Rokudenashi Majutsu Koushi to Kinki Kyouten Volume 001 Chapter 003 - Hanya Sedikit Motivasi

Keesokan harinya, sebelum bel kuliah berbunyi—

Mengabaikan Lumia yang dengan antusias memeriksa materi kelas, Sistina dengan hampa menatap ke luar jendela ke arah 'Sky Castle Melgarius' yang melayang di atas Fejiti.

Meskipun itu adalah simbol ikon kota Fejiti, tidak ada yang mengerti mengapa itu ada di sana, atau ketika itu menjadi ada. Selama waktu luang yang singkat sebelum kelas, dia akan selalu melihat kastil mengambang itu dengan heran. Untuk Sistina, melihat wajah misterius di langit sudah menjadi kebiasaan.

……

…………

[Lihat, Sistina manisku. Itu adalah 'Sky Castle Melgarius' yang Anda lihat?]

Apakah karena instruktur jelek itu telah menghina kakeknya yang terhormat?

Pikiran Sistina dipenuhi dengan kenangan nostalgia ini.

[Bagaimana itu? Bukankah ini cantik? Kastil itu telah mengambang di langit sejak waktu yang bisa kita pahami. Ya, beberapa ratus tahun ... beberapa ribu tahun ... mungkin sejak lama ...]

Sistina ingat dengan jelas. Setiap kali dia menyebutkan kastil langit, mata kakeknya akan menyala dalam kegembiraan.

[Hahaha, meskipun semua orang memanggilku pesulap yang hebat ... kenyataannya tidak begitu. Alasan saya mulai melakukan penelitian sihir ... Ya, itu semua demi memasuki kastil itu, bahkan jika itu hanya satu langkah. Pada satu titik, saya ingin melihat semua kemegahannya yang luar biasa. Di tempat lain, saya ingin membuka misteri yang tidak diketahui yang tidak tersentuh selama ribuan tahun. Itulah satu-satunya alasanku untuk mengejar jalan sihir.]

Meskipun penampilannya telah terkikis selama bertahun-tahun. , ekspresinya saat ini membuatnya tampak seperti anak muda, bermimpi -

[Beberapa orang mengatakan bahwa kastil adalah sisa peradaban sulap maju yang sudah ada sebelumnya. Yang lain mengatakan bahwa benteng adalah tahta para dewa yang menciptakan bumi ini. Menurut legenda tertentu, di dalam kastil itu ada kunci untuk memahami segalanya di dunia ini. Jika itu benar, lalu siapa yang menciptakan kastil itu? Dan untuk alasan apa itu ada di kejauhan ... Misteri terbesar dunia mengapung di atas kepala saya. Bahkan jika aku memikirkannya, aku bisa merasakan romansa itu mengalir melalui diriku ... Sebagai seorang penyihir, bagaimana bisa aku tidak menantang misteri ini?]

Sistina senang mendengar kakeknya berbicara tentang pengamatan, teori, dan penelitiannya.

Namun ... selama tahun-tahun terakhirnya, kaki dan pinggulnya menjadi lemah, dan tubuhnya menolak bergerak seperti yang diinginkannya. Ketika Sistina mendengarnya berbicara pada waktu itu, dia tidak bisa menahan perasaan bahwa dia benar-benar sengsara.

"Saya ingin menginjakkan kaki di atasnya". "Saya ingin melihatnya sekali"; semua mimpi ini diucapkan dalam bentuk lampau.

Kastil tanpa substansi, yang tidak dapat Anda lakukan selain melihat ke atas.

Bahkan harapan untuk meminjam kekuatan sihir untuk suatu hari terbang ke kastil yang jauh itu, menghilang seolah terbangun dari mimpi.

Karena itu selalu terlihat, apa yang dia bangun hanyalah realitas yang kejam.

Kakeknya di tahun-tahun terakhirnya telah menyadari ini—

Tidak mungkin dia bisa menginjakkan kaki di kastil itu.

- Apakah kakek sudah menyerah?

Sistina tidak bisa menahan diri untuk bertanya pada kakeknya itu. Berpikir kembali, itu adalah pertanyaan yang sangat kejam.

[... Sungguh menyesal. Ada banyak hal yang tidak dapat kami lakukan dalam satu kehidupan yang Anda tahu? ... Ayahku, kakekku, kakek buyutku, mereka semua ... tidak dapat menemukan jalan menuju kastil itu ... ah-]

Namun, kakeknya dengan lembut mengusap kepalanya.

[Itu benar-benar ... memalukan ...]

Dia berkata.

Dengan tatapan nostalgia, dia melihat kastil mengambang di langit seolah menatap matahari.

Langit biru yang cerah. Matahari yang bersinar dan menyilaukan. Mereka semua berkumpul bersama untuk membuat kastil setengah transparan terlihat jelas.

Pada saat itu, kastil yang megah - dan wajah kakeknya memandangnya - menangkap jiwa Sistina.

Punggung kakeknya terasa begitu jauh dan tatapannya tampak begitu menyakitkan—. Pada saat yang sama, kastil hantu di langit tampak begitu bersinar dan indah—. Itulah mengapa, pada hari itu, pada saat itu, impian kakeknya menjadi mimpinya.

—Jika itu masalahnya, akulah yang akan melakukannya—

—Aku akan menjadi penyihir hebat yang bisa berdiri di atas kakekku—

—Di tempat kakekku, aku akan membuka kunci misteri 'Sky Castle Melgarius'—

…………

……

"Oi, kucing putih."

Tiba-tiba, suara acuh tak acuh turun dari atas kepalanya.

Sistina melompat tegak di kursinya karena terkejut, dan kesadarannya kembali ke dunia sekarang. Namun, dia mengerti tanpa perlu memutar kepalanya untuk melihat. Pria yang berdiri di sampingnya adalah instruktur sementara yang menjijikkan.

“Oi, bisakah kau dengar aku kucing putih? Beri aku jawaban. ”

“A-, kucing putih? Oleh kucing putih, apa maksudmu aku ...? W-, Apa maksudnya itu !? ”

Sistina membanting meja dan berdiri dari tempat duduknya. Dia memelototi Glen dan berkata:

“Jangan perlakukan orang seperti binatang! Aku punya nama Sistina— ”

“Shush, dengarkan saja apa yang harus aku katakan. Saya ingin mengatakan sesuatu kepada Anda tentang apa yang terjadi kemarin. ”

“A-Apa tentang itu !? Kamu akan teruskan !? ”

Sistina meluruskan tubuhnya. Permusuhannya bisa dirasakan dalam tatapannya.

“Apakah kamu ingin berdebat denganku seburuk itu !? Apakah Anda ingin memanggil sihir sesuatu yang tidak berguna lagi !? Jika itu masalahnya, aku— ”

Dalam hal kemampuan berbicara dan penalaran, dia memiliki tangan atas. Jika kami memasuki perdebatan, saya tidak akan bisa menang, tetapi meskipun demikian, saya tidak bisa mundur. Saya membawa mimpi kakek saya setelah semua.

Ketika Sistina memutuskan untuk menolak apa pun yang ingin dikatakan Glen, terlepas dari hasil yang nyata—

"... Tentang apa yang terjadi kemarin, maaf soal itu."

"Eh?"

Lalu, mendengar sesuatu yang benar-benar tidak terduga, Sistina membeku di tempatnya.

“Yah, uh, bagaimana aku harus mengatakan ini ... Kurasa orang-orang memiliki hal-hal yang penting bagi mereka ... kan? Aku benar-benar membenci sihir, tapi ... uhm, tentang apa yang aku katakan kepadamu, itu tidak benar-benar logis bagiku untuk melakukan itu. Maksud saya, apa yang saya katakan agak keterlaluan, dan seperti, itu agak kekanak-kanakan pada saya. Yah, erm, pada akhirnya, aku rasa itu adalah itu ... Maaf tentang semuanya. ”

Glen menunjukkan ekspresi enggan, dan mengalihkan pandangannya. Mengatakan kata-kata maaf itu, dia menundukkan kepalanya sedikit.

Mungkinkah dia mencoba untuk meminta maaf?

"…Hah?"

Mengabaikan Sistina, yang masih linglung, Glen berjalan kembali ke podium instruktur seolah baru saja menyelesaikan beberapa tugas yang merepotkan.

Pokoknya, apa yang dia coba lakukan sekarang? Ini bukan waktunya untuk kelas, dan dia tiba di kelas tepat waktu ... Ada yang aneh dengan ini.

"Apa hanya ...? Apa terjadi sesuatu ...? "

"Apa, ya? Ada apa dengan dia? ”

"Bagaimana mungkin saya mengetahuinya…"

Para siswa di kelas yang menyaksikan adegan itu tidak bisa membantu tetapi merasa cemas. Bagaimanapun, Glen dari semua orang telah datang ke kelas tepat waktu.

Apa yang kamu rencanakan?

Permusuhan Sistina terhadap Glen jelas bagi semua orang di kelas. Namun, orang yang dimaksud hanya membungkuk ke arah papan tulis, menutup matanya, dan memijat bahunya. Dia benar-benar mengabaikan tatapan ragu yang dilemparkan kepadanya.

Bel berbunyi setelah beberapa saat. Dengan cara yang membuat orang curiga bahwa dia akan tidur sambil berdiri, Glen berjalan ke podium instruktur.

Namun, apa yang dia katakan selanjutnya tidak bisa dipercaya.

"Baiklah, ayo mulai kelas."

Ruang kelas meletus menjadi suatu keadaan penuh gejolak. Para siswa kelas semua saling bertukar pandang satu sama lain.

"Sekarang ... ini adalah buku teks untuk studi mantra mantra ... kan?"

Glen membuka buku teks dan membalik-balik halaman. Ekspresi menderita di wajahnya meningkat secara proporsional dengan jumlah halaman yang dibalik. Akhirnya, Glen menutup buku itu, dan mendesah keras.

Di depan kelas bingung, Glen melayang ke jendela kelas, membukanya, dan ...

"Jadi saya!"

Buang buku teks ke luar jendela.

'Ah, seperti yang kuduga, itu Glen yang biasa.' Setelah terbiasa dengan keanehan misterius Glen, para siswa di kelas menghela nafas dalam kekecewaan, dan mengundurkan diri ke buku teks pilihan mereka. Tampaknya kelas ini akan belajar sendiri lagi.

Namun-

"Nah, sebelum kita mulai, izinkan aku mengatakan satu hal kepada kalian."

Glen kembali ke podium, dan mengambil napas dalam-dalam—

"Kalian benar-benar idiot, bukan?"

Dan segera meludahkan kata-kata yang merendahkan itu.

“Setelah menyaksikan sikap Anda selama kelas selama sebelas hari terakhir, akhirnya saya mengerti. Kalian tidak tahu ja-ck tentang sihir. Jika Anda benar-benar memahami sihir, Anda tidak akan meminta saya untuk 'mengajari saya terjemahan modern ini' dan pertanyaan bodoh lainnya seperti itu. Anda juga tidak akan menyalin formula ajaib kata demi kata dari buku. "

Para siswa, yang akan menyalin dari buku teks - pena bulu di tangan - membeku di tempatnya.

"Aku tidak ingin diberitahu bahwa oleh penyihir tingkat ketiga yang bahkan tidak bisa melakukan mantra satu tahap untuk mantra tingkat rendah seperti [Shock · Bolt]."

Tidak diketahui siapa yang menyemburkan hal semacam itu, tetapi kelas terdiam.

Kemudian, para siswa di kelas mulai tertawa dan tertawa.

"Yah, jujur, aku tidak mau mengakuinya, tapi itu benar."

Dengan cara yang tidak puas, Glen memalingkan kepalanya, dan mengambil telinganya dengan satu jari.
<TL Note: Frasa untuk 'penerimaan yang menyetujui' adalah 耳 が 痛 い (telinga saya sakit), 耳 singkatan dari telinga.>

“Ini disesalkan, tetapi meskipun seorang laki-laki, kemampuanku untuk mengendalikan sihir dan indra untuk menyederhanakan sihir tidak ada. Saya banyak menderita sebagai siswa karena ini Anda tahu? Tapi ya ... aku tidak tahu siapa yang mengatakan itu, tapi siapa pun yang disebut [Shock · Bolt] 'tingkat rendah', dengarkan baik-baik. Sungguh memalukan bahwa Anda benar-benar idiot. Maksud saya, Anda baru saja membuktikannya sendiri bukan? ”

Mendengar apa yang dikatakan Glen, kelas sepertinya diselimuti oleh atmosfir yang jengkel.

“Yah, terserah. Karena kamu mengatakan itu, mengapa kita tidak berbicara tentang nyanyian untuk [Shock · Bolt]? Ini awal yang baik untuk seseorang dari levelmu. ”

Sebagai reaksi terhadap kata-kata penghinaan Glen, kelas memasuki keadaan riuh.

"Pada titik ini, bahkan jika aku mencoba menjelaskan mantra dasar seperti [Syok · Baut] ..."

"Astaga, kami sudah mempelajari semua yang perlu diketahui tentang [Syok · Bolt], tahu?"

"Di sini di sini, ini adalah nyanyian untuk sihir hitam [Syok · Baut] ~, silakan lihat. Tulisan ini di sini mengingatkan Anda pada puisi memalukan yang Anda tulis saat pubertas, bukan? Bersamaan dengan itu, digit dan simbol di sini semuanya ditulis dengan ketat dalam bahasa rahasia. Mereka semua bergabung untuk menjadi apa yang kamu sebut formula ajaib! ”

Glen mengabaikan provokasi dan keluhan, mengangkat buku, dan mulai berbicara.

“Karena kalian dapat melakukan nyanyian satu tahap, aku akan menganggap kalian semua memiliki dasar-dasar seperti kontrol sihir, teknik pengumuman, kontrol pernapasan, penyesuaian biorhythm mana, kontrol mental, dan teknik memori benar-benar turun baik-baik saja? Dan dengan itu, saya juga akan menganggap Anda memiliki kekuatan gaib dan kapasitas mental seorang pesulap standar. Baiklah, berdasarkan keterampilan itu, Anda bisa dengan sempurna melafalkan rumus untuk sihir. Kemudian, setelah Anda mengucapkan frase preset untuk itu - Ah! Seberapa misterius, sihir diaktifkan begitu saja bukan? Ini harusnya yang kamu sebut 'itu', kamu tahu 'belajar mantra' atau sesuatu seperti itu. ”

Lalu, Glen mengarahkan jari kirinya ke dinding, dan menyanyikan mantranya.

" <Oh guntur roh · Dengan gelombang kejut petir · Menyerangnya turun> "

Sebuah sambaran petir memancar dari jarinya, dan menghantam dinding.

Para siswa memandang Glen dengan jijik, karena dia sekali lagi melakukan nyanyian tiga tahap. Mengabaikan mereka, Glen menulis mantra yang dia gunakan di papan tulis dalam bahasa rahasia.

“Sekarang, ini adalah mantra dasar untuk [Shock · Bolt]. Orang-orang dengan kontrol dan rasa yang layak dapat mempersingkat kalimat panjang ini untuk <Oh, petir roh guntur> ... Yah, kamu sudah tahu ini. Lalu, inilah masalahnya. ”

Saat dia menulis di papan tulis, Glen memotong tahapan mantera.

<Oh guntur roh · Dengan gelombang kejut · Dari kilat · Mogok ke bawah>

“Sekarang, jika kamu menggunakan nyanyian ini, apa yang akan terjadi? Coba katakan padaku. ”

Kelas itu memasuki keheningan yang serius.

Lebih daripada 'tidak tahu', kelas menjadi cemas karena mereka tidak tahu mengapa Glen akan mengajukan pertanyaan seperti itu.

"Adapun kondisi nyanyian ... benar. Kecepatan dua puluh empat, tingkat suara tiga setengah, ketegangan lima puluh, dan dengan mana biorhythm pada kondisi awal ... Saya akan memberi kalian istirahat, dan memberi Anda kondisi dasar ini. Sekarang, ada yang mau menjawab? ”

Kelas terus berdiam diri. Tidak seorang pun bisa menjawab masalahnya.

Bahkan siswa kehormatan Sistina tetap diam. Setetes keringat menetes di dahinya, dan dia menunjukkan ekspresi kesal.

"Buruk. Apakah ini yang kamu sebut lap? ”

"Bahkan jika kamu mengatakan itu, mantra yang dibagi seperti itu tidak ada!"

Gadis berekor kembar bernama Wendy membanting meja dan berdiri dari tempat duduknya.

“Gya — HAHAHAHha— !? Berhenti di sana, apa kau bercanda denganku !? HAHAHAHAHAHAHAH ~! ”

Dia disambut dengan tawa kasar dan mengejek.

“Mantra tidak akan berhasil mengaktifkan menggunakan nyanyian itu. Itu pasti akan gagal dalam beberapa cara. ”

Siswa laki-laki, yang memiliki nilai terbaik setelah Sistina - Gabel - berdiri. Dia mendorong kacamatanya ke atas, dan menghadapi Glen.

"Apakah Anda baru saja mengatakan, 'Pasti akan gagal dalam beberapa cara' !? PUhGy AHAHAHAHA-! "

"Ap—"

“Kamu tahu, sudah jelas bahwa itu akan gagal jika kamu mengambil bentuk yang sudah selesai dari sebuah nyanyian dan mengacaukannya! Yang saya tanyakan adalah, dalam bentuk apa kegagalan itu muncul? ”

Gabel menunduk kaget.

“Tidak ada cara untuk mengetahui apa yang akan terjadi! Hasilnya benar-benar acak! ”

Wendy, tidak mau mundur, berteriak.

"Acak!? Y, kalian, aku memberimu formula sederhana untuk diajak bekerja sama, dan aku bahkan kesulitan untuk memberimu kondisi spesifik, dan kau memberitahuku itu acak !? Bukankah kalian mengatakan bahwa kamu telah sepenuhnya meneliti mantra ini? Apakah kalian ingin aku mati lauHAHAHAHAHAH-! Berhenti, saya tidak bisa mengambil lagi! Selamatkan aku mama! "

Glen terus tertawa mengejek.

Pada saat ini, iritasi di kelas mencapai puncaknya.

“Yah, itu sudah cukup. Jawaban yang benar adalah itu melengkung ke kanan. "

Setelah jatuh ke tangan dan lututnya karena tawa, Glen mengatakan ini dan berdiri. Kemudian, dia meneriakkan mantra empat tahap. Seperti yang telah dia nyatakan sebelumnya, baut yang semula lurus, melengkung ke kanan dalam busur besar, dan menghantam dinding.

"Setelah itu ..."

< Oh guntur · roh · Dengan gelombang kejut · Dari kilat · Mogok ke bawah>

Dia menambahkan panggung ke mantra yang tertulis di papan tulis.

"Jika kamu menggunakan ini, jangkauan mantranya harus sekitar sepertiga dari apa itu."

Dan ternyata hanya seperti yang dia katakan.

"Dan kemudian, jika kamu melakukan ini ..."

< Oh guntur roh · Dengan kilat · Menyerangnya>

Dia mengembalikan mantera ke tahap awal, dan menghapus sebagian darinya.

"Kekuatannya akan berkurang secara signifikan."

Mengatakan ini, Glen memukul salah seorang siswa dengan mantra itu.

Namun, siswa itu tampaknya tidak merasakan apapun. Sebaliknya, itu menyebabkan mata siswa melebar karena terkejut.

"Yah, jika kamu 'benar-benar meneliti' ini, kamu harus tahu setidaknya sebanyak ini."

Glen menunjukkan ekspresi kemenangan sambil memutar-mutar kapur di sekitar jarinya.

Meskipun para siswa tidak tahan dengan sikap Glen, tidak ada yang mengatakan apa-apa. Setelah semua, jelas bahwa 'penyihir tingkat ketiga' bernama Glen ini memiliki pemahaman yang lebih baik tentang formula dan mantra daripada yang mereka lakukan.

“Ngomong-ngomong, apakah kalian mengerti mengapa fenomena misterius ini terjadi ketika kamu menghafal rumus di buku dan mengucapkan beberapa kalimat aneh? Tidak peduli bagaimana kau melihatnya, bukankah itu sedikit aneh? ”

“T-, Itu karena formula magis mengganggu aturan dunia dan        ”

Menuju jawaban darurat Gabel, Glen langsung membantah.

“Itu yang biasanya dikatakan benar? Saya mengerti. Kalau begitu, apa itu 'formula ajaib'? 'Rumus' ini adalah beberapa urutan kata atau angka atau simbol yang dibuat dan dipahami oleh manusia yang Anda kenal? Mari kita asumsikan bahwa sihir sebenarnya mengganggu aturan dunia. Jadi, mengapa formula ajaib mampu mengganggu dunia? Selanjutnya, mengapa kita harus menghafalnya untuk menggunakannya? Akhirnya, mengapa mantra yang sepertinya tidak ada hubungannya dengan rumus mengaktifkan sihir? Apakah kamu tidak berpikir bahwa ini agak aneh? Yah, Anda mungkin belum melakukannya. Bagaimanapun juga, bagi kalian, dunia adalah 'sesuatu yang sudah jelas'. ”

Apa yang Glen tunjukkan, adalah sesuatu yang semua siswa - termasuk Sistina - telah menutup mata demi kenyamanan mereka sendiri. Lagipula, selama seseorang terus menghafal formula dan mantra, sihirnya akan meningkat tanpa batas. Semua pertanyaan yang muncul ketika belajar hanya terbatas pada hal-hal yang berkaitan dengan kepraktisan. Secara keseluruhan, prinsip-prinsip dasar sihir adalah sekunder untuk penggunaan praktisnya.

Jadi, belajar mantra baru membuat mereka merasa bahagia dan memicu kebanggaan mereka. Untuk alasan itu, 'sihir belajar' telah menjadi kompetisi yang dapat mempelajari jumlah mantra paling banyak. Karena jumlah mantra yang dipelajari adalah bukti prestise seseorang, tidak ada satupun dari mereka yang pernah berhenti untuk mempertimbangkan sesuatu seperti 'mengapa berhasil'.

“Karena itu, untuk hari ini, aku akan menggunakan mantra untuk [Syok · Baut] untuk mengajarimu dasar-dasar yang mudah dari formulasi sihir dan mantera. Yah, jangan ragu untuk pergi tidur jika kamu tidak tertarik. ”

Namun, tidak ada siswa di kelas yang bahkan merasakan sedikit kantuk.

Maka, Glen mulai meninjau salah satu dari dua prinsip utama sihir 'Hukum interaksi yang setara'.

Itu adalah teori sihir klasik yang menggambarkan interaksi setara antara alam semesta besar - bumi; dan alam semesta kecil - orang-orang. Intinya, itu adalah teori yang mengatakan bahwa 'efek di bumi akan disertai dengan efek pada orang-orang'.

“Astrologi adalah representasi langsung dari interaksi yang setara. Dengan mengamati gerakan bintang-bintang, kita dapat menentukan nasib manusia. Pada dasarnya, ini adalah teknik yang memungkinkan kita untuk membaca apa pengaruhnya di bumi terhadap seseorang. Sihir adalah kebalikannya. ”

Jadi, apa formula ajaib?

Formula ajaib tidak mempengaruhi dunia, mereka mempengaruhi orang-orang. Dengan mengubah kesadaran manusia pada tingkat yang lebih dalam, mereka memungkinkan kita untuk campur tangan dengan kesimpulan dari hukum masing-masing dunia. Itu adalah bentuk sihir yang sebenarnya.

“Sederhananya, rumus magis adalah autosugesti tingkat super tinggi. Itu sebabnya, tentang ungkapan yang terdengar keren bahwa 'Sihir adalah cara kami mencari kebenaran dunia' yang kalian suka katakan begitu banyak - itu salah. Sihir adalah studi tentang perenungan manusia. ”

Intinya, bahasa rahasia adalah metode yang paling efisien - dengan hasil standar - yang memungkinkan orang untuk mempengaruhi kesadaran mereka yang lebih dalam melalui sugesti. Ini adalah bahasa yang digunakan khusus untuk sugesti yang telah dikembangkan melalui sejarah panjang umat manusia.

“Hm? Apakah seseorang tidak percaya bahwa kata-kata sederhana dapat mempengaruhi kesadaran seseorang yang lebih dalam? ... Wah, kalian orang-orang yang merepotkan ... Oi, kucing putih di sana. ”

“Seperti yang saya katakan, saya bukan kucing putih! Aku punya nama Sistina— ”

"…Aku cinta kamu. Sejujurnya, aku jatuh cinta padamu pada pandangan pertama. ”

"Hah? ... Ap ... Ap, Whwhwhwhwh, kau, apa yang kau katakan— !? ”


“Baiklah, perhatikan semua orang. Wajah kucing putih memerah kan? Hanya frasa yang benar-benar mempengaruhi seluruh kesadarannya, bukan? Secara komparatif, ekspresi eksternal mudah dikendalikan, namun mereka telah terpengaruh sejauh ini. Kemudian, untuk kesadaran kita yang lebih dalam yang tidak terpengaruh oleh akal— KUwAH !? Hei, kamu idiot! Jangan membuang buku pelajaran Anda! "

“Kamu idiot! Kamu bodoh bodoh idiot—! ”

Setelah keributan singkat, Glen, yang wajahnya memar merah, melanjutkan ceramahnya tentang formulasi dan mantera.

“Bagian terpenting terletak pada formulasi dan kecepatan. Ini adalah metode utama di mana Anda dapat mengubah kesadaran Anda yang lebih dalam dengan cara yang Anda inginkan. ”

Kemudian, Glen menjelaskan bahwa mantera hanyalah kata kunci untuk mengingat rumus magis terkait. Melalui kata kunci, rumus dapat mengubah kesadaran seseorang yang lebih dalam.

“Yah, pada dasarnya, ini adalah permainan asosiasi. Misalnya, jika Anda mendengar 'Gadis Kucing Putih', maka Anda akan segera berpikir tentang kepalanya yang penuh dengan rambut putih. Hal yang sama berlaku untuk mantra dan rumus. Dengan mengkonsolidasikan hubungan menggunakan mantra dalam rahasia — Ow !? Hei, aku memohon padamu, berhenti melempar buku pelajaran itu sudah-! ”

Wajah Glen penuh dengan bekas buku yang ditimbulkan.

“Pada dasarnya, hukum sihir terkait dengan mantera dan formulasi… Mereka adalah cara yang kita gunakan untuk memahami sintaksnya, dan cara kita membuat rumus. Jadi, mereka adalah hal paling penting untuk diketahui sebagai pesulap. Namun, Anda benar-benar mengabaikan bagian ini, dan sepenuhnya mengatur diri Anda dalam menerjemahkan segala sesuatu dan melakukan apa pun yang Anda sebut sihir belajar. Heck, bahkan buku teks menekankan bahwa 'Anda tidak perlu peduli tentang detailnya, cukup hafalkan ini'. ”

Kali ini, para siswa tidak dapat menemukan satu kata pun untuk membantah pernyataannya.

“Pada dasarnya ini. Menerjemahkan mantera dan rumus dengan cara yang lebih mudah dihafal adalah apa yang Anda sebut 'kuliah yang mudah dimengerti', dan putus asa menyalin dan menghafal ini adalah apa yang Anda sebut 'belajar', bukan? Yah saya kira itu agak bodoh. "

Glen mengangkat bahunya, dan menghembuskan nafas dengan keras melalui hidungnya.

"Sekarang, kembali ke masalah sintaks dan formulasi magis ... Sejujurnya, untuk benar-benar memahami semuanya tentang itu, rentang hidupmu tidak cukup ... Tunggu, jangan marah dulu. Poin ini benar. Tidak, nyata. "

Glen, yang telah berada dalam posisi komando sampai sekarang, tiba-tiba di ujung penerimaan banyak tatapan mengutuk.

“Seperti — aku — katakan, aku akan mengajarimu dasar-dasar yang mudah sekali, bukan? Jika Anda tidak memahami ini, Anda tidak akan dapat memahami hal-hal penting untuk formula magis tingkat tinggi. Nah, jika kalian bisa mengerti apa yang akan saya jelaskan ... Hmm ”

Untuk sesaat, Glen menekan pelipisnya dalam pikiran.

“ <Yah · Hanya · Paralyze> ”

Dan kemudian, dia perlahan-lahan meneriakkan mantra aneh ini.

Namun, hal yang paling mengejutkan adalah bahwa mantra [Syok · Bolt ] diaktifkan. Mata para siswa semuanya lebar karena terkejut.

"Hah? Ini sedikit lebih lemah dari yang saya pikir ... Yah apa pun, apakah ada yang ingin belajar bagaimana melakukan sesuatu bahkan dengan improvisasi dan mengubah mantera seperti ini? Nah, presisi Anda akan berkurang jadi saya tidak akan merekomendasikannya. ”

Cara siswa melihat Glen di mata mereka segera berubah.

“Kemudian setelah ini saya akan menjelaskan dasar-dasar sintaks dan formulasi. Nah, siapa pun yang tidak tertarik bisa tidur. Sejujurnya, ini adalah topik yang benar-benar tidak berguna.

Namun, seperti yang diharapkan, tidak ada siswa di ruangan itu merasakan sedikit kantuk.

Pada saat yang sama, di suatu tempat di Fejiti.

"Apakah rencana berjalan dengan baik?"

"Mm, ini berjalan dengan baik."

Dalam kegelapan pekat, di mana tidak ada satu pun helai cahaya yang merembes keluar, seorang pria dengan senyum lembut di wajahnya menjawab setengah batu permata yang ditekankan ke telinganya.

"Dan? Bagaimana dengan profesor itu ... Huey Reysen? Di mana dia sekarang? ”

“Haha, kamu berbicara tentang 'dia'? Tentu saja dia 'menghilang' ”

“Fu, hahaha, aku mengerti, jadi dia 'menghilang' huh”

"…Iya nih. Namun, masalahnya adalah orang yang menggantikan 'dia'. "

“Apakah kamu berbicara tentang Glen Ryders? Itu adalah harapan saya bagi mereka untuk menemukan profesor pengganti, tetapi saya tidak pernah berpikir mereka akan melakukannya dengan cepat. Aku dengar itu adalah ide penyihir itu. ”

"Haha, kurasa semuanya tidak berjalan sesuai rencana."

Pria itu mengangkat bahu dan terkekeh.

"Namun, jika itu adalah seorang penyihir yang dibawa secara pribadi oleh profesor Alfornea ... Akankah semuanya baik-baik saja?"

"Mengenai apakah Glen akan menjadi hambatan, aku yakin dia tidak akan menjadi masalah."

"Apakah begitu?"

"Ah. Tentang pria ini Glen. Awalnya saya mewaspadai dia karena dia adalah seseorang yang dibawa oleh penyihir itu tetapi setelah sedikit penyelidikan ... tidak ada yang perlu saya tulis di rumah. Dia hanya penyihir tingkat ketiga, tingkat ketiga. Dia bukan ancaman bagiku . ”

"Jika itu masalahnya, mari kita ..."

"Ah. Mari kita lanjutkan dengan rencana kami saat ini. Seperti yang telah kami putuskan, kami akan melaksanakan rencana itu pada hari pertemuan sihir yang disebutkan sebelumnya. Pada hari itu, kekuatan utama akademi penyihir, yang terdiri dari dosen dan profesor mereka, semuanya akan pergi. Dan kemudian, pada hari itu, hanya para siswa dari kelas 'itu' yang akan datang ke akademi. Ini benar-benar hari yang indah untuk menyerang. ”

“... Dan jika karena alasan tertentu targetnya bukan di akademi pada hari itu?

“Lalu batalkan operasi. Untuk organisasi kami, rencana ini dan nilai kami hanya sampai sejauh itu. ”

"Haha, aku kira kita berjanji kesetiaan kita kepada organisasi yang sulit, bukan?"

“Itu tidak masalah. Organisasi itu memberi saya semua yang saya inginkan ”

"Dengan itu, maksudmu kamu berada di perahu yang sama?"

"Ah."

“Fufu, maka mari kita berdoa untuk keberhasilan rencana kita. Mari kita temukan kemuliaan dalam kebijaksanaan surga— ”

Waktu berlalu dalam sekejap mata. Kuliah Glen tidak seperti yang diduga 'dosen jenius' - Karakternya yang aneh dan kemampuan berbicara yang unik telah memikat hati para siswa. Lebih jauh lagi, dia tidak mematuhi harapan siswa, atau dia sengaja mengakomodasi keinginan dari siswa tertentu. Semua yang bisa dikatakan, adalah bahwa kuliahnya adalah asli; Dia sepenuhnya memahami apa yang dia ajarkan, dan mampu menyederhanakan dan menjelaskannya dengan cara yang jelas dan ringkas.

“... Yah, itu tentang semua yang ada di [Shock · Bolt]. Ada pertanyaan?"

Glen menekan kapur di papan tulis, yang diisi dengan kata-kata yang terorganisir rapi, tanda-tanda penampang, dan angka-angka.

Tidak ada satu orangpun yang bertanya. Sementara mereka merasa tertekan oleh kehadiran Glen, alasan sebenarnya adalah tidak ada yang tersisa untuk ditanyakan.

“Jika kalian mengerti apa yang saya bicarakan hari ini, maka Anda harus memahami betapa berbahayanya untuk memotong nyanyian tiga tahap ke satu tahap. Tentu, jika Anda memiliki kontrol sihir yang bagus dan merasakan itu bukanlah sesuatu yang sulit dilakukan, tetapi Anda benar-benar perlu memahami itu, karena nyanyian itu, kemungkinan terjadinya kecelakaan meningkat. Jangan menganggap enteng ini, jika tidak, kamu mungkin mati dalam kecelakaan mematikan suatu hari nanti. ”

Kemudian, Glen melihat para siswa dengan ekspresi serius yang belum pernah mereka lihat sebelumnya.

"Akhirnya, hal yang paling penting ... Seperti yang saya jelaskan, efisiensi kekuatan sihir dari nyanyian tiga tahap akan selalu menang atas bini satu tahap. Jadi dari sudut pandang tidak menggunakan sihir dengan sia-sia, nyanyian tiga tahap jelas yang terbaik. Itu sebabnya saya sangat menyarankan kalian menggunakan nyanyian tiga tahap untuk sihir. Saya tidak mengatakan ini karena saya frustrasi karena saya tidak bisa menggunakan nyanyian satu tahap, ok? Nyata. Seperti saya katakan, untuk yang sebenarnya ok? ”

Jadi dia frustrasi tentang itu ...

Pada saat itu, semua siswa memahami fakta ini.

“Pokoknya, mulai sekarang, kalian tidak lain adalah 'Magic-users' yang hanya bisa menggunakan sihir. Jika Anda masih ingin menjadi 'Penyihir' suatu hari nanti, pergilah dan luangkan waktu untuk memikirkan apa yang sebenarnya Anda kurang. Yah, aku benar-benar tidak merekomendasikan melakukan itu. Ini agak membosankan dan menyia-nyiakan hidupmu, dan pastinya ada sesuatu yang lebih berarti yang bisa kamu lakukan dengan hidupmu ... sekarang kalau begitu— ”

Glen mengambil jam tangannya dari sakunya dan memeriksa waktu.

“Woah, aku melewati waktu ya ... Astaga, bisakah aku mendapatkan uang lemburku jika aku melamar? Yah, terserah. Cukup untuk hari ini. C-ya. "

Glen meninggalkan kelas sambil menggerutu sendiri.

Para siswa linglung melihatnya pergi. Ketika pintu ditutup dengan keras - seolah-olah itu semacam sinyal - mereka semua mulai menyalin catatan dari papan tulis. Sepertinya mereka dirasuki oleh sesuatu.

"Apa itu ... aku sudah punya."

Memegang wajahnya di tangannya, Sistina mendesah dalam-dalam.

"Untuk berpikir bahwa orang itu bisa mengajar ..."

“Mhm. Saya sedikit terkejut juga. "

Mata Lumia sangat takjub.

"Ini membuat frustrasi ... dan aku tidak mau mengakuinya ... meskipun orang itu adalah orang terburuk yang bisa aku bayangkan, dia adalah instruktur sihir yang luar biasa ... meskipun dia adalah orang terburuk yang bisa aku bayangkan."

"Ah, Ahaha, tidak perlu mengatakannya dua kali ..."

“Tapi ... kenapa orang itu tiba-tiba mengambil kelasnya dengan serius? Maksudku, dia bertingkah seperti itu kemarin, jadi ... Hm? ”

Sistina yang berbalik menghadap Lumia, menyadari—

“Lumia… apa yang membuatmu sangat senang? Senyummu tumpah ke semua tempat yang kamu tahu? ”

"Fufu, begitukah?"

"Ya itu. Aku belum pernah melihatmu bahagia ini sebelumnya. Apa terjadi sesuatu? ”

"Ehehe, tidak ada yang terjadi—"

"Pembohong. Memberikan ekspresi itu, tidak mungkin tidak ada yang terjadi. ”

"Ehehehe ..."

Tidak peduli berapa kali dia bertanya, teman dekatnya akan menghindari pertanyaan dengan senyum di wajahnya. Yang bisa dilakukan Sistina hanyalah memiringkan kepalanya sambil berpikir.

Instruktur Glen yang tidak berguna, terbangun.

Berita itu mengguncang seluruh kampus. Ketika desas-desus itu menyebar seperti api, siswa-siswa kelas lain mulai menghadiri ceramah-ceramah Glen dalam periode bebas mereka, dan semuanya, tanpa kecuali, kagum pada kualitas ceramahnya.

Sampai sekarang, para instruktur di akademi ini dinilai oleh pangkat mereka sebagai pesulap. Kualifikasi mereka, otoritas mereka, dan dukungan para siswa semua didasarkan pada peringkat mereka. Namun, konsepsi yang kelihatannya abadi tentang 'otoritas sebagai keadilan' yang memimpin di akademi ini hancur dengan berlalunya satu malam. Untuk para instruktur, ini seperti mimpi buruk yang hidup.

“Serika-kun, pria yang kamu bawa itu luar biasa!”

Suara gembira dari kepala sekolah akademi, Rick, bergema di seluruh ruangan. Sudah jelas bagi siapa pun bahwa dia dalam suasana hati yang sangat baik.

"Saya khawatir tentang reputasinya selama sebelas hari pertama, tapi saya kira semuanya baik-baik saja yang berakhir dengan baik."

"... Kuh"

Harry mengerang frustrasi. Sejak Glen mulai mengajar dengan serius, kehadiran kelasnya berkurang sedikit demi sedikit. Dengan kata lain, ada siswa yang akan meninggalkan kelasnya untuk Glen.

“Fufufu… Nyatanya, Glen adalah salah satu muridku yang telah aku ajar sejak awal.”

Mengambil keuntungan dari momen itu, Serika mengangkat dadanya tinggi dalam kebanggaan, dan mengumumkan.

"Apa! Serika-kun, kamu, dari semua orang, memiliki murid !? Bukankah kamu menentang ide murid? ”

“Dia satu-satunya pengecualian. Meskipun bagaimanapun, nilainya sangat buruk. ”

“Oho ~ aku tidak akan pernah berpikir. Namun, mengapa kamu menyembunyikan ini sampai sekarang? ”

“Hm? Bukankah itu jelas? Jika Glen benar-benar tidak berguna sebagai seorang instruktur, maka tidakkah saya - sebagai tuannya - berada di pihak yang menerima rasa malu? Itu sebabnya aku tetap diam tentang hal itu. ”

“Seperti Guru, seperti murid, kamu—!”

Upaya Harry pada retort itu sia-sia.

“Jangan katakan itu Harry. Bahkan jika kamu memujiku seperti itu, kamu tidak akan mendapatkan apa-apa darinya. ”

"Diam! Aku tidak memujimu, dasar idiot bodoh dari seorang tuan! ”

“Ya ampun, dari sudut pandang bakat magis, situasi Glen benar-benar disesalkan. Namun, dia adalah sesama pekerja keras yang Anda lihat? Sejak dia masih kecil, saya telah mengatakan kepadanya berkali-kali bahwa 'sihir tidak cocok untuk Anda, pergi melakukan sesuatu yang lain', tetapi ia tidak mendengarkan saya sama sekali, sebaliknya, dia mengatakan kepada saya bahwa dia ingin menjadi penyihir hebat seperti saya yang Anda lihat? Meskipun dia masih penyihir tingkat tiga, kemampuannya setidaknya pada tingkat penyihir biasa, kan? Saat itulah aku sadar kamu tahu, bahwa dia anak yang bisa melakukannya jika dia mau. Ah, ya ya, sekarang aku ingat. Ketika saya mulai mengajarinya sihir, dia melakukan sesuatu seperti— ”

Maka, dia terus dan terus.

Serika - yang sikapnya umumnya kurang ajar dan berani - menunjukkan ekspresi lembut yang luar biasa saat dia mulai membual tentang muridnya.

Seperti untuk Harry; dia tidak mau mendengar, dia juga tidak ingin tahu tentang informasi rahasia yang bocor melalui ruangan. Bahunya terlihat gemetar, dan urat-urat di dahinya bisa terlihat.

(Sialan kau ... Glen Ryders ... -!)

Ketika Harry gemetar karena frustrasi, dia tiba-tiba teringat insiden yang terjadi beberapa hari yang lalu—

“Oi, Glen Ryders! Oi, apakah kamu mendengarkan Glen Ryders! Tanggapi aku! ”

Hari itu-

Harry - sebagai instruktur senior dan profesor akademi - berencana untuk 'berbicara' dengan Glen, yang menjadi terkenal di seluruh akademi karena sikap dan aktivitasnya. Harry berteriak dengan keras ke arah Glen, yang dengan malas berjalan di lorong.

Kemudian, Glen tiba-tiba memutar kepalanya ke sekelilingnya, dan melirik Harry sebentar. Dia memiringkan kepalanya dengan bingung, segera mengabaikan kehadiran Harry, dan terus berjalan.

“Hei, oi !? Apa maksudnya 'Siapa sih yang kamu ajak bicara' itu !? Kamu Glen Ryders kan !? Tidak mungkin orang lain tapi kamu benar !? ”

"Anda salah. Anda memiliki orang yang salah. "

"Seolah-olah! Tidak ada seorang pun kecuali Glen Ryders yang akan memiliki wajah bodoh sepertimu! Juga, saya adalah orang yang melakukan wawancara kerja Anda! "

“Ah, dan di sini aku berpikir siapa kamu! Jadi itu Anda, instruktur senpai saya, Harem! Hai apa kabar!"

“Ini Harry! Harry! Apakah kamu mengacaukan aku bocah kecilmu !? ”

“Tidak tidak, tidak sama sekali, erm, Ha — sesuatu senpai.”

“Kamu bajingan, kamu tidak ingin mengingat namaku dengan buruk? Nama saya adalah…"

Meskipun Harry mendidih karena marah, dia melanjutkan ke topik utama.

“Dengarkan baik-baik, Glen Ryders. Saya pernah mendengar bahwa sikap Anda tidak sesuai dengan instruktur, ya? ”

"………"

“Apakah kamu mencoba untuk bermain bodoh? Anda harus menyadari bahwa posisi Anda yang belum pernah terjadi saat ini adalah hasil dari bakat Anda maupun kecakapan Anda! Sebaliknya, ini adalah hasil dari apa yang penyihir itu ... apa yang dilakukan Serika Alfornea untuk kepuasan dirinya sendiri! Ketahuilah tempat Anda! Bahkan jika kamu memiliki Serika Alfornea— “

"Apakah kamu tidak bosan mengatakan nama lengkapnya setiap saat?"

"Diam! Jangan mencoba untuk ikut campur saat aku masih berbicara! Bahkan jika Anda memiliki Serika Alfornea - yang telah mencapai peringkat ketujuh dan domain para dewa - mendukung Anda, jangan menipu diri sendiri dengan berpikir bahwa Anda dapat mempertahankan lelucon ini selamanya! ”

"Persis-! Tidakkah kamu juga berpikir bahwa Serika telah terbawa arus baru-baru ini !? Jika dia terus begini, dia akan seratus persen menerima hukuman ilahi beberapa— ”

“Kenapa kamu memperlakukan ini seperti masalah orang lain !? Bagaimanapun, meskipun periode kontrak adalah satu bulan, jangan membodohi diri sendiri dengan percaya bahwa Anda akan tetap di sini untuk keseluruhannya! Saya akan melakukan semua yang saya bisa untuk mengeluarkan Anda dari akademi ini! Jadi persiapkan dirimu ... huh? ”

Sebelum Harry menyadarinya, Glen membungkuk ke arahnya. Itu adalah busur yang luar biasa dalam dan bagus.

"Terima kasih banyak! Aku akan berada dalam perhatianmu! Aku punya harapan besar untukmu, jadi berikan yang terbaik! Erm, Ha— ...? Ah, Yuri-senpai! ”

"Y-, Y-, Kamu bajingan-- !?"

...

Sampai sekarang, apakah aku dipermainkan seperti orang bodoh?

Bodoh bodohnya seorang pria itu adalah instruktur yang lebih baik daripada aku !? Saya tidak bisa menerima itu! Saya tidak akan menerima itu!

“Dan kemudian kamu lihat—, orang itu, setelah bekerja dengan sangat putus asa, akhirnya bisa berhasil mengeluarkan sihir yang kamu lihat—, dan dia seperti 'Serika terima kasih banyak!' sambil menangis kamu lihat—. My—, dia sangat manis waktu itu bukan dia—. Bagaimanapun, saya mendapat pendapat yang lebih baik tentang dia setelah itu. Apakah Anda juga berpikir demikian? Hm? "

Tanpa peduli akan kemarahan Harry yang mendidih, Serika terus membanggakan muridnya.

Pasangan tuan dan murid ini tidak ada tetapi menjengkelkan.

Gununu ... Sialan kau, Glen Ryders! Aku akan benar-benar mengantarkanmu keluar dari akademi ini suatu hari nanti ...! Tandai kata-kataku ...!

Harry - wajahnya merah karena marah - bersumpah bahwa suatu hari dia akan menggulingkan Glen ...

Sistina dan sisa tahun kedua, kelas dua - yang ditugaskan ke Glen - dengan cepat menjadi subjek kecemburuan bagi semua siswa akademi. Kursi-kursi terbuka di kelas berkurang dari hari ke hari, dan setelah sepuluh atau beberapa hari, bahkan ada orang-orang yang berdiri di kelas untuk mendengarkan ceramahnya.

Ketika reputasi Glen di antara para siswa meningkat, beberapa profesor akademi mulai mengevaluasi kembali ideologi pengajaran mereka tentang 'Menghafal sebanyak mungkin sihir untuk meningkatkan peringkat'. Bahkan ada beberapa profesor yang bersemangat dan muda yang menghadiri kuliah-kuliah Glen, berharap untuk mempelajari teori-teori sihir dan gaya mengajarnya.

Namun, orang yang bersangkutan gagal untuk menyadari perhatian yang sedang dikumpulkan ke arahnya, dan terus melakukan sendiri dengan cara yang agak tidak termotivasi. Hari ini juga, dia mengajarkan ceramahnya dengan cara yang membuatnya jelas bahwa dia pikir ini adalah keras.

“... Jadi, sihir dibagi menjadi dua jenis, 'sihir umum' dan 'sihir asli'. Kalian biasanya mengejek sihir umum sebagai 'sihir yang bisa digunakan siapa saja'. Namun, setelah analisis hari ini dan pemecahan rumus magis, saya pikir kalian seharusnya sekarang mengerti bahwa sihir umum jauh lebih rinci, tepat, dan lengkap jika dibandingkan dengan sihir asli. ”

Glen menekan kapur di tangannya melawan sihir satu tingkat yang tertulis di papan tulis.

“Itu wajar saja. Bahkan sihir dasar seperti [Shock · Bolt], adalah hasil modifikasi dan penyempurnaan yang dilakukan oleh ratusan pesulap, yang ratusan kali lebih berbakat dari kalian, selama ratusan tahun. Kalian selalu mengatakan hal-hal seperti 'ini tidak asli' atau 'ini sudah lewat waktunya' untuk formula-sama besar ... Ya ampun, apakah kalian bodoh atau apa? ”

Para siswa yang berpikir bahwa sihir asli adalah yang terbesar di awal kelas, sekarang menjatuhkan pundak mereka karena malu.

“Kalian cenderung melihat keajaiban asli penyihir yang unik sebagai sesuatu yang suci, tapi jujur, menciptakan sihir asli bukanlah hal yang spesial. Bahkan penyihir tingkat tiga seperti diriku dengan mudah membuatnya. Sekarang, jika kita berbicara tentang kesulitan ketika datang ke sihir asli, itu akan mencoba untuk mengatasi perbedaan antara sihir umum, buah yang disempurnakan dari upaya ratusan penyihir yang ratusan kali lebih berbakat; dan sihir asli, formula yang telah Anda gabungkan sendiri. Yah, setidaknya, sihir asli harus melampaui apa yang bisa dilakukan sihir umum, jika tidak, itu akan menjadi tidak berarti sama sekali. ”

Melihat suasana hati siswa yang depresi, Glen menunjukkan senyum masam.

“Al-benar, apakah kepalamu sakit? Seperti yang Anda lihat barusan, sihir umum yang telah kalian ejek sebenarnya adalah sihir yang telah disempurnakan ke titik di mana tidak ada yang berubah menjadi lebih baik. Yah biasanya, sihir asli tidak lebih dari sekedar replika sihir umum yang kamu tahu? Saya mencoba bermain-main dengan itu di masa lalu, tetapi saya tidak pernah berakhir dengan sesuatu yang bermanfaat. Pada akhirnya saya menyerah setelah menyadari betapa bodohnya saya. Haha ... aku membuang banyak waktu lalu bukan? ”

Saat ini, separuh siswa mulai tertawa, dan separuh lainnya mengangkat alis. Sementara semua dari mereka harus mengakui bahwa Glen adalah guru yang baik, ada banyak yang merasa jijik dengan sikap tidak hormatnya terhadap sihir.

“Yah, jika kamu pernah mencapai tahap ini, maka itu adalah masalah dari kemampuan dan bakat sihirmu. Namun, masih ada makna dalam mempelajari sihir umum yang dibuat oleh para pendahulu Anda. Tidak masalah apakah itu untuk meningkatkan kemampuan Anda sendiri untuk menyusun rumus atau apakah itu untuk menyembunyikan rahasia Anda. Di masa depan, jika Anda berencana untuk menciptakan sihir asli Anda sendiri, ini semua lebih penting. Nah, dalam kasus lain, saya pikir kalian membuang-buang waktu Anda untuk sesuatu yang hanya untuk kepuasan diri Anda. Ada cara yang lebih berarti untuk menjalani hidupmu, kau tahu ... Sekarang ... ”

Glen mengambil jam tangannya dari sakunya, dan memeriksa waktu.

“... Sudah waktunya. Yah, itu saja untuk hari ini. Ah, aku sudah selesai ... ”

Begitu Glen mengumumkan akhir periode kuliah, suasana santai meresap di ruang kelas.

Glen mengambil penghapus, dan mulai menghapus rumus dan penjelasan yang tertulis di papan tulis.

“Ah, tunggu sensei! Tolong jangan menghapusnya. Saya belum selesai menyalinnya ke catatan saya! ”

Sistina mengangkat tangannya.

Kemudian, Glen menunjukkan senyuman kasar. Tangannya - seolah-olah menciptakan klon itu sendiri - bergerak cepat di papan tulis. Tangisan bisa terdengar di seluruh ruang kelas.

“FUHAHAHAHAHAHAH ~! Setengah dari itu sudah terhapus, kamu tahu !? Melayanimu dengan benar! ”

“Apakah kamu anak kecil !? Kamu-!"

Sistina tanpa berkata apapun membungkuk di atas meja.

“Ahaha, aku sudah menyalinnya dari papan, jadi aku akan menunjukkannya nanti hari, oke? Sisti. "

"Terima kasih ... Yah, aku kira dia adalah dosen yang baik, tapi tidak ada perubahan dalam kepribadian terpelintirnya di sana?"

Sistina melihat ke arah papan tulis. Glen - saat dia menghapus teks di papan tulis - tampaknya telah menggores kuku di atasnya secara tidak sengaja. Karena kesakitan, dia menekan tangannya untuk menutupi telinganya. Itu adalah pemandangan yang menyedihkan untuk dilihat.

"Apakah begitu? Saya pikir sensei baik-baik saja dengan cara ini. "

"Lumia ... kamu serius?"

"Mhm, aku pikir dia manis ketika dia bertingkah seperti anak kecil."

"Aku tidak akan pernah bisa mengerti kesukaanmu ..."

"... Ah, sensei!"

Tiba-tiba Lumia berdiri dari tempat duduknya, dan berlari ke Glen seakan-akan dia anak anjing kecil.

"Uhm, apakah kamu ingin bantuan memindahkan itu?"

Orang bisa melihat bahwa Glen saat ini membawa sekitar sepuluh buku tebal, dan hendak meninggalkan kelas.

“Hm? Jadi itu kamu, Lumia. Anda akan membantu saya banyak dengan ... tetapi ini cukup berat baik-baik saja? Apakah kamu bisa menangani ini?"

"Ya, aku akan baik-baik saja."

“Saya mengerti… Lalu bantu saya membawa ini. Terima kasih."

Glen melewati dua buku ke Lumia, dan ketika dia melakukannya, dia menunjukkan ekspresi hangat seperti biasanya terhadapnya. Lumia, yang menerima buku, menunjukkan senyum gembira. Mengamati adegan itu, rasanya seperti keduanya adalah sepasang saudara dekat. Namun, Sistina yang melihat adegan ini terungkap, tampaknya cukup tertarik.

"P, Tolong tunggu!"

Namun, meskipun ekspresi enggannya, dia masih berjalan ke Glen.

“Hm? Anda ... Erm, Sis ... tilinna? Kanan?"

“Ini Sistina! Sistina! Anda tidak melakukan ini dengan sengaja, kan !? ”

“Baiklah, baik-baik saja, jadi apa yang dibutuhkan Sisomething-san dariku?”

"Aku-, aku akan membantumu juga ... aku tidak bisa membiarkan Lumia membantumu sendirian ..."

“... Oh? Kemudian di sini, bawa ini. "

Bibir Glen melengkung menjadi senyuman pengecut ketika ia menurunkan semua buku teks ke tangan Sistina.

“Kyaa !? Ap, ini benar-benar berat !? ”

Sistina terhuyung dan hampir terjatuh, tetapi berhasil memulihkan posturnya.

"Ya ampun, ahaha, itu bagus untuk bisa hands-free!"

Mengabaikan Sistina, Glen mulai berjalan pergi.

“W-, Apa artinya ini? Apakah hanya aku, atau apakah ada perbedaan besar dalam cara kamu memperlakukan Lumia dan aku !? ”

“Lumia itu imut. Kamu kurang ajar. Berdasarkan hal tersebut-"

"Instruktur bodoh ini ... Aku, aku akan mengingat ini baik-baik saja—!?"

Meskipun berada di ujung penerimaan teriakan yang datang dari belakang, bibir Glen melengkung menjadi senyuman.

Setelah sekolah. Para siswa sudah pergi—

Glen - sendirian di atap akademi - menyandarkan tubuhnya di pagar besi, dan melihat ke kejauhan. Jalan-jalan Fejiti yang diterangi oleh matahari terbenam, dan kastil hantu yang diwarnai dengan warna-warnanya tidak berubah sama sekali sejak saat itu. Satu-satunya yang berubah adalah dirinya sendiri.

Glen berpikir kembali ke hari ketika dia menjadi instruktur sementara di akademi ini. Tak perlu dikatakan lagi, orang-orang yang meninggalkan kesan kuat pada dirinya pada hari itu adalah dua gadis yang sangat terlibat dengannya.

Gadis itu karena suatu alasan, telah melekat padanya seperti anak anjing yang manis - Lumia.

Gadis itu karena suatu alasan, berkonflik dengannya seperti anak kucing yang nakal - Sistina.

Saya benar-benar tidak mengerti apa yang mereka pikirkan, berpikir bahwa mereka akan secara proaktif mendekati seseorang seperti saya ... Dan terlepas dari semua yang terjadi, apakah tidak apa-apa bagi saya untuk merasa nyaman ketika saya bergaul dengan mereka?

Ada juga yang ingin saya lihat. Saya ingin melihat bagaimana mereka akan tumbuh, dan jalan macam apa yang akan mereka ambil di masa depan.

Lumia dapat membuat kemungkinan baru untuk hal yang tidak berguna seperti sihir.

Dan Sistina, yang masih membawa hasrat untuk sihir yang sudah lama hilang, akan terus mengejarnya tanpa kehilangan arahnya.

Mereka berdua masih muda dan belum dewasa seperti sekarang, tetapi apa yang akan mereka tumbuh menjadi di masa depan? Jika saya mengatakan saya tidak ingin membantu mereka ... itu akan menjadi sebuah kebohongan.

"Yah, bagaimana aku harus mengatakan ini ..."

Saya masih membenci sihir. Saya ingin muntah hanya dengan menyebutkannya. Itu adalah sesuatu yang harus menghilang dari dunia ini. Kepercayaan saya ini mungkin tidak akan berubah di masa depan, bukan? Namun, hari-hari damai ini—

"Tidak terlalu buruk ... Hah-"

Glen tidak memperhatikan bahwa dia tersenyum.

“Oh, oh, jadi sekarang kamu di sini untuk menikmati pemandangan matahari terbenam. Wah, itu muda, kurasa. ”

Tiba-tiba, suara main-main datang dari belakang Glen, dan dia menoleh untuk melirik di belakangnya.

“Sejak kapan kamu di sini? Serika. "

Serika diam-diam berdiri di sana dengan sopan santun. Orang mungkin menyebutnya 'seorang wanita cantik yang diterangi oleh matahari terbenam'. Rambutnya yang cantik - yang warnanya mengingatkan salah satu ladang gandum di bawah matahari yang terbenam - terayun bebas dalam angin lembut.

“Sejak kapan aku di sini aku bertanya-tanya? Anggap ini sebagai masalah dari seorang guru ke seorang po ~ atau siswa. Kenapa kamu tidak menebak? ”

"Apakah kamu idiot? Karena tidak ada gelombang sihir, itu berarti aturan dunia tidak berubah. Jika itu yang terjadi, itu berarti kamu hanya menyelinap di sini. ”

“Oh, itu benar. Ahaha, tanpa diduga, sepertinya tidak ada yang bisa menyelesaikan pertanyaan sederhana seperti itu. Khususnya mereka yang berpikir bahwa semua fenomena misterius dunia dapat dijelaskan dengan sihir sepertinya tidak memiliki satu petunjuk. ”

Mendengar jawaban cepat Glen, Serika menunjukkan senyum puas.

“Jadi untuk apa kamu datang kemari? Apakah Anda tidak sibuk mempersiapkan pertemuan besok? "

“Oi oi, apa salahnya seorang ibu ingin melihat anaknya?”

“Anak itu apa? Kami bahkan tidak berhubungan sejak awal. ”

“Tapi akulah yang merawatmu saat kamu masih kecil. Bukankah itu cukup pembenaran bagiku untuk menyebut diriku ibumu? ”

“Pikirkan tentang perbedaan usia di antara kami, kau penyihir. Daripada ibu dan anak, itu lebih seperti nenek dan cucu. ”

Serika tampaknya seorang wanita yang berusia sekitar 20 tahun.

Namun, Glen sepenuhnya mengerti bahwa penampilannya tidak sesuai dengan usianya. Bagaimanapun, penampilan Serika tidak berubah sejak saat Glen pertama kali bertemu dengannya.


Mengapa Serika tidak bertambah lebih tua? Berapa umurnya sebenarnya? Meskipun Serika tidak pernah mengatakan tentang dirinya ... menurut catatan sejarah tertentu, usianya mencapai ratusan.

“My-My, meskipun kamu adalah anak kecil yang lucu ketika kamu muda. Untuk berpikir bahwa Anda akan menjadi pria yang begitu canggih ... Ah, berlalunya waktu benar-benar kejam. ”

"…Bukan urusanmu."

Dengan cara merajuk, Glen memalingkan wajahnya dari Serika.

"Kamu tampak sedikit lebih energik dari sebelumnya ... aku senang."

"Hah?"

Mendengar apa yang tiba-tiba digumamkan Serika, Glen berteriak kaget.

“Apakah kamu tidak memperhatikan? Anda telah menjadi lebih hidup baru-baru ini Anda tahu? Matamu seperti ikan yang baru mati sehari. ”

"... Oi."

"Sebelumnya, matamu lebih seperti ikan yang sudah mati selama sebulan"

Mendengar itu, Glen menghela nafas dan menggelengkan kepalanya.

"... Maaf membuatmu khawatir."

“Tidak apa-apa. Itu adalah kesalahanku. ”

Serika mengalihkan pandangannya ke lantai. Dengan suara lembut yang tidak seperti biasanya pada dirinya yang angkuh, dia berkata:

“Tentunya, ini yang Anda sebut sebagai orang tua idiot. Aku dulu menganggapmu sebagai harga diriku. Begitu-"

“Sudah cukup. Sudah berapa kali kukatakan padamu bahwa itu bukan salahmu? Itu hanya saya yang bodoh dan tidak menyadari kebenaran di balik semua itu. ”

"Tapi kamu masih membenci sihir."

Glen akhirnya bisa memahami niat Serika.

“... Jadi seperti itu. Kamu ingin aku menikmati sihir, meskipun itu hanya sedikit, jadi kamu menjadikanku seorang instruktur sihir? ”

Berpikir kembali, hampir semua kenangan indahnya terjadi ketika dia sedang belajar atau menguji sihir dengan Serika.

“Ya ampun, berapa usiamu sekarang? Kau masih sangat kekanak-kanakan. Sihir bukan satu-satunya cara kita terhubung, tahu? Tentu, aku benci sihir sekarang, tapi itu tidak berarti aku membencimu. ”

"Saya melihat. Mhm, kamu benar ... aku senang. ”

Mendengar apa yang dikatakan Glen, Serika menunjukkan senyum hangat. Baginya, itu adalah senyum yang sangat menghibur.

“Ah, sial, memang begitu rupanya. Kemudian hm ... jika saya baru saja mengatakan itu kepada Anda sejak awal, Anda tidak akan memaksaku menjadi seorang instruktur sementara, kan?

“Bodoh kamu, ini dan itu berbeda. Biarkan saja, biaya hidup Anda akan diterima oleh Anda dan hanya Anda sendiri. ”

"Ahhhh-, Ahh-, aku tidak mendengar apapun ~ thhing."

"Ini tidak berguna ...."

Serika menurunkan pundaknya dengan geli, dan melanjutkan:

“Yah, baiklah. Bagaimanapun, keberhasilan Anda kembali ke masyarakat merupakan langkah maju yang besar. Pada tingkat ini, penyakitmu itu mungkin akan sembuh, tahu. ”

"Penyakit? Huh, apa yang kamu bicarakan. Aku benar-benar sehat— ”

“Anda berpikir bahwa Anda tidak memiliki hak untuk memiliki hubungan yang mendalam dengan orang lain, dan Anda tidak ingin seseorang menjadi dekat dengan diri Anda sendiri. Untuk mencapai itu, Anda dengan sengaja membuat orang kesal dan membuat orang marah, atau Anda dengan sengaja mencoba memperlakukan mereka sedingin mungkin - Itulah 'penyakit' yang saya bicarakan ”

"... ..u-"

Serika menunjukkan itu, sebutir keringat besar menetes dari dahi Glen ke pipinya.

Kemudian, Serika menunjukkan senyuman licik, dan mengangkat bahunya.

“Hei Glen. Meskipun Anda memiliki masa lalu seperti itu, 'penyakit' Anda itu cukup umum pada anak-anak yang Anda kenal? Dan untuk berpikir bahwa di usiamu, penyakitmu semakin memburuk ... Yah, karena kamu sudah kembali ke masyarakat, bisakah kamu cepat-cepat dan menyembuhkannya— ”

“S-, Shush kamu menjengkelkan! Itu bukan urusanmu, ok !? ”

Teriak Glen, wajahnya memerah karena malu.

“Bagaimanapun, bukan salahku kalau aku tidak tertarik pada siapa pun yang kamu kenal !? Jika aku begitu terbiasa hidup dengan seseorang secantik dirimu sendiri, bagaimana aku bisa tertarik pada gadis lain !?

“Oho? Dengan itu, maksudmu kau mendambakan ibumu? Oh kau cabul besar. "

Serika menunjukkan senyum sadis dan genit dan mendekati Glen dari belakang. Dia menekan tubuhnya ke punggungnya, dan mengunci lengannya di lehernya.

“Seperti saya mau! Juga, berhentilah mencoba bersikap seperti ibuku! Hei, lepaskan aku! Berhenti menekan dadamu terhadapku, dan berhenti meniup ke telingaku! Itu menjijikkan!"

“Fufu, pria yang membosankan. Bukankah ini hanya hubungan antara orang tua dan anak? ”

Melihat reaksi Glen, Serika menunjukkan senyum puas dan melepaskannya. Beralih untuk pergi, dia berkata:

“Sekarang, aku harus mempersiapkan perakitan sihir besok, jadi sudah waktunya bagiku untuk pergi.

"…Ah. Jadi kamu harus pergi ke ibu kota Orlando di utara? ”

Jawab Glen dengan sikap tidak puas. Perbuatan buruk Serika bukanlah sesuatu yang baru, jadi yang terbaik adalah bertindak seperti tidak ada yang terjadi.

"Iya nih. Perwakilan dari akademi dijadwalkan untuk menggunakan lingkaran teleportasi akademi untuk pindah ke ibukota. ”

"Jarak yang ditempuh oleh kuda tercepat dalam tiga atau empat hari tercakup dalam satu instan ya ... My my, magic sungguh hebat."

"Yah, bekerja keras untuk pelajaran besok ya?"

"…Hah? Bukankah besok awal dari istirahat lima hari? ”

Glen, mendengar yang tak terduga, tiba-tiba menjadi gelisah.

“Saya hanya instruktur sementara jadi saya tidak akan berpartisipasi, tetapi tidakkah semua instruktur dan profesor berada di majelis sihir? Bukankah itu mengapa tidak ada kelas? ”

“Ah, tentang itu, kelas yang kamu bertanggung jawab adalah pengecualian. Ada apa dengan itu? Apakah tidak ada yang memberitahumu? ”

"Hahhh !?"

“Yang mendahului Anda - Kwik - tiba-tiba hilang satu hari tanpa sepatah kata pun. Karena itu, kelas Anda terlambat dari jadwal. Jadi untuk mengejar ketinggalan, kelas Anda akan berlanjut selama periode istirahat. ”

"Ap ... aku tidak mendengar tentang ini sama sekali!"

“Selain personil keamanan, siapa pun yang berafiliasi dengan akademi akan di luar kampus, ok? Cobalah untuk tidak melakukan hal aneh saat aku pergi, ok? ”

“Seperti saya mau! ... Tidak, tunggu sebentar- ”

Glen merasa tidak nyaman dengan sesuatu yang disebut Serika.

“Anda bilang pendahulu saya ... hilang? Hei tunggu, apa artinya itu? ”

“Bahkan jika kau menanyakan itu padaku ... Itu persis apa artinya. Profesor yang mendahuluimu, Huey Raysen, tiba-tiba menghilang suatu hari. Sampai sekarang, tidak ada jejak dia yang ditemukan. Keberadaannya benar-benar tidak diketahui. "

“Oi, ini bukan yang kamu katakan padaku sebelumnya. Bukankah kamu mengatakan bahwa orang Huey mengundurkan diri karena alasan pribadi ... ”

“Itu hanya penjelasan yang kami berikan kepada siswa. Bagaimanapun juga, jika dia secara resmi mengundurkan diri, akademi tidak akan pernah berada dalam situasi di mana instruktur pengganti dapat dianggap 'tidak dapat digunakan' setelah satu bulan. ”

Glen menunjukkan ekspresi pahit, dan tanpa kata-kata memikirkan situasinya.

"Dalam hal apapun, ini terasa sedikit mencurigakan ..."

“Yah, ada banyak gangguan di sekitar sini baru-baru ini. Jika kita berbicara tentang kamu maka tidak ada yang perlu dikhawatirkan, tetapi cobalah untuk berhati-hati saat aku tidak di sini. ”

"…Ah."

Sementara insiden mengenai orang yang hilang itu agak putus asa, itu tidak benar-benar mempengaruhi Glen secara langsung. Tidak ada keraguan tentang itu. Namun, Glen tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit gelisah tentang hal ini.

Itu dulu-

“Ah, jadi kamu ada di sini! Sensei! "

Pintu ke balkon atap dibuka, dan kelompok dua orang yang akrab muncul. Yang satu menunjukkan senyum lebar, dan yang lainnya menunjukkan ekspresi masam.

“Eh? Profesor Alfornea, mungkinkah kami mengganggu kalian berdua? ”

“Tidak, aku akan pergi. Kamu disini untuk apa? Apakah Anda membutuhkan Glen untuk sesuatu? ”

"Iya nih."

Dengan senyum bunga, Lumia berlari ke arah Glen.

Tampaknya dalam suasana hati yang buruk, Sistina dengan enggan mengikuti.

"Bukankah kalian sudah pulang?"

“Ah, kami di perpustakaan menyalin catatan masing-masing dan meninjau ceramah hari ini, tapi ada sesuatu yang harus kami tanyakan padamu ... Paling tidak Sisti melakukannya.”

“Hei, berhenti !? Bukankah kamu berjanji padaku bahwa kamu tidak akan memberitahunya !? Kamu penghianat!"

Wajahnya sekarang memerah, Sistina bangkit suaranya untuk memprotes, tapi itu sudah terlambat.

“Oho? Dan apa artinya itu, Sistichi-kun? Ya ampun, oh ya ampun, mungkinkah Anda ingin bertanya kepada instruktur luar biasa, Glen Ryders-sensei-sama besar pertanyaan? Hm-? "

Glen memasang tampilan menyegarkan ini tanpa ragu-ragu. Tatapan putus asa dan senyumnya yang menjengkelkan membuat seseorang ingin meninju wajahnya.

"Inilah sebabnya aku tidak ingin bertanya padamu! Juga, aku disebut Sistina baik-baik saja !? Tidak bisakah kamu mengingatnya sudah !? ”

“Aku tidak bisa membantu tetapi merasa bahwa namamu sulit untuk diingat. Saya pikir itu akan baik-baik saja untuk meninggalkannya sebagai White Cat. ”

"Ah, kamu ...!"

Sistina tampak seperti hampir menangis.

“Sensei, bisakah aku meminjam sebagian waktumu? Sebenarnya, tentang bagian ini, saya menyadari bahwa saya tidak sepenuhnya memahaminya ketika saya meninjau ... ”

“Ah, maaf soal itu, Lumia. Saya juga merasa bahwa penjelasan saya tentang ini tidak cukup. Yah, seharusnya itu benar? Biarku lihat-"

"L-, Seperti yang aku katakan sebelumnya, apa perbedaan perlakuan antara Lumia dan aku ... - !?"

“Lumia itu imut. Kamu kurang ajar. Itu semuanya."

"Apakah itu semacam lelucon—!"

Serika menyaksikan ketiganya dengan senyum lembut. Kemudian, dia meninggalkan atap, merasa tenang.

Setelah memaksa dirinya untuk menundukkan kepalanya dengan penghinaan untuk meminta bantuan Glen, Sistina tidak berusaha menyembunyikan rasa frustrasi dan kemarahannya. Bersama Lumia, dia pulang ke rumah.

"... Ya ampun, ada apa dengan dia!"

Bertentangan dengan suasana hati Sistina, jalan-jalan di Feijiti terasa tenang dan tenang. Namun, di tengah malam yang sepi ini, dia dengan kasar meninggikan suaranya, dan mengerahkan rasa frustrasinya ke mana-mana di sekitarnya. Warna merah muda senja menyatu bersamaan dengan suasana kota yang tenang untuk menciptakan pemandangan yang menyenangkan dan menenangkan. Jika ada, dia tampak seperti idiot karena membuat ulah terlepas dari ini.

“Lumia, kamu juga, apa yang begitu baik tentang pria itu? Aku tidak bisa tidak merasa bahwa kamu anehnya tertarik padanya! ”

“Eh? Maksudku, Bukankah sensei orang yang sangat baik? ”

"Ya benar! Dia hanya bersikap baik padamu! O nly to yo u-! ”

Dalam kemarahan yang kesal, Sistina mengepalkan tinjunya yang gemetar kuat.

“Biasanya, akan ada yang menunjukkan kasih sayang yang jelas! Intinya adalah, bukankah seharusnya dia menatap mataku atau setidaknya menunjukkan kesopanan !? Tapi orang itu-! ”

Lumia tersenyum masam, seolah-olah dia mengatakan 'baik-baik saja'.

“Benar-benar ada yang salah dengan ini! Kanan! Tentunya, pria itu salah mengerti kebaikanmu, dan pasti memiliki motif tersembunyi! Tidak ada keraguan tentang itu! Ya, ini benar! Itu harus! Ok, Lumia, ketika orang itu ada di sekitar, tidak pernah meninggalkan sisi saya ok !? Orang itu ... jika dia meletakkan tangannya padamu, aku benar-benar tidak akan menahan lagi ... -! ”

Kemudian-

"Hehe"

Lumia mulai tertawa. Sepertinya ada makna yang lebih dalam.

"…Apa yang terjadi? Lumia. "

"Mm, uhm, Sisti, aku pikir itu aneh karena kamu sangat mengkhawatirkan aku."

“Bukankah sudah seharusnya aku mengkhawatirkanmu? Lagipula kita keluarga! ”

Menuju Sistina yang tampak agak marah terhadap apa yang dia katakan, Lumia mengatakan:

"Apakah kamu masih ingat tentang apa yang terjadi tiga tahun lalu?"

“Tiga tahun yang lalu… itu seharusnya ketika kamu pertama kali datang ke rumahku, kan? Ada apa dengan itu? ”

'Kenapa dia tiba-tiba membicarakan itu?' Sistina tidak mengerti niat Lumia.

Namun, Lumia menunjukkan senyum nostalgia, dan melanjutkan:

“Dulu, kita terus bertarung satu sama lain kan?”

"T-, Itu karena ... kau bertindak begitu hina, dan kau selalu menangis dan egois ... Erm, jujur, aku tidak mengerti perasaanmu setelah kau ditinggalkan oleh orang tuamu, jadi aku juga salah ... ”

Sistina menggaruk pipinya dengan sikap gelisah.

"Kemudian suatu hari - salah mengira saya untuk Anda - beberapa orang jahat datang dan menculik saya."

"... Sekarang setelah kamu mengatakannya, itu terjadi bukan?"

"Setelah entah bagaimana pulang dengan selamat, kamu dengan cepat memelukku."

"... Mm."

“Sepanjang malam, kamu memelukku dan menangis bersama denganku. Kamu terus mengatakan 'maaf' dan 'Aku senang kamu aman' bukan? ”

"...... -, T, Itu ... Um ...."

Merasa malu dengan apa yang dikatakan Lumia, wajah Sistina berubah warna sama seperti matahari terbenam. ”

"Berpikir kembali, saat itulah kamu dan aku mulai akur."

Lumia menunjukkan senyum hangat terhadap Sistina.

Namun, meskipun mendengarnya sampai akhir, Sistina tidak bisa mengerti mengapa Lumia tiba-tiba mengungkit hal itu.

"... Apa yang terjadi tiba-tiba?"

"Baru-baru ini, aku terus memikirkan kembali apa yang terjadi di masa lalu."

Kemudian, Lumia menunjukkan senyuman sedih terhadap Sistina.

"…Kenapa ya?"

Lumia menanyakan Sistina pertanyaan seperti itu, tetapi tidak mungkin dia tahu jawabannya. Adapun apa yang menyebabkan Lumia tiba-tiba berpikir tentang apa yang terjadi tiga tahun lalu, dia juga tidak tahu. Namun, setidaknya dia mengerti bahwa untuk Lumia, apa yang terjadi tiga tahun lalu adalah penggabungan dari insiden yang tidak menguntungkan, dan itu adalah kenangan menyakitkan untuknya.

Itu sebabnya—

"Kami keluarga baik-baik saja?"

Dia mengucapkan kata hatinya.

"Meskipun aku tidak mengerti mengapa kamu tiba-tiba mulai memikirkan hal-hal menyakitkan seperti apa yang terjadi tiga tahun lalu, tapi ingat bahwa aku akan selalu berada di sisimu, Lumia. Karena itu, uhm ... ”

Menuju Sistina, yang dengan malu mengatakan hal seperti itu—

"... Terima kasih, Sisti"

Lumia menunjukkan senyum lembut seperti angin musim semi.

Di lanskap kota Fejiti, yang diterangi oleh matahari terbenam

Dua bayangan merayap bisa terlihat membentang ke kejauhan—
Load Comments
 
close