Rokudenashi Majutsu Koushi to Kinki Kyouten Volume 002 Chapter 003 - Pertemuan Antara Permaisuri dan Putri

Di stadion Magic Games Festival sibuk dengan aktivitas, di sudut yang mengarah ke penonton berdiri—

Berdiri di sana adalah seorang duo bocah laki-laki yang aneh yang mengenakan setelan dan mantel bertema hitam.

Salah satunya adalah seorang lelaki muda yang tampak berusia sekitar dua puluh tahun. Di bawah rambut hitamnya yang berwarna nila adalah sepasang mata tajam seperti rajawali. Tubuhnya yang jangkung, langsing, dan proporsional tampak agak kurus kering, tapi itu pasti gagah. Adapun sikap umumnya, daripada hanya menyebutnya tenang, akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa dia memberikan udara yang ditandai dengan ketidakpedulian yang dingin. Seolah-olah pisau sangat tajam sehingga fatal-pada-kontak disembunyikan di suatu tempat - Itu adalah jenis kesan dia memancarkan.

Yang lain adalah seorang gadis muda yang di pertengahan remaja. Rambut birunya yang acak-acakan mengalir bebas dengan satu pengecualian dari simpul di belakang tengkuk, dan matanya yang berwarna biru memberi kesan bahwa dia terus mengantuk. Sosoknya yang kecil, lembut, namun mewah mengingatkan salah satu boneka antik. Itu pasti akan menarik jika dia tersenyum, tapi tidak ada yang dekat dengan ekspresi yang bisa ditemukan. Tidak mungkin membaca jejak emosi apa pun.

Mantel yang dikenakan dua orang itu dihiasi dengan pelat logam dan paku keling, yang diperkuat dengan rune yang terukir di atasnya. Sudah jelas bahwa ini adalah jubah yang digunakan untuk pertempuran sihir.

Dalam kerumunan mahasiswa dan penonton yang ramai, keduanya agak menyolok. Pakaian mereka tentu saja merupakan faktor, tetapi mereka juga tampaknya memiliki kehadiran yang agak tidak bermoral.

Namun, keduanya tampaknya tidak menarik tatapan curiga. Seakan mereka kerikil di pinggir jalan, sulit untuk menyadari bahwa mereka ada di sana.

“–Itu Glen, kan?”

Pemuda itu bergumam dengan penuh hasrat.

"... Mm, itu pasti Glen."

Gadis muda itu menjawab tanpa emosi.

Tatapan mereka terfokus pada bidang di mana acara 'Pertahanan Rohan' baru saja terjadi. Secara khusus, mereka berfokus pada Glen, yang berdiri di antara dan berbicara dengan gadis-gadis berambut pirang dan berambut perak.

"Dia pergi tanpa memberi tahu kami apa-apa ... tapi berpikir dia akan berakhir di sini."

Tatapan pemuda itu tampak seolah-olah dia adalah seorang raptor yang telah melihat mangsanya. Gadis di sampingnya tanpa bicara bergerak menuju lapangan tengah, menuju ke tempat Glen berada.

"Tunggu."

Dengan suara mengancam, pria itu mengulurkan tangan dan meraih rambut gadis itu.

Dengan brengsek, gadis itu mundur ke belakang ke sebuah lereng.

"... Apa yang kamu lakukan, Albert?"

Gadis itu dengan datar bertanya pada pria itu.

“Itulah yang seharusnya kukatakan. Apa rencanamu, Riel? ”

Mempertahankan pandangannya yang mengancam, pria itu membantah.

Segera, gadis yang dipanggil Riel menjawab, seolah jawabannya sudah jelas.

"Sudah jelas ... aku akan menyelesaikan skor dengan Glen."

Segera, pria muda - Albert - menarik rambut Riel.

“Ow. Mengapa kamu menarik rambutku? ”

Bertentangan dengan apa yang dia katakan, Riel berbicara dengan sikap tenang, seolah-olah tindakan itu tidak sakit sama sekali.

“Jangan menyebabkan masalah yang tidak perlu. Apakah kamu lupa misi kami? ”

"Misi?"

Riel mempertimbangkan pertanyaan itu secara singkat.

"... Untuk menyelesaikan skor dengan Glen?"

"…………"

Albert, yang ekspresi suramnya tidak sedikit terganggu oleh jawabannya, memutuskan untuk tidak mengatakan apa-apa lagi. Keduanya diam sejenak.

“… Kali ini, kami telah diberi dua misi. Salah satunya adalah untuk memantau pergerakan penjaga kerajaan Ratu. "

"Mengapa? Mereka adalah sekutu kita. ”

“Kami bukan satu tubuh yang kohesif. Ada golongan darah bangsawan, faksi kolateral-garis keturunan kerajaan, anti-royal, radikal sayap kanan, feodal konservatif, sayap kiri progresif Macbeth, sayap kanan kekaisaran ... tidak menyebutkan ningrat-ningrat lahir dan faksi darah umum ... Sederhananya, Kekaisaran Alzano adalah sarang kekacauan yang diduduki oleh berbagai faksi yang memegang keyakinan dan agenda politik mereka sendiri.

"Aku tidak mengerti, tapi oke."

"Tentu saja."

Sekali lagi, keduanya diam sejenak.

“Kepala faksi sayap kanan, penjaga kerajaan, baru-baru ini menerima beberapa intel yang bermasalah. Itu dibuat sangat jelas ketika mereka memperkenalkan kebijakan baru selama konferensi meja bundar mengenai perawatan supernatural. ”

"Mengapa?"

“Umumnya, orang melihat supranatural sebagai reinkarnasi setan. Selanjutnya, hukum itu diusulkan oleh Permaisuri sendiri. Sederhananya, jika supranatural harus dilindungi dalam nama Ratu, itu akan merusak otoritas keluarga kerajaan yang seharusnya suci. ”

"Aku tidak mengerti, tapi oke."

"Tentu saja."

Sekali lagi, keduanya diam sejenak.

“Jadi, itulah mengapa kami mengawasi penjaga kerajaan. Meskipun kemungkinannya tipis, masih tetap ada kemungkinan bahwa mereka akan mengambil keuntungan dari kunjungan permaisuri ke akademi untuk menerapkan beberapa rencana. Jika peristiwa seperti itu terjadi, maka konflik antara faksi-faksi atas pemerintah adalah mungkin. ”

"Saya melihat. Aku mengerti sekarang."

Riel mengangguk.

"Pada dasarnya, aku tidak punya pilihan selain menyelesaikan skor dengan Glen ... kan?"

"…………"

Albert, yang ekspresi suramnya tidak sedikit terganggu oleh jawabannya, memutuskan untuk tidak mengatakan apa-apa lagi. Sekali lagi, keduanya diam sejenak.

"... Mm, aku akan melakukan yang terbaik."

"Tidak."

Saat Riel bergerak, Albert sekali lagi menarik rambutnya tanpa ampun.




"Apakah Albert tidak ingin bertemu Glen?"

Setelah dihentikan sekali lagi, Riel bertanya dengan tenang.

"... Tak perlu dikatakan lagi, ada banyak hal yang ingin kukatakan pada lelaki itu."

Meskipun ada lidah yang tergelincir, sejumlah kecil iritasi dan kemarahan bisa dirasakan di balik kata-kata Albert.

"Baik. maka aku akan memukul Glen. Albert bisa memberi tahu Glen apa yang harus kamu katakan. ”

"Apakah aku tidak menyuruhmu menunggu? Lebih baik jika kita tidak bertemu dengannya. ”

"Mengapa?"

"Setelah tidak melihatnya untuk sementara, rasanya seperti dunia tempat dia tinggal ... Ini berbeda dari kegelapan yang berlumuran darah dari kita."

Mereka berdua berpaling ke panggung sekali lagi. Untuk alasan apa pun, Glen bersujud di kaki gadis berambut perak itu. Tampaknya gadis berambut pirang itu mencoba mengatakan sesuatu untuk melicinkan semuanya.

“Pria itu ada di sana. Di dunia yang bersinar terang, Glen pasti akan bisa menjalani hidupnya sepenuhnya. ”

“Di bawah kaki seorang gadis? Itu aneh."

"…………"

Albert, yang ekspresi suramnya tidak sedikit terganggu oleh jawabannya, memutuskan untuk tidak mengatakan apa-apa lagi. Sekali lagi, keduanya diam sejenak.

"...?"

Melihat Albert, Riel sedikit memiringkan kepalanya.

Pada akhirnya, keheningan aneh berlanjut.

The Magic Games Festival dibagi menjadi sesi pagi dan sore. Diantara sesi adalah istirahat satu jam. Para siswa dibagi menjadi tiga kelompok - mereka yang akan makan di kafetaria, mereka yang akan makan di kedai makanan di dekatnya, dan mereka yang telah menyiapkan kotak makan mereka sendiri - dan berpisah.

Kelas Glen tidak terkecuali.

"Hah– ... Sekarang ... Apa yang harus saya lakukan…?"

Glen yang sangat kurus bergumam pada dirinya sendiri, seolah-olah hampir menyerah sepenuhnya.

Dia lapar, jika tidak lapar. Dalam keseriusan semua, itu mulai terasa seperti perutnya menempel di punggungnya.

Beberapa murid Glen, seolah-olah pamer, membuka kotak makan siang mereka dan mulai menggali. Tetap mungkin terlalu banyak yang harus dipikirkannya.

Either way, tidak ada uang berarti tidak ada makanan. Tak berdaya, Glen bangkit dari tempat duduknya untuk memulai retret taktisnya dari daerah ini yang dipenuhi aroma memikat. Hari ini lagi, dia akan pergi mencari ransumnya dari cabang pohon yang licin.

"U-, Um ... Sensei ...?"

Memutar kepalanya sebagai tanggapan terhadap panggilan mendadak itu, Glen melihat gadis kecil bertubuh kecil yang memiliki kehadiran hewan kecil. Dia adalah salah satu murid Glen, Rin.

"... Ada apa, Rin?"

"U-, Uhn ... aku punya sesuatu yang ingin aku ... bicarakan padamu ... dan ..."

"Bicaralah padaku tentang?"

Glen melihat sekelilingnya sambil menggaruk kepalanya.

"... Apakah itu sesuatu yang tidak bisa kamu bicarakan denganku di sini?"

“Eh? Erm, ya ... Jika memungkinkan, aku ingin membicarakan tentang ini di suatu tempat dengan lebih sedikit orang di sekitar ... ”

Sejujurnya, ini adalah situasi yang menyakitkan bagi Glen. Energi kecil yang tersisa di pikirannya sangat berharga.

Namun, menatap mata berkaca-kaca, bahkan douchebag kelas dunia, Glen tidak bisa menemukannya untuk menolak.

“... Baiklah, ayo pergi ke tempat lain kalau begitu.”

Glen memimpin Rin ke halaman akademi di belakang stadion.

Rumput hijau hijau, pepohonan yang terawat baik, rerumputan beraneka warna, semua ini telah menjadi pemandangan yang tak asing.

Biasanya, akan ada banyak siswa yang makan siang di sini, tetapi karena Festival Permainan Sulap, sebagian besar siswa makan di stadion. Dengan demikian, halaman itu damai dan tenang.

"Begitu? Apa yang ingin kamu bicarakan denganku? Jika ini bukan tentang uang, saya bersedia mendengarkan. ”

"U-, Uhm ..."

Rin dengan singkat mengumpulkan pikirannya, dan dengan gugup diucapkan.

"U-, Uhm, aku sudah dipercaya dengan acara 'Transform' ... tapi aku tidak yakin aku bisa melakukannya dengan baik."

"…Hah?"

"Aku sudah memberikan semuanya untuk melatih sihir transformasi ... tapi ini sudah hari ini dan aku masih gugup ... Aku benar-benar tidak berpikir aku bisa melakukan ini ... Jadi aku berharap kamu bisa mengubahku untuk orang lain ..."

"…………"

"S-, Karena semua orang di kelas kami akhirnya bekerja bersama dan melakukan apa yang bisa mereka menangkan ... Aku akan merasa bersalah jika akhirnya aku menahan mereka ... Jadi ... Uhm ... Minta orang lain mengambil tempatku ... tolong ... -!"

Dengan bahu gemetar dan mata berkaca-kaca, Rin memohon Glen.

Glen menggaruk kepalanya beberapa kali dan menghela nafas.

“... Apakah kamu baik-baik saja dengan ini? Anda benar-benar tidak ingin berpartisipasi? ”

"T-, Itu ..."

"Tolong jelaskan, kalau tidak saya tidak bisa benar-benar membuat keputusan"

Untuk sesaat, Rin tetap diam, mengingat kembali pikirannya dan membersihkan pikirannya. Kemudian-

"Jujur ... aku benar-benar ingin ... tapi ... aku tidak ingin merepotkan orang lain ..."

"Maka sudah diputuskan."

Glen meletakkan tangannya di atas kepala Rin.

“Pergi dan lakukanlah. Tidak akan ada masalah. ”

“Eh !? B-, Tapi jika aku melakukan acara ini, aku akan merepotkan setiap— ”

“Hei, Festival Permainan Sulap adalah 'Festival' yang kamu tahu. Bagaimana Anda bisa menahan orang lain di festival? ”

"Tapi semua orang bersemangat untuk menang ... bahkan kamu mengatakan itu Sensei ..."

“... Ah, aku mengerti. Itu hanya untuk membuat kalian bekerja keras ... ”

Glen mulai sedikit menyesali kecerobohannya sendiri.

“Sebenarnya, saya punya beberapa alasan pribadi untuk mengatakan bahwa Anda lihat? Yah, bagaimanapun, itu tidak terlalu penting lagi. Yang paling penting adalah kalian senang. Akan luar biasa jika kita bisa menang di atas itu, tapi jangan biarkan itu mengganggumu baik-baik saja? ”

"... Jadi ... seperti itu?"

“Ya, jadi daripada mengkhawatirkan menahan orang lain, pergilah keluar dan bersenang-senanglah. Kamu benar-benar suka sihir transformasi, kan? ”

"Y-, Ya ... aku ... selalu sedikit pemalu dan bimbang ... tapi ketika datang ke sihir transformasi, uhm ... Itu membuatku merasa seperti aku bisa menjadi seseorang yang berbeda ..."

"Kalau begitu tidak apa-apa kan?"

Meskipun ada konseling Glen, tampaknya Rin masih gelisah.

“... Kalau begitu, mengapa kita tidak punya waktu untuk ceramah khusus?”

Dengan cemas, Glen memutuskan untuk ikut campur dalam urusan Rin.

Terkejut dengan saran Glen, Rin mengangkat kepalanya untuk menghadapi Glen.

"... Khusus ... kuliah?"

“Mhm. Nah Rin, mari kita mulai dengan sedikit ulasan. Sihir transformasi terbagi menjadi dua jenis, [Diri · Polymorph] dan [Self · Illusion]. Apakah kamu tahu perbedaan antara keduanya? ”

Setelah sempat mempertimbangkan pertanyaan itu, Rin menjawab.

"E-, Erm ... [Diri · Polymorph] adalah sihir putih, sementara [Self · Illusion] adalah sihir hitam."

"Hahaha, itu hanya akan membuatmu mendapatkan 60 poin."

"Aku-, aku minta maaf ... E-, Eh ... U-, Um ... [Diri · Polymorph] ... Uhm, adalah sihir transfigurasi yang merestrukturisasi tubuh ... dan [Self · Illusion] adalah sihir ilusi yang mengendalikan cahaya ke memberi kesan transformasi. "

Ketika Glen menolak jawabannya, Rin bergegas untuk memperbaiki dirinya sendiri.

“Yah, itu benar. [Diri · Polymorph] adalah sihir putih yang mengendalikan pikiran dan tubuh, sementara [Self · Illusion] adalah sihir hitam yang mengontrol gerakan dan energi. ”

Glen menggulung lengan bajunya, dan meneriakkan mantra tiga tahap.

Segera, lengan kanannya mulai berubah. Otot-otot menjadi lebih jelas, bulu hitam kasar mulai tumbuh, dan kukunya mulai memanjang ... Dalam sekejap mata, lengannya menjadi kaki depan serigala.

“Efek dari [Diri · Polymorph] ditentukan oleh formulasinya. Jika Anda ingin berubah menjadi serigala, maka Anda akan menggunakan mantra yang sesuai untuk [Self · Polymorph]. Jika Anda ingin berubah menjadi naga, sekali lagi, Anda akan menggunakan mantra yang sesuai untuk [Self · Polymorph]. Untuk menambahkannya, meskipun ada risiko tidak dapat kembali ke kondisi awal Anda, Anda bisa mendapatkan kemampuan dari apa yang telah Anda ubah. Jika Anda berubah menjadi kuda, maka Anda akan memiliki kecepatan seekor kuda. Jika kamu berubah menjadi naga, maka kamu akan bisa menghirup api. ”

Glen meneriakkan mantera lagi, dan lengannya kembali ke keadaan semula.

“Di sisi lain, [Self · Illusion] tidak bisa pergi sejauh itu. Yang dilakukannya hanyalah memanipulasi cahaya untuk membuatnya tampak seperti itu. Terlepas dari apakah Anda berubah menjadi kuda atau burung, Anda tidak akan bisa berlari cepat atau terbang. Dalam hal ini, sejauh sihir transformasi mentah pergi [Diri · Polymorph] lebih baik ... tetapi Anda tidak bisa mengatakan itu untuk setiap kasus. Erm, kan ... misalnya ... ”

Glen menekan jari ke pelipisnya, dan meneriakkan [Self · Illusion].

Kemudian, area di sekitar Glen mulai kabur ... dan wajahnya mulai kehilangan fokus ... Ketika dia direformasi dan menjadi fokus lagi–

"L-, Lumia ... - !?"

Sosok yang muncul bukanlah Glen, melainkan Lumia yang menyilangkan lengannya dan menunjukkan senyum kemenangan. Itu tidak tampak seperti ilusi sama sekali, seolah-olah Lumia berdiri di sana adalah real deal.

"Yah, ini seperti ini."

Bahkan suara itu milik Lumia. Tampaknya bahwa panjang gelombang dan frekuensi suara telah dimanipulasi untuk mencapai efek ini.

“Tidak seperti [Diri · Polymorph] yang membutuhkan nyanyian yang tepat untuk mencapai transformasi, [Self · Illusion] hanya mensyaratkan bahwa pengguna memiliki gambaran yang jelas tentang apa yang ingin mereka ubah menjadi. Pada dasarnya, selama kamu bisa membayangkannya, kamu bisa berubah menjadi apapun yang kamu suka, meskipun hanya pada level permukaan. ”

Mempertahankan penampilan dan suara Lumia, Glen menjelaskan konsepnya dengan cara yang sederhana dan sederhana.

“Kesimpulannya, jika Anda tidak bisa berubah menjadi apa yang Anda suka menggunakan [Self · Illusion], itu berarti bahwa Anda masih belum memiliki gambaran yang jelas tentang apa yang ingin Anda ubah menjadi. Di flipside, selama Anda memiliki gambar yang jelas, saya dapat menjamin dengan hidup saya bahwa Anda akan dapat menyelesaikannya. ”

Mengatakan itu, Glen, masih dalam penampilan Lumia, menunjukkan senyum yang berani.

“Jadi Rin, kamu berencana untuk menggunakan [Self · Illusion] selama kompetisi 'Transform' kan? Apa yang akan kamu ubah menjadi? ”

“Eh? Erm, aku berharap untuk berubah menjadi malaikat ... 'Malaikat Waktu' Lahtirika-sama ... ”

“Ya ampun, jadi aslinya adalah makhluk mistis selama ini? Itu sedikit pilihan yang sulit sekarang bukan ... Yah, itu baik-baik saja. Jika Anda akan melakukan itu maka Anda harus pergi ke perpustakaan akademi dan meminjam beberapa penggambaran dan karya seni suci. Terus perhatikan sampai kompetisi seni dan Anda harus baik-baik saja. ”

“A-, Baiklah, aku akan pergi melihatnya.”

Kemudian, Glen, yang masih berubah menjadi Lumia, dengan cepat membalas Rin.

“Hei Rin, kamu akan baik-baik saja karena itu kamu setelah semua. Anda jauh lebih baik daripada yang Anda pikirkan, dan semua yang Anda kurang adalah kepercayaan diri. Saya bisa membuktikannya. ”

"S-, Sensei ..."

“Bahkan jika itu tidak berhasil jangan terlalu mengganggu Anda. Saya memang mengatakan bahwa 'kami akan menang', tetapi ini adalah festival yang Anda tahu? Perayaan. Tidak seperti orang akan mati karena itu, jadi tidak ada yang bisa benar-benar mengeluh. Jika kita kalah dan seseorang menyalahkanmu untuk itu maka aku akan memastikan untuk memberi mereka pukulan yang baik-baik saja? Jadi tenang saja, mengerti? ”

Kemudian, Rin tiba-tiba meringkuk, dan mulai terkikik tak terkendali.

"…Apa yang lucu?"

Untuk bertemu dengan penerimaan ini meskipun akhirnya bertindak serius sekali, Glen tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit muram.

"Aku-, maksudku, meski menggunakan penampilan dan suara Lumia, kau mengatakan hal-hal jantan seperti itu ... Ini benar-benar aneh ..."

"Hmpf ... S-, Jadi begitulah ya ... Yah, kamu tidak salah ..."

Itu memukul tepat di Bullseye. Jika saya benar-benar ingin berbicara bisnis yang serius maka saya harus terlebih dahulu merilis mantra.

Glen menggaruk kepalanya, dan bersiap untuk melepaskan mantranya. Saat itulah—

“Ya ampun Lumia, jadi kamu ada di sini selama ini. Saya telah mencari Anda. ”

Pada suatu titik waktu, Sistina telah tiba di halaman.

"Ah Sisti, ada apa?"

Rin, yang telah memperhatikan Sistina sebelumnya, bertanya.

"Ahaha, aku hanya ingin berbicara dengan Lumia tentang sesuatu."

"Ah, tidak, aku ..."

<TL Note: Glen menggunakan '俺' (ore), kata ganti maskulin untuk diri sendiri. Lumia umumnya menggunakan '私' (watashi), yang netral gender

Tanpa memberikan waktu untuk Glen untuk menjelaskan, Sistina tersenyum ke arah Glen dan berkata.

“Ayo cepat makan siang ya? Lumia, bukankah aku memberitahumu bahwa aku akan membuat makan siangmu juga hari ini? Belum lagi, ini sandwich tomat favoritmu. ”

"Eh ...? Makan siang…?"

Sekarang Sistina menyebutkannya, Glen memperhatikan bahwa dia membawa keranjang besar.

Apakah itu berarti bahwa di dalam ini ...!?

Mendengar itu, Glen secara refleks menelan ludah.

"Ada bagian pria itu juga ... tapi kemana dia pergi ...?"

Sistina membisikkan sesuatu untuk dirinya sendiri, tetapi Glen memutuskan bahwa sekarang bukan waktunya untuk peduli tentang itu.

Sistina, yang telah mengemas makan siang sehat, tampaknya telah salah mengira Glen berubah untuk Lumia ... Apakah itu berarti bahwa ini adalah kesempatan besar untuk mencetak gol? ”

Jika dia menangani situasi dengan baik, tidakkah dia bisa meletakkan tangannya di atas sandwich itu?

... Jangan bodoh sekarang, tenang, Glen

Glen memasuki keringat dingin dan mencoba untuk secara internal menertawakan pikiran-pikiran nakal itu.

Sebagai seorang pendidik, bagaimana saya bisa menipu murid-murid saya dan mencuri makan siang mereka? Itu agak terlalu jahat bukan! Aku belum begitu rusak kan !? Aku tidak akan membiarkan diriku jatuh sejauh itu!

"Lumia?"

Sistina sedikit memiringkan kepalanya, bingung mengapa Glen, dalam penampilan Lumia, menekan lengannya ke kepalanya sambil bergumam pada dirinya sendiri.

Untuk mulai dengan, saya menuai apa yang saya tabur, bukan saya ... Jika saya mendorong semua konsekuensi ke murid saya, apakah saya bahkan punya hak untuk menyebut diri saya seorang instruktur atau seorang pria? Heck, bisakah aku menyebut diriku manusia pada titik itu? Saya tahu bahwa kesempatan ini telah jatuh tepat ke tangan saya, tetapi saya harus benar-benar bersih di sini dan melepaskan sihir transformasi saya, seperti orang dewasa yang matang…

Tapi kemudian…

Guuuuuu ~~

Perut Glen meraung keras.

“Pu-, ahaha! Apakah kamu begitu lapar, Lumia? ”

... Mm, sekali lagi, aku tidak bisa melewati situasi yang mengerikan ini tanpa membuat pengorbanan sekarang, bisakah aku? Saya hanya harus menjual jiwaku kepada setan.

Jadi, Glen, dalam penampilan Lumia, mendekati Sistina, dan meletakkan tangannya di pundaknya.

“... Ayo cepat dan makan d- ... makan siang lalu c putih ... Sisti! Saya hella ... Tidak, maksud saya, saya benar-benar kelaparan! Aha, ahahahaha ... -! ”

"W-, Mengapa kamu tampak begitu putus asa ..."

Sistina tidak bisa membantu tetapi berkeringat sedikit dalam menanggapi tekanan yang lumayan 'Lumia'.

“Ah, tapi bisakah kamu menunggu sebentar? Kita harus mencari pria itu dulu. ”

“Eh? Orang itu?"

“Ya, pria itu. Uhm, yah ... ketika aku sedang membuat porsi kami, aku akhirnya membuat beberapa untuk pria itu juga ... Tidak juga, uhm, aku hanya memutuskan pada kehendak bahwa aku akan membuat beberapa tambahan sementara aku berada di sana, jadi ... ”

Sistina, yang telah menyeret percakapan ke arah yang berbeda, tampaknya menyangkal. Dahinya juga sedikit memerah.

“Itu tidak masalah juga! Aku benar-benar tidak tahu siapa pria itu, tetapi kita benar-benar tidak perlu pergi melihat! ”

"Lumia?"

“Jika kita kebetulan menemukan Lumia saat kita berada di sana, maka ... Tidak! Maksud saya, perut saya hampir kosong pada titik ini, Anda tahu! Aku merasa jika aku tidak buru-buru dan makan sesuatu, aku akan mati! Begitu-"

"Uhm ... Sensei ...?"

Melihat tindakan Glen yang sangat putus asa, Rin, yang berdiri di belakang Glen, masuk ke dalam percakapan.

Segera, Glen berbalik dan menempel ke Rin, dan berbisik.

(Harap Rin-sama! Tunjukkan sedikit belas kasihan! Matikan ini baik-baik saja!)

(Tidak, bukan itu ...)

(Ini akan baik-baik saja! Tentu saja, saya tidak akan makan semua porsi Lumia. Hanya satu atau dua potong yang akan saya lakukan! Saya hanya ingin sedikit berbagi! Jadi tolong saya mohon Anda hanya membantu saya kali ini saja! kali ini akan terlelap ~~~!)

(Uhm ... agak memalukan, tapi ... Lumia yang asli adalah ...)

"... Eh?"

Saat Glen mengeras karena kaget.

"Ah, Sisti, kamu ada di sini?"

Dari belakangnya, terdengar suara yang familiar.

“Maaf sudah membuatmu menunggu. Saya harus pergi melakukan sesuatu ... Hah? "

Melihat seseorang dengan penampilannya sendiri, Lumia, yang baru saja memasuki keributan, memiringkan kepalanya dengan kebingungan.

…………

Semua yang ditimbulkan oleh pertemuan ini adalah keheningan yang tidak menyenangkan.

“Apa yang terjadi di sini ... Kenapa sih ... Ah, Kenapa ada dua dariku !? I-, aku bertanya-tanya siapa yang palsu itu ... ah betapa menyusahkan memang! Kami berdua terlihat sangat mirip dengan yang asli, jadi aku tidak bisa benar-benar tahu siapa yang palsu itu ... ”

“<Kembali ke ketidakberdayaan!>”

Sistina dengan lembut meneriakkan [Dispel · Force].

Keajaiban Glen mempertahankan dinetralkan, dan penampilan palsunya dilucuti.

"... Yah, itu terjadi."

Glen, yang sekarang terpapar, menunjukkan senyuman yang berani, menyapu rambutnya dengan satu tangan, dan kemudian dengan cepat membalikkan ekor.

"Glen-sensei sekarang akan membuat alik keluarnya yang keren?"

Ketika Glen mencoba melarikan diri dari situasi ...

"Kamu orang bodoh-!"

Sistina [Gale · Blow] tanpa ampun menyapunya ...

"Gyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa— !?"

Dengan teriakan yang menakutkan, Glen terlempar ke cakrawala.

“Seperti aku percaya padamu! Sampah! Tidak dapat dipercaya bahwa seorang guru akan pernah mencoba untuk mencuri makan siang seorang siswa! Dan berpikir bahwa aku bangun untuk melakukan semua ini ... Hmpf! Saya tidak peduli lagi! ”

Sistina menjerit dengan wajah memerah.

Rin hanya mendesah pada dirinya sendiri.

Di sisi lain, Lumia, yang tidak begitu memahami situasinya, berkedip beberapa kali karena terkejut.

Setelah pulih dari kerusakan yang dilakukan oleh mantra, Glen dengan cepat pergi untuk makan siang.

Bisa dikatakan, mustahil bagi Glen, yang tidak punya uang, untuk makan siang normal. Dalam beberapa hari terakhir, satu-satunya makan siang yang Glen miliki adalah cabang-cabang pohon yang lebat.

Pohon-pohon yang gembur adalah spesies pohon-pohon gugur dengan daun berbentuk bintang yang luas. Sel-sel yang terkandung dalam cabang-cabang muda memiliki kandungan glukosa yang tinggi. Jika seseorang mengisap cabang-cabang ini, mungkin untuk mengekstrak glukosa dalam jumlah yang cukup dari itu.

Sejak menemukan pohon shroty dekat pintu masuk 'Hutan Misterius' yang terletak di hamparan utara akademi, Glen sering pergi ke pohon sebelum makan untuk mengumpulkan ranting demi rezeki.

"Meskipun begitu…"

Setelah mengambil cabang-cabang yang akan menjadi makan siang hari ini, Glen tergeletak kelelahan di bangku saat dia mengunyah cabang.

"Man, aku tidak bisa menahan perasaan bahwa aku benar-benar jatuh sebagai manusia ... Sialan ... aku tidak akan pernah berjudi lagi ... * mencucup *"

Glen tersedot di cabang yang licin saat matanya basah oleh air mata penyesalan.

"Hah ... kotoran terus masuk ke mataku hari ini ..."

Saat Glen menggosok matanya, perutnya meletup menjadi geraman. Kemudian-

"Ah, sensei ~"

Jarak yang cukup jauh, Lumia tampak mencari sesuatu. Ketika dia melihat Glen, dia buru-buru bergegas. Dia sepertinya memegang sesuatu yang penting.

"... Oh Lumia, ada apa?"

"Uhm ... aku punya beberapa minuman untukmu."

"Minuman?"

Saat Glen melihat dengan terkejut, Lumia menyerahkan tas kain itu.

“Ini beberapa sandwich, sensei. Baru-baru ini, sepertinya kamu sudah kelaparan, jadi jika kamu mau— ”

“Kamu punya rasa terima kasihku oh my dear angel! Maka aku akan menerima berkatmu tanpa penundaan—! ”

Glen senang menerima tas dari Lumia, dan buru-buru membukanya. Apa yang ada di dalamnya tidak benar-benar istimewa - hanya sandwich tomat biasa - tetapi bagi Glen, ini tidak lebih dari masakan kelas satu.

“Uwaaahh !? Untuk hidup adalah hal yang indah— !? ”

"T-, Itu cukup melebih-lebihkan ..."

Glen dengan asyik menenggelamkan giginya ke dalam sandwich. Rasa asam dari tomat yang berair, rasa asin yang moderat dari ham yang dibumbui, dan tekstur ketat dari keju yang diiris tipis, semuanya menyatu menjadi harmoni yang luar biasa. Aroma yang menyenangkan dari cabai hitam hanya berfungsi untuk semakin menonjolkan emosi Glen yang meluap

Lumia duduk di samping Glen, dan menatap Glen sambil melahap sandwich dengan senyum masam.

"Ngomong-ngomong ... apakah kamu membuat ini?"

"Ya, aku membuatnya hanya untukmu sensei ... atau jadi aku ingin mengatakan, tapi aku tidak benar-benar membuat ini ..."

Mengatakan itu, Lumia menunjukkan senyum main-main.

"Ahaha, aku benar-benar kikuk, jadi aku tidak pandai memasak ..."

"Apakah itu benar? Kalau begitu, siapa yang membuat ini? ”

"Orang yang ditanyakan itu meminta untuk dirahasiakan ... Katakan saja bahwa gadis imut di kelas kami membuat ini baik-baik saja?"

“Hm, yah, kurasa dari mana ini berasal tidak terlalu masalah bagiku.”

"Sebenarnya ... gadis manis itu bangun pagi-pagi dan mencoba yang terbaik untuk membuat ini karena dia ingin membayar hutang kepada seorang bocah yang dia sedikit terganggu. Dia tidak benar-benar jujur ​​pada dirinya sendiri, jadi dia tidak bisa menyerahkan ini kepadanya pada akhirnya ... ”

"Aku tidak tahu siapa dia, tapi itu memalukan ..."

Glen menghela napas simpatik.

"Kau tahu, pria itu sedikit ... yah, maksudku, gadis itu mengalami kesulitan membuat makan siang, jadi dia harus cepat-cepat dan perhatikan ... Ya ampun, dia adalah pembunuh wanita, kurasa, tapi dia sangat padat 'kan? Yah, mungkin dia juga brengsek tak senonoh. Oh dear oh dear, gadis itu benar-benar tidak memiliki mata untuk pria. ”

"A-, Ahaha ..."

Lumia mulai berkeringat sedikit untuk beberapa alasan, tetapi Glen tampaknya tidak memperhatikan.

“W-, Baiklah, mari kita tidak membicarakan tentang itu untuk saat ini. Karena sepertinya dia akan membuangnya, aku memutuskan untuk mengambilnya dan membawanya kepadamu. ”

"Ya ampun ... apakah aku tempat sampah atau sesuatu? Yah, aku tidak begitu keberatan. Terima kasih untuk semuanya lagi. ”

Glen dengan jelas mengembuskan napas dari hidungnya dengan cara merajuk, dan terus mengunyah sandwich.

“Hei sensei, bagaimana dengan sandwichnya? Apakah rasanya enak? ”

Mendengar pertanyaan ini, Glen sempat mempertimbangkan rasa yang merajalela di mulutnya

"Ya."

Terus terang jawab Glen.

“Ini tidak terlalu rumit dan dibuat dengan hati-hati. Juga, meskipun sedikit di sisi ortodoks, itu sangat lezat. ”

Mendengar jawaban Glen, Lumia menunjukkan senyum manis.

Seolah-olah masakannya sendiri dipuji sebagai gantinya.

Setelah beberapa saat, tas yang dulu berisi sandwich itu sekarang kosong.

"Hah—, aku kenyang aku kenyang ... Terima kasih untuk makanannya."

"Hehe, senang kamu menyukainya ... Yah, aku seharusnya tidak menjadi orang yang mengatakan itu sebenarnya."

<TL Note: Lumia's 'Glad you liked it' adalah お 粗 末 様 (osomatsu-sama) adalah etiket / balasan untuk penyedia makanan, namun, secara teknis Lumia bukan penyedia di sini.>

"Aku sudah diberi tiga hari lagi untuk hidup sekarang ... Hm, aku harus bisa terus berjalan sekarang ..."

"...?"

Tidak dapat memahami gumaman Glen, Lumia memiringkan kepalanya sedikit bingung.

"Kalau begitu, sekarang aku merasa sedikit lebih baik, mari kita kembali ke stadion kan?"

"Yakin."

Glen dan Lumia bangkit dari bangku.

Kemudian-

“Permisi, jika saya tidak salah, Anda adalah Glen? Uhm ... Bolehkah aku punya sedikit waktumu? ”

Saat keduanya akan pergi, suara wanita tiba-tiba memanggil mereka.

Glen, seolah berurusan dengan gangguan, berbalik untuk menghadapi sumber suara.

“É. Seperti yang kamu lihat, kami tidak benar-benar gratis sekarang, jadi - Huh, eh, EHHHHHHHHHHHHHHHHHHH— !? ”

Setelah Glen menyadari identitas orang di belakangnya, dia segera mulai menjerit.

"Y-, Y-, Y-, Yang Mulia— !?"

Orang yang berdiri di sana tidak lain adalah Permaisuri Kekaisaran Alzano, Alicia yang Ketujuh ...

"Nah, aku ingin tahu apakah Alice berhasil?"

Duduk di tribun VIP berbentuk balkon, Serika menghirup teh hitam, melewatkan waktu dengan cara yang anggun.

“Adegan itu benar-benar mahakarya bukan !? Apakah kamu melihat ekspresi wajah penjaga kerajaan ketika mereka menyadari bahwa Alice tidak ada di sini !? ”

Bahu Serika gemetar dalam usahanya menahan tawanya.

“Seperti yang diharapkan darimu, Serika-kun. Bahkan para dewa akan takut padamu ... ”

Melihat sikap Serika yang riang, Kepala Sekolah Rick tidak heran.

“Hahaha, apa yang kamu katakan kepala sekolah. Dibandingkan dengan manusia, dewa jauh lebih menakutkan yang kamu tahu. Dewa hanya memiliki kekuatan yang luar biasa dan tak dapat diatasi dibandingkan dengan manusia. Semua mereka "kuat". Di sisi lain, manusia— “

Serika, yang jelas dalam suasana hati yang baik, terus berpadu pada—

"Serika-sama ..."

Elenora mendekatinya dengan ekspresi yang agak berat.

“Hm? Ada apa?"

"Sesuatu yang mengerikan telah terjadi ... saya harap Anda dapat meluangkan waktu sejenak untuk mendengar detailnya."

"…Apa yang terjadi?"

Melihat ekspresi serius Elenora, Serika berdiri tegak.

Lalu-

"Sebenarnya………."

Elenora membisikkan detail ke Serika.

“A — Apa !? Bagaimana itu bisa terjadi— !? ”

Wajah Serika menjadi pucat. Matanya, lebar karena terkejut, terpaku pada Elenora.

"W-, W-, Kenapa seseorang sekalibermu di sini di daerah biasa tanpa pengawalmu !?"

Menanggapi kemunculan tiba-tiba sang Permaisuri, Glen tidak bisa tidak mengecilkan ketakutan.

“Ah, tidak, uhm, aku dengan tulus meminta maaf atas kelakuan tidak hormatku sebelumnya—!”

Sikapnya yang sombong dan berani seperti itu tidak terlihat.

Glen jatuh ke lututnya yang gemetar, dan bersujud di lantai.

“Tolong angkat kepalamu, Glen. Saya tidak berada di sini hari ini sebagai Permaisuri Alicia yang Ketujuh, melainkan sebagai seorang warga belaka dari kekaisaran, Alicia. Sekarang berdiri. "

"Tidak, bahkan jika kamu mengatakan itu, uhm ... T-, Lalu jika kamu akan memaafkanku ..."

Dengan malu Glen bangkit berdiri.

“Fufu, sudah setahun tidak, Glen. Bagaimana kabarmu? ”

“Ah, lumayan juga kurasa. Y-, Kamu masih sama seperti kamu, Yang Mulia ... ”

"... Aku bermaksud meminta maaf padamu untuk sementara waktu sekarang."

Mengatakan itu, Alicia menutup matanya.

"Ah, minta maaf ...? Tidak…"

"Meskipun kamu telah memberikan nyawamu demi aku, meskipun kamu telah memberikan nyawamu untuk bangsa ini ... kamu akhirnya dibuang dari Imperial Court Magicians dengan cara yang memalukan ... Aku benar-benar tidak dapat menemukan kata-kata untuk mengungkapkan bagaimana ashamed and sorry I am for allowing that to happen…”

“Tidak, tidak, aku tidak keberatan sama sekali! Tidak benar-benar! Maksud saya, sejujurnya saya berhenti karena saya membenci pekerjaan. Aku benar-benar baik-baik saja malas !? Nyata!"

Sambil menggelengkan kepala dan tangannya, Glen dengan tegas menolak permintaan maaf Alicia.

“Itu benar ... Semua yang aku lakukan hanya mengandalkanmu, jadi aku tidak pernah mengerti betapa sulitnya itu untukmu ... Aku gagal sebagai Permaisuri. Sekarang aku memikirkannya, tiga tahun lalu juga ... ”

"Tidak tidak tidak tidak tidak tidak tidak! Aku tidak bisa membiarkan Permaisuri menundukkan kepalanya ke masyarakat yang merosot seperti diriku! Apa yang akan kamu lakukan jika seseorang melihat ini !? ”

Glen dengan hati-hati mengamati sekelilingnya. Keadaan baik-baik saja untuk kesempatan ini - mungkin terlalu baik; Tidak ada seorang pun yang terlihat, meskipun Glen sendiri tidak memperhatikan hal ini.

"Jadi Yang Mulia ... Uhm, apa yang kamu lakukan di sini ...?"

"Hehe, itu benar, aku datang ke sini untuk ..."

Setelah tertinggal, Alicia mengalihkan tatapannya ke samping.

Matanya sekarang tertuju pada Lumia, yang berdiri membeku dalam kekagetan.

"... Sudah lama, Alumiana."

Alicia dengan hangat menyambut Lumia.

"…………"

Lumia tanpa berkata-kata menatap tengkuk Alicia di mana batu permata giok kalung emasnya beristirahat. Kemudian, karena alasan tanpa sepengetahuan, Lumia menutup matanya.

“Apakah kamu baik-baik saja? Sayangku, di saat kita terpisah, kau sudah tumbuh cukup tinggi. Fufu, kamu juga tumbuh menjadi sangat cantik, sama seperti ketika aku masih muda, sama sekali ♪ ”

“……… Ah …… m ……”

“Apakah Phebells memperlakukanmu dengan baik? Apakah Anda merasa tidak nyaman? Apakah kamu sudah makan dengan baik? Jangan memaksakan diri untuk diet terlalu keras atau Anda tidak akan tumbuh dengan baik-baik saja? Juga, tidak peduli seberapa sibuknya Anda, ingatlah untuk mandi setiap hari, oke? Kamu adalah gadis usia nikah, jadi kamu harus berhati-hati tentang hal-hal ini ... ”

"... Ah ... .U-, Uhm ...."

Tanpa menyadari keadaan Lumia yang membatu, Alicia terus mengoceh dengan gembira.

“Ah, aku merasa seperti sedang bermimpi. Saya tidak pernah berpikir bahwa saya akan mendapatkan kesempatan untuk berbicara dengan Anda lagi ... ”

Lalu, Alicia meraih pegangan Lumia.

"Alumiana ..."

Namun-

"... Jika kamu mengizinkanku untuk berbicara, Yang Mulia."

Seolah-olah melarikan diri dari tangan Alicia, Lumia jatuh ke satu lutut.

"!"

"Yang Mulia ... Uhm, maafkan sopan santun saya, tetapi saya percaya bahwa Anda salah mengira saya sebagai orang lain."

Lumia berkata dengan lembut. Alicia, yang merasa senang, membeku karena shock.

“Saya Lumia. Lumia Tinzel. Saya takut Yang Mulia telah salah mengira saya Putri Eyl Kel Alzano yang meninggal tiga tahun lalu. Tugas pemerintahan Yang Mulia harus tegang, jadi saya mohon agar Anda memperlakukan diri sendiri dengan hati-hati ... "

Pidato Lumia yang terencana dengan baik membuat Alicia dan Glen kehilangan kata-kata.

"…Ya itu betul."

Menunjukkan senyuman yang sepi dan dangkal, Alicia memejamkan mata dan melanjutkan.

"Gadis itu ... Alumiana meninggal tiga tahun yang lalu karena penyakit ... Ya ampun, bagaimana mungkin aku membuat kesalahpahaman seperti itu? Fufu, aku semakin tua ya aku ... ”

<TL Note: Apa yang dikatakan Alicia secara harfiah berarti 'Usia tidak bisa diambil kembali', tetapi karena kata untuk usia '歳' (toshi) juga bisa berarti 'kesempatan' atau 'waktu', frasa ini juga bisa berarti 'waktu tidak dapat diambil kembali 'atau' peluang tidak dapat diambil '.>

Mendengarkan kata-kata sedih Alicia, Glen menggaruk kepalanya dengan ekspresi bermasalah.

Lumia di sisi lain, hanya melanjutkan dengan cara biasa.

"Meskipun itu adalah kesalahan, aku tidak bisa menemukan kata-kata untuk mengucapkan terima kasih atas ketulusanmu Yang Mulia yang telah memberkahi seorang petani rendahan seperti diriku dengan kasih sayang seperti itu ..."

“Tidak, aku seharusnya yang mengatakan begitu. Saya minta maaf jika saya telah membuat Anda kesulitan. ”

Untuk apa yang terasa lama setelah itu, daerah itu dibungkus dalam kesungguhan yang berat.

Lumia tidak mengatakan apa pun lagi. Alicia membuka mulutnya untuk mengatakan sesuatu ... tetapi segera menutupnya dalam pengunduran diri. Siklus itu berulang sendiri sampai—

"... Sudah waktunya bagimu untuk pergi."

Seolah-olah mencoba menyingkirkan penyesalan berlama-lama, Alicia berbalik ke arah Glen.

"Glen, tolong jaga Alu— ... Lumia baik-baik saja?"

"... Seperti yang kamu inginkan, Yang Mulia."

Di bawah tatapan Glen, yang ingin mengatakan sesuatu, Alicia meninggalkan daerah itu.

Akhirnya, Alicia tidak bisa lagi dilihat dari halaman.

"…………"

Lumia, yang tetap setengah berlutut, tidak pernah mengangkat kepalanya untuk melihat sosok yang pergi ...

"Tentu saja dia tidak akan menerima aku sebagai ibunya ... ya itu benar ..."

Alicia menurunkan bahunya dengan sedih saat dia berjalan kembali ke stadion.

Meskipun Alicia berjalan di jalan yang dilalui dengan baik, tidak satu jiwa pun yang menyadari bahwa dia ada di sana. Ini adalah efek sihir penangkal Serika.

"Alumiana ..."

Alicia berpikir kembali kapan mereka akan menyentuh, dan bagaimana anaknya telah menghindarinya dengan memperlakukannya seolah dia orang asing—

Tidak peduli alasannya, tetap benar bahwa saya telah mengkhianati putri saya, bahwa saya telah meninggalkan anak perempuan saya. Saat saya mengumumkan gadis bernama Alumiana untuk meninggal, hidupnya sebagai Alumiana telah ditolak darinya.

Alumiana adalah gadis yang cerdas. Saya yakin dia telah mengetahui mengapa saya melakukan itu sebagai seorang ibu dan sebagai Permaisuri, tetapi bahkan jika dia memahami bahwa dalam pikirannya, dia tidak dapat menerima itu di dalam hatinya. Alumiana masih muda ketika dia diasingkan. Dari apa yang saya pahami dari laporan, untuk periode singkat setelah dia diasingkan, emosinya tidak stabil. Dia pada usia di mana dia membutuhkan cinta ibunya, namun dia diusir dengan cara seperti itu. Tentunya, hasilnya akan sama saja tidak peduli siapa orangnya.

Meski begitu, dia telah tumbuh menjadi gadis lembut yang dicintai oleh semua orang. Namun, itu bukan karena dia terus hidup sebagai Alumiana yang ibunya telah meninggalkannya, itu karena dia telah memilih untuk menjalani kehidupan barunya sebagai anggota keluarga Phebell.

Tentu saja, jika seseorang memikirkannya dengan cara seperti itu, maka gadis muda yang telah berlutut di depan Alicia bukanlah Alumiana, melainkan ... Lumia.

"... Sungguh memalukan, sungguh ..."

'Jika aku tahu bahwa aku akan berakhir begitu sengsara dan menderita, aku seharusnya tidak mendengarkan saran Serika dan Elenora, dan membiarkan diriku untuk puas dengan melihat dari jauh.' Pikiran seperti itu melayang di benak Alicia.

Namun, itu bukan kesalahan Serika atau Elenora. Pada akhirnya, keinginan untuk bertemu putrinya adalah miliknya sendiri. Keduanya hanya memperhatikan perasaannya dan bertindak sesuai.

Saat Alicia dengan murung kembali ke arah stadion—

"... Yang Mulia."

Mendengar seseorang memanggilnya, Alicia mengangkat kepalanya.

Melihat sekelilingnya, dia melihat wajah yang dikenalnya di bawah bayangan salah satu pohon di jalan hutan.

Itu adalah komandan penjaga kerajaan, Zero.

Untuk beberapa alasan, dia tampak sangat sedih dan putus asa.

Huh, itu aneh, bagaimana dia berhasil mengenali saya? Sihir Serika seharusnya masih berlaku ...

Membawa pikiran penasaran, Alicia memanggil pengawalnya yang penuh pengabdian.

“Wah, aku sudah ketahuan kan? Aku minta maaf karena aku pergi sendiri, Zero. Ngomong-ngomong ... Apa yang kamu lakukan di sini? ”

"Aku punya sesuatu untuk memberitahumu, Yang Mulia."

Zeros tanpa suara keluar dari keteduhan, dan berdiri di depan Alicia. Kemudian, dia mengangkat tangan ke udara.

Sepertinya ada semacam sinyal.

"- !?"

Sejumlah besar penjaga tiba-tiba muncul dan mengelilingi Alicia.

"... Apa artinya ini?"

Tidak terpengaruh oleh pergantian peristiwa yang tiba-tiba, Alicia bertanya dengan lembut.

“Mohon maaf atas tindakan kami, Yang Mulia. Untuk saat ini, kami di sini akan melakukan semua yang kami bisa untuk membuat Anda terkendali. Namun, saya jamin bahwa tindakan kami yang tidak teratur tidak bertentangan dengan Anda atau bangsa. Kami melakukan ini dari pengabdian kami untuk Anda dan bangsa, dan kami meminta Anda memahami. Tolong tahanlah ini sekarang. ”

"Zero ..."

Alicia tidak berdaya. Meskipun tidak cukup pada tingkat Serika, dia adalah seorang penyihir peringkat yang cukup besar. Jika itu hanya sekelompok bandit, dia tidak akan kesulitan membela dirinya sendiri.

Namun, dalam situasi di mana dia dikepung pada jarak ini oleh banyak penjaga yang dilengkapi dengan peralatan anti-sihir dan mahir dalam pertempuran jarak dekat, tidak ada yang bisa dia lakukan.

"…Saya mengerti. Mari kita dengar dulu apa yang harus Anda katakan.

Alicia mengundurkan diri dari situasinya, dan mematuhi Zeros.

"…Luar biasa…"

Cara tenang dan tenang di mana Albert mengumumkan pemikirannya tampaknya kontras dengan isinya.

"Apa yang terjadi? Apakah Anda melihat sesuatu dengan sihir jarak jauh Anda? "

"Para pengawal kerajaan telah— ... 'pindah'."

“...? Apa yang salah dengan itu? Mereka hidup bukan? ”

"…………"

Albert, yang ekspresi suramnya tidak sedikit terganggu oleh jawabannya, memutuskan untuk tidak mengatakan apa-apa lagi. Keduanya diam sejenak.

“... Penjaga kerajaan telah dengan paksa menempatkan Yang Mulia di bawah pengawasan mereka. Namun kenyataannya, ini lebih dekat dengan tahanan rumah. Namun, komandan Zeros ... Sejauh yang saya ingat, dia sepertinya bukan tipe yang ceroboh, meskipun saya mungkin perlu mereformasi kesan saya tentang dia. ”

"Baik."

Setelah mendengar apa yang dikatakan Albert, Riel mulai berjalan pergi tanpa ragu-ragu.

"Di mana Anda pikir Anda akan pergi?"

Albert mencengkeram erat rambut Riel.

“Aku akan menebang semua musuh tentunya.”

“Tunggu, ada terlalu banyak musuh. Ini terlalu berlebihan bagimu. ”

"Jika musuh memiliki lebih banyak kekuatan, maka kita hanya perlu mencocokkannya."

"Dengan bala bantuan?"

"Tidak, dengan semangat."

"…………"

Albert, yang ekspresi suramnya tidak sedikit terganggu oleh jawabannya, memutuskan untuk tidak mengatakan apa-apa lagi. Sekali lagi, keduanya diam sejenak.

“... Penjaga kerajaan kekaisaran adalah kepala sayap kanan ortodoks dan anggota mereka adalah orang-orang yang paling setia kepada Permaisuri. Tidak dapat dibayangkan untuk berpikir bahwa mereka akan melakukan apa pun yang secara langsung akan merugikan Yang Mulia, jadi pasti ada motif khusus di balik tindakan mereka. Apa yang akan kita lakukan adalah menemukan alasan di balik tindakan sembrono ini, dan kemudian bergerak untuk memperbaiki situasi ”

"Aku tidak mengerti, tapi oke."

"Tentu saja."

Diam. Dengan pria yang masih memegang rambut gadis itu, itu benar-benar keheningan yang aneh.

Yang pertama memecah keheningan adalah Riel.

"Aku punya rencana. Saya akan menyerang musuh dari depan. Albert kemudian akan menyerang dari depan setelah saya. "

"…………"

Albert, yang ekspresi suramnya tidak sedikit terganggu oleh jawabannya, memutuskan untuk tidak mengatakan apa-apa lagi.

Seperti biasa, keduanya diam sejenak.

Bagian sore dari Festival Permainan Sulap dimulai.

Acara pertama sore itu adalah 'Angkat Beban Jarak Jauh', yang berhubungan dengan bidang manipulasi materi telekinetic. Dalam acara ini, kontestan menggunakan sihir putih [Psy · Telekinesis] untuk mengangkat isi kantong dengan timbal ke udara tanpa kontak langsung. Aturan sederhana; semakin berat yang diangkat, semakin banyak poin yang akan mereka dapatkan.

Setelah pertemuan rahasia dengan Alicia, Glen memimpin Lumia, yang tampaknya bersemangat rendah, kembali ke stadion. Tidak seperti sisa kelas yang masih bersemangat tinggi, Glen menatap linglung pada tas berbobot yang sedang diangkat ke udara.

Tentu saja, alasan mengapa Glen linglung adalah karena apa yang terjadi antara Lumia dan Alicia.

Setelah kejadian satu bulan sebelumnya, Glen adalah salah satu dari sedikit orang yang mengetahui rahasia identitas sejati Lumia dan keadaan rumit di sekitarnya.

Meskipun mengetahui dengan baik posisinya sebagai Permaisuri, serta kemungkinan bahwa hubungannya dengan Lumia mungkin terungkap, Alicia mengambil risiko untuk bertemu Lumia. Aku mengerti bagaimana perasaannya, dan aku agak mengerti bagaimana Lumia, yang telah menolak Alicia, juga merasakannya.

Aku mengerti, tapi—

... Astaga, apa yang harus kulakukan?

Semua dikatakan dan dilakukan, satu-satunya yang bisa menyelesaikan masalah ini adalah dua orang yang terlibat. Terlepas dari bagaimana orang lain ikut campur, itu tidak akan membuat perbedaan besar. Masalahnya bukan tentang alasan atau sebab-akibat, melainkan perasaan. Pada akhirnya, tidak masalah seberapa banyak saya mencoba untuk berdebat, menyarankan, atau menasihati mereka.

"... Ya ampun, berantakan sekali."

Glen melepaskan napas jengkel. Masalah terus terjadi satu demi satu sehingga tidak terasa ada waktu baginya untuk mengatur nafasnya. Para siswa yang bersemangat dan berisik di kelasnya tampaknya ada di dunia yang berbeda sama sekali.

Dengan cara ini, Glen kembali ke dunia linglungnya.

Kemudian-

"... Sensei."

Sistina, yang sepertinya memiliki sesuatu dalam pikirannya, dengan cemberut mendekati Glen dan memanggilnya.

"Wow!?W-, Apa sih kucing putih itu !? Kamu mencari pertengkaran atau sesuatu !? ”

Ingat pertukaran mereka selama istirahat siang, Glen secara refleks mempersiapkan diri untuk pertarungan tinju.

"... Lumia hilang ..."

"H-, Hah !?"

"Sekarang aku berpikir tentang itu ... Karena dia pergi menemuimu dan kembali, dia sepertinya sedikit lepas."

"Hah? Sih? Kamu tahu bahwa Lumia dan aku bertemu? ”

"Diam!"

“Astaga! Maafkan saya!?"

Tiba-tiba berteriak, Glen dengan sedih meringkuk menjadi bola.

"Tentu, dia tidak ada acara di sore hari, tapi dia bukan tipe yang dilewatkan, jadi aku pikir itu sedikit aneh bahwa dia tiba-tiba menghilang tanpa mengatakan apapun."

"... Yah, itu benar."

Seperti Glen, Sistina juga salah satu dari sedikit yang tahu tentang keadaan Lumia.

Namun, dia tidak tahu bahwa Lumia baru saja bertemu ibunya - Ratu - secara rahasia, jadi tidak ada yang bisa menyalahkannya atas pikiran yang salah arah ini.

Karena Sistina juga terlibat, Glen berpikir bahwa akan lebih baik untuk menceritakan apa yang telah terjadi.

"Oi, kucing putih, mendekatkan telingamu sedikit lebih dekat kan?"

"...?"

Kemudian Glen meneruskan ke Sistina, yang sepertinya agak curiga terhadap niatnya, tentang apa yang terjadi antara Alicia dan Lumia.

"Jadi itu terjadi ..."

Sekarang dia tahu situasinya, dia tidak bisa membantu tetapi merasa terganggu.

"Jadi, alasan dia menghilang adalah ..."

Mungkin itu yang kamu pikirkan. Jika saya berada dalam situasi itu, saya juga menginginkan kedamaian dan ketenangan.

'Dear Lord', pikir Glen sambil mendesah.

“Yah, aku mengerti mengapa dia ingin sendirian, tapi mungkin yang terbaik adalah kami tidak membiarkan dia menangani semuanya sendiri. Itu mungkin tidak mengubah realitas situasi, tetapi memiliki beberapa teman untuk diajak bicara tidak akan sakit kan? Yah, tidak seperti bersembunyi di suatu tempat akan mengubah apa pun. Mari kita cari dia dan bawa dia kembali. ”

Meskipun dia menggaruk kepalanya seolah-olah dia kesal, Glen dengan cepat berdiri dari tempat duduknya untuk pergi.

"Kucing putih, kamu datang?"

"Ya, aku akan—"

Sistina secara refleks mengangguk ...

“—Tidak, aku akan menunggu di sini sebenarnya. Anda pergi mencari sensei-nya. Saya akan menjaga kelas saat Anda pergi. ”

Untuk alasan apa pun, ia memutuskan itu.

“Hei, bukankah itu sedikit dingin darimu? Bukankah kalian suka teman baik? ”

"Itu karena kita sahabat terbaik ... Aku benar-benar ingin pergi ... tapi di saat seperti ini ... orang yang paling dia inginkan di sampingnya ..."

Dia menoleh ke samping dan menggumamkan sesuatu. Dia tampak marah, pasrah, cemberut, cemberut, cemburu; Secara keseluruhan, dia tampaknya sedang mengalami berbagai macam emosi dan pikiran yang rumit.

“Aku tidak mengerti, tapi serahkan saja padaku. Anda baik-baik saja dengan itu? "

Kemudian, ketika Glen pergi mencari Lumia—

"... Hei, tunggu sebentar."

Sistina tiba-tiba memanggilnya.

"Apa lagi sekarang?"

Glen memutar kepalanya sedikit untuk melihat Sistina, tetapi seperti sebelumnya, Sistina tampak sedikit kesal.

“Ada satu hal yang ingin saya ketahui. Sensei ... Apakah kamu mendapatkan sesuatu dari Lumia? ”

"Ah-? Saya mendapat beberapa sandwich darinya, Anda tahu. Saya pikir dia mendapatkannya dari seseorang yang akan membuang semua ini. Ada apa dengan itu? ”

“Uhm… bagaimana? Sandwich yang saya maksud. ”

"Hah?"

“Benar-benar mengerikan? Hmpf ... Terima kasih banyak telah melakukan layanan kepada komunitas dengan menjadi pembuangan sampah yang menyedihkan, saya kira. ”

"…Hah? Tidak, tapi sekarang, itu sangat lezat. ”

Untuk alasan apa pun, Sistina segera berpaling dari Glen.




Melihat reaksi Sistina, Glen mengerutkan alisnya, menggaruk kepalanya, dan mulai memberikan pendapat jujurnya.

“... Hei, kalau itu yang kamu pikirkan maka itu tidak apa-apa, tapi bukankah itu agak kasar bagi orang yang membuat sandwich itu? Sama sekali tidak seperti kamu. Kamu biasanya baik pada siapa pun bukan aku. ”

“I-, aku sudah mengerti! Cepatlah pergi, ya ampun! ”

Man, jika dia akan memarahiku seperti itu akankah menyakitkan untuk mengatakannya ke wajahku !? Aku tidak mengerti apa yang dia sangat marah, tapi dari apa yang bisa kulihat, wajahnya merah ke akar itu.

"Ah ... Ya ampun."

Aku benar-benar tidak mendapatkannya sama sekali. Bagaimana saya harus tahu apa yang dia pikirkan? Belum lagi, dia mudah marah. Jika dia setidaknya satu persen sebagai imut dan bisa dimengerti sebagai Lumia, hidupku akan jauh lebih mudah.

Padahal, mungkin itu terlalu berat baginya untuk bertanya. Dengan cara ini, Glen meninggalkan stadion.

Glen tidak menemukan Lumia di halaman.

Tanpa petunjuk untuk mengikuti, Glen hanya bisa mengandalkan instingnya.

"Ini buruk ... Kemana dia pergi ...?"

Pertama, Glen melihat-lihat bangunan utama, barat, dan timur kampus itu sekali jalan. Kemudian, dia dengan cepat menelusuri perpustakaan akademi dan alun-alun di depannya, dan menjelajahi daerah dekat pintu masuk hutan misterius, kebun obat, dan menara eksperimen sihir.

Namun, Lumia tak bisa ditemukan. Tidak putus asa oleh ini, Glen terus tanpa tujuan mencari melalui dasar akademi, yang terasa agak kosong karena orang-orang berkumpul di stadion. Pencarian itu tampaknya terus berlanjut tanpa henti.

Pada titik ini, bahkan Glen mulai merasa tidak sabar. Kemudian, di ujung barat daya akademi, dekat pagar yang mengelilingi akademi, di bawah bayang-bayang salah satu pohon yang ditanam secara merata, ia akhirnya menemukan kilasan rambut keemasan yang familier.

"…Akhirnya menemukanmu akhirnya kau diketemukan."

Glen berjalan menuju keteduhan pohon.

Di tempat tujuannya duduk Lumia. Miringkan punggungnya ke pohon, matanya terpaku pada sesuatu yang dipegangnya di tangannya.

“... Lumia? Whatcha 'melihatmu? ... Ah, liontin?

Meskipun Glen tidak bermaksud mengintip, karena sudut dan arahnya, dia mendekati Lumia, dia kebetulan melihat sekilas apa yang ada di tangannya.

Dia kemudian membuka liontin itu, dan mengintipnya

"Tidak ada apa-apa di dalam ..."

Melihat pendekatan Glen, Lumia menutup liontin itu, dan menggenggamnya erat-erat.

"Aku punya firasat bahwa ada potret orang-orang penting di dalamnya ... tetapi menghilang beberapa waktu yang lalu."

<TL Note: Lumia sebenarnya tidak menggunakan kata ganti di bagian kedua, sehingga ada implikasi bahwa 'itu' juga bisa 'mereka'.>

"…………"

Lumia menunjukkan senyuman kesepian pada Glen, yang tetap diam. Dia menghubungkan ujung rantai liontin di belakang lehernya, dan menyelipkan liontin di bawah bajunya.

“Ini tidak terlalu berharga ... tapi bahkan sekarang, aku tetap dekat denganku. Aneh bukan? ”

"... Tidak ada yang aneh tentang itu."

Glen memalingkan muka, menggaruk kepalanya sedikit, dan menjawab dengan cara yang kasar.

"Aku tidak tahu keadaan mengapa atau apa yang hilang, tapi bahkan sekarang ada sesuatu yang penting bagimu di dalam benda ini tidak ada di sana?"

"...... Sensei"

Seakan memfokuskan tekadnya, Lumia bertanya dengan tajam.

"Apakah kamu tahu? ... Tentang aku dan Permaisuri. "

"Ah, ya, aku mendengarnya dari orang-orang besar pemerintah setelah kejadian beberapa waktu lalu."

Kemudian, Glen membalikkan punggungnya ke Lumia.

“Tapi siapa yang benar-benar peduli. Oi, ayo pergi Lumia, semua orang menunggumu. Paruh kedua babak permainan sulap-bahagia itu akan dimulai. ”

Dan mulai berjalan pergi.

“Fufu, kamu selalu hanya kamu, kan, sensei?”

Lumia tidak bisa menahan senyum sedikit.

"Kau seharusnya mengatakan kata-kata baik kepada gadis yang depresi itu sekarang, kau tahu."

"Untuk menjadi nyata, saya tidak benar-benar tahu apa yang seharusnya saya katakan."

Glen berkata tanpa menenun kata-katanya.

Melihat Glen seperti ini, Lumia mulai terkekeh, meskipun sepertinya dia mencoba menahan diri.

"Uhm ... Lalu bisakah kau menemaniku sedikit lebih lama?"

"…Ah."

Lumia menyandarkan punggungnya ke pohon itu lagi, dan Glen menatap tanpa tujuan ke langit dengan punggung menghadapnya.

Maka, Lumia mulai berbicara.

Apa yang dibicarakan Lumia benar-benar tanpa pamrih.

Itu tentang waktunya sebagai sang putri. Ibunya yang lembut, yang meskipun sibuk dengan tugas mengatur, akan selalu menyisihkan waktu untuk bermain dengannya. Kakaknya yang baik yang akan selalu menjaganya. Meskipun hidupnya sebagai seorang wanita dari garis keturunan kerajaan yang sah benar-benar tidak menimbulkan ketidaknyamanan, itu pasti kehidupan yang tidak nyaman. Meskipun begitu, dia mengingat kembali kenangan hari-hari dimana dia merasa bahwa dia benar-benar diberkati—

Tapi setelah dicopot gelarnya sebagai putri, karena diusir dari istana, Lumia dari House Phebell menyingkirkan semua kenangan ini. Namun, pada akhirnya, apa yang seharusnya dilupakan, tetapi akhirnya tidak, terus mengalir keluar dari lubuk hatinya.

"... Apa yang harus aku lakukan?"

Setelah mengatakan semua yang dia katakan, Lumia dengan lembut bertanya pada Glen.

“Aku mengerti alasan mengapa Yang Mulia meninggalkanku ... Demi keluarga kerajaan, demi masa depan bangsa, dia tidak punya pilihan selain melakukan apa yang dia lakukan. Meski begitu ... di suatu tempat di hatiku, aku tidak bisa memaafkan Ratu karena melakukan apa yang harus dilakukan ... Mungkin aku hanya marah ... ”

"Yah, itu karena itu tidak masuk akal."

"Terlepas dari segalanya, aku ingin memanggilnya 'ibu' lagi, aku ingin memeluknya lagi ... Sebagian diriku masih berpikir begitu ... Aku benar-benar tidak adil ... bukankah aku ...?"

"Yah, itu sangat tidak masuk akal."

“Tapi jika aku memanggilnya ibuku, maka aku akan mengkhianati ayah dan ibu Sisti, yang membawaku memperlakukanku seperti anak mereka sendiri ... Aku tidak bisa melakukan itu pada mereka ...”

“Uhuh. Yah, tentu saja itu tidak masuk akal. ”

“Saya tidak mengerti apa-apa lagi. Apa hal yang benar untuk dilakukan? Apa yang harus saya lakukan untuk memperbaikinya lagi ... ”

Lumia menutup matanya.

Dengan cara yang tampak jengkel, Glen melepaskan napas.

“Ini hanya pendapat saya ok? Ketika membuat setiap dan semua pilihan dalam hidup mereka, manusia, sebagai makhluk hidup, cenderung berpikir tentang bagaimana mereka akan menyesalinya, bagaimana mereka mungkin terluka karenanya. Maka pilihan alami untuk membuatnya adalah salah satu yang paling disesali oleh mereka? Yah, saya dapat menjamin bahwa semua itu adalah kebohongan ... atau sebenarnya, tidak mungkin.

"Apakah begitu…?"

Glen mengangguk dan melanjutkan.

“Tidakkah kamu pikir tuhan adalah pria yang benar-benar jahat? Jika Anda melihat dua jalur di depan mata Anda, maka tidak peduli berapa lama Anda khawatir atau memikirkannya, Anda akhirnya harus memilih satu. Tapi setelah semua yang dikatakan dan dilakukan, jalan mana pun yang kita pilih hanya meninggalkan kita dengan pemikiran bahwa 'Aku harus memilih yang lain' ... Tuhan terus membuat orang yang selalu menyesali apa yang telah mereka lakukan pada akhirnya tidak 'Anda berpikir? Tidak peduli seberapa cermat Anda mencoba untuk tidak membuat pilihan, fakta bahwa pilihan itu selalu datang kembali untuk menghantui Anda. Sungguh pekerjaan menyebalkan yang dia lakukan. ”

Kemudian, Glen berpikir kembali ke masa lalunya sendiri.

Dulu, Glen mengagumi para penyihir keadilan yang muncul di buku-buku bergambar, dan mengarahkan dirinya untuk menjadi dirinya sendiri. Namun, semua yang dia tinggalkan bahkan sekarang adalah penyesalan ekstrim karena telah memilih jalan ini dengan iseng. "Jalan yang saya pilih salah." "Aku seharusnya memilih yang berbeda." Pikiran-pikiran ini berulang kali dalam pikirannya berkali-kali.

Namun, jika ia meninggalkan mimpinya dan berjalan di jalan yang berbeda, apakah semua masalah dan penderitaannya akan lenyap? Tidak, 'Aku seharusnya tidak menyerah pada mimpiku dan mencoba yang terbaik' ... Jika dia tidak memilih jalan itu, maka dia pasti akan menderita dari keputusan itu juga.

"Itulah mengapa penting untuk jujur ​​pada dirimu sendiri."

"…Jujur kepada diri sendiri?"

“Mhm, jika kamu akan menyesal, bagaimanapun juga, aku akan sedikit lebih baik jika kamu memilih jalan yang benar-benar kamu inginkan, bukan 'cha think? Menyesal semua yang Anda suka nanti, tetapi pada akhir hari, tidakkah Anda merasa seperti Anda dapat terus bergerak maju di jalan yang Anda pilih? ”

"B-, Tapi ... aku tidak mengerti bagaimana perasaanku sebenarnya ..."

Sebagai tanggapan, Glen menggaruk kepalanya saat dia berkata.

"Aku dulu adalah seorang penyihir dari Tentara Kekaisaran ... Aku tahu itu mungkin mengejutkan, tapi ..."

Tidak dapat memahami maksud di balik kata-kata Glen, Lumia merasa tidak nyaman.

“Untuk alasan pekerjaan, saya memiliki banyak kesempatan untuk mengunjungi Istana Kekaisaran yang Anda lihat? Dan Anda tahu hal penting yang Anda lihat beberapa saat yang lalu? Saya telah melihat orang penting tertentu memakai contoh benda yang persis di sana ... Anda mengerti maksud saya? ”

"... -!"

Terkejut, Lumia secara refleks menekan tangannya ke dadanya.

“Tentang hal yang cocok yang kamu simpan denganmu selama ini, belumkah ada banyak kesempatan bagimu untuk membuangnya? ... Jika itu masalahnya, bukankah jawabannya sudah jelas seperti hari ini? ”

"Jawabannya ..."

“Kamu bisa membenci, dendam dan mengeluh untuk semua yang aku peduli, tapi mari kita mulai dengan jujur ​​pada dirimu sendiri, oke? Jika Anda terus melarikan diri seperti yang Anda lakukan sekarang, tidak akan ada yang bisa diselesaikan. Yah, aku yakin itu tidak terdengar meyakinkan ketika aku melakukan hal yang sama sepanjang waktu ... tapi mari kita mengesampingkan itu untuk saat ini. ”

Untuk sesaat, Lumia tetap diam.

Seperti sebelumnya, Glen punggungnya menghadap ke arah Lumia saat dia diam-diam menunggu jawabannya.

Kemudian-

"Saya ketakutan."

Lumia bergumam. Dia berbicara begitu pelan sehingga sepertinya suaranya akan menghilang setiap saat.

“Sehari sebelum aku diasingkan, dia masih baik padaku. Namun, pada hari itu, ketika aku dipanggil olehnya pada hari itu, semua orang di sana tampak suram dan ngeri ... Dan yang dia lakukan hanyalah menatapku dengan tatapan dingin ... Sepertinya dia telah berubah menjadi orang lain ... ”

"…………"

"Dia baik padaku beberapa saat yang lalu ... tapi bagaimana kalau dia tiba-tiba berbalik untuk melihatku dengan tatapan itu lagi ...? Hanya memikirkannya ... aku takut ... itu sebabnya ... uhm ... ”

Setelah memutuskan, Lumia mendongak ke arah Glen.

"Maukah kamu tinggal bersamaku, sensei?"

“... Dear oh dear, apa yang bisa saya katakan? Aku tidak berpikir kamu masih memiliki sisi kekanak-kanakan bagimu. ”

Sambil mengangkat bahu dengan senyuman geli, Glen berbalik menghadap ke wajah Lumia.

“Baik-baik saja oleh saya. Aku ikut denganmu."

"Sangat?"

"... Jika aku berbohong padamu di sini aku hanya akan menjadi orang yang mengerikan."

"Ya ampun, sensei ~"

Saat Glen menghela nafas, kesal, Lumia tertawa dengan cara aneh.

Maka, Glen menemani Lumia dan mereka pergi menuju tujuan mereka.

Mereka berdua berbagi suasana yang tenang dan menenangkan.

"Nah, sekarang aku sudah mengatakan semua itu, bagaimana seharusnya aku mewujudkan ini?" Menyadari bahwa dia membawa masalah pada dirinya sendiri, Glen mulai memutar otaknya.

Tapi-

"... Hm?"

Kemudian, Glen melihat kelompok aneh yang berada di depan di jalan yang dia dan Lumia jalani.

Semua anggota kelompok ditutupi baju besi di bagian-bagian penting tubuh, mengenakan mantel berwarna merah, dan membawa rapier di pinggang mereka.

Ada lima dari mereka secara total.

Mengelompokkan ke dalam formasi berbentuk bulan sabit, mereka dengan cepat menekan jalan menuju Glen.

"Mantel-mantel itu ... apakah mereka dari penjaga kerajaan?"

Yang terbaik dari yang terbaik dari Tentara Kekaisaran. Terdiri dari pasukan yang sangat setia kepada Permaisuri, mereka berdiri sebagai penjaga yang menempatkan keluarga kerajaan di atas segalanya; itu adalah penjaga kerajaan.

Saat Permaisuri saat ini sedang mengunjungi akademi, itu adalah diberikan bahwa mereka berpatroli di sekitar permaisuri dan melaksanakan tugas pengawalnya, tetapi—

"Apa sih yang mereka lakukan meninggalkan Permaisuri di belakang dan datang jauh-jauh ke sini?"

Saat Glen memiringkan kepalanya dengan bingung, para penjaga kerajaan tiba dan berhenti di depan Glen. Seolah-olah untuk mengelilingi Glen dan Lumia, para penjaga diam-diam dan dengan cekatan menyebar.

"Lumia Tinzel ... kan?"

Orang yang berdiri di depan keduanya, yang tampak sebagai pemimpin pasukan, bertanya dengan suara berbisik.

Glen dan Lumia saling pandang.

"... Jika aku tidak salah, kamu adalah Lumia Tinzel kan?"

“Eh? Y-, Ya ... itu benar ... ”

Saat pertanyaan itu diulang lagi seolah-olah diulang dari naskah, Lumia dengan kebingungan menjawab.

Di saat itulah Lumia menjawab—

Seperti pegas yang dilepaskan, para penjaga menarik pedang mereka dan menyerang Lumia.

"- !?"

Tiba-tiba berhadapan dengan banyak sisi pisau, Lumia secara naluri tersentak.

"... Apa artinya ini, kalian?"

Glen, berdiri di depan Lumia dan melindunginya, mempertanyakan para penjaga dengan suara mengintimidasi.

"Dengarkan baik-baik. Kami adalah agen yang membawa kehendak Ratu. "

Penjaga yang tampaknya menjadi pemimpin itu mengalihkan pandangan menghina ke arah Glen, dan dengan berani mengumumkan hal itu.

"Lumia Tinzel. Anda telah bersekongkol untuk membunuh Yang Mulia Ratu Alicia yang Ketujuh, dan berencana untuk membatalkan kerajaan. Tidak ada pembenaran bagi Anda! Untuk Lèse-majesté Anda melawan Yang Mulia dan tindakan pengkhianatan Anda kepada bangsa, saya dengan ini menghukum mati Anda dengan tangan saya! Ini adalah perintah kerajaan yang diturunkan oleh Permaisuri! "

Dalam menghadapi realitas yang tampaknya menyimpang dari kenyataan itu sendiri—

Glen dan Lumia tidak bisa membantu tetapi membeku di tempatnya.
Load Comments
 
close