Isekai Mahou wa Okureteru! Chapter 118 - Undangan ke kegelapan

Elliot Austin baru saja tiba di wilayah barat Kerajaan Astel di kota Klant.



Sementara menenangkan daerah atas permintaan Gereja Keselamatan, dia menuju ke negara Thoria, utara Kerajaan Astel. Tepat di depan matanya adalah sebuah rumah megah.



Sudah malam. Di bawah cahaya lampu mana yang ditempatkan di luar, dia melihat sekali lagi pada surat yang dikirimkan kepadanya selama sore hari.



Elliot: "-Ya yare, tepat ketika aku tiba, aku mendapatkan undangan eh".



Alasan dia mendesah adalah karena betapa gelisahnya menjadi pahlawan. Segera setelah kedatangannya, seolah-olah mereka mengharapkannya, mereka memberinya surat, dan orang yang mengirimnya surat itu adalah tuan rumah di depan matanya.



Nama pria di mansion adalah Lucas de Hadrias. Dia adalah penguasa feodal kota Klant dan bangsawan agung yang sangat berpengaruh di Astel.



Ucapan selamat kepada tuan feodal yang didirikan oleh Gereja Keselamatan adalah hari berikutnya. Tetapi sebelum itu bisa terjadi, pihak lain telah mengatur pertemuan mereka sendiri. Elliot tidak punya alasan untuk menolak, jadi, meninggalkan Christa di rumah tamu gereja, dia tiba di mansion.



Menjelaskan situasi kepada penjaga di pintu dan menunjukkan surat itu kepada mereka, dia diizinkan masuk.



Melewati pintu kamar pribadi tempat Hadrias berada, dia melihat bahwa ruangan itu remang-remang, satu-satunya yang berfungsi sebagai sumber cahaya adalah cahaya bulan yang masuk melalui jendela. Orang yang memanggilnya sedang duduk di mejanya, dan melepaskan sejumlah tekanan yang tidak perlu dari matanya yang luar biasa bahkan dibandingkan dengan Graziella.



Elliot cukup terkejut dengan itu, tetapi mencoba untuk memastikan dia tidak muncul ke permukaan, dia datang dan berdiri di depannya.



Dia benar-benar menekan Elliot dengan auranya, tetapi Hadrias hanya pura-pura tidak memperhatikan dan memanggil Elliot.



Hadrias: "Pahlawan El Meide, Elliot-dono. Saya berterima kasih telah menerima panggilan saya yang tiba-tiba. Ngomong-ngomong, bagaimana kabarmu? "

Elliot: "Sampai sekarang semuanya normal, tetapi setelah datang ke sini saya merasa bahwa saya telah mencapai titik terendah".

Hadrias: "Saya kira."



Mendengarkan sarkasme Elliot, Hadrias menjawab dengan mendengus. Pria ini sepertinya menyembunyikan peringatannya.



Seperti yang ku pikirkan, pria ini ...



Tidak seperti kaisar Nelferia, yang selalu memiliki udara yang mengintimidasi, tekanan Hadrias memiliki rasa keterkaitan terhadap "siapa yang dia tunjuk". Bahkan jika itu semacam tes, dalam hal apapun, yang sedang dievaluasi akan ditinggalkan dengan perasaan asam.



Sementara Elliot berpegang teguh pada keraguan seperti itu, dia menjaga fasadnya seperti biasa dan menginterogasi Hadrias.



Elliot: "Apakah kamu tidak akan menyalakan lampu?"

Hadrias: "Saya hanya berpikir itu lebih disempurnakan untuk duduk di bawah sinar bulan. Jika itu tidak mengganggu mu, maka saya ingin membiarkannya seperti itu. "



Sementara Elliot memiringkan kepalanya ke arah seluk-beluk misterius Hadrias, dia mengangguk.



Elliot: "Lalu, bisnis apa yang Anda miliki dengan saya hari ini?"

Hadrianus "Sebagai tuan feodal, aku pikir perlu menyapamu."

Elliot: "Jika ini tentang ucapan, seharusnya sudah direncanakan untuk besok. Juga, menyebut ucapan ini terlalu bagus untuk dikatakan saat ini, ya. "

Hadrians: "Mengenai itu, saya ingat bahwa pahlawan Reiji juga mengatakan kepada saya sesuatu yang serupa."



Mengatakan itu, sedikit senyum muncul di wajah Hadrias. Melihat ini, Elliot membiarkan sedikit ketidaksukaannya saat dia melanjutkan.



Elliot: "Jika hanya itu yang harus kamu katakan, maka aku akan pergi."

Hadrias: "Baik, jangan terlalu terburu-buru. Saya punya satu masalah lagi untuk dibicarakan dengan Anda. Alasan kenapa aku memanggilmu hari ini, keparat, karena aku ingin bercakap-cakap denganmu satu per satu. "

Elliot: "Ad-... Ada apa ini?"



Ketika Elliot menekan komplainnya dengan tidak sopan, dia mendesak pembicaraan untuk melanjutkan. Hadrias kemudian bergabung dengan tangannya di atas mejanya.



Hadrias: "Saya pikir saya akan mendengarkan pendapat Anda di sini hari ini."

Elliot: "Pendapat saya? Apa yang Anda rencanakan untuk lakukan ketika mendengarkan apa yang saya pikirkan? Mungkinkah Anda berpikir saya akan menyebabkan beberapa jenis kerusakan pada negara ini? "

Hadrias: "Tidak, saya tidak percaya hal seperti itu. Hanya saja saya penasaran ingin tahu mengapa Anda membawa pemikiran tentang keinginan untuk menyelamatkan dunia ini. "



Untuk Elliot, itu tampak seperti lelucon konyol para bangsawan. Dia berbicara seolah-olah dia bermain dengan Elliot, tetapi meskipun demikian, Elliot menjawab dengan tulus.



Elliot: "Bukannya aku benar-benar ingin menyelamatkan dunia ini. Saya hanya menyelamatkan orang-orang yang ingin diselamatkan, dan sebagai efek samping, dunia juga diselamatkan. Itu bukan sesuatu yang terlalu banyak saya pikirkan. "

Hadrias: "..."

Elliot: "Apakah kamu tidak suka itu?"



Bagi Hadrias, itu pasti jawaban yang tidak meyakinkan. Ketika Elliot memikirkan hal itu, untuk beberapa alasan, Hadrias menggelengkan kepalanya.



Hadrias: "Saya menanyakan pertanyaan yang salah. mengapa kamu ingin mengalahkan iblis? "

Elliot: "...? Seperti yang saya katakan, untuk menyelamatkan orang-orang yang ingin diselamatkan. "

Hadrias: "Saya mengerti. Itu pemikiran yang sangat mulia. "

Elliot: "Seperti yang ku duga, apakah ada sesuatu yang tidak kau sukai tentang itu?"

Hadrias: "Ya, ini aneh."



Dalam aliran tanggapan tidak langsung yang terus-menerus dicampur dengan sarkasme, nada Elliot mulai merendah.



Elliot: "Saya pikir bahwa memperjuangkan kebaikan orang lain adalah hal yang wajar".

Hadrias: "Namun, itu tidak ada hubungannya denganmu, kan? Krisis dunia ini dan orang-orang di dunia lain ini tidak memiliki hubungan dengan mu. "

Elliot: "Itu benar, tapi ..."



Dia ada benarnya, tapi Elliot memiliki harga dirinya. Di dunianya, dia adalah seorang pejuang terkenal yang pemberani. Dia telah mengembangkan rasa nilai dan kebanggaan di sana. Dia tidak akan pernah bertindak sendiri untuk menguntungkan dirinya sendiri. Tentu saja tidak ada hubungannya dengan orang-orang di sini, tetapi sekarang setelah dia terhubung dengan mereka, dia tidak bisa begitu saja menolaknya secara blak-blakan.



Tampaknya Hadrias juga melihat melalui jalan pikirannya ...



Hadrias: "Lalu, mengapa itu berbalik untuk mengalahkan iblis? Bahkan jika Engkau tidak melawan Iblis tidak bisakah kau menyelamatkan orang dari dunia ini? "

Elliot: "Aku melawan iblis karena mereka memintaku. Aku juga punya kekuatan untuk melakukannya. Itu sebabnya aku melakukannya. "

Hadrias: "Aku paham. Kamu sama dengan yang lain dalam hal itu. "

Elliot: "...?"



Elliot tidak bisa memahami motif asli Hadrias di balik kalimat misteriusnya dan mencoba mendapatkan jawaban untuk otaknya.



Hadrias: "... Kamu memiliki pemahaman yang lebih baik dari orang itu setidaknya, sehubungan dengan bagaimana dunia bekerja"

Elliot: "...?"

Hadrians: "Berdasarkan jawaban mu untuk pertanyaan ku sebelumnya, aku akan melakukan satu lagi, kamu telah membuat tekad untuk mengalahkan iblis, tetapi mengapa kau berpikir bahwa resolusi semacam itu terjadi? Untuk datang ke dunia ini untuk menyelamatkan orang-orang yang tinggal di sini, fakta bahwa Engkau tidak memiliki keraguan tentang itu, apakah kamu tidak merasa aneh? "

Elliot: "Jika itu aneh atau tidak, gagasan yang harus aku lawan bukanlah apa-apa selain kehendakku sendiri."



Memerangi iblis adalah sesuatu yang dia putuskan. Tentu saja, fakta bahwa motivasinya tampaknya tak terduga adalah sesuatu yang diragukan, tapi-



Hadrias: "Itu tidak benar, tidak, kalian semua dimanipulasi. "

Elliot: "dimanipulasi? Oleh siapa? "

Hadrias: "Sang dewi. Fakta bahwa semua orang telah memutuskan untuk bertarung di dunia ini dan mempertahankan kehendak itu semua dipengaruhi oleh rencana Dewi. "

Elliot: "......."



Mendengar pernyataan Hadrias, Elliot menutup mulutnya dan memikirkannya. Di mana tujuan di balik dialog ini di antara mereka? Dimulai dengan alasan pertempuran mereka, dan sekarang bergerak menuju Dewi. Dia tidak bisa melihat tujuan akhir dari percakapan itu. Semuanya terasa seperti permainan kata-kata tanpa alasan nyata di belakang mereka, tetapi untuk beberapa alasan, aku tidak bisa menertawakannya.



Elliot: "Dan mengapa itu penting? Para pahlawan menerima perlindungan ilahi dari Dewi, jelas bahwa ada semacam intervensi yang terlibat. Selain itu, bukankah saya pikir itu sangat buruk jika itu demi menyelamatkan orang-orang? "

Hadrias: "Seperti yang kamu katakan. Namun, bagaimana jika itu bukan demi kebaikan rakyat? Jika keberadaan para pahlawan hanya untuk memenuhi keinginan egois dari Dewi, apa yang akan kamu pikirkan? "

Elliot: "aku akan sedikit mengubah topik pembicaraan. Tetapi justru karena keberadaan keilahian begitu besar, mereka tidak memiliki kehendak sepele seperti manusia. Keilahian tidak memiliki apa yang dikenal sebagai kelebihan keserakahan. "



Lalu dia menyatakan. Tapi ketika dia mengucapkan kata-kata itu, sejumlah kecil keringat terbentuk di dahinya. Dia menyadari kebenaran yang dia tidak ingin lihat, seolah-olah dia mendekatinya segera.



Namun, kebenaran yang tidak ingin dia dengar itu datang tanpa henti ke arahnya.



Hadrias: "Jika kamu memahami makhluk yang dikenal sebagai dewa dengan baik, maka kamu harus memahaminya. Tentu saja, para dewa tidak memiliki rasa keserakahan. Namun, apakah para dewa pada akhirnya? Apa yang mereka lakukan? "



Sementara Elliot menelan, dia memikirkan sosok yang dikenal sebagai dewa. Tentang apa yang mereka lakukan. Dia mengingat dialog yang dia sebelumnya dengan Suimei Yakagi. Percakapan yang dia alami sekarang, sangat mirip dengan yang dia miliki saat itu dengan pria itu. Apa yang dia pikirkan tentang Tuhan? Pada akhirnya, Suimei Yakagi berbicara dengan ambigu, dan karena Elliot membuatnya bingung dengan seseorang dari dunia ini, dia tidak menyelidikinya lebih lanjut. Tetapi jika dia melakukannya, dia mungkin akan sampai pada kesimpulan bahwa dia baru saja menemukan di sini.



Hadrias: "Elliot-dono."

Elliot: "... Demi mengumpulkan kekuatan mereka sendiri, mereka adalah eksistensi yang menjalankan otoritas mereka".

Hadrians: "Dan apakah menurut mu, permintaan semacam itu akan memungkinkan orang-orang yang kepadanya ia memberikan otoritasnya untuk bertindak bebas? kamu mengerti dalam hati mu bahwa kamu menari dengan irama dewi, kan? "



Dia benar. Mungkin bukan hanya keinginan Elliot. Itu masuk akal untuk berpikir bahwa alasan dia pikir dia harus melakukannya tidak peduli apa yang terjadi karena ada sesuatu yang bekerja di belakang layar untuk memasukkan saran itu di kepalanya. Namun ...



Elliot: "... Dan itu salah?"

Hadrias: "Nu?"

Elliot: "Tentu saja, itu mungkin bukan kehendak ku sendiri. Perjuangan kita mungkin hasil dari despotisme sang Dewi. Namun, sebagai hasilnya, orang akan diselamatkan. Dalam hal ini, saya tidak berpikir itu sangat buruk. Bisa dibilang itu tidak bisa dihindari. "

Hadrias: "Apa yang tidak bisa dihindari adalah mencuri kemungkinan manusia. Di bawah kendali Dewi, sarana untuk menyelamatkan nyawa hancur dan dibuang sepanjang waktu. Meskipun demikian, bisakah Anda mengatakan bahwa itu tidak dapat dihindari? "

Elliot: "Apa maksudmu?"



Kemudian dia bertanya, tetapi Hadrias menjawab pertanyaannya dengan pertanyaan lain.



Hadrias: "Biarkan aku bertanya padamu dulu. Tempat apa itu duniamu? Apakah itu dunia di mana orang maju demi menjalani kehidupan yang lebih baik setiap hari, dan pada akhirnya, upaya-upaya itu diberi imbalan dan dunia yang kamu kenal dibangun dengan itu sebagai basis mu? "

Elliot: "Apa yang kamu katakan? Bukankah itu jelas? "



Ya, sudah jelas untuk selalu berusaha meningkatkan. Sementara orang hidup, pengembangan dan pertumbuhan adalah hasil yang sangat alami. Namun, dengan cara Hadrias berbicara, seolah-olah dia memiliki keraguan tentang cara hidup seperti itu ...



Dan kemudian, dia menyadari. Di luar pertanyaan itu, itu adalah mekanisme yang memimpin dunia ini.



Elliot: "... Itu tidak mungkin, dunia ini ..."



Pada saat dia meminta konfirmasi, pintu kantor dibuka dan beberapa tentara muncul.



Sambil membentuk garis dengan fasih, Elliot memandang mereka dan menginterogasi Hadrias.



Elliot: "Apa artinya ini?"

Hadrias: "Percakapan kami sudah berakhir untuk saat ini. aku akan mencobanya dari sini. "

Elliot: "Jika itu sesuatu yang kejam, maka aku akan mengajukan keluhan kepada Gereja Keselamatan."

Hadrias: "Itu hanya jika kamu berhasil keluar dari sini, kan?"

Elliot: "Apakah kamu benar-benar berpikir kamu bisa menghentikanku?"



Kata-katanya sombong dan berani, tetapi lawan-lawannya hanyalah prajurit belaka. Bahkan jika mereka dikelompokkan bersama, mereka tidak akan menjadi saingan Elliot yang telah menerima perlindungan ilahi dari Dewi.



Tepat ketika aku memikirkan ini, Hadrias berpisah dari mejanya.



Hadrias: "Lawanmu adalah aku,"

Elliot: "Duke yang penting akan bertarung, bukankah itu akan menjadi masalah jika kamu menyakiti dirimu sendiri?"

Hadrias: "Kami akan melihatnya segera setelah mencobanya."



Mengabaikan sarkasme Elliot, Hadrias memprovokasi dia. Sulit untuk bertarung di dalam rumah seorang bangsawan feodal, tetapi dilihat dari fakta bahwa tidak ada yang berhenti berbicara, Elliot menarik pedangnya dan menyerang.



Namun, tanpa menyadari bahwa pedang Hadrias terhunus, pedang Elliot dihentikan olehnya.



Elliot: "Apa?!"

Hadrias: "Hou ... Seperti yang ku pikir, kamu melompat ke dalam tindakan yang berbeda dari yang lain."

Elliot: "Kamu menghentikan pedangku ... Dengan satu tangan?"



Dia tidak punya niat untuk memukul Hadrias. Dia berencana untuk berhenti sebelum melakukan kontak. Namun, kecepatan pedangnya sedemikian rupa sehingga manusia normal tidak bisa melihat gerakannya. Oleh karena itu, sangat mengejutkan melihat bahwa itu berhenti seperti itu.



Hadrias: "Pahlawan. Bukankah kamu bermaksud mengatakan bahwa hanya itu yang kau miliki? Ketika kamu melawan putri kekaisaran ketiga Kekaisaran, apakah kamu tidak menahan juga?

Elliot: "... Bagaimana kamu tahu itu?"

Hadrias: "Itu artinya, saya punya cara untuk mencari tahu."



Elliot menaruh kekuatannya di pedangnya, dan dengan perlawanan yang dia rasakan, dia melompat kembali sendiri. Dan kemudian, dia mengembalikan pedangnya ke sarungnya.



... Aku tidak bisa mengerti sifat pria ini. Secara alami, ini juga termasuk apa yang aku pikirkan. Pada tingkat ini, tidak akan ada yang aneh apa pun yang terjadi. Bahkan jika dia ditangkap, bahkan jika dia terbunuh, tidak ada yang tampak mustahil pada saat ini.



Setelah membuat penilaian itu, Elliot membuat tekadnya. Apa yang harus dia lakukan saat itu, adalah menggunakan seluruh kekuatannya untuk menerobos. Sementara dia masih tidak bersenjata, dia menggulung lengan baju di lengan kanannya. Dan kemudian, sarung tangan perak muncul di lengan Elliot.



Lalu dia memberi peringatan terakhirnya.



Elliot: "... Jika aku serius, rumah tidak akan rusak, kau tahu?"

Hadrias: "Itu hanya jika kamu dapat menggunakan kekuatan mu sepenuhnya."

Elliot: "Sangat bagus. aku akan menunjukkan kekuatan saya kepada Anda. "



kilat melingkar di lengan Elliot. Perabot di ruangan yang tertangkap oleh petir dan hancur. Bahkan dengan itu, dia masih menahan diri, dan tampaknya Hadrias bahkan melihatnya juga.



Hadrias: "Kekuatan yang luar biasa. Begitu, jadi itu sebabnya kamu tidak bisa menggunakannya di pusat kota. "

Elliot: "Tentu saja. Karena perlindungan ilahi yang diberikan oleh upacara doa pahlawan, kekuatanku meningkat. Jika aku menggunakan ini di tengah kota, itu akan menjadi gangguan bagi banyak orang yang tidak terkait. "



Setelah berbicara, sama seperti aku akan pergi ke Hadrias ...



Hadrias: "Jika kamu memiliki begitu banyak kekuatan, maka itu lebih dari cukup."

Elliot: "Lebih dari cukup ...?"

Hadrias: "aku berbicara tentang perlindungan ilahi. Jika itu sangat baik disesuaikan dengan tubuh mu, kamu mungkin memiliki porsi yang diperlukan. "

Elliot: "Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan, tapi aku tidak akan berhenti pada titik ini."

Hadrias: "aku tidak peduli. Lagi pula, itu bukan peran ku untuk menghentikan mu. "



Dan segera setelah kata-kata sugestif Hadrias, sebuah kejutan menusuk punggung leher Elliot.



Elliot: "Apa ...?"



Suara Elliot bingung. Pukulan tiba-tiba meninggalkan kesadarannya kabur, dan dia menggunakan seluruh kekuatannya untuk berkonsentrasi pada indranya. Para prajurit di belakangnya seharusnya tidak menunjukkan tanda-tanda bergerak.



Tapi ...



Hadrias: "-seperti yang diharapkan, dari Sosok Soliter-Donasi. Tampaknya bahkan pahlawan itu tidak mampu menghentikanmu. Julukan yang Anda kenakan tidak hanya tentang pamer. "



Julukan yang didengarnya sebelum datang ke telinga Elliot. Ketika dia berada di Kekaisaran, dari waktu ke waktu, orang-orang tentara akan mengatakan Nama Gambar Soliter dengan rasa takut. Orang itu, adalah seorang pria dengan rambut hitam yang ditarik kembali dicampur dengan beberapa uban. Dia memiliki mata coklat kemerahan dan wajah kaku. Kehadirannya bisa diasimilasi ke sosok bayangan, pendekar pedang terbaik dan pembunuh Kekaisaran.



Elliot: "R-Rogue Zandyke ... dimana ..."

Rogue: "Dari awal. Hal ini juga untuk memperhatikan para prajurit yang masuk, tetapi mengabaikan kemungkinan bahwa seseorang mengintai dari awal, adalah kegagalan seperti itu akan membuat pahlawan. "

Elliot: "Ku ..."



Tidak dapat menahan tubuhnya lagi, Elliot jatuh ke satu lutut sambil gemetar. Sementara dia samar-samar mendengarkan peringatan Rogue, kesadaran Elliot akhirnya tenggelam dalam kegelapan.



Setelah Rogue tahu dia benar-benar kehilangan kesadaran, dia mengambil Elliot dan membaringkannya di sofa.



Dan kemudian, dia memanggil Hadrias.



Rogue: "... Apakah tidak apa-apa untuk tidak melakukannya sendiri?"

Hadrias: "Itu lebih cocok untuk Figura Solitaria-dono daripada untukku. Kekuatan pahlawan bukanlah sesuatu yang bisa diremehkan. "

Rogue: "Dan siapa yang mengambil kekuatan itu dengan tubuhnya sendiri?"



Rogue menjawab dengan diam-diam. Sikapnya kurang ajar, tetapi keduanya menerima ini dari satu sama lain dan tampaknya tidak dalam ketidaksenangan. Para prajurit di ruangan itu juga tidak mengatakan apa-apa.



Dan kemudian, Hadrias tiba-tiba bertanya pada Rogue sebuah pertanyaan.



Hadrias: "Namun, apakah itu baik-baik saja? Menjadi apostle universal seperti kita? "

Rogue: "Pertanyaan yang konyol. aku menawarkan pedang ku kepada Goidfried. Bukankah ini sama untukmu? "

Hadrias: "Tidak."

Rogue: "... Apa maksudmu?"

Hadrias: "Pedangku sudah didedikasikan untuk yang lain. aku tidak bisa berbohong tentang itu. Tentu saja, aku belum melupakan kekaguman ku untuk pria itu. "



Saat dia berbicara, Hadrias dengan jelas memikirkan seseorang. Untuk Rogue, dia merasa dia bisa melihat halusinasi ke arah tatapan Hadrias.



Rogue: "... Hadrias-dono. Ada satu hal yang harus aku katakan kepada mu. "

Hadrias: "Mari kita dengarkan."

Rogue: "Iblis telah pindah. Mereka telah menyusup ke Thoria dan sedang dalam perjalanan ke Kekaisaran. "

Hadrias: "Aku mengerti. Seperti yang diduga, mereka bergerak seperti yang dia prediksi. "



Ketika Hadrias menghela nafas, Rogue melemparkan keraguan yang selalu dia miliki.



Rogue: "Apakah itu baik-baik saja? Bukankah ini sedikit berbeda dari rencana awal? Invasi para iblis di Astel dan kepergian Reiji-dono ke negara yang diatur sendiri. Kegagalan menangkap pahlawan Aliansi. Berbeda dengan rencana awal, ada penyimpangan yang tidak bisa diabaikan. "

Hadrias: "Sehubungan dengan itu, penyesuaian dilakukan setiap waktu, oleh karena itu, tidak ada masalah. Selain itu Rencana awalnya adalah untuk membawa semua pahlawan bersama-sama, tetapi tampaknya itu telah berubah sedikit. "

Rogue: "Apa maksudmu? Dalam hal ini, Kekaisaran harus bangkit dan melawan iblis tanpa pahlawan dan akhirnya kalah kan? "

Hadrias: "Tidak, itu tidak akan terjadi."

Rogue: "... Mu. Jadi, pahlawan Aliansi akan pergi ke Kekaisaran? Atau akankah kita memiliki Pahlawan-dono ini yang bertanggung jawab atas penaklukan iblis lebih cepat dari jadwal? "



Ketika Rogue melirik Elliot, Hadrias menggelengkan kepalanya.



Hadrias: "Tidak, tugas itu akan jatuh pada pahlawan Reiji."

Rogue: "Tapi keterampilan Reiji-dono tidak cukup? Pertarungan melawan pasukan iblis akan menjadi tanggung jawab yang besar baginya. Karena skema di Kekaisaran, bangsawan terkemuka telah menurun jumlahnya. Jika bukan Elliot-dono, maka aku tidak berpikir itu seimbang dengan benar. "

Rogue: "Adapun kemampuan mu, itu bukan sesuatu yang perlu dikhawatirkan. Kami hanya akan memainkan tangan kami sehingga dia bisa menang. Selain itu, pahlawan Reiji saat ini cukup terkenal. Karena ia ditemukan sebagai orang yang mengalahkan sepuluh ribu iblis di Astel, ketenarannya lebih tinggi dari pahlawan Elliot. "

Rogue: "Tapi apakah pahlawan Aliansi juga mengalahkan jenderal demon yang benar?"

Hadrias: "Pahlawan Aliansi, Hatsumi, baru saja menyelesaikan pertempuran dengan iblis sebagai kejutan. Keributan di Miazen juga sesuatu yang tidak bisa mereka kendalikan. Hanya dari itu, ketenarannya akan menerima pukulan. Di sisi lain, pahlawan Reiji telah mewarisi senjata pahlawan kuno dari negara yang diatur sendiri dan telah menakuti Jenderal Iblis yang menyerangnya. Jika dia mengusir iblis kembali ke Kekaisaran selain itu ... "

Rogue: "Tentu saja, Reiji-dono akan dikenal sebagai pahlawan terkuat."



Saat ini, prestasi Reiji sebagai pahlawan telah melampaui Elliot. Ketika sampai pada kemampuannya yang sebenarnya, dia agak ketinggalan, tetapi untuk orang-orang yang percaya secara membabi buta di para pahlawan, tidak ada yang penting.



Melihat bahwa Rogue yakin, Hadrias memandang Elliot.



Hadrias: "Yang penting adalah iman penduduk. Tentu saja, penting untuk memiliki kekuatan untuk mengusir setan, tetapi itu adalah perhatian sekunder. Saat ini, pahlawan dari Kovenan adalah yang terkuat di antara semuanya, tetapi perlindungan ilahi dari Dewi dalam dirinya tidak begitu baik. Namun, karena pahlawan Reiji telah terus-menerus membedakan dirinya, Dewi juga harus memperhatikannya. Secara alami, kita harus menempatkan pahlawan lain untuk bekerja juga. "



Berhenti sejenak untuk beristirahat di sana, Hadrias memandang ke arah bulan melalui jendela.



Hadrias: "- Mari kita pastikan bahwa pahlawan Reiji mendapatkan ketenaran terbanyak yang dia bisa. Untuk menerima bantuan terbesar dari Dewi dan menjadi pahlawan yang tak tertandingi. "



Untuk menetap di posisi yang tinggi, kesulitan itu benar-benar tidak dapat dihindari. Jika dia tidak membawa keterampilan nyata, semuanya akan kembali dan menggigitnya setelah dia diangkat.



Rogue bergumam sedikit saat dia merasa kasihan pada Reiji.
Load Comments
 
close