Isekai Mahou wa Okureteru! Chapter 116 - Pedang Hantu Kurikara Dharani

Clarissa: "Lefille-san. Aku bisa merasakan kemarahan dan kepanikan di pedangmu. "



Di atas atap segitiga, Clarissa berdiri dengan punggungnya ke matahari merah yang sedang memarahi Lefille saat dia menegurnya.



Sudah lama sejak awal pertarungan dan cepat mendekati malam. Mata Lefille menyipit saat dia menyaksikan matahari terbenam yang mempesona, dia mengembalikan kata-kata itu dengan sebuah pertanyaan.



Lefille: "Apa yang Anda maksud dengan itu?"

Clarissa: "Seperti itulah kedengarannya. Pedangmu bercampur dengan ketidaksabaran. Ini bukan pada titik di mana itu bisa disebut keruh, tetapi tidak seimbang. "



Lefille mendengus saat dia menolak kata-kata Clarissa.



Lefille: "Saya sudah bertarung melawan musuh, saya dulu menggunakan trik seperti itu. Karena dia berjuang untuk supremasi melawan lawannya, dia memainkan trik pengecut dengan mengatakan omong kosong untuk mengguncang lawannya dan merebut untaian kemenangan. "

Clarissa: "Ini peringatan. Lefille-san menyebutkan kemenangan, tapi aku tidak memiliki kemenangan yang kamu bicarakan dalam pertempuran ini. Jika Anda memahami tujuan kami, maka Anda harus memahaminya secara alami. Juga, belumkah Anda memperhatikan? Hanya dengan menyebutkan kemenangan dalam pertempuran ini, Anda sudah panik untuk mendapatkan kemenangan Anda sendiri. "

Lefille: "... Saya lebih suka Anda tidak berbicara seolah-olah Anda tahu apa yang saya pikirkan."

Clarissa: "Jangan sakit telinga Anda untuk mendengar peringatan saya dari atas. Saya juga memiliki kenangan itu. Tidak ada yang lebih pahit daripada mendengar peringatan yang usil dan tidak perlu dan berperilaku seperti yang ada di posisi yang kuat! "



Jelas itu cara cerdas untuk berbicara. Mendengar peringatan di tengah pertempuran itu, di atas semua, hanya menjengkelkan. Hanya dengan menunjuk yang tidak perlu meningkatkan iritasi Lefille.



Dia ingin menggunakan keterampilan pedangnya untuk menutup mulut itu. Namun, itu bukan sesuatu yang bisa dengan mudah dia lakukan, dan itu semakin meningkatkan kekesalannya. Tempat di mana Clarissa berdiri tidak keluar dari jangkauan Lefille. Tetapi bahkan jika dia melepaskan gelombang angin merah dari pedangnya, dia tidak akan pernah memukul Clarissa.



Karena itu, Lefille tidak punya pilihan selain mendengarkan kata-kata Clarissa.



Clarissa: "Lefille-san. Hanya dengan menerima nasihat seperti itu orang bisa mendapatkan kekuatan. Semoga setiap orang dan semua orang mendapatkan kekuatan sehingga mereka tidak perlu kehilangan seseorang, itulah keinginan saya. Tidak, itu adalah keinginan kami. "



Clarissa sedang membuat pidato yang bagus tentang hal-hal yang bahkan tidak ditanyakan padanya dan dia benar-benar tampak seperti seorang imam dari Gereja Keselamatan memberi ceramah.



Namun, Lefille memiliki sesuatu untuk dikatakan sendiri.



Lefille: "... Saudari, saya juga akan memberi Anda beberapa saran. Mengungkapkan pendapat Anda kepada seseorang yang Anda lawan adalah sesuatu yang Anda lakukan setelah Anda menang. Hanya setelah Anda menekan mereka ke tanah dan memukul mereka ke titik di mana mereka tidak dapat berbicara, apakah Anda memiliki hak istimewa untuk menyampaikan pidato tentang mereka. "

Clarissa: "Tentu saja. Persis seperti yang Anda katakan. Saya sangat berterima kasih atas saran Anda. "

Lefilla: "-Tch."



Dia mendengarkan dengan penuh perhatian. Dia mengucapkan terima kasih. Meskipun Lefille membuat pernyataannya dengan tegas, Clarissa dengan hormat membungkuk padanya dari atap.



Menunjukkan sikap seperti itu dalam situasi seperti itu hanya menggerakkan hati Lefille dengan cara yang salah.



Clarissa: "Namun-"



Menggunakan itu sebagai kata pengantar, Clarissa mengejek Lefille, dan kemudian ...



Clarissa: "Jika Anda terobsesi dengan kebanggaan yang tidak berguna atau sia-sia, Anda hanya akan menodai tubuh itu dengan kekalahan. Tidak ada gunanya mati sia-sia seperti sampah. "



Kata-kata Clarissa benar-benar tidak dapat dibayangkan dibandingkan dengan sikapnya yang sopan dan tiba-tiba mereka menjadi vulgar dan mendidih.



Anda mengalami kesalahpahaman. Seakan kata-katanya menyiratkan dia, Lefille merasakan rasa dingin meremang di punggungnya.



Dan kemudian, yang sepertinya menandai akhir pembicaraan Clarissa, dia melompat dari langit-langit dalam sekejap dan langsung menuju Lefille.



Kecepatannya dengan mudah melebihi dari binatang dan tidak bisa ditangkap oleh mata. Gerakannya sendiri sama dengan garis yang ditarik oleh pedang yang bergerak. Dia melewati sisi Lefille dan mengeluarkan serangan yang Lefille tidak dapat dengan jelas mengidentifikasi apakah itu cakar atau taringnya.



Lefille: "Ku ..."



Satu-satunya hal yang bisa dilihat Lefille hanyalah sisa gambar potongan ketika dia melewatinya dan mengejarnya dengan pedangnya. Namun, karena dia tidak bisa melihat lawannya, semua luka-lukanya tidak bijaksana. Setiap pukulan dengan pedangnya yang tidak tahu di mana targetnya memiliki kekuatan yang cukup untuk membunuh. Tapi pedang yang hanya bergoyang dan menunggu untuk mencapai targetnya tidak akan pernah benar-benar melakukannya.



Lefille: "Haa!"



Meramalkan jalan dari gambar sisa, Lefille melepaskan pedangnya terbungkus oleh angin merah. Tapi tidak peduli berapa banyak dia mengangkat suaranya sambil berayun, pedangnya hanya memotong udara. Karena ini, kepanikan mulai membakarnya. Pada tingkat ini, dia akan kalah. Ketika pikiran itu terlintas dalam pikiran, Lefille mencoba mengguncang perasaan itu di dalam hatinya. Dia tidak bisa menerima kekalahan begitu saja. Dia telah berjanji pada dirinya sendiri bahwa dia tidak akan pernah kalah lagi.



Lefille: "Kalau begitu ...!"



Jika dia tidak bisa memukul, dia hanya harus mengubah hal-hal untuk melakukannya. Itu adalah premis di balik kalimat "lempar daging untuk mematahkan tulang." Dia akan mengabaikan apa yang terjadi sejak awal dan menggantung semuanya pada saat yang tepat ketika pengadilannya tiba dan memastikan itu adalah pukulan kematian. Mengambil tekadnya, Lefille berhenti sebelum serangan itu menyerangnya, dan memicu serangan dengan sekuat tenaga.



Lefille: "OOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOH!"



Namun ...



Clarissa: "Terlalu polos."



Ketika pedangnya gagal, bersamaan dengan perasaan bahwa ada sesuatu yang menyelinap dekat dengannya, sebuah suara kritis dilemparkan padanya.



Lefille: "Wow!"



Dan kemudian, Lefille tercengang oleh keterkejutan yang menyerangnya. Dia bisa melihat bahwa mereka memukulnya dengan siku. Dalam panasnya saat itu, dia mampu menghindari serangan di area vital, tetapi dia masih mengambil sebagian besar serangan.



Sama seperti itu, dia berguling-guling di lantai. Aku bisa mendengar Felmenia dan yang lain berteriak, serta jeritan marah Jillbert. Kesadarannya lenyap sesaat, tetapi dia memutuskan bahwa dia tidak bisa pingsan di sana, dia menggerakkan kesadarannya dengan kekuatan kehendak, dan menggunakan kekuatan kejatuhannya untuk tetap berdiri.



Clarissa: "Seperti yang diharapkan dari Maiden of the Spirits of the Sanctuary".

Lefille: "Tch ..."



Clarissa menggerakkan cakarnya ke samping seolah-olah mengguncang mereka dari darah dan mulai berjalan maju dengan tenang. Gerakannya dipenuhi dengan ketenangan yang berlebihan. Gerakan-gerakan yang sangat berbeda dengan tingkah lakunya yang biasa terasa seolah-olah mereka sekali lagi menggerakkan kata-kata yang telah dikatakan Clarissa dalam pikiran Lefille.



Tiba-tiba, lingkaran sihir digambar di tanah. Melihat pemandangan yang akrab ini, Lefille, Felmenia, dan yang lain menggigit gigi mereka dan berjaga-jaga.



Namun, apa yang akhirnya muncul di luar lingkaran, adalah salah satu yang telah jatuh ke lingkaran sihir sebelumnya, Suimei.



Suimei: "Aku tidak tahu siapa itu, tapi aku yakin mereka melakukannya, huh ..."



Sambil membungkuk dengan satu lutut, Suimei muncul sambil diam-diam dan secara vulgar mengeluarkan amarahnya. Dia memakai setelan hitamnya, tapi dia tidak terlihat terluka.



Melihat ini, Lefille memanggilnya.



Lefille: "Suimei-kun, maka kamu aman ..."

Suimei: "Ya ... Ah, oi! Apakah Anda baik-baik saja, Lefi?

Lefille: "Dalam satu atau lain cara."



Dan setelah Lefille tersenyum seolah dia memaksakan dirinya untuk melakukannya ...



Lefille: "Tapi, mungkin benar untuk mengatakan bahwa saya dikalahkan."



Menggosok telapak kakinya di tanah saat dia mengangkat debu ke samping, Clarissa mendekati tepat di depan Lefille. Sementara Lefille berbicara dengan nada kesal, dia memandangnya dari sudut matanya dengan kepahitan.



Menilai bahwa Lefille tidak bisa lagi bergerak, Suimei menutupinya. Sambil melakukan hal itu, Clarissa tampaknya sangat berhati-hati melawannya, dan melompat mundur untuk membuat jarak yang sangat jauh di antara mereka.



Dalam selang waktu di mana dia bersikap menunggu dan melihat, Suimei memanggil yang lain untuk meninjau situasi.



Suimei: "Felmenia, bagaimana keadaanmu?"

Felmenia: "T-entah bagaimana ..."

Suimei: "Hatsumi!"

Hatsumi: "Aku memiliki tanganku penuh di sini!"

Felmenia: "Tch ..."



Felmenia telah menggunakan sihir pertahanan sebagai jawaban atas tombak rantai besar milik Jillbert. Karena dia tidak bisa mengatakan dengan tepat dari mana serangan itu berasal ketika kurcaci memanipulasi senjata di langit, penghalangnya meluas ke segala arah. Dengan Liliana mendukungnya di belakangnya, keduanya melakukan segala kemungkinan untuk mencoba menemukan titik dampaknya.



Mereka mampu membela diri, tetapi hanya itu yang bisa mereka lakukan.



Tepat di dekat mereka, Hatsumi mengayunkan pedangnya dan tidak bisa bergerak dalam pertarungan melawan seorang gadis kecil yang mengenakan pakaian putih.



-Satu-satunya pilihan adalah berurusan dengan mereka satu per satu.



Tiba di jawaban itu sebagai cara untuk menghadapi situasi ini, Suimei segera mengangkat mana, sementara Jillbert berteriak.



Jilbert: "Oi, Clara!"

Clarissa: "Aku tahu."



Clarissa menjawab Jillbert, dan mengambil jarak dari Suimei sekali lagi. Jillbert juga mengembalikan kapak tombaknya ke gagang dan berdiri di samping Clarissa.



Clarissa: "Jill, jangan lengah. Suimei-sama mengalahkan Romeon, dan Eanru menganggapnya sebagai lawan yang layak. "

Jilbert: "Tepat ketika saya berpikir mengapa pria seperti ini bisa melakukan itu, saya mengerti, ini bukan 'pria normal'. Dia telah melempar topengnya. "



Melihat kekuatan Suimei tepat di depan matanya, Jillbert menjulurkan lidahnya. Keduanya juga dipenuhi dengan semangat juang yang kuat. Melihat kekuatan Jillbert karena dia tidak memegang apapun, Suimei membalas kata-katanya.



Suimei: "Kamu tidak bisa mengatakan apa-apa tentang bersembunyi di balik topeng."

Jilbert: "Yah, Anda ada benarnya."



Ketika Jillbert dengan jujur ​​menerima pendapatnya, Clarissa sekali lagi membuat proposal untuknya.



Clarissa: "Suimei-sama, tidak bisakah kamu mengambil Lefille-san dan yang lainnya dan pensiun?"

Suimei: "Itu kakakku. Saya tidak tahu apa yang Anda coba lakukan, tetapi mungkin Anda harus memikirkan cara lain untuk melakukannya. Tidak ada yang bisa dilakukan tentang hal itu? "

Clarissa: "Jika kita bisa melakukannya ..."



Dan ketika Jillbert memberikan jawabannya, arus kejadian tiba-tiba berubah.



"-Clarissa, Jillbert. Itu sudah cukup. Ambil langkah mundur. "



Dari langit, suara yang dalam dari seorang pria tiba-tiba jatuh pada mereka. Saat Suimei melihat ke arah langit merah dan mengalihkan pandangannya ke arah sumber suara itu, dia bisa melihat bayangan seseorang yang berdiri di ujung atap pelana.



Suimei: "Cih, bajingan lagi ... Oh?"



Saat dia sedang mengucapkan sebuah kutukan, Suimei melihat sesuatu yang aneh. Matahari terbenam, akan segera berakhir, tetapi meskipun demikian, jika seseorang berdiri di atas atap di mana tidak ada penutup, sosoknya seharusnya sudah benar-benar jelas.



Namun, orang yang memerintahkan Clarissa dan Jillbert untuk mundur memiliki sosok yang agak bingung seolah-olah itu adalah fatamorgana. Suara pria itu sekali lagi menular ke mereka berdua.



"Kami pergi."

Jilbert: "Apakah itu baik-baik saja?"

"Kesempatan telah berlalu. Jika kita menunda, hal yang tidak perlu akan terjadi. "

Clarissa: "Apa maksudmu-"



Tepat ketika Clarissa menanyai pria ilusi itu, tiba-tiba, mereka bisa mendengar suara burung bulbul siulan. Dan segera setelah itu, dunia berguncang. Itu adalah getaran misterius di udara yang berbeda dari gempa bumi, dan kemudian, nyanyian burung bulbul berubah menjadi suara yang didengar oleh sejumlah besar besi yang berderak.



Suimei: "... Getaran medan mana dengan waktu seperti ini?"



Suimei mengangkat suara bingung. Sebagai seorang pesulap, getaran ini adalah fenomena yang sangat dia kenal, tetapi dia tidak dapat memahami apa yang menyebabkannya tiba-tiba dalam situasi saat ini. Juga, dibandingkan dengan tremor yang lahir ketika dia menggunakan sihir, itu membuatnya merasa tidak nyaman. Di sisi lain, Jillbert mengangkat suara kejutan pada fenomena yang benar-benar tidak biasa ini.



Jilbert: "A-apa ini?"



Sepertinya itu adalah pertemuan pertamanya dengan fenomena seperti itu, karena dia bingung dengan getaran yang berbeda dari gempa bumi. Ini juga sepertinya berlaku untuk Clarissa, yang berdiri di sampingnya, sambil melihat sekeliling sambil memperhatikan Suimei dan yang lainnya.



"Tenang, Jillbert, Clarissa."

Clarissa: "Tapi Gottfried-sama!"

Gottfried: "Tidak ada masalah. Ini dalam kisaran asumsi kami. Tremor akan segera tenang dan semuanya akan tenang. "



Dan seperti suara yang diucapkan, sentakan akhirnya mereda.



Setelah memastikan bahwa semuanya telah tenang, Felmenia memanggil Suimei.



Felmenia: "Suimei-dono! Apa ini? "

Suimei: "Tidak, aku tidak ..."



Suimei tidak memiliki satu pun petunjuk mengapa fenomena itu pecah atau keadaan apa yang akan terjadi akibat goncangan ini. Getaran dari bidang mana adalah sesuatu yang terjadi ketika eksistensi orde tinggi dimanifestasikan atau merupakan pertanda dari pecahnya sihir yang hebat.



Tetapi situasi saat ini tidak berlaku untuk salah satu kondisi wabah ini.



Namun, pada kenyataannya, itu terjadi, dan itu adalah peringatan bahwa beberapa perubahan sedang terjadi.



Jadi, mengapa itu terjadi? Ketika Suimei bertanya pada dirinya sendiri, dia tiba-tiba menyadari jam berapa sekarang.



Suimei: "Aku mengerti, ini senja!"



Waktu ambigu antara malam dan malam, senja. Pada saat ini, ada kemungkinan bahwa keberadaan yang dikenal sebagai "penampakan" dan "binatang buas dari Apokalips" akan menampakkan diri di dunia fisik.



Seolah-olah untuk menegaskan pikirannya sebagai benar, matahari bergerak ke arah yang berlawanan. Mencakup semuanya dengan tabir kegelapan, gelombang biru indigo merangkak perlahan di atas tanah yang diwarnai oleh matahari sore ketika bintik-bintik hitam muncul di seluruh wilayah yang gelap itu.



Dan kemudian, dari titik-titik itu, binatang hitam muncul.



Hatsumi: "A-apa itu?"



Hewan hitam, penampakan bermunculan dari lubang hitam satu demi satu di daerah itu, mengejutkan Hatsumi. Di sisi lain, Lefille relatif tenang dibandingkan dengan dia, dia mengamati makhluk yang identitasnya dia tidak tahu.



Lefille: "Anjing ... Tidak, serigala?"

Liliana: "Entah bagaimana, itu menakutkan."



Tokoh-tokoh gelap ini mungkin mengingatkan Liliana pada sosok yang berdosa dan makhluk jahat. Ketika penampakan itu terlihat, dia bersembunyi di balik Lefille.



Tentu saja, ketika Lefille bergumam, binatang buas itu memiliki sosok yang menyerupai anjing dan serigala. Tubuh mereka dicelup hitam, mereka tampak seperti bayang-bayang kegelapan. Bagian-bagian di mana mata tampak seperti rambut merah seperti darah, dan bayang-bayang di sekitar mereka bergoyang.



Felmenia memandang dengan takjub.



Felmenia: "Suimei-dono ini ..."

Suimei: "Sebuah eksistensi yang dikenal sebagai penampakan. Monster dunia kita ... tidak, lebih dari monster bisa dikatakan sebagai eksistensi jahat oleh alam ".



Para penyihir menyebut anjing bagian keberadaan ini dan bagian serigala di depan mereka 'Fenomena akhir', monster yang diklasifikasikan sebagai C.



Pertama kali fenomena ini diamati adalah di Perancis, dan yang pertama muncul berasal dari frasa "antara chien et loup", yang membentuk konsep umum.



Ini 'antara anjing dan serigala', juga merupakan metafora yang berarti antara keamanan dan bahaya yang memberi bentuk pada fenomena itu sendiri, yang merupakan hal paling ironis yang bisa terjadi.



Pergerakan penampilan meluap tidak punya rasa keteraturan, kadang-kadang hanya mengintai dalam bayang-bayang sementara mata merah bersinar, kadang-kadang melolong di matahari terbenam dari domain yang Anda tidak bisa, atau seperti sekarang, akan menargetkan orang-orang yang mereka ada di depan mereka.



Ini tidak hanya diterapkan pada kelompok Suimei, Jillbert dan Clarissa bukan pengecualian.



Saat penampakan-penampakan mendekati mereka ketika mereka mengikuti bayang-bayang, Jillbert mendecakkan lidahnya.



Jilbert: "Cih, hal-hal itu juga datang ke sini."

Gottfried: "Biarkan mereka, Jillbert. Ini adalah hal-hal yang hanya bisa dikalahkan oleh swordsman dan magician. Tidak ada gunanya mengangkat tanganmu di sini. Bagus untuk keluar dari sini. "

Jilbert: "Saya mengerti, tapi ..."

Clarissa: "Gottfried-sama ..."



Pada tingkat ini, bukankah itu buruk? Saat Clarissa menariknya seperti ini dengan matanya, pria khayalan yang berdiri di atas atap menolaknya juga.



Gottfried: "Tidak. Tidak perlu bagi kita untuk mengalahkan mereka. Bahkan jika kita tidak melakukan apa-apa, pria itu akan melakukan sesuatu. Tidak mungkin dia tidak bisa. Dan tidak mungkin dia tidak akan melakukannya. Bukan? "



Berhenti di sana, kata-kata berikutnya dari fatamorgana itu ...



Gottfried: "-Disciple of the magician king Nestahaim, penyihir modern."



Sambil berbicara seolah-olah dia tahu garis keturunan Suimei, Suimei berteriak ke atap dengan ocehan.



Suimei: "Apakah kamu kenal dia!?"



Dia berteriak, tetapi pria khayalan itu tidak menanggapi. Seolah-olah dia hanya bermain dengan Suimei dengan kata-katanya. Dan meskipun wajah pria itu tidak jelas, dia bisa melihat senyuman ringan mengambang di wajah itu.



Gottfried: "Semuanya, kita pergi."



Atas perintah lelaki fatamorgana itu, Clarissa, Jillbert dan para anggota sekte berpakaian putih mulai mundur.



Suimei: "Tunggu! Jawab aku "

Gottfried: "Saya tidak punya kewajiban untuk menjawab, tetapi itu benar, setidaknya saya akan memberi tahu Anda satu hal. Kami adalah Rasul Universal; Anda akan mengingatnya dengan baik. "

Suimei: "Universitas ...?"



Ketika Suimei membuat ekspresi bingung, mungkin untuk menghindari pengejaran apapun, fatamorgana mulai menyanyikan mantra.



Gottfried: "- Kode pragmatic .Flame tahan kenon. Untuk menjadi satu, itu berubah menjadi lumpur "(Kode Pragmatik, Kenon yang tahan api, menjadi satu, mengubahnya menjadi lumpur).



Saya menggunakan misteri, saat Suimei merasakan ini, ruang antara kelompok Suimei dan kelompok Clarissa dipenuhi dengan cahaya yang terbuat dari mana dengan menggambar angka dan simbol. Dan kemudian, api mulai terbang secara acak. Begitu api menyebar di seluruh area, semuanya tertutup kabut panas dan berubah menjadi lumpur merah.



Dan seperti api merah menyebar, begitu juga lumpur merah, menciptakan lebih banyak api di sekitarnya, dan itu didirikan sebagai dinding di antara mereka dan penampakan yang mendekat. Penampakan berada di ujung Clarissa, tetapi pada akhirnya, mereka tidak bisa memecahkan domain yang diciptakan oleh lumpur.



Dan orang yang paling terkejut melihat mantra ini digunakan adalah Suimei.



Suimei: "Mantra itu sekarang ..."



Saya tidak memiliki ingatan tentang simbol dan gambar yang ditarik oleh manna, tetapi mantra pada saat ini bukanlah sihir yang menggunakan unsur-unsur dunia ini. Dengan kata lain, itu adalah sesuatu yang lebih sesuai dengan sihirnya sendiri. Juga, itu adalah mantra yang tiba-tiba dia pahami ketika dia mengingat sesuatu yang serupa.



Lefille: "Suimei-kun! Saya tidak tahu mengapa Anda begitu terkejut, tetapi sekarang bukan waktunya untuk diam! "

Suimei: "Y-ya! Kamu benar! "



Sementara Lefille memanggilnya, Suimei berkonsentrasi pada penampakan yang menuju ke arah mereka. Saya tidak punya waktu untuk memikirkan itu sekarang. Sebelum menyadarinya, tabir kegelapan sudah cukup dekat dengan mereka, dan penampakan akan menyerang.



Felmenia: "- Sama seperti angin dari jarak jauh dan luas. Bawalah api yang bersinar saat itu bergoyang. Dengarkan suara saya, Anda adalah cahaya yang diwarnai dengan putih. Dengarkan suara saya, Anda adalah cahaya yang mengguncang semua bencana. Truth Flare! "



Felmenia mengeluarkan api putihnya di penampakan. Dan meskipun pijaran putih memotong penampakan, mereka dengan tenang tinggal di tempat mereka berada, seolah-olah tidak ada yang terjadi.



Felmenia: "Suimei-dono, apa yang harus kita lakukan dengan ini? Meskipun saya menggunakan sihir, tidak ada banyak efek ... "

Suimei: "Kembalilah! Hal-hal ini tidak dapat dikalahkan dengan sihir biasa! Felmenia, bawa Liliana dan pergi ke belakang! "

Felmenia: "E Dipahami!"



Mengikuti perintah Suimei, Felmenia membawa Liliana, yang bersembunyi di belakang Lefille, dan membawanya ke belakang, di mana kegelapan belum datang. Dan kemudian, Suimei berteriak ke arah Lefille.



Suimei: "Lefi, kamu juga kembali! Mata pelajaran ini spesial ... "

Lefille: "Tolong tunggu. Biar saya coba. "



Lefille tidak mundur, mengumpulkan angin merahnya di ujung pedangnya, mengarahkannya ke arah bayangan di mana penampakan-penampakan itu mendekat, dan melepaskan ikatan itu.



Angin merah yang mengandung sebagian kekuatan roh-roh memiliki efek terhadap penampakan. Mereka yang terperangkap dalam angin merah bergejolak yang tersisa dengan darah hitam tercurah dari luka mereka saat mereka terkoyak.



Lefille: "Saya bisa melakukannya. Serahkan ini padaku. "

Suimei: "Wow ... Ya, saya mengerti. Dan kemudian ... Hatsumi?



Tiba-tiba, Suimei menyadari bahwa teman masa kecilnya tidak ada. Dia melihat sekeliling untuk sosoknya. Di mana dia? Dan ketika dia menemukan sosoknya, dia sudah dikelilingi oleh penampakan.



Suimei: "Apa ..."



Meskipun aku benar-benar tepat di samping mereka beberapa saat yang lalu, bagaimana kamu bisa sampai sejauh itu? Di dalam wilayah gelap, Hatsumi mengambil keterampilan pedangnya ke segerombolan penampakan konstan. Namun, seolah-olah luka-lukanya tidak berpengaruh pada penampakan. Dia mampu memukul mereka dengan kuat dan mendorong mereka kembali, tetapi tidak dapat membuat satu luka pun.



-Ketika penampakan itu menyerang manusia, adalah mungkin untuk mengambil langkah-langkah untuk menghadapinya dan melindungi diri mereka. Namun, karena fenomena itu sendiri bukanlah sesuatu yang dapat dihilangkan dari dunia dengan cara itu, bahwa 'fenomena' binatang yang disebut 'Fenomena akhir' tidak dapat dihapus dengan keterampilan pedang sederhana.



Hatsumi: "Hal-hal ini terus bertambah banyak ...!"



Sambil memukul penampakan dengan pedangnya, kegelisahan Hatsumi mulai terlihat.



Suimei: "Hatsumi! Tidak bagus, kembali! Saya akan melakukan sesuatu tentang ... "

Hatsumi: "Bahkan jika kamu mengatakan itu, pada tingkat ini orang-orang ini bahkan akan pergi ke sana!"



Dengan kata-kata itu, Suimei akhirnya sadar. Hatsumi berdiri di samping jembatan. Dan di sisi lain, ada banyak orang. Di sisi ini, satu-satunya yang hadir adalah kelompok Suimei, sehingga mereka bisa mengatasinya dengan satu atau lain cara. Tetapi jika satu penampakan meluncur di atas jembatan, itu akan menjadi bencana.



Jika mereka menggunakan angka untuk menyerang penampakan, mereka bisa menyerang secara efektif sampai taraf tertentu, tapi ...



Suimei: "Sial, jika aku menghabiskan lebih banyak waktu, itu akan mudah, tapi ..."



Langit masih bersinar; Itu belum sepenuhnya gelap. Bahkan jika saya mencoba menggunakan sihir yang memanggil langit berbintang, saya tidak akan mencapai apa pun.



Itu menjengkelkan bahwa dia tidak bisa mengalahkan mereka sekaligus. Sambil memikirkan hal itu, Suimei menggunakan sihirnya untuk berurusan dengan penampakan satu demi satu saat dia berlari menuju Hatsumi, dan kemudian ...



Hatsumi: "... Kyaa!"



Ketika keseimbangan Hatsumi dihancurkan, sebuah penampakan menyerangnya dan mengirimnya ke tanah. Dan kemudian, sebelum gadis di lantai itu, penampakan-penampakan yang membuat figur-figur anjing itu menerkamnya sekaligus.



Hatsumi: "Ah ..."



Dari mulutnya keluar nafas bercampur dengan putus asa. Tetapi untuk beberapa alasan, belum lagi dia melarikan diri, dia tidak bisa bergerak seolah-olah tangan dan kakinya terikat. Melihat penampakan itu dengan tatapan ketakutan, tangannya memegang gagang pedangnya bergema saat dia gemetar.



Suimei: "Sial! HATSUMIIIIIIIII! "



Melihat bahwa dia tidak bisa bergerak, Suimei terbang tanpa mengkhawatirkan dirinya sendiri.



•••••••••••••••



-Dia dijatuhkan oleh penampakan. Sampai saat itu, dia percaya bahwa hatinya masih teguh. Tapi ketika tubuhnya jatuh ke tanah, tiba-tiba, tubuhnya didominasi oleh rasa takut yang tidak bisa dia identifikasi.



Taring-taring dari penampakan, cakarnya, saat dia berpikir hal-hal itu akan membunuhnya, tangannya gemetar, jantungnya bergetar, dan tiba-tiba tubuhnya tidak bisa bergerak lagi.



Bahkan ketika dia menghadapi setan, meskipun dia seharusnya menghadapi krisis semacam ini berkali-kali sebelumnya, untuk beberapa alasan, dia tidak bisa bergerak seolah-olah tangan dan kakinya terikat. 'Aku takut. Ada sesuatu yang menakutkan di depanku. ' Sementara kata-kata itu berdetak di dalam kepalanya, dia tidak bisa berbuat apa-apa.



Dan kemudian, tiba-tiba dia sadar. Bukankah ini sama seperti ketika dia jatuh pada saat itu? Trauma emosional Gagasan bahwa makhluk di depan matanya adalah sesuatu seperti itu karena dia muncul dalam pikiran. Justru karena dia memperhatikan hal semacam itu, dia tidak bisa bergerak lagi.



Ketika dia merasakan penampakan-penampakan itu akan melompat ke arahnya, dia menutup matanya sekuat mungkin. Dia ketakutan.



Namun, rasa sakit yang seharusnya datang tidak datang, tidak peduli berapa lama dia menunggu.



Ketika dia membuka matanya untuk yang aneh, seorang pria muda dengan setelan hitam berada tepat di depannya.



Yakagi Suimei. Dia mengenakan katana perak di tangannya sambil bernapas dengan tajam. Mungkin karena dia terluka ketika dia menutupinya, bahu jasnya pecah berkeping-keping.



Hatsumi: "Ah-"



Apa yang dilihatnya sama seperti sebelumnya, sama seperti ketika dia menghadapi Dragonnewt, punggung yang melindunginya. Yang dia lihat dalam mimpinya berkali-kali, yang seharusnya ada di masa lalu yang tidak bisa dia ingat.



Sudah berapa kali ini? Berapa kali dia datang untuk menyelamatkannya, begitu saja? Selain ketika aku mengembara sendirian di hutan, ketika Dragonnewt muncul, kemungkinan jumlah kejadian ini terjadi dan dia tidak ingat jumlahnya.



Penampilannya mengecewakan. Meskipun dia juga memikirkan ini pada saat itu, mengapa dia selalu puas dengan itu?



Meskipun seharusnya menjadi lebih kuat. Meskipun dia telah belajar pedang, dia terus melakukan apa-apa kecuali bergoyang dengan serius, dan dia seharusnya bisa bertarung. Terlepas dari semua itu, dia gemetar.



Apakah ini keadaan aspek yang dia inginkan?



Hatsumi: "Itu salah."



Itu dia. Karena aku benci menjadi satu-satunya yang dilindungi, aku ingin menjadi kuat. Karena dia berpikir bahwa jika dia tetap seperti itu, dia tidak bisa tinggal di sisinya. Dan dia tidak bisa berjalan bersamanya untuk melindungi orang lain.



Karena itulah ...



Hatsumi: "-The I sekarang berbeda".



Itu dia. Karena itu, agar dia tidak meninggalkannya, dia pikir dia akan menjadi kuat. Ya, itu sebabnya-



Hatsumi: "Aku mencoba memperkuat diriku dengan pedang ..."



Ya, segera ketika kata-kata itu keluar secara alami dari mulutnya, semua yang dia lupakan kembali sebagai ombak. Siapa dia dan di mana dia berada. Dengan siapa dia, apa yang telah dia lakukan. Masa lalu itu, perasaan itu. Setiap memori individu tanpa kecuali kembali.



Saat dia terpesona oleh arus ingatan yang sangat buruk, dia mengambil pedangnya dengan keras dan berdiri ketika Suimei meminta perhatian.



Suimei: "Apakah kamu baik-baik saja?"

Hatsumi: "Ya, saya baik-baik saja. Aku menyesal telah membuatmu begitu khawatir baru-baru ini. "

Suimei: "...?"



Sambil menatapnya dengan tatapan ingin tahu, dia mengulanginya sekali lagi.



Hatsumi: "Aku baik-baik saja sekarang."

Suimei: "Hatsumi, mungkinkah itu?"



Hanya karena kata-katanya, dia sepertinya telah memperhatikan. Saat Suimei menatapnya dengan terkejut, dia memfokuskan perhatiannya pada penampakan yang melompat di sisi tubuhnya,



Dan kemudian-



Hatsumi: "Hatiku adalah hantu pedang pedangku, dan itu menjadi teknik untuk menghancurkan tiga kleshas yang meracuni hati manusia. Lemparkan tubuhku seperti batu, dan berikan hidupku pada Kurikara yang keras kepala ... "



Pedang Hantu dari Kurikara Dharani. Kata-kata yang diam-diam dia ucapkan adalah kata-kata yang disampaikan bersama dengan teknik pedang itu, dharani.



Itu bukan lagu seperti yang digunakan Suimei, tapi begitu dia membacakannya, hatinya tenang, dan hati nuraninya sepenuhnya fokus pada kata-katanya.



Penampilan tidak bisa dikalahkan oleh pedang sederhana, itu bahkan tidak akan menyakiti mereka. Namun, adalah mungkin untuk menggunakan pedang untuk mendorong mereka dan mendorong mereka ke samping.



Ketika makhluk itu mendorong taring hitamnya, dia mengirimnya terbang dengan teknik pedangnya. Segera, penampakan lainnya mendekat dari empat arah, tetapi tanpa panik, dia mengembalikan pedangnya ke sarungnya.



Dan kemudian ...



Hatsumi: "-Patung Hantu dari Kurikara Dharani, KTT Zen, Pedang Panjang yang bersinar yang mengarah pada ketenangan".



Sambil bergumam seolah membaca dharani, dia menghunus pedangnya. Begitu dia melakukannya, dia memutar pedangnya dua puluh empat kali. Dan masing-masing serangan itu mengarah ke penampakan.



Semua orang di sekitarnya bisa melihat kilatan garis perak di sekitar mereka. Semua penampakan yang melompat dikirim terbang ke langit dengan teknik pedang mereka.



Dan dalam sekejap mata, Suimei melemparkan sihir terang ke mereka dan penampakan itu segera runtuh.



Suimie: "Hatsumi ... Jadi ingatanmu kembali ya".



Di dalam sisa-sisa ingatan yang terus-menerus dari manna yang berserakan di sekitarnya, dia meringis lega seolah-olah sesuatu yang tak terduga terjadi di depannya. Dan kemudian, Hatsumi menatapnya saat dia berbicara dengan percaya diri.



Hatsumi: "Suimei. Saya memiliki banyak keluhan yang ingin saya berikan kepada Anda, tetapi setidaknya saya akan mulai dengan rasa terima kasih saya. Terima kasih. "



Dia sedikit memberontak, tetapi dia bermaksud untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya sebanyak yang dia bisa. Tapi untuk beberapa alasan, dia membuat ekspresi seperti dia gemetar.



Suimei: "T-kakakmu ingin dimaafkan karena dipukuli ~".

Hatsumi: "... Kamu benar-benar tahu bagaimana berbicara, sungguh. Dan sejak kapan kamu kakakku? "

Suimei: "Eeeh, tapi kembali ke hari itu."

Hatsumi: "Itu dulu, ini sekarang ...!"



Dengan mengatakan itu, dia ingat saat dia diselamatkan olehnya.



Hatsumi: "Waktu itu, itu juga seekor anjing, bukan?"

Suimei: "...? -Aah, sekarang kamu menyebutkan hal seperti itu juga terjadi ... Yah, kesampingkan itu. "



Ketika Suimei menyuruhnya untuk mundur dengan matanya, dia menggelengkan kepalanya.



Hatsumi: "Aku benci itu. Saya tidak akan melarikan diri. "

Suimei: "Tapi."

Hatsumi: "Aku akan menghindari mereka yang datang ke sisi lain, jadi berhati-hatilah untuk mengalahkan mereka."



Dia juga akan bertarung. Dia ingin bertarung di sisinya. Dan ketika Suimei menghela nafas seolah menyerah, lalu dia tersenyum berani.



Hatsumi: "Serahkan padaku."



Dengan kata-kata penuh kepercayaan itu, Hatsumi mulai melakukan apa yang harus dia lakukan. Dia mengusir semua penampakan yang mencoba menyeberangi jembatan. Dia tidak mampu mengalahkan satu pun. Menyadari hal ini, dia menggulingkan penampakan, dan kemudian, Suimei mendorong tangannya ke langit yang gelap. Persiapannya sepertinya telah selesai. Dan kemudian, dia melepaskan mana dan membuka mulutnya.



Suimei: "Velam nox Lacrima Potestas. Olympus Quod Terra Misceo Misucui Mixtum. Milisi penuh. Dezzmoror Pluviain Cessanter. Vitia Evellere. Bonitate Fateor. Lux oleh Caelo Stella Nocte. "(Di dalam tirai. Keagungan air mata mengalir di malam hari. Hiasi langit dan bumi dengan simbol. Infesta untuk irasionalitas hadir. Dazzle dan hujan tak henti-hentinya. Penyesalan adalah jahat. Ini adalah berbudi luhur. Apa merepotkan itu semua berasal dari pancaran di kejauhan, dari bintang yang berkedip.)



Lingkaran sihir yang tak terhitung jumlahnya dari semua ukuran melayang di langit malam dan bergerak seolah-olah mereka adalah senjata yang ditujukan pada target mereka. Dan kemudian, saat Suimei mengeluarkan kata-kata terakhir, 'Enth Astrarle-' (Oh langit berbintang, musim gugur), cahaya meluap sejauh mata memandang.



... Dan setelah cahaya mereda, penampakan menghilang tanpa bekas. Bahkan lubang hitam yang ternoda di lantai telah lenyap sepenuhnya seolah-olah mereka tidak ada di sana di tempat pertama.



Kota malam yang tenang kembali ke keadaan sebelumnya. Seolah-olah semua yang baru saja terjadi tidak lebih dari mimpi. Lingkungan menjadi begitu tenang sehingga membuat orang berpikir seperti itu.



Hatsumi: "Sudah berakhir, ya."

Suimei: "Ya."



Ketika Suimei tersenyum padanya, dia tersenyum kembali. Dengan itu saja, dia merasa bahwa semua yang penting baginya telah kembali.



Bertanya-tanya bagaimana Felmania dan yang lain lakukan, mereka berpaling untuk melihat mereka. Dan untuk beberapa alasan, semua orang membuat keributan dan mereka kehilangan ketenangan mereka.



Apa yang terjadi? Saat mereka berlari dengan perasaan gelisah, dia bisa melihat Suimei tiba-tiba melihat ke arah dimana Clarissa dan yang lainnya melarikan diri dengan ekspresi serius.



Dan sebelum Hatsumi bisa memanggilnya ...



Suimei: "Ars Magna Raimundi ... Tidak, sihir itu adalah-"



Gumaman Suimei bergema di langit malam yang gelap.
Load Comments
 
close