Rokudenashi Majutsu Koushi to Kinki Kyouten Volume 001 Chapter 004 - Keruntuhan hari-hari normal, sisa-sisa masa lalu

Keesokan harinya-

“WOAH CRAP! Terlambat, aku akan menjadi laaaaaaate !! ”

Adegan yang akrab terjadi di jalan menuju akademi.

Tak perlu dikatakan, teriakan-teriakan itu berasal dari Glen.

Kali ini, tangan arlojinya tidak salah. Dia benar-benar terlambat karena terlalu tidur.

"Sial! Saya lupa bahwa jam alarm manusia telah pergi ke ibu kota kemarin! ”

Mengangkat sepotong roti di mulutnya, Glen putus asa keluar dari mansion.

“Lebih penting lagi, mengapa aku harus mengajar kelas selama hari libur !? Inilah mengapa saya tidak mau bekerja! Pengangguran seumur hidup! "

Dalam hal apapun, saya tidak bisa terlambat, atau saya akan memiliki orang yang sedikit mengganggu mengganggu saya. Untuk saat ini, aku hanya perlu mencoba yang terbaik untuk sampai ke akademi secepat yang aku bisa. Jika itu berjalan dengan baik, aku tidak akan bisa tepat waktu.

Mulai dari rumah Serika, Glen berlari di sepanjang jalan menuju akademi, berlari melalui beberapa gang, sebelum akhirnya tiba di jalan utama.

Dan ketika Glen tiba di persimpangan simbolik—

Dia merasa ada sesuatu yang tidak pada tempatnya, dan tiba-tiba terhenti.

"- !?"

Aneh rasanya tidak ada orang di sini. Meskipun masih cukup pagi, perempatan ini akan selalu memiliki beberapa warga biasa yang melintas. Namun, tidak ada satu pun tanda kehidupan yang bisa dirasakan. Jelas ada yang salah.

"Tidak, ini ..."

Tidak ada keraguan tentang itu. Ada jejak lemah kekuatan magis di sekitarnya. Ini penghalang untuk menjauhkan orang. Meskipun durasi penghalang semacam ini terbatas, seorang warga biasa dengan pertahanan mental yang rendah akan menghindari pusat perempatan ini tanpa disadari.

... Apa hal semacam ini di sini?

Kuil saya terbakar, memperingatkan saya akan bahaya. Sudah setahun sejak aku terakhir merasakan sesuatu seperti ini bukan?

Glen memusatkan pikirannya, dan dengan hati-hati melihat sekelilingnya.

Kemudian-

"…Apa yang kamu inginkan?"

Meskipun suaranya lembut, nada di baliknya tidak seperti itu.

"Keluar. Tidak ada gunanya bersembunyi lagi ya tahu? "

Glen memandang sudut persimpangan dengan tatapan menusuk.

Lalu-

“Oh ... aku sudah ketemu, kan? Meskipun aku mendengar kamu adalah pesulap tingkat ketiga ... Bukankah perasaanmu sedikit tajam? ”

Udara berputar seperti sebuah fatamorgana, dan darinya, seorang lelaki muncul.

Karakteristik paling mencolok dari pria pendek yang tidak diketahui umurnya adalah rambutnya yang keriting dan keriting.

“Biarkan aku pertama kali mengucapkan selamat kepadamu karena telah melihat sihirku. Namun ... mengapa kamu melihat ke sana? Saya di sini Anda tahu? "

"……… Tidak ada yang benar-benar."

Glen berbalik untuk menghadapi pria yang muncul di belakangnya.

“Erm. Bolehkah saya bertanya siapa Anda? ”

"Tidak tidak, aku bukan seseorang yang namanya perlu diingat."

“Yah, jika kamu tidak ada urusan denganku, bisakah kamu minggir? Saya agak terburu-buru. "

“Hahaha, tidak apa-apa. Tidak perlu buru-buru kamu tahu? Tolong, santai saja, dan luangkan waktu Anda. "

Menuju bantahan terus-menerus pria itu, Glen mengangkat alisnya?

"Hei ... apakah kamu tidak mendengarku ketika aku mengatakan bahwa aku sedang terburu-buru?"

“Seperti yang saya katakan, semuanya baik-baik saja. Setelah semua, tujuan Anda sudah berubah. "

"Katakan apa?"

"Ya, tujuan baru Anda ... adalah akhirat."

"- !?"

Dalam sekejap, Glen membeku di tempatnya, pria pendek itu mulai melantunkan mantra.

"<Rot · Peluruhan · -"

O-, Oh sial— !?

Merasa kekuatan sihir di kulitnya, Glen memasuki keringat dingin.

Dia mengizinkan mereka melakukan langkah pertama. Meskipun Glen tidak menurunkan pengawalnya sedikitpun, dia tidak mengira lawannya bertindak begitu cepat. Pada titik ini, dengan kebutuhan Glen untuk nyanyian tiga tahap, tidak ada waktu untuk kontra-sihir.

Belum lagi, mantra itu adalah—

Itu adalah kombinasi dari dua mantra yang fatal. Selanjutnya, mantera dipotong sejauh ini. Kemampuan untuk memotong mantera sambil menggabungkannya pada saat yang sama adalah bukti dari penyihir tingkat pertama.

“—Berikan ke debu>”

Pria pendek itu menyelesaikan mantra tiga tahap.

Dan kekuatan mantera yang menakutkan akan segera dirilis—

Di pintu masuk utama akademi yang dikelilingi oleh hutan belukar dan pagar logam berdiri sebuah rombongan aneh dari dua orang.

Salah satu dari mereka tampak seperti penjahat dari kota besar, sementara yang lain, mengenakan mantel berwarna gelap, memberi kesan seorang pria. Berbeda dengan penjahat yang tidak membawa apa-apa khususnya, pria berkulit gelap membawa sebuah kotak besar .

"Akankah pria Kiarel itu bisa membunuhnya?"

“Tentu saja dia akan melakukannya. Orang itu tidak pernah gagal menghilangkan targetnya sebelumnya. ”

“Kekeke. Kalau begitu, itu berarti ... ”

"Pada saat ini, tidak ada penyihir tingkat instruktur atau lebih besar yang hadir di akademi ini."

“Kahahaha! Jadi itu berarti anak ayam manis dari kelas itu adalah satu-satunya yang tersisa kan !? Baiklah, ayo, ayo, dan biarkan onii-san tunjukkan cintanya! ”
<TL Note: Sebuah plesetan kata-kata; 'imut' 可愛 い , dan 'untuk menunjukkan kasih sayang / cinta' 可愛 が っ て あ げ る , gunakan kanji yang sama, 'kawai' 可愛>

“Mari kita tinggalkan Kiarel ke perangkatnya. Kami memiliki pekerjaan sendiri untuk dilakukan. ”

Laku dari kedua orang itu saling bertolak belakang satu sama lain. Jika ini adalah kesempatan normal, mereka pasti akan menarik banyak tatapan. Namun, untuk beberapa alasan, tidak ada seorang pun yang terlihat hari ini.

“Aight. Saudara Reick. Seperti yang diduga, sepertinya kita tidak bisa masuk melalui depan. ”

Pria nakal itu memandang ke sekitar pintu masuk utama akademi. Meskipun bagaimana kosongnya pintu masuk utama berbentuk lengkungan, ada semacam penghalang tak terlihat yang menghalangi mereka masuk. Dia mencoba mengetuk penghalang beberapa kali, tetapi tidak ada yang berubah. Itu adalah penghalang yang mencegah mereka yang tidak terdaftar di akademi masuk.

“Berhentilah bermain-main dengan Jhin. Cepat dan coba mantra yang tidak disegel yang dikirim manusia kepada kita. ”

"Baiklah, baiklah ~"

Kemudian-

"Oi, kalian, kenali dirimu sendiri!"

Seorang penjaga keluar dari pos jaga terletak tepat di sebelah pintu masuk utama setelah melihat kedua orang itu.

"Ada penghalang khusus yang dicor menggunakan medan akademi, jadi hanya orang yang berhubungan dengan sekolah yang bisa—"

Kemudian, pria nakal bernama Jhin menunjuk jarinya ke sisi kiri dada penjaga, dan menggumamkan satu kalimat.

" <Ka-Bang>"

Dalam sekejap, kerangka besar penjaga berguncang dengan ganas. Itu adalah kalimat terakhir yang dia dengar dalam hidupnya yang tidak menguntungkan.

"Erm, baiklah, ini harusnya."

Jhin bahkan tidak melirik penjaga, yang pingsan seperti boneka yang talinya dipotong. Dia mengeluarkan pesona dari sakunya, dan membaca mantra rahasia yang tertulis di atasnya. Segera, suara seperti kaca pecah berdering di sekelilingnya.

“Ohhh-, itu seperti yang dikatakan penelitian kami! Seperti yang diharapkan!"

Mengkonfirmasi bahwa penghalang tak terlihat telah menghilang, Jhin mulai bermain-main seperti anak kecil.

"Heh, pekerjaan pria itu hanya sempurna."

“Yah, dia menghabiskan begitu banyak waktu. Sekarang, mari kita laporkan. ”

Keduanya menginfiltrasi dasar akademi melalui pintu masuk utama.

Jhin mengeluarkan setengah dari batu permata, dan meletakkannya di dekat telinganya.

“Ya ya. Semuanya di sini baik-baik saja, oke. Jangan ragu untuk menutupnya kapan saja. ”

Setelah beberapa detik, suara logam meletus dari gerbang depan. Penghalang akademi direkonstruksi.

"Pria itu benar-benar menakutkan."

Pria yang mengenakan mantel gelap, Reick, menunjukkan senyum dingin.

"Untuk berpikir bahwa dia telah benar-benar memahami sistem keamanan resmi kekaisaran ..."

“Yah, itu memalukan bukan? Hehe, benteng sihir yang diisukan ini akan menghilang dari muka bumi, tahu? ”

"Sekarang, ayo pergi."

Kedua pria itu berbalik menghadap akademi.

Tepat di depan mereka adalah bangunan utama, yang lampirannya tampak seperti sayap yang terentang.

“Target kami adalah kelas 2-2 di lantai dua bagian timur.”

"Ya ya ..."

"... Dia lambat!"

Sistina menggenggam jam sakunya erat-erat.

Waktu saat ini adalah 10:55. Kuliah hari ini dijadwalkan pukul 10:30, yang berarti bahwa 25 menit telah berlalu sejak kuliah seharusnya dimulai.

Namun, Glen tidak bisa ditemukan. Sederhananya, dia terlambat.

"Orang itu ... baru-baru ini ceramahnya benar-benar bagus, jadi pendapatku tentang dia sedikit lebih baik, tapi inilah alasannya — Ya ampun!"

Sistina mengeluh dengan frustrasi.

“Tapi ini cukup langka bukan? Baru-baru ini, Glen-sensei telah bekerja keras untuk tidak terlambat. ”

Lumia, yang duduk di sampingnya, memiringkan kepalanya dengan heran.

"Orang itu tidak mengira hari ini untuk hari libur kan?"

"Tidak mungkin ... Bahkan Glen-sensei tidak akan membuat kesalahan seperti itu ... kan?"

Bahkan Lumia, yang mempercayai Glen sepenuhnya, tidak bisa menolak kemungkinan itu.

"Ah, aku seharusnya tahu, orang yang tidak berguna selalu tidak berguna ... Baiklah, aku akan bicara dengannya hari ini."

“Ahaha. Bukankah maksudmu 'kata lain' dan bukan 'kata'? Sisti. "

"Jangan mengorek detailnya!"

Sistina menyandarkan pipinya ke tangannya dan melihat ke sekeliling ruangan.

Awalnya, ada banyak kursi gratis di kelas ini. Namun, sekarang sudah sepenuhnya duduk. Bahkan ada orang yang berdiri di belakang kelas untuk mendengarkan ceramah.

"Orang itu ... Dia menjadi populer baru-baru ini bukan?"

“Itu karena kuliah sensei sangat mudah dimengerti. Konten untuk siswa bujangan seperti kami diberikan, tapi dia bahkan mampu menyampaikan konten tingkat master dengan cara yang mudah dipahami. Juga, tidak seperti instruktur lain, dia menjelaskan teori yang dilewati. ”

"Hah ... Yah, memang benar bahwa setelah mendengarkan ceramah orang itu aku bahkan mampu meningkatkan pemahamanku tentang dasar-dasar ... tapi aku tidak berpikir ada yang lebih dari itu."

"Fufu."

Melihat itu, Lumia menunjukkan senyum penuh pengertian ke arah Sistina.

"…Apa? Apa itu Lumia? ”

“Sisti, kamu merasa sedikit kesepian setelah Glen-sensei menjadi populer di antara semua orang, kan?”

"Apa ... Apa yang kamu katakan !?"

“Maksud saya, pada awalnya, meskipun Anda berdua hanya berdebat, bukankah Anda satu-satunya orang yang berbicara dengan sensei? Tetapi sekarang, semua orang dapat dengan mudah berbicara dengan sensei. Jadi kamu merasa seperti sudah jauh darinya, kan? ”

“H-, Dia berbicara dengan lebih banyak gadis di dalam urusanku, oke !? Lumia, bukankah kamu pikir kamu salah paham tentang sesuatu? ”

“Hm? Saya tidak mengatakan bahwa dia berbicara dengan gadis-gadis. ”

"Gu—"

Touché. Mengetahui bahwa Lumia telah mendapatkan yang lebih baik darinya, Sistina menunjukkan ekspresi masam.

Meskipun dia tidak melihat Glen dengan cara itu, memang benar bahwa satu-satunya yang berbicara dengan Glen pada awalnya adalah dirinya sendiri. Sekarang orang itu telah menjadi pusat perhatian semua orang, dia tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit kecewa. Lebih dari itu ketika dia berbicara dengan gadis lain. Hati seorang gadis benar-benar rumit.

"A-, dan apa yang kamu pikirkan ...?"

"Saya?"

"Ya. Bukankah kamu tertarik pada Glen-sensei sejak awal? Apakah Anda tidak merasa sedikit kecewa? Dengan situasi ini aku berarti- ”

"Saya merasa ... bahagia, saya pikir?"

"…Ha?"

"Sekarang semua orang mengerti bahwa Glen-sensei adalah orang yang luar biasa ... aku sangat bahagia."

Itulah yang benar-benar dipercaya oleh Lumia. Ketika Glen dikenali oleh semua orang di sekitarnya, dia senang sampai pada titik di mana sepertinya dia adalah Glen sendiri.

"... Aku tidak bisa membantu tetapi merasa ada perbedaan antara kita ... sebagai wanita."

"...?"

Sistina menekan tangannya ke wajahnya dan menghela nafas. Di sisi lain, Lumia hanya memiringkan kepalanya dengan bingung.

Kemudian, pintu kelas terbuka, dan seseorang mulai masuk. Saat itulah—

“Ah, Sensei, apa sih yang kamu pikirkan !? Kamu terlambat lagi, kamu tahu !? Ya ampun ... eh? "

Sistina telah siap untuk dengan cepat mencaci-maki Glen, tetapi setelah melihat siapa yang berjalan masuk, dia segera berhenti.

Di tempat Glen, ada dua orang. Salah satunya adalah seorang pria yang mengeluarkan getaran seorang berandalan, dan yang lainnya adalah seorang pria yang mengenakan mantel gelap.

“Ah, itu di sini ya—. Saya, semuanya, terima kasih atas minat belajar Anda! Bekerja keras Anda muda 'tidak!'

Tiba-tiba, duo yang tidak dikenal memasuki ruangan dan berbicara di kelas.

“Ah, tentang gurumu. Yah, dia agak sibuk dengan sesuatu sekarang, jadi kami di sini sebagai penggantinya. Senang bertemu denganmu'!"

"Tunggu ... Siapa sebenarnya kamu orang-orang?

Sistina, yang memiliki rasa keadilan yang kuat, berdiri dari tempat duduknya, dan tanpa takut berjalan menghampiri mereka.

“Ini adalah Akademi Magis Imperial Alzano. Orang luar tidak diizinkan di sini, oke? Bagaimana kalian bisa masuk ke sini sejak awal?

“Oi oi, jika kamu ingin bertanya, tanyakan satu demi satu, oke? Saya tidak berpendidikan seperti kalian! ”

"... -!"

Sepertinya pria berandalan itu memiliki suasana hati yang liar, dan sama sekali tidak bisa dibantah sama sekali. Sistina terdiam, menunjukkan ekspresi pahit.

“Pertama, tentang kita hm ... Kami seperti teroris, kurasa? Pada dasarnya, kami sekelompok orang-onii-san yang memiliki masalah dengan kaisar-sama. "

"Ha?"

“Lalu, tentang bagaimana kita masuk ke sini ... kita membunuh beberapa penjaga yang baik hati, merusak penghalang yang mengganggu itu, dan kemudian datang ke sini untuk merepotkanmu, paham? Bagaimana dengan itu? Semua o-kay dengan kalian? ”

Keributan mulai mengaduk-aduk ruang kelas.

“D-, Jangan bercanda! Jawab saya dengan serius! "

Sistina berteriak pada pria itu, bahunya gemetar karena marah.

"Tapi itu benar-benar kebenaran yang kau tahu ~"

Pria nakal itu mengangkat tangannya ke udara dengan cara yang lucu.

“Para penjaga yang bekerja di sekolah ini adalah semua penyihir yang telah dilatih secara ekstensif dalam pertempuran! Mereka tidak akan dengan mudah kalah dari orang sepertimu. Juga, penghalang akademi adalah sesuatu yang terbaik dari para penyihir terbaik bahkan tidak bisa berharap untuk menghancurkanmu !? ”

“Ah, apa itu benar? Yah dari yang saya kira akademi sihir yang super terkenal ini tidak terlalu besar. Maaan, aku benar-benar kecewa! ”

"... Jika kamu mempertahankan sikapmu ini, maka ada hal-hal yang bisa aku anggap baik-baik saja?"

“Eh? Apa? Apa itu? Apa yang kamu rencanakan? Katakan padaku, katakan padaku. ”

"... -! Aku akan menjatuhkanmu tidak sadarkan diri dan menyerahkanmu ke polisi! Jika kamu tidak ingin itu terjadi maka cepatlah dan tinggalkan akademi ini… ”

“Kyaa—, kita akan ditangkap !? Oh tidak — oooooo! ”

Melihat bahwa duo itu tidak punya niat untuk pergi, Sistina menguatkan tekadnya.

"Aku memberimu peringatan yang adil, oke?"

Dia menyempurnakan kekuatan sihir internalnya. Menggunakan teknik pernapasannya dan fokus, dia menyesuaikan mana biorhythm-nya.

Kemudian, dia mengarahkan jarinya ke arah pria itu— Dan meneriakkan sihir hitam [Syok · Baut].

" <Oh, roh guntur '->"

"<Ka-Bang>"

Namun nyanyian pria nakal itu benar-benar membuatnya kewalahan.

Sistina melihat kilatan cahaya memancar dari jari pria itu.

Dan pada saat yang sama, suara udara dicabik-cabik dan dinding di belakangnya ditusuk oleh sesuatu yang bisa didengar.

"... Eh?"

" <Ka-Bang> <Ka-Bang> <Ka-Bang>"

Yang terjadi selanjutnya adalah tiga kilatan cahaya, yang menyerempet leher, pinggul, dan bahu Sistina.

"M--"

Tidak bisa bergerak, tubuh Sistina meneteskan keringat dingin.

Ketakutan, dia berbalik untuk melihat ke dinding di belakangnya. Ada lubang-lubang kecil yang bersih seukuran koin. Dinding telah ditembus dengan begitu bersih sehingga orang bisa melihat apa yang ada di sisi lain.

Kekuatan penetrasi apa yang menakutkan.

Tak perlu dikatakan, Sistina dan seluruh kelas memahami bentuk nyata dari sihir yang telah dinyanyikan lelaki itu.

"Tidak mungkin ... Mungkinkah ... Mantra yang kamu gunakan barusan adalah ... [Lightning · Pierce] !?"

Sihir hitam [Lightning · Pierce].

Itu adalah sihir serangan kelas militer yang akan menembus target seseorang dengan kilat. Berdasarkan penampilan, itu tidak terlalu berbeda dari [ Shock · Bolt], bagaimanapun, kekuatannya, kecepatan, daya tembus, dan jangkauannya tidak sebanding. Mantra [Lightning · Pierce] bisa menembus logam tebal yang diperkuat dengan mudah. Selanjutnya, jumlah arus listrik dalam mantra jauh lebih besar daripada [ Shock · Bolt]. Jika itu digunakan pada orang biasa tanpa perlawanan magis, mereka pasti akan mati karena tersengat listrik, di mana pun mantra itu benar-benar mengenai. Tidak seperti penampilannya yang sederhana, itu adalah mantra yang membawa kekuatan membunuh yang mengerikan. Eksistensi mantra di medan perang telah membuat busur, senjata, dan bahkan logam tidak berguna.

"A-, Mengapa ... mantra yang sangat berbahaya ..."

Kaki Sistina mulai gemetar ketakutan. Segera, lututnya gagal mendukungnya, dan dia jatuh ke tanah.

"N-, Belum lagi ... Mantra itu dipotong seperti nyanyian satu tahap pendek, dan itu bahkan bisa berulang kali dipecat ..."

Meskipun terlihat seperti sedang bermain-main, teknik yang digunakan pria itu membutuhkan keterampilan yang luar biasa. Siapa pun yang memiliki pengalaman dengan sihir dapat memahami ini.

Pada saat itu, semua siswa di ruangan itu mengerti bahwa mereka tidak bisa menang melawan pria di depan mereka. Ada perbedaan besar dalam kekuatan tempur. Bahkan jika seluruh kelas bekerja sama sebagai satu, mereka bahkan tidak akan bisa mengancam pria ini. Perbedaan kekuatan antara kedua kelompok sebagai penyihir, ternyata sangat besar.

"Mungkinkah ... bahwa kalian benar-benar ...?"

“Aku to-ld kamu yang sudah bukan aku? Bahwa kita adalah teroris. Akademi ini sudah di bawah kendali kami, jadi ingatlah untuk bertindak nyata dewasa dan manusia oke? Ah, benar kan, jika ada orang yang berencana untuk menolak, melangkahlah dengan baik-baik saja? Aku akan memberimu kematian tanpa rasa sakit. ”

Tidak seorang siswa pun yang mempertimbangkannya. . Bagaimanapun, [Lightning · Pierce] adalah sihir kelas militer - sihir yang digunakan oleh pesulap militer untuk digunakan dalam perang. Satu-satunya hal yang bisa melawan sihir kelas militer adalah sihir kelas militer, dan saat ini, tidak ada siswa di kelas yang bisa menggunakannya. Para profesor dan dosen di sekolah ini telah dilarang untuk mengajarkan sihir kelas militer kepada para siswa di sini, karena mereka bahkan belum menerima kualifikasi bujangan. Itu dianggap bahwa - untuk siswa yang belum sepenuhnya matang sebagai penyihir - mematikan sihir kelas militer terlalu tinggi.

Dengan demikian, mantra ofensif yang dipelajari oleh para siswa bujangan terbatas pada [Shock · Bolt], yang mengetuk targetnya di bawah sadar, [Flash · Light], yang membutakan target, dan [Gale · Blow] yang menghantam target dengan hembusan angin. Mereka semua mantra yang dianggap tidak mematikan.

Menggunakan sihir kelas dasar untuk melawan lawan yang bisa melempar [Lightning · Pierce] dengan nyanyian satu tahap, seperti bertarung dengan pistol air melawan lawan yang bersenjatakan pistol. Adapun apakah Sistina akan tetap hidup ... itu bisa diputuskan dengan sangat baik pada pria nakal itu.

Kemudian, meskipun sudah larut, kelas memasuki keadaan panik.

"U-, UWaahahhh !?"

"KYAAAAAA !?"

Segera setelah ruangan itu jatuh ke dalam keadaan kacau—

“Diam, bocah-bocah itu menjengkelkan. Apakah Anda ingin saya membunuhmu? "

Pria itu menunjukkan jarinya ke arah para siswa dan mengancam mereka. Dalam sekejap, ruang kelas kembali ke keheningan aslinya. Merasa niat membunuh asli seseorang yang telah membunuh banyak orang, para siswa menjadi bisu dan menggigil ketakutan.

“Oh, anak-anak yang baik, anak-anak yang baik. Seperti yang diharapkan, ruang kelas harus tenang— ”

“Sekarang, saya punya pertanyaan untuk Anda anak-anak yang baik. Maukah Anda mendengar saya keluar? "

Murid-murid di luar kelas semua menundukkan kepala karena ketakutan.

“Nah disini kamu tahu, apakah ada seorang gadis bernama Lumia-chan? Jika Anda bisa mengangkat tangan, tolong—? Dan jika ada yang tahu, bisakah kau memberitahuku—? ”

Murmur dengan cepat menyebar melalui ruang kelas.

"... Lumia?"

"... A-, Kenapa Lumia ...?"

Para siswa di ruang kelas saling berbincang dengan suara-suara yang sangat tegang.

'Mengapa mereka menyebutkan Lumia secara khusus?' Kelas itu terganggu oleh ini.

Dan ketika nama itu dipanggil, beberapa siswa secara tidak sadar mengalihkan pandangan mereka ke satu sisi.

“Ah, saya mengerti. Jadi Lumia-chan ada di sisi kelas ini kan—? Hmpf, yang mana dari kamu itu, aku ingin tahu? ”

Setelah menyadari hal ini, lelaki nakal itu berjalan ke bagian tempat Lumia duduk.

"Apakah kamu Lumia-chan?"

Pria itu memiringkan kepalanya ke depan menuju Rin, yang duduk dua kursi di belakang Lumia.

"N .... Tidak ...."

"Lalu, apakah kamu tahu siapa Lumia?"

"Aku-, aku tidak ..."

“Hm? …Sangat? Aku benar-benar tidak suka pembohong yang kamu tahu ...? ”

Rin tampak seperti katak yang ditelan oleh seekor ular. Tubuhnya gemetar ketakutan, dan air mata menetes dari matanya.

Pada saat ini, Sistina memberi isyarat kepada Lumia melalui tatapannya. Jika dia tidak melakukannya, tidak ada yang tahu kapan Lumia - yang mencengkeram tinjunya dengan kuat - akan berdiri dan mengakui identitasnya.

(Kamu tidak bisa Lumia. Kamu akan dibunuh.)

(Tapi…-!)

(Tidak apa-apa, jangan bergerak!)

Setelah percakapan singkat ini melalui gerakan mata dan kepala, Sistina menekan tangannya ke lututnya yang gemetar, dan berdiri.

"Y-, Kamu orang-orang, apa yang kamu rencanakan dengan gadis bernama Lumia ini?"

"Hm?"

Melihat bahwa gadis itu sekali lagi menghadapinya, pria nakal itu menunjukkan ekspresi geli.

“Apakah kamu mengenal Lumia-chan? Atau kamu Lumia-chan? ”

"Menjawab pertanyaan saya! Apa yang kalian rencanakan— !? ”

"Diam, kamu bocah kecil."

Meskipun dia telah menunjukkan sikap yang santai sampai sekarang, ekspresinya tiba-tiba berubah kedinginan, seolah dia ular berbisa.

“Hm, ayo mulai denganmu kalau begitu—”

Tanpa jejak keraguan, pria itu mengarahkan jarinya ke kepala Sistina—

"Saya Lumia."

Pada saat itu, Lumia berdiri dari tempat duduknya.

Pria itu berhenti.

"Eh?"

Kehilangan minat pada Sistina, pria itu berpaling, dan berjalan di depan Lumia.

"…Ah."

Menyadari bahwa dia selamat dengan kulit giginya, Sistina sekali lagi jatuh ke lantai.

"Ah, jadi kamu Lumia-chan ... Yah, sebenarnya aku sudah tahu."

"Eh?"

“Maksud saya, menyelidiki sebelum kita melakukan sesuatu hanyalah akal sehat kan? Itu sebabnya aku segera mengenalimu! ”

"Lalu, kenapa kamu tidak mulai denganku ..."

“Yah, jika kamu memutuskan untuk tidak segera mengaku, aku memutuskan bahwa aku akan memainkan permainan di mana aku akan 'Ka-Bang' orang-orang yang tidak terkait satu-per-satu, sampai Lumia-chan mengakui identitasnya, atau sampai orang lain memberitahuku . "

Lumia tidak mengatakan apa-apa sebagai jawaban. Pria ini jelas sudah gila.

“Ah, tapi jangan khawatir. Saya tidak akan melakukan itu lagi. “Sejak Lumia-chan mengungkapkan dirinya sendiri, aku tidak akan membantai mereka, oke? Untuk menjual teman-temanmu untuk menyelamatkan dirimu sendiri, atau untuk mengungkapkan dirimu untuk menyelamatkan teman-temanmu…. Oh, keraguan itu benar-benar hebat ya tahu! Itu sebabnya apa yang kamu lakukan itu baik, Lumia-chan. Bermain dengan Baik! "

"Kamu iblis ... -!"

Marah oleh pria bertepuk tangan, ekspresi Lumia melintir ke keadaan yang belum pernah dilihat sebelumnya.

"Waktu bermain sudah berakhir, Jhin."

Pria dalam mantel gelap, yang tetap diam sampai sekarang, membuka mulutnya untuk berbicara.

“Aku akan membawa gadis ini ke pria itu. Anda melanjutkan dengan fase 2 operasi. Aku akan meninggalkan orang-orang di kelas ini untukmu. ”

“Ah — Ya ampun, ini benar-benar merepotkan. Hei saudara Reick, apakah saya benar-benar harus menggunakan [Eja · Segel] pada mereka semua? Saya pikir itu akan baik-baik saja baik, karena mereka semua kecil. Bahkan jika mereka memutuskan untuk menyerang sekaligus, mereka bahkan tidak akan menyentuhku, tahu? Sebaliknya, bukankah Anda akan mengatakan bahwa mereka sudah benar-benar tenang? "

Jhin melihat sekeliling kelas.

Semua siswa menghindari pertemuan tatapannya.

“Ini adalah rencana yang telah kami putuskan. Jangan main-main. "

"Baiklah baiklah."

Pria nakal itu memalingkan kepalanya karena jengkel.

“Maukah kamu mengikuti saya? Lady Lumia. "

Reick menghadiri Lumia dengan cara yang arogan.

"Bukannya aku punya pilihan, kan?"

Dengan tekad yang tak tergoyahkan, Lumia menghadap pria itu.

"Bagus kalau kamu mengerti."

"... Bisakah aku bicara dengannya?"

Lumia mengalihkan pandangannya ke arah Sistina, yang terus gemetar di lantai.

"Baik. Namun, jangan mencoba sesuatu yang lucu. ”

Reick tidak menunjukkan sedikitpun kelalaian. Lumia, merasakan tekanan penuh tatapan tajamnya, berlutut di samping Sistina, dan bertemu tatapannya.

"... Aku akan pergi sekarang, Sisti."

––Jangan, Lumia.

Tidak satu pun tangisan Sistina bisa disuarakan. Hanya ada gerakan samar di bibirnya.

Meski begitu, Lumia sepertinya mengerti apa yang ingin dia katakan.

"Saya akan baik-baik saja. Juga, sensei akan ... Glen-sensei pasti akan menyelamatkan semua orang. ”

Dia tidak bisa mengerti mengapa Lumia mengumumkan hal seperti itu.

––Sensei akan?

Dia juga tidak bisa mengerti mengapa dia menyebut Glen.

Namun, tidak ada satupun jejak keraguan dalam ekspresi Lumia.

"Itu sebabnya ..."

Lumia, seolah mencoba menenangkan Sistina, mengangkat tangannya ke wajah Sistina ... Saat itulah—

"... Jangan sentuh dia."

Ditemani oleh niat membunuh yang intens, Reick menurunkan pedangnya ke leher Lumia. Tidak ada yang tahu dari mana pedang itu berasal.

Tangan Lumia tiba-tiba berhenti di depan wajah Sistina. Menyaksikan situasi terungkap, Sistina merilis sebuah yelp yang tidak terkendali.

"... Kenapa harus aku?"

Meskipun pedang melayang di lehernya, Lumia menjawab dengan tenang dan tanpa rasa takut.

“Itu tidak masalah. Jangan sentuh siapa pun, terutama para pesulap. Kalau tidak, aku akan segera memotong tanganmu. ”

"... Pada titik ini, aku tidak akan mencoba melawan."

Lumia dengan pahit menarik tangannya. Rasa cela bisa dirasakan dalam suaranya.

Tanpa membalas, Reick mengangguk sekali, seolah-olah memberi isyarat, 'Aku sudah membiarkanmu bicara, jadi ikut aku sekarang'.

Mengetahui bahwa tidak ada gunanya untuk menunda hal yang tak terelakkan, Lumia berdiri. Kemudian, Reick mengatakan sesuatu yang mengguncangnya ke inti.

“Bagaimanapun juga, sepertinya kalian memiliki semacam harapan untuk orang yang bernama Glen Ryders… aku sarankan kamu menyerah pada semacam harapan yang tidak ada gunanya.”

“Hei, saudara Reick. Siapa orang Glen-sensei ini? ”

Mendengar pernyataan Reick, Jhin ikut campur.

“Itu adalah nama instruktur sementara yang bertanggung jawab atas kelas ini. Anda setidaknya harus mengingatnya. ”

“Ah— Glen ya? Itu adalah gorila kecil bernama Glen ya, oke oke, aku ingat sekarang. Kekeke, Glen-sensei benar-benar sial kan? ”

Mendengar itu, Lumia mengingat apa yang dikatakan Jhin tentang dirinya 'sedang sibuk dengan sesuatu'.

"Kamu orang ... Apa yang kamu lakukan pada Glen-sensei?"

“Ah-, tentang Glen-sensei, dia dibunuh oleh salah satu orang kita, tahu?”

"Ap—"

“Orang kita menggunakan sihir gila yang disebut Alchemy-Mod [Piercing Acid Poison] yang kamu lihat. Meskipun asam dan racun adalah elemen yang benar-benar mematikan, lelaki mesum itu memutuskan untuk menggabungkan mereka dari minat gila. Pria itu benar-benar mengerikan ketika dia berurusan dengan mangsanya, kamu tahu? Bahkan aku tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit kotor. Yah, orang-orang di kota itu seharusnya sudah menemukan mayat yang tidak dapat diidentifikasi dan dihancurkan sekarang, dan akan ada hu-ge rewel tentang ini. ”

"Kamu bercanda ... S-, Sensei ..."

"Tidak mungkin…"

Glen mati. Mengesampingkan Sistina yang hatinya sudah berantakan, bahkan Lumia - yang telah memasang front yang kuat sepanjang waktu - berubah pucat dalam keputusasaan.

"Sekarang, ikut aku."

Lumia mengangkat kepalanya untuk menghadapi pria yang mendesaknya untuk mengikutinya.

Keputusasaan sebelumnya tidak terlihat. Itu adalah ekspresi yang sangat percaya bahwa Glen aman.

"... Wanita yang tangguh."

Dengan sedikit kekaguman dalam suaranya, Reick meninggalkan ruang kelas.

Lumia menarik nafas dalam-dalam, dan mengikuti di belakang dengan tekad kuat.

Sekelompok orang berkumpul di persimpangan jalan menuju akademi.

Mereka berdiri cukup jauh ketika mereka bergumam satu sama lain tentang apa yang ada di depan mereka.

"Itu buruk. Apakah polisi belum datang? ”

“Oi, apa yang harus kita lakukan? Apakah orang itu masih hidup? ”

"Yah ... aku benar-benar tidak tahu ... tapi jika dia benar-benar hidup, mungkin akan lebih menyakitkan baginya untuk mati disini dan sekarang ..."

"Mm ... h-, sungguh menghebohkan ..."

"Aku tidak bisa ... Ini mengerikan ... Ini terlalu mengerikan ... Ugh ... aku tidak bisa melihat lebih lama ... -!"

"Terkutuk ... Iblis ... Ini pasti pekerjaan iblis ... -!"

Di pusat kerumunan orang—

—Adalah seseorang yang telah dipukuli sampai titik di mana tubuhnya penuh dengan gumpalan. Kemudian, pada titik tertentu, dia ditelanjangi dan diikat dalam ikatan cangkang kura-kura. Pemandangan itu disertai dengan gambar-gambar memalukan di seluruh tubuhnya yang membuat niat jahat si pelakunya jelas. Tidak hanya itu, bunga segar telah ditikam ke belakang, menempel di selangkangannya adalah kartu pos yang menulis 'super kecil'. Itu adalah pria yang tidak sadar dan pendek.

“Tch — apa yang terjadi !? Hanya apa yang mereka rencanakan! Persetan!"

Di pintu masuk utama akademi—

Setelah memastikan bahwa penjaga yang tergeletak di lantai tidak lagi bernafas, Glen memukul tinjunya ke tanah.

“Meskipun aku seharusnya menjadi personil akademi, penghalang ini menghalangi saya ... Spesifikasi penghalang diubah. Hanya idiot seperti apa yang akan melakukan sesuatu yang sangat menyebalkan !? ”

Haruskah ini dianggap beruntung atau tidak beruntung? Penghalang pelakunya yang membuat orang pergi telah berpengaruh, jadi tidak ada satu orang pun di sekitar akademi. Glen memilih untuk tenang dan mengevaluasi kembali situasinya.

“Yah ... identitas orang-orang dibalik semua ini sudah jelas. Ini adalah Kebijaksanaan dari Masyarakat Riset Surga ... kelompok idiot yang tidak berguna. ”

Itu adalah sesuatu yang dipelajari Glen setelah dia membalikkan penyergapan pria pendek itu, dan menelanjanginya untuk membuatnya malu. Terukir pada pedang pendeknya adalah lambang ular, dan lambang kejijikan yang sama telah ditato di lengan pria itu.

The Wisdom of the Heavens Research Society. Salah satu organisasi tertua yang ada di Alzano Empire. Demi menyelidiki sihir, pengorbanan apapun akan dimaafkan. Tidak, lebih tepatnya, itu perlu. 'Manusia yang paling maju - para penyihir organisasi kita - harus menjadi orang yang membimbing dunia di jalurnya, dan siapa pun yang bukan penyihir dari organisasi besar kita tidak lain adalah buta, bodoh,' ternak '- mereka adalah sekelompok penyihir jahat yang melakukan modus operandi busuk ini. Untuk membawa keyakinan aneh mereka menuju hasil, mereka mengobarkan banyak konflik melawan pemerintah kekaisaran, di mana pertumpahan darah dihanyutkan dengan lebih banyak pertumpahan darah. Mereka adalah organisasi teroris terburuk, dan kemudian, wajah paling gelap di dunia sihir.

Setelah menyadari bahwa pria yang ia pingsan adalah bagian dari organisasi itu, ia melemparkan sihir putih [Sleep · Sound] untuk membuatnya tertidur lelap, sihir hitam [Magic · Rope] untuk menahan tangan dan kakinya, dan hitam sihir [Eja · Segel] untuk membuatnya tidak bisa menggunakan sihir. Secara keseluruhan, jumlah pengendalian yang dia gunakan terlalu berlebihan. Tidak peduli betapa jahatnya lawannya, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk membunuh mereka. Itu sebabnya dia memutuskan untuk membunuhnya di tingkat sosial. Itu pasti bukan sesuatu yang dia lakukan karena dia terbawa.

Bagaimanapun, karena upaya Glen, pria itu tidak berdaya untuk saat ini.

Ketika polisi melihat lambang di lengannya, mereka akan segera menyerahkannya kepada pemerintah, yang kemudian akan memenjarakannya sebelum transportasi. Seharusnya tidak ada masalah.

"Lalu, aku punya firasat buruk tentang semuanya dan datang ke sekolah, dan kemudian ini terjadi."

Penjaga itu telah terbunuh, dan akademi itu telah benar-benar dimatikan. Melihat bahwa salah satu yang menyerangnya adalah milik Wisdom of the Heavens Research Society, itu adalah bukti bahwa ini bukan kebetulan belaka.

Pada dasarnya, orang-orang dari organisasi telah secara khusus memilih untuk menyerang akademi hari ini, mengetahui bahwa semua penyihir tingkat-dosen atau di atas tidak akan hadir.

Ada beberapa tempat di akademi yang diawasi oleh golem penjaga. Namun, mengingat bahwa sistem keamanan akademi telah jatuh di bawah kendali musuh, golem-golem itu tidak akan dapat menjalankan fungsinya dengan baik.

“Tapi… apa tujuan mereka? Untuk alasan apa mereka memutuskan untuk menyerang akademi ini? ”

Apakah itu teks sihir yang disimpan di ruang bawah tanah perpustakaan? Apakah itu alat sulap di gudang tertutup museum? Tentu, hal-hal itu sangat berharga, tetapi apakah itu sesuatu yang menjamin organisasi seperti Kebijaksanaan Masyarakat Riset Surgawi untuk datang?

"Sialan ... Meskipun orang-orang itu adalah sekelompok idiot, mereka bukanlah sesuatu yang dapat ditangani polisi kota ... satu-satunya yang memiliki kesempatan bertarung nyata adalah para Penyihir Istana Imperial. Jadi cepatlah dan angkat Serika! ”

Glen menekan setengah batu permata di samping telinganya, dan memasukkan kekuatan sihir ke dalamnya berkali-kali. Itu adalah alat sihir komunikasi yang bisa dia gunakan untuk menghubungi Serika, namun, Serika sama sekali tidak merespon.

“Apa sih yang dia lakukan !? Mungkinkah dia ketiduran !? Oversleeping adalah hal terburuk yang dapat Anda lakukan sebagai anggota masyarakat yang tepat, Anda tahu !? Sebagai seseorang dengan tanggung jawab, bagaimana mungkin kamu tidak menyadari dirimu sendiri, idiot! ”

Glen dengan kasar mendorong batu permata itu ke sakunya.

"Sekarang ... apa yang harus saya lakukan."

Glen mengambil jimat dari ranselnya. Itu adalah sesuatu yang dia temukan pada pria pendek itu ketika dia menelanjanginya, dan telah membawanya. By the way, pesona ini adalah alasan bahwa Glen bergegas ke akademi segera setelah berurusan dengan pria itu.

"Aku tidak ingin mengatakan ini, tapi ini mungkin digunakan untuk melewati penghalang yang disegel."

Namun, berdasarkan rumus yang tertulis di atasnya, itu adalah alat sulap habis pakai, yang berarti hanya bisa digunakan sekali. Begitu aku masuk akademi, aku tidak akan bisa pergi sampai aku memburu pelakunya.

Jadi jika saya menggunakan ini, saya akan dimeteraikan di dalam akademi sendiri ...

"Tidak ... Ini terlalu berbahaya."

Tidak hanya itu, saya tidak tahu apa-apa tentang kekuatan musuh. Jika kita berbicara tentang para penyihir dari Kebijaksanaan Masyarakat Riset Surgawi, maka mereka harus menjadi monster mutlak yang mengkhususkan diri dalam sihir tempur, dan yang masing-masing dapat mengambil ribuan orang. Pergi melawan mereka tanpa rencana sama saja dengan melakukan bunuh diri.

Lalu aku harus menunggu sampai Imperial Court Magicians tiba.

"... Aku benar-benar tidak punya pilihan lain kan?"

Di tempat pertama; Jika saya menggunakan ini, maka Penyihir Istana Imperial akan menghabiskan banyak waktu untuk mencoba masuk. Tidak, dalam skenario terburuk mereka tidak akan bisa menghilangkan penghalang. Setelah semua, orang yang menciptakan penghalang ini adalah penyihir tingkat pertama yang berkuasa di level dewa.

"Namun ... berapa lama Imperial Court Magician harus sampai di sini?"

Jika saya bergegas ke kantor polisi sekarang, saya mungkin harus meyakinkan beberapa petugas malas yang tidak akan mempercayai saya untuk beberapa alasan. Kemudian, mereka harus melakukan dokumentasi untuk menghubungi tentara dan kementerian sihir - Tidak peduli berapa kali saya memikirkannya, itu akan memakan waktu terlalu lama.

Tidak ada jaminan bahwa musuh di dalam tidak akan merugikan siswa selama waktu itu. Biasanya berbicara, para siswa akan memiliki nilai sebagai sandera, tetapi akal sehat tidak berlaku untuk kelompok seperti Kebijaksanaan Masyarakat Riset Surgawi. Tidaklah masuk akal untuk mengatakan bahwa mereka mengambil alih akademi untuk menggunakan siswa sebagai pengorbanan untuk beberapa ritual. Meskipun siswa hanya pemula, jika beberapa lusin dari mereka - yang masing-masing memiliki banyak kekuatan sihir - dikorbankan, maka mereka mungkin bisa memanggil iblis yang sangat kuat. Mereka bahkan mungkin bisa memperbaiki Orichalcum kelas tinggi. Kelompok penyihir jahat itu tidak melakukan hal itu.

“Sial ... Apa sebenarnya yang mereka rencanakan? Haruskah saya menggunakan sihir membaca pikiran sebelum mengetuk idiot itu ...? Yah, aku tidak punya waktu untuk itu, dan itu tidak seperti teknik membaca pikiranku akan memiliki efek dari seorang penyihir di level itu. ”

Bagaimanapun, tanpa mengetahui tujuan musuh, tidak ada jalan bagi Glen untuk membentuk rencana aksi.

“Saya tidak bisa melakukan ini. Seperti yang diharapkan, saya tidak bisa membuat gerakan ruam sendiri. Saya harus pergi ke kantor polisi dan menghubungi— “

Sama seperti Glen berbalik untuk pergi.

Sinar cahaya menembus udara.

"- !?"

Sepertinya identitas sinar cahaya yang menembus dinding adalah—

"Apakah itu ... [Lightning · Pierce] !?"

Itu bukan mantra yang bisa di-casting oleh para siswa, jadi itu tidak diragukan lagi telah dicampakkan oleh musuh. Tidak ada yang tahu orang macam apa yang menggunakan mantra menakutkan seperti itu di dalam batas akademi.

Setelah waktu yang singkat, tiga balok lagi [Lightning · Pierce] melesat di udara.

Seandainya telah diarahkan ke daerah yang ramai, maka lusinan orang akan mati.

"………"

Glen berhenti di jalurnya. Detak jantungnya tiba-tiba naik ke kecepatan yang intens.

'Apakah para siswa baik-baik saja?', 'Apakah ada yang mati sekarang?' Glen tidak akan berhenti berkeringat.

Itu tidak seperti dia memiliki hubungan yang sangat mendalam dengan para siswa. Satu-satunya alasan dia berhubungan dengan mereka di tempat pertama adalah karena pekerjaannya sebagai dosen. Meskipun dia tidak benar-benar mengerti mengapa para siswa mencoba untuk memulai percakapan dengannya sesering yang mereka bisa lakukan baru-baru ini, tetapi hanya itu yang ada. Dia bahkan tidak tahu makanan favorit satu pun dari mereka. Itu seperti mereka orang asing.

Namun, dia tidak bisa membantu tetapi merasa sangat cemas.

Hal yang paling aneh adalah wajah kedua gadis muda itu berulang kali melintas di benaknya. Itu adalah kelompok yang menyebalkan dari dua orang yang terlibat sejak dia menjadi instruktur sementara.

Bagaimana jika mantranya barusan menunjuk pada salah satunya?

Bagaimana jika mereka menjadi seperti penjaga yang menyedihkan yang terbaring mati di sampingnya? Anggota badan mereka akan seperti boneka rusak, dan tubuh mereka akan dibuang ke samping.

Berdiri di depan dua mayat, apa yang akan dia pikirkan?

“Hmpf… mereka tidak terkait. Aku harus pergi menghubungi para petinggi, itulah cara terbaik untuk melakukan ini. ”

Seolah-olah dia memotong perasaannya, Glen berbalik melawan akademi, dan berlari.

Tujuanku adalah kantor polisi di kota. Seharusnya tidak ada alasan bagiku untuk ragu.

“Apa tujuan grup Anda? Apa gunanya yang Anda miliki untuk orang seperti saya? "

Tanya Lumia. Kemarahan yang tulus bisa dirasakan dalam suaranya, saat dia tertinggal di belakang Reick.

"Kenapa ... aku?"

“Bukankah seharusnya kamu semua orang tahu jawabannya? Lumia ... Atau haruskah saya katakan, Putri Alumiana. "

"-!"

Mendengar apa yang disebutnya, Lumia terdiam. Namun, dia kembali tenang setelah beberapa saat.

"Aku tidak tahu dari mana kamu belajar tentang garis keturunanku, tapi kamu harus mengerti bahwa aku tidak lagi memiliki nilai sebagai seorang puteri."

"Tentu saja saya tahu. Di tempat pertama, Anda adalah eksistensi yang seharusnya tidak hidup. Namun, karena berkat belas kasihan permaisuri saat ini, Alisha, kamu masih ada di sini dan sekarang. ”

Reick menoleh dan menatap dingin ke arah Lumia.

"Kamu memiliki nilai karena kamu adalah orang yang tidak seharusnya ada, namun tetap ada."

"... - !?"

“Bahkan keberadaan yang tabu seperti milik Anda, yang seharusnya telah dibuang sejak lama, memiliki nilai ketika diberi kesempatan. Jika orang-orang tertentu digunakan pada waktu yang tepat, maka adalah mungkin untuk mengguncang pondasi utama dari pemerintahan kerajaan dan imperial yang hadir saat ini. Selanjutnya ... para jenderal organisasi saya sangat tertarik dengan ciri khusus Anda. Beristirahat tenang. Karena Anda penting, mereka tidak mungkin mencoba sesuatu yang berbahaya. Paling buruk, Anda adalah target. Anggap dirimu beruntung. ”

"Bagaimana bisa-"

Rasa dingin yang tak tertahankan datang di Lumia, dan dia secara refleks memegangi bahunya.

Di hadapan lelaki ini, yang moralnya menentang manusia, dia secara insting merasa jijik.

“Saya mengerti bahwa tujuan Anda adalah saya. Jika itu yang terjadi, maka tidak ada orang lain yang terkait dengan ini ... Sistina ... dan semua orang, tolong lepaskan mereka! ”

“Kamu benar-benar wanita yang mengagumkan. Meski mendengar apa yang saya katakan, Anda masih khawatir untuk orang lain. Mungkin itu adalah sesuatu yang berjalan di garis keturunan? ”

Dengan cara yang agak terharu, Reick membalas Lumia.

“Namun, meski disesalkan, itu adalah sesuatu yang tidak bisa dinegosiasikan. Meskipun mereka anak belia, kami akhirnya berhasil mendapatkan sejumlah besar penyihir muda dengan vitalitas yang besar. Saya memiliki beberapa teman yang ingin menggunakannya sebagai bahan untuk eksperimen mereka. ”

"Bagaimana ... Bagaimana bisa kamu .... Apakah kalian masih menganggap dirimu manusia !? ”

"Manusia? Betapa bodohnya dirimu. Kami adalah penyihir. "

Seakan menandakan akhir percakapan, Reick tidak mengatakan apa-apa lagi.

"Sensei ... Glen-sensei ..."

Lumia menekan tangannya ke dadanya, dan menggumamkan nama Glen.

“Ayo, ke sini. Cepatlah ~ ”

"Kyaa- !?"

Sistina dengan kasar dilemparkan ke lantai yang dingin dan keras.

"A-, Apa yang kamu inginkan- !?"

Tangan Sistina ditempatkan di belakang punggungnya, dan tertahan oleh sihir hitam [Magic · Rope]. Akibatnya, dia tidak bisa berdiri.

Berbaring di lantai, Sistina menoleh untuk melihat ke arah pria nakal itu - Jhin. Jhin melihat Sistina - yang menggeliat di lantai seperti cacing tanah - dengan tatapan cabul dan bersemangat.

Setelah pria gelap-dilapisi - Reick, meninggalkan ruangan dengan Lumia, Jhin menahan orang-orang yang tersisa di kelas dengan [Magic · Rope], dan melemparkan sihir [Eja Segel] pada masing-masing, yang menyegel aktivasi sihir, dengan demikian, sepenuhnya merampas kemampuan mereka untuk menolak.

Begitu dia menyelesaikan tugas ini, Jhin tiba-tiba tampak memiliki ide, dan menyeret Sistina keluar dari kelas. Setelah itu, dia melemparkan sihir mengunci seluruh kelas untuk menjebak siswa di dalam.

Akhirnya, dengan cara yang mengancam, dia membawa Sistina yang tak berdaya di sini.

Itu adalah ruang eksperimen sihir. Ternyata ada percobaan pembentukan sihir sehari sebelumnya, dan pentagram telah ditulis di lantai menggunakan darah ayam. Sistina berbaring di pusat pentagram, seolah-olah dia adalah pengorbanan untuk memanggil setan.

"Membawa aku ke sini ... Apa yang kau rencanakan denganku !?"

Seolah ingin menekan kegelisahan dan ketakutan batinnya, Sistina menyerang Jhin.

“Hm? Bukankah itu jelas? Karena tidak ada yang bisa dilakukan, dan karena ada waktu luang untuk membunuh, saya memutuskan bahwa saya akan mengajak Anda pergi. ”

"Ap—"

“Aku berhasil menemukan permata yang bagus setelah semua masalah ini, jadi bukankah itu sia-sia untuk tidak mencobanya selagi aku masih punya waktu luang? Kukuku… ”

Jhin menjawab seolah-olah dia mencantumkan rencana untuk makan siang. Mendengar jawaban itu, Sistina dibiarkan kehabisan kata-kata. Meskipun hal-hal yang dikatakannya vulgar dan kasar, dia tidak cukup polos untuk tidak tahu apa yang dia maksud. Menggigil yang dingin dan menakutkan menemukan jalan di punggungnya.

"Y-, Kamu ... Apa yang kamu ..."

“Aku—, aku sebenarnya agak seperti bocah yang belum dewasa sepertimu. Saya seperti lolicon, saya kira? Kya ~ haha, aku akan ditangkap, bukan aku— ”

Jhin dengan penuh nafsu tertawa tanpa peduli pada Sistina, yang menjadi pucat ketakutan.

“Hmpf, tapi apa aku benar-benar menganggapnya sebagai lolicon jika aku memiliki keinginan untukmu? Maksud saya, bukankah Anda sudah berusia menikah? Apa yang kamu pikirkan?"

“Berhenti main-main! “I-, aku wanita dari keluarga Phebell yang kamu kenal !? Jika Anda berani meletakkan tangan pada saya ... ayah saya tidak akan memaafkanmu! ”

“Wahhh—, aku sangat sca — merah. Tapi, itu tidak terlalu penting. Ngomong-ngomong, apa itu rumah keluarga Phebell? Apakah mereka benar-benar hebat atau apa? ”

"Ky--"

Tanpa peduli apa arti nama Phebell, Jhin menyematkan Sistina ke lantai.

Tubuhnya disegel. Sihirnya disegel. Tidak peduli betapa frustrasinya dia, dia tidak bisa menahan perlawanan.

Seolah-olah dia sebenarnya merupakan penghargaan untuk memanggil iblis.

"…Lakukan apa yang kamu inginkan."

Meskipun nada itu marah, suaranya lembut.

"Oh?"

“Jika Anda ingin memperlakukan saya sebagai alat untuk melampiaskan rasa frustrasi Anda, maka lakukan apa yang Anda inginkan, tetapi ingat ini. Suatu hari ... Aku akan benar-benar membunuhmu dengan kedua tanganku sendiri. Meskipun aku tidak bisa melakukannya sekarang ... tapi aku akan mengejar sampai ke ujung dunia jika itu yang diperlukan untuk membunuhmu. Aku akan menghapus penghinaan ini ... atas nama Phebell. ”

"………"

Dihadapkan dengan tatapan Sistina yang tajam seperti sabit penuai itu, Jhin - seolah-olah dia menatap ke bawah - tiba-tiba terdiam.

"GYaHaHAHAHAHAHAhahaHA—!"

Dan tiba-tiba, dia meledak menjadi tawa histeris.

"Ap-, Apa, apa ada yang aneh !?"

“Hy — aHAhaha! Tidak, kamu lihat— ”

Jhin mengusap air matanya, dan berkata:

"Sebenarnya, aku pikir itu akan membosankan untuk mencoba mengolok-olok seseorang seperti Lumia-chan."

"Hah?"

Sistina merasa tidak nyaman dengan perubahan topik yang tiba-tiba.

“Lumia-chan terlihat seperti gadis lemah pada pandangan pertama, tapi dia adalah tipe orang yang bisa membetulkan tekadnya setiap saat. Tidak peduli berapa banyak penderitaan, rasa sakit, atau siksaan orang-orang seperti yang dilaluinya, semangat mereka tidak akan pernah putus. Setidaknya, tidak sampai mereka menendang ember terlebih dahulu. Saya bisa mengerti banyak hal tentang dia. ”

Mengapa kamu mengerti itu?

Jika dia bertanya, dia mungkin mendapat respon yang menusuk tulang, jadi dia memutuskan untuk tidak melakukannya.

"Tapi, kamu berbeda."

"Apa katamu…!?"

“Kamu terlihat seperti orang yang kuat pada pandangan pertama ... tetapi kamu sebenarnya hella rapuh. Anda semua adalah anak kecil yang putus asa mencoba menyembunyikan kelemahannya di balik topeng. Gadis sederhana sepertimu adalah orang-orang favoritku untuk dihancurkan, maksudku, jika sebotol anggur yang lezat tidak bisa dibuka, maka semua yang dilakukannya adalah membuat orang merasa buruk bukan? ”

"—Ku-!"

Darah Sistina naik ke wajahnya pada kata-kata mempermalukan Jhin.

"Kamu pikir aku akan tunduk padamu ...?"

"Ah, kamu akan melakukannya, dan itu mungkin akan lebih mudah dari yang aku kira."

“Berhenti main-main! Aku adalah Phebell yang sombong— ”

"Baiklah baiklah, lalu berapa lama kamu akan bisa bertahan, aku ingin tahu—?"

Jhin - tanpa satu saat ragu - merobek bagian atas seragam Sistina, mengungkapkan pakaian dalam dan kulit putih di bawahnya.

“... eh? …ah"

Suara serak keluar dari tenggorokan Sistina. Perasaan kulitnya terkena udara dingin memberinya sekilas jelas tentang perkembangan yang masuk.

Sedikit demi sedikit, kombinasi yang mematikan dari ketakutan dan kebencian membuncah di dalam hatinya.

“……… u, a”

<TL Note: Ilustrasi ; tidak seburuk kedengarannya>

“Hyu—! Dadamu sedikit sederhana tapi bukankah kulitmu benar-benar cantik! Ya ampun, itu berdiri ... Hm? Apa yang salah? Kenapa tiba-tiba kamu diam? Itu tidak seru."

Seperti aku akan kalah pada orang seperti dia. Seperti saya akan tunduk pada orang seperti dia! Aku wanita kesopanan dari keluarga Phebell. Sebagai seorang pesulap, bukankah tubuhku hanyalah alat yang bisa dibuang?

Gemetar di lantai, Sistina berusaha meyakinkan dirinya sendiri.

Namun, apa yang keluar dari mulutnya adalah kebalikan dari pemikiran dan penalarannya.

"... Ah, Uhm ..."

“Hm? Apa?"

"…Tolong hentikan……"

Saat dia mengucapkan itu, adalah saat di mana benar-benar tidak ada yang bisa dia lakukan. Mimpi tersembunyinya memberi dia pertama kali pada orang yang benar-benar dicintainya akan berakhir dengan tidak masuk akal. Tubuhnya bergetar tak terkendali saat air mata menetes dari matanya.

"Ah, uhm ... Tolong ... Hanya ini ... Jangan lakukan ini ... Maafkan aku ..."

“GyahahhaHAHA—! Kamu terlalu cepat putus, seperti yang aku katakan! Hyahahahahaha-! ”

Setelah menekan tawa sintingnya, Jhin menatap Sistina dengan tatapan dingin.

"Maaf tapi tidak bisa ... Karena aku sudah sejauh ini, bagaimana aku bisa berhenti sekarang?"

"…Berhenti…. Hentikan ... Ayah ... Ibu ... Tolong ... Seseorang tolong ... "

“Ukeke, kamu benar-benar yang terbaik! Sekarang, saya kira sudah waktunya bagi saya untuk menggali lebih dalam! ”(Itadakimasu)

"N ... Nooooooooooooo—!"

Sistina dengan putus asa menggerakkan tubuhnya ketika tangan Jhin dengan cepat mendekati kulitnya. Kemudian-

KaClang—

Pintu terbuka dengan sangat cepat.

"Hah?"

"... Eh?"

Di ambang pintu berdiri seorang pria.

Itu Glen.

"Uhh-huh?"

Melihat dua tubuh yang ditumpuk di atas satu sama lain, Glen dengan canggung menggelengkan kepalanya.

"Maaf. Aku menginterupsi sesuatu yang penting bukan? Kalau begitu, tolong ambil waktumu ... ”

Mengatakan itu, dia perlahan menutup pintu—

“Jangan tutup saja pintunya! Bantu saya keluar—! "

Mendengar teriakan Sistina, Glen dengan enggan membuka pintu dan berjalan masuk.

“Ah—, seperti yang kuduga, itu seperti itu ya? Anda tahu, perkembangan yang memuakkan seperti itu? Dan di sini saya pikir Anda setuju satu sama lain, dan akan maju ke dalam 'Sialan saya tidak ingin melihat ini meledak atau semacam' perkembangan '... ”

"Seolah-olah-!"

Di sisi lain, Jhin - yang terkejut melihat pintu masuk Glen - dengan cepat mundur dari Sistina, dan berbalik menghadap Glen.

"Siapa kamu-!?"

“Aku agak instruktur di akademi ini. Juga, biarkan aku memperingatkanmu sebagai seorang agak-sensei. Apa yang kamu lakukan adalah kejahatan yang kamu tahu? Tidak peduli seberapa populer kamu, ini agak ... ”

Cara bicara Glen agak ceroboh. Itu adalah cara yang membuatnya tampak seolah-olah dia sedang berbicara dengan seorang siswa nakal.

--Menembak

Sistina ingat. Dia telah memanggil Glen untuk meminta bantuan di saat keputusasaan itu, tetapi lawannya - pria bernama Jhin - sebenarnya adalah seorang penyihir yang sangat kuat. Meskipun Glen adalah seorang instruktur yang kompeten, kekuatannya sebagai seorang pesulap kurang.

"Diam-! Darimana kamu merangkak keluar dari kamu sial- !?

“Oi, jangan perlakukan orang seperti kecoak. Itu tidak sopan terhadap kecoak, tahu !? ”

“Tidak ada yang bilang kamu tahu !? Lebih penting lagi, seberapa dalamkah penghilangan-diri Anda pergi !? ”

Jika Glen dan Jhin bertarung dengan sihir ... maka Glen pasti akan mati. Karena Glen hanya bisa menggunakan nyanyian tiga tahap, tidak ada cara baginya untuk melawan mantra tingkat satu super-tinggi milik Jhin.

"D-, Jangan ...! Sensei, larilah! ”

“Pertama kamu katakan padaku untuk membantu, sekarang kamu suruh aku lari. Apa yang kamu inginkan?"

“Cepatlah pergi! Kamu bukan pasangan orang ini! ”

"Anda terlambat-!"

Jhin, yang telah pulih dari keterkejutan, mengarahkan jarinya ke Glen.

Tangan Glen buru-buru bergerak mengikuti - tetapi itu sudah terlambat.

"<Ka-Bang> -!"

Mantra Jhin selesai dalam sekejap. Baut petir yang menonjol dari jarinya tanpa ampun—

"…Hah?"

Sihir hitam [ Lightning · Pierce] tidak aktif.

Baut petir yang seharusnya muncul sesuai dengan nyanyian yang telah selesai itu tidak terlihat.

"Ku ... <Ka-Bang> - !"

Jhin menyanyikan mantranya lagi, tetapi hasilnya tidak berbeda.

"Ap ... Apa yang terjadi ... hm?"

Saat itulah Jhin menyadari apa yang Glen bawa di tangannya.

"Si bodoh ... kartu tarot arcana?"

Nomor 0 dari 22 kartu arcana besar. Kebodohan.

"Kamu brengsek ... apa-apaan itu?"

"Ini alat sulap spesialku."

Glen menunjukkan gambar pada kartu ke Jhin, dan berkata:

“Dengan membaca formasi sihir yang diciptakan dengan memodifikasi gambar kartu, saya dapat mengaktifkan sihir tertentu. Itu adalah—- Denganku sebagai pusatnya, aku bisa benar-benar menyegel aktivasi sihir dalam area tertentu. ”

"Apa ..."

“Sangat disayangkan bukan? Terlepas dari seberapa cepat Anda dapat mengucapkan mantra, tidak ada yang penting lagi. ”

"Menyegel aktivasi sihir ... dari jarak jauh?"

Memang benar ada mantra yang bisa menyegel aktivasi sihir. Itu adalah sihir hitam [Eja · Segel]. Namun, mantra itu membutuhkan pesona untuk diaktifkan. Selanjutnya, mantra untuk sihir harus ditulis langsung pada target, dan harus diberikan efek magis secara langsung. Mantra hanya akan berfungsi dengan prosedur khusus ini. Itu sebabnya itu bukan sesuatu yang bisa digunakan selama pertempuran.

Sebaliknya, yang perlu Glen lakukan hanyalah melirik selembar kertas untuk secara sempurna menyegel aktivasi sihir di area tersebut.

“D-, Jangan bercanda denganku. Neraka itu !? Aku belum pernah mendengar sihir omong kosong semacam ini sebelumnya! ”

"Tentu saja kamu tidak, karena ini adalah sihir asliku."

“Sihir asli !? Kamu brengsek ... Apa kamu memberitahuku bahwa kamu sudah mencapai level ini !? ”

Sistina, yang telah melihat seluruh situasi terungkap, menggigil tak terkendali. Dia tidak bisa membantu tetapi dipukul dengan heran.

Jika seseorang bisa menyegel aktivasi sihir dari jarak jauh dalam pertempuran antara penyihir, maka itu adalah kekuatan yang tak terkalahkan. Itu benar-benar permainan satu sisi. Bahkan jika Glen hanya bisa menggunakan nyanyian tiga tahap, tingkat kemenangannya akan tetap seratus persen. Tidak, jika dia bertarung dengan sihir asli ini, maka bahkan tidak perlu menggunakan nyanyian satu tahap yang tidak efisien.

"Gu ..."

Jhin mulai berkeringat. Dia menyadari bahwa dia telah terperangkap di dalam teknik Glen.

Tapi-

"Tapi yah, aku sebenarnya tidak bisa menggunakan sihir juga."

"Hah?"

Sistina dan Jhin membelalakkan mata mereka karena terkejut.

Sebuah kesendirian misterius menyelimuti ruang sekitarnya.

“Yah, maksudku, aku ada di area efek juga bukan? Karena sihir berpusat di sekitarku. ”

"A-, Wh — Apa artinya semua ini kalau begitu !?"

Sistina tidak bisa menahan kata-katanya lagi.

“Gyahahahaha— !? Apakah Anda stu — pid !? Menyegel sihirmu sendiri sebagai seorang penyihir, bagaimana caramu bertarung? ”

"Hah? Maksud saya ... bahkan jika Anda tidak memiliki sihir, Anda masih memiliki kepalan tangan Anda kan? ”

Glen melonggarkan lehernya, dan mengatakan sesuatu yang tidak pantas bagi seorang pesulap.

"Hah? Tinju? "

"Ya. Tinju. "

Tiba-tiba, Glen melompat ke depan dengan tendangan eksplosif.

Mencakup jarak di antara mereka dalam sekejap, wajah Glen jabbed Jhin adalah gerakan seperti pisau cukur dengan tangan kirinya, yang segera diikuti oleh lurus dari kanannya.

"Guwaaa- !?"

Satu-dua serangan kilat-cepat mengirim Jhin terbang ke arah dinding dengan bunyi gedebuk.

“Eh? Tidak mungkin ... Apa—, adalah gerakan itu ... ”

Aku benar-benar merindukannya. Sistina tampak tercengang di Glen.

Glen miring tubuhnya, sedikit membungkukkan punggungnya, dan memutar punggung tangannya ke arah lawannya - Sikap yang mirip dengan seni bela diri kuno. Dengan langkah ringan, dia dengan hati-hati menatap Jhin.

"Y-, Kamu sial—!"

Berdiri di atas kakinya, Jhin dengan marah menyerang Glen.

Namun, Glen - seolah mencoba untuk menutupi kepalan Jhin dari atas - memulai serangan baliknya.

Pukulannya datang seperti mata air yang dilonggarkan, dan dengan kekuatan gelombang yang mengamuk -

“Gah— !? Puh !? ”

Pada saat itu, kepalan Glen sekali lagi terhubung dengan wajah Jhin, Glen dengan sigap menggeser bobot tubuhnya dan mengayunkan sayap Jhin. Kemudian dia meraih bahu dan dada Jhin dan melakukan tendangan menyapu di kakinya, diikuti oleh lemparan bahu untuk mengirimnya terbang.

"GyAAAAAAAA- !?"

Jhin berteriak saat dia menghantam dinding lagi.

“M-hm, aku sudah berkarat bukan? Yah aku belum melakukan ini untuk sementara. ”

Glen bergumam sambil meremas buku-buku jarinya.

"Y-, Kamu keparat ..."

Jhin - hidungnya sekarang berdarah - bangkit terhuyung-huyung berdiri.

"Apa ini? Apakah kamu terkejut? Sebenarnya, beberapa waktu yang lalu, saya belajar sedikit seni bela diri dari dojo terdekat ... ”

“Jangan mengacaukan aku! Meskipun aransemennya agak aneh, bukankah itu seni bela diri gaya militer kekaisaran? Bukan menyebutkan bahwa itu pada tingkat yang cukup tinggi ... Kamu sial, hanya siapa kamu sebenarnya? ”

“Glen Ryders. Seorang instruktur sementara. "

Jhin membuka matanya lebar karena terkejut, seolah dia melihat hantu.

“Glen, katamu…. kamu dia !? Mungkinkah Kiarel benar-benar hilang !? Kamu bercanda…-!? Bagaimana bisa seorang penyihir di levelnya ... - !? ”

Tunggu, itu tidak mustahil. Menyegel aktivasi semua sihir di dalam area ... Ini adalah sesuatu yang benar-benar bodoh bagi setiap penyihir biasa, tapi ... tingkat seni bela dirinya yang sangat tinggi kemungkinan besar disiapkan dengan dalih bahwa dia akan bertarung menggunakan sihir penyegelan ini. Sebelum pria ini, semakin berbakat si penyihir, semakin tidak berdaya mereka.

"Sial! Hentikan sudah, berhenti bersamaku! Meskipun kamu seorang pesulap, kamu menyelesaikan ini dengan bentrokan !? Kau sial, apa kau tidak punya harga diri sebagai pesulap !? ”

“Apakah kamu tidak suka dipukuli oleh sesuatu yang lain selain sihir yang buruk? Ya ampun, aku tidak punya pilihan, kurasa. Kalau begitu, mengapa saya tidak menunjukkan sihir legendaris yang disebut [The Iron Fist of Magic - Magical ☆ Punch]? Sekarang teruslah kupas. ”

"Hah?"

Tinju Glen dengan cepat mendekati Jhin, yang membeku karena terkejut.

"The Iron Fist of Magic—"

"U-, Ohhhh- !?"

Menanggapi pukulan Glen, Jhin menggerakkan kedua tangannya untuk menjaga wajahnya.

"Ajaib ☆ Pawwwnnnnch-!"

Glen kemudian memindahkan kakinya ke busur ke atas. Sambil menerobos celah-celah penjaga Jhin, Glen menancapkan sisi kepala Jhin dengan tendangan memutar seperti tornado.

"GyAAAAAAA !?"

Dengan kejam, Jhin jatuh ke lantai dengan gerakan yang berlebihan.

“Biar saya jelaskan. [The Iron Fist of Magic - Magical ☆ Punch] adalah mantra yang menggunakan kekuatan seperti magis yang tidak kuketahui. Ini meningkatkan kekuatan pukulan saya sekitar dua kali, dan kekuatannya sebanding dengan tendangan. Bagaimanapun, ini merupakan pukulan ajaib yang luar biasa. ”

"Sebaliknya ... ini bukan pukulan, tapi tendangan ... benar ..."

"Sialan ... Aku dari semua orang ...! Untuk ... pria bodoh seperti ...-! Gaha .... "

Meninggalkan kata-kata terakhir ini, kesadaran Jhin memudar menjadi hitam.

Sistina merasa sedikit kasihan padanya.
Load Comments
 
close