Rokudenashi Majutsu Koushi to Kinki Kyouten Volume 002 Chapter 001 - Instruktur Berperilaku Giat, Tiba-tiba Muncul

Setelah kelas di Alzano Imperial Magic Academy, Sebelah Timur, lantai dua—

Pada saat ini, semua siswa tahun kedua, kelas dua, terkejut tanpa berkata-kata.

“Al-benar, adakah orang yang ingin berpartisipasi dalam 'kontes Penerbangan'?

Sistina memanggil kelas dari belakang podium, tetapi tidak ada yang menjawab.

Semua teman sekelasnya menundukkan kepala mereka ke bawah, dan hanya mengembalikan keheningan pemakaman.

“... Lalu, adakah yang ingin berpartisipasi dalam 'Transform'?

Seperti yang diharapkan, tidak ada jawaban. Kelas terus membalas keheningan yang menakutkan.

"Hah ~, ini tidak ada harapan ... Meskipun festival itu minggu depan, kami masih belum memutuskan daftar kami ..."

Sementara menggelengkan kepalanya, Sistina bertukar pandang dengan Lumia, yang - sebagai juru tulis - berdiri di depan papan tulis.

Lumia mengangguk sekali, dan dengan suara yang tenang dan tak terduga, dia memanggil teman-teman sekelasnya.

"Hai semuanya. Karena Glen-sensei memberi tahu kami 'Kalian melakukan apa pun yang Anda suka' untuk festival, kami diberi kesempatan langka, jadi mengapa kami tidak mencoba yang terbaik? Maksudku, bagi mereka yang tidak dapat berpartisipasi dalam festival tahun lalu, bukankah ini kesempatan spesial? ”

Meskipun begitu, tidak ada yang mengatakan apa pun. Semua orang dengan bingung saling menghindari tatapan masing-masing.

"... Tidak ada gunanya kalian berdua."

Seorang bocah berkacamata berdiri dari tempat duduknya dan memecah kesunyian.

Nama anak laki-laki itu adalah Gibel, yang merupakan siswa berprestasi setelah Sistina.

“Semua orang takut melakukan apa saja. Maksud saya, itu diberikan bukan? Semua kelas lainnya akan mengirim siswa berkinerja terbaik mereka ke setiap acara, dan tidak ada yang ingin berpartisipasi dalam kompetisi yang mereka akan kalah pula ... kan? ”

"... Tapi, sekarang kita punya kesempatan ..."

Mengabaikan bantahan Sistina yang cemberut, lanjut Gibel.

“Belum lagi, permaisuri sendiri akan menyaksikan kompetisi sihir untuk tahun kedua sebagai tamu istimewa. Tidak ada yang mau mempermalukan diri di depan permaisuri yang kamu lihat? ”

Meskipun apa yang Gibel katakan tidak menyenangkan, itu benar-benar selaras dengan perasaan kelas.

"Lebih penting lagi, Sistina, bukankah sudah waktunya bagimu untuk menjadi serius?"

"... Tapi aku serius?"

“Haha, kamu benar-benar pandai bercanda. Sekarang, Anda memberi orang yang tidak kompeten kesempatan untuk bersaing karena simpati, bukan? ”

Mendengar kata-kata sinis yang keluar dari bibir Gibel yang samar-samar tersenyum, para anggota kelas semua memalingkan kepala untuk menghadapinya.

"Dengar, terima kasih untuk saranmu yang terlalu tinggi, bahkan orang-orang kompeten yang memenuhi syarat untuk muncul di festival sedang meringkuk ... Bukankah ini sudah cukup?"

“Aku-, aku tidak berniat melakukan itu- !? Dan bagi Anda untuk memanggil semua orang tidak kompeten ... -!

Mengangkat alisnya, Sistina menjawab dengan cara bingung.

Gibel mengabaikan balasannya, dan berbicara tanpa mengaitkan kata-katanya.

“Itu cukup lip service. Kembali ke topik, cepatlah dan bagikan daftar permainan di antara para pemain berkinerja tinggi seperti Anda dan saya sendiri. Jika kita tidak melakukan itu, maka melawan kelas lain ... terutama Harry, kita tidak punya peluang untuk menang. ”

“Kemenangan bukan satu-satunya tujuan yang ada di kompetisi ini, kan? Juga, kami sudah melakukannya tahun lalu ... Aku merasa seperti melakukan itu super tidak berarti ... ”

“Menang bukan satu-satunya tujuan? Tak berarti? Apa yang kamu katakan, kamu. The Magic Games Festival bukan sesuatu yang 'berarti' penting atau tidak, kan? ”

Gibel keberatan, dan tertawa dengan sinis.

"Di akademi ini di mana langka untuk kemampuan sihir seseorang untuk dibandingkan dengan yang lain, 'Siapa yang memiliki keterampilan terbesar dalam sihir?' - Bukankah ini kesempatan bagus untuk membuatnya jelas? ”

"Itu mungkin benar, tapi ... -!"

"Selain itu, banyak lulusan akademi ini ... seperti birokrat dalam pelayanan sihir dan penyihir istana kekaisaran, akan menonton kompetisi ini. Bagi mereka yang ingin bekerja di bidang yang sama di masa depan, ini adalah kesempatan unik untuk menarik mereka. Jadi, bukankah hal yang diberikan bahwa pemain papan atas seperti saya harus diberi lebih banyak kesempatan untuk membuktikan diri? ”

"Hei, apa kamu benar-benar berpikir seperti itu ...!?"

Sistina dengan marah menatap Gibel.

Namun, Gibel segera mengabaikannya, dan melanjutkan argumennya.

“Juga, kelas yang menang tahun ini akan mendapat kehormatan menerima medali mereka dari permaisuri sendiri. Anda harus memahami bahwa kesempatan seperti itu benar tak ternilai, Sistina? Jadi seperti yang saya katakan, berhentilah berdebat hanya karena Anda merasa menyukainya, dan bertindak sedikit lebih dewasa dengan memantapkan daftar kami dengan para anggota kelas teratas kami. Anda bisa mengatakan bahwa ini demi kelas kami juga. ”

"Gibel ... kamu, itu sudah cukup—"

Suasana di ruang kelas sangat buruk, dan Sistina, yang mengerti itu, tidak bisa lagi menahan amarahnya. Saat dia mengangkat suaranya untuk berbicara—

Bom-ta-ta-ta-ta — suara seseorang yang berlari di koridor menuju ke ruang kelas bisa terdengar ... Pada saat berikutnya, 'Bang!', Pintu ke ruang kelas dibanting terbuka dengan cara yang mencolok.

“Saya sudah mendengar semuanya! Serahkan sisanya padaku, Glen Ryders-sensei-sama yang hebat—! ”

Mengatakan itu, dia tanpa arti mengayunkan mantel yang tergantung dari pundaknya.



Berdiri di ambang pintu yang terbuka - dengan jarinya menjulur tinggi di udara, dadanya terangkat ke tingkat yang tidak wajar, tubuhnya memelintir, tatapan genit, dan gerakan bangga - berdiri Glen, yang gerakannya dikombinasikan untuk membentuk pose yang menarik.

"... Jadi gangguannya datang."

Sistina menekan tangannya ke kepalanya dan menghela nafas.

Di depan para siswa yang terpana oleh pintu masuknya yang tiba-tiba dengan tujuan yang tidak diketahui, Glen mendorong Sistina ke samping, berdiri di podium.

“Berhenti berkelahi dengan kalian. Tidak ada yang akan keluar dari ini… Lebih penting lagi— ”

Glen menunjukkan senyum yang berkilauan dan menyegarkan, dan berkata—

“Bukankah kita semua rekan seperjuangan yang bersatu untuk tujuan tunggal kemenangan?”

-Kotor

Kepemimpinannya menyedihkan. Begitu banyak sehingga, untuk sesaat, para anggota kelas disatukan menjadi satu.

“Yah, bagaimana aku harus mengatakan ini ...? Kalian mengalami masalah di tahap daftar nama? ”

Tanpa memedulikan suasana kelas, Glen terus berbicara dengan ketukan drumnya sendiri. Sebenarnya, begitulah biasanya dia.

“Ya ampun, apa yang kalian lakukan? Apakah kalian termotivasi sama sekali? Kelas-kelas lain telah memutuskan daftar mereka, dan sedang melakukan pelatihan khusus untuk festival yang Anda tahu? Astaga, ini perbedaan dalam pola pikir antara kalian. ”

"Orang yang tidak termotivasi adalah kamu bukan sensei !?"

Mendengar komentar keras Glen, Sistina menerobos masuk ke dalam percakapan.

“Pertama-tama, ketika aku bertanya padamu tentang festival beberapa hari yang lalu, kamu bilang padaku 'lakukan apapun yang kamu inginkan' kan !? Jadi apa yang kamu coba lakukan sekarang !? ”

"... Eh?"

Menuju respons yang tak terduga, Glen kehilangan kata-kata.

“... Aku, mengatakan itu? Tidak, saya benar-benar tidak ingat sama sekali. "

“Ah… kamu benar-benar menyebalkan seseorang seperti yang aku kira. Anda tidak mendengarkan apa yang dikatakan orang lain ... ”

Dihadapkan dengan sikap Glen yang selalu tak berubah, Sistina merasa sangat lelah.

“Yah, jangan khawatir tentang itu. Karena kalian tidak bisa mengambil keputusan sendiri, ijinkan saya, direktur utama yang memimpin kelas ini, untuk menggunakan kemampuan penilaian saya yang menentukan menjadi seorang instruktur sulap super karismatik, untuk memutuskan daftar untuk festival. Hal pertama yang pertama— ”

Dengan hasrat yang membara dan ambisi di matanya, Glen dengan megah mengumumkan.

“Jika saya akan mengambil posisi pemimpin, maka mari menang baik-baik saja? Kami akan pergi dengan kekuatan penuh, dan saya akan membimbing kalian semua menuju kemenangan. Itu sebabnya kami akan menyusun daftar nama kami seperti ini. Juga, jangan main-main, ingat itu. ”

Ruang kelas menjadi berisik. Karena dia biasanya makhluk berdarah dingin, sulit membayangkan dia menjadi begitu panas tentang apa pun. Para siswa kelas semua berpaling untuk saling memandang.

“Oi, kucing putih, berikan aku daftar acara festival. Lumia, maafkan saya karena telah menyusahkan Anda, tetapi bisakah Anda membuat daftar semua peristiwa dan nama dalam urutan yang saya ucapkan? ”

"Sudah kubilang jangan panggil aku kucing ... Ya ampun!"

"Ya, saya mengerti, sensei."

Sistina, tidak puas, menyerahkan daftar itu. Lumia mengambil sepotong kapur.

"Hmpf."

Glen, dengan tatapan serius, melihat daftar kejadian dan aturannya.

“Hei, oi, kucing putih, apakah kejadian untuk setiap tahun sama?”

"Nggak. Dengan beberapa pengecualian seperti 'Pertempuran', daftar kejadiannya sangat jauh berbeda. Peristiwa yang benar-benar baru akan tiba-tiba ditambahkan ke daftar, dan bahkan yang terlihat sama pada pandangan pertama memiliki aturan yang benar-benar berbeda ... ”

“Begitu, jadi mereka juga menguji kemampuan siswa untuk beradaptasi. Yang artinya ... Hmpf .... "

Melihat ekspresi Glen, Sistina melepaskan desahan kecil.

Ya ampun, kenapa dia tiba-tiba termotivasi seperti ini?

Setelah berbagai insiden, Glen telah menjadi instruktur sihir yang bertanggung jawab atas kelas ini. Meskipun kualitas kelasnya tinggi, orang itu sendiri tidak tertarik, jika tidak malas, mengenai semua hal yang berkaitan dengan penelitian sihir. Tidak hanya itu, dia akan meremehkan ajaran-ajaran yang dihormati tentang sihir, dan sering kali seseorang perlu menanyakan pertanyaan yang sama beberapa kali untuk menyampaikan pendapat mereka. Either way, ia dilihat sebagai merusak pemandangan yang tidak memenuhi syarat untuk menjadi instruktur sihir ... Semua ini, adalah pengetahuan dasar mengenai Glen untuk anggota akademi.

Namun, Sistina tahu bahwa, meskipun Glen biasanya merupakan gangguan, dia masih seseorang yang akan mempertaruhkan nyawanya demi orang lain ketika itu benar-benar penting; Dia adalah orang yang penuh gairah di hati.

Karena dia tahu sisi Glen ini, meskipun dia sering menguliahinya, dia menyadari bahwa ketika sampai pada hal-hal yang menentukan, lebih baik baginya untuk tidak terlalu banyak campur tangan.

Hal yang sama diterapkan pada situasi saat ini. Sebaliknya, jika dia termotivasi, dia berpikir bahwa tidak apa-apa membiarkannya melakukan apa pun yang dia sukai.

Tapi ... bagaimana aku harus mengatakan ini ...? Ini sedikit tidak menyenangkan ...

Di hati, Sistina merasa sedikit kesal.

Glen mengatakan bahwa mereka akan menang dengan kekuatan penuh.

Untuk menang dengan kekuatan penuh berarti bahwa siswa dengan nilai rata-rata akan ditinggalkan, dan bahwa semua peristiwa akan dimonopoli oleh beberapa siswa kelas atas. Pada akhirnya, daftar tidak akan berbeda dari tahun lalu.

Hah…. Mengapa dia harus termotivasi saat ini ...

Kenyataannya, Sistina tidak diragukan lagi berada di antara lima besar kelasnya. Terbukti, daftar itu telah diputuskan dengan dasar yang sama, dan dia dapat berpartisipasi dalam Festival Permainan Sulap untuk tahun-tahun pertama ... tapi itu tidak menarik. Itu benar-benar berbeda dari apa yang dikatakan ayahnya padanya. Di masa lalu, semua anggota kelas akan berpartisipasi, dan semua orang akan bersemangat tinggi, dan suasana perayaan akan terjadi. Namun, pada beberapa titik waktu, standar ini telah ditinggalkan.

Itu sebabnya ketika dia mendengar Glen mengatakan padanya untuk 'melakukan apa pun yang kamu inginkan', dia merasa lega.

Jika semua orang bisa berpartisipasi, maka pasti akan menyenangkan.

Dia pasti akan membuatnya menjadi Festival Permainan Sulaman yang menyenangkan seperti yang dikatakan ayahnya tentang itu - Itulah yang dia pikirkan.

Namun, melihat ekspresi asyik dan asyik Glen saat dia melihat daftar itu, dia percaya bahwa festival yang menyenangkan seperti yang digambarkan ayahnya tidak akan terjadi tahun ini juga.

'Hah', seolah menyerah, Sistina melepaskan nafas serius.

"... Baiklah, aku mengerti."

Glen mengangkat kepalanya. Sepertinya dia akan mengumumkan daftar itu.

“Baiklah dengarkan di antara kalian. Pertama, untuk acara dengan 'Pertempuran' poin tertinggi - Sistina, Gibel, dan…. Mete. Kalian bertiga akan berpartisipasi dalam hal ini. ”

Eh? Pada saat ini, semua anggota kelas memiringkan kepala mereka.

Acara 'Pertempuran' festival permainan sulap adalah pertarungan sulap 3-lawan-3 yang sebenarnya, dan merupakan acara yang paling mendapat perhatian. Itu diberikan untuk setiap kelas untuk memilih tiga anggota kuat mereka.

Namun, jika daftar untuk acara tersebut dipilih dengan nilai sebagai dasar, maka setelah Sistina dan Gibel harus menjadi Wendy. Jadi mengapa tempat diberikan kepada Cashew yang nilainya lebih buruk daripada Wendy? ”

Bahkan, Cashew sendiri tidak bisa menyembunyikan ketidaksukaannya.

Namun, Glen mengabaikan perasaan bermasalah yang muncul dari keputusannya, dan melanjutkan.

"Erm, selanjutnya ... 'Speed ​​Decryption'. Wendy satu-satunya pilihan yang mungkin untuk ini. 'Kontes Penerbangan' ... Jalan dan Kai akan cocok. 'Pertahanan Roh' ... Ah, Lumia harus melakukan yang ini. Erm, dari sana, untuk 'Search and Unlock contest'— Untuk' Grancia'— ”

Ketika peserta didaftar satu per satu, para siswa memperhatikan bahwa tidak ada orang yang muncul di lebih dari satu peristiwa. Seperti biasa, acara high-point ditugaskan untuk siswa dengan performa terbaik, tetapi rata-rata siswa juga didistribusikan secara merata di antara acara lainnya. Tampaknya, Glen ingin semua empat puluh anggota kelas muncul dalam satu acara atau lainnya.

Bukankah dia ingin menang dengan kekuatan penuh? Bukankah dia mengatakan bahwa tidak ada bermain-main?

“—Kemudian, akhirnya, mari kita tinggalkan 'Transform' ke Rin. Baiklah, semua slot daftar diisi kan? ”

Glen selesai mengumumkan peserta untuk setiap acara. Pada akhirnya, tidak seorang pun yang diabaikan. Minimal, setiap orang berpartisipasi dalam satu acara.

"Ada pertanyaan?"

"Aku tidak bisa menerima ini-!"

Di antara para siswa yang berisik, gadis berekor kembar yang memiliki kehadiran seorang ojou-sama, Wendy, dengan liar berdiri dari tempat duduknya.

“Kenapa aku tidak dipilih untuk 'Pertempuran' !? Nilai saya lebih baik daripada Cashew-san kan !? ”

"Ah—, tentang itu ..."

Glen menekan tangannya ke pelipisnya, dan berkata dengan nada sedikit pahit ke suaranya.

“Memang benar mantra-mantra yang kamu pelajari, pengetahuan sihir, dan kapasitas sihir semuanya luar biasa, tetapi, kamu memiliki beberapa kekurangan yang kamu lihat—? Kemampuan Anda untuk beradaptasi dengan situasi yang tiba-tiba adalah lemah, dan Anda sesekali meraba-raba nyanyian Anda. ”

"Ap— !?"

“Itulah mengapa saya menilai bahwa Mete, yang memiliki kemampuan atletik dan adaptasi situasional yang lebih baik meskipun mengetahui lebih sedikit mantra, akan lebih cocok untuk acara 'Pertempuran'. Saya minta maaf jika saya tidak menyukai Anda. Sebagai gantinya, Anda akan berpartisipasi dalam 'Speed ​​Decryption', dan bukankah itu spesialisasi Anda? Dalam hal kemampuan dengan [Read · Language], tidak seorang pun akan mengeluh jika saya mengatakan bahwa Anda berdiri di atas kepala dan bahu orang lain. Jadi saya akan serahkan ini pada Anda. Tolong dapatkan poinnya untuk kami. ”

"W-, Yah ... jika itu yang terjadi ... Meskipun aku merasa kesal dengan apa yang kamu katakan ..."

Meski marah, Wendy tidak berusaha berdebat lebih jauh, dan dengan sedih kembali ke tempat duduknya.

Mengikuti Wendy, banyak siswa lain yang mengangkat tangan untuk bertanya mengapa mereka dipilih untuk acara tertentu.

“Karena pada akhirnya, [Levitate · Fly] dan [Gravity · Control] adalah sihir tipe kontrol gravitasi hitam, dan di jantungnya, sihir hitam sama dengan teknik yang digunakan untuk mengontrol gerakan dan energi. Kai, kamu seharusnya bisa melakukannya. ”

“Teresa, selama lab alkimia kami beberapa waktu lalu, kamu menggunakan [Psy · Telekinesis] untuk membersihkan sisa-sisa termos yang dijatuhkan seseorang kan? Anda mungkin tidak menyadari hal ini, tetapi Anda memiliki ketertarikan terhadap sihir putih jenis telekinetic, terutama teknik kontrol jarak jauh. ”

“'Grazia' lebih berfokus pada kerja tim daripada bermain individu. Karena kalian bertiga selalu akur, bukankah kalian adalah pilihan terbaik? Belum lagi, kalian pintar dalam Synchro-chanting. ”

Namun, setiap pertanyaan siswa bertemu dengan jawaban yang jelas dan ringkas.

Pada dasarnya, tampak bahwa meskipun beberapa siswa tidak terlalu menonjol, Glen memiliki pemahaman masing-masing dari masing-masing kelebihan mereka. Berdasarkan pengetahuan itu, dia telah menyusun daftar untuk potensi maksimum.

Meskipun tidak ada yang tahu mengapa Glen tiba-tiba termotivasi, dan tidak mungkin untuk menyangkal bahwa ada beberapa ketidakefisienan jika tujuannya adalah 'untuk menang dengan kekuatan penuh'. Namun, tampaknya Glen telah memikirkan hal ini dengan caranya sendiri, dan menyusun apa yang dia yakini sebagai yang terbaik.

Belum lagi, ini ...

Sistina melihat nama-nama yang tertulis di papan tulis. Pada dasarnya, masing-masing siswa ditugaskan untuk acara yang membuat sebagian besar kemampuan individu mereka. Meskipun beberapa siswa ditugaskan ke suatu acara di luar kemampuan mereka, itu adalah peristiwa di mana manfaat mereka dapat disesuaikan untuk membuatnya bekerja. Tampaknya dia telah mempertimbangkan segalanya. Bisa dikatakan bahwa, jika dia tidak mengamati murid-murid dan menjadi akrab dengan kekuatan dan kelemahan mereka, dia tidak akan bisa membuat daftar ini. Glen biasanya tampak seperti dia tidak tertarik pada siswa yang dia ajar, tetapi tampaknya dia terus mengawasi mereka sepanjang waktu.

Meskipun dia cukup putus asa sebagai seseorang ... kadang-kadang, dia bisa melakukan hal semacam ini ...

Melihat Glen, yang menanggapi pertanyaan siswa, Sistina menunjukkan sedikit senyum.

“—Sekarang, ada pertanyaan lagi?”

Glen mengamati ruang kelas.

Tampaknya pada titik ini, tidak ada orang yang keberatan lineup Glen.

"Lalu, aku rasa itu sudah diputuskan?"

Meskipun dia sudah tertawa di dalam, Glen bertanya sekali lagi untuk berjaga-jaga.

Fu—, saya, saya kira itu pekerjaan yang dilakukan dengan baik ...

Semua dikatakan dan dilakukan, Glen hanya memiliki satu tujuan - untuk menang. Terlepas dari apa yang terjadi, dia tidak punya pilihan selain memenangkan dan mengantongi hadiah khusus, demi hidup.

Sebaliknya, saya menolak mati karena kelaparan. Jika Serika mengatakan dia tidak akan membantu, maka dia benar-benar tidak akan membantu, karena dia orang yang berhati dingin.

Dengan demikian, meskipun kemenangan tidak dapat dipastikan, dia tidak punya pilihan selain menempatkan segalanya di atas meja untuk mengamankan peluang kemenangan tertinggi. Meskipun itu masih merupakan festival dalam kenyataan, itu akan menyulitkan baginya jika dia membiarkan semua orang memilih acara yang mereka inginkan untuk berpartisipasi. Demi kemenangan, dia tidak punya pilihan selain licik dengan daftar nama.

Dengan cara ini, dia akan mendorong ke arah tujuan pertamanya. Jika semua empat puluh siswa dari kelasnya bertujuan untuk menang, maka saran daftar namanya tidak diragukan lagi harus menjadi yang terbaik.

Fuu…. Karena saya sudah menarik beberapa trik, tidak ada nilai selain menang, pemenangnya selalu tepat ... Baiklah, jika saya bisa, saya akan menggunakan Sistina untuk setiap acara tunggal, tapi ya ...

<TL Note: Glen menggunakan setengah dari pepatah (勝 て ば 官軍…) 'Pemenangnya adalah tentara pemerintah, dan yang kalah adalah bandit, yang pada dasarnya setara dengan Jepang' pemenang menulis sejarah '>

Memang benar bahwa roster memanfaatkan bakat kelas sepenuhnya, tetapi tidak mungkin untuk membuat perbedaan dalam kemampuan individu antara siswa yang berkinerja terbaik. Glen mengerti itu. Pada yang terbaik, daftar itu cukup untuk menjadi kompetitif di setiap acara. Jika dia benar-benar ingin mendapatkan kemenangan, maka dia mungkin harus menugaskan semua siswa berkinerja terbaik ke setiap acara.

... Tapi itu jelas bertentangan dengan aturan ya ... Yah, itu tidak bisa membantu saya kira, saya melakukan yang terbaik untuk menggunakan empat puluh orang ini dan menantang diri saya untuk memaksimalkan peluang saya untuk menang ...

Saat Glen memikirkan itu—

"Astaga ... Sensei, bisakah kamu memotongnya?"

Salah satu siswa dengan santai berdiri dari tempat duduk mereka. Itu Giel.

"Kamu terus mengatakan bahwa 'Kami akan menang menggunakan kekuatan penuh', tapi tidak mungkin kami bisa menang dengan daftar ini, kan?"

"Hm ...?"

Mungkinkah Anda memikirkan daftar dengan peluang menang yang lebih tinggi?

'Jika itu benar, maka aku pasti akan menggunakannya'— Bagi Glen, ini bukan lagi masalah kebanggaan dan martabat seorang instruktur, itu adalah perbedaan antara hidup dan mati.

“Oho? Gibel. Itu berarti Anda memiliki daftar dalam pikiran yang memiliki peluang lebih tinggi untuk menang? Baiklah, mari kita dengarkan. ”

"... Uhm, sensei, apa kamu serius mengatakan itu?"

Tidak dapat menyembunyikan kekesalannya, Gibel menyemburkan kata-kata itu.

“Bukankah itu sudah jelas !? Hanya siswa yang berkinerja terbaik yang berpartisipasi di setiap acara! Itu standar untuk setiap tahun, dan semua kelas melakukannya juga bukan !? ”

"……… Eh?"

Glen membeku.

Eh? Apa? Itu benar? Meskipun tubuhnya beku, pikirannya terus mengalir tanpa henti. Bagaimanapun, tampaknya dia sekarang menyadari bahwa dia telah membuat kesalahan besar.

Ah, sih? Jadi Anda bisa menggunakan orang yang sama beberapa kali, dan itu standar? Kalau begitu ayo lakukan itu. Heh—, ya—, oho—, hmm— ...

Setelah mendengar itu, Glen memaku di dalam.

Alrighty…. Guhehe, daftar saat ini cukup licik, tapi karena kesempatan itu muncul dengan sendirinya, aku tidak akan menahan diri. Saya akan mengambil satu langkah licik di luar ... -!

Secara khusus, saya tidak akan menahan menggunakan Sistina. Gadis kucing putih ini mungkin nakal, tapi dia masih bagus tanpa keraguan. Meskipun dia nakal, jika saya memasukkannya ke dalam banyak peristiwa yang saya bisa, maka peluang kemenangan saya pasti akan melompat.

"Hmpf ... aku rasa kamu benar, jika kita melakukan itu ..."

Ketika Glen hendak menyetujui saran Gibel—

“Apa yang kamu katakan, Gibel !? Setelah semua pemikiran yang sensei masukkan ke dalamnya, Anda mencoba untuk mengambil semuanya terpisah?

Gadis yang membantah Gibel tidak lain adalah Sistina.

Hei-, yo-, wh-, mengapa kamu keberatan Gibel— !?

Tanpa petunjuk kegelisahan Glen, Sistina menghadapi seluruh kelas, dan memohon kepada mereka dengan ekspresi tulus.

“Semuanya, lihat! Lihatlah daftar itu daripada yang dipikirkan sensei! Dia telah sepenuhnya mempertimbangkan kekuatan dan kelemahan kami, dan memberi setiap orang kesempatan untuk memainkan peran aktif dalam festival! ”

Menanggapi permohonan Sistina, kelas memasuki keributan.

'Sekarang kamu mengatakan itu ...', 'Memang benar ...'. Dari mana-mana di ruang kelas, bisikan-bisikan semacam itu bisa didengar.

Hei ... Kalian ... jangan dibujuk ... Aku mohon ...

“Terlepas dari semua pemikiran yang sensei masukkan ke dalamnya, apa kalian semua hanya akan menyusut dan tidak melakukan apapun !? Apakah Anda akan memberikan alasan yang tidak berarti seperti 'Saya tidak ingin permaisuri melihat penampilan sedap dipandang saya' untuk mundur dari berpartisipasi !? Apakah itu sendiri tidak sedap dipandang !? Jika kamu benar-benar percaya itu, bagaimana mungkin kamu bahkan berani menghadapi permaisuri !? ”

Apapun dengan tidak enak dilihat atau tidak bisa menghadapinya, tolong berhenti mengatakan hal yang tidak perlu seperti itu ...

“Pertama-tama, jika kami menang hanya dengan para pemain papan atas yang bersaing, lalu apa gunanya festival ini? Sensei berkata, "Kami akan pergi dengan kekuatan penuh, dan aku akan memandu kalian semua menuju kemenangan." bukankah begitu !? Hanya ada makna untuk apa yang dia katakan jika kita semua melakukan ini bersama! ”

Kemudian, Sistina berbalik dan berkata.

"Benar, Sensei !?"

Ekspresi di wajahnya adalah ekspresi yang jarang ditunjukkan kepada Glen - Senyum yang langka, tak tertembus, dan menyegarkan.

"Y-, Ya ...."

Dia tidak punya pilihan selain mengatakan ini. Jika dia mengatakan 'tidak' pada saat ini, maka dia tidak akan kekurangan supervillain.

"I-, Seperti yang Sistina katakan ...."

"Ah, itu benar ... Bahkan kita ...."

Dan kemudian, suasana kelas jelas menunjukkan bahwa mereka akan mengikuti Sistina.

Ah, jangan mundur— !? Hei, tunggu sebentar kalian! Ini masalah hidup dan mati lho !? Aku akan mati kelaparan, tahu !? Apakah kalian bahkan mengerti !? Persetan!

Pada titik ini, ia hanya bisa bertaruh pada jaring pengaman terakhirnya, Gibel.

Berikan yang terbaik! Jangan kehilangan Gibel-kun! Jadikan kucing putih itu memakan debu Anda dengan comeback yang super!

Glen mengirim tatapan memohon terhadap Gibel, tapi ...

“Fu, my my. Kamu tidak pernah berubah kan, Sistina… Baiklah, baiklah, jika semua kelas setuju dengan itu, maka lakukan apapun yang kamu suka. ”

Gibel mengundurkan diri, senyum sinis di wajahnya.

Kamu bajingan, bukankah kamu sedikit terlalu lemah kamu herbivora kecil anak laki-laki— !?

“Yah, coba kita lihat apa yang bisa kamu lakukan, Sensei?”

Ini sedikit menjengkelkan—! Tidak ada yang bisa saya tunjukkan kepada Anda!

Sebagai tanggapan atas provokasi Gibel, Glen tidak bisa melakukan apa-apa selain berteriak secara internal.

Kemudian, ke Glen—

“Ahaha, semuanya berubah luar biasa bukan? Semua sesuai dengan rencana sensei, kan? ”

Mengatakan itu, Sistina membiarkan slip tergelak.

T-, Gadis ini ... Apakah dia mengejekku !? Saya dari semua orang !? Dia benar-benar berarti bukan dia !? Tidak hanya itu, dia memukulku dengan ironi di mana itu menyakitkan ... - !?

Glen tidak bisa melihat apa pun kecuali senyum iblis di wajahnya.

C-, Mungkinkah, bahwa gadis ini ... memahami rencanaku !? Jika itu yang terjadi, maka kau orang yang hina, kucing hantam ... -!

“Yah, karena sensei tampaknya akhirnya termotivasi untuk sekali ini, dan bahkan memberikannya semua untuk memikirkan daftar ini, mari lakukan yang terbaik untuk semua orang. Saya akan menantikan apa yang bisa Anda lakukan, sensei ~ ”

"Y-, Ya ... Serahkan saja padaku ..."

Sistina, yang dalam suasana hati yang sangat langka, menunjukkan senyum yang agak menakutkan terhadap Glen.



Hm ... Aku tidak bisa menahan perasaan bahwa mereka tidak berada pada gelombang yang sama ... Aku bertanya-tanya kenapa?

Lumia menatap mereka dengan senyum masam.

Dalam minggu yang mengarah ke Festival Permainan Sulap di Alzano Imperial Magic Academy, ada periode latihan yang diberikan khusus untuk acara tersebut.

Pada dasarnya, hanya ada tiga ceramah selama periode ini, kelas pertama dan kedua di pagi hari, dan kelas ketiga di sore hari. Setelah kelas-kelas ini berakhir, sisa waktu itu dikhususkan untuk latihan sulap di bawah pengawasan instruktur.

"Hah ...."

Setelah sekolah, di halaman yang dipenuhi dengan rumput yang tumbuh dan sekitarnya oleh pohon-pohon coniferous—

Glen menyandarkan punggungnya ke pohon yang cocok, dan menatap murid-muridnya, yang sedang berlatih untuk Festival Permainan Sulap, dari jauh. Dia sepertinya agak kelelahan.

Ada siswa yang meneriakkan mantra mereka dan berlatih terbang di langit.

Ada siswa yang menggunakan kemampuan jangka panjang telekinetic untuk bermain menangkap bola.

Ada siswa yang meneriakkan mantra tipe serangan, dan memukul pohon dengan balok listrik.

Di sisi lain halaman, Sistina dan Lumia menyebarkan spellbook yang terbuka di bangku, dan - dengan ekspresi bermasalah - menulis sesuatu di kertas kulit domba. Berbagai siswa di sekitar mereka sepertinya sedang mendiskusikan sesuatu. Tampaknya para gadis itu mengatur teknik sihir yang akan mereka gunakan untuk kompetisi.

Sampai sekarang, kelas Glen diam-diam bersemangat tentang Festival Permainan Sulap yang akan diadakan seminggu kemudian.

"Ya ampun, mereka benar-benar bersemangat ... mereka bahkan tidak mempertimbangkan perasaanku ..."

Seolah-olah hari kemarin yang penuh gairah adalah sebuah kebohongan, hari ini Glen tidak lebih dari tertindas.

Karena dia melihatnya. Para anggota yang akan berpartisipasi di kelas lain itu.

Dia menggunakan sihir pemanggilan [Panggil · Familiar] untuk memanggil tikus, yang dia gunakan untuk mengintai tim lain, tetapi seperti yang diharapkan, semua kelas lain tampaknya memiliki siswa yang mahir atau bahkan terkenal yang berpartisipasi dalam beberapa acara. Terhadap tim yang penuh dengan bakat luar biasa, tidak akan salah untuk mengatakan bahwa siswa kelas Glen tidak berarti apa-apa ... Yah, itu tidak terlalu berlebihan, tetapi hanya mengatakan, ada perbedaan besar dalam diri individu. kemampuan. Tidak peduli bagaimana dia melihatnya, itu tidak akan mudah untuk menang.

Nasib Glen dari 'kematian karena kelaparan' tidak lagi hanya lelucon, itu akan segera menjadi kenyataan.

“Sial, tidak adil ... Menggunakan apa pun kecuali siswa yang mahir. Apakah orang-orang ini tidak memiliki apa-apa selain menang di pikiran mereka !? Ada hal-hal yang lebih penting daripada menang kan? Mengutuk!"

Memang benar bahwa dia ingin mengisi daftar dengan tidak ada apa pun selain siswa top, tetapi pemikiran itu sudah lama hilang.

"Tch ... Haruskah aku melakukan apa yang harus kulakukan dan mengganti daftar nama itu? Dalam batas instruktur yang mengawasi ... ”

Saat ini, iblis itu berbisik ke dalam hatinya.

Namun, Glen melirik murid-muridnya.

Semua orang sepertinya bersenang-senang. Kemarin mereka tidak melakukan apa pun selain meringkuk dan mundur, tetapi sekarang, tidak ada yang tampak berkeringat pada hal-hal kecil, dan mungkin berharap untuk berpartisipasi dalam festival. Itu karena keaktifan mereka bahwa mereka berniat berlatih untuk acara yang akan mereka datangi.

Melihat itu, bayangan masa lalunya sepertinya melintas di benaknya.

“Magic Games Festival… ah, sekarang aku memikirkannya…. Ketika saya masih menjadi mahasiswa di sini ... ada sesuatu seperti itu tidak ada ...?

Melihat tatapan bahagia pada siswa ketika mereka berlatih, Glen akhirnya ingat. Sepertinya akademi ini memiliki tradisi yang mirip dengan Festival Permainan Sulap, tetapi dia benar-benar melupakannya sampai sekarang.

“Yah, jangan memaksanya terlalu keras. Ketika saya lulus dari akademi ini, saya menghabiskan tiga tahun tidak melakukan sesuatu yang patut dicatat ... Selain itu, saya tidak pernah berpartisipasi dalam festival itu ...?

Ingatannya sebagai siswa akademi ini sepertinya melayang di pikirannya.

Pada saat itu, malpraktek memisahkan partisipasi dalam Festival Permainan Sulap oleh para siswa sudah dimulai. Meskipun hanya mereka yang di bawah rata-rata yang dipotong dari pertimbangan, Glen, yang merupakan siswa di bawah rata-rata, secara otomatis didiskualifikasi. Berpikir kembali, Glen, yang tiga hingga empat tahun lebih muda dari murid-murid kelasnya, kemungkinan besar diperlakukan sebagai orang luar oleh teman-teman sekelasnya dan teman-temannya.

Itu sebabnya, meski semangat tinggi di kelas dan para siswa, Glen hanya menonton dari kejauhan, sendirian. Bagi Glen, ini adalah kenangan yang membosankan dan sepi, dan sebagai akibat diperlakukan sama selama tiga tahun berturut-turut, tidak ada satu pun minat dalam festival itu yang tersisa.

Karena mereka seperti kenangan yang gelap, itu lebih atau kurang diberikan bahwa mereka akan dilupakan. Jika dia tidak bertanggung jawab atas kelas yang berpartisipasi dalam festival game, dia mungkin tidak akan pernah ingat.

"Tch ... Membuatku mengingat hal-hal seperti itu ..."

Dengan susah payah bergumam pada dirinya sendiri, dia sekali lagi melihat murid-muridnya, yang semuanya memberikan yang terbaik.

"Hah ... Ya ampun, orang yang curang ... Ah, tidak mungkin seperti ini, sungguhan ..."

Menang mungkin tidak mungkin. Apa yang bisa saya lakukan dalam seminggu? Saya tidak bisa memikirkan apa pun.

Saya tidak bisa memikirkan apa pun, tapi—

Di antara para siswa yang sedang berlatih, tidak ada satu pun yang kesepian, atau ada orang yang hanya melihat.

"Hah ... Astaga."

Glen menggaruk-garuk kepalanya dan berdiri.

"... Yah, apapun yang aku kira."

Membenci tidak seorang pun secara khusus, Glen menunjukkan ekspresi segar.

“Bagaimanapun, aku hanya harus berurusan dengan masalah makanan dulu, bukan? Aku tidak bisa mengharapkan hadiah uang, tapi aku akan menolak pilihan kelaparan sampai mati. Ada pohon-pohon semak yang tumbuh di akademi ini tidak ada ... Jika itu cabang dari mereka, maka aku bisa memikirkan sesuatu sampai hari bayaran berikutnya ... ”

Dia belum mengisi perutnya dengan apa pun selain air sejak kemarin. Dengan tidak ada jalan lain, Glen memutuskan bahwa ia akan mencari di hutan akademi untuk ditanami rumput liar atau tongkat. Itu dulu-

“Kalian tidak melakukan apa pun selain mementingkan diri sendiri sepanjang waktu ... Sudah hentikan saja!”

Tiba-tiba, suara-suara marah terdengar dari kejauhan.

"…Apa?"

Dalam serangan jengkel, Glen berbalik ke arah suara-suara itu. Tampaknya murid-murid kelasnya sedang berdebat dengan siswa dari beberapa kelas lain, dan memulai perselisihan di halaman.

"... Oi kalian, apa yang terjadi?"

Karena dia tidak bisa membiarkannya, Glen menghela nafas, dan berjalan menuju sumber gangguan. Para siswa yang bersangkutan saling bergulat satu sama lain, dan keduanya sepertinya akan meledak kapan saja.

“Ah, sensei !? Orang-orang ini mengejar kita, tetapi mereka menyuruh kita untuk pindah— ”

Salah satu murid kelas Glen, Mete, terguncang dengan gelisah.

"Diam!Melihat kelompok besar Anda mengacaukan adalah merusak pemandangan! Kami akan berlatih sekarang, jadi pergilah ke tempat lain! ”

Murid yang bertarung dengan Mete sepertinya sama gelisahnya.

"Apa katamu-!?"

"Baiklah baiklah, STOP ~"

Glen meraih Jambu dan siswa lainnya dengan tengkuk mereka, dan dengan paksa memisahkan mereka.

“Ack ack… O-, Ow…. Leherku…"

"Uoo ... aku-, aku tidak bisa ... bernapas ..."

“Ya Tuhan, jangan berebut hal-hal picik seperti itu…. Persamaan Anda terlalu rendah. "

Mengkonfirmasi bahwa mereka berdua sekarang taat, Glen memimpin pergi dari tangannya.

Setelah dibebaskan dari pundak Glen, mereka berdua jatuh ke lantai dan terengah-engah.

“Erm, kamu di sana ... Dilihat oleh lencana itu, kamu dari kelas satu kan? Apakah kalian akan berlatih sekarang? ”

“Eh ... Ah, ya. Itu benar ... Uhm ... ini adalah tempat Harry-sensei menyuruh kami pergi ... ”

Setelah ditekan oleh kekuatan kasar Glen, dua siswa yang terbingkai cukup besar tampaknya menjadi penakut. Para siswa kelas satu mengambil langkah mundur, dan menangani situasi dengan cara yang mengagumkan.

"Hmpf, saya mengerti ..."

Glen menggaruk-garuk kepalanya, dan melihat sekeliling area itu.

“Mm, yah, memang benar kalau kita terlalu banyak ruang… Maaf soal itu. Kami akan pindah ke satu sisi, apakah itu baik-baik saja dengan kalian? ”

"I-, Jika kamu dapat membersihkan beberapa ruang, maka itu akan baik-baik saja ..."

Tampaknya semuanya terbungkus entah bagaimana, dan para siswa yang mengamati situasi terungkap merasa lega.

"Apa yang kamu lakukan, Kreiss !? Bukankah aku memberitahumu untuk mengamankan tempat !? Jadi mengapa tidak jelas !? ”

Seorang pria berusia pertengahan dua puluhan memasuki panggung, bersama dengan teriakan marah. Dia adalah seorang pria yang berkacamata dan sensitif yang mengenakan jubah dengan tanda burung hantu, yang menunjukkan bahwa dia adalah seorang instruktur akademi ini. Namanya adalah—

"Ah, Yu-ray-senpai, wassup?"

“Ini Harry! Harry!Bukan Yuray atau Harem-! Ini Harry Astray-! Glen Ryders, berapa kali aku harus mengatakan orang tolol sepertimu namaku sampai kau mengingatnya !? Sebaliknya, kamu tidak ingat namaku sama sekali kan !? Tidak sedikitpun! Apakah saya benar!?"

Mereka berdua memberi kesan sebagai teman lama.

Menuju salam ringan Glen, Harry menunjukkan reaksi yang luar biasa.

"…Begitu? Apakah, erm, kelas Ha- ... sesuatu-senpai datang ke sini untuk berlatih untuk festival? ”

"... Kamu kecil ... bisakah kamu benar-benar tidak mengingat namaku?"

Dengan kepalan tangan yang gemetar, Harry pindah ke topik utama, tidak ingin membuang waktu dengan pembicaraan kosong.

“Hmpf, baiklah, kamu bertanya apakah kelasku berlatih untuk festival kan? Jawabannya harus lebih dari jelas. Belum lagi, kelasku akan mengambil kemenangan juga. Di bawah bimbingan saya, apa pun selain kemenangan tidak bisa dimaafkan! Selanjutnya, permaisuri akan hadir sebagai tamu istimewa tahun ini, dan akan menjadi orang yang mempersembahkan medali. Satu-satunya yang cocok untuk kehormatan seperti itu tidak lain adalah diriku sendiri! ”

“Ah-ha-ha! Sial, kau sangat bersemangat tentang ini! Yah, berikan yang terbaik, senpai! ”

Dihadapkan dengan sikap main-main Glen, Harry dengan hina menjentikkan lidahnya.

“Lebih penting lagi, Glen Ryders, saya mendengar tentang itu. Apakah Anda benar-benar ingin agar semua orang di kelas Anda berpartisipasi dalam festival? ”

“Eh? Ah, mhm, ya, yah, itu terjadi bukan ... bukan itu yang ada dalam pikiranku. ”

“Hah!Apakah Anda membuang peluang untuk menang sudah? Sebenarnya, apakah kamu sudah memikirkan apa yang akan kamu katakan ketika kamu kalah? Atau apakah Anda hanya takut pada kelas yang ada di bawah bimbingan saya? ”

Glen dengan canggung menggelengkan kepalanya.

Untuk beberapa alasan, pria Ha-sesuatu ini benar-benar memusuhi aku. Aku benar-benar tidak melakukan apa-apa, tapi dia hanya membakarku dengan satu sisi. Yah, itu tidak banyak pada awalnya, tapi sekarang aku memikirkannya, aku merasa seperti itu dia mulai bermusuhan ketika aku mulai mengajar kelasku dengan serius ... Aku tidak benar-benar mendapatkan sebab dan akibat di balik ini.

Yah, itu mungkin akan baik-baik saja jika aku memberinya respon yang sesuai.

“Tidak, itu mungkin benar-benar kamu lihat— Maksudku, bagaimanapun juga, kelas Ha- ... sesuatu-senpai dipenuhi dengan murid-murid berkinerja terbaik yang kamu lihat— Dan aku—, itu cukup banyak memutuskan bahwa kelas senpai akan menang kamu lihat - Ah—, aku sangat iri dengan medali permaisuri yang kamu tahu— ”

Melihat bahwa Glen diatur bermain bodoh, Harry jengkel menggertakkan giginya.

“Tch… dasar pengecut. Yah, baiklah, cepat aja keluar dari area latihan kita. ”

“Ah— ya ya, segera. Erm, apakah tidak apa-apa kalau kita pindah ke ruang di atas pohon itu? ”

Glen mengambil ruang yang setiap siswa mereka perlu berlatih, dan mengusulkan distribusi ruang yang cukup tepat, tetapi—

"Apa yang kamu katakan? Aku memberitahumu dan seluruh kelasmu untuk keluar dari halaman. ”

Mendengar apa yang dikatakan Harry, semua siswa kelas dua membeku.

Bahkan Glen tidak bisa membantu tetapi menekan jari-jarinya terhadap pelipis dan protesnya.

"Senpai ... tidak peduli apa, itu terlalu berlebihan kan ... Kau menjadi tidak masuk akal."

"Apa yang tidak masuk akal tentang ini?"

Harry meludahkan kata-kata itu.

“Jika Anda serius tentang hal ini, maka saya tidak punya masalah dengan mendistribusikan lahan latihan secara merata dengan Anda. Namun, kamu tidak termotivasi sama sekali kan !? Belum lagi, kamu membiarkan murid-murid berkinerja buruk ini ... Kamu berencana untuk bekerja dengan rintangan-rintangan ini! ”

"- !?"

“Untuk mulai dengan, kelas Anda tidak memiliki rencana untuk menang, tetapi untuk mengambil alih ruang latihan dengan segerombolan gorengan kecil yang tidak berguna bukanlah gangguan bagi orang lain! Jika Anda tahu apa yang saya maksud, maka cepatlah dan pergilah! ”

Mendengar kata-kata yang sangat merendahkan seperti itu, ekspresi para siswa dari kelas Glen menjadi gelap ...

—Tidak mungkin kita bisa membiarkan kegagalan sepertimu berpartisipasi dalam festival yang mulia, kan? Lembah kecil.

—Jika Anda tahu apa yang saya maksud, maka cepatlah dan scram. Anda hanyalah beban!

Cara siswa tumpang tindih dengan seseorang, dari suatu tempat, dari suatu waktu ...

“Ah ... ya ampun, ayolah. Hanya satu hal setelah yang lain hari ini bukan? ... Ah—, aku sudah cukup dengan ini ... ”

Glen, yang tiba-tiba mengatakan hal seperti itu, mengabaikan para siswa, yang tidak dapat menyembunyikan perasaan mereka yang bermasalah, dan tiba-tiba mengarahkan jarinya ke pusat hidung Harry yang mati. Bersamaan dengan gerakan itu, dia membalik jubah yang ada di atas bahunya.

“Tentang apa yang kamu katakan, senpai, ini adalah tugas terbaik untuk kelasku. Anda mengatakan bahwa saya termotivasi? Bahwa saya membuang peluang kemenangan saya? Fu-, jangan bicara omong kosong kan? Tentu saja kita mengikutinya juga. Kemenangan, itu. Yah, jangan ragu untuk meremehkan kami sesuka hatimu, cobalah yang terbaik untuk tidak membiarkan kami membutakan kalian baik-baik saja? ”

Melembutkan bibirnya menjadi sinis, Glen menunjukkan senyum berani.

Menanggapi tekanan misterius Glen, sebuah sweatdrop terbentuk di dahi Harry.

“... Ku, kamu bisa mengatakan apa pun yang kamu suka, tetapi pada akhirnya kamu semua bicara. Namun, dalam kenyataannya, yang kau lakukan hanyalah membuat siswa yang unggul dari kelasmu seperti Sistina dan Gibel bermain-main bukankah kamu ... -! ”

“Hm? Saya mengerti ... Pada dasarnya, erm ... Ha-? Something-senpai berpikir bahwa komposisi kelasku hanya untuk pertunjukan, tipis, atau sesuatu seperti itu kan ...? ”

“E-, Tepat ... apa lagi yang bisa terjadi !? Berulang kali menggunakan siswa top Anda praktis adalah formalitas! Ini bukan hanya kelasku, semua kelas lain dalam setiap tahun juga melakukannya! ”

“Ku-Ku-Ku… Jadi sepertinya bukan hanya kamu. Sebaliknya, tampaknya semua instruktur di akademi ini adalah blockheads yang tidak berguna ... Tidak — tidak mungkin, mungkinkah kamu berpikir bahwa kamu bisa menang hanya dengan menempatkan murid-murid berkinerja terbaik dalam setiap ...? Fuha — HA-HA-HA-! Aku sekarat disini! ”

Kata Glen. Tawanya agak jahat.




“Baiklah, senpai? Kami akan menang dengan semua orang. Semuanya, mengerti? Jika kita semua bergerak menuju tujuan yang sama, maka katakan apa pun yang Anda inginkan tentang 'siapa yang menjadi kekuatan utama dan siapa yang menjadi penghalang', tidak ada yang penting. Ini semua untuk satu, dan satu untuk semua. Perasaan kesatuan adalah strategi terbaik yang Anda tahu? Kamu mengerti aku?"

"Ku- ... kau pikir teori logis yang tidak masuk akal seperti itu akan bekerja ...!?"

Namun, sebagai tanggapan atas bantahan Harry, Glen menjulurkan dadanya dengan bangga dan menjawab.

"Tiga bulan upah."

"Ap-, Apa- !?"

"Kelas saya akan menang, dan Anda akan memberi saya upah tiga bulan."

Menanggapi pengumuman Glen, tidak hanya Harry, tetapi bahkan para siswa di sekitarnya pun bingung.

Khususnya, siswa kelas Glen menatapnya dengan mulut terbuka.

"A-, Apakah kamu serius, kamu tolol ... -!"

“Sekarang, apa yang akan dilakukan senpai? Apakah Anda akan mengambil taruhan ini? Saya, mungkin tiga bulan agak terlalu banyak? Jika kamu kalah maka penelitianmu akan terhenti untuk sementara waktu kan ...? ”

"Gu ... u ... -!"

Untuk instruktur, upah memiliki arti khusus. Dibandingkan dengan profesor, jumlah anggaran yang mereka dapatkan untuk penelitian tidak lebih dari setetes air di lautan. Sebagai hasilnya, untuk membuat beberapa pencapaian, dan demi memajukan penelitian mereka sendiri, para instruktur akademi ini tidak punya pilihan selain membiayai penelitian mereka dari kantong mereka sendiri. Meskipun para instruktur sihir memiliki bayaran yang cukup tinggi, mereka sering nyaris tidak bisa dikorek.

Tentu saja, Harry juga, ingin menghindari risiko kehilangan pembayaran tiga bulan. Jika dia kehilangan itu, maka selama periode itu, penelitian sihir Harry pasti akan diperlambat.

Saya tidak percaya bahwa saya akan kalah, tapi itu masih masalah. Tidak ada yang tahu bagaimana hasilnya.

Lebih jauh lagi — ekspresi aneh, dan sikap acuh tak acuh orang Glen ini.

Apakah dia memiliki semacam strategi dalam pikiran—?

"Ku ... baiklah!"

Namun, sebelum para siswa, tidak mungkin Harry bisa mundur.

“Hal yang sama berlaku untuk saya! Kelas saya akan menang, dan Anda akan memberi saya upah tiga bulan! ”

Dengan keringat menetes dari wajahnya, Harry dengan jijik mengumumkan hal itu.

"Fu- ... Seperti yang diharapkan darimu, senpai. Anda punya nyali. Aku suka yang kamu tahu? Itu tidak akan sama jika tidak seperti ini ... Ku-Ku-Ku- ... Wah, aku sangat bersyukur, se — n — pa — aku. "

Dengan ketenangan yang tak tertandingi, Glen menunjukkan senyum pemberani.

"Tch- ... -! Aku-, aku akan membuatmu menyesal pernah mengacau denganku ... -! ”

Dengan sentimen yang penuh kebencian, Harry menatap tajam pada Glen.

Para siswa mengamati keduanya dengan nafas tertahan.

Kemudian-

... Sekarang aku sudah melakukannya –––––!

Meskipun dia memegang senyuman yang tegas dan berani di permukaan, di bagian dalam, Glen sudah memeluk kepalanya.

Saya merasa sedikit jengkel karena suatu alasan ketika dia mengolok-olok murid-murid saya, tetapi saya benar-benar telah melakukannya kali ini! Oi oi, apa yang akan kulakukan? Ini bukan lelucon lagi! Tidak mungkin aku bisa bertahan selama tiga bulan tanpa makanan sungguhan! Aku akan mati, tahu? Bukannya aku orang bijak dari timur atau sesuatu ... -!

Sederhananya, sikap Glen mungkin memaksakan, tetapi ia takut pada intinya.

Strategi yang Anda katakan? Tentu saja itu tidak ada.

"Sialan kau Glen Ryders ... tolol seorang pria sepertimu ... -! Sebagai penyihir tingkat tiga tingkat ketiga yang tidak memiliki satu pun kebanggaan sebagai pesulap, kau berani meremehkanku ... -! ”

Uwah—, dia marah sekarang ... Dia benar-benar sangat marah sekarang .... A-ha-ha, sial. Apa yang akan saya lakukan !?

Saat ini, Glen tidak memiliki penyesalan atas kata-kata refleksif dan provokasinya.

Baiklah ... dogeza itu. Dalam situasi seperti ini, saya tidak punya pilihan lain. Saat ini, aku akan putus asa dan dengan tulus memohon pengampunan dan belas kasihan - Sekarang, saksikanlah sihir pribadiku yang khusus [Moonsault · Jumping · Dogeza] -

Ketika Glen hendak membuat rekor dunia untuk melemparkan kesombongan, kebanggaan, dan rasa malu—

"Sudah cukup, Harry-sensei."

Suara tenang dan dingin mengganggu Harry dari mengatakan lagi sebelum Glen bisa bersujud.

"Aku tidak akan memaafkanmu jika kamu meremehkan Glen-sensei lebih dari yang sudah kamu miliki."

Orang yang berbicara tidak lain adalah Sistina, yang telah tiba di tempat kejadian pada suatu saat.

Mengapa Anda harus muncul dengan waktu seperti itu, Anda kucing putih kecil— !?

Glen hampir menangis.

“Kamu adalah Sistina Phebell !? Rumah bergengsi milik Phebell ... ku- !? ”

Harry tampak terguncang oleh intervensi Sistina.

“Pertama-tama, cara Anda menangani masalah ini terkait dengan alasan latihan jauh dari wajar. Namun, sikap muak terhadap Glen-sensei tidak adil! Jika Anda berencana untuk melanjutkan lebih jauh, maka masalah dapat terjadi dengan para atasan di akademi mengenai moral tidak sehat Anda sebagai instruktur sihir. Apakah Anda suka itu? ”

“Ku- ... !? Y-, Kamu si cengeng kecil ... -! ”

Berbeda dengan kebingungan Harry, Sistina menunjukkan senyum yang tenang.

“Bahkan jika kamu tidak menghasilkan metode vulgar seperti itu, Glen-sensei tidak akan bersembunyi atau melarikan diri. Di Festival Permainan Sulap seminggu dari sekarang, kelasku akan bersaing adil dan adil dengan milikmu ... ”

Sistina, yang sangat gembira karena suatu alasan, berbalik untuk menghadapi Glen dengan mata penuh harapan.

"Benar, sensei !?"

"Y-, Ya ..."

Dia tidak punya pilihan selain mengatakan ini. Jika dia mengatakan 'tidak' pada saat ini, maka dia tidak akan kekurangan supervillain.

“Sial, ingat ini, Glen Ryders! Saya akan pastikan untuk menghancurkan kelas Anda terlebih dahulu di acara gabungan! Cuci muka dan siap-siap untuk itu! "

Mengapa rintangan terus meningkat? Seseorang tolong aku ...

Air mata mulai mengalir dari hatinya—

"Jangan pernah datang ke sini lagi."

Sebaliknya, dia memberi Harry jempol ke bawah, sebelum menggerakkan jempolnya ke tenggorokannya dengan gerakan mengancam. Sesuatu seperti 'serangkaian kejadian yang tak terelakkan' ada di dunia ini.

Harry dengan keras menghembuskan nafas dari hidungnya, dan dengan marah berbalik untuk pergi.

Meskipun dia menghindari satu bencana, bom super besar lain akan jatuh tepat di Glen.

"... Aku salah menilaimu, hanya sedikit."

Kata Sistina pada Glen. Gadis berambut perak itu menyisir rambutnya ke atas, dan dengan linglung mengalihkan pandangannya ke sekitar area itu, tidak yakin ke mana harus melihat. Wajahnya tampak agak merah. Mungkin dia demam?

"Saya tidak berpikir bahwa Anda akan melakukan sejauh itu untuk melindungi tempat latihan kami .... Meskipun aku tahu bahwa kamu adalah seseorang yang akan mendorong datang untuk mendorong, tapi ... maksudku, sensei adalah ... kamu biasanya seperti kamu biasanya dan ... melihatnya sekali lagi ... uhm ... ”

"Bukannya aku melakukannya untuk kalian atau apapun ..."

"Fufu, kamu sedang sederhana?"

Tentu saja, itu bukan kesederhanaan, melainkan kebenaran yang tak terbantahkan.

“Mempertaruhkan harga dan berkompetisi menggunakan keterampilan mereka sendiri adalah seni dari seorang penyihir…. Mhm, pada akhirnya, sensei adalah seorang penyihir di hati! ”

Kenapa dia bahagia? Perempuan ini…

“Tidak apa-apa, serahkan saja padaku, sensei! Karena sensei memiliki banyak keyakinan pada kita, kita pasti akan menang! Hei, bukankah itu benar, semuanya !? ”

Menanggapi Sistina, semua orang mengangguk kuat.

Apa dasar dari tanggapan itu kalian…. Anda hanya bersenang-senang karena kalian tidak akan rugi, sialan ....

Pada akhirnya, dia hanya menuai apa yang dia taburkan, tetapi dia mencoba yang terbaik untuk berpura-pura bahwa dia tidak mengetahuinya.

Pada kesempatan langka ini, Sistina menunjukkan senyum bahagia terhadap Glen.

Dan bagi Sistina, Glen membalas senyum sabar, tetapi kesal.

"Hm ... Aku tidak bisa menahan perasaan bahwa mereka tidak berada pada gelombang yang sama ... aku bertanya-tanya kenapa?"

Lumia menatap mereka dengan senyum masam.

Hari-hari menjelang Festival Permainan Sulap terus berlalu.

Pada akhirnya, (karena serangkaian kejadian yang tak terelakkan) semua orang yang ingin berpartisipasi dalam festival sekarang berpartisipasi. Glen, yang (tampaknya) sepenuhnya menganggap setiap siswa (di permukaan), adalah kekuatan pemersatu yang lebih kuat bagi siswa daripada yang diharapkan.

Murid-murid kelas Glen bersemangat tinggi, dan demi menang, mereka semua putus asa berlatih dan belajar. Mereka sudah berada di titik di mana mereka tidak takut kehilangan murid-murid kelas atas, atau takut mempermalukan diri di depan permaisuri.

Demi sekali-in-a-seumur hidup, 2 nd tahun Permainan Magic Festival, semua orang memberikan terbaik mereka.

Di sisi lain, Glen juga menanggapi gairah siswa (karena tidak ada cara dia duduk diam dan membiarkan dirinya mati kelaparan). Meskipun hasratnya tampak sedikit mengerikan, dia bekerja keras untuk membantu para siswa berlatih dan belajar.

"Erm, 'Grazia' ... adalah acara tiga orang kali ini ya. Jika ada jumlah tim yang sama karena ada kelas, maka ada total sepuluh tim. Namun, mengingat jadwal festival game, tidak ada waktu untuk braket gaya turnamen. Pada hari acara, undian akan diambil untuk memutuskan pertandingan Anda, dan peringkat akan dihitung berdasarkan selisih skor ... Hmpf. ”

Memegang buku aturan untuk festival permainan tahun ini, Glen bergumam pada dirinya sendiri.

Hari ini, Glen ada di kelas memberikan bimbingan strategis kepada siswa yang berpartisipasi dalam 'Grazia', permainan pertarungan tim tradisional yang terlibat menciptakan hambatan.

<TL Note: Reminder, 'Grazia' adalah permainan di mana poin dicetak dengan menempati ruang menggunakan penghalang>

“Dengan kondisi itu… Baiklah, dengarkan kalian semua. Gunakan urutan aktivasi bersyarat. "

Glen mengalihkan pandangannya dari buku kecil itu, dan menghadapi para siswa yang berpartisipasi dalam acara itu - Alf, Bicks, dan Shesa.

“Dalam 'Grazia', aspek yang paling penting adalah kecepatan di mana Anda dapat membangun penghalang bukan? Yang mengatakan, saya menggunakan familiar untuk mengamati kelas lain sedikit, tapi ... kecepatan mereka tidak diragukan lebih cepat dari Anda. Setiap kelas meletakkan segala yang mereka bisa dalam melatih kecepatan formasi pembatas. Jika kita melawan mereka secara langsung, maka zona kita akan diserang dan itu akan menjadi akhir dari cerita. ”

'Lalu apa yang harus kita lakukan?'. Para siswa menunjukkan ekspresi bertanya seperti itu.

“Cara untuk melawan itu adalah urutan aktivasi bersyarat. Yang saya maksud dengan urutan aktivasi kondisional, adalah rangkaian-sihir pasif yang diaktifkan ketika kondisi tertentu mengenai bidang atau objek terkait - yang ditetapkan di awal - terpenuhi. Kami akan menggunakan ini untuk strategi kami. "

"Urutan aktivasi bersyarat ... kan?"

Mendengar tentang itu, para siswa mengerutkan alisnya dengan ekspresi pahit.

Kebanyakan penyihir memiliki kesan yang sangat buruk mengenai rangkaian aktivasi bersyarat.

“Yah, itu tidak akan membuatmu terlihat keren, karena itu adalah urutan aktivasi bersyarat. Seperti yang saya katakan dalam ceramah beberapa waktu yang lalu, ini adalah rangkaian kuno yang buruk yang terkenal karena digunakan dalam kutukan dan geises. 'Jika X dan Y tidak dilakukan, maka kamu akan mati' semacam perasaan ... Yah, lupakan itu. ”

<TL Note: 'Geis' dibaca sebagai 'Geis', tetapi ditulis sebagai 'kendala' 制約>

Sambil menenangkan diri, Glen kembali menjelaskan.

“Mari kita tinjau rangkaian aktivasi bersyarat. Kekuatan dari teknik ini adalah bahwa, jika selesai, itu akan secara otomatis aktif. Karena tidak memancarkan kekuatan sihir apa pun saat tidak aktif, itu juga sangat sulit untuk dideteksi. Kelemahannya adalah Anda tidak dapat memilih waktu di mana Anda mengaktifkannya, dan waktu untuk mengaktifkannya sepenuhnya tergantung pada aksi yang dilakukan lawan. ”

Glen menulis strategi di papan tulis.

“Dalam tiga orang 'Grazia', standarnya adalah menyuruh dua orang melakukan pelanggaran dan satu orang di pertahanan, di mana kelompok dua orang menempati posisi, sementara kelompok satu orang menghancurkan perkemahan orang lain, kan? Namun, kalian bertiga akan bertahan. Fokuskan semuanya untuk menghancurkan perkemahan lawan menggunakan 'Field · Break'. Dibandingkan dengan menciptakan satu, menghancurkan jauh lebih mudah. ​​”

"Tapi, jika kita melakukan itu maka kita tidak bisa menang ..."

"Itu benar, jika kita melakukan itu, maka tidak peduli seberapa keras kita mencoba, kita hanya bisa memaksakan hasil imbang ..."

“Tujuannya adalah untuk membuat mereka berpikir bahwa kita akan melakukan dasi”

'Aku benar-benar tidak ingin memainkan strategi kotor semacam ini, tapi yah ...' pikir Glen, sambil menggaruk-garuk kepalanya.

“Aku tidak ingin mengatakan ini, tetapi dibandingkan dengan lawanmu, kalian lemah. Kebanggaan lawan kami tidak akan memungkinkan mereka untuk menerima dasi, dan karena peringkat didasarkan pada perbedaan poin, mereka akan mencoba semua yang mereka bisa untuk menang dengan margin poin besar. Jadi, jika kebuntuan berlanjut cukup lama, mereka pasti akan mencoba menggunakan 'Absolute · Field'. ”

"Itu adalah jenis penghalang yang rumit untuk dibangun, tetapi tidak dapat dihancurkan begitu selesai, kan?"

“Ah, ya.Untuk menambahkan ke itu, karena mereka ingin mencetak banyak, mereka pasti akan pergi untuk skala besar. Di situlah kalian masuk. Kalian akan menciptakan bidang super-luas yang akan sepenuhnya mengendalikan seluruh area, dan kondisi untuk aktivasi adalah 'jika lawan menciptakan Absolute · Field yang berada di luar ukuran tertentu' ... dalam rangka untuk menghalangi lawan. Lawan kami tidak akan pernah menduga bahwa tim yang sepertinya akan melakukan seri, akan mencoba untuk mengubah pertandingan di atas kepalanya untuk kemenangan yang mendominasi ... mungkin. ”

Dengan tergelincir di lidah, Glen mengungkapkan sedikit kurang percaya diri.

“Mungkinkah kita akan pergi ke 'Silent · Field · Counter' !?”

"Bagi kami, strategi tingkat tinggi seperti itu ..."

“Tapi, kalian tidak punya pilihan lain kan? Jika kita tidak mencoba ini maka kita akan kehilangan seratus persen. ”

Dihadapkan dengan kebenaran yang keras, para siswa menjadi diam.

“Dikatakan, jika lawan tenang maka kita akan kalah. Jika lawan kami memilih 'Lapangan Absolut' kecil untuk menjamin kemenangan mereka, maka kita keluar, karena kondisi aktivasi tidak akan terpenuhi. Namun, kami tidak dapat menetapkan ketentuan aktivasi untuk diterapkan di bidang kecil semacam itu. Kekuatan efek urutan berjalan bergandengan tangan dengan kesulitan di mana kondisi terpenuhi. Jika kita pergi untuk sesuatu yang terlalu sederhana, maka tabel akan berubah di sisa waktu setelah lapangan diaktifkan. ”

Mengeklik dan meng-clacking kapur di papan tulis, Glen menulis detail strategi.

“Kuncinya adalah memaksa lawan kami menggunakan skill berskala besar ini. Dengan demikian, faktor penentu strategi ini adalah seberapa cepat kita dapat menghancurkan 'Normal' Field mereka. Itulah mengapa kalian perlu menempatkan latihan ekstra ke 'Field · Break'. Sebaliknya, anggap saja itu saja yang perlu kalian lakukan. Mengerti?"

"U-, Dipahami, sensei!"

Dari kejauhan, Sistina dan Lumia menatap Glen.

"Dia benar-benar bersemangat tentang ini ... Apakah dia benar-benar berencana untuk menang dengan semua empat puluh dari kita ..."

“Hei Sisti. Dari samping, ekspresi sensei yang serius dan pekerja keras benar-benar terlihat keren bukan? ”

Duduk di samping Sistina, yang tampak terkesan, Lumia dengan senang tertawa.

"…Tidak juga. Untuk mulai dengan, mengingat bagaimana dia biasanya, itu akan merepotkan jika dia tidak setidaknya serius begitu sering. ”

"Fufu, bagaimana tidak jujur ​​~"

"... A-, Apa maksudmu?"

Terlepas dari itu, bagaimanapun, mereka berdua memiliki pertanyaan yang belum terselesaikan.

"Tapi, mengapa sensei ... semakin pucat setiap harinya?"

"Mm ... mungkin dia demam?"

Ini adalah misteri terbesar dari Festival Permainan Sulap.

Seperti ini, seminggu berlalu dalam sekejap.

Hari ini adalah hari pembukaan Festival Permainan Sihir Akademi Alzano.

Dan hari ketika kaisar Alzano Empire, Alicia yang ketujuh, akan tiba di akademi—
Load Comments
 
close