Rokudenashi Majutsu Koushi to Kinki Kyouten Volume 001 Chapter 001 - Dosen Paruh waktu yang tidak termotivasi

Kekaisaran Alzano. Itu adalah sebuah kerajaan yang terletak di daerah barat laut benua North-Selford. Tanahnya - yang mengalami musim dingin dan musim panas yang kering karena iklim lautnya - diperintah oleh monarki.

Di bagian selatan kekaisaran, di wilayah Yorkshire, ada sebuah kota bernama Fejiti.

Fitur yang paling menonjol dari Fejiti adalah Akademi Sihir Alzano Imperial. Jika seseorang bertanya akademi sihir mana yang terbesar di antara banyak yang ada di benua North-Selford, jawabannya tidak diragukan lagi akan menjadi 'Akademi Sihir Alzano'.

Kota Fejiti telah dibangun bersamaan dengan pembentukan kota akademis, dan keduanya telah mengalami perkembangan dan kemakmuran yang lain. Bangunan-bangunan yang tertata rapi - dengan atap runcing antik mereka - memberi suasana yang penuh kecanggihan dan keanggunan di kota ini. Di sisi lain, kehadiran Akademi Sihir telah menciptakan permintaan yang tinggi untuk katalis magis dan barang-barang, yang mengakomodasi perdagangan luar negeri yang sukses, dan akhirnya memungkinkan kota untuk menjadi makmur. Lebih jauh lagi, karena aliran orang yang tinggi melalui kota, itu selalu berada di garis depan tren domestik. Kota itu tidak diragukan lagi merupakan persatuan elemen kuno dan modern yang menakjubkan.

Pada pagi yang agak berkabut di Fejiti, ada seorang gadis muda berdiri di atas trotoar batu di sudut jalan, tepat di bawah lampu jalan.

Rambut pirangnya yang panjang tampak selembut katun, dan mata biru safirnya meninggalkan kesan kuat pada mereka yang melihat ke dalamnya. Berdasarkan penampilannya, orang akan mengatakan bahwa dia adalah seorang gadis yang usianya sekitar lima belas atau enam belas tahun. Tekstur kulitnya seperti sutra halus. Sikapnya yang halus dan lembut, dikombinasikan dengan fitur wajah yang rapi dan terstruktur, membuatnya tampak seindah malaikat dalam lukisan suci. Dia adalah seorang gadis yang - pada pandangan pertama - tampak rapuh, tetapi pada saat yang sama, dia tampaknya membawa keyakinan yang kuat. Itu adalah gadis seperti dia—

Bertentangan dengan fitur menawan gadis itu yang akan membuat orang lain menoleh untuk melihat lagi, pakaiannya agak aneh. Di atas rompi yang terlihat dingin dan rok lipit, ia mengenakan topi berkerudung berbulu ... Meskipun saat ini musim panas di Fejiti, itu masih dingin di pagi hari. Namun, untuk beberapa alasan dia berpakaian ringan, dan mengenakan sarung tangan di tangan kirinya.

" ~ ♪"

Bagaimanapun, dia tampak menunggu seseorang. Saat dia diam-diam berdiri di trotoar, dia mencengkeram tali tas kulitnya, dan menghabiskan waktu dengan bersenandung. Orang bisa mengatakan bahwa dia dalam suasana hati yang menyenangkan.

Itu dulu-

"... Ow-!"

Mendengar jeritan sedih dari belakang, gadis itu berbalik.

Dia melihat seorang lelaki tua memegang jarinya, dan sebuah batu api jatuh ke tanah. Di samping kaki pria itu ada ember logam yang dipenuhi ranting dan dedaunan.

"W-, Apa yang terjadi paman ?."

Meskipun dia tidak tahu siapa lelaki tua ini, dia mendekatinya tanpa ragu-ragu.

"Hah? Ah, hahaha ... Aku sudah membiarkan wanita kecil ini melihat sisi tidak keren seperti itu padaku. ”

Merasa seperti telah mengganggu gadis yang baik hati ini, lelaki tua itu hanya bisa tertawa sendiri dan menunjukkan senyum masam.

“Sebenarnya, ketika aku sedang mencoba membuang sampah yang aku kumpulkan dengan membakarnya, tanganku bergetar, dan akhirnya aku menggores jariku ... Aku, aku tidak muda lagi.”

Dari jarak yang cukup dekat, orang bisa melihat bahwa jari lelaki tua itu bengkak dan berdarah. Pria itu memasang bagian depan yang kuat, tetapi lukanya pasti sangat sakit.

"Astaga, ketika aku kembali aku akan meminta istriku untuk mengambil beberapa ramuan medis, bukankah aku ..."

Gadis muda itu memeriksa kedalaman lukanya, dan melihat ke arah sekitarnya. Ketika dia menegaskan bahwa tidak ada orang di sekitar, dia mengungkapkan senyum nakal, dan meletakkan jarinya di bibirnya.

"Ini baik-baik saja rahasia?"

"... Hm?"

Orang tua itu memiringkan kepalanya dalam kebingungan, tetapi sebelum dia dapat membentuk balasan, gadis itu dengan lembut menggenggam tangannya, dan mulai melantunkan dalam bahasa rahasia.

" <Amal malaikat itu> "

Kemudian, tangan gadis itu mulai bersinar samar. Pada saat yang sama, luka orang tua itu mulai cepat sembuh.

Sihir putih [Life · Up]; Itu adalah teknik yang sangat meningkatkan kemampuan regenerasi alami target.

"... O-Oh- ...!?"

Saat lelaki tua itu melihat jarinya, matanya melebar karena terkejut.

“Hm, baiklah. Setelah itu adalah ... <Oh anak-anak api · Percikan di depan jari itu · Benderang> ”

Selanjutnya, gadis itu meneriakkan sihir hitam [Api], dan nyala kecil muncul di ujung jarinya. Dia menjatuhkan api ke dalam ember logam, dan isinya langsung menyala terang.

"Wanita kecil ... Kekuatan misterius itu ... Apakah itu 'sihir' yang dikabarkan?"

"Iya nih. Sejujurnya, jika akademi mengetahui bahwa saya menggunakan sihir di luar kampus, saya akan dihukum berat. ”

“Sekarang aku memikirkannya, pakaian itu… Itulah seragam dari akademi yang aneh itu. Nona kecil, bisakah semua temanmu juga menggunakan teknik misterius itu? ”

"Ya, meskipun orang lain lebih mahir daripada aku, dan dapat menggunakan berbagai kemampuan yang jauh lebih besar."

“Eh… Ini keterampilan yang cukup nyaman bukan? Jika orang tua sepertiku bisa menggunakan skill misterius seperti itu, maka hidupku akan jauh lebih menarik dan menyenangkan ... ”

“Ahaha, kurasa itu benar. Ngomong-ngomong paman, tentang sihir yang aku gunakan barusan, uhm ... jika kamu bisa ... ”

“Oh, kamu ingin aku merahasiakannya, ya? Saya mengerti ya. ”

"Ya terima kasih banyak."

"Apa yang kamu katakan? Aku yang seharusnya berterima kasih padamu. Nona kecil, terima kasih atas bantuannya. ”

Saat wanita muda dan orang tua itu saling tersenyum senang—

“Lumia-! Maaf saya terlambat-!"

Suara gemerincing dari langkah-langkah cepat terdengar dari jauh. Jika seseorang melihat ke kejauhan, gadis muda lainnya - berpakaian dengan cara yang sama dengan gadis muda yang berdiri di trotoar - bisa terlihat mendekat.

“Hm? Gadis itu ... Apakah dia temanmu? ”

"Iya nih. Dia teman dekatku, dan aku saat ini tinggal di rumahnya. Kalau begitu, paman, aku harus pergi. Semoga harimu menyenangkan!"

“Aye, bekerja keras untuk belajarmu, oke?”

Setelah mengucapkan salam perpisahan, dia berjalan menuju temannya.

Karena masih agak pagi, jalan utama Fejiti cukup sepi.

Di jalan yang berlapis granit rapi dan rapi, dua gadis berjalan berdampingan.

"Ya ampun Lumia, kamu terlalu baik dari seseorang ... meskipun aku mengatakan kepadamu untuk terus maju tanpa aku ..."

"Mm ... aku tidak bisa ... Jika meninggalkan wanita terhormat di belakang rumah, maka aku, yang tidak lain hanyalah tamu rumah, pasti akan dimarahi kepala rumah tangga dan istrinya ..."

"Idiot, bisakah kamu berhenti bercanda, kita keluarga baik-baik saja?"

"Heh heh, maaf, Sisti."

Mereka berdua dengan lancar mengakhiri diskusi mereka dengan topik yang membingungkan.

“Yah, bagaimanapun juga, sangat jarang bagi Sisti untuk melupakan sesuatu di rumah.”

Lumia - yang telah bersatu kembali dengan temannya setelah berpisah dengan lelaki tua itu - melirik ke arah temannya tatapan ingin tahu.

"Aku harus pulang karena itu, dan aku bahkan membuatmu menungguku ... maaf ..."

Gadis yang berjalan di samping Lumia, Sistina, menurunkan pundaknya dan menghela napas dalam-dalam dengan desahan melankolis.

Sistina memiliki usia yang sama dengan Lumia, dan ciri-cirinya yang paling khas adalah rambut panjang peraknya yang mengalir deras, dan mata liarnya yang seperti batu giok. Tidak seperti Lumia, kulitnya yang seputih salju dan wajah cantiknya - yang tampak seperti pahatan indah - kembali ke hadirat yang pantang menyerah. Mungkin akan cocok untuk mengatakan bahwa kehadirannya mengesankan dan mempesona seperti peri. Meskipun wajahnya saat ini terjerat dalam ekspresi kesal, setiap gerakannya sepertinya memancarkan aura yang hidup dan ambisius. Itu adalah gadis seperti dia—.

Lumia dan Sistina; meskipun mereka adalah dua tipe orang yang berbeda, masing-masing memiliki temperamen yang tidak dapat ditiru oleh gadis biasa. Kemegahan mereka - yang mereka telah dilahirkan - tidak ada yang luar biasa. Mereka mengenakan seragam generik dari akademi sihir, tetapi entah bagaimana, orang bisa merasakan kehadiran mengintimidasi dari kelas atas saat mereka dengan elegan melayang di jalan biasa.

"Sisti ... Mungkinkah kamu masih, seperti yang aku pikirkan ... kamu masih merasa buruk tentang apa yang terjadi?"

Lumia memandang Sistina dengan keprihatinan, lagipula, temannya bukanlah tipe orang yang melupakan sesuatu di rumah ... Pada dasarnya begitulah.

"Mungkin ... kurasa."

Sistina menunjukkan ekspresi energik dengan harapan bahwa teman dekatnya tidak akan khawatir tentang hal itu lagi. Meskipun usahanya, jejak kesedihan yang belum terselesaikan masih bisa ditemukan dalam ekspresinya.

"Sangat disayangkan ... Mengapa profesor Huey tiba-tiba berhenti mengajar?"

“Mungkin tidak ada pilihan lain. Bahkan profesor pun punya masalah sendiri. ”

"Ah, itu memalukan ... kuliah profesor Huey mudah diserap, dan jika aku punya pertanyaan, dia akan memberikan jawaban yang ringkas dan jujur ​​... Dia sangat bisa diandalkan, dan ..."

"Dia benar-benar tampan juga kan?"

"Hah! Apa yang kamu katakan!? Tidak masalah jika dia tampan atau tidak, kan !? ”

Wajah Sistina memerah karena menyebut Lumia.

“Sebagai barisan depan dari keluarga sihir Fibel yang bergengsi, aku pergi ke akademi hanya untuk mempelajari sihir! Satu-satunya standar saya tentang instruktur adalah kemampuan mereka untuk mengajar! *

Namun, Lumia hanya bisa menunjukkan senyum yang tahu, dan terkikik pada bantahan Sistina yang kuat.

“Ah, benar juga. Sisti, aku lupa menyebutkan ini, tapi kudengar instruktur sementara akan menggantikan profesor hari ini. ”

"... Aku sudah tahu itu."

Sistina menjawab dengan cara yang tidak terkesan.

"Yah, selama mereka bisa mengajar separuh dan juga profesor Huey, aku baik-baik saja dengan itu."

"Saya mengerti bagaimana perasaan anda. Setelah Anda terbiasa dengan ceramah profesor Huey, kuliah profesor lainnya mulai merasa tidak cukup. ”

Kemudian, ketika keduanya tiba di penyeberangan—

“Woaaaaaaaaaaaahhhh !? Aku akan terlambat, aku akan terlambat—— !? ”

Dengan sepasang mata merah, seorang lelaki yang mencurigakan memegang sepotong roti di mulutnya dengan penuh semangat ke arah keduanya.

"... Eh?"

"Kyaa- !?"

“A-Apaaaa !? Yo, bisakah kamu anak-anak menyingkir—! ”

Objek yang bergerak tidak dapat berhenti dengan cepat. Mematuhi hukum fisika kuno ini, pria itu sedang dalam kursus kilat yang selaras langsung dengan kedua gadis itu — tetapi kemudian

"O-, < Oh angin besar > -!"

Sistina dengan cepat meneriakkan kata-kata rahasia untuk sihir hitam satu tahap [Gale · Blow], dan di saat berikutnya, tangannya terbungkus angin kuat yang membuat pria itu terbang. Kemudian-

"Hah-!? Aku, aku terbang- !? ”

Tubuh pria itu sudah di ketinggian yang tidak bisa dilihat tanpa mengangkat kepala mereka. Kemudian - dalam parabola yang sempurna - pria itu mendarat di air mancur di seberang jalan.

Kedua gadis itu menatap tercengang ke kolom air yang terbentuk dari benturan.

“Uhm, Sisti? ... Bukankah itu terlalu berlebihan? ”

“Saya-, saya rasa? ... Ahaha ... itu hanya ... apa yang harus kita lakukan? ”

Pria yang menjadi subjek pembicaraan bagi keduanya, menyiram jalan keluar dari air mancur. Kemudian, dia tanpa kata-kata berjalan di depan keduanya dan berkata:

"Fu, kamu baik-baik saja gadis kecil?"

"Sebaliknya, apakah kamu baik-baik saja?"

Pria itu memberikan usaha terbaiknya untuk menunjukkan senyum yang menyegarkan, tetapi sayangnya, itu sia-sia.

Pria aneh itu tampak sedikit lebih tua dari Sistina dan Lumia. Dengan rambut hitam yang indah, mata hitam, dan tubuh yang cukup ramping dan tinggi, tidak ada masalah dengan penampilannya, tetapi masalahnya terletak pada pakaiannya. Dia mengenakan setelan kemeja putih, dasi, dan celana panjang hitam yang dirancang khusus, yang semuanya cocok sekali dengan wujudnya. Namun, orang yang dipertanyakan itu sendiri tampaknya telah menemukan bahwa pakaian itu menyebalkan, dan pakaiannya hanya bisa digambarkan sebagai 'kekacauan yang tidak rapi'. Jelas bagi pengamat bahwa orang yang memilih, dan yang memakai, adalah orang yang berbeda.

"Ahaha, baik mulai sekarang coba hindari tiba-tiba bergegas keluar ke jalan ok !?"

"Sebaliknya ... bukankah kamu yang terburu-buru keluar ke jalan ..."

Sistina akan dengan sembrono menunjukkan kesalahan ini, tetapi kemudian

"K-Kamu tidak bisa Sisti!"

Lumia mendorong dirinya di antara Sistina dan pria tak dikenal itu.

“Anda tidak bisa hanya mendorong semua tanggung jawab kepadanya. Bagaimanapun juga, Sisti, kau tiba-tiba menyerang seseorang dengan sihir ... Jika ada satu hal yang salah di sana, maka ini tidak akan berakhir hanya dengan goresan dan memar, tahu? ”

"Mm ... Maaf."

Sistina melemparkan matanya ke bawah karena malu.

"Sekarang, Sisti, kamu harus minta maaf."

"Mm. Uhm ... aku benar-benar minta maaf tentang itu. Tolong maafkan ketidaksukaan saya. "

“Ya ampun, aku ingin melihat bagaimana orangtuamu terlihat seperti kamu tahu !? Astaga, pendidikan macam apa yang pernah mereka berikan padamu? Ah?"

"... Meskipun aku mencoba menjadi orang sipil, hanya sikap macam apa ... Apa yang salah dengan orang ini?"

“Ah, Ahaha… Harus menahan diri. Harus menahan ... "

Dengan sedikit keengganan terhadap bagaimana situasi itu berlangsung, Lumia buru-buru menundukkan kepalanya.

“Maafkan perilaku kami! Bisakah Anda memaafkan teman saya atas apa yang dia lakukan? ”

“Ah, saya kira tidak ada cara lain ya! Meskipun aku benar-benar tidak melakukan kesalahan apa pun, dan sudah jelas bahwa ini semua salahmu, tapi jika kamu akan pergi sejauh ini, aku bisa membuat pengecualian khusus dan memaafkanmu ...? ”

Pria itu, yang tampak tidak puas di Lumia, tiba-tiba mengangkat alisnya, seolah menyadari sesuatu yang penting.

"Hm ... Hm ..."

"U-Uhm ... Apakah ada sesuatu di wajahku?"

Tanpa memperhatikan ketidaknyamanan Lumia, pria itu memindahkan wajahnya lebih dekat ke wajahnya.

Lumia - yang tiba-tiba bertemu dengan gerakan yang tidak sopan - mengerjapkan mata karena terkejut.

"Ah ... Kamu ... Di mana aku ...?"

Sambil memiringkan kepalanya dan berpikir, pria itu mengangkat jarinya dan menyodok dahi Lumia. Dia memutar kepalanya dengan kedua tangannya dan menarik pipinya. Kemudian dia menyentuh bahu mungil dan pinggulnya, meraba rambutnya, dan mengunci matanya dengan miliknya ...

"Kamu bajingan, apa yang kamu pikir kamu lakukan ————— !?"

Tanpa banyak penundaan, Sisti dengan marah mengirim tendangan lokomotif yang mengarah tepat di belakang kepalanya.

Tak perlu dikatakan, pria itu sekali lagi dikirim terbang.

"ZuhGyaa —————————— !?"


Pria itu melepaskan teriakan saat dia jatuh di trotoar. Sayangnya, pakaiannya, yang mungkin dia pakai untuk pertama kalinya hari ini, tidak hanya basah, tetapi juga dicat oleh tanah dan kerikil. Penampilan aslinya dari pakaiannya sudah lama hilang.

“Tidak apa-apa jika kamu secara tidak sengaja bertabrakan dengan kami, tapi apa itu !? Saya merasa sulit untuk percaya bahwa Anda akan menyentuh tubuh gadis tanpa motif tersembunyi, Anda menjijikkan aneh! ”

“Tunggu, hanya sedikit mendidih ok !? Aku, sebagai seorang sarjana, hanya termotivasi oleh semangat penasaran dan penyelidikan yang kau tahu !? Aku hanya memiliki sedikit dari pikiran bersalah itu, oke !? ”

"Itu tidak lebih baik!"

"Guh-Ho- !?"

Pria itu meringkuk dalam kesakitan saat dia ditinju tepat di perut oleh Sistina.

“Lumia, panggil polisi. Orang ini benar-benar mesum. "

“Eh !? Tunggu, beri aku istirahat! Jika hari pertamaku bekerja ternyata seperti itu, Serika akan membunuhku! Aku benar-benar minta maaf nyata! Mohon maafkan saya! Aku hanya bermain-main, ok !? ”

Tepatnya, pria dewasa dewasa - tanpa mempertimbangkan harga dirinya - melakukan dogeza yang luar biasa terhadap dua gadis muda, dan sekarang memohon belas kasihan mereka.

"Uhm ... Dia sepertinya telah memantulkan, jadi mari kita memaafkannya."

"Hah? Nyata? Yah, nona bangsawan hanya semacam itu kurasa… ”

"Terima kasih banyak! Saya tidak akan pernah melupakan tindakan kebaikan ini selama sisa hidup saya! Terima kasih banyak!"

Kemudian, pria itu berdiri, dan dengan sikap sombong, berkata:

“Baiklah, kalian semua. Seragam itu berarti kamu siswa dari akademi kan? Apa yang kamu lakukan di sini?"

“Untuk mengobati pengampunan sebagai tindakan keselamatan, apa sebenarnya ... siapa dia? Orang itu."

"Ah, Ahaha ..."

Mereka berdua berdiri tanpa kata di penyeberangan.

“Jam berapa menurut Anda? Jika Anda tidak buru-buru, Anda akan terlambat alrighty? Saya ketahuan? Oh ... barusan, aku merasa seperti instruktur yang luar biasa ... ”

Pria itu menikmati kata-katanya sendiri. Di sisi lain, para gadis saling memandang, dan tanpa tujuan mengangkat kepala mereka ke arah langit.

"…Apakah kita terlambat?"

“Dia hanya bercanda. Bukankah kita masih punya waktu luang? ”

"Tentu saja tidak-! Ah-! Ya ampun, ini sudah lewat delapan tiga puluh! ”

Pria itu mengeluarkan arloji sakunya, dan mendorongnya ke arah Sistina.

“Arloji itu, bukankah itu di depan waktu? Di sini, lihat. "

Seolah menyerah pada pria itu, Sistina mengeluarkan arlojinya sendiri.

Tangan arloji menunjukkan bahwa waktu sekarang sudah pukul delapan. Kuliah hari ini, di sisi lain, dimulai pada delapan puluh empat.

"……… .."

Suasana misterius dan khidmat mengelilingi keduanya.

Kemudian.

"Retret taktis!"

"Kamu berlari— !?"

Pria itu dengan penuh semangat melarikan diri dengan cara yang sama seperti ketika mereka pertama kali bertemu.

"Sial! Apakah gadis itu mengacaukan jam tanganku juga !? ”teriak pria itu saat berlari ke kejauhan. Kedua gadis tanpa kata itu melihatnya pergi.

"Itu ... Orang itu. Ada apa dengannya? ”

"... Mm, tapi aku kira dia orang yang menarik?"

“Itu sudah melewati ranah yang menarik. Itu…"

Seperti sebelumnya, Sistina mendesah pada kepekaan teman dekatnya.

“Aku tidak ingin melihat pria itu lagi. Aku tidak bisa tidak merasa terganggu ketika aku melihat sepotong sampah yang menyedihkan seperti dia! Seharusnya aku tidak menahan diri sama sekali! Seperti yang saya pikir, saya harus membawa orang itu ke polisi! Kanan?"

"Ahehe ..."

Dan sekali lagi, Lumia terkikik saat dia berjalan di samping Sistina. Bersama-sama, mereka berdua mulai berjalan menuju akademi. Sistina khususnya, bekerja keras untuk menghapus ingatannya tentang pria mesum yang tidak dikenal itu, bagaimanapun juga, pengaturan ingatan adalah sihir dasar yang paling sederhana. Kenyataannya, dia telah menghilangkan keberadaan pria ini dari ingatannya.

"Kalau begitu, mari bekerja keras hari ini juga baik-baik saja, Lumia?"

"Mhm."

Akhirnya, keduanya tiba di depan akademi yang megah, yang dasarnya dikelilingi oleh pagar baja—

Akademi Sihir Alzano, tidak ada seorang pun di kekaisaran yang tidak tahu namanya. Empat ratus tahun yang lalu, dengan keputusan Ratu Alicia yang ketiga, semua dana negara dikumpulkan untuk membangun fasilitas nasional; sebuah akademi yang akan mengasuh penyihir. Sekarang, akademi ini adalah landasan Kekaisaran Alzano yang memungkinkan kekaisaran menjadi terkenal di seluruh benua sebagai 'bangsa sihir'. Desas-desus bahwa semua pesulap terkenal dari kekaisaran telah lulus dari akademi ini bukan hanya desas-desus sederhana, melainkan sebuah kebenaran yang tak tergoyahkan. Akan bijaksana untuk mengatakan bahwa Akademi Sihir Alzano adalah tanah suci bagi mereka yang mengejar jalan sihir. Sebagai hasil langsung dari ini, para siswa dan profesor memikirkan asosiasi mereka ke sekolah dengan penuh kebanggaan, dan kebanggaan itu digunakan untuk lebih lanjut bahan bakar mengejar kekal sihir mereka. Tidak satu jiwa pun menganggur di pinggir jalan, karena mereka tahu bahwa penelitian mereka suatu hari nanti dapat menjadi dasar bagi keseluruhan kekaisaran, dan pencapaian yang demikian pasti akan menyatukan posisi, tempat, dan kemuliaan mereka dalam masyarakat.

Jadi, sesuatu seperti 'kelambatan' atau 'melompati kelas' - peristiwa yang akan terjadi ketika pergi ke sekolah Minggu dan sejenisnya - tidak akan pernah terjadi di akademi ini. Para dosen, sebagai orang-orang yang akan menanggapi kemauan keras para siswa, juga, akan berpegang pada standar yang sama. Itu adalah sesuatu yang tidak pernah terjadi, dan tidak akan pernah terjadi.

"…Lambat-!"

Di tengah bagian timur kampus akademi, di lantai dua, ada ruang kelas untuk kelas dua tahun kedua, siswa. Barisan meja kayu yang panjang dan bundar semuanya sejajar dengan gaya setengah lingkaran, dan langsung menghadap ke podium dosen dan papan tulis besar yang ada di belakangnya. Duduk di barisan depan kelas adalah Sistina. Dia saat ini mencapai batas kesabarannya, dan rasa frustrasinya tidak bisa lagi disembunyikan.

“Apa maksudnya ini !? Bukankah sudah melewati waktu kuliah !? ”

"Kamu benar, ini terasa agak aneh ..."

Lumia, yang duduk di sebelah Sistina memiringkan kepalanya dan merenung.

"Aku ingin tahu apakah sesuatu terjadi pada guru ..."

Melihat podium yang ditinggalkan oleh instruktur yang tampaknya tidak ada, siswa lain juga menyuarakan keluhan mereka.

"Seorang instruktur sementara seharusnya menggantikan profesor Huey mulai dari hari ini."

Penyihir diberi peringkat satu hingga tujuh. Profesor Serika Alfornea yang terhormat, yang dirinya adalah yang tertinggi, peringkat ketujuh, secara pribadi datang ke kelas selama sesi kelas untuk memecahkan berita, tetapi sejak itu, satu jam telah berlalu. Penghakiman yang telah bersarang di benak para siswa ketika dia berkata "Yah, itu adalah rekan yang baik" sudah semua tetapi runtuh.

"Aku punya harapan ketika aku mendengar profesor Alfornea secara pribadi merekomendasikan instruktur ... tapi sepertinya itu tidak akan terjadi."

“T-, Itu tidak mungkin, dan bukankah terlalu dini untuk menilai? Mungkin ada alasan mengapa instruktur terlambat ... ”

Sistina berbalik ke arah Lumia, dan dengan penuh semangat membantah.

“Kamu terlalu sederhana, Lumia. Dengar, apa pun alasannya, tindakan 'terlambat' adalah bukti kurangnya kesadaran diri seseorang. Untuk orang yang sangat baik, sesuatu seperti 'terlambat' benar-benar tidak dapat diterima. ”

"Apakah begitu…"

“Ya ampun, terlambat pada hari pertama, instruktur baru ini pasti punya banyak keberanian. Saya perlu bicara dengan mereka ketika mereka tiba ... ”

Itu dulu.

"Ah-, keburukanku buruk, aku terlambat–"

Suara yang sepertinya tidak asing melayang di pintu saat pintu dibanting terbuka.

Instruktur sementara yang diisukan akhirnya tiba. Tentu saja, itu setelah setengah periode kelas telah berlalu. Dapat dikatakan bahwa ini adalah pertama kalinya insiden seperti itu terjadi dalam sejarah 400 tahun akademi.

“Kamu akhirnya tiba ya! Hei tunggu, bagaimana kamu akan menjelaskan dirimu sendiri !? Sebagai seorang instruktur dari akademi sihir ini, kamu harus memiliki diri yang lebih lagi— ”

Saat pria itu masuk ke ruang kelas, Sistina berbalik untuk menguliahi pria itu ... Namun, saat berikutnya, dia membeku di tempatnya.

"Y-, Y-, YYY—, Kamu adalah-!"

Karena sebab dan korban akan memilikinya, pakaian pria itu masih basah kuyup, dan tubuhnya tergores, memar, dan kotor sejak dia terguling di tanah.

Kenangan yang dibenci itu muncul kembali; Ini adalah pria mesum yang mereka temui dalam perjalanan ke sekolah, dan saat ini, dia berdiri di depan mereka di aula suci ini.

"…Anda salah. Anda memiliki orang yang salah. "

Mendengar tuduhan Sistina, pria itu dengan berani mencoba mengembara untuk keluar dari situasi yang merepotkan ini.

“Apa maksudmu aku salah !? Mungkinkah pria lain sepertimu ada !? ”

Pria itu, dengan nada mengajar, menjawab Sistina.

"Sekarang sekarang gadis kecil, apakah orang tuamu tidak memberitahumu bahwa itu tidak sopan untuk menunjuk jari pada orang-orang?"

“Ngomong-ngomong, kamu, bagaimana bisa kamu selarut ini !? Dalam situasi itu, bagaimana kamu bisa berhasil selarut ini !? ”

“Tentang itu… Ketika saya berpikir bahwa saya kehabisan waktu, saya tiba-tiba diberkati dengan waktu luang. Jadi saya memutuskan untuk pergi ke taman dan tidur sebentar, dan akhirnya saya terlambat, Anda paham? ”

"Tidak hanya alasanmu tidak bisa dipercaya, itu bahkan tidak memenuhi syarat sebagai alasan!"

Ada terlalu banyak hal yang salah dengan apa yang dikatakan pria itu, dan pada titik ini, dia tidak ingin mendorong interogasi lebih jauh.

Orang lain di ruangan itu merasakan hal yang sama, dan karena penampilan yang aneh dari instruktur mereka, para siswa mulai mengobrol satu sama lain.

Mengabaikan keadaan kelasnya, pria itu dengan elegan berjalan ke podium, dan menulis namanya di papan tulis.

“Baiklah, saya Glen Ryders. Di bulan mendatang, saya akan bertanggung jawab untuk membimbing studi Anda. Waktunya singkat, tetapi mari kita semua bekerja keras untuk menempa… ”

"Di samping, bisakah kamu memulai kelas?"

Kata Sistina. Penahanannya juga, mencapai batas, dan rasa dingin yang kuat bisa dirasakan dalam kata-katanya.

"Ah-, baiklah, kurasa begitu ... aku masih lelah, tapi kurasa kita harus mulai juga ... Ini pekerjaanku ..."

Sama seperti itu, kesan yang dibawa oleh pernyataan perkenalannya telah terbang ke luar jendela, dan sifat sejatinya terungkap.

"Baiklah, mari kita mulai ... Kelas pertama adalah Teori Sihir Dasar II ya ... Ah – hu ~."

Glen mencoba yang terbaik untuk menahan menguapnya, dan berjalan ke papan tulis.

Para siswa memfokuskan pikiran mereka pada 'tindakan instruktur, dan Sistina sendiri telah menyingkirkan kesan negatifnya pada orang yang disebut Glen. Dia memfokuskan dirinya pada setiap gerakannya.

(Sekarang, bagaimana kamu akan melakukannya ...)

Dia memiliki kesan pertama yang mungkin paling buruk darinya, tetapi pria yang bernama Glen ini telah dievaluasi sebagai, 'agak hebat', oleh salah satu pesulap top bangsa, Serika Alfornea. Ini akan menjadi kebohongan untuk mengatakan bahwa dia tidak memiliki harapan terhadap instruksinya.

Tanpa sepengetahuannya, Sistina telah secara tidak sadar menerima evaluasi Serika, namun, dia akan tetap menjadi orang yang membuat penilaian akhir dari karakternya. Seperti yang telah dia lakukan di masa lalu, dia akan tanpa henti bertanya tentang semua hal yang dia tidak mengerti selama kuliahnya. Dalam hal itu, dan dalam lingkungan ini, tidak ada cara bagi instruktur untuk menghindari pertanyaan itu. Pada titik tertentu, kepeduliannya yang keras ini membuatnya mendapat julukan 'Perayu air mata sang profesor, Sistina'. Julukan itu cukup terkenal di seluruh sekolah, namun, untuk orang itu sendiri, ini hanyalah bukti dari upaya sungguh-sungguh dalam mengejar jalan sihir. Karena itu, dia tidak memiliki keluhan tentang judul. Faktanya, dia agak bangga akan hal itu.

(Sekarang, mari kita lihat apa yang bisa kamu lakukan, instruktur sementara yang diantisipasi dengan panas.)

Tak perlu dikatakan, Sistina dan kelas dengan hati-hati meneliti tindakan instruktur.

Di bawah tatapan waspada mereka, Glen menulis dua kata di papan tulis.

Belajar sendiri

Melihat kata-kata besar yang tertulis di papan tulis, kelas itu memasuki keadaan hening.

“Eh? Belajar mandiri ... eh? Belajar sendiri? Eh? ... Eh !? ”

Sistina dengan susah payah berusaha merasionalisasi arti kata-kata yang tertulis di papan tulis menjadi makna lain, tetapi itu sia-sia. Bagaimanapun, kedua kata itu hanya memiliki satu arti.

“Uh-, jadi sesi pertama kuliah hari ini akan belajar sendiri ~”

Setelah itu, Glen memberi tahu mereka alasannya.

"... Karena aku lelah."

Dia dengan berani mengumumkan alasannya yang mengerikan.

"……………"

Keheningan yang diikuti mendominasi ruang kelas dan murid-muridnya.

Tanpa mempedulikan kelas yang memandangnya, Glen dengan bangga mengumumkan bahwa "Orang yang salah bukan aku, tapi dunia", dan membungkuk di meja guru.

Kemudian.

"Tunggu sebentar-!?"

Sistina, dengan buku tebal di tangannya, menyerang Glen.


"Tolong coba dan pertimbangkan kembali, kepala sekolah!"

Suara marah keluar dari kamar kepala sekolah di Alzano Imperial Magic Academy.

Suara itu datang dari seorang pria berkacamata di usia pertengahan dua puluhan. Jika seseorang menilai penampilannya, bisa dikatakan bahwa dia terlihat agak neurotik. Namun, disematkan jubahnya adalah lambang burung hantu yang menunjukkan bahwa dia adalah seorang profesor akademi bergengsi. Namanya adalah Harry. Sementara kebanyakan pesulap hanya mampu mencapai peringkat keempat pada akhir hidup mereka, pria ini berhasil mencapai peringkat kelima pada usia yang sangat muda, dan tidak diragukan lagi seorang jenius yang pantas mendapatkan gelarnya.

“Saya menentang pengangkatan Glen Ryders sebagai instruktur sementara! Asal-usulnya hampir tidak dikenal! "

Dia membanting meja dengan 'bang'. Duduk di seberang meja adalah seorang pria setengah baya.

"Namun, Harry-kun, dia orang yang sangat direkomendasikan oleh Serika-kun, apakah kamu mengerti?"

Terlepas dari sikap marah orang yang melewatinya, pria paruh baya itu tetap tidak terpengaruh, dan membalas dengan lembut dan rasional.

“Kepala Sekolah Rick! Apakah Anda setuju dengan proposisi penyihir itu? "

“Tentu saja, itu karena aku setuju, bahwa Glen-kun mampu menjadi instruktur sementara. Memang benar dia tidak memiliki lisensi instruktur. Namun, selama memiliki rekomendasi profesor, dan mampu menginstruksikan, tidak ada masalah dengan penunjukan sementaranya ... ”

“Kemampuannya itulah masalahnya! Silakan baca ini dan pertimbangkan kembali! ”

Dengan 'celepuk', Harry meletakkan file di atas meja di depan kepala sekolah.

“Ini hasil tes kemampuan pria bernama Glen itu! Maksud saya, apa sih ini? Lihat saja hasil yang mengerikan ini! ”

“Hm? Hoho, jadi hasil ini bukan sesuatu yang istimewa. Kapasitas sihir dan ingatannya normal, kemampuan sistemnya polos, tidak ada yang buruk tapi tidak ada yang baik tentang dia sebagai seorang penyihir ... Tidak, melihat kemampuan dasarnya dia ada di antara kelas menengah ke bawah. ”

Rick mengambil file itu, dan membolak-baliknya.

“Lagipula dia hanya penyihir peringkat ketiga! Lihat juga sejarah akademisnya! ”

“Hm? ... Oh? Jadi dia adalah alumni sekolah ini. ”

“Tidak tepat menyebut dia seorang 'alumni'. Orang itu bahkan tidak menyerahkan tesis sihirnya. ”

Harry menghela napas seolah-olah dia tidak terkesan.

“Glen Ryders. Dia masuk akademi pada usia sebelas ... Sebelas !? ”

Membaca melalui file, teriakan tak terkendali keluar dari mulut Rick.

“Biasanya, usia pendaftaran adalah empat belas atau lima belas tahun! Dan sekarang kau memberitahuku bahwa dia dirawat pada usia sebelas tahun !? ”

“Namun, kemuliaan pria itu berakhir di sana. Setelah memasuki akademi, nilainya sangat normal. Kemudian, setelah empat tahun belajar, pada usia lima belas ia lulus ... Alih-alih, ia drop out di bawah penutup 'kelulusan'. Hasil yang dia tinggalkan benar-benar normal, dan tidak ada yang perlu ditulis di rumah. ”

"Hmpf ... Bagaimanapun, kalau hanya itu ..."

“Namun, apa yang dia lakukan setelah itu adalah masalah terbesar! Pria itu mengabaikan fakta bahwa dia pernah melangkah di jalan menuju tanah suci sihir! Dia benar-benar terbuang empat tahun sejak dia lulus! Jika dia mengejar sihir selama waktu itu, tidak ada yang tahu berapa banyak kontribusi yang bisa dia berikan kepada masyarakat! ”

Memang benar bahwa di dalam kotak berlabel 'sejarah', empat tahun terakhir benar-benar kosong.

“Hmm? ... Dia menganggur selama empat tahun terakhir ... apa yang sebenarnya terjadi selama waktu itu? ”

“Berhentilah bercanda! Anda harus tahu apa yang ingin saya katakan! Seorang penyihir tingkat rendah dan vulgar seperti dia tidak pantas untuk diajar di akademi ini! ”

"Hm-pf, jika ingatanku benar, tidak ada persyaratan mengenai sejarah atau peringkat untuk mengajar di sekolah ini, ya?"

"Itu belum didokumentasikan, tapi itu praktis hukum yang tidak tertulis!"

Sekali lagi, Harry dengan marah membanting meja.

“Tolong pikirkan tentang profesor yang kita miliki di akademi! Keempat-peringkat diberikan, tetapi bahkan ada peringkat kelima dan keenam di sini! Belum lagi, setiap orang dari mereka melakukan penelitian sihir, dan meninggalkan hasil yang luar biasa! Kenapa pria Glen itu ditempatkan pada level yang sama dengan para instruktur itu !? ”

"Hmpf ..."

“Kamu juga, Kepala Sekolah! Bagaimana Anda bisa menerima pengangkatannya tanpa banyak membaca dokumentasinya !? ”

“Yah, maksud saya, kamu lihat? Pria itu secara pribadi direkomendasikan oleh Serika-kun ya? Kalau begitu ... bukankah kamu berpikir kalau orang yang dimaksud tidak hanya menarik, tapi juga cukup cakap? ”

Bibir Rick memutar seakan dia melakukan sesuatu yang nakal.

"Tentu saja tidak! Anda berpikir terlalu tinggi dari penyihir itu! Dia hanya berjemur di dalam kemuliaan dari hari-hari sebelumnya, dan menyalahgunakan kejayaan itu untuk menghancurkan aturan dan tatanan masyarakat kita! ”

Kemudian.

"Beraninya kamu, Harry."

Suara yang bergema di seluruh ruangan menyebabkan Harry berhenti bergerak sepenuhnya.

“Fufu, bocah kecil beringus itu sekarang telah menjadi pria yang sombong. Saya senang Anda tahu? "

Ketika Harry menoleh, dia melihat Serika berdiri di sudut ruangan dengan senyuman nakal di wajahnya.

“Hei ... Sejak kapan kamu di sini? Serika Alfornea… ”

"Saya berharap? Sejak kapan saya di sini? Anggap ini sebagai pertanyaan guru untuk siswa miskin. Coba tebak."

"Sihir teleportasi ... Tidak, kontrol waktu ... Bagaimana mungkin ...? Aku bahkan tidak merasakan gelombang sihir, juga tidak merasakan manipulasi hukum dunia ... "hukum dunia ..."

"Baiklah ~ Kamu salah. Anda, Anda masih siswa kelas tiga, jadi lebih rajin kan? Sekarang, untuk pekerjaan rumah Anda, beri saya laporan tiga ratus halaman tentang fenomena misterius yang terjadi sekarang. Ah, ngomong-ngomong, ini perintah profesor ya? ”

"Kuh-!"

Berpaling dari Harry yang gemetar, Serika berbalik ke arah Rick, dan membungkuk elegan.

"Bagaimana kabarmu, kepala sekolah?"

“Oh, Serika-kun. Kamu terlihat secantik biasanya, aku agak cemburu. ”

"Fufufu, kamu masih muda, kepala sekolah."

“Hohoho, begitukah! Lalu Serika-kun, maukah kamu bermalam dengan tetua ini? ”

“Ahaha, aku menolak. Namun, Anda energik seperti biasa, bukankah Anda, kepala sekolah? Bukankah sudah waktunya bagimu untuk layu sedikit? ”

“Fuwahahaha-! Penatua ini selalu energik! "

Suasana hangat ini tiba-tiba tersebar ketika Harry menghantam meja.

“Aku tidak akan menyetujuinya, Serika Alfornea! Aku tidak akan pernah menyetujui seorang instruktur bodoh dari orang seperti dia! Jika terjadi sesuatu, saya minta Anda bertanggung jawab penuh! ”

"…Mengambil kembali."

Pada saat berikutnya, udara di dalam ruangan menjadi dingin.

“Saya tidak peduli jika Anda berbicara buruk tentang saya, saya juga tidak akan repot-repot berurusan dengan Anda jika Anda berbicara buruk tentang dia di belakang saya. Namun ... aku tidak akan membiarkanmu berbicara buruk tentang dia di depanku. Tarik kembali, dan mohon pengampunan. ”

Kehadiran Serika yang mendominasi membuat Harry kehilangan kata-kata.

"Ap, adalah ... Fakta bahwa Glen ... hanya penyihir tingkat tiga yang tidak berharga ... adalah kebenaran biasa, ... adalah ... tidak ... itu ... -!?"

Meskipun butiran keringat yang menetes di wajahnya, Harry berhasil memaksa kata-kata ini keluar dari tenggorokannya.

Serika menyipitkan matanya, dan dengan dingin berkata:

"Apakah kamu akan mampu menanggung ini?"

Dia perlahan-lahan melepas sarung tangan di tangan kirinya.

"- !?"

Melihat gerakan itu, Harry mengerti apa yang akan dia lakukan selanjutnya. Dia mulai panik, dan warna dengan cepat keluar dari ekspresinya.

"Saya-, saya mengerti ... saya akan mengambilnya kembali ... saya ... salah ..."

Mendengar itu, Serika menunjukkan senyuman manis, dan mengenakan kembali sarung tangannya yang separuh dihapus.

"Sialan ... aku akan mengingat ini!"

Meninggalkan ancaman kosong, Harry bergegas keluar dari ruangan.

Ruangan yang sekarang hanya berisi Serika dan Rick tergesa-gesa tertutup dalam keheningan yang serius.

“Astaga, kamu sama seperti kamu, kan? Saya takut bahwa kamar kepala sekolah mungkin hilang begitu saja hari ini. ”

Rick melepaskan napas yang takjub.

“Namun, Serika-kun, seperti yang aku duga, pria yang kamu bawa adalah yang agak merepotkan.”

"... Aku tahu itu, dan aku benar-benar sangat menyesal tentang itu."

"Untuk secara paksa menunjuk seorang penyihir yang tidak diketahui asal-usulnya sebagai instruktur di akademi ini ... Kau tidak akan hanya menerima pertentangan dari Harry-kun, sebaliknya, aku takut bahwa semua yang terkait dengan akademi mungkin memiliki reaksi yang sama."

Setelah beberapa saat diam, Serika dengan tegas berkata.

“Saya akan bertanggung jawab. Segala sesuatu yang dilakukan atau dilakukan orang itu, saya akan bertanggung jawab untuk itu. ”

“Tidak perlu pergi sejauh ini untuk mendukungnya ... Hubungan macam apa yang kamu dan dia miliki ...? Bolehkah saya mendengarnya? ”

“Tidak ada gosip yang layak seperti takdir atau hal semacam itu. Itu hanya itu ... ”

"Hanya itu saja?"

“Saya ingin dia bergerak maju. Yah, saya kira itu hanya sedikit perhatian. "
<TL Note: Frase yang digunakan Serika di sini adalah 生 き 生 き と し て, yang berarti 'hidup' di luar konteks, dan 老婆 心, yang memiliki implikasi keibuan.>

"Woah-, Lihatlah Jalan itu, instruktur kami ..."

"Wow, luar biasa ... matanya benar-benar mati ..."

"Itu pertama kalinya aku melihat seseorang yang begitu tidak ..."

Ruang kelas dikonsumsi oleh suara para siswa.

"Dan ~~ Ini seperti ini ~~ Ya, rasanya seperti ini dan ~~ dan ~~ Pada dasarnya, ini seperti ini ~"

Para siswa memfokuskan tatapan mereka pada seorang pria dengan benjolan besar di kepalanya ...

Dengan gerakan seperti zombie, Glen terus memberi ceramah.

"Ah, akan lebih baik jika kita mendapatkan profesor Huey sebagai gantinya ..."

"Mengapa profesor Huey berhenti ..."

Singkatnya, kuliah Glen adalah kuliah terburuk yang pernah dihadiri mahasiswa.

Bagaimanapun, isi ceramahnya sepenuhnya tidak bisa dimengerti. Dia tidak menjelaskan isi ceramahnya, dia juga tidak melakukan apa pun selain dengan melafalkan teori sihir dari buku itu. Meskipun, meskipun mungkin sudah dapat diterima untuk membaca dari buku itu, pelanggaran terburuk adalah sebagian besar tidak terkait dengan topik yang sedang dibahas. Dengan cara ini, Glen terus menulis dengan tidak jelas di papan tulis.

Meskipun para siswa tidak dapat memahami isi ceramah, mereka dapat memahami bahwa instruktur mereka benar-benar tidak termotivasi. Para siswa sampai pada kesimpulan bahwa - daripada membuang-buang waktu mereka mendengarkan ceramahnya - mereka harus belajar sendiri dari buku teks.

Meski begitu, ada beberapa siswa yang rajin dan energik yang ingin mendapatkan sesuatu dari ceramah yang buruk ini.

"Uhm ... sensei ... aku punya pertanyaan ..."

Seorang siswa perempuan yang mungil mengangkat tangannya.

Namanya Rin. Meskipun dia tampak lemah dan lemah, dia memiliki energi yang mirip dengan hewan kecil.

"Ada apa? Beritahu aku tentang itu."

"Erm ... Tentang contoh bahasa rahasia yang baru diperkenalkan sensei di halaman lima puluh enam, baris tiga ... Aku tidak mengerti terjemahan modern dari ini ..."

"Ini 'k, aku juga tidak mengerti."

"Eh?"

"Maaf tentang ini, tapi pergilah selidiki itu sendiri."

Mendengar jawaban yang terlalu jujur ​​dan agak sombong itu, Rin kehilangan kata-kata.

Adapun Sistina, yang sudah hampir meledak dalam kemarahan, respon Glen telah menyalakan sekringnya. Dia dengan penuh semangat berdiri di kursinya dan mengeluh.

“Berhenti di sana, sensei. Apakah tidak cukup menanggapi bagian pertanyaan siswa dari tugas Anda sebagai seorang profesor? "

Glen menghela nafas atas tuduhan Sistina yang terburu-buru. Jelas bagi semua orang bahwa dia merasa terganggu oleh konfrontasi ini.

“Hei kamu tahu. Aku sudah memberitahumu bahwa aku — tidak — tahu, kan? Bagaimana saya bisa mengajarkan sesuatu yang tidak saya dapatkan sama sekali? ”

“Jika Anda tidak dapat menjawab pertanyaan siswa dengan segera, Anda seharusnya menyelidiki setelah kelas dan menjawab. Bukankah itu bagian dari tanggung jawabmu sebagai seorang pendidik? ”

"Hm ... Kalau begitu, bukankah lebih cepat untuk menyelidiki itu sendiri?"

“Bukan itu masalahnya! Yang ingin saya katakan adalah— ”

“... Ah, mungkinkah kalian belum belajar menggunakan kamus bahasa rahasia? Kalau begitu saya rasa saya harus ya ... Kalau begitu, ini agak menyebalkan tapi saya akan mencarinya. Ah — ah, lebih banyak kerja lagi ... ”

"Tch ... Kami tahu cara menggunakan kamus! Ah itu sudah cukup! ”

Glen, yang tidak ingin mengubah sikapnya yang tidak termotivasi.

Sistina, yang dengan marah dan dengan tidak sabar duduk sendiri.

Dan Lumia, yang dengan gugup menyaksikan peristiwa itu terungkap.

Suasana kelas sangat buruk.

Sikap jahat di antara para siswa tampaknya meningkat tanpa akhir.

Waktu terbuang sia-sia.

Dan dengan demikian, kuliah pertama Glen yang bersejarah berakhir tanpa menyelesaikan apa pun.

Setelah pelajaran; Di ruang ganti wanita akademi—

Sistina dengan marah mendorong seragamnya, jubah, dan jubahnya ke dalam loker kayu, dan melampiaskan kekesalannya.

“Ya ampun, sudahlah, apa maksudnya itu !? Orang itu!"

"Ahaha ... Sekarang ..."

Meskipun Lumia mencoba menghiburnya, kemarahan Sistina tidak akan mereda dengan mudah.

“Bukankah dia sedikit terlalu tidak termotivasi !? Bahkan jika itu hanya sementara, mengapa orang itu menjadi instruktur di akademi ini !? ”

"Mhm ... akan lebih baik jika Glen-sensei bekerja sedikit lebih keras."

Kelas berikutnya untuk hari ini adalah laboratorium kimia.

Pakaian wanita memiliki sihir hitam yang terus menerus [Air Conditioning] - yang memodifikasi suhu dan kelembaban udara di sekitarnya - dilemparkan pada mereka. Jadi tidak seperti penampilan mereka, mereka adalah seperangkat pakaian yang nyaman yang membuat pemakainya keren di musim panas dan hangat di musim dingin. Tidak seperti laki-laki, perempuan dianjurkan untuk mengenakan pakaian kurang selama periode akademik mereka untuk meningkatkan afinitas mereka terhadap kekuatan sihir di lingkungan mereka yang disebut 'mana'. Jadi bagi mereka, pakaian-pakaian ini adalah rekan terbaik mereka.

Namun, laboratorium alkimia adalah kelas di mana para siswa harus secara pribadi berinteraksi dengan bahan-bahan ajaib, mesin kontrol, dan memanfaatkan katalis dan reagen. Berdasarkan isi lab, tidak mungkin pakaian akan ternoda atau meninggalkan bau busuk.

Sekarang, dalam setengah telanjang mereka, kulit mereka yang halus dan lekuk tubuh yang jelas - milik mereka yang berada di antara anak-anak hingga orang dewasa - terpapar. Bukti kaum muda mereka terbaring telanjang. Untuk anak laki-laki muda yang tidak akan pernah menyaksikan ini; adegan ini mirip dengan utopia.

"Hah ... Jika aku ingat dengan benar orang itu adalah pengawas kita untuk laboratorium kimia juga?"

“Mhm, bagaimanapun juga, Glen-sensei adalah penerus Huey-sensei.”

"Ugh ... aku merasa seperti aku akan meledak."

Kemudian, ekspresi tertunduk Sistina tiba-tiba berubah menjadi seringai nakal. Dia berbalik untuk melirik Lumia, yang berada di tengah-tengah perubahan.

"Aku butuh ... beberapa waktu penyembuhan."

"Sisti?"

Sementara Lumia masih bingung, Sistina memeluknya dari belakang.

"Ambil ini!"

"Kya !?"

Sistina menempel di punggung Lumia, dan menggenggam dua gundukan miliknya hingga sepuas hati.
<TL Note: Diperlukan fanservice pic (NSFW): http://i.imgur.com/QmdWcD8.png >

“Ah—, seperti yang diduga, Lumia adalah yang terbaik ~. Kulitnya putih, anggun, namun tetap indah. ”

"Wha, Sisti, K-kamu tidak bisa melakukan itu-!"

Menyadari apa yang telah terjadi, Lumia berusaha melepaskan dirinya dari cengkeraman mirip kucing Sistina. Namun, Sistina menangkap Lumia dengan gerakan mirip ular, dan tidak membiarkan Lumia kabur.

“Kyan! Sisti, ah, hentikan! ”

“Hmhmhm… Lumia. Pertumbuhanmu sangat luar biasa ... ”

Sistina mengerti bahwa sensasi hangat dan menenangkan yang ditularkan melalui telapak tangannya telah berubah sedikit sejak terakhir kalinya, dan pada fenomena ini, Sistina mengangkat alisnya. Pada intinya, dada Lumia tidak besar atau kecil, sebaliknya, mereka tampak seolah-olah mereka telah disesuaikan untuk tubuhnya; Dua bukit ideal, dengan proporsi sempurna.

“Hah ... Bukankah ini hebat. Mengapa nutrisiku tidak sampai ke dadaku ya ... .Ugh ... Daripada disembuhkan, aku merasa putus asa ... ”

“Tunggu… hentikan Sisti. Tidak terlalu sulit ... Ah, Ahn! ”

“Ah—, Ya ampun, betapa irinya! Di sini di sini, rasanya enak di sini? Hm? Hm? "

“Hya! N-, Tidak-! Berhenti…"

Bagaimanapun, tampaknya di tempat seperti ini, dan dalam situasi seperti ini, gadis-gadis muda sering melakukan hal semacam ini.

“A-, Amazing Teresa! Kamu, sejak kapan— “

“Ufufu, ini memang periode pertumbuhan.”

“Betapa kejamnya kamu meninggalkanku di belakang! Ambil ini! Hal-hal seperti ini harus diperlakukan seperti ini! ”

“Kya ~! W-, Wendy-san- !? ”

Ruang ganti penuh dengan pemandangan seperti ini.

Murid perempuan dengan gembira melewati waktu ini.

Namun, di depan semua gadis-gadis ini, pintu ruang ganti dengan kasar terbuka.

“Ah—, ini sangat menyebalkan! Mengapa saya harus berubah! Ugh Serika itu ... hm? "

Berdiri di ambang pintu adalah seorang pria yang mencurigakan mengenakan pakaian laboratorium yang dipinjam.

Itu Glen.

Orang-orang yang menghadap dan paling dekat ke pintu - Sistina dan Lumia - bertemu dengan tatapannya.

Dan pada saat itu, mereka bertiga membeku.

Pemandangan indah dari waktu bermain seorang peri tidak terlihat dimanapun, dan ruangan itu diserbu oleh neraka yang membeku. Rasanya seperti waktu itu sendiri telah berhenti, dan atmosfir terbungkus oleh rasa dingin yang serius.

"…Ah-"

Glen perlahan memeriksa sekelilingnya, dan setelah memastikan bahwa semua orang yang hadir adalah perempuan, dia menggaruk kepalanya seolah-olah kesal, dan berbalik untuk melihat tanda pintu.

"Ini berbeda dari sebelumnya ... Jadi posisi kamar ganti pria dan wanita telah bertukar huh ... Ya ampun, kenapa mereka melakukan sesuatu yang begitu sia-sia?"

Suasana di ruangan itu hanyut dengan niat membunuh.

Dalam menghadapi kekuatan yang tak terhentikan ini, Glen dengan sopan mendesah.

"Saya saya. Apakah ini adegan 'cabul keberuntungan' yang baru-baru ini menjadi populer di ibukota? Ahaha ~, meskipun saya tidak berpikir itu akan terjadi pada saya semua orang. ”

Dengan Sistina memimpin pak, para siswi mulai bergerak.

Dalam pertunjukan kemegahan dan keadaan, Glen dengan penuh semangat mendorong tangannya untuk menghentikan ancaman yang masuk.

“Ah—, tunggu. Bisakah kalian tenang sedikit? Anda tahu, saya biasanya memiliki beberapa keluhan tentang perkembangan yang ditakdirkan semacam ini. Sekarang sekarang, dengarkan saja apa yang harus saya katakan baik-baik saja? Anggap saja sebagai kata-kata terakhirku— ”

Gadis-gadis itu berhenti bergerak. Bahkan jika itu adalah hukuman mati, mereka akan mengizinkannya untuk mengatakan bagiannya.

"Aku sedang berpikir ... MC dalam cerita-cerita itu semua idiot yang kamu kenal? Pada saat peristiwa keberuntungan semacam ini terjadi, sudah diputuskan bahwa pahlawan wanita akan mengalahkan omong kosong dari mereka. Jadi mengapa mereka menarik tangan mereka dan mengalihkan pandangan mereka? Hanya untuk menggosok tubuh seorang gadis dengan cara yang salah, mereka menjadi sasaran penganiayaan kejam yang kamu tahu? Tidak peduli bagaimana kamu melihat ini, bukankah itu benar-benar melanggar konsep pertukaran setara? ”

Setelah monolognya yang tidak tahu malu, Glen mulai mengumumkan dari kedalaman jiwanya.

"Itu sebabnya, aku - akan membakar citra ini di pikiranku!"

Glen, dengan ekspresi pembantaian mentah, membelalakkan mata merahnya dan berdiri teguh di tempatnya. Dia mengarahkan matanya ke atas kanvas berwarna kulit—

““ “INI — PERVERT——!” ”” ”

Pada hari ini, para siswa perempuan Akademi Sihir Alzano, tahun kedua, kelas dua, menghasut insiden yang kejam dan penuh kekerasan. Korban adalah instruktur sementara tertentu.

By the way, kelas laboratorium alkimia untuk hari itu dibatalkan, karena instruktur berada dalam keadaan tidak sadar.

"Ah itu menyakitkan ... Sialan itu benar-benar sakit ... D-, Apakah mereka benar-benar harus bertindak sejauh itu? Biasanya berbicara ... ”

Waktu saat ini sedikit lebih dari 12 tahun, dan sudah waktunya istirahat sore.

Sebagai akibatnya, tubuh Glen tergores dan memar. Pakaiannya dalam keadaan yang tidak dapat diperbaiki. Dengan air mata di matanya, dia terhuyung menyusuri lorong seolah-olah dia seorang zombie. Para siswa yang melewati semua gagal menyembunyikan keterkejutan mereka, tetapi Glen, dalam kondisinya saat ini, gagal memperhatikan tatapan mereka.

“Tapi sungguh, anak-anak belakangan ini berkembang dengan baik ... Apa sih yang mereka makan untuk tumbuh seperti itu? ... Meskipun salah satu dari mereka kurang berkembang. Yah, terserah, waktunya makan siang, waktu makan siang ~. ”

Glen menggumamkan kata-kata kasar ini, yang jika didengar, mungkin membuatnya kehilangan nyawanya, dan perlahan-lahan berjalan dengan susah payah menuju kafetaria akademi.

Kampus Alzano Imperial Magic Academy sama dengan kampus bangsawan besar, dan kantinnya terletak di lantai pertama gedung utama. Makanan yang disediakan itu murah namun dinilai tinggi. Sepanjang sejarah panjang akademi, rating tetap tidak berubah.

“Ah—, aku sudah lama sekali di sini ~”

Masing-masing dari banyak meja panjang di kafetaria ditutupi oleh sehelai taplak meja putih, dan dihiasi oleh berbagai macam stan lilin. Meskipun kafetaria agak besar, jumlah siswa yang bergegas masuk setelah kuliah pagi mereka membuat tempat itu terasa sesak.

Di kafetaria ini, seseorang akan pergi ke meja dan menempatkan pesanan mereka. Setelah makanan disiapkan, mereka akan membayar kasir untuk menyelesaikan pesanan, lalu duduk di mana saja mereka senang.

Glen menempatkan pesanannya di konter, yang terletak di bagian paling dalam dari kafetaria.

“Ah—, aku ingin ayam panggang herba lokal dengan kentang goreng dengan keju susu domba Largo, salad kecambah Elisha, dan semangkuk saus tomat kacang Kirua tumis. Aku akan makan sup sup dan roti gandum dengan itu. Ukuran besar untuk semuanya. ”
<TL Note: Largo adalah jenis domba, Rabo Largo. Elisha dan Kirua adalah nama tempat.>

Glen adalah orang kurus dengan nafsu makan yang besar, dan dia telah diberitahu oleh Serika berkali-kali sebagai hasilnya.

Setelah beberapa saat, makanan tiba, dan Glen meraih dompet koinnya dan mengeluarkan beberapa koin tembaga Seruto. Setelah dia membayar kasir, dia mengambil mangkuk kayu yang berisi apa yang dia pesan.

"Nah, apakah ada kursi kosong ..."

Kafetaria diisi sampai penuh dengan siswa, dan hampir tidak ada kursi yang kosong. Namun, di sana ada dua tempat duduk yang terbuka di sebelah kanan Glen.

Meskipun Glen tidak tahu untuk siapa kursi itu disimpan, dia buru-buru berjalan menuju kursi kosong yang berharga itu.

Dan kemudian dia menyadari—

“Itu sebabnya saya pikir tesis Fuzel-sensei tentang sihir klasik itu aneh. Apa yang Anda pikirkan? Lumia. "

Tepat di seberang tempat duduk yang ingin diduduki Glen, ada dua wajah yang dikenalnya.

“Menurut orang itu, 'Sky Castle Melgarius' dibangun sekitar 4500 tahun BH Sementara itu cocok hingga waktu di mana teknik dimensi dianggap telah digunakan oleh peradaban kuno; Menurut peninggalan di reruntuhan yang ditemukan di sekitar Fejiti, 'Sky Castle Melgarius' sudah ada di 5000 BH Mengabaikan fakta ini, apa yang orang itu pikirkan ketika mereka menggunakan alasan 'itu tidak mungkin ada tanpa teknik ini, dan oleh karena itu harus sudah 4500 BH '? Maksud saya, 'magic kencan waktu' yang dia buat jelas digunakan untuk memalsukan perbedaan 500 tahun ini! Seluruh tesis menyiratkan cara para pesulap modern berpikir; Mereka terlalu memprioritaskan pemikiran dan sastra, dan mengabaikan penggunaan penyelidikan menyeluruh! Juga, sementara ituBenar bahwa teknik dimensi peradaban kuno bisa membuat kastil langit transparan, bukankah efeknya sudah berakhir sekarang? Maksudku, mempertimbangkan kepadatan mana, dan batas-batas sihir ekstensi, - ( Hah ) —bagian separuh dari mana bertentangan dengan apa yang disimpulkan oleh skripsi .— ( Hah ) —Selanjutnya, bahasa klasik ekspresif telah dengan jelas bercabang menjadi tiga jenis dari waktu ke waktu .— ( Hah ) —Pada dasarnya, sekitar tentang perbedaan antara implikasi dari Tuhan menemukan dalam studi simbol heraldik, dan keyakinan agama dari orang-orang ;—( Hah ) —Peradaban kuno yang ditulis dalam tesis dekomposisi Terrick tentang mitos, tidak hanya memiliki satu, tetapi beberapa budaya yang berbeda .— ( Hah ) - ( Hah ) - ( Hah ) - ”

"I-, begitukah ..."




Gadis berambut perak itu lupa sepenuhnya tentang makan, dan mulai mengoceh. Dalam menghadapi gairah gadis berambut perak, gadis berambut emas duduk di sampingnya - Lumia - hanya bisa membalas senyum hangat. Dia kehabisan kata-kata.

Bagaimanapun, keduanya saat ini sedang membahas sastra sihir klasik (well, one-sidedly so).

Sastra sulap klasik adalah studi dan penelitian budaya super-sihir yang ada selama periode BH, dengan tujuan akhir mereplikasi teknik sihir yang ada selama periode waktu tersebut. Di antara mereka, para penyihir yang dikhususkan untuk 'Sky Castle Melgarius' disebut Melgarians.

Dan akan terlihat bahwa gadis berambut perak ini adalah seorang Melgarian melalui dan melalui.

"Permisi."

Dengan ucapan singkat ini, Glen duduk di depan tepat di depan gadis berambut emas, dan secara diagonal menjauh dari gadis berambut perak itu.

Dalam sekejap, gadis berambut perak itu sepertinya keluar dari trans, dan melihat keberadaan Glen.

“- !? Ah, YY-, Kamu adalah— “

"Anda salah. Anda memiliki orang yang salah. "

Dengan elegan mengabaikannya, Glen mulai makan.

Dia pertama memotong ayam panggang herbal menjadi irisan tipis. Kemudian, ia mengisi roti gandum dengan beberapa potong, yang diiringi potongan kentang goreng dan beberapa salad keju, dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Rasa pahit dari salad kecambah dicampur dengan aroma manis ayam panggang batubara untuk menciptakan rasa yang menyegarkan. Tak perlu dikatakan, aroma tambahan herbal menyegarkan nafsu makannya.

“Lezat ~. Perasaan kasar semacam ini sangat cocok dengan gaya kekaisaran ya ... ”

Selanjutnya, Glen memberi makan saus tomat kacang Kirua tumis ke dalam mulutnya. Saus tomat, yang menggunakan cabai dan bawang putih sebagai rempah-rempah, memiliki rasa yang beraroma dan tajam.

Tidak lama berlalu sejak insiden tertentu, tetapi Glen sudah kembali ke sikapnya yang acuh tak acuh dan sabar. Melihat itu, gadis berambut perak - Sistina - membuka mulutnya untuk protes, tetapi tidak dapat menemukan kata-kata untuk diucapkan.

Satu-satunya suara yang bergemuruh dari ketiganya adalah cling dan clang dari perak.

Karena perkembangan yang tak terduga ini, atmosfer di sekitar ketiganya diserang oleh keheningan yang menindas. Orang bisa mengatakan bahwa itu adalah adegan makan yang canggung ... atau setidaknya, hampir seperti itu.

“Uhm ... Sensei, kamu makan banyak sekali bukan? Apakah kamu benar-benar suka makan? ”

“Hm? Ah, makan adalah salah satu dari beberapa kegiatan yang bisa saya lakukan untuk kesenangan.

“Hehe, aku mengerti. Makanan tumis itu terlihat sangat lezat juga. Ia memiliki bau yang kuat dan harum. ”

Sedemikian rupa, Lumia telah berhasil menggantikan Sistina, yang suasana hatinya telah berubah masam pada perkenalan Glen. Ketika Sisti telah diam, Lumia berusaha sebaik mungkin untuk berbicara dengan Glen.

Tidak seperti Sistina, yang niatnya murka terlihat jelas hari itu, Lumia tidak dendam terhadap insiden sebelumnya. By the way, dia tidak berpartisipasi dalam hukuman Glen.

“Oh, kamu bisa tahu? Nah, selama ini tahun, sekolah akan mengimpor berbagai kacang baru, dan kacang Kirua khususnya memiliki aroma yang kuat dan khas. Ini juga saat ini di musim yang kamu tahu? ”

Glen bukanlah tipe orang yang secara aktif mengejar percakapan, tetapi jika seseorang mencoba untuk memulai percakapan, dia akan dengan sepenuh hati menjawab. Dengan demikian, tampaknya dia dan Lumia cukup cocok.

"Apakah begitu? Saya akan mencoba kacang goreng Kirua lain kali. ”

“Oh, aku sangat merekomendasikannya. Sebenarnya, apakah Anda ingin mencobanya sekarang? ”

“Eh? Apakah itu baik? Bukankah itu ciuman tidak langsung? ”

Menempatkan jari di atas bibirnya, Lumia memiringkan kepalanya dan tertawa nakal.

"Hmpf ... Ini tidak seperti kita anak-anak."

Glen mengangkat bahunya, dan mendorong piring di atas meja.

Dan Lumia dengan senang mengambil sesendok dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

Terpengaruh oleh kedekatan tanpa batas Lumia, senyumannya yang selalu hadir, dan suasananya yang hangat, bibir Glen - tanpa dia sadari - melengkung menjadi senyuman.

"…………………."

Namun, orang yang hadir tetapi tidak terlibat saat ini sedang mengerahkan kehadiran yang agak menyedihkan.

Itu Sistina. Alih-alih bergabung dengan percakapan ramah Glen dan Lumia, dia memutuskan untuk melemparkan tatapan menusuk ke arah Glen.

"... Ngomong-ngomong, kamu di sana, itu saja yang akan kamu makan?"

Tatapan tajam memengaruhi nafsu makannya, jadi Glen - dengan desahan untuk berbicara dengan pelakunya. Sistina, yang tiba-tiba ditarik ke dalam percakapan, tampak terguncang untuk sesaat, tetapi dia segera mendapatkan kembali ketenangannya.

"Bukan seperti sensei memiliki hak untuk mengeluh tentang apa yang aku makan."

"Bahkan jika kamu mengatakan itu ..."

Glen melihat nampan mereka.

Makan siang Lumia terdiri atas semangkuk bubur barley, semangkuk rebusan merpati yang dibumbui, dan semangkuk salad ... Dibandingkan dengan makanan Lumia, makan siang Sistina hanya terdiri dari dua selai tipis berry merah.

“Kamu, bukankah kamu di masa pertumbuhanmu? Jika kamu tidak makan, kamu tidak akan mengembangkannya, tahu? ”

Biasanya, Glen akan berkata, "Yah, tidak seperti kamu sudah berkembang sama sekali.", Tetapi dalam situasi ini, dia tidak berani.

“Aku tidak butuh perhatianmu. Satu-satunya alasan saya makan lebih sedikit saat makan siang adalah karena saya akan merasa mengantuk selama perkuliahan saya. Lagi pula, saya menganggapnya serius. ”

Sistina menoleh ke arah makanan Glen dan berkata:

"Yah, tidak seperti sensei bisa berhubungan dengan itu sama sekali."

Karena provokasi ini, suasana antara Glen dan Sistina berubah memburuk.

"... Ya, bukankah kamu tidak langsung."

Karena Glen masih makan, dia menurunkan suaranya.

Gelombang kegelisahan melayang melalui Sistina, yang provokasinya telah terdeteksi.

"Jika ada yang ingin kau katakan, mengapa tidak langsung saja mengatakannya padaku?"

"…Saya mengerti. Tidak ada gunanya bagi kami jika terus seperti ini, jadi saya akan mengatakannya dengan jelas. SAYA-"

Sistina, dengan ekspresi yang parah ...

“Aku mengerti, aku mengerti kan? Saya menyerah. Bisakah kamu tidak menunjukkan ekspresi putus asa seperti itu? ”

"... Eh?"

Tiba-tiba Glen mengangkat kedua tangannya di udara.

"Bahkan aku tidak berpikir bahwa kamu sangat menginginkannya ... Ini adalah kekalahanku."

Menghadapi Sistina, yang tercengang melihat reaksi tak terduga ini, Glen mengambil satu kacang Kirua, dan meletakkannya di piringnya.

“Di sini, kamu juga ingin mencoba ini kan? Apa yang ingin Anda katakan adalah, 'karena Anda memiliki begitu banyak, Anda harus memberi sebagian kepada saya', bukan? ... Ya ampun, seberapa serakah kamu bisa dapatkan? ”

Glen melirik Sistina sejenak, dan kembali makan.

“... T-, T-, Bukan itu-! Bukan itu yang ingin saya katakan, apa yang saya benar-benar— ”

Menyadari kesalahpahaman Glen yang luar biasa, bahu Sistina gemetar karena dipermalukan. Dia membanting meja saat dia bangkit dari tempat duduknya.

Namun, Glen sama sekali tidak keberatan—

"Aku akan mengambil ini sebagai gantinya."

Merentangkan lengannya di atas meja, Glen dengan cepat menusuk salah satu scone Sistina dengan garpu, dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

"Mm, sesekali, scone juga bagus ya ..."

"Ah---!? Ap-Bagaimana bisa kamu mengambil itu tanpa bertanya !? ”

"Huh, bukankah ini pertukaran yang setara?"

“Apa — bagian — dari — ini — terlihat — setara? Bagian mana!? Aku tidak akan memaafkanmu lagi! Mohon pengampunan—! ”

"Wow-!? Itu berbahaya !? Wha, oi, bisakah kau tetap tenang selagi aku masih makan— !? ”

Perkelahian samurai dengan garpu dan pisau meletus di atas meja.

Pertarungan menarik berbagai macam tatapan yang menyakitkan.

Adapun Lumia, dia tidak bisa berbuat apa-apa selain menyaksikan situasi terungkap dengan senyum masam.

Load Comments
 
close