Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 108 - liburan Musim Panas di Akademi

Kota Akademi sekarang sedang liburan musim panas.

Saat ini, para siswa yang membuat sebagian besar orang di kota ini berkurang banyak, sehingga kegiatan bisnisnya juga dibatasi, adalah apa yang biasanya dipikirkan orang, tetapi sebenarnya bukan itu masalahnya.

Hal ini terutama terlihat di Rotsgard yang ada di pusat. Hal-hal seperti kota-kota di daerah itu, tamasya, dan guru yang secara otonom mengadakan ceramah di musim panas, sebenarnya mengumpulkan para siswa.

Tentu saja, para siswa yang menghadiri sekolah-sekolah di kota-kota di daerah paling tidak dapat dibandingkan dengan siswa di sini. Para guru mempertimbangkannya dan memberikan ceramah mereka dengan pemikiran itu. By the way, satu-satunya yang melakukan kuliah semacam ini adalah guru paruh waktu. Bagi mereka ini adalah kesempatan bagus untuk menghasilkan uang saku. Mungkin para guru fulltime juga bekerja di liburan musim panas, atau mungkin mereka memuliakan istirahat panjang; mereka tidak melakukan kuliah di liburan musim panas. Benar-benar tidak ada satu pun. Ini mungkin menjadi semacam kebiasaan.

“Bahkan jika kelas ekstrakurikuler lebih murah daripada yang biasa ... untuk datang ke sekolah di liburan musim panas, itu cukup mengesankan. Saya, selain dari kegiatan klub, tidak menghadiri salah satu dari mereka ”

“Itu kemungkinan besar berarti ada sejumlah besar orang yang ingin mengurangi jarak antara orang lain, untuk menjangkau mereka. Dari sudut pandang kami, ini adalah momen bahagia karena meningkatkan pelanggan ”

“Dan sepertinya para suster Rembrandt tidak pulang ke rumah. Tepat sebelum memasuki liburan musim panas, ada surat yang tidak masuk akal dari Rembrandt-san yang meminta untuk membawa putrinya ke Tsige ”

“Dan untuk beberapa alasan, ada surat dari istrinya di hari yang sama juga. Memberitahu kita untuk mengabaikan surat suaminya. Dia segera mencabut permintaannya ”

Sedikit ruang diam setelah.

"Aaah, musim panasnya ya ~"

"Ini memang musim panas ~"

Shiki dan aku berada di perpustakaan akademi yang sedang menyelidiki. Pada pagi hari kami membaca buku di sini, memeriksa situasi toko di sore hari, dan dari malam ke malam saya mendengar laporan Asora dan melakukan pelatihan. Ada saat di mana saya sementara merasa jijik pada diri saya yang tidak berguna, tetapi itu juga saat di mana saya memutuskan untuk bergerak maju dengan cara saya sendiri. Saya pikir ini kemungkinan besar karena saya telah dipengaruhi oleh Jin, Amelia dan sikap panik siswa lainnya. Mereka dan saya adalah eksistensi yang berbeda, tetapi melihat orang yang berusaha sekeras mungkin untuk bergerak maju meskipun sedikit, itu juga mendorong saya untuk melakukan yang terbaik juga.

“Ah, sekarang aku memikirkannya, di kelas sebelumnya, Jin sepertinya ingin mengatakan sesuatu. Apa kamu tahu sesuatu tentang Shiki itu? ”(Makoto)

"Tidak. Dia tampak cantik terpojok, jadi dia mungkin tidak memiliki keleluasaan mengatakannya dengan keras. Saya benar-benar merasa seolah-olah dia bingung ”(Shiki)

——

Pada ceramah terakhir sebelum liburan musim panas, aku meminta mereka melakukan pertempuran pura-pura sebagai sebuah ceramah kenikmatan di paruh kedua, tetapi untuk beberapa alasan, ketujuh dari mereka menatapku seolah-olah gemetar ketakutan dan sesudahnya, mereka jatuh berlutut.

[Sif dan Yuno juga, cobalah untuk mengkonfirmasi semua yang telah kamu pelajari sampai sekarang dalam pertarungan nyata]

Mengatakan itu, saya memasukkan para suster dalam ceramah kenikmatan yang telah dilakukan oleh lima orang hingga sekarang. Mungkin mereka sudah mengharapkan ini, para siswa membuat formasi dengan lancar.

Itu sebabnya saya tidak mengatakan apa-apa dan mengangguk. Aku memanggil kadal biru-kun, kadal kabut ... Karena ada lebih banyak orang sekarang, aku memanggil dua.

[Biarkan aku memperkenalkanmu. Blue lizard-kun Zwei]

Tidak mempresentasikan diri dan memulai pertempuran tidak akan dimurnikan, jadi meskipun itu singkat, aku memperkenalkan Zwei-kun. Namun, pada saat itu, semua orang menegang.






Tampaknya ada beberapa yang gemetar. Mereka sudah lebih baik yayasan mereka dan taktik pertempuran mereka telah melebar jumlah yang baik, namun mereka diharapkan untuk melawan 7 melawan 1? Bagaimana cara berpikir seperti manusia.

Mereka mengira mereka akan bertarung hanya satu seperti biasa, jadi Jin adalah yang pertama berteriak.

"T-Masih ada lagi !!"

[Mengapa kamu menyatakan yang jelas? 7 melawan 1 tidak akan melatih sama sekali. Tapi yah, Anda tentu ada benarnya di sana. Anda bahkan tidak bisa mengalahkan yang benar? Fumu, aku akan memberimu pilihan untuk pergi ke 7 melawan 2 atau membagi dalam 4 vs 1 dan 3 vs 1]

'Kamu, apa gunanya melakukan itu?'

Mata para siswa jelas mengatakan itu.

Apa gunanya? Orang-orang ini pro pada perkelahian kelompok yang Anda tahu. 7 melawan 2 jelas akan menjadi lebih sulit. Yah, itu akan baik bagi mereka untuk belajar berkoordinasi, jadi itu bukan ide yang buruk.

“U ... Uhm, Raidou-sensei? Ini hanya untuk referensi tapi, yang baru ini sama kuatnya? ”

[Tentu saja. Blue lizard-kun unggul dalam teknik, tapi Zwei-kun unggul dalam kekuatan. Keduanya pejuang yang sangat baik. Ngomong-ngomong, mereka mengkhususkan diri dalam perkelahian kelompok]

Amelia. Bukankah itu jelas? Mengapa saya membawa dua dengan perbedaan dalam kemampuan?

"Y-baik aku bertanya-tanya apakah memanggil mereka berdua tidak membebani tubuhmu atau sesuatu seperti itu"

[Tidak masalah]

Sebenarnya ini bahkan bukan panggilan. Saya hanya membuka gerbang, jadi bisa satu atau semua orang dan itu tidak akan mengubah beban.

Mungkin mereka masih memiliki ruang untuk berpikir dengan benar, mereka memutuskan untuk membagi. Distribusi tim sebagian besar seperti yang diharapkan.

Jin, Yuno, Amelia, Izumo.

Daena, Misura, Sif.

Yah, pada akhirnya, kedua tim tidak bisa menang. Tapi mereka bisa bertempur jauh lebih baik daripada yang terakhir, dan seperti itu, kelas selesai.

Jin berkata dia ingin mendapatkan saran setelah pelajaran, jadi aku akan mendengarkan apa yang dia inginkan tapi ...

"A-Aku akan meninggalkannya untuk lain waktu" (Jin)

Adalah apa yang dia katakan dengan suara lemah yang kekurangan udara dan pergi. Dan sekarang kita sekarang. Karena kita sudah berada di waktu liburan musim panas, itu mungkin tidak begitu penting untuk dibicarakan. Mungkin dia ingin aku mentraktir dia makan siang?

Jika itu yang dia inginkan, maka tentu akan sulit untuk mengatakannya setelah pindah begitu banyak. Itu semua akan kembali ke atas setelah semua.

———

“Pada saat itu hanya Sif yang tidak jatuh pingsan di lantai ya. Namun, tergantung bagaimana mereka mengatasinya, keterampilan mereka harus memungkinkan mereka untuk memasuki langkah lebih lanjut. Mengapa mereka kewalahan sampai titik seperti itu? '' (Shiki)

Sambil menyuarakan pertanyaannya, Shiki tidak berhenti membaca bukunya. Sepertinya dia bisa memusatkan pikirannya pada dua hal pada saat yang bersamaan.

“Mungkin karena mereka sudah terbiasa? Melihat mereka seperti itu, saya pikir mereka akan benar-benar melakukan tindakan balasan pada waktu berikutnya dan melakukan satu langkah maju. Dan Anda lihat, semua orang adalah anak yang baik, jadi kemungkinan besar mereka lebih berhati-hati daripada yang diperlukan ”(Makoto)

“Fase kedua huh. Jika mereka tahu bahwa kekuatan dan kecepatan meningkat, mereka pasti akan mengeluh lagi ”(Shiki)

“Aku sudah bisa membayangkannya. Jika mereka menanganinya dengan cara yang sama seperti di fase pertama, mengesampingkan kadal biru-kun, Zwei-kun akan meledakkan siapa saja dalam satu serangan dan mengeluarkan mereka dari pertarungan ”(Makoto)

Di perpustakaan di mana hanya ada beberapa orang yang hadir, Shiki dan saya berbicara tentang para siswa. Kadal kabut juga tampaknya bersenang-senang dengan itu, dan itu juga akan membantu sebagai pelatihan untuk menahan diri. Yah, tidak tahu apakah itu akan berguna di masa depan sekalipun.

Jika pertumbuhan mereka terlalu lambat, itu akan menekan kadal, jadi saya berharap Jin dan yang lainnya beruntung.

"... Raidou-sama" (Shiki)

[Ya, seseorang telah datang. Berbicara tentang iblis ya]

Memahami kehadiran yang mendekat, saya berubah menjadi komunikasi tertulis. Kehadiran saya tahu.

Memakai postur di mana kami berdua membaca, kami menunggu mereka tiba.

"Maafkan saya untuk gangguan ini. Raidou-sensei, bisakah aku punya sedikit waktumu? ”

[Jin ya. Apa yang kamu butuhkan?]

Orang yang mendekat adalah murid yang Shiki dan aku bicarakan. Seperti yang diharapkan, mereka masih di akademi, dan aku melihat Sif dan Yuno di sini juga. Rembrandt-san pasti menangis. Bahkan jika saya memperhitungkan surat istrinya, saya pasti mengerti bahwa dia ingin mereka setidaknya pulang ke rumah satu kali.

"Aku punya sesuatu yang ingin kuceritakan padamu" (Jin)

Mendengar Jin berbicara dengan sopan, saya merasa tidak nyaman. Pada saat yang sama, saya terkejut bahwa dia mampu berbicara seperti ini.

[Mari kita dengarkan]

"Sebenarnya, tentang liburan musim panas ini, aku tidak keberatan jika pada saat-saat dimana sensei bisa, bisakah kamu melatih kami?" (Jin)

[Di tengah liburan musim panas?]

"Iya nih. Saya mendengar bahwa Anda tidak melakukan pelajaran ekstrakurikuler. Tentu saja, kami akan membayar dengan benar untuk berapa kali kami menerima pelajaran, jadi tolong ”(Jin)

...

Meskipun liburan panjang, mereka pasti termotivasi. Saya berpikir tentang menggunakan liburan ini untuk berkonsentrasi terutama pada pekerjaan dan pelatihan.

Selain itu, mereka datang dan berkata bahwa mereka akan membayar pelajaran dengan benar. Impresif. Jika ada siswa SMA yang membayar dengan uang mereka sendiri untuk pelajaran musim panas, itu akan sangat keluar dari norma di zaman modern.

[Apakah ini konsensus dari semua orang? Apakah ada seseorang yang ingin pulang ke rumah? Terutama Sif dan Yuno. Anda seharusnya menerima pemberitahuan dari rumah Anda untuk kembali]

Juga, saya merasa sulit untuk memberi tahu Rembrandt-san bahwa saya mengajarkan pelajaran kepada mereka berdua jadi saya tidak bisa meminta mereka kembali. Saya tidak bisa memberitahunya. Ayah saya juga mengamuk mengatakan bahwa dia tidak akan membiarkan saudara perempuan saya hidup sendiri, meskipun dia sudah dewasa. Saya pikir bahwa kasih sayang yang ditunjukkan ayah terhadap putrinya hanya pada dimensi yang sama sekali baru.

Dalam rumah tangga kami, kami memiliki ayah yang bodoh dengan kecepatan penuh dan ibu saya selalu harus campur tangan, jadi mungkin di tempat Rembrandt-san hampir sama.

“Dari pihak kita juga, tolong. Demi masa depan, saya tidak berpikir kita saat ini cukup kuat untuk mendapatkan umpan di Tsige. Seharusnya tidak ada masalah dengan tidak kembali hanya setengah tahun ”(Sif)

Tidak, tidak, bahkan jika kekuatan Anda tidak mendapatkan tanda yang lewat, rumah tangga Rembrandt adalah pedagang sehingga selama ada kekuatan ekonomi, yang seharusnya masih memberi Anda izin. Dan Yuno mengangguk.

Urgh Bagaimana terselesaikannya.

Jika aku tidak membuat mereka kembali setidaknya untuk jangka pendek, aku merasa seperti Rembrandt-san akan mengirimiku surat kutukan lagi. Dia meminjamiku tempat untuk bekerja, jadi aku benar-benar ingin memiliki hubungan yang ramah. Saya merasa sepertinya saya tidak seharusnya menerima tawaran ini.

[Shiki, bagaimana ini? Jadwal kami sudah diisi kan?]

"Tidak. Jika seminggu sekali, kami mungkin bisa melakukannya ”(Shiki)

Hei.

Saya mencoba menggunakan Anda sebagai tindak lanjut untuk menolak mereka, Anda tahu?

Sekarang tujuh dari mereka menatap saya dengan mata yang penuh dengan harapan. Untuk berurusan dengan siswa seminggu sekali hanya ...

...

[Dipahami. Hanya satu minggu, mengerti? Juga, Sif dan Yuno akan kembali ke rumah di paruh kedua. Ini adalah kondisi yang pasti oke?]

“Eeh ~ Onee-chan dan aku adalah satu-satunya yang akan absen ?!” (Yuno)

“Raidou-sensei! Tolong perlakukan kami seperti siswa lain! ”(Sif)

[Tidak. Ayahmu telah memintaku. Anda baru saja pulih, jadi pulanglah dan bantu orang tua Anda] <RIP dalam potongan Rembrandt>

Saya dapat melihat bahwa dua orang memiliki mata yang penuh dengan kebencian, tetapi sebagian besar siswa berterima kasih.

Aaah Yah, seharusnya tidak apa-apa hanya melakukan pelatihan dasar dan memanggil kadal-kun.

Pada hari yang ditentukan, saya serahkan pada Shiki dan saya sekali lagi kembali ke buku. Saya harus memanfaatkan liburan ini sepenuhnya.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

Di saat ketika Raidou direcoki oleh murid-muridnya untuk melakukan kelas di tengah-tengah liburan ...

Ada seorang wanita di ruang perpustakaan di mana masyarakat umum tidak bisa masuk.

Itu pustakawan Eva.

Ketika dia diberitahu bahwa bahaya di akademi telah hilang, dia segera kembali ke tugasnya sebagai pustakawan. Bahkan jika liburan jangka panjang, para cendekiawan dan peneliti, dan juga para guru yang menggunakan perpustakaan masih belum mati. Karena dia tidak ada untuk sementara waktu dan ada seseorang yang mengisi tempatnya, Eva-san harus menggantikan pustakawan saat dia sedang liburan. Itu sebabnya dalam liburan musim panas ini, dia praktis tidak berlibur sama sekali, tapi karena dia merasa sedikit puas ketika melakukan pekerjaan dan dia masih memiliki sesuatu yang harus dia lakukan tidak peduli apa di liburan musim panas ini, dia tidak merasa tidak puas.

Eva sekarang sedang mencari artikel tertentu.

Itu adalah sesuatu yang dia ingin Raidou baca. Eva adalah seorang bangsawan di masa lalu, namun ia unggul dalam tugasnya sebagai pustakawan. Sejak saat dia menandai Raidou, dia telah mengingat semua buku yang telah dia baca dan menelusuri kecenderungannya, dia memprediksi hal-hal yang ingin dia ketahui, hal-hal yang harus dia ketahui. Buku-buku yang dibaca Raidou cukup beragam, tetapi Eva masih bisa melihat sejumlah kecenderungan. Benar-benar pustakawan teladan.

“Uhm, aku tidak butuh instruksi penelitian semacam ini. Dan aku tidak butuh apa-apa sebelum itu ... ”

Penelitian dan esai yang dianggap penting biasanya dikumpulkan di area perpustakaan. Tentu saja, ada esai yang disusun di akademi di masa lalu dan kebanyakan dari mereka tidak dipublikasikan dan ada konten penelitian yang sama, jadi mereka dikumpulkan dan jumlahnya sangat banyak. Dan sebenarnya, bahkan spesialis Eva mengalami kesulitan menemukan artikel yang dia cari. Dia sedang dalam kondisi di mana dia mencarinya dalam debu. Tidak diragukan lagi itu bukan artikel yang terkenal.

“Raidou-san telah menyelamatkan hidupku. Dan dia mengatakan 'tidak perlu uang, jadi rekomendasikan saya buku' dengan cara yang penuh perhatian, jadi tidak mungkin saya tidak akan melakukan itu. Saya pasti akan menunjukkan konten Raidou-sensei yang akan dia lompati! ”(Eva)

Hadiah besar yang diajukan Eva kepada Lime adalah aset Ansland. Itu adalah sesuatu yang terletak di tanah yang telah dicuri. Raidou mendengar pembicaraan itu dengan wajah yang rumit, dan meminta Eva untuk pengetahuan, bukan uang. Baginya, alih-alih aset keberadaan diragukan, ia lebih suka hadiah yang lebih realistis.

“Dia tampak seperti sedang membaca sesuatu, tetapi topik yang paling dia minati adalah aspek sihir. Dan itu ada di aplikasi kekuatan sihir dan memanggil. Setelah itu, dia juga tertarik dengan Kaleneon. Dan sepertinya dia juga ingin tahu tentang geografi. Tapi pertama, artikel itu ”(Eva)

Apa yang Eva cari adalah tesis bahwa seorang profesor tertentu menghabiskan seluruh hidupnya untuk melakukan riset dan setelah mencapai kesimpulan, dia berkecil hati, sebuah konten yang tidak banyak menarik perhatian, sebuah esai umum. Namun, Eva memiliki kesimpulan kuat bahwa ini mungkin salah satu hal yang dicari Raidou. Dia juga telah mendaftarkan sejumlah buku yang mungkin dia inginkan. Mencari itu tidak sulit. Sebaliknya, yang ia temukan sulit adalah bahwa ada begitu banyak esai biasa-biasa saja dari tidak ada nama peneliti ketika dia sedang mencari.

“Aku akan membalas budi, dan mulai dari sini aku harus menjaga hubungan baik dengannya. Saya sudah tidak punya yang lain untuk bergantung tetapi dia dan Kuzunoha Company ”(Eva)

Kemampuan karyawan Kuzunoha Company, dan juga Raidou dan Shiki. Dan orang-orang lain yang mampu yang tampaknya juga ada.

Di mata Eva, Perusahaan Kuzunoha sangat menarik. Perusahaan gratis dengan kemampuan tidak normal. Sama seperti yang dijanjikan, mereka menghancurkan kekuatan organisasi yang bersarang di dalam akademi. Bahwa Brait-sensei yang lembut adalah salah satu dari mereka adalah sesuatu yang mengejutkannya dalam jumlah yang tidak sedikit. Juga, tidak ada satu pun bahaya yang menimpa Ruria. Itu adalah hasil yang cukup banyak untuk mengenali kemampuan mereka.

Saat ini skala perusahaan mereka kecil, tetapi mungkin karena mereka tidak dapat melakukan sesuatu yang besar. Tapi bagaimana dengan masa depan?

Pustakawan sembrono yang berharap untuk kebangkitan wilayahnya, dia masih belum meninggalkannya.

Itu sebabnya dia ingin dekat dengan Raidou. Ia memiliki kekuatan dan kepribadiannya tidak buruk. Manajemen perusahaannya berjalan dengan baik dan dia diberkati dengan orang-orang yang cakap. Wajahnya tentu tidak baik, tetapi sesuatu seperti penampilan, seseorang akan terbiasa setelah melihatnya berkali-kali, adalah apa yang Eva pikirkan. Bahkan jika kesan pertamanya ketika melihatnya agak buruk, jadi apa? Adalah bodoh untuk menilai apa yang ada di dalam dengan melihat penampilan seseorang. Jika kekuatan Dewi berfungsi untuk apa-apa, lalu berapa nilai penampilannya? Itulah arti nilai Eva dan Ruria saat ini.

Tidak bergantung pada Dewi. Imannya yang telah goyah dan menghilang. Orang-orang semacam ini mungkin memiliki kecenderungan kehilangan keterikatan pada penampilan dan ras.

Ini adalah situasi yang dibawa oleh keheningan sang Dewi. Kondisi saat ini mungkin melayani - sedikit - sebagai penarik untuk Raidou, untuk Misumi Makoto.

Belakangan, festival sekolah Rotsgard akan datang, dan juga, percikan perang yang akan meningkat pesat.

Liburan musim panas Akademi berlanjut dengan damai. Sama seperti ketenangan sebelum badai.

Untuk tiga penjelajah lainnya, musim gugur kedua mereka semakin dekat.
Load Comments
 
close