Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 106 - Benang laba-laba. Tomoe bersedih.

Saya menyesalinya.

Setelah hanya 5 menit, saya sudah mulai menyesali banyak hal.

Tentang isi, Root berbicara dan penjelasannya ditarik keluar.

Karena itu praktis pada tingkat yang tidak bisa dimengerti. Saat ini dia dengan lancar menuliskan rumus matematika yang aku tidak mengerti sama sekali.

"Itu sebabnya, ketika orang jatuh ke dunia ini, biasanya dilakukan dengan cara ini ..." (Root)

Root menggambar lingkaran pada bagian apa yang ditulisnya sambil terus menjelaskan terus dan terus. Tomoe adalah p-mungkin masih bisa mengikuti ini. Saya ingin percaya itu.

“Dan dalam kasus ketika sinkronisasi dari A ke D, fenomena yang disebut transfer terjadi di antara dunia. Dalam kasus di mana Dewa mengatur ini, pertama-tama akan ada pembagian pembagian waktu ... '' (Root)

Selamanya, itu benar-benar berlanjut untuk selamanya. Sekarang bahkan kata-kata yang dapat saya pahami mulai menjadi tidak jelas. Di beberapa bagian seperti orang, dewa, dan transfer; mereka mungkin masih memegang makna yang sama yang saya ketahui.

“... Maka, perbedaan di waktu dunia akan dibuat dan itu akan menjadi sangat sulit. Saya pikir Anda sudah memahami bagian ini, tetapi paradoks waktu yang diciptakan dari aliran waktu akan memunculkan pecahnya energi, yang merupakan masalah yang sangat penting, tetapi pada saat yang sama, kemungkinan hal ini terjadi rendah ... "(Root)

Saya ... Apa yang saya minta untuk memulai?

Uhm ...

“Dan karena alasan yang disebutkan, waktu berlalunya dunia ini dan berlalunya waktu dari dunia asli Makoto-kun dikelola dengan cara yang benar-benar berbeda. Ini adalah alasan mengapa suami pertamaku dan Makoto-kun tahu tentang game dan RPG yang baru-baru ini diperkenalkan ke duniamu, tapi ... ”(Root)

Root menatapku. Saya tidak mengerti sebagian besar dari apa yang dia katakan, tapi saya bisa tetap sadar. Misi yang jelas.

"Jadi, jika aku ingin kembali ke dunia asliku, apakah ada peluang sukses?" (Makoto)

"... Kamu, tidak mengerti penjelasan saya kan?" (Root)

"Saat ilmu dan sihir mulai bercampur, aku ingin kamu mengerti bahwa tidak mungkin aku bisa mendapatkannya" (Makoto)

“Eh? Bukankah semua pembicaraan sains ini? Ah, benar juga. Dunia asli Anda tidak memiliki konsep sihir dalam ilmu Anda ”(Root)

Konsep sihir dalam sains? Itu adalah pernyataan yang bertentangan sehingga saya bahkan tidak bisa meletakkan jari saya di atasnya.

"Apakah ada dunia di mana sains dikombinasikan dengan sihir?" (Makoto)

"Tentu saja. Secara garis besar, dunia ini juga memiliki sihir dan ilmu campuran yang kamu kenal. Tapi itu sudah dilupakan. Di dunia Makoto-kun, hanya dengan mampu mengeluarkan kekuatan sihir dari tubuhmu, kamu akan dianggap sebagai seorang paranormal. Dalam hal ini, hal-hal seperti warp, aliran waktu, dan juga navigasi dimensi dunia akan sangat sulit ”(Root)

Alih-alih mengatakan itu sulit, itu ada dalam pemerintahan sci-fi. Saya ingat guru fisika saya mengatakan bahwa lilitan membutuhkan energi yang luar biasa sehingga tidak mungkin. Root juga tahu teknik semacam itu? Dengan sihir Anda bisa bergerak dengan formasi teleport, jadi mungkin itu sudah menjadi bagian dari kehidupan sehari-harinya. Ketika saya memikirkannya dengan tenang, itu adalah hal yang cukup mengesankan.

"Menyisihkan sihir dan sains untuk saat ini ... Tomoe mungkin mengerti, jadi aku akan melanjutkannya dan menjelaskannya padaku nanti" (Makoto)

"Waka, sejujurnya aku tidak mengerti semua" (Tomoe)

Apa?! Maka tidak mungkin saya bisa memahaminya. Di tengah-tengahnya, saya meskipun dia bermain-main dengan saya.

"Haruskah saya menjelaskannya sekali lagi, dengan cara yang lebih mudah dimengerti?" (Root)

“Tidak, itu mungkin akan sama. * Saya pikir garis yang saya tidak mengerti hanya beberapa menit terlambat *. Saya dapat mengerti bahwa itu adalah pembicaraan yang sangat canggih, jadi saya akan senang jika Anda menjawab pertanyaan saya dengan singkat ”(Makoto) <terjemahan harfiah ini. わ か ら な く な る ラ イ ン が 数 分 遅 れ る だ け だ と 思 う>

Yah, dia memang mengatakan untuk mendengarkannya sampai akhir, tetapi tidak mengatakan saya harus memahaminya, jadi seharusnya tidak ada bahaya dia menyerang saya, mungkin.

“... Tidak membantu ya. Yah, hanya ada dua orang lain yang mengerti pembicaraan ini. Baik. Pertanyaannya adalah apakah Makoto-kun dapat berhasil mentransfer ke dunia Anda sebelumnya, bukan? Jawabannya adalah: hampir tidak mungkin ”(Root)

Jadi ada dua. Meskipun itu mungkin akan membawa saya keabadian hanya untuk memahami 15 menit atau lebih dari apa yang dia katakan.

"..."

Tomoe tidak mengatakan apa pun. Jadi jawaban atas pertanyaan saya adalah: hampir tidak mungkin, ya. Itu artinya, ada jalan.

"Maksudmu, ada metode yang benar?" (Makoto)

“N, itu sedikit berbeda. Dengan jumlah kekuatan sihir Makoto-kun saat ini, transfer itu sendiri praktis akan berhasil tanpa keraguan. Tekniknya adalah permainan anak-anak, jadi hanya dengan mempelajarinya tidak ada kesalahan. Yang bisa saya jamin ”(Root)

Eh, bukankah dia berbicara dengan cara yang positif di sini? Saya sudah sering melakukan panahan. Saya pikir kekuatan sihir saya telah meningkat sedikit. Saya masih memiliki masalah dengan jumlah yang dapat saya gunakan. Saya telah mempelajari jumlah yang layak dalam aspek itu sejak saya tiba di akademi.

"Lalu mengapa hampir tidak mungkin?" (Makoto)

“Untuk menentukan tujuan itu sudah gila, apalagi, ada tingkat keacakan yang tinggi. Nah, jika Anda mengulangi transfer seribu kali, Anda mungkin akan dapat tiba di dunia asli Anda. Hanya saja, tidak ada cara untuk mengetahui waktu dunia asli Anda berada. Peluang untuk kembali ke Jepang di era Anda saat ini, berpikir optimis, mendekati 1 dalam satu miliar ”(Root)

"..."

“Apa yang telah saya jelaskan kepada Anda sejak beberapa waktu lalu. Nah, jika Anda meningkatkan jumlah berapa kali Anda dapat mentransfer dalam satu hari sementara benar-benar menempatkan dalam kondisi, saya pikir tingkat keberhasilan akan lebih tinggi dari apa yang saya sebutkan. Mengenai berapa banyak waktu yang diperlukan untuk mencapai titik itu, meskipun aku tidak tahu ”(Root)

Kemungkinannya tidak nol, tetapi hampir tidak mungkin. Apa yang dia coba katakan ya.

"Aku mengerti. Singkatnya, ini sangat sulit. Saya mengerti bahwa itu bukan tujuan yang bisa saya kejar dalam keadaan saya saat ini ”(Makoto)

"Ya. Bukankah lebih baik untuk melihat-lihat lebih jauh? Saya akan membuatnya sehingga Anda dapat menghubungi saya kapan saja Anda mau, jadi hubungi saya kapan saja Anda menginginkan mitra yang berbicara. Jika memungkinkan, ketika Anda sendirian ”(Root)

Hari ini saya belajar bahwa Anda bisa menjadi seorang genius dan cabul. Saya tidak berpikir saya akan pernah menghubunginya (?) Ketika saya sendirian.

Sejujurnya, itu akan lebih baik untuk berpikir dengan cara Urashima dan menanyakannya sendiri. Ini membuatku lelah seperti orang gila.

Setelah kata-kata Root, tirai keheningan turun. Kemudian dalam waktu kurang dari beberapa menit, Root tiba-tiba berdiri.

"Baiklah, karena aku sudah menyelesaikan salamku, aku akan memaafkan diriku sendiri malam ini" (Root)

Tomoe melihat Root keluar dan pergi bersamanya dari ruangan.

Ah, benar juga. Jika Shiki ada di sini, itu mungkin akan melaluinya. Dia melekat pada pembicaraan dunia bepergian setelah semua.

Itu akan berada di lain waktu, tetapi biarkan Tomoe memberi tahu Shiki apa yang dia pahami tentang pembicaraan Root.

Saya menutupi Mio tidur dengan selimut dan diam-diam meninggalkan ruang resepsi.

Mari berpikir sedikit di kamarku. Tentang apa yang ingin saya lakukan.

Ah.

AAAAHHH?!

"Cincin. Itu benar, saya tidak bertanya tentang gangguan transmisi pikiran! Saya cukup terkejut tentang pembicaraan Guild. Hah ... ”(Makoto)

Apakah dia memberi saya slip, atau apakah itu saya hanya tidak memintanya.

Sial…

Perjalanan saya masih panjang.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

Dalam perjalanan kembali dari Kuzunoha Company ke Guild Petualang, Root dan Tomoe berjalan dalam antrean.

“Kalian cukup menarik. Mungkin karena itu adalah hubungan antara seseorang yang belum berdiri di posisi tinggi sebelumnya dan orang-orang yang belum pernah berdiri di bawah siapa pun. Ini adalah hubungan tuan dan hamba yang cukup menyenangkan. Seorang master yang bahkan ketika bertukar pakta yang berkuasa, dia masih menganggap mereka sebagai keluarga. Seorang pelayan yang bertindak sebagai sesepuh, mencoba membimbing majikannya; seorang pelayan yang membabi buta mematuhi tuannya; dan salah satu yang harus melalui kesulitan menempatkan tumpukan di bawah dan berjinjit untuk hampir mencapai kondisi yang berkuasa. Fufufu, tidak satu pun dari mereka yang pernah memiliki hubungan budak sebelumnya. Ini benar-benar aneh ... dan menarik ”(Root)

Mulut Root terus berbicara. Tapi kehangatan dalam suaranya ketika berbicara dengan Makoto tidak ada di sana dan itu lebih merupakan nada yang acuh tak acuh.

Sambil mengatakan itu lucu, tidak ada kegembiraan bercampur dalam nada suaranya. Itu seperti menceritakan hasil penyelidikannya, kata-kata dingin dari seorang pengamat.

"..."

Tomoe tidak menunjukkan reaksi khusus dan hanya mengikuti langkah-langkah Root.

"Apa? Jika Anda ingin menanyakan sesuatu, silakan saja ”(Root)

"... Jadi kamu perhatikan" (Tomoe)

"Tentu saja. Aku bahkan berpikir untuk berbicara dengan Makoto-kun sepanjang malam yang kau tahu. Tapi tatapanmu begitu menyebalkan sampai aku pergi, kan? Di tempat pertama, apa itu tentang tidak mengerti apa-apa? Tomoe, kamu mengerti semuanya. Jika itu tidak terjadi, saya tidak akan menjelaskan sampai akhir ”(Root)

"Benar. Ada sejumlah hal yang ... saya ingin tanyakan tidak peduli apa ”(Tomoe)

Nada Tomoe berat dan keras.

“Anda mengatakan bahwa orang adalah pendusta dan penipu, namun, Anda berbohong kepada tuan Anda juga bukan? Yah, kita berdua kenalan naga, silakan dan tanya saya ”(Root)

“Otherworldlers, manusia yang datang dari dunia asalnya. Seperti yang diharapkan, mereka mati dalam seratus tahun atau lebih? '' (Tomoe)

“... Ya, benar. Sebenarnya, tidak biasa mereka hidup sampai ratusan. Mereka tampaknya mendapatkan umur panjang dari sihir, tetapi bahkan dengan itu, kebanyakan mereka dapat hidup dengan normal adalah sekitar dua ratus tahun, mungkin. Lebih dari itu… saya tidak merekomendasikannya ”(Root)

Kata-kata terakhir dari Root memiliki warna kesedihan di dalamnya.

"Aku mengerti. Sangat pendek. Benar-benar… pendek ”(Tomoe)

Tomoe membisikkan kata itu beberapa kali. Sepertinya dia mencoba menembus dirinya dengan kenyataan yang tidak bisa dia terima.

“Tidak ada yang bisa kita lakukan tentang itu. Saya telah bertemu dengan lebih dari 10 manusia dalam hidup saya dan telah berpisah dengan mereka, tetapi tidak ada pilihan selain membiasakan diri. Setiap orang dari mereka menawan dengan cara mereka sendiri, dan ketika saya harus berpisah dengan mereka, itu benar-benar menyakitkan sekalipun ”(Root)

Mata Root melihat ke kejauhan. Kemungkinan besar mengenang.

“Root, kamu adalah kenalanku yang sangat tua jadi aku akan menahan rasa malunya dan menanyakan ini-ja… Apakah sulit untuk menanggungnya? Ketika Makoto-sama mati, akankah dunia yang aku lihat kembali ke yang berwarna kusam? ”(Tomoe)

“Ya, tidak diragukan lagi. Ketika saya kehilangan pasangan pertama saya, saya dilanda perasaan kehilangan yang luar biasa. Sampai pada titik itu, untuk sementara, saya tidak bisa melihat nilai dunia yang saya pegang begitu penting ”(Root)

“Untuk diriku yang sekarang, Makoto-sama adalah segalanya-ja ku. Kehilangan waktu yang saya miliki dengannya, saya tidak bisa membayangkannya ”(Tomoe)

“Benar, aku mengerti kamu. Saya juga berpikir dia luar biasa. Saya tidak berpikir Anda akan membuat perjanjian dengan seseorang, tapi jujur, saya cemburu ”(Root)

“Kamu, tidak mengerti. Makoto-sama akan ketakutan ”(Tomoe)

"Sangat buruk. Meskipun saya setuju dengan Anda. Dan sebenarnya, Makoto-kun itu baik. Ini mungkin cara yang kasar untuk mengatakannya, tapi dia adalah jackpot. Ini adalah pertama kalinya tiga manusia datang pada saat yang sama di sini, jadi dunia akan berubah banyak ”(Root)

Suara Root berubah sedikit hidup. Sepertinya dia tidak bisa menahan kebahagiaannya karena dunia berubah karena kedatangan manusia. Dari senyum masamnya, dia melakukan perubahan total menjadi ekspresi ceria.

“Ubah ya. Root, bagaimana kamu tahu Makoto-sama? Jika Anda mengatakan jackpot, apakah itu berarti Anda memeriksa para pahlawan lainnya juga? '' (Tomoe)

Setiap kata Tomoe dipancarkan seakan mengkonfirmasikan Root. Dia mungkin tidak tahu apakah perubahan dunia akan positif baginya atau apakah dia harus dengan hati-hati mengambil tindakan balasan untuk itu. Ini adalah pertama kalinya dia hidup bersama manusia, dan ini adalah saat yang paling dia di masyarakat. Dia tidak tahu apakah dia bisa seperti Root, yang telah mengalami banyak titik balik dalam hidupnya dan baru saja menerimanya, menjalani hidupnya dengan kesenangan.

“Saya belajar tentang dia, atau lebih suka, tentang Anda ketika Anda mendaftar di Tsige. Tingkat 4 digit yang Anda berdua miliki belum pernah terjadi sebelumnya. Saya segera menemukan keberadaan orang asing ketiga. Saya mengkonfirmasi informasi dan menyegelnya. Karena itulah, ketika nama Tomoe dan Mio meninggalkan Tsige, mereka tetap anonim. Saya benar-benar berterima kasih untuk kalian berdua. Karena berkat itu, aku bisa mengetahui keberadaan Makoto-kun. Tidak apa-apa untuk mempertimbangkan penyegelan informasi sebagai rasa terima kasih saya. Bukan manusia, namun manusia; tidak memiliki bakat, namun, melampaui bakat; tidak khawatir ketika membunuh seseorang, namun, ketika keluarganya terluka, hatinya akan menderita. Sangat buram, samar-samar, pola pikir dan pengambilan keputusannya adalah orang biasa; namun, dia berjalan dengan cara yang sama sekali berbeda dari orang biasa. Tidak ada dunia lain yang saya rasakan sangat tertarik melihat kemajuannya di sisinya. Itu benar-benar ... membangunkan saya ”(Root)

“Root, kenapa kamu begitu menyukai Makoto-sama? Saya tidak berpikir itu hanya karena dia adalah seorang dunia lain meskipun ... '' (Tomoe)

“Ini mungkin pengulangan dari apa yang kamu katakan tetapi, orang lain mati dalam sekitar seratus tahun. Tapi Anda lihat, dengarkan baik-baik saja? Kami tidak dapat membuat bayi dengan hyuman, namun, jika itu manusia, kami bisa ”(Root)

"?!"

“Benar, mereka memang mati. Tetapi mereka mampu meninggalkan kristalisasi emosi mereka di dalam tubuh kita ”(Root)

"Tidak mungkin. Kita hidup sebagai individu. Dengan kata lain, kita terpisah dari dunia. Tidak masalah jika Anda mengatakan mereka adalah manusia, untuk dapat membuat anak-anak hanya ... '' (Tomoe)

Kata-kata Tomoe bergetar dalam kebingungan.

“Kami benar-benar bisa melakukannya. Saya belum punya seorang wanita yang melahirkan anak saya, tetapi memiliki anak dengan seorang pria, saya punya. Karena itulah, aku ingin dicintai Makoto-kun sebagai pria dan wanita, dan aku ingin mencintainya sebagai balasannya. Saya ingin hidup di samping seorang manusia yang sangat menarik. Sampai pada titik aku bahkan menginginkan perjanjian. Yah, aku memang memiliki citra publik dari guild master, jadi aku tidak bisa menempel padanya sepanjang waktu ”(Root)

“Aku ... bertemu dengan pahlawan Empire. Benda itu juga memiliki kekuatan luar biasa, tahu? ”(Tomoe)

“Ah, dia ya. Dia juga tidak buruk. Dalam hal betapa menariknya mereka, itu akan menjadi: Makoto-kun, Empire, dan Kingdom; dalam urutan itu. Dalam hal bahaya itu akan sama. Mata Dewi untuk menemukan pahlawan adalah seperti yang diharapkan. Kingdom, Empire, Makoto-kun. Dia bukan dewa untuk apa-apa. Nah, pahlawan Empire mungkin tidak akan hidup lama. Dia benar-benar terpesona dengan posisinya sebagai pahlawan, atau lebih seperti, mabuk pada posisinya sendiri sebagai makhluk istimewa. Demi melindungi itu, dia akan dengan mudah mengorbankan apapun. Menghitung dirinya sendiri. Sebaliknya, pahlawan Kingdom memiliki segala yang tersembunyi di dalam dirinya. Ke titik yang bahkan tidak menarik. Itu ... mungkin akan memerintah para hyuman di masa depan. Secara alami mengumpulkan orang-orang di sekitarnya, secara alami memanfaatkan orang; dalam arti itu, dia melampaui jutaan. Sungguh pahlawan ukiran sejarah. Saya dapat memprediksi pergerakan kedua orang itu sampai batas tertentu yang Anda lihat. Dan mengenai itu, aku tidak tahu apa yang akan Makoto-kun lakukan selanjutnya, jadi itu sangat menarik ”(Root)

Root memberikan ulasan singkat tentang dua pahlawan itu. Dia acuh tak acuh berbicara tentang mereka, dan tidak ada gairah seperti saat dia berbicara dengan Makoto. Apa yang dicari Root di dunia lain adalah ketidaksadaran dan hiburan, sikap ini adalah buktinya. Bahwa dia tidak menunjukkan dirinya pada seseorang dengan sifat penguasa dan yang tidak gentar untuk mengorbankan seseorang, tetapi untuk Makoto-kun, mendukung kebenaran itu lebih banyak.

“Mengenai anak-anak lain, aku tidak punya pilihan lain selain mempercayaimu, namun, aku mengerti, karena kamu tidak bisa memprediksi apa yang akan terjadi selanjutnya ya ... Hei, dua orang itu ingin kembali ke dunia mereka sebelumnya? Sama seperti bagaimana Makoto-sama berharap di bagian hatinya. Apakah orang lain benar-benar ingin kembali? ”(Tomoe)

“Jadi selanjutnya ya itu. Seperti yang diharapkan, semua orang berpikir dengan cara yang sama. Jawabannya adalah tidak. Dari orang lain yang saya temui, hanya 3 yang benar-benar mencoba melakukannya. 1 di setiap 3, adalah bagaimana saya akan membaginya ”(Root)

“1 dalam 3 huh. Tidak semua orang benar? '' (Tomoe)

“Ngomong-ngomong, dua pahlawan saat ini tidak ingin kembali. Pahlawan Limia telah bersemangat rendah baru-baru ini, tetapi tampaknya dia sudah melupakannya. Sepertinya dia telah membuang beberapa artikel yang dia miliki dari dunianya sebelumnya. Dia mungkin telah mempersiapkan dirinya untuk meninggalkan jejaknya di dunia ini. Orang-orang dunia lain yang berpikir tentang kembali di awal, pada saat mereka terhubung lebih dalam ke sisi ini, mereka biasanya melanjutkan hidup mereka di sini. Mungkin kemampuan untuk beradaptasi yang dimiliki manusia oleh alam. Ah, dari 3 yang ingin kembali, aku tidak tahu apakah ada dari mereka yang benar-benar bisa kembali. Seperti yang saya katakan pada Makoto-kun, di kelompok itu ada 2 yang bisa mengerti apa yang saya katakan, jadi berpisah dengan mereka sangat disesali ”(Root)

“Menurutmu apa yang akan dilakukan Makoto-sama? Diberitahu tentang kemungkinan oleh Anda, apakah Anda pikir dia akan mulai bergerak untuk kembali? "(Tomoe)

"Jika apa yang saya prediksi benar, dia ... mungkin tidak akan kembali. Hanya saja, aku masih belum banyak mengenalnya. Secara blak-blakan, saya tidak mengerti dia. Tapi bukannya petualangan yang mengikuti benang laba-laba, saya lebih suka orang-orang lembut seperti kalian ”(Root)

“Saya juga berpikir seperti itu. Kelembutan itu adalah kekuatannya dan juga titik lemahnya. Tapi, saya tidak ingin dia kehilangan itu. Bukan karena aku tidak ingin mengundurkan diri ke hubungan yang berkuasa, tetapi hanya karena aku ingin Makoto-sama tetap seperti dirinya ”(Tomoe)

“Apa, jadi kamu mengerti. Maka kamu harus sedikit lebih ramah pada Makoto-kun. Selalu menunjukkan punggung Anda yang bisa melakukan semua hal, bukankah itu keras untuk dia saat ini? Dia memiliki langkahnya sendiri. Di dalam dunia lain yang telah saya lihat sampai sekarang, dia cukup abnormal. Terutama pikiran itu. Pada tingkat ini, dia mungkin akan membawa kekuatan sihir yang melebihi Dewa ke kuburannya, tetapi hanya dengan satu pemicu, itu bisa membalik segalanya ”(Root)

Sedikit sebelum mencapai Guild petualang. Di tempat itu, Root berhenti kakinya dan melihat langsung ke Tomoe. Di sana, ada harapan, kesedihan dan ketakutan. Cahaya yang dalam dan rumit yang mencampur semua itu.

"Pemicu?" (Tomoe)

"Betul. Saat ini dia terikat. Menghitung kelembutan yang Anda tunjukkan belum lama ini juga. Tetapi di atas itu, dia masih di dalam dirinya yang hidup di dunia asli. Dua pahlawan lainnya telah memisahkan dunia asli dan dunia mereka saat ini dan telah mulai menentukan jalan mereka sendiri. Yah, itu tidak terbatas untuk membedakan. Dengan semacam pemicu, ada kemungkinan dia akan memahami pentingnya kekuatannya sendiri. Kekuatan sihir itu, kekuatan itu. Tergantung pada pemicunya, dia mungkin memegang kunci untuk pilihan ketiga. Pilihan yang berbeda dari apakah dia akan kembali atau tidak yang kamu khawatirkan ”(Root)

"Apakah Anda mengatakan ada kemungkinan selain kembali atau tidak kembali?" (Tomoe)

"Datang dan pergi. Mampu benar-benar melakukan perjalanan antar dunia, dengan kata lain, eksistensi manusia super. Makoto-kun saat ini memiliki kekuatan sihir yang cukup bahkan untuk ciptaan. Dan saya bertanya-tanya apa jenis "pemicu" yang akan membangunkannya. Saya melihat ke depan untuk itu. Hanya, lebih baik tidak mempercepat pertumbuhannya. Aku tidak tahu metode apa yang kamu gunakan untuk merangsangnya, tetapi jumlah peningkatan kekuatan sihir itu tidak normal. Bahkan dari mataku. Jika dia mendorong dirinya sendiri dengan kecepatan itu, ada kemungkinan dia akan hancur. Jika itu terjadi, saya akan melangkah mendapatkannya? Cara untuk meningkatkan kapasitas daya sihir adalah informasi yang dapat membuat orang gila, tapi aku tidak akan memaafkan siapa pun yang menggunakan dia sebagai subjek percobaan, menggunakan dia dengan cara yang membosankan. Baiklah, sampai jumpa lagi dalam waktu dekat ”(Root)

“... Pemicu, huh. Jika aku bisa menghindari masa depan dimana Waka kembali ke dunianya, aku ... ”(Tomoe)

Tomoe menyadari bahwa dia benar-benar sudah bergantung pada waktu bersama dengan Makoto. Sebenarnya, itu bukan hanya untuknya. Itu untuk Makoto, Mio, Shiki, dunia Asora, dan penduduk mereka. Sejak dia membuat kontrak dengannya, Tomoe telah meninggalkan tubuhnya. Itu adalah ketergantungan pada waktu yang nyaman ini.

Tidak peduli apa yang dia lakukan, itu menyenangkan. Dia mampu memikat dirinya menjadi satu hal. Semuanya seperti kata Root. Kepadatan setiap hari benar-benar berbeda. Tomoe tidak ingin berpikir bahwa hadiah ini akan selesai hanya dalam seratus tahun seperti festival. Tidak, jika itu adalah festival, akan lebih baik. Jika Anda menunggu, itu akan kembali lagi. Tapi waktu yang dilaluinya dengan Makoto tidak akan pernah kembali. Sekali dalam seumur hidup terjadi.

Semakin menyenangkan, semakin ia takut kehilangannya. Dia tidak pernah menunjukkannya di luar, tapi itulah kecemasan Tomoe. Yang satu dalam kebahagiaan tertinggi seumur hidup, jika dia membuat anak dengan Makoto, ada kemungkinan untuk memperpanjangnya. Root sepertinya berharap, tapi keinginan Tomoe tampaknya sedikit berbeda. Root memiliki cara berpikirnya sendiri, dan dia memutuskan untuk tidak terlalu memikirkan kata-katanya.

Sebenarnya, jika Makoto benar-benar ingin kembali dan meminta bantuan Tomoe, tidak peduli apakah itu adalah pakta yang berkuasa, dia masih akan mencoba memberikannya untuknya. Perasaan ingin menjadi berguna baginya juga merupakan perasaannya yang sebenarnya.

Sekarang, Root naga tertinggi telah menunjukkan pilihan baru. Itu adalah ... sebuah cara bagi Makoto untuk tetap sebagai Makoto, dan sementara mengabulkan keinginannya itu juga akan mengabulkan keinginan Tomoe.

Pelatuk.

Satu kata itu berulang kali tak terhitung dalam hati Tomoe saat dia kembali.

"... Tomoe-san"

Di jalan larut malam, di jalan di mana tidak ada seorang pun yang bisa dilihat, Tomoe bereaksi terhadap suara yang datang dari dirinya sendiri dan menghentikan kakinya.

"?!"

"Apakah kamu melihat cabul itu-desu tidak?"

“... Ya, itu benar-ja. Mio, ada apa dengan penampilan itu? Memiliki selimut melilit Anda. Jangan bilang kamu benar-benar berjalan ke sini seperti itu ”(Tomoe)

"Ya. Ada yang salah dengan itu? ”(Mio)

“Bahkan jika itu malam, aku tidak bisa mengatakan aku mengaguminya. Kami tidak akan tinggal di kota ini lama jadi aku tidak peduli, tapi akan ada rumor aneh yang mengalir tentang Waka, tahu? ”(Tomoe)

"... Tidak apa-apa untuk segera membuat orang-orang yang melihatnya melupakan-desu wa" (Mio)

Untuk sedikit, Mio mempertimbangkan kata-kata Tomoe tentang Makoto yang mengganggu, tetapi pada akhirnya, ia memutuskan untuk tetap terbungkus dan entah bagaimana menghadapi para saksi. Di wajah Tomoe yang depresi, senyum kecil kembali.

"Apa yang menyusahkan kamu adalah -ja tidak, fufu" (Tomoe)

"Hal yang sama berlaku untukmu-desu wa" (Mio)

"N?" (Tomoe)

"Tomoe-san, bahkan jika itu kamu, jika kamu kehilangan pikiranmu dan mencoba melakukan sesuatu pada Waka-sama, aku ..." (Mio)

Dari dua langkah, satu berhenti. Kaki Mio yang mengikuti Tomoe dari beberapa jalan ke belakang, telah berhenti.

“Tidak mungkin itu akan terjadi. Tapi mungkin, jika saya benar-benar kehilangan akal, tolong pukul saya dan coba kembalikan saya ke akal sehat saya. Saya tidak keberatan jika kamu kasar ”(Tomoe)

"Aku tidak akan menahan diri" (Mio)

"Mengerti. Hai, Mio… terima kasih ”(Tomoe)

"..."

Tanpa berbalik, kata-kata syukur keluar dari mulutnya. Dan kemudian, jawaban dari keheningan. Tetapi kehendak keduanya mungkin ditularkan dalam beberapa cara.

Sampai Tomoe dan Mio kembali, tidak ada lagi kata-kata yang dipertukarkan di antara keduanya.
Load Comments
 
close