Rokudenashi Majutsu Koushi to Kinki Kyouten Volume 001 Chapter 005 - The Fool and the Black Reaper.

"Dan itu selesai."

Setelah mengetuk Jhin pingsan, Glen dengan hati-hati menunggu sihir penutupnya habis, dan menggunakan mantra [Magic · Rope] untuk mengikat tangan dan kaki Jhin. Kemudian, dia menggunakan [Eja · Segel] untuk mencegah Jhin menggunakan sihir, dan menerapkan [Tidur · Suara] di atas itu. Akhirnya, Glen melucuti Jhin sepenuhnya, mengikatnya dalam ikatan kura-kura, dan menggambar gambar yang mengerikan di sekujur tubuhnya. Untuk melengkapi semua ini, dia memasukkan selembar kertas ke selangkangannya. Ditulis di atasnya, adalah kata 'impoten'.
<TL Note: 不能, dapat mengimplikasikan impotensi. Pada saat yang sama itu berarti tidak mampu / tidak mampu

“Hah—, dia tidak akan bisa melakukan hal seperti ini. Astaga, inilah mengapa sangat merepotkan untuk mengambil tahanan penyihir. ”

Sama seperti Sistina berpikir bahwa tidak perlu bertindak sejauh itu, kemeja seorang pria dilemparkan di atas bahunya.

"Sensei ...?"

Sistina menoleh ke samping, dan melihat Glen di atas tank top. Dia melihat jauh darinya, untuk menghindari melihat penampilannya yang tidak sopan.

“Itu menakutkan kan? Apakah kamu terluka?"

"Aku baik-baik saja ... karena sensei menyelamatkanku."

"Saya melihat. Bagus kalau aku membuatnya tepat waktu. Baiklah aku akan membatalkan [Magic · Rope] sekarang. ”

Glen meneriakkan mantra untuk sihir hitam [Dispel · Force], dan menghilangkan efek dari [Magic · Rope] dan [Eja Segel] yang telah membatasi Sistina.

Dengan tangannya sekarang bebas, Sistina mendorong lengannya melalui lengan baju Glen, dan mengancingkannya.

"S-, Sensei ... kamu ..."

Tidak dapat menahan keheningan, Sistina memanggil Glen.

“Jangan tanya. Silahkan."

Dan Glen dengan canggung menolaknya.

“Saya sudah mengerti ... Saya tidak punya hak untuk mengajar siapa pun. Tanganku terlalu kotor untuk bisa memenuhi syarat untuk membimbing siapa pun ... ”

“Tidak, bukan itu yang saya bicarakan. Uhm ... celanamu jatuh, tahu? ”

"Ooh- !?"

Sepertinya tendangan bundar terakhir telah melonggarkan pengikat logam di sabuk. Pada titik tertentu, celananya telah jatuh ke kakinya, dan celana dalamnya terekspos ke dunia.

“Ah, ya ampun, sial! Inilah mengapa saya tidak suka barang murah ini—! ”

"Sensei, kamu benar-benar ceroboh kan ..."

Melihat penampilan Glen yang redup saat dia menarik celananya, tidak ada lagi yang bisa dikatakan Sistina.

"Tapi ... Bagus kalau kamu hidup ..."

“Hm? Apakah kamu mengatakan sesuatu? "

"Tidak juga."

Dengan cara yang tidak menyenangkan, Sistina memalingkan muka.

“...? Itu baik-baik saja. Ngomong-ngomong, ceritakan padaku tentang situasinya, White Cat. Apa yang terjadi disini?"

"Ah iya…"

Sistina memberitahunya tentang serangkaian peristiwa yang terjadi— Dua penyihir yang menyebut diri mereka teroris telah memasuki ruang kelas, menahan mereka, dan mengunci mereka. Mendengar bahwa tidak ada siswa yang dikorbankan, Glen merasa lega. Namun-

"Lumia dibawa pergi?"

"…Iya nih."

Sistina menunjukkan ekspresi frustrasi, dan mengalihkan tatapannya ke bawah.

"Kenapa dia?"

"Saya tidak tahu."

"Aku mengerti ... tapi jika itu masalahnya, apa aku terlalu terburu-buru?"

"Sensei?"

“Ah—, tidak, maaf. Saya hanya berbicara sendiri. Karena aku berhasil menyelamatkanmu, penilaianku benar. ”

Kemudian-

Suara tajam dari logam yang berdenting satu sama lain berbunyi di seluruh ruangan.

Saat tubuh Sistina membeku karena terkejut, Glen mengerutkan alisnya, dan mengeluarkan setengah batu permata dari sakunya.

“Apa-apaan Serika !? Kamu terlambat! Apa yang kamu lakukan sepanjang waktu ini, idiot! ”

“Maaf tentang itu. Saya sedang berbicara, jadi saya mematikan kemampuan menerima. ”

Suara yang berasal dari batu permata itu pasti milik Serika, yang saat ini berada di ibukota cukup jauh dari Fejiti.

"Sesuatu yang gila terjadi di sini, kamu tahu !?"

"…Apa yang terjadi?"

Kekakuan bisa dirasakan dalam suara yang berasal dari batu permata.

"Ah, sebenarnya ..."

…………

……

"Apakah itu semua benar?"

“Seperti aku bercanda tentang sesuatu seperti ini. Itu tidak akan lucu. ”

Glen dengan gelisah menggaruk-garuk kepalanya.

“Pokoknya, pelakunya adalah Kebijaksanaan dari Masyarakat Riset Surgawi. Mereka berhasil merebut penghalang dan mengunci akademi. Tidak mungkin lagi untuk masuk, dan ada sekitar 50 siswa disandera, yang semuanya telah ditahan dan dikunci di dalam ruang kelas. Dari para sandera, salah satu dari mereka telah diselamatkan, sementara yang lain tampaknya telah dibawa ke orang di belakang semua ini. ”

"The Wisdom of the Heavens Research Society hm ... aku tidak berpikir bahwa kelompok orang-orang yang tidak berguna itu akan datang ..."

“Kekuatan musuh terdiri dari tiga orang, dan salah satunya tidak diketahui. Dari ketiganya, dua di antaranya telah dikekang. Namun, orang terakhir mungkin adalah berita buruk. Bagaimanapun, orang terakhir mungkin tidak akan lebih lemah dari keduanya sebelumnya. ”

"Apakah sihir asli Anda [The Fool's World] tidak akan berfungsi?"

“Sihir asli saya hanya akan berfungsi jika mereka tidak menyadarinya. Musuh tidak cukup bodoh untuk membiarkanku menggunakannya tiga kali. ”

"Saya rasa begitu."

“Akhirnya, bagian terpenting ... Saya tahu bahwa sistem keamanan sihir dari akademi adalah yang terbaik. Namun, sistem telah sepenuhnya berada di bawah yurisdiksi mereka ... Jadi harus ada pengkhianat di dalam akademi. ”

"Ah, aku juga berpikir begitu."

“Hei Serika, apakah ada profesor atau dosen di pihakmu yang hilang? Khususnya profesor, atau dosen apa pun dari level itu. ”

“Saya tidak tahu. Kami tidak bergerak bersama sebagai satu kelompok, jadi tidak mungkin bagi saya untuk memastikan apakah ada yang hilang atau tidak. ”

"Tch ... lalu jelaskan situasinya dan konfirmasikan! Juga, cepat dan dapatkan penyihir istana kekaisaran bergerak untuk membantuku! ”

“Itu tidak mungkin. Anda seharusnya sudah tahu ini, tetapi akademi sihir adalah tempat di mana berbagai partai politik berjuang untuk wajah dan otoritas. Jika aku memanggil mereka sekarang ... mereka tidak akan bisa sampai ke sana dengan cepat. ”

“Apakah kamu terbelakang? Berhentilah bercanda! Kehidupan para siswa dipertaruhkan kamu tahu !? Cukup gunakan otoritas Anda dan lakukan sesuatu! "

“Saat ini aku hanyalah penyihir biasa. Jika orang dapat dengan bebas menjalankan otoritas dari posisi masa lalu mereka, maka bangsa ini akan berada dalam masalah. ”

“Kalau begitu cepatlah dan kembali! Sekolah memiliki lingkaran teleportasi, kan !? ”

"Tenang. Apakah Anda pikir orang-orang yang akan pergi sejauh merebut penghalang akan meninggalkan lingkaran teleportasi yang berfungsi? Jika itu aku, aku akan menghancurkannya segera. Yah, aku akan mencobanya, tapi jangan mengharapkan apa pun. ”

"Ku ...."

Dia benar sekali. Lingkaran teleportasi dapat digunakan sebagai asal dan tujuan untuk sihir transfer jarak jauh. Jika lingkaran yang menghubungkan ibukota dan akademi masih berfungsi, maka bala bantuan akan segera datang dari ibu kota. Dengan demikian, mengambil lingkaran teleportasi ini akan menjadi prioritas pertama dari setiap rencana teroris yang dipikirkan dengan matang.

Glen menekan kepalanya, seolah-olah dia malu dengan perilakunya sendiri, dan menghela napas panjang.

"…Maaf. Saya tidak berpikir dengan tenang. "

“Orang-orang tidak benar-benar berubah dari dalam, kan? Kamu sama saja seperti kamu. Bagaimanapun, aku akan segera datang dengan beberapa tindakan balasan, jadi jangan memaksakan dirimu. Lindungi saja siswa dan bersembunyilah dengan mereka di tempat yang aman. ”

"Ah, mengerti."

"Yah, aku akan tutup sekarang ... Jangan mati ya?"

"Seperti aku akan mati di tempat seperti ini."

Membatalkan sihir komunikasi, Glen mengembalikan batu permata itu ke sakunya.

“Hm? Ada apa?"

Glen melihat Sistina menatapnya.

"Tidak ... Uhm ... Ini agak tidak terduga ..."

"Hah?"

"Aku pikir ... uhm ... Sensei sedikit lebih dingin dari ini ..."

Glen mengalihkan pandangannya, seolah dia tidak peduli dengan apa yang dikatakan Sistina.

"Erm ... Orang barusan ... adalah profesor Alfornea, kan?"

"Mhmm."

"Apakah dia bisa meminta bantuan?"

"Apakah kamu pikir dia akan bisa, mendengar percakapan tadi?"

Mendengar itu, Sistina dengan sedih menurunkan bahunya.

Beberapa saat kemudian, dia bangkit dengan ekspresi terselesaikan, dan pindah meninggalkan ruangan.

“Oi mau pergi kemana? Kucing putih."

Glen menarik lengannya untuk menghentikannya.

"Aku akan menyelamatkan Lumia."

"Berhenti. Apakah kamu meminta mati tanpa tujuan? ”

"Tapi ... Tapi, Lumia ... Untuk melindungiku, Lumia ..."

“Menurut Anda, apa yang dapat Anda lakukan sendiri? Anda seharusnya sudah tahu kan? Jadilah sedikit lebih dewasa. "

"Tetapi tetap saja…-!"

"... Jadilah sedikit lebih dewasa."

"Tapi ... aku frustrasi ... maksudku ..."

"O-, Oi ... Kucing Putih ...?"

"Maksudku ... uu ... hick ... uwaaaan ...."

Semua emosi yang dia pegang di dalam diri meledak dalam satu saat. Di depan Glen, yang kehilangan kata-kata, dia mulai meratap seperti anak kecil.

“Kamu benar sensei! Sesuatu seperti sihir bukanlah sesuatu yang baik! Karena ini ... Karena ini, Lumia adalah ... Lumia ... hick ... u, - ... ”

"... Berhenti menangis, bodoh."

Glen menempatkan tangannya dengan lembut di kepala Sistina.

"Sensei ...?"

“Karena sihir sudah ada, tidak realistis berharap agar tidak ada. Yang penting bagi kita untuk mempertimbangkan apa yang harus dilakukan dengannya ... Itulah yang dikatakan sahabat Anda. Ya ampun, ideologi saya telah mandek untuk waktu yang lama bukan? Mungkin saya sudah tua? "

Glen menunjukkan ekspresi lembut yang tidak sesuai dengan kepribadiannya yang malas dan berani. Menuju tampilan yang tidak terduga ini, Sistina tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit cemas.

“Kau tahu, gadis itu, Lumia, untuk mencegah hal semacam ini terjadi di masa depan, dia berharap untuk naik ke posisi di mana dia bisa membimbing dunia sihir ke arah yang benar. Bukankah itu bodoh? Ini masih mengagumkan. ”

"Apakah dia ... percaya itu?"

"Ya, jadi dia tidak bisa mati di sini ... aku tidak akan membiarkannya."

Mengatakan itu, mata Glen menyala dengan tekad.

“Saya akan pergi sekarang. Setelah saya mengkonfirmasi lokasi dari dua musuh yang tersisa, saya akan membunuh mereka. Tidak ada pilihan lain. ”

Pembunuhan. Mendengar Glen berkata tanpa ragu, Sistina merasakan dingin menakutkan di punggungnya. Namun, lebih dari itu, dia merasakan ketakutan. Meskipun mata Glen dipenuhi dengan niat dingin, membunuh ... dia tidak bisa menahan perasaannya bahwa dia menderita.

"Kuha, KuhaHAHAHA ...."

Tiba-tiba, tawa kering menyebar ke seluruh ruangan.

“... Pembunuhan, ya? Kekeke, saya tidak pernah berpikir Anda akan mengatakan bahwa seperti itu tidak ada ... awalnya saya pikir Anda hanya 'berbeda' ... tapi apa ini tiba-tiba? Kau tidak jauh berbeda dari kami pada akhirnya ... Kuhaha ... ”

Jhin sudah pulih kesadarannya. Tampaknya efek [Sleep · Sound] terlalu lemah. Glen mendecakkan lidahnya dan melirik ke arah Jhin.

“Aku tidak akan menyangkal itu. Pada akhirnya, aku adalah orang rendahan, sama sepertimu. ”

“Hm? Maka tidakkah kamu akan membunuhku? Atau karena kamu tidak bisa melakukan itu di depan murid kecilmu yang lucu? ”

"Jangan mengelompokkan dirimu dengan sensei!"

Sistina dengan marah berteriak pada Jhin, yang komentarnya tidak menyenangkan baginya.

“Sensei berbeda darimu! Dibandingkan kamu, yang memperlakukan orang seperti sampah, dan akan membunuh seseorang tanpa ragu-ragu— ”

“Kuhaha! Dan berapa banyak yang kamu ketahui tentang dia !? Bagimu, dia hanya instruktur sementara yang baru saja kamu temui, kan? ”

"T-, Itu ..."

Sistina terdiam. Memang benar dia hanya mengenal Glen selama sekitar dua puluh hari. Baginya, dia hanyalah seorang 'instruktur misterius yang telah dibawa oleh Serika'. Dia tidak tahu apa-apa tentang masa lalunya.

“Aku hanya akan mengatakan ini lurus. Orang ini pasti tidak baik. Siapa yang tahu berapa banyak orang yang sudah dia bunuh ... Dia setan asli di dalam, sama seperti aku. Itu hanya jenis orangnya, dan matanya mengatakan itu semua. Saya benar-benar mengerti. ”

Sistina berharap Glen akan menolak sesuatu, apa saja.

Namun, Glen tetap diam. Itu adalah keheningan yang berfungsi sebagai konfirmasi.

Kemudian, tiba-tiba, ruangan mulai bergetar dari kekuatan sihir yang menembus atmosfer, dan ruang di sekitar mereka mulai beriak seperti air.

"Ap— !?"

Dari ruang yang beriak, benda-benda tak dikenal mulai muncul.

Mereka adalah kerangka, berdiri dengan dua kaki, dan bersenjatakan pedang dan perisai. Ada sekitar sepuluh dari mereka. Tidak, lebih tepatnya, akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa mereka terus bertambah jumlahnya—

“Kamu akhirnya di sini! Bagus! Saudara Reick! "

Jhin dengan ceria berteriak.

Glen dan Sistina dikelilingi oleh kerangka dalam sekejap.

"S-, Sensei ... ini—"

“Sial, untuk berpikir bahwa mereka akan menggunakan Bone Golems !? Tidak hanya itu, tapi semuanya dibuat dengan gigi naga kelas atas, dengan gigi yang halus seperti alchemically! Kalian benar-benar murah hati dengan kartumu, kan !? ”

Sihir pemanggilan [Panggil · Familiar]. Biasanya, ini adalah sihir yang digunakan untuk memanggil familiar yang seukuran hewan kecil, namun, kastil sihir ini dapat menggunakan golem buatannya sebagai familiars, dan memanggil mereka dari jarak jauh. Itu adalah kemampuan tingkat tinggi yang menakutkan. Di atas semua itu, karena mereka dibuat dengan gigi naga, mereka masing-masing memiliki tingkat kekuatan, mobilitas, stabilitas yang tidak normal, dan mampu menolak tiga elemen utama. Itu adalah lawan yang tidak bisa ditangani oleh pejuang normal atau pesulap.

“Lebih penting lagi, apakah kemampuan multi-tugasnya semacam lelucon !? Apakah dia manusia !? ”

Tidak ada waktu untuk mengagumi kemampuan menakutkan kastor.

Salah satu golem tulang mengayunkan pedangnya ke Sistina.

"Kyaa- !?"

"Mundur!"

Glen langsung berada di antara mereka. Menggunakan tangan kirinya, dia memukul tubuh pedang untuk menangkisnya, dan dengan tangan kirinya, dia memukul kepala golem dengan sekuat tenaga. Tapi-

"Cih, ini susah !?"

Dampak dari serangan itu telah mendorong golem kembali, tetapi bahkan tidak ada goresan pun di tengkoraknya.

Memulihkan ketenangannya, Golem mengayunkan pedang itu lagi—

“Bukankah kamu minum terlalu banyak susu !? Pergi dan minum soda! "

Hampir tidak mungkin untuk menangani kerusakan fisik pada golem yang terbuat dari gigi naga, jadi hasil dari meninju mereka tidak perlu dikatakan. Namun, bahkan tiga elemen utama - Api, Frost, dan Lightning - tidak akan berpengaruh pada mereka.

Untuk mengalahkan mereka, kekuatan sihir mentah diperlukan.

(Saya perlu menggunakan [Weapon · Enchant]! Sial, saya tidak punya waktu.)

Setiap upaya untuk melemparkan sihir berada di balik kemandekan nyanyian tiga tahap. Jadi sulit menggunakannya secara fleksibel.

Glen memutuskan untuk mengambil sekitar dua garis miring, dan bersiap untuk mengucapkannya—

“<Biarkan cahaya bersinar di pedang itu> -!”

Sistina menyelesaikan nyanyian satu tahap untuk sihir hitam [Weapon · Enchant].

Tinju Glen diselimuti cahaya terang, yang menandakan kehadiran kekuatan sihir.

"Sensei!"

"Maaf, terima kasih!"

Sambil mengucapkan terima kasih, Glen dengan cepat berlari ke depan.

Dengan tiga kilatan cepat, tengkorak para golem di kiri, kanan, dan tengah hancur.

“<Oh angin besar>!”

Setelah itu, Sistina meneriakkan sihir hitam, [Gale · Pukulan].

Embusan angin yang kencang mendorong para golem menghalangi pintu ke samping.

Meskipun tidak melakukan kerusakan apapun, itu membuka jalan untuk keluar ruangan.

"Bagus! Ayo pergi, White Cat! ”

"Y-, Ya!"

Sistina berlari sepanjang jalan ini untuk keluar dari ruang eksperimen.

Dua golem segera berbalik menyerangnya.

"Seolah aku akan membiarkanmu!"

Glen, yang mengikuti dari belakang Sistina, meninju dan menendang golem itu ke samping.

Dan dengan demikian, mereka nyaris tidak berhasil melarikan diri dari kamar.

Tanpa ada waktu untuk beristirahat, mereka berdua terus bergegas menyusuri lorong.

“Sensei, kemana kita pergi !?

"Siapa tahu!?"

Kemudian-

"Gyaaaa— !?"

Dari belakang mereka terdengar teriakan yang mengerikan.

“A-, Tunggu !? W-, Kenapa aku ... AHHHHHHHHHHH –––– !? ”

Suara sesuatu yang tajam menembus sesuatu yang lembut bisa didengar. Menemani itu adalah hiruk-pikuk yang menyakitkan dan mengerikan. Sistina menutup mulutnya, wajahnya pucat.

"Kami tidak punya alasan untuk menyelamatkannya, dan kami tidak punya waktu untuk melakukannya."

Suara dingin Glen sepertinya berbicara pada dirinya sendiri.

“Lebih penting lagi, apa yang terjadi pada satu, mungkin terjadi pada kita semua. Mereka datang."

Setelah berurusan dengan Jhin, para golem bergegas keluar dari ruangan—

"—Fu!"

Glen menembakkan pukulan lurus.

Dan tengkorak golem tulang di depannya hancur.

“<Oh angin besar> -!”

Sistina sekali lagi membuang [Gale · Blow]

Badai yang terbentuk di sekitar lengannya meniup golem tulang yang mengejar mereka.

"Cara ini!"

"Iya nih!"

Menjangkau ujung lorong, keduanya dengan cepat bergegas menaiki tangga ke lantai berikutnya.

Bone golems terus mengejar mereka.

"Sialan, ini tidak bisa lebih baik ..."

Ada terlalu banyak musuh untuk tinju ajaib Glen yang ditingkatkan untuk dikalahkan. Meskipun sihir Sistina bisa membelinya beberapa waktu, itu tidak bisa mendaratkan pukulan membunuh pada golem tulang.

Dengan demikian, mereka tidak punya pilihan selain terus berlari.

Selain itu, kekuatan sihir Sistina tidak terbatas. Terlepas dari kenyataan bahwa kekuatan sihir Sistina adalah kedudukan tertinggi dari sudut pandang afinitas, menggunakan sihir non-stop dari awal cobaan akan membuat cadangannya cukup lelah ..

“Sensei! Golem dikategorikan sebagai makhluk ajaib kan !? ”

Sistina berteriak pada Glen, terengah-engah, saat mereka berlari menyusuri lorong.

"Tidak bisakah kamu melakukan sesuatu dengan sihirmu yang asli !?"

"Aku tidak bisa!"

Jawab Glen segera.

“Sihirku, [Dunia Bodoh], hanya menghentikan aktivasi sihir! Tidak ada gunanya menggunakannya melawan sihir yang sudah benar-benar terwujud! Jika saya harus memberikan contoh, itu akan menjadi orang-orang itu! ”

Glen melemparkan pandangan pahit ke arah golem mengejar mereka.

"Sebaliknya, untuk berurusan dengan orang-orang yang seharusnya kita gunakan [Dispel · Force] untuk mengimbangi sihir di dalamnya."

“Kalau memang seperti itu maka aku bisa melakukannya! Haruskah kita mencoba !? ”

“Apa !? Anda bisa menggunakannya !? Bukankah itu mantra tingkat tinggi !? ”

“Ya, tapi saya tidak mempelajarinya dari akademi. Saya mempelajarinya dari ayah saya ... ”

“Kamu benar-benar murid yang terhormat bukan kamu ... tapi tidak ada gunanya. Jangan pernah berpikir tentang itu. ”

"Mengapa!?"

“Bahkan jika kamu menghilangkan sihir di dalam mereka, mereka akan kembali ke gigi naga… keadaan awal mereka. Selama spell-caster mengirimkan kekuatan sihir kembali ke mereka, mereka akan kembali ke bentuk golem mereka dan menyerang kita. Pada dasarnya, jangan repot-repot membuang kekuatan sihirmu. ”

"- !?"

“Bandingkan saja jumlah kekuatan sihir yang diperlukan untuk membuang [Dispel · Force] dengan apa yang sudah ada di dalam objek target. Agar berfungsi secara semi-otomatis, masing-masing dari orang-orang ini memiliki sirkuit sihir bawaan mereka sendiri. Jika Anda menggunakan [Dispel · Force] untuk menangani mereka satu per satu, Anda akan kehabisan tenaga dalam sekejap Anda tahu? Bagaimanapun juga, dukungan sihirmu diperlukan saat ini. ”

"Lalu bagaimana dengan Sensei, kamu memiliki lebih banyak kekuatan sihir untuk digunakan [Dispel · Force] -"

“Bahkan lebih sia-sia bagiku untuk melakukannya. Setelah membaca mantra yang sangat panjang, dan mengeluarkan sejumlah besar kekuatan sihir, saya hanya dapat mengurangi jumlah mereka untuk sementara. Pada saat itu, saya mungkin juga memukul mereka dengan kepalan yang ditingkatkan secara ajaib. Hal yang sama berlaku untuk menghentikan mereka dari menggunakan kembali golem! ”

"Tapi pada tingkat ini—"

Sesampainya di lantai berikutnya, keduanya kembali lagi ke lorong.

“Sensei !? Di depan adalah— ”

"Ah, tidak ada tempat untuk pergi, ada di sana."

Seperti yang Sistina amati, di ujung lorong ini ada jalan buntu.

"A-, Apa yang akan kita lakukan !?"

“Saya akan menghentikan mereka di sini. Pergi ke ujung lorong ini ... dan berimprovisasi mantra dengan cepat.

"Eh !?"

“Sihir yang aku ingin kau ubah adalah keahlianmu, [Gale · Pukulan]. Turunkan gaya, tingkatkan area, dan pertahankan efeknya untuk waktu yang lama. Pada saat yang sama, batasi diri Anda hingga maksimal tiga tahap. Setelah Anda selesai, beri saya sinyal, dan saya akan melakukan sesuatu tentang ini. "

"B-, Tapi ..."

Sistina mendekati Glen, dan mendongak ke arahnya.

"Aku-, aku tidak tahu apakah aku bisa melakukan sesuatu yang sangat tinggi ..."

"Itu akan baik-baik saja."

Jawab Glen dengan penuh percaya diri.

"Meskipun kamu nakal, kamu luar biasa, tapi kamu kurang ajar."

"Jangan terlalu menekankan pada nakal!"

“Jika Anda bisa memahami isi kuliah terbaru maka Anda harus bisa melakukan ini. Sebaliknya, Anda harus melakukan ini. Jika Anda tidak bisa saya akan menandai Anda. "

"H-, Bagaimana tidak masuk akal ..."

Tetapi karena Glen bertindak bodoh seperti biasanya, kecemasan Sistina menjadi lebih tenang. Apakah atau tidak Glen sengaja melakukannya, tidak ada yang tahu.

"… Saya mengerti. Aku akan melakukannya."

"Baiklah, pergilah!"

"Iya nih!"

Glen berhenti dan berbalik untuk menghadapi kerumunan golem tulang.

Sistina berlari ke depan, meninggalkan Glen sendirian.

"Ooooo—!"

Pukulan Glen menghancurkan golem tulang di depannya.

Dan golem tulang menyerang Glen seperti gelombang bergelombang.

Ini akan berhasil. Saya pikir ini mungkin terjadi ketika pria nakal itu diserang, tetapi orang-orang ini hanya bisa mengikuti perintah sederhana seperti 'memprioritaskan orang terdekat'. Kemudian selama aku tetap hidup, mereka tidak akan bisa mencapai White Cat. Saya sendiri cukup untuk penghalang.

Glen mundur selangkah demi selangkah untuk menghindari pedang yang tak terhitung jumlahnya yang diayunkan ke arahnya.

Kemudian, mengambil keuntungan dari celah pertahanan mereka, dia menghancurkan golem.

Namun, tidak ada yang penting dalam menghadapi angka yang luar biasa. Dia tidak bisa sepenuhnya menghindari pedang golem tulang yang tidak jatuh, luka mulai terbentuk di tubuhnya.

Tch ... aku harus membatasi gerakanku sebanyak mungkin, dan fokus pada menghindari serangan fatal ... Dengan begitu aku bisa membeli sebanyak mungkin waktu ... Sisanya terserah padamu, White Cat.

Tiba di ujung lorong dan mengatur napasnya, Sistina dengan cepat mulai mengatur ulang mantra untuk sihir hitam [Gale · Pukulan].

Dia bisa melihat Glen dengan gagah berani bertarung di bagian tengah koridor.

“<Angin — menjadi tenang—>, tidak ada yang tidak berfungsi, kekuatan akan ––– <Badai — merajalela >–––”

Berdasarkan ajaran Glen pada sintaks dan formulasi sihir, Sistina menjalankan simulasi dalam pikirannya. Apa efek dari perubahan dalam bahasa rahasia pada kesadaran batinnya? Perlahan tapi pasti, ia tiba lebih dekat ke hasil yang diinginkannya.

Di sisi lain, Glen, yang berada di depannya, perlahan-lahan terluka. Melihat jejak merah yang bocor dari tubuhnya saat dia bergerak, Sistina merasakan sedikit kesusahan di dadanya. Setiap kali Glen gagal menghindari serangan dengan bersih, dan kehilangan keseimbangan, dia merasakan simpul di dalam hatinya. Sepertinya dia tidak bisa bertahan lebih lama lagi. Menghadapi beban yang sangat besar di pundaknya, Sistina dengan putus asa menolak dorongan untuk memegangi kepalanya dalam pelukannya dan kosong.

“<Menghalangi Angin — Menolak Angin — Hambatan Angin>? Jika saya ingin memperpanjang waktu itu— ”

Terlepas dari semua itu, Glen tidak berbalik dan lari. Glen meronta kiri dan kanan untuk menghindari serangan sengit, semua demi membeli sedikit waktu lagi.

Sistina memperhatikan. Semangat pantang menyerah dan keengganannya untuk mundur tidak akan mungkin jika dia tidak percaya padanya. Meskipun semua yang keluar dari mulutnya tidak lebih dari kebencian, dia mempercayainya.

Wajah Glen, bertempur dalam keputusasaan, memberi Sistina keberanian.

Tidak mungkin aku mengkhianati kepercayaannya.

"Kurangi kecepatan mantera menjadi dua puluh dua ... dan dengan ketegangan suara empat puluh lima ..."

Sistina tidak kuat. Dia hanya memasang bagian depan yang kuat sehingga dia bisa cocok dengan nama rumah tangganya. Kenyataannya, dia lebih lemah dan lebih pengecut dari siapapun, dan sebenarnya, Sistina sudah menyadari itu.

Bahkan jika itu hanya untuk saat ini ... Biarkan aku menjadi kuat seperti Lumia, yang tidak mundur satu langkah pun di muka musuh ... Biarkan aku menjadi kuat seperti sensei ... -!

Baik Lumia dan Glen telah menyelamatkannya sebelumnya. Jika bukan karena mereka, dia tidak akan bisa berdiri di sini sekarang. Jika dia belum mati — maka dia akan hancur.

Itu sebabnya— Biarkan aku yang membantu mereka kali ini!

Akhirnya-

Dengan kilatan semangat, Sistina memutuskan pada bentuk rahasia yang akan dia gunakan. Mantra itu selesai.

"Sensei, selesai!"

Saat Glen mendengar teriakan Sistina, dia segera berlari menyusuri lorong menuju Sistina. Seolah-olah dia telah menunggu momen ini untuk waktu yang lama.

Tentu saja, para golem tulang buru-buru mengejarnya.

"Berapa banyak tahapan !?"

"Tiga!"

"Baik! Setelah saya memberi Anda sinyal mulai nyanyian! Beri mereka semua yang kamu punya! ”

Glen berlari dan berlari.

Para golem mengejar dan mengejar.

"Sekarang! Lakukan!"

"<Menghambat dan menolak · –––"

Jarak antara Glen dan Sistina dipersingkat dan dipersingkat.

"<––– Oh penghalang badai · –––"


Sepuluh langkah –––– Lima langkah –––– Tiga Langkah–––

"–––– Bawa ketenangan ke kaki mereka> –––!"

Glen melompat dan berguling di lantai di samping Sistina.

Selama waktu itu, mantra itu selesai, dan embusan angin yang meledak dari tangan Sistina.

Itu bukan hembusan angin terkonsentrasi seperti [Gale · Blow]. Itu adalah badai yang menutupi lebar koridor yang difokuskan ke arah.

Jika seseorang harus memberinya nama, itu akan menjadi 'sihir hitam yang dimodifikasi [Storm · Tembok']. Dengan Sistina sebagai asalnya, sihir menciptakan dinding angin yang terus menerus bertiup ke arah luar, yang mengurangi kecepatan di mana para golem bisa maju.

Namun-

"T-, Tidak ... aku tidak bisa menghentikan mereka sepenuhnya ... Maaf, sensei ... -!"

Karena itu diimprovisasi di tempat, kekuatannya tidak cukup. Golem didorong melawan arus dan secara bertahap maju. Hanya masalah waktu sampai mereka mencapai mereka. Sistina merasa keringat menetes ke tubuhnya.

“Tidak, kamu melakukannya dengan baik. Terima kasih untuk bantuannya."

Meski begitu, Glen bangkit berdiri dengan nafas compang-camping.

Dengan pop, dia menjentikkan kristal kecil ke udara dan menangkapnya di tangan kirinya saat jatuh.

Kemudian, Glen dengan erat menggenggam tangan kirinya dengan tangan kanannya.

"Sihir yang akan aku gunakan tidak bisa dinyanyikan dengan setengah hati, oke ...? Pertahankan ini sebentar. ”

Mengambil napas dalam-dalam, Glen memejamkan mata, dan memulai mantranya.

"<Akulah orang yang membunuh para dewa · ––– ..."

Mengambil waktu—

“<Akulah yang tahu awal dan akhir dari awal– –––…”

Dengan sengaja dan perlahan-lahan—

Glen menggunakan kekuatan sihir tingkat tinggi, dan memusatkan kesadarannya untuk menganyam setiap frase.

Seperti Glen melanjutkan, tiga lingkaran sihir - menghadap horizontal, vertikal dan tingkat - dibentuk dengan tangan kirinya sebagai asal. Seolah-olah mereka adalah mesin roda gigi, masing-masing lingkaran mulai perlahan mulai berputar dan berakselerasi.

“... Eh? Kamu bercanda…"

Sistina menyadari bentuk sebenarnya dari mantra yang dilafalkan Glen.

"T-, Sihir itu adalah ..."

"<Kembalikan ini ke pemeliharaan siklus". Kembalikan semua yang terdiri dari lima elemen ke lima elemen · Untuk melepaskan ikatan anomali dan logika · ciptaan alam dengan ini akan menyebar · –– ”

Kemudian-

Glen melompat di depan Sistina, yang membeku karena terkejut.

“—Untuk akhir kekosongan yang jauh> -!”

Melengkapi semua tujuh tahap, mantra besar yang menyelimuti seluruh tubuhnya telah selesai.

"Pergi! Bunuh dirimu monster! Modified black magic [Extinction · Ray] -! ”


Glen membuka tangan kirinya dan mendorong telapak tangannya ke depan.

Kemudian, tiga lingkaran sihir yang berpusat di sekitar tangannya melebar dan bergeser ke depan.

Pada saat berikutnya, seberkas sinar raksasa dilepaskan dari telapak tangan kiri Glen. Melewati tiga lingkaran sihir, sinar itu berlanjut dengan garis lurus ke ujung lorong.

Apa yang diikuti hanya bisa disebut 'pemusnahan'. Segala sesuatu di jalur balok ... golem tulang, langit-langit, dinding; Semua itu telah dimakan oleh sinar cahaya. Dalam sekejap, semua telah diuapkan tanpa jejak.

Akhirnya, sinar matahari yang menyilaukan menerangi ruang kosong itu.

Diam. Keheningan. Tidak ada satu pun objek bergerak yang bisa dilihat.

"... Eh?"

Akhir yang mendadak dari krisis ini menyebabkan Sistina memasuki trance. Atap koridor telah benar-benar lenyap, bersama dengan dinding di sisi kanan. Pemandangan di luar bisa dilihat dengan jelas. Bentuk silinder panjang telah dipotong dari koridor. Angin sepoi-sepoi bertiup melalui koridor yang menjadi area terbuka.

"A-, Hebat ... Mantra tingkat tinggi ..."

Sihir hitam yang dimodifikasi [Extinction · Ray]. Itu adalah mantra yang akan benar-benar menghancurkan target ke elemen aslinya. Itu adalah sihir paling kuat di antara mereka yang dapat dinyanyikan oleh satu pengguna - Serika Alfornea telah menyusun sihir ini dalam 'Perang Sihir Besar' dua ratus tahun yang lalu untuk membunuh rasul dari dewa jahat. Itu adalah sihir asli yang mendekati kekuatan teknik pembantaian dewa yang benar.

Tampaknya Glen telah menggunakan katalis ajaib ketika dia meneriakkan sihir ini ... tapi meski begitu, kemampuan untuk menggunakan sihir ini adalah sesuatu yang pantas untuk pujian dan keheranan.

"Itu sedikit berlebihan, tidak ada pilihan lain untukku ... guh, ho ... -!"

Glen muntah darah dan pingsan.

"Sensei !?"

Sistina bergegas ke Glen, dan menyentuh tubuhnya. Seluruh tubuhnya bersimbah keringat, dan tubuhnya dingin ke titik di mana siapa pun akan ngeri.

"Ini ... penyakit defisiensi mana !?"

Penyakit defisiensi Mana adalah gejala kejutan yang terjadi setelah kelelahan ekstrim kekuatan sihir. Sumber kekuatan sihir adalah mana di dalam tubuh, dan sifat sebenarnya mana adalah kekuatan hidup seseorang. Jika mana tiba-tiba habis, maka tak usah dikatakan bahwa kehidupan seseorang akan terancam. Kenyataannya, sihir adalah pedang bermata dua yang mana orang akan memperdagangkan hidup mereka untuk digunakan.

"Yah ... aku memang menggunakan trik untuk menggunakan sihir dengan paksa yang melebihi kemampuanku sendiri ..."

Meskipun Glen selalu tampak santai, sekarang dia menunjukkan ekspresi yang menyiksa dan terdistorsi.

Terlepas dari kekurangan mana, tubuhnya dalam keadaan buruk. Dia banyak berdarah dari luka-lukanya. Meski tidak ada yang fatal, ada terlalu banyak. Jika dia terus berdarah pada tingkat ini - itu akan menjadi buruk.

"A-, Apa kamu baik-baik saja !?"

"Jika ini bisa disebut 'baik-baik saja', maka kamu harus pergi ke dokter ..."

Bahkan pada saat yang penting ini, dia masih berlidah tajam seperti biasa.

"<Oh malaikat kasih sayang · Membawa ketenangan ke orang ini · Dengan bantuan tangan lembut>"

Sistina menggunakan sihir putih yang digunakan untuk penyembuhan [Life · Up] untuk mengobati luka Glen. Namun, Sistina khusus dalam ilmu hitam - yang berkaitan dengan gerakan dan energi - dan alkimia - yang berkaitan dengan objek dan elemen. Dengan demikian dia tidak mahir dalam sihir putih seperti [Life · Up], yang berhubungan dengan tubuh dan roh. Dengan keahliannya saat ini, mengobati luka-luka ini akan membutuhkan banyak waktu dan kekuatan sihir.

"Idiot, ini bukan waktunya untuk itu ..."

Glen menyeka darah segar dari sudut mulutnya dan berdiri. Lututnya bergetar saat dia memaksakan diri pada kedua kakinya.

"Kita harus cepat dan pergi dari sini .... Dan cari tempat untuk bersembunyi ... ”

Glen menunjukkan ekspresi pahit.

"Lawan kita tidak begitu naif untuk memberi kita waktu untuk melakukan sesuatu seperti ini ... sialan."

Ketak-

Dari sisa-sisa kehancuran terdengar suara langkah berat.

“Untuk berpikir bahwa kamu akan bisa menggunakan [Extinction · Ray]. Sepertinya aku telah meremehkanmu. ”

Siluet yang bisa dilihat di seberang koridor adalah—

Pria berkulit gelap, Reick.

"- !?"

Sistina menahan napasnya.

Ini adalah waktu yang paling buruk. Glen sudah terluka parah.

Selanjutnya, mengambang di belakang Reick adalah lima pedang. Kemungkinan besar ada alat sulap Reick. Karena mereka sudah diaktifkan, Glen [The Fool's World] tidak akan berpengaruh.

"Ah-, ya ampun, aku sudah punya firasat buruk tentang ini hanya dengan melihat pedang ringan ... Pedang-pedang itu pasti bergerak sesuai dengan kehendak pemilik, atau bergerak secara otomatis menggunakan keterampilan pedang master yang tertulis pada mereka, kan? Ya Tuhan."

“Glen Ryders.Penyelidikan mengatakan bahwa Anda adalah penyihir tingkat ketiga, peringkat ketiga ... tetapi bagi Anda telah mengalahkan dua orang di luar dugaan saya. Saya membuat salah perhitungan. "

“Jangan menipu saya. Salah satunya benar-benar terbunuh oleh tangan Anda. Jangan menyalahkan orang lain. ”

“Dia telah melanggar perintahnya, menyerah dalam misi, dan mulai melakukan apa yang dia senangi. Itu hanya hukuman untuk itu. Saya bukan orang suci. Saya tidak akan memberikan amal kepada anjing yang tidak mau mendengarkan perintah sederhana. ”

“Ah, benarkah itu? Itu agak kasar. ”

Glen berbisik ke telinga Sistina.

“Oi, White Cat, masih punya kekuatan sihir? Bisakah kamu menyingkirkan pedang itu? ”

Sistina melirik pedang yang mengambang oleh Reick. Dia bisa tahu hanya dengan melihat mereka masing-masing membawa kekuatan sihir dalam jumlah besar. Itu juga mungkin bahwa masing-masing membawa sirkuit peningkatan sihir di dalam juga.

“Bahkan jika aku menggunakan semua kekuatan sihirku yang tersisa itu mungkin tidak akan cukup… aku pikir. Di tempat pertama, dia tidak akan memberi saya waktu untuk melantunkan [Dispel · Force] ”

"Baik-baik saja maka."

Tiba-tiba, Glen mendorong Sistina ke samping.

"... Eh?"

Sistina didorong ke sisi kanan, di mana Glen's [Extinction · Ray] telah mengukir lubang - seperti di dalam, di luar gedung kampus.

"Wa –––– KYAAaaaaa— !?"

Menyertai kehilangan keseimbangan, Sistina bebas jatuh dari lantai empat gedung.

Dia sepertinya telah mengebiri [Gale · Blow] saat dia jatuh untuk mengurangi kecepatan jatuhnya. Satu-satunya suara yang bisa didengar dari luar adalah suara angin.

"Hmph, jadi biarkan dia pergi."

"Saya rasa begitu.Nah, dengan Anda sebagai musuh saya, saya tidak bisa meluangkan perhatian untuk melindunginya. Jadi bagaimana sekarang? Apakah pedang sihir yang mencolok itu merupakan strategi kontra terhadapku? ”

"Ahah ... apa aku tahu?"

Tidak perlu menanyakan pertanyaan bodoh seperti 'Bagaimana kamu tahu?'. Sihir Farsight, sinkronisasi rasa dengan familiar-nya, membaca memori benda ... Ada banyak sekali cara yang dapat digunakan penyihir untuk mengumpulkan informasi.

“Melihat Jhin dikalahkan begitu sepihak tanpa bisa melakukan apa-apa, ini adalah satu-satunya metode yang bisa kupikirkan. Selanjutnya, Anda tidak menggunakan sihir aneh itu melawan golem tulang. Pada dasarnya, itu berarti itu adalah sihir khusus yang menyegel aktivasi sihir. Jika itu yang terjadi, maka selama aku mengaktifkan sihir sebelumnya, tidak akan ada masalah ... Ayo pergi. ”

Reick menjentikkan jarinya, dan pedang di belakangnya secara kolektif menunjuk ke arah Glen.

Kemudian, mereka terbang dengan garis lurus ke arahnya.

"Aku tahu itu-!"

Glen dengan putus asa mencambuk tubuhnya yang terluka ke sana kemari untuk menghindar.

"O ... owowow ... Ya ampun, kenapa dia melakukan itu ... orang itu!"

Titik akhir kejatuhannya adalah halaman utama akademi. Di sana, Sistina berbaring merayap di tanah.

Karena dia telah menggunakan sihir hitam [Gale · Pukulan] untuk mengurangi kecepatan jatuhnya, rasanya seolah-olah dia telah jatuh lima atau enam langkah tangga ...

“Apakah ini caramu memperlakukan seorang gadis !? Jika aku tidak bisa menyanyikan sihir tepat waktu apa yang dia rencanakan? Ya ampun! "

Meskipun dia berteriak, hati Sistina dengan cepat jatuh ke keadaan serius.

Memikirkannya dengan tenang, terbukti bahwa Glen telah melakukan ini untuk melindunginya.

Aktivasi massal golem tulang, penggunaan berulang dari teknik memanggil jarak jauh yang berada di antara tingkat tertinggi sihir pemanggilan, dan gudang pedang sihir. Pria kulit gelap itu telah mengungkapkan begitu banyak teknik menakutkan, yang semuanya jauh lebih mengancam daripada apa yang dilakukan pria nakal itu. Hanya membandingkan peluangnya untuk bertahan hidup jika dia tertangkap dalam pertarungan tidak konvensional antara penyihir dengan kemungkinannya bertahan hidup jika dia jatuh dari gedung sekolah akan menjadi bodoh.

Meskipun Glen tiba-tiba mendorong Sistina tanpa banyak peringatan, itu menunjukkan betapa besar imannya di Sistina. Dia sangat mengerti, tapi ...

"Pada akhirnya, aku ... hanya di jalan ..."

Memang benar Glen mengatakan bahwa 'dukungan sihirmu perlu' bagi Sistina.

Namun, bukankah itu datang dengan kondisi 'harus melindungi Sistina'? 'Menghindari serangan musuh', 'merapal mantra', 'Lindungi Sistina'. Jika dia hanya harus memilih dua dari tiga opsi ini maka ... mungkin Glen tidak akan menghadapi banyak masalah? Jika Glen sudah sendiri untuk memulai, apakah mereka akan berada dalam situasi di mana mereka dikejar?

Di tempat pertama, mengapa mereka dikejar oleh sejumlah besar golem tulang?

Apa yang menyebabkan mereka ditemukan oleh pria berkulit gelap?

Bukankah karena Glen telah menyelamatkan Sistina?

Selain itu, jelas bahwa kartu truf Glen, sihir aslinya [Dunia Bodoh], telah terungkap karena ini. Ya, semuanya karena dia.

"- !?"

Dari atas, suara benda-benda yang menabrak satu sama lain bisa terdengar. Sepertinya pertempuran telah dimulai.

Jika itu masalahnya, maka tidak ada lagi yang bisa dilakukan Sistina.

"Apa yang dikatakan sensei adalah satu-satunya pilihan yang aku ..."

Sistina menurunkan bahunya dan diam-diam berdiri di tempatnya. Haven mengambil pukulan mental dari ketidakmampuannya sendiri dan tidak berdaya, Sistina merasa penglihatannya memudar.

Namun, saat itulah Sistina memperhatikan—

"... apa yang dikatakan sensei?"

Dia merasakan sedikit ketidaknyamanan saat memikirkannya.

Maka, Sistina berdiri di sana, merenungkan identitas sebenarnya dari ketidaknyamanan itu.

Dari kiri. Dari kanan. Dari depan. Pedang memotong satu demi satu.

Pedang mengiris udara, dan mata pisau itu semakin dekat—

"Haah—!"

Glen menangkis satu dengan tangan kirinya, memukul yang lain dengan tangan kanannya, dan menggeser tubuhnya untuk menghindari yang ketiga.

Ketiga pedang itu mencoba memotong Glen. Masing-masing memiliki keterampilan, kecepatan, dan kecakapan sebanding dengan seorang master.

Namun, gerakannya sederhana dan anorganik, jadi entah bagaimana dia bisa mengaturnya tapi--

Tiba-tiba, dua pedang datang dari tepat di atas dan di belakang Glen.

Kedua pedang itu mengarah pada saat Glen berhenti bergerak. Seolah-olah mereka memiliki kesadaran.

Meskipun Glen memutar tubuhnya untuk menghindar, kedua pedang yang telah menangkap waktu yang tepat memotong punggungnya.

"Gah--!"

Bunga crimson bermekaran dari tubuhnya. Karena Glen telah merespon dengan tepat, luka itu tidak dalam. Namun, mereka juga bukan apa-apa untuk mengejeknya.

"Tc-h—"

Glen melompat mundur, dan menyandarkan punggungnya ke dinding.

Masing-masing pedang mengambil waktu mereka untuk mengelilingi Glen.

"Sungguh menyusahkan ... Kamu bajingan ... kamu bisa menggunakan kedua jenis?"

Iya nih.Pria di depannya - Reick, mengendalikan lima pedang. Di antara mereka, dua akan bertindak sesuai dengan kehendak spellcaster, sementara tiga lainnya akan bergerak secara otomatis menggunakan skill dari swordsman master yang telah ditorehkan ke mereka.

“Kata yang bagus.Meskipun pedang bisa dengan sempurna meniru keterampilan dari ahli pedang, pedang masih merupakan benda anorganik. Di hadapan seorang tuan, memiliki lima di antaranya masih tidak berarti. Namun, jika saya mengendalikan semuanya secara manual, saya, sebagai pesulap, masih tidak akan dapat menandingi keterampilan seorang master. Setelah membunuh lusinan ksatria dan penyihir, aku sampai pada kesimpulan bahwa tiga pedang otomatis, dan dua pedang manual adalah kombinasi terkuat. ”

"Persetan…"

Glen benar-benar ditekan. Dalam situasi ini, dia berada pada posisi yang sangat tidak menguntungkan.

Sebenarnya, akan jauh lebih mudah untuk menangani lima pedang manual atau lima manual. Namun, kombinasi pedang otomatis dan manual membuat sulit untuk menemukan peluang untuk memanfaatkan.

"Namun, kamu tidak tampak seperti seorang penyihir sama sekali."

Pergerakan pedang manual tidak menunjukkan tanda-tanda amatirisme. Sebaliknya, akan lebih bijaksana untuk mengatakan bahwa mereka adalah yang terbaik. Jika pria ini bisa menyadari gerakan seperti itu dari kejauhan, selain keterampilan pedangnya pasti tidak ada yang bisa mengejeknya. Tentunya, pendekar pedang biasa akan segera mati jika mereka menghadapi pria ini dalam pertempuran pedang.

Secara umum, pesulap cenderung menutup mata terhadap pelatihan dalam seni fisik. Sebaliknya, mereka akan memusatkan semua perhatian mereka untuk mengembangkan pikiran dan jiwa mereka. Dengan demikian, sementara arah ini berbeda, pria ini juga menyimpang dari penyihir konvensional.

"Obrolan tanpa tujuan berakhir di sini."

Reick mengayunkan lengannya.

Sebagai tanggapan, dua pedang manual mulai mendekati Glen. Meskipun keterampilan mereka tidak cukup pada tingkat yang otomatis, mereka mampu beradaptasi dengan berbagai situasi. Pedang sadar ini sepertinya bermain dengan mangsa mereka.

Kemudian— dari sudut penglihatan Glen muncul tiga kilatan perak.

"Tch—"

Sementara gerakannya sederhana, kecepatan dan gerakan tajam mereka menyerang Glen dari titik buta.

Sebagai tanggapan, Glen pindah tangannya untuk menyerang dua pedang dari jalur mereka.

Kemudian, dia bergerak sesedikit mungkin untuk menghindari luka fatal oleh tiga lainnya yang datang dari samping. Pisau-pisau yang menyerempet dengan meninggalkan luka segar di tubuhnya.

Setelah serangkaian serangan berakhir, Glen menilai bahwa ini adalah salah satu dari beberapa peluangnya untuk melakukan serangan balik.

“<Oh singa merah tua · Dengan semburan kemarahan—

Ketika Glen mendarat di tanah, dia mulai melantunkan mantra.

Mantra sihir yang dia pilih adalah sihir hitam [Blaze · Burst]. Mantra itu mengumpulkan energi panas, dan melepaskannya dalam bentuk bola. Ketika bola mengenai sasaran, bola itu akan terbakar dan meledak. Itu adalah sihir serangan militer kelas yang kuat yang akan merobohkan segala sesuatu yang tertangkap di belakangnya.

Jika seseorang tertangkap dalam api yang disebabkan oleh [Blaze · Burst], tidak akan ada abu tersisa.

Di ruang sempit seperti ini, tidak ada ruang untuk menghindar.

"· Roar ––––"

Namun, sebelum Glen bisa menyelesaikan nyanyian tiga tahap—

"<Disperse>"

Reick mengarahkan jarinya ke depan, dan menyelesaikan nyanyian satu tahap.

Pada saat itu, bola api yang dihasilkan di telapak tangan kiri Glen membuat suara 'pop', dan menghilang ke ruang angkasa dalam bentuk kekuatan sihir.

Ilmu hitam [Tri · Varnish]. Itu adalah mantera-mantera yang akan dengan paksa menghamburkan api, embun beku, dan energi petir, dan mengembalikannya ke keadaan dasar.

"Terlalu lambat, instruktur sihir."

"Sial-!"

Glen menggigit giginya dengan frustrasi dan melompat mundur untuk menghindari lima pedang yang terbang ke arahnya dari atas. Dengan membawa momentum, pedang-pedang itu menyematkan diri ke tanah.

“Tidak mungkin sebuah nyanyian tiga tahap bisa mengalahkan satu tahap dalam kontes melantunkan kecepatan. [Blaze · Burst] harus dinyanyikan seperti ini— ”

Reick menatap dingin ke arah Glen, yang telah menghindari lima pedang.

“<Flame singa—”

Nyanyian satu tahap yang sangat cepat untuk sihir hitam [Blaze · Burst]. Itu adalah teknik tingkat tinggi yang akan memungkinkan satu orang untuk mencocokkan seluruh pasukan.

Mengetahui bahwa penyihir sebelum dia tidak bisa menggunakan nyanyian yang kurang dari tiga tahap, Reick hampir yakin bahwa kepindahannya akan menghasilkan akhir yang menentukan. Namun-

"!"

Reick tidak mengira bahwa Glen akan segera menyerangnya saat dia memulai nyanyian satu panggungnya. Glen mengeluarkan sesuatu dari sakunya saat dia menyerang Reick—

“<Oh kaisar guntur yang ganas · Dengan tombak aurora—”

Glen memulai nyanyian tiga tahap yang mustahil diselesaikan sebelum Reick.

Dia telah mulai, meskipun berada di belakang dan tidak dapat melantunkan lebih sedikit frasa daripada lawan. Itu adalah tindakan bodoh yang menyimpang dari aturan tak tertulis dari pertempuran sihir.

Namun-

"Tch—"

Insting dan indera pembunuh reinkarnasi memungkinkannya untuk segera memahami niat Glen.

Dia membatalkan aktivasi [Blaze · Burst] dan melompat ke samping.

"· Menembus> –––!"

Seolah-olah dia mengincar celah ini, Glen menyelesaikan lantunannya.

Sihir hitam [Lightning · Pierce] muncul dari jari Glen, dan bergerak dengan cepat melalui udara menuju pusat tubuh Reick.

Namun— Reick berhasil mengingat dua pedang manual, yang melintas di depannya untuk membelokkan mantera.

"Tch — itu tidak berhasil ya."

Glen mendecakkan lidahnya.

Segera, Reick menjentikkan jari-jarinya untuk memerintahkan pedang otomatis.

Pedang otomatis menjauh dari lantai dan mulai menyerang Glen sekali lagi.

Menggunakan momentumnya, Glen berguling dan melompat ke samping untuk menghindari serangan pedang.

“Apakah kamu bercanda, pedang ini juga terpesona dengan [Tri · Resist]. My — oh my, kamu cukup siap untuk ini. Dan di sini saya pikir saya akan mencetak setidaknya satu dengan permainan itu.

"…Anda bajingan."

Melihat tindakan Glen, Reick merasakan lidahnya melilit.

Konsep mana biorhythm, adalah mengukur keadaan saat mana di dalam tubuh seseorang. Dalam keadaan dasar yang tidak terkendali, biorhythm disebut sebagai 'netral', di bawah kontrol, biorhythm disebut sebagai 'hukum', dan negara di luar kontrol disebut sebagai 'chaos'.

Untuk menggunakan sihir, paling fokus pikiran mereka dan menerapkan teknik pernapasan untuk mendapatkan biorhythm dari netral ke keadaan hukum. Ketika menggunakan sihir, biorhythm seseorang segera melompat dari negara hukum ke kondisi chaos. Meskipun ada berbagai tingkatan 'kekacauan' tergantung pada skala sihir yang digunakan, pada tingkat dasar, tidak mungkin untuk menghindari memasuki keadaan kekacauan segera setelah menggunakan sihir.

Juga, dalam keadaan kacau, terlepas dari seberapa hebat si penyihir, mustahil untuk menggunakan sihir.

Itu adalah hukum sihir yang mutlak.

Tindakan Glen sekarang - semboyan sembrono [Lightning · Pierce] - kemungkinan besar adalah jebakan. Jika Reick menyelesaikan nyanyian untuk [Blaze · Burst], maka Glen akan mengaktifkan sihir pemeteraiannya tanpa ragu-ragu untuk mencegah aktivasi.

Dalam hal itu, Reick, yang tidak mengaktifkan mantra apa pun, tetapi yang mana biorhythmnya memasuki keadaan kacau, sejenak akan kehilangan kendali atas pedang sihir. Jika Glen sudah bisa mendekat dalam sekejap itu, maka dengan seni bela dirinya yang luar biasa—

Sebaliknya, jika Reick terlalu berhati-hati dengan sihir penyegelan Glen, dan telah mengirim pedang untuk menyerang, maka hasilnya adalah dia akan diserang oleh Glen [Lightning · Pierce]. Berpikir tentang hal itu dengan jelas, nyanyian tiga tahap Glen yang ceroboh untuk [Blaze · Burst] kemungkinan besar adalah jebakan untuk menciptakan situasi ini.

Pada saat itu, Glen telah mengukir dua jalan menuju kematian Reick. Selanjutnya, Glen telah benar-benar memahami amplitudo dari bioritme Reick. Di luar itu, keberanian dan penilaian untuk memberlakukan rencana yang akan menyebabkan kematiannya adalah waktunya sedikit menjauh—

“Namamu Glen, benar? Hanya orang macam apa kamu? ”

Ini bukan sesuatu yang bisa dilakukan oleh instruktur sihir belaka. Sebaliknya, itu adalah sesuatu yang hanya bisa dilakukan oleh pesulap yang sudah usang.

Reick tidak bisa lagi mempertahankan keyakinan bahwa 'Glen adalah penyihir tingkat tiga, yang tidak bisa menggunakan apa pun lebih cepat daripada tiga nyanyian panggung, dan hanya memiliki jumlah rata-rata kekuatan sihir.' Sementara tidak ada keraguan bahwa Glen masih penyihir tingkat ketiga, dia adalah 'musuh yang kuat' yang akan mengambil kehidupan Reick, dia membuat satu kesalahan.

Jika dia tidak melemparkan [Tri · Resist] pada pedangnya sebelumnya, maka Glen [Lightning · Pierce] akan siap menembusnya, dan dia akan mati.

"Aku hanya instruktur sihir, yang sementara waktu."

"Aku ingin tahu ... Yah, baiklah. Sekarang saya melihat, fakta bahwa Anda dapat memilih waktu untuk menutup sihir agak mengganggu. ”

“Bagaimana bisa, aku bertanya-tanya? Jika Anda tidak tahu kapan saya akan menggunakan langkah ini, mengapa Anda tidak menggunakan mantra untuk mengujinya? Aku juga akan sangat merekomendasikan menggunakan mantra kelas militer milikmu. ”

“Jangan bodoh. Sekarang aku telah mengenali kekuatanmu, aku tidak akan jatuh untuk trik yang sama dua kali kamu tahu? ”

“Sialan, jadi kau mengetahuinya. Aku benar-benar membenci orang sepertimu. ”

Melihat ketidaksenangan Glen, bibir Reick melengkung menjadi senyum dingin.

"Sebaliknya, aku ingin menunjukkan rasa hormatku, lagipula, kamu adalah orang pertama yang telah mencocokkan aku sejauh ini."

Glen memikirkan hal yang sama.

Karena Glen adalah lawannya, dia harus tetap berhati-hati dengan sihir penyegelan Glen, dan tidak bisa mengeluarkan potensi penuhnya sebagai hasilnya. Jika lawannya bukan Glen, dia akan segera memanggil semua golem tulangnya dan memerintahkan lima pedang untuk menyerang. Di atas itu, dia bisa melemparkan mantra ofensif untuk gelombang serangan berulang.

Bagi Glen, tidak ada yang tahu apa yang Reick masih sembunyikan di lengan bajunya. Jika orang itu dapat dengan bebas melemparkan sihir, siapa yang bisa melawannya dengan pijakan yang sama? Meskipun Glen secara pribadi tahu cukup banyak kekuatan raksasa, dia tidak bisa memikirkan siapa pun yang bisa menang melawan pria di depannya.

Apakah Serika satu-satunya orang yang bisa melawannya dalam konfrontasi langsung?

Jika itu yang terjadi, maka lawannya benar-benar monster yang keterlaluan.

Ini buruk ... Apa yang harus saya lakukan?

Efek dari mantra [Senjata · Enchant] yang telah dicor di tangannya oleh Sistina mulai habis. Satu-satunya alasan dia bisa menangkis pedang itu dengan tinjunya adalah karena mereka telah ditingkatkan oleh kekuatan sihir. Jika dia tidak bisa, dia sudah lama mati. Meskipun ia dapat mengajukan permohonan kembali [Weapon · Enchant], tidak ada cara yang lawan sebelumnya akan memberinya waktu untuk melakukan nyanyian tiga tahap. Kegagalannya, upaya putus asa di [Lightning · Pierce] semakin mendorongnya ke pojok—

Sebaliknya, fakta efek dari [Weapon · Enchant] masih aktif cukup mengejutkan ... bahwa White Cat sangat menakjubkan bukan? Meskipun dia agak kurang ajar.

Tidak seperti Glen, ia dilahirkan jauh lebih banyak. Meskipun Sistina Phebell masih belum dewasa, gadis muda, dia tidak diragukan lagi jenius.

Pada titik ini, saya harus mempersiapkan diri untuk segalanya ...

Mengambil napas dalam-dalam, Glen menggulirkan tangannya ke kepalan tangan. Itu adalah sikap seni bela dirinya yang biasa.

“Hmm. Apa rencanamu sekarang? ”

Merasa bahwa pertukaran pukulan berikutnya akan menjadi yang terakhir, Reick menyiapkan posturnya tanpa sedikit pun kecerobohan.

Saat Reick mengangkat tangannya, kelima pedang itu mengarahkan ujung mereka ke arah Glen.

Kemudian-

Suasana menjadi tegang.

Seolah-olah suhu koridor telah turun ke suhu beku.

Keheningan yang tampaknya abadi hanyalah sesaat.

Kemudian-

"-Mati!"

Reick mengirim lima pedang ke depan.


 "<~~ · ––!"

Pada saat yang sama, Glen menutup mulutnya dengan satu tangan, dan mulai mengucapkan mantra yang tidak diketahui.

"Kamu orang bodoh! Bahkan jika itu adalah nyanyian satu tahap, aku akan tetap lebih cepat! ”

Itu seperti yang Reick nyatakan.

Tidak mungkin Glen akan tiba tepat waktu dengan nyanyian tiga tahap.

Kelima pedang terbang di udara seperti kilat.

Kemudian, suara lima benda tajam yang menembus daging bisa didengar.

Kelima pedang itu tertanam sangat dalam ke dada, perut, bahu, tangan, dan kaki Glen. Meskipun dia telah memutar tubuhnya saat pedang memukul untuk menghindari luka yang fatal - pemenang pertarungan ini sudah diputuskan.

––Atau jadi itu muncul.

"––Menjaga keseimbangannya · Kembali ke nol>!"

"Apa!? Itu [Dispel · Force] !? ”

Sihir yang menghilangkan kekuatan sihir dari target, dan membatalkannya - [Dispel · Force] - diaktifkan.

Pedang yang tertanam di tubuh Glen mulai bersinar dengan cahaya putih—

“Tentunya, jika itu berhasil, pedangku akan menjadi pedang biasa, tapi—”

Itu adalah langkah yang buruk. Kekuatan sihir yang diperlukan berhasil menggunakan [Dispel · Force] sebanding dengan jumlah dalam objek target. Di tempat pertama, ini adalah mantra yang sebagian besar digunakan untuk objek yang tidak menyenangkan. Jika seseorang ingin menghilangkan alat-alat sihir yang membawa sirkuit amplifikasi sihir di dalamnya, maka sejumlah besar kekuatan sihir - cukup untuk menghabiskan kastor dalam sekejap - akan diperlukan. Berurusan dengan alat sihir lawan dengan [Dispel · Force] adalah gerakan buruk yang menentang akal sehat.

Jadi, seperti yang diharapkan, [Dispel, Force] milik Glen tidak cukup untuk meniadakan kekuatan sihir di dalam pedang. Sementara kekuatan sihir di pedang menurun, itu bukan masalah untuk kontrol jarak jauh Reick.

Setelah dia menarik pedang manual dari tubuh Glen, dan memenggal kepalanya dengan menggunakan pedang yang diambil - Semuanya akan berakhir.

“Perjuangan tanpa tujuan Anda berakhir di sini. Mati-"

Reick mengangkat tangannya ke udara - saat itu

"<Kembali ke ketidakberdayaan> ––!"

Dari arah yang berlawanan, terdengar suara tak terduga dari nyanyian satu tahap.

"Apa-!?"

Di ujung koridor ada siluet manusia.

Itu Sistina. Sistina, yang tiba di sana pada suatu titik, menyamai upaya Glen dalam menghilangkan pedang, dan membuang [Dispel Force] dengan semua kekuatan sihir yang dimilikinya.

Reick membuat dua kesalahan perhitungan. Yang pertama adalah bahwa - mengetahui betapa pengecutnya Sistina - dia percaya bahwa dia akan melarikan diri, dan kesempatannya untuk kembali adalah nol. Yang kedua adalah dia tidak berpikir bahwa Sistina akan memiliki tingkat kemampuan dan kapasitas kekuatan sihir.

Sekarang, dengan kombinasi dari Glen dan Sistina [Dispel · Force], lima pedang yang menusuk Glen menjadi pedang normal—

"Oooooooo—!"

"Tch— <Membangkitkan pisau—> "

"Sangat terlambat!"

Sebelum Reick bisa mengaktifkan kembali pedang dengan mengirimkan kekuatan sihir, Glen mengeluarkan kartu arcana si tolol.

Pada saat itu, sihir asli Glen - [The Fool's World] telah diaktifkan.

Di area itu, aktivasi semua sihir disegel.

"Uwoooohh—!"

Glen melemparkan kartu itu ke samping, dan menarik pedang di bahunya—

--Kemudian

"…………"

Diam. Pedang yang diambil Glen benar-benar menembus dada kiri Reick.

'pi-shhhhh', cairan merah berceceran di lantai.

"... Hmpf, bagus sekali."

Reick tidak bergerak. Berdiri di sana, dia mengucapkan selamat kepada orang yang menikamnya dengan pedang.

Dia tidak berpikir bahwa menangkap satu orang yang lengah adalah sesuatu yang tidak terhormat, karena dia adalah seorang penyihir, bukan seorang ksatria. Terlepas dari apakah itu satu-satu atau satu-tiga, bagi dia, orang yang menggunakan setiap taktik dan strategi yang ada, orang yang membuat langkah pertama, dan yang tetap berdiri adalah pihak yang lebih kuat. ; Dan menjadi kuat, adalah menjadi keadilan.

"Tch ... membuatku melakukan sesuatu yang sangat menjijikkan ..."
<TL Note: Kata-kata untuk 'menjijikkan' 胸 く そ 悪 い, memiliki kata 'dada' 胸 di dalamnya.>

Glen tidak merayakan kemenangannya. Sebaliknya, ia merasakan getir yang pahit.

“Begitu ya ... jadi itu orang bodoh, ya. Sekarang saya mengerti."

Melihat pada arcana tarot dari 'si bodoh' yang ada di kelompok, Reick tampaknya telah memahami sesuatu.

“Sampai saat ini, ada seseorang di antara para penyihir istana kekaisaran yang spesialisasinya membunuh para penyihir. Meskipun teknik mereka benar-benar tidak diketahui, pembunuh bayaran ini milik kekaisaran memiliki sihir yang bisa menyegel sihir, dan membantai para penyihir sesat yang mencoba untuk menggulingkan masyarakat.

"……"

“Dia aktif selama total tiga tahun. Selama periode singkat itu, bahkan jika aku hanya menghitung jumlah penyihir tingkat master yang dikonfirmasi telah jatuh ke tangannya, jumlahnya masih berjumlah dua puluh empat. Lebih jauh lagi, mereka semua cukup kuat sehingga tidak terbayangkan kalau mereka kalah. Kode nama dari pembunuh penyihir yang menyebabkan ketakutan pada pesulap, adalah –––– 'Si Mop' ”

"... Apakah ada yang ingin kamu katakan?"

Melihat tatapan dingin dan suram, klip Reick melengkung menjadi senyum mengerikan.

"Saya berharap?"

Dia meninggalkan kata-kata terakhir itu.

Reick jatuh ke lantai, dan berhenti bernapas.

"Sekarang ... lalu ..."

Setelah mengkonfirmasi bahwa Reick sudah mati, Glen menyandarkan punggungnya ke dinding dan pingsan.

"Ini ... juga untukku ... huh ..."

Sepertinya dia telah mencapai batasnya. Ketika dia merasakan kesadaran melarikan diri, dia bisa mendengar langkah kaki seseorang berlari ke arahnya dan memanggil namanya—

"Apa ... yang membosankan ... hidup ..."

Kesadaran Glen jatuh ke dalam kegelapan—
Load Comments
 
close