada banyak orang yang mencoba membujuk mereka. Namun, semua upaya itu sepertinya telah berakhir sia-sia.



Liliana: "Mereka datang ke sini."

Suimei: "Apa yang akan kita ...? Yah, tidak perlu bertanya, ya. "

Lefille: "Bukankah sudah jelas bahwa kita akan menyerahkan mereka!?"

Hatsumi: "Tentu saja."



Ketika Suimei hendak bertanya, Hatsumi dan Lefille hanya menyatakannya sebagai pertanyaan konyol. Dan setelah mereka mengambil inisiatif dan melangkah maju, mereka mulai memukuli berbagai anggota kultus bersenjata. Hatsumi menggunakan pedangnya sembari mempertahankan sarungnya untuk memukul secara akurat tanda-tanda vital lawan-lawannya untuk mencegah mereka bergerak. Lefille juga menggunakan pedang besarnya dari dalam sarungnya, dan memukul anggota kultus seolah-olah dia memaku mereka ke tanah.



Mereka bisa mendengar teriakan seperti katak yang pecah memenuhi udara.



Dihadapkan dengan keterampilan yang dimiliki kedua orang itu, para anggota sekte mencapai titik mati mereka ketika mereka ambruk di tempat. Mereka tidak dapat menentang kedua gadis itu, dan ketika mereka berpikir mereka telah menyelesaikan keributan itu, mereka menyadari bahwa orang-orang yang mengenakan pakaian yang sama keluar dari gang.



Hatsumi: "Tunggu sebentar, darimana orang-orang ini berasal ...?"



Ketika suara Hatsumi yang kebingungan mencapai telinganya, Suimei mencari di mana semua anggota sekte datang dan mempraktikkan mantra penglihatan. Dia menggunakan visinya untuk mengejar dinding pakaian putih ke sumbernya, dan kemudian ...



Suimei: "Oioioi ... bukankah ini satu-satunya tempat orang-orang ini membuat keributan?"

Lefille: "Apa maksudmu?"

Suimei: "Ada orang yang bertindak dengan cara yang sama seperti orang-orang ini di seluruh kota ke segala arah. Sepertinya mereka belum sampai di istana ... "



Tapi, meski begitu, mereka masih di seluruh kota menyebabkan kegemparan. Setelah Suimei melaporkan ini, Hatsumi menembak jatuh anggota kultus di depannya, dan berbalik.



Hatsumi: "Yakagi, di mana tempat paling ekstrim?"

Suimei: "Tunggu sebentar ... Di distrik penjualan senjata. Anak-anak di sana tidak hanya menggunakan tongkat, tetapi mereka juga memiliki senjata lain. "

Lefille: "Mereka mungkin mencuri produk dari bengkel di sana. Suimei-kun, bagaimana dengan pergerakan polisi militer? "

Suimei: "Tampaknya mereka mengambil semua yang mereka harus kejar orang-orang berpakaian putih yang muncul di mana-mana ... bukankah, tidak cukup? Biasanya ada banyak dari mereka berkeliaran, bukankah keamanan semakin kuat setelah kasus terakhir kali? "

Hatsumi: "Ini hanya tebakan, tapi kurasa mereka mungkin ada di istana."

Suimei: "Jadi, mengapa pada dasarnya tidak berdaya di tempat lain? Meski begitu, hanya ada sedikit ... Ah. "



Ketika Suimei membuat ekspresi seolah-olah dia tiba-tiba menemukan sesuatu dari kata-katanya sendiri, Felmenia menginterogasinya.



Felmenia: "Ada apa?"

Liliana: "Suimee, kamu juga memperhatikan, kan?"



Suimei diam-diam mengangguk ke Liliana. Tidak hanya mereka memperhatikan, Lefille juga bertukar pandang dengan mereka dan mengangguk.



Dan kemudian, Suimei menjelaskan hal-hal kepada Felmenia dan Hatsumi bahwa mereka belum menyadari apa yang sedang terjadi.



Suimei: "Mungkin mereka dicampur dengan penjaga dukungan atau sesuatu seperti itu."



Dan dari penjelasan langsung itu, ekspresi Hatsumi memelintir seolah dia baru saja mengingat sesuatu yang tidak menyenangkan.



Hatsumi: "Uwa, itu modus operandi organisasi teroris."

Suimei: "Aah, aku sepenuhnya setuju".



Ini sedikit berbeda dari apa yang dia maksud, tetapi tampaknya itu adalah salah satu aksi teroris mereka yang mendengar apa yang terjadi di Barat. Mereka bercampur dengan pengungsi, pelancong dan imigran untuk menyelinap jauh dari perbatasan nasional dan melakukan aksi teroris.



Anda bisa mengatakan bahwa trik ini mirip dengan apa yang terjadi di sini.



Setelah selesai berurusan dengan anggota kultus di daerah terdekat, Suimei memanggil Hatsumi.



Suimei: "Lalu apa yang akan kamu lakukan? Pergi ke istana?

Hatsumi: "Kau bilang distrik toko senjata itu berbahaya, kan? Saya akan pergi ke sana. "

Suimei: "Ini pasti sesuatu yang akan kamu lakukan eh ~".



Seperti yang diharapkan dari rasa tanggung jawab mereka. Sisi seriusnya itu tidak berubah sama sekali dibandingkan sebelum dia kehilangan ingatannya.



Liliana: "Lalu, aku akan membuka jalan."



Liliana berkata sambil terhuyung seperti biasa, mengulurkan jari telunjuknya ke arah anggota sekte ke arah distrik senjata. Dia menyelaraskan lengannya dengan garis penglihatannya dan memegangnya secara horizontal sempurna ke tanah. Dan kemudian, dia mendorong jarinya ke depan dengan sangat ringan.



Liliana: "Bang bang!"



Segera setelah membuat suara-suara itu dengan mulutnya, para anggota sekte dalam garis lurus dari jari Liliana dilemparkan ke kaki di belakang mereka dengan kekuatan yang menakutkan.



Di dalam kain putih, jeritan itu mulai keluar satu demi satu.



"Ugeh!"

"Oi, apa yang kamu, guha!"

"A-apa ?! O-oi! Bufuu! "



Karena mereka semua dikelompokkan, secara alami, mereka terus bertabrakan satu sama lain secara berurutan. Meski begitu, Liliana terus mengatakan 'bang bang!' dengan cara kekanak-kanakan, sehingga situasi para anggota sekte tidak berakhir.



Karena itu adalah serangan tanpa substansi fisik, anggota sekte depan bahkan tidak mengembangkan mantra apa pun, karena mereka telah lenyap.



Di sisi lain, Felmenia membuat ekspresi ingin tahu untuk melihat permainan ini.



Felmenia: "Suimei-dono, apa yang Lily gunakan sekarang?"

Suimei: "Itu semacam sihir eksorsisme. Ini adalah sihir yang memanfaatkan tubuh halus. Ambillah tubuh astral seseorang dan rentangkan untuk memukul langsung tubuh astral lawan. "



Berbicara tentang sihir eksorsisme, ada banyak mantra yang termasuk dalam kategori itu, yang mencakup rentang yang cukup luas. Mereka memanfaatkan apa yang disebut pengalaman di luar tubuh untuk memanipulasi tubuh eterik mereka sendiri sebagai semacam teknik eksorsisme.



Tergantung pada apa yang berada di luar jari atau tongkat, itu memberi tubuh halus sebuah identitas arah, dan bahwa tubuh eterik yang diperpanjang akan menggerakkan tubuh astral menjauh dari lawan, menyebabkannya terbang menjauh.



Karena tubuh astral dan tubuh fisik memiliki ikatan yang tidak dapat dipisahkan, ketika tubuh astral dikirim terbang, tubuh fisik diseret, dan keduanya terbang bersama. Itu jatuh di bawah kategori serangan astral, dan bisa dikatakan itu adalah sihir yang cukup kuat.



Ketika Suimei melalui penjelasan ini, untuk beberapa alasan, Felmenia mengangkat suara yang tidak puas.



Felmenia: "... Kamu tidak pernah mengajari saya sihir ini".

Suimei: "Sekarang aku memikirkannya, kau benar ya."

Felmenia: "Tidak ada yang 'Sekarang aku memikirkannya'. Mengapa Anda tidak menunjukkannya kepada saya? "



Felmenia tampak marah pada fakta bahwa dia tidak diajarkan sihir ini ketika didekati dengan nada kritis.



Suimei: "Jangan marah hanya karena saya mengajarkan hal-hal yang sedikit tidak teratur ..."

Felmenia: "Ini bukan hanya sedikit! Ini adalah pelanggaran kontrak! Dilihat oleh Llly, itu cukup menonjol!"

Suimei: "Jangan katakan itu, secara teknis itu bukan sesuatu yang tinggi".

Felmenia: "Meski begitu!"



Dia mulai berteriak. Dia lebih keras kepala daripada yang dibayangkan Suimei. Dalam sebuah kejutan yang luar biasa aneh baginya, dia menjadi sangat egois.



Ketika mereka melakukan pertukaran ini, Hatsumi melangkah di antara mereka dan berbicara dengan suara yang sedikit kritis.



Hatsumi: "Tunggu sebentar, bisakah kamu meninggalkan pembicaraan itu untuk nanti?"

Felmenia: "Kamu benar. Maafkan saya ... "

Liliana: "Mereka akan segera runtuh. Saat lubang terbuka, mari mulai berlari. "



Mengikuti instruksi Liliana, kelompok itu mulai berlari dan menyeberangi jembatan, dan dalam waktu singkat mereka mencapai distrik toko senjata.



Tentu saja, seharusnya ada anggota sekte yang Suimei lihat melalui sihirnya, tapi ...



Suimei: "Keributan itu menjadi tenang?"



Jalanan penuh dengan toko-toko dan toko-toko pandai besi, sehingga terlihat sangat eksentrik dibandingkan dengan distrik lain, tetapi pada saat ini, itu mengejutkan sepi.



Tanda-tanda dan kotak-kotak yang tertinggal di luar toko menunjukkan tanda-tanda kehancuran, tetapi mereka tidak dapat mendengar suara keras di daerah itu. Seolah-olah badai telah melewati daerah itu sepenuhnya.



Hatsumi: "Hei, kamu bilang ini adalah area yang paling intens."

Suimei: "Ya, sampai sekarang, tapi ... Sekarang, apa artinya?"



Suimei mengamati sekelilingnya dengan cara yang meragukan. Tidak ada orang di sekitar. Apakah orang-orang dari distrik dan para kurcaci yang mengelola toko bersembunyi di dalam? Kenyataan bahwa bahkan anggota sekte yang kasar tidak hadir adalah sebuah misteri.



Saat dia melihat sekeliling, dia melihat bayangan berjalan ke arah mereka dari depan. Mereka tidak sendirian. Dia bisa mendengar beberapa langkah.



Lalu mereka datang. Saat Suimei memikirkan hal itu, apa yang muncul bersama dengan beberapa anggota kultus berpakaian putih adalah ...



Felmenia: "Ini ..."

Lefille: "Jadi sudah tiba".

Liliana: "Bagaimana aku mengatakannya, tidak terduga."

Suimei: "Oioi, benarkah ...?"



Felmenia, Lefille, Liliana, dan Suimei mengangkat suara terkejut untuk melihat orang yang berdiri di tengah-tengah anggota sekte.



Dan orang yang dipertanyakan itu ...



"Aku sudah menunggu kedatanganmu. Pahlawan Aliansi, Hatsumi Kuchiba. "



Dengan anggota kultus di punggungnya, berbicara seolah-olah dia tahu Hatsumi akan datang ke sini, sangat terikat dengan Suimei dan yang lainnya, ada biarawati Clarissa.



Hanya Hatsumi yang tidak tahu siapa dia dan menunjukkan ekspresi bingung.



Hatsumi: "Telinga kucing yang basah ...?"

Clarissa: "Namaku Clarissa. Saya merasa terhormat untuk mengenalnya "



Mengatakan itu, Clarissa bersandar dengan elegan ke arah Hatsumi. Namun, Hatsumi, setelah melihat reaksi orang lain, menanyai Suimei.



Hatsumi: "Hei, apakah itu seseorang yang kamu kenal?"

Suimei: "Yah, hanya sedikit, itu saja. Namun- "



Saat menjawab Suimei, Lefille menolak pertanyaan itu seolah dia mencari jawaban.



Lefille: "Sister Clarissa. Apakah Anda sadar bahwa orang-orang di belakang Anda adalah orang-orang yang menyebabkan gangguan? "

Clarissa: "Ya. Saya sepenuhnya sadar. "

Lefille: "Dari apa yang saya lihat, tampaknya Anda terkait dengan mereka. Apa artinya ini? Saya ingin jawaban yang meyakinkan dari Anda. "



Saat Lefille menanyakan jawaban dengan intens, Clarissa bukanlah orang yang melakukannya.



"... Haa. Namun, tidak ada yang sangat meyakinkan tentang ini. "

Lefille: "Jill!"



Ketika Jillbert mendesah, dia menyelinap keluar dari gang. Dan kemudian, seolah-olah menyatakan dengan jelas bahwa dia berada di sisi lain, dia mengambil posisi di sebelah Clarissa.



Dia berpakaian seperti biasa dengan pakaian yang memungkinkan dia untuk bergerak dengan mudah. Namun, di pundaknya yang halus, ada tombak besar yang terlalu besar. Dia memiliki genggaman yang panjang dan gemuk yang tampak terlalu besar untuk telapak tangannya, pisau kapak dan tombak yang dapat dikatakan sebagai blok besi besar yang cukup besar untuk menutupi seluruh sosok Jillbert jika dia meletakkannya di depannya. .



Ketika dia menjatuhkan tombak dari pundaknya ke tanah, itu mengguncang tanah dengan suara keras dan membosankan.



Suimei: "Hai, loli legal."

Jill: "Aku terus mengatakan aku tidak mengerti apa yang kamu katakan, pedofil sialan ... Di sisi lain, kamu mengejutkan tenang tentang ini eh."

Suimei: "Yah, ya. Hanya karena cara Suster di sini mengatakan nama Hatsumi, aku telah menangkap situasi ini untuk sebagian besar. "



Melihat bahwa Suimei telah mencapai kesimpulan, Hatsumi menoleh padanya.



Hatsumi: "Yakagi, apa yang terjadi?"

Suimei: "Ini adalah déjà vu. Bukankah ini mirip dengan apa yang terjadi ketika Eanru muncul? "

Hatsumi: "Ah!"



Setelah mendengar itu, Hatsumi menyadari bahwa itu agak mirip dengan situasi sebelumnya. Ketika dia mengeluarkan suara terkejut, Clarissa berbicara.



Clarissa: "Jika Anda perhatikan, maka itu akan menghemat waktu."

Felmenia: "Jadi, Suster, apa itu artinya kamu rekan Dragonnewt yang menyerang Suimei-dono dan Hero-dono?"

Clarissa: "Ya. Ini persis seperti yang Flama blanca-dono katakan. "

Felmenia: "Dan orang-orang ini juga adalah sekutu Anda. Bahwa seorang sister dari Gereja Keselamatan membawa anggota organisasi lawan dengannya, sangat ironis, bukan? "

Clarissa: "Tentu saja. Ini sangat ideal untuk cerita lucu. "



Clarissa mulai tertawa dengan cara yang halus. Di sisi lain, Suimei dan yang lainnya mengenali mereka sebagai musuh, dan masing-masing siap untuk bertempur.



Melihat mereka melakukan itu, orang yang tampak kurang antusias itu tidak lain adalah Jillbert.



Jill: "Aaaaah, kenapa kamu datang ke ini ...?"

Lefille: "Sungguh. Jill, jika kamu ada di pihak itu, itu berarti kamu juga musuh, kan? "

Jill: "Begini cara dia pergi. Jujur, saya lebih suka tidak, tapi ... "



Karena cara Jillbert berbicara, dia tampak tidak antusias dengan situasinya. Seperti yang diduga, ada bagian-bagian dirinya yang merasa tidak enak karena menentang Lefille yang dengannya dia bergaul cukup baik.



Seakan memarahinya, Clarissa mengangkat suaranya.



Clarissa: "Jill. Tidak ada gunanya mengeluh. "

Jill: "Aku tahu tidak ada yang bisa dilakukan tentang hal itu, tapi ... aku berpikir tentang mengapa arus peristiwa berakhir menyebabkan Lefi dan yang lainnya menentang kita."

Clarissa: "Masih tidak mengerti?"

Jill: "Oh?"



Setelah mendengar pernyataan membingungkan Clarissa, Jillbert membuat ekspresi penasaran. Clarissa kemudian mengalihkan tatapannya ke Hatsumi.



Clarissa: "Hero Hatsumi. Kami membutuhkan kekuatanmu. Bisakah Anda ikut dengan kami? "

Hatsumi: "Alasannya?"

Clarissa: "Pada saat ini, aku hanya bisa memintamu untuk datang."

Hatsumi: "Saya menolak. Ada yang harus saya lakukan, tolong tanyakan orang lain. "

Clarissa: "Bahkan jika saya mengatakan itu pasti dengan segala cara."

Hatsumi: "Meski begitu, saya menolak. Apakah Anda benar-benar berpikir saya dapat mempercayai orang-orang yang melakukan hal-hal seperti ini? "



Persis seperti yang diharapkan, negosiasi telah dilanggar. Hanya karena mereka mengakui bahwa mereka adalah rekan tim Eanru, sudah jelas bahwa itu tidak mungkin.



Setelah Hatsumi, Clarissa mencoba membangkitkan minat Suimei.



Clarissa: "Untuk Suimei-sama dan teman-teman, saya ingin Anda tetap diam dan menyampaikan ini, tapi."

Suimei: "Saya menolak."

Clarissa: "Sepertinya begitu."



Ketika mereka menunjukkan permusuhan yang jelas terhadapnya, Clarissa hanya mengangguk seolah dia mengerti.



Jill: "Clara, meski kamu tidak menanyakan itu, setelah sekian lama, jawabannya sudah jelas. Hanya karena laporan Eanru bahwa dia adalah kerabat sang pahlawan, tidak perlu bertanya apakah mereka akan menentang kita. "

Clarissa: "Itu hanya untuk berjaga-jaga."



Clarissa dengan tenang menanggapi pendapat tulus Jillbert, dan kemudian ...



Clarissa: "Baiklah, kalau begitu, aku akan menjadi lawan Lefille-san."

Jill: "Aku minta maaf."

Clarissa: "Tidak perlu. Jill, tolong jaga Suimei-sama dan yang lainnya. "



Segera setelah mereka memutuskan siapa yang akan menghadapi siapa, seorang anggota kultus berpakaian putih muncul dari lorong-lorong di sekitarnya dengan waktu yang sempurna. Melihat bahwa mereka dikepung, kelompok Suimei membentuk lingkaran dengan punggung mereka satu sama lain.



Suimei: "Jika mereka adalah teman dari naga tolol, kita tidak bisa sembrono."

Hatsumi: "Kamu benar. Terlepas dari itu, bagaimana kita akan pindah? "

Suimei: "Pertama kita harus membuat rute pelarian agar kita bisa melarikan diri dengan aman apa pun yang terjadi. Siapa yang harus melakukan apa ... "

Lefille: "Saat dia mengumumkan dirinya, aku akan menghadapi Nun."

Liliana: "Lefille. Harap berhati-hati. Biarawati mungkin adalah salah satu klan Liger. "

Lefille: "Seperti yang kuduga, klan Liger, eh ..."



Lefille setuju dengan dugaan Liliana. Ketika dia mendengarnya, Felmenia juga meringis seolah-olah dia menggigit giginya.



Suimei: "Hei, Liliana, apa itu klan Liger?"

Liliana: "Mereka adalah nenek moyang dari semua jenis terianthropes yang mirip kucing. Di antara semua ras binatang, tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa mereka adalah yang terkuat. "

Suimei: "Uwa, benarkah ...?"

Hatsumi: "Setelah Dragonnewt sekarang kita punya ini, apa-apaan ..."



Sebelum munculnya ras yang kuat lainnya, Suimei dan Hatsumi mengeluarkan suara putus asa. Berbeda sekali dengan mereka, Lefille berbicara dengan nada sentimentil.



Lefille: "Lawan yang layak saat itu".



Lefille mengeluarkan taringnya dan bergumam tanpa rasa takut. Suimei kemudian melihat pada anggota sekte yang mengelilingi mereka.



Suimei: "Pertama kita harus melakukan sesuatu dengan kelompok berpakaian putih. Menia, tolong awasi Jillbert. "

Felmenia: "Dimengerti."



Ketika Suimei dan yang lainnya sibuk mendiskusikan rencana mereka, gerombolan lelaki kulit putih itu perlahan mendekat. Sementara Lefille melompat ke arah Clarissa, Clarissa meletakkan tangannya di lengan yang berlawanan.



Senjata tersembunyi, ketika Lefille waspada atas firasat itu, Clarissa mengulurkan tangannya. Dan di jari-jarinya, ada bubuk merah dan kuning yang hampir tampak seperti pigmen di cat.



Merobek lengan bajunya, Clarissa menarik garis-garis tajam dengan jari-jarinya di sepanjang wajah dan lengannya dan menggambar pola-pola aneh pada dirinya sendiri.



Suimei: "Itu ..."



Suimei menyipitkan matanya pada perasaan bahwa dia telah melihat pola itu sebelumnya. Dan ketika dia berpikir apa yang bisa terjadi, persiapan Clarissa selesai.



Dia mengulurkan cakar tajam dari jari-jarinya, dan gigi taringnya tumbuh cukup untuk mencapai dagunya.



Melihat transformasi Clarissa, Hatsumi dan Suimei membuat suara mereka kaget.



Hatsumi: "Tiger saber-toothed?"

Suimei: "Oioi, Smilodon bukan kucing ..."



Sementara keduanya menyaksikan dengan takjub, mana yang ganas mulai bergerak di sekitar Clarissa. Seakan haus darah predator memperoleh bentuk yang jelas dan terlihat di udara.



Suasana yang dia bawa mengingatkan Suimei tentang sesuatu yang pernah dia lihat sebelumnya.



Suimei: "... Totemismo".

Clarissa: "Aku heran kamu tahu."



Clarissa dengan jelas mendengar gumaman diam Suimei. Dengan senyum, dia membenarkan kecurigaannya. Di sisi lain, Suimei membuat ekspresi terkejut dan kaku.



Suimei: "Itu dialogku. Mengapa Anda tahu hal semacam itu, saudara perempuan?

Clarissa: "Mengenai ini, biarkan ini menjadi rahasia."

Suimei: "Sial, ada sesuatu di belakang kalian semua ..."



Sementara Suimei merintih pahit, lawan Clarissa, Lefille, memanggilnya.



Lefille: "Suimei-kun! Apa itu !? "

Suimei: "Totemisme adalah teknik yang dikategorikan di bawah keajaiban tipe sensorik di dunia kita! Dengan bantuan beberapa objek simbolis, itu adalah teknik yang meniru kekuatan flora dan fauna dan mengasimilasi mereka. Dalam kasus Suster, dia mungkin menerima perlindungan ilahi dari lukisan wajah dan tubuh yang baru saja dia gunakan. Dalam banyak kasus, masalah kekuasaan berasal dari binatang buas, tapi ... "

Lefille: "Dengan kata lain, kekuatan yang diterima Suster berasal dari hewan leluhur klan Liger, harimau bertaring tajam, kan?"



Dengan binatang leluhur, ia mungkin merujuk pada makhluk yang menjadi bagian hewan teriantroprop berdasarkan. Sangat mungkin bahwa Clarissa memiliki kekuatan itu untuk memulai, tetapi karena totemisme itu, kekuatannya mungkin diperkuat beberapa kali.



Hanya karena dia adalah seorang miriad, tidak ada keraguan bahwa Suster memiliki hubungan dekat dengan binatang leluhur dan simbol-simbolnya. Dan kemudian, dengan ritual yang dia lakukan, dua kondisi untuk menyelesaikan totemisme diklarifikasi.



Namun, masalah utamanya adalah ...



Suimei: "Totemisme adalah keajaiban dunia kita, tetapi karena prinsip mantranya cukup primitif, bukan tidak mungkin untuk membangun dirinya di dunia ini. Namun, ada sesuatu yang lain "

Felmenia: "Saat ini, Sister mengenali nama yang Suimei-dono gunakan, kata yang berasal dari dunia Suimei-dono. Dengan kata lain ... "



Itu berarti Clarissa, tidak, kelompok Clarissa memiliki semacam koneksi ke dunia itu.



Suimei sampai pada kesimpulan ini, dan memikirkan kasus Romeon. Di sekitar kelompok orang ini, tampaknya ada bayangan yang berkelip di atas mereka yang memiliki semacam hubungan dengan dunia Suimei.



Dalam waktu singkat, Lefille dan Clarissa berpakaian lengkap dengan semangat juang.



Clarissa: "Clarissa Liger. Di sini saya pergi. "

Lefille: "Oh roh yang ada di dalam tubuhku. Jawab keinginan saya ... "



Segera setelah Lefille menyelesaikan nyanyiannya, pusaran angin merah menerjang langit biru saat berkumpul di sekitarnya. Di sisi lain, saat Clarissa mengeluarkan semangat juangnya, wajah ganasnya bermanifestasi dan memancarkan dirinya di lingkungannya seperti bar perak.



Dan kemudian, mereka bertabrakan. Lefille melepaskan tembakan yang kuat satu demi satu, tetapi Clarissa menghindari mereka dengan gerakan yang tiba-tiba dan cepat dan menanggapi luka-luka itu dengan serangan ganas dari cakarnya.



Mungkin karena itu diperkuat oleh totemismo, atau mungkin oleh manna ganas yang membentuk semacam penghalang di sekelilingnya, itu seolah-olah angin merah tidak memiliki efek Lefille sekitar Clarissa. Biasanya, aura merah itu hanya akan mengirim Clarissa terbang dan Lefille sendiri bisa menaikan angin itu untuk melakukan gerakan radikal untuk memprovokasi serangan yang menentukan, tetapi kedua tindakan itu tidak lagi mungkin.



Kemampuan tempurnya setara atau lebih tinggi dari Lefille. Dengan kata lain, Clarissa memiliki keterampilan tempur yang bisa menyaingi Demon General Rajas.



Ketika mereka menyaksikan pertempuran mereka dengan pandangan sekilas, Suimei dan yang lainnya berhadapan dengan anggota kultus yang mengerumuni mereka dengan cara mereka sendiri. Hatsumi dengan pedangnya, Felmenia dengan sihir angin, dan Liliana dengan sihir eksorsisme yang dia gunakan sebelumnya, mereka melewati mereka satu demi satu.



Adapun Suimei, dia menjentikkan jarinya sebagai suara kekerasan yang ia ciptakan berkembang dengan ritme saat ia terus melepaskan sihir serangannya. Dalam sekejap, semua anggota sekte berpakaian putih di sekelilingnya tergeletak di tanah.



Suimei: "Itulah akhir dari orang-orang bodoh di sekitar kita! Saya akan membantu ... Hei, apa!? "



Saat Suimei mulai berteriak di Lefille, lingkaran sihir tiba-tiba muncul di kakinya. Meskipun Suimei mampu memanifestasikan lingkaran sihir, dia tidak bisa mengenalinya sama sekali. Kata-kata, angka-angka dan desain semuanya baru baginya. Namun-



Suimei: "Apakah kaki saya tenggelam? Oi, itu tidak bisa, ini ... Lubang di dunia roh !? "



Seolah-olah dia memasuki rawa tanpa dasar, tubuh Suimei mulai tenggelam ke dalam lingkaran sihir. Dia mencoba bertarung dan menggunakan sihir terbang, tapi dia tidak bisa lepas dari lingkaran sihir. Struktur mantra itu sepertinya mengganggu sihir Suimei dan dia menyangkalnya, tubuhnya telah tenggelam setengah di tanah.



Felmenia: "Suimei-dono, ambil tanganku!"



Ketika Felmenia mengulurkan tangannya, Suimei menggelengkan dirinya dengan ekspresi tegas.



Suimei: "Kamu tidak bisa! Jika kamu menangkapku, kamu hanya akan diseret! "

Felmenia: "Tapi!"

Suimei: "Saya akan mengaturnya entah bagaimana caranya! Aku akan segera kembali, jadi Menia, kamu dan yang lainnya berurusan dengan ... "



Sebelum dia selesai berbicara, Suimei tenggelam ke dalam lingkaran sihir.



Dengan riak seolah-olah jatuh di bawah permukaan air, lingkaran sihir itu bergetar. Melihat hal ini terjadi di depan matanya, Felmenia dan yang lainnya memiliki ekspresi terkejut oleh keterkejutan dan keputusasaan saat mereka bergumam.



Felmenia: "S-Suimei-dono ..."

Liliana: "Tidak mungkin, Suimee ..."

Lefille: "Tunggu sebentar, kamu bercanda kan ..."



Kenyataan bahwa Suimei tertangkap oleh sihir adalah sesuatu yang mengejutkan mereka seolah langit dan bumi terbalik.



Dan kemudian, dihadapkan dengan kebenaran itu, mereka lebih gugup dari sebelumnya.



Felmenia: "Sekarang, siapa yang bisa ..."



Ada seseorang di sekitar yang bisa merobohkan seorang pesulap sekaliber Suimei. Sementara Felmenia melihat sekeliling, tidak ada yang bisa dia lihat yang menyebabkan kesan itu. Dan itu hanya menambah kepanikannya.



Hatsumi: "Felmenia. Kami akan memikirkannya nanti. Pada saat ini, semua orang harus fokus pada musuh di depan kita. "

Liliana: "Hanya ada satu yang tersisa."



Liliana dan Hatsumi memanggil Felmenia dan mendesaknya untuk berkonsentrasi pada Jillbert. Dan kemudian, Jillbert tiba-tiba mengangkat tangan kirinya ke langit.



Jill: "Sayangnya, aku masih di sini."



Mengatakan itu, Jillbert menjentikkan jarinya dan lebih banyak anggota kultus muncul satu demi satu dari gang-gang. Melihat bahwa mereka terus datang dan pergi, tidak peduli berapa banyak mereka dikalahkan, Hatsumi mengeluarkan erangan.



Hatsumi: "Tidak ada akhir ..."

Jill: "Bukankah sudah jelas? Pahlawan Salvation, pesulap setara dengan Eanru, Kuil Maiden Spirits, dan dua penyihir yang mewakili negara-negara mereka, dengan Anda sebagai lawan, tidak cukup tidak peduli berapa banyak kita membawa. "



Jillbert menurunkan lengannya. Segera setelah itu, gelombang kekuatan yang kuat pecah dan melahirkan angin keras. Ketika itu meledak ke depan, tanah pecah dan terbang keluar.



Felmenia adalah yang pertama bereaksi terhadap serangan Jillbert.



Felmenia: "-the Wind adalah wali saya. Isi lingkar luar dan tahan mereka yang melihat saya! "



Ketika Felmenia langsung melakukan aksi sulap, gelombang kejut dan serpihan bumi terhempas di sekitar mereka.



Melihat itu, Jillbert tersenyum lebar seolah memuji mereka.



Jill: "Ou, sudah kuduga."

Felmenia: "Apa, apa itu tadi ...?"

Jill: "Itu? Bukan apa-apa, aku baru saja menggerakkan lenganku. Tidak seburuk itu, Dragonnewt sialan itu bisa melakukan hal serupa juga. "



Menyarankan bahwa tekniknya tidak istimewa, dia berbicara dengan dingin. Yang lain hampir tidak bisa membayangkan berapa banyak kekuatan yang diperlukan untuk mencapai hasil seperti itu.



Jill: "Oke, ini dia!"



Jillbert memutar pinggangnya dan mengacungkan pistolnya tepat di tempatnya. Meskipun dia cukup jauh, dia sepertinya menunjuk sesuatu. Segera, Hatsumi meminta perhatian kepada orang lain untuk mempertimbangkan pemotongan dari jangkauan nyata mereka.



Namun, benar-benar menghindari ramalannya, Jillbert mengayunkan tombaknya dengan kekuatan seluruh tubuhnya, dan hanya bagian dari senjata senjata yang terlepas dari puting dan dikirim terbang.



Felmenia: "Apa ?! Senjata berantai! "

Jill: "Kamu benar sekali! Ini tombak rantai khusus saya. Hei, hei, lebih baik menghindar, lho!



Setelah mendengar keterkejutan Felmenia, Jillbert menanggapi dengan euforia. Kapak itu menempel pada pegangan oleh rantai, dan bersama dengan suara rantai yang bergesekan dengan dirinya sendiri, kapak itu terbang masuk.



Menggunakan gaya sentrifugal antara kepala dan pegangan kapak, Jillbert berubah drastis lintasan kepala kapak berkali-kali dan tidak datang atas Felmenia dan lain-lain.



Ketika serangan itu datang dari titik buta, Felmenia segera melompat keluar dari jalan untuk menghindar. Dan kemudian, kepala kapak jatuh ke tanah seperti meteor dengan kekuatan seperti itu seperti ledakan seperti yang dikirim terbang ke tanah, hamburan batu-batu di semua tempat.



Felmenia menahan gelombang kehancuran, tetapi dia mengerang pahit.



Felmenia: "Apa gaya bertarung yang sepenuhnya diarahkan oleh otot ..."

Jill: "Aku hanya bisa bertarung seperti itu sejak aku masih kecil. Yah, aku akan membiarkannya bahwa aku tidak punya otak. "



Dengan senyum, Jillbert mengembalikan kepala kapak sementara Liliana maju.



Liliana: "Felmenia. Aku akan mendukungmu. "

Felmenia: "Gra ..."

Jill: "Aaaah! Menjauh! Saya tidak ingin berkelahi dengan anak kecil!



Saat Liliana melangkah maju, Jillbert tiba-tiba mulai membuat keributan. Dia tidak ingin melawan Lefille, dia tidak ingin berperang melawan anak-anak, dia adalah lawan dengan banyak bukaan.



Jill: "Kalau begitu, tidak apa-apa, jika kamu tidak bertarung."

Jill: "Tapi aku juga tidak bisa melakukan itu! Aaaaaaah sialan! Oi, Flama Blanca, apakah kamu tidak berani menggunakan Liliana Zandyke sebagai perisai? "

Felmenia: "Tentu tidak!"



Menanggapi nada dominan Jillbert, Felmenia berteriak seolah-olah dia bahkan tidak perlu bertanya. Dan kemudian, untuk menghadapi situasi itu, Hatsumi melompat.



Hatsumi: "Felmenia-san. Saya akan mengambil bagian depan! "

Felmenia: "Maafkan saya, Hatsumi-dono!"



Memenuhi kata-katanya, dia langsung berlari di belakang Felmenia dan berlari ke arah Jillbert dengan kecepatan penuh. Pedangnya masih di sarungnya dan dipegang di pinggangnya sehingga bisa terhunus kapan saja. Dia berencana melepaskan luka saat berlari, tetapi ketika dia berlari, sesuatu seperti sebuah meteor terbang.



Hatsumi: "Ku-"



Dalam sekejap mata, Hatsumi bereaksi dengan menarik keluar pedang besar Mithril-nya dan menahan serangan itu. Pisau perak bertabrakan dengan dua belati orichalcum.



Melihat ke bawah ke ujung belati, ada seorang gadis muda dengan pakaian agama putih dengan tudung menutupi matanya.



Dia menempel ke belati orichalcum dalam cengkeraman terbalik, dan menyerang terus menerus. Menghadapi badai serangan yang hebat, Hatsumi merespon dengan cara yang sama. Meskipun ada dua bilah terhadap satu, dia menanganinya dengan cekatan saat dia perlahan jatuh ke belakang. Dari waktu ke waktu aku bisa melihat mata para gadis di balik tudung, tetapi mata itu tampak agak hampa, seolah-olah mereka tidak fokus pada apa pun.



Hatsumi: "Jadi kamu bilang kamu akan menjadi lawanku?"

"..."



Dia menanyai gadis itu, tetapi tidak mendapat jawaban. Seperti anggota lain yang berpakaian putih, dia bereaksi seolah-olah dia tidak mendengar apa-apa, tapi entah bagaimana itu berbeda.



Meski begitu, Jillbert adalah orang yang menjawab Hatsumi.



Jill: "Itu salah satu temanmu."



Untuk sesaat, dia memikirkan Selphy dan yang lainnya ketika dia mendengar kata partner, tetapi dia segera menyadari kemungkinan lain.



Hatsumi: "Seseorang yang kau katakan ... Maksudmu orang ini juga pahlawan?"

Jill: "Benar. Ini cocok untuk lawan pahlawan, bukan? "



Mendengar pertanyaan itu seolah-olah itu telah diabaikan, Hatsumi mengembalikan kerutan tajam dengan binar di matanya. Mata gadis itu benar-benar kosong, itu membuatnya berpikir bahwa keinginannya telah diambil. Dengan kata lain ...



Hatsumi: "Kalau aku ikut denganmu, aku akan selesai seperti itu eh".

Jill: "Jika kamu menolak untuk bekerja sama, ya."



Setelah mengatakan itu, Jillbert sekali lagi memegang daftar tombaknya.

Semua ini terjadi ketika matahari terbenam di atas mereka tidak berubah.
Load Comments
 
close