Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 110 - Liburan Musim Panas Bagian 2 ~ Wawancara Migrasi Terakhir ~

Kota Kabut, Asora

Lokasinya tidak pasti. Tempat yang tidak diketahui siapa detailnya. Bahkan tuannya, Misumi Makoto, tidak dapat memahaminya sepenuhnya.

Saat ini ada beberapa ras dari gurun yang telah pindah ke sana dan mengambil tempat tinggal. Mereka sedang membangun sebuah kota terpisah dari pemukiman aslinya.

Tapi untuk ukuran Asora, jumlah penduduknya terlalu rendah. Karena bahkan ketika kita menghitung semua orang, jumlahnya tidak akan mencapai ribuan. Ada beberapa alasan. Mereka harus sesuai dengan kondisi Makoto, harus diterima oleh pengikutnya, dan ras yang diundang tidak menerima migrasi.

Makoto menilai bahwa itu tidak akan membuktikan adanya masalah untuk meningkatkan penghuni dan mengirim orang untuk mengundang balapan dengan tanah kosong sebagai fokusnya, tapi ... tidak ada laporan yang sampai kepadanya bahwa ada ras yang ingin bermigrasi. Ada beberapa yang cocok, tetapi sampai sekarang, tidak ada satu pun yang bermigrasi.
Baru-baru ini, Makoto sibuk dalam aktivitasnya di Kota Akademi, jadi orc dataran tinggi Ema sedang mempertimbangkan situasinya dan menghentikan laporan sampai batas tertentu sampai dia mendapat jawaban yang jelas dari pihak lain untuk mencegah masalah. Sekretaris efisien Ema mengatur segala macam laporan sebelum menguraikannya kepada Makoto dan pengikutnya. Dia mengerti bahwa tidak ada cukup orang, jadi melaporkan setiap kasus permintaan migrasi hanya akan menyulitkan Makoto. Itu kemungkinan besar salah satu alasan mengapa itu belum sampai pada kesimpulan sampai sekarang. Setelah memberi mereka permintaan maaf, dia meminta mereka untuk melakukan wawancara lain ketika Makoto mendapat beberapa waktu di tangannya, adalah apa yang dia pikirkan.

Ketika Makoto mendapat waktu itu di tangannya, yang berarti hari ini ketika kegiatan Kota Akademi memasuki liburan musim panas (sebuah kata yang tidak dikenal oleh Ema), aktivitasnya di Asora meningkat. Selain itu, dia melakukan semacam pelatihan dan ada kalanya dia tinggal di sana sepanjang hari. Ini adalah kesempatan terbaik. Ema memberi tahu Makoto tentang perlombaan yang meminta migrasi, dan memberi tahu dia waktu wawancara. Ini semua adalah kasus yang telah mendapatkan persetujuan dari pengikutnya, Tomoe, Mio, dan Shiki. Selanjutnya, hanya ada kebutuhan Makoto yang mengangguk dan migrasi mereka akan diterima. Secara total, tiga kasus.

Meskipun dia telah menahan laporan untuk waktu yang lama, tiga kasus tidak begitu banyak. Tapi itu tidak seperti pindah ke Asora tidak menarik. Sebenarnya, ada banyak kasus yang hanya dengan memberi tahu mereka, mereka memiliki minat yang luar biasa, tetapi kebanyakan dari mereka mundur di tengah-tengahnya.

Asora membawa para petualang dengan tujuan dalam pikiran. Ini adalah sesuatu yang diusulkan Makoto dan Tomoe diterima, tetapi karena perbuatan ini, ras yang telah hidup untuk sementara di pintu masuk tanah kosong mencabut pencalonan migrasi mereka.
Mungkin karena mereka sering bertengkar dengan hyumans; binatang iblis, demi-manusia dan binatang yang tinggal di sana memiliki permusuhan yang luar biasa terhadap hyumans. Oleh karena itu, hanya dengan berpikir bahwa petualang berada di Asora - tidak peduli apakah itu di tempat terpencil - mereka tidak ingin bermigrasi. Mereka adalah ras acak yang memiliki permusuhan kuat, jadi Ema tidak terlalu memikirkannya. Karena itu lebih baik tidak menanam benih yang mungkin membawa masalah. Pada tahap awal, undangan dibawa kepada mereka, tetapi mereka semua ditolak.

Dalam eksplorasi bagian dalam tanah kosong, ada kebutuhan untuk jumlah orang yang baik, sehingga permusuhan terhadap hyung biasanya lebih tipis. Jumlah hyumans yang mendapatkan yang kuat itu sedikit, dan di atas itu, ras yang hidup di sana biasanya mengikuti logika 'yang kuat makan yang lemah'.
Maka, pembicaraan tentang undangan itu sendiri dimulai sebagian besar dari ras daerah-daerah ini. The Forest Onis dapat disebut sebagai kasus yang sangat langka. Nah, situasi saat ini adalah bahwa mereka dipaksa melakukan pelatihan Spartan yang akan membuat Mist Lizards pucat, dan itu juga bukan migrasi yang lengkap.

Dari tahap ini, pengikut Makoto, Tomoe, memulai seleksi berdampingan. Apa yang biasanya diselidiki adalah hal-hal seperti diet ras, keberadaan sifat sosial, kemampuan khusus, dll. Tergantung pada pengikut, cara mereka melakukan seleksi berbeda. Mio adalah yang paling aneh dan naluriah; Tomoe berhati-hati dan memilih dengan baik; Shiki menekankan kemampuan dan memilih dengan cara yang aman. Singkatnya, Mio setuju sampai batas tertentu, melewati tahap pilih kasih, dan memiliki kemampuan hingga minimum; adalah bagaimana mereka lolos seleksi. Ini sangat kasar.
Setelah itu, kami membawa pembicaraan tentang migrasi ke ras itu.

Bahkan jika ketiganya cocok, ada kemungkinan mereka menolak, jadi ... sulit untuk pindah ke wawancara terakhir. Ini adalah salah satu alasan yang menyebabkan Asora menjadi kekurangan. Ini tidak seperti siapapun yang baik-baik saja, dan orang-orang yang menyelidikinya tahu itu. Itu harus menjadi ras yang dapat dihormati, atau akan membawa kesulitan di masa depan. Tidak ada jaminan bahwa tidak akan ada masalah yang terjadi setelah migrasi.

Kali ini, tiga kasus yang dimiliki Ema, berdasarkan pengalamannya sendiri, mereka adalah orang-orang yang dapat mereka harapkan. Ada juga kemungkinan beberapa masalah, tetapi ada kemungkinan bahwa mereka bertiga bermigrasi. Dia sendiri tidak terlibat dalam investigasi sehingga dia hanya tahu berbagai ras dari dokumen, tetapi dari informasi, itulah cara dia mengevaluasi mereka.

Jika migrasi sudah mapan, itu akan berubah sibuk lagi, tetapi bagi Ema itu adalah tipe bahagia yang sibuk. Karena kamerad akan meningkat. Dari setiap ras, anak-anak dilahirkan dan ada beberapa perubahan kecil di Asora, tetapi seperti yang diharapkan, itu tidak dapat dibandingkan dengan perubahan yang akan dibawa oleh migrasi ras baru.

"Maafkan intrusi saya"

“Ah, Ema. Pagi. Hari ini adalah wawancaranya kan? Apakah ini sudah mulai? ”

"Selamat pagi. Perwakilan tiga ras telah diundang untuk datang ke sini. Jika itu cocok dengan kenyamanan Makoto-sama, aku berencana mulai setelah ini ”(Ema)

Makoto berbicara dengan kata-kata patah dan Ema merespon dengan senyum. Dia berbicara dengan sopan sebelumnya, jadi ada saatnya ketika dia memintanya untuk melakukan sendiri sebagai tuan. Sekarang dia melakukannya, tetapi lebih seperti dia berbicara dengan seorang teman, dan itulah bagaimana dia bertindak terhadap Ema. Bukan tujuannya, tetapi itu adalah sesuatu yang membuatnya bahagia.

“Eh? Kami bukan yang menerima mereka ya. Memanggil mereka untuk kami, seberapa hebatnya ~ ”(Makoto)

“Makoto-sama. Kami adalah orang-orang yang membawa pembicaraan tentang migrasi kepada mereka, tetapi mereka juga berharap untuk itu dan itulah mengapa telah maju ke tahap ini. Jadi wajar bagi mereka untuk menjadi orang yang datang kepada kita ”(Ema)

Untuk Ema, Makoto adalah mesias yang menyelamatkan keluarganya, orc dataran tinggi. Di atas itu, ia mengundang mereka ke dunia yang makmur dan megah. Dia menganggapnya sebagai eksistensi yang dekat dengan Tuhan. Bahkan jika itu adalah ucapan dan tingkah lakunya, ada kalanya sikap sikapnya yang rendah tidak menyenangkan bagi Ema. Bahkan jika dia menjelaskan bahwa itulah cara kami dibesarkan dan itu tidak bisa dihindari, dia memahaminya, tetapi tidak dapat menerimanya. Dia bahkan berpikir bahwa seharusnya baik-baik saja baginya untuk menjadi sedikit lebih manis. Untuk Makoto, itu mungkin permintaan yang cukup sulit.

“Ema, kamu agak menakutkan barusan. Saya melihat, mereka sudah ada di sini ya. Apakah Tomoe membawa mereka? "(Makoto)

"Tidak. Mereka datang ke sini dengan pelatihan pembuatan gerbang Komoe-sama ”(Ema)

“Jadi Komoe-chan bahkan bisa melakukannya. Meskipun Shiki akhirnya bisa melakukannya belum lama ini. Saya merasa sepertinya dia akan depresi lagi ”(Makoto)

“Dia sama seperti anak Tomoe-sama. Kalau begitu, mari kita pindah ke ruangan lain ”(Ema)

“Dimengerti. Ada tiga kasus kan? Bisakah Anda menunjukkan dokumennya kepada saya? ”(Makoto)

"Ya disini. Silakan lihat melalui mereka saat kami bergerak ”(Ema)

Ema memberi Makoto dokumen yang ada di sisinya. Membuka pintu, dia meminta Makoto dan mulai berjalan di depannya untuk menuntunnya ke ruangan. Ema berjalan di sisi kiri Makoto dalam interval tetap. Itu diam. Di aula, satu-satunya suara adalah suara kertas yang diputar sementara Makoto sedang berjalan. Di tempat di mana kamar Makoto, bahkan jika Asora damai, ada sejumlah keamanan yang masuk di area itu. Di hari seperti hari ini di mana mereka tahu sebelumnya bahwa Makoto akan memobilisasi, mereka bersembunyi dan tidak menunjukkan diri mereka sebagai pertimbangan. Makoto tidak terlalu memikirkannya, jadi yang paling dia pikirkan adalah 'hanya ada sedikit orang di sini ~'.

"Heh ~. Kali ini ada balapan dengan jumlah angka yang bagus. Jika semuanya bermigrasi, kami akan melampaui ribuan, tidak, seperti yang diharapkan, itu tidak akan banyak. Karena disana akan ada banyak hal ini ketika mereka telah hidup di bagian dalam, itu sangat mengesankan ”(Makoto)

“Bahkan jika kita menyebutnya batin, itu adalah bagian yang makmur. Ras ketiga yang akan diwawancarai adalah salah satu dari kasus-kasus tersebut. Tempat itu adalah salah satu yang akan bertempur untuk tanah yang kaya tidak peduli apa, sehingga dapat dikatakan bahwa mereka telah mengalami penurunan dalam jumlah yang tetap. Mereka juga adalah orang-orang yang paling aktif dalam keinginan untuk migrasi ”(Ema)

"Saya melihat. Seperti sebuah oasis di padang pasir ya. Maka orang-orang itu telah melindungi desa mereka dengan keterampilan mereka ”(Makoto)

“Begitulah. Yang pertama yang akan Anda temui adalah perlombaan yang tinggal di tempat khusus karena kemampuan mereka, dan ras lainnya, karena karakteristik rasial mereka, musuh asing tidak mencoba untuk bertarung dengan mereka. Keduanya memiliki kekuatan tempur yang tinggi, dan dalam hal sifat sosial, tidak ada masalah untuk saat ini ”(Ema)

“... Tentu saja. Dan mereka juga mengakui hidup di tanah yang datar. Fufu, aku mulai menantikan pertemuan mereka ”(Makoto)

“Ini ruangannya, Makoto-sama. Awalnya saya ingin ini berada di ruang penonton, tetapi karena ini adalah permintaan, kami menyiapkan meja. Tolong jagalah apa yang kamu katakan ”(Ema)

Keduanya tiba di depan sebuah ruangan di mana dua Mist Lizards berdiri di baris di antara kedua sisi pintu. Ema merasa bahwa tubuh kadal Mist yang kokoh telah menjadi lebih kuat dengan kedatangan Makoto. Di Asora ini, tidak banyak pekerjaan yang memungkinkan Anda terlibat langsung dengan Makoto. Kedua yang dipilih sebagai penjaga pintu kali ini pasti sangat gugup. Senyum muncul di wajahnya saat dia membayangkan situasi mereka. By the way, untuk beberapa alasan, di rumah Makoto (atau lebih seperti, akhir-akhir ini mulai terlihat lebih mirip kastil dalam perspektif Makoto) ada ruang luas yang disiapkan untuk penonton, dan ketika dia mendengar laporan dari Ema bahwa mereka akan menggunakan tempat itu, Makoto buru-buru memintanya untuk mengubahnya menjadi ruangan normal dengan meja. 'Aku seharusnya tidak memberitahunya', adalah apa yang Ema gumamkan dan Makoto tidak melewatkannya.

Di dalam ruangan ada meja dan kursi. Seperti biasa, itu dibuat dari keahlian yang sangat baik. Pekerjaan para eldwas. Jendela terbuka, membiarkan di udara luar, dan tidak ada bau khas kamar yang tidak terpakai. Makoto, melihat ada dua kursi yang disiapkan, diperkirakan akan ada dua orang untuk setiap perwakilan lomba yang akan dia temui hari ini.

“Silakan duduk dan tunggu di sini. Saya akan membawa para tamu ke sini ”(Ema)

Ema mendesak Makoto untuk duduk dan setelah memastikan bahwa dia telah duduk, dia meninggalkan ruangan. Dia mengatakan kepada dua kadal bahwa dia akan pergi untuk mendapatkan pihak terkait dan maju ke kamar tetangga.

Di sisi lain, Makoto sedang duduk dan menunggunya untuk membawa para wakil sambil membaca dokumen-dokumen dari perlombaan pertama yang akan dia temui. Tentu saja, dia menggunakan [Sakai] untuk memahami sekelilingnya. Dia tahu ruang apa Ema menuju, dan mengerti bahwa ada dua tamu di sana. Ketika mereka pindah ke tempat dia, dia berencana menyembunyikan dokumen dan menerima mereka berdiri. Ema ingin menghindari hal itu dan itu sebabnya dia memintanya untuk tetap duduk di kamar menunggu, tapi dia tidak mengerti sama sekali.

(Yang pertama saya akan temui adalah ... ras yang disebut orang bersayap ya. Yah, mereka jelas terbang. Dalam hal ini, apakah mereka tinggal di tanah tinggi? Apakah mereka memiliki sayap burung, atau mungkin jenis sayap bug? Ah, itu adalah tertulis, di belakang mereka ada sayap burung atau sayap kelelawar ya. Keduanya sama rasnya. Bahkan jika mereka tidak bercampur, mereka bisa terlahir dengan baik. Orang ini adalah masyarakat posisi sosial. N ~ mungkin akan baik-baik saja. Jika mereka berbicara tentang posisi sosial di sini, itu akan merepotkan. Di sini kita pada dasarnya tidak memiliki ras lebih tinggi atau lebih rendah setelah semua) (Makoto)

Melihat bagian dari dokumen, Makoto merasa tidak nyaman. Tetapi bisa dikatakan bahwa ini adalah ketidakcocokan membaca. Orang-orang bersayap dilahirkan dengan sayap burung atau sayap kelelawar. Perbedaannya hanya karena perbedaan dalam kekuasaan. Dan berdasarkan itu, mereka membagi pekerjaan mereka agar sesuai dengan kekuatan mereka, dan sebagai ras di tanah kosong, mereka cukup banyak. Mereka memiliki komunitas sekitar tiga ratus. Tentu saja, yang kuat mendapatkan pekerjaan penting dan otoritas besar, tetapi itu datang dengan bahayanya. Itu sedikit berbeda dari masyarakat posisi sosial yang dibayangkan Makoto. Apa yang ia bayangkan adalah citra buruk di mana masyarakat terbagi dalam rakyat jelata dan budak.

(Bagaimanapun, jika aku tidak bertemu dengan mereka dan melihat sendiri, tidak akan ada yang memulai. Jika mereka terlalu mengerikan, aku akan memaafkan diriku sendiri) (Makoto)

Makoto merasakan bahwa mereka bertiga sedang menuju ke mana dia dan menghentikan imajinasinya. Dia berdiri dan menunggu pintu terbuka.

Tak lama, pintu terbuka. Di mata Makoto muncul dua orang dengan ketinggian orang normal dan melipat sayap di belakang mereka, dan Ema yang melihat penampilan Makoto dan menghela nafas kecil. Kedua orang bersayap itu memiliki kulit yang gelap, dan itu mengingatkan Makoto pada Hutan Onis.

“Senang bertemu denganmu dan selamat datang di Asora. Namaku Makoto. Saya dalam posisi yang mirip dengan seorang bangsawan feodal di tempat ini ”(Makoto)

Di depan tiga yang mendekati meja, Makoto memperkenalkan dirinya terlebih dahulu. Ema mendesah sekali lagi. Dalam perspektifnya, dia mungkin berharap Makoto setidaknya mengatakan sesuatu seperti 'Senang melihatmu telah tiba di dunia kita'. Orang-orang bersayap tampak bingung pada perilaku Makoto juga. Mereka telah menerima wawancara dengan Shiki sebelumnya. Karena mereka merasakan aura tebal yang kuat dari dirinya, mereka tidak bisa memahami perilaku laki-laki di depan mereka yang seharusnya berdiri di atas sosok itu.

“... Eh? Ah, silakan, duduk dulu ”(Makoto)

Sebelum dia duduk, dia mendesak pesta yang kaku untuk duduk.

(Keduanya memiliki sayap kelelawar putih ya. Orang-orang berdiri tertinggi telah datang) (Makoto)

Makoto mengamati orang-orang bersayap dengan pemahaman yang sedikit salah. Selain perbedaan sayap burung dan sayap kelelawar, ada juga perbedaan dalam warna sayap. Putih dan hitam. Dengan kata lain, ada 4 jenis sayap. Yang paling tinggi adalah sayap kelelawar putih, yang berikutnya adalah sayap burung putih, kemudian sayap kelelawar hitam dan sayap burung.

"… Senang bertemu denganmu. Untuk tawaran bermigrasi ke negeri yang indah ini, kami sangat berterima kasih. Saya adalah orang tua bersayap, nama adalah Kakun. Yang ini adalah konselor saya, Shona ”(Kakun)

“Senang bertemu denganmu Makoto-sama. Senang membuat kenalan Anda ”(Shona)

Setelah kata-kata mereka, orang-orang bersayap duduk menghadap Makoto. Laki-laki dan perempuan. Orang yang mengaku sebagai penatua adalah laki-laki, dan yang menyapa tanpa menyebut dirinya adalah perempuan.

Dengan ekspresi sedikit kasar, Ema duduk di samping Makoto terakhir.

“Saya telah menerima laporan bahwa Anda ingin bermigrasi ke Asora. Mengambil itu sebagai basa-basi, saya memiliki sejumlah pertanyaan yang ingin saya lakukan. Apakah itu baik-baik saja? '' (Makoto)

"Tentu saja"

"Besar. Saya akan mendengar pertanyaan dari pihak Anda nanti. Kalau begitu, pertama-tama ... ”

Makoto memulai wawancara dengan orang-orang bersayap. Tanpa menyadari sama sekali bahwa Ema telah memutuskan untuk memperingatkannya tentang perilakunya nanti.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

“Sepertinya dia mengerti kami dengan baik, tapi apakah orang itu benar-benar penguasa negeri ini? Dia bertingkah lumayan ringan ... ”

“Ya, tapi bukankah kamu merasa percakapan itu berjalan terlalu lancar? Saya mendengar dari Ema bahwa di lain waktu mereka akan memeriksa kemampuan tempur kami, jadi sampai saat itu, kami harus memastikan untuk tidak lengah. Saya menyarankan agar kami memeriksa tempat ini ”

“Aku sudah mengerti Shona itu. Tetapi ketika saya berpikir bahwa mereka mendekati ras kami dengan kekuatan kami sebagai tujuan mereka, rasanya seperti apa yang sedang dievaluasi adalah sikap kami sebagai ras dan saya tidak bisa tidak bingung. Setelah Makoto-sama mengatakan bahwa kami disetujui dan Ema-dono menambahkan bahwa akan ada tes kemampuan, Makoto-sama mengatakan kepadanya bahwa itu tidak perlu. Meskipun kami diberi izin untuk hidup di tanah yang begitu kaya, kondisinya tidak seimbang. Jika pada akhirnya benar-benar tidak ada tujuan tersembunyi di balik semua ini, saya akan memutar roda gigi di otak saya untuk apa-apa ”(Kakun)

“Mereka sebenarnya tidak normal. Untuk dapat hidup di tempat seperti ini tanpa saling berkelahi. Dari apa yang telah kulihat, Makoto-sama tidak memiliki niat jahat ketika dia memperluas tawaran ini, tapi aku berpikir bahwa meragukan itu adalah pekerjaan penting milikmu. Sekarang, ayo kita keluar dan minta mereka berkeliling! ”(Shona)

Meninggalkan ruangan, orc yang Ema katakan kepada mereka akan bekerja karena pemandu mereka sedang menunggu elder dan konselor bersayap yang memberikan kesan mereka tentang wawancara dengan Makoto.

Hasil wawancara adalah lulus. Dan itu sangat mudah sehingga bersifat antiklimaks.

'Berapa banyak kondisi yang akan mereka bawa dan apa yang akan mereka inginkan dari kami?' bahkan ketika mereka mencoba untuk melemparkan pertanyaan yang mereka miliki, semua jawaban mengkhianati harapan mereka dengan cara yang baik. Yang paling mereka kagumi adalah mereka menerima kemandirian dengan sangat mudah. Orang-orang bersayap mengharapkan banyak kondisi untuk migrasi yang menguntungkan ini. Misalnya, sesuatu seperti pembayaran kepada penduduk sebelumnya, menawarkan 80% dari orang-orang mereka untuk pekerjaan manual (tidak termasuk semua yang lama dan anak-anak, hampir semua orang), apalagi, distribusi tenaga kerja manual yang semua orang ingin hindari. Mereka datang dengan maksud diperlakukan selangkah sebelum perbudakan. Semua kebutuhan hidup mereka dipenuhi, dan di atas itu, mereka dapat memperoleh beberapa artikel yang tidak pernah bisa mereka dapatkan dengan perdagangan yang setara. Bahkan,
Ketika Ema memberi tahu mereka garis besar tawaran itu, mereka meragukan bahwa bahkan 1% dari itu akan benar, tetapi Makoto sepenuhnya menegaskan semuanya. Tidak dapat dihindari bahwa Kakun dan Shona secara tidak sadar membelalakkan mata mereka dan membuka mulut mereka.

Akankah masa depan seperti itu benar-benar datang untuk mereka? Mereka berdua masih setengah ragu ketika mereka bergerak melalui Asora dan melanjutkan kejutan mereka.

Orang bersayap, lebih dari tiga ratus penghuni. Lulus. Migrasi setelah 5 hari.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

"Kalau begitu, bisakah kamu melepaskan penutup mata itu?"

Kedua wanita yang duduk di depan Makoto sangat gemetar mendengar kata-katanya.

Mencocokkan itu, Ema juga sedikit gemetar, tetapi ketika Makoto bertukar pandang dengannya, dia segera bisa tenang lagi. Dia menghadap ke bawah seolah-olah dia merasa malu karena gelisah.

"Tapi, seperti yang kami jelaskan, ada masalah dengan mata kami"

"Bahkan jika kita tidak memiliki niat untuk melukai Makoto-sama, efeknya masih akan terjadi"

Kedua wanita itu memiliki kain dengan pola rumit yang digambar menutupi kedua mata mereka. Orang-orang bersayap yang ditemui Makoto sebelumnya memberi kesan ramping, tetapi para wanita ini memiliki lebih banyak daging dalam arti yang bagus, sosok yang sensual. Mereka memiliki kain melilit tubuh mereka menyerupai nymph yang muncul dalam mitologi Yunani, dan memiliki pakaian yang memaparkan cukup banyak. Itu bukan pakaian kecil tapi kain, adalah apa yang Makoto gumamkan sambil tersipu.

Gorgon. Untuk Makoto, menyebut mereka Medusa akan lebih mudah dimengerti, tetapi ini adalah ras yang mirip dengannya. Orang-orang yang melihat mata mereka berubah menjadi batu, adalah karakteristik ras khusus dari mereka. Mereka adalah ras yang bahkan dengan kemampuan itu mereka tidak binasa dan hidup damai sampai sekarang di gurun.

Penampilan mereka sangat dekat dengan hyumans tetapi, mungkin itu bereaksi berdasarkan emosi mereka, rambut mereka bergerak. Rambut para gadis itu memiliki kemampuan transformasi yang cukup dan merupakan senjata yang sah.

Gadis-gadis tidak memiliki kendali atas kekuatan mereka, dan itu selalu dalam keadaan ON. Ini adalah kekuatan yang tidak aktif pada orang-orang dari ras yang sama, tetapi jika yang lain, itu akan aktif tanpa belas kasihan. Ini adalah kemampuan yang sudah bisa dianggap sebagai kutukan. Dengan penutup mata khusus mereka entah bagaimana dapat membatasi aktivasi kekuatan mereka kepada orang lain.

Inilah alasan mengapa mereka tinggal di tanah gersang dan juga alasan mereka menyendiri. Dan mereka terus bergerak ke bagian dalam dan mengubah lokasi, sehingga mereka tidak perlu menyebarkan membatu. Mungkin ada keadaan lain, tapi setidaknya begitulah cara Makoto memikirkannya dan merasa bahwa mereka adalah ras yang baik.

Kali ini mereka tertarik dengan migrasi karena harapan mereka bahwa mereka mungkin dapat menggunakan kekuatan mereka lebih alami, dan karena masalah yang dibawanya.

Mereka didefinisikan sebagai gadis-gadis itu, tetapi sebenarnya, Gorgon adalah ras yang hanya memiliki wanita. Berarti bahwa mereka membutuhkan laki-laki dari sumber yang berbeda. Sebagai imbalan untuk dapat berbagi benih dengan sebagian besar ras, bayi yang mereka kembang biakkan semuanya adalah Gorgon. Ras misterius.
Untuk dapat mempertahankan eksistensinya sebagai ras, mereka harus berada di lingkungan dengan laki-laki. 'Aku terkejut mereka tidak binasa' adalah pemikiran tidak peka yang Makoto pikirkan.

“Tidak apa-apa dengan saya. Itu tidak bekerja untuk Tomoe, kan? Dalam hal ini, itu baik-baik saja. Saya juga akan melindungi Ema, lanjutkan ”(Makoto)

"Tapi, dari Makoto-sama kami uhm ... jangan terlalu merasakan kekuatan sihir itu"

"Saya tidak berpikir Anda akan berakhir aman sama sekali"

Makoto saat ini sedang melakukan pelatihan tertentu. Karena efek dari latihan itu, dia menggunakan [Sakai] sebagian besar waktu untuk menekan kekuatan sihirnya. Saat ini dia tidak menggunakan kekuatannya untuk melihat sekeliling, saat ini dia menerima tamu, tetapi menggunakannya untuk menekan kekuatan sihirnya. Kegelisahan yang dirasakan kedua Gorgon itu masuk akal.

“Kalian berdua, jika kemampuan tidak bekerja pada Tomoe-sama, tidak mungkin untuk itu menunjukkan efek pada Makoto-sama. Saya juga baik-baik saja, jadi tolong lepaskan mereka. Itu adalah harapan Makoto-sama ”(Ema)

Didorong oleh Ema, kedua Gorgon menempatkan tangan mereka di penutup mata mereka. Rambut mereka sedikit bergelombang, tetapi Makoto tampaknya tidak keberatan dan melihat mereka berdua. Ema mengatakan bahwa itu baik-baik saja, tapi mungkin dia gugup, tubuhnya kaku.

"Baiklah kalau begitu…"

"..."

Mereka berdua melepas penutup mata mereka. Di depan mereka ada seorang pria yang menyebut dirinya seorang manusia dan seorang wanita orc. Mereka berdua tidak berubah menjadi batu dan terus saja mencari.

“Fumu, sepertinya memang mata yang memiliki efek kuat. Apakah itu sejenis mata setan? Tapi untuk menutupi matamu pasti tidak nyaman kan? ”(Makoto)

Makoto berbicara dengan mereka berdua seperti biasa. Ema menghela nafas lega. Reaksinya sebenarnya yang paling normal. Tidak, fakta bahwa mereka baik-baik saja mungkin agak aneh. Dan kenyataannya, Gorgon membuka lebar mata mereka dan melihat ke pihak lain yang bergerak.

“Ah, ehm, ya. Makanan juga akan berubah menjadi batu. Yah, kita juga bisa makan makanan yang membatu. Namun rasanya tidak enak, kita bisa menyerap nutrisi. Tetapi bahkan jika kita harus mengenakan penutup mata untuk melakukannya, akan lebih enak untuk makan seperti itu. Juga, kami membicarakan hal ini pada wawancara sebelumnya; itu tidak nyaman ketika mengambil benih laki-laki dari ras lain dan ... setelah penglihatan kita diambil mempengaruhi seluruh kehidupan sehari-hari kita ”

“Ya, itu memang terdengar tidak nyaman. Saya telah mendengar bahwa beberapa hyuman memiliki hobi semacam itu ... ”(Ema)

The Gorgon yang kembali ke akal sehatnya pertama, berbicara tentang ketidaknyamanan. Ema setuju untuk itu, dan untuk beberapa alasan, melihat Makoto. Makoto merasa matanya agak dingin. Rasanya seolah-olah ada semacam kiasan ke babak kedua. <Sial, Makoto, koleksi bdsm Anda telah dikompromikan!>

“Ema, jangan lihat aku ketika kamu mengatakan itu. Bahkan jika Anda tidak membalasnya, saya jelas mengerti bahwa itu tidak nyaman. Tapi, Gorgon-san. Aku tidak bisa pergi sejauh membuatmu menjadi partner untuk membuat anak-anak, jadi pada bagian itu lebih merupakan konsesi bersama, kamu tidak keberatan kan? ”(Makoto)

“Ya, dalam hal ini baik-baik saja. Dengan penutup mata itu, bahkan dalam situasi kita saat ini seharusnya baik-baik saja, apa yang kamu katakan pada kami, Ema? ”

"Iya nih. Tidak ada masalah ”(Ema)

“Dalam hal ini, tidak akan ada masalah untuk hanya mengubah penutup mata itu menjadi sesuatu yang mirip seperti kacamata atau kontak yang memiliki efek yang sama. Jadi, itu mungkin bisa diselesaikan. Anda telah menerima semua ketentuan termasuk: berbagi pengetahuan, partisipasi dalam pelatihan pertempuran dan kerja sama dalam pembangunan tanah; jadi satu-satunya bagian yang menjadi perhatian mungkin adalah pembicaraan tentang pembuatan bayi. Jika Anda bertindak benar di bagian itu, itu harus baik-baik saja. Kami akan mengkonfirmasikan berapa banyak efek yang bisa diambil mata di Asora. Tapi mengenai migrasi, saya menyambut Anda dengan tangan terbuka ”(Makoto)

"Sangat?!"

Kedua Gorgon bangkit dari tempat duduk mereka dan melihat Makoto seolah menembak menembusnya. Mereka berdua yang berpikir sepanjang waktu bahwa mereka pasti akan ditolak pada akhirnya, jawaban ini tidak bisa dipercaya.

"Lalu, semua Gorgon baik-baik saja dengan migrasi kan?" (Ema)

"Yah, kami benar-benar senang untuk itu tapi ..."

“Apakah itu benar, benar kan? Karena Anda tahu, kami adalah ras yang meskipun kami mampu mengubah orang menjadi batu, kami tidak dapat mengubahnya kembali ”

“Ah, saya mengerti. Tentang membatu, itu mungkin bisa disembuhkan jadi tidak ada masalah ”(Makoto)

"Eh ?!"

Makoto terlihat seperti dia mengingat sesuatu dan meletakkan tangannya di atas meja. Ini meja yang langsung berubah menjadi batu setelah Gorgon membuka penutup mata mereka. Makoto menuangkan kekuatan sihir.

"Uhm, seperti ini ... dan kemudian, dengan melakukan ini ..." (Makoto)

Meja yang berubah menjadi warna pucat dingin dengan cepat kembali menjadi warna cokelat muda yang penuh warna. Namun segera berubah menjadi batu lagi. Tentunya. Sudah terpapar mata Gorgon. Ia berada dalam keadaan di mana ia terus-menerus berubah menjadi batu, sehingga gadis-gadis itu sendiri sudah menyerah memikirkan cara untuk menyelesaikannya.

"Ah! Sial! Jadi itu tidak akan berhasil jika saya tidak memberikan perlawanan terhadap petrifikasi itu sendiri ya. Lalu bagaimana dengan ini ?! ”(Makoto)

Setelah bermeditasi, Makoto sekali lagi meletakkan tangannya di atas meja dan menuangkan kekuatan gaib.

Kedua Gorgon menonton dengan penuh perhatian. Bahkan jika itu hanya untuk sesaat, mereka kehilangan kata-kata mereka setelah melihat meja berbalik dari keadaan yang membatu. Di sisi lain, Ema tidak menunjukkan banyak kegelisahan dan menatap Makoto. Gadis yang terkejut setiap kali oleh Makoto sudah pergi.

Kali ini, cocok dengan kata-kata Makoto, meja yang kembali ke keadaan kayunya tidak kembali ke batu.

Bahkan setelah beberapa saat, itu tidak berubah menjadi batu lagi.

"Luar biasa"

"Kupikir kita harus memakai penutup mata ini selama sisa hidup kita ..."

“Di masa lalu, saya menantang status abnormal yang bermasalah yang Anda lihat. Sebagai produk sampingan dari itu, saya telah mampu menghadapi berbagai macam kelainan yang baik ”(Makoto)

Makoto mengambil mata kekaguman dari mereka berdua dengan tawa malu-malu. Shiki, Makoto dan yang lainnya telah menantang kelainan status. The Tree Punishment adalah kelainan status yang melampaui kekuatan pembantaian Gorgon dengan lompatan. Karena itu, Makoto mampu dengan tenang melawan kekuatan petrifikasi mereka. The Tree Punishment mengganggu eksistensi mereka sendiri dan membawa perubahan yang menakutkan. Bahkan dengan orang-orang Asora yang paling cerdas, itu masih butuh beberapa bulan sebelum mereka bisa menemukan solusi atas kutukan itu.

“Makoto-sama. Tolong lindungi kami di dunia ini ”

“Kami akan mengikuti perintah apa pun”

“Berlindung Anda katakan. Setelah berbicara dengan Anda, saya tidak melihat ada masalah dalam sifat sosial Anda. Cobalah untuk tidak jatuh ke dalam hubungan yang tidak bermoral, hubungan segitiga atau hubungan yang berlumpur, dan itu akan baik-baik saja. Tampaknya Anda tidak akrab dengan menyambut ayah, jadi dalam skenario terburuk, jika para hyung yang hilang memenuhi tujuan, jangan ragu untuk melakukannya. Uhm, itu mungkin cara buruk untuk memanggilnya tapi ... sesuatu seperti berdiri satu malam ”(Makoto)

Setelah itu, wawancara dengan Gorgon dan Makoto berlanjut dengan cara yang mulus, dan migrasi para gadis itu jelas diputuskan.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

“Itu sangat mengesankan. Aku terkejut dengan Tomoe-sama juga, tetapi berpikir bahwa Makoto-sama dan semua orang masih baik-baik saja setelah melihat kami ”

“Dan dia bahkan mengatakan bahwa dia akan meminjamkan tangan kami sehingga kekuatan kami tidak merepotkan kami. Saya merasa seolah-olah saya sedang bermimpi ”

“Benda-benda yang bisa dipakai di tubuh kita, paling banyak, itu untuk membungkus sehelai rambut kita, tapi mungkin kita akan bisa memakai pakaian yang normal sekarang. Luar biasa. Saya sangat bersemangat"

Makoto meminta maaf dengan fakta bahwa mereka harus mengenakan penutup mata mereka lagi, dan kedua Gorgon yang ditutup matanya kembali ke ruang siaga yang disiapkan untuk mereka dan sedang berbicara menyenangkan. Bahkan jika itu disebut ruang tunggu, perabotan sudah dipersiapkan dengan baik, dan untuk menerima tamu, ruangan ini lebih dari cukup.

“Bahkan jika bidang penglihatan kami tertutup, rambut kami membantu kami memahami lingkungan kami sehingga kami entah bagaimana bisa hidup, tetapi jika itu baik-baik saja untuk dilihat, itu tidak buruk sama sekali. Jika memungkinkan, kami ingin mencoba berdandan ”

“Latihan bertempur juga terdengar menyenangkan. Saya ingin bermigrasi dengan cepat ~ ”

"Kanan. Saya benar-benar ingin membawa semua orang ke sini dengan cepat ”

Kedua Gorgon berbicara dengan senyum lebar di wajah mereka dan memiliki bunga mekar di sekitar mereka <Seperti di shoujo manga>. Gadis-gadis itu sendiri dan Makoto belum menyadarinya, tetapi migrasi gadis-gadis itu akan memiliki masalah kecil yang diharapkan.

Sampai saat ini, gadis-gadis yang tidak dapat memilih lawan jenis dengan penampilan luar mereka akan bermigrasi ke Asora. Gadis-gadis yang tidak peduli jika mereka dari ras lain selama itu adalah laki-laki.

Bantuan luar biasa yang dibawa oleh Makoto pada seluruh ras mereka, bagaimana mereka akan membalasnya? Cinta gratis, konsesi bersama; hal-hal samar yang dikatakan Makoto kepada mereka, selama tidak disalahtafsirkan, tidak akan ada masalah. Tidak akan ada tapi ... jika sesuatu terjadi, yah, Makoto hanya akan mendapatkan makanan pencuci mulutnya saja. Ini adalah kesalahan dari Makoto karena lupa bahwa dia juga termasuk dalam laki-laki Asora.

Gorgon, lebih dari dua ratus penghuni. Lulus. Migrasi setelah 10 hari.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

"Spesialisasi kami adalah mengumpulkan nektar!"

"Juga, kami dapat menghubungi semua orang!"

Di satu sisi ada Makoto dan Ema, dan di depan mereka tampak tidak ada orang yang duduk di sana.

Dan kenyataannya, ada dua bantal kecil di atas meja, dan di sana, dua tamu kecil sedang duduk. Secara akurat, mereka: duduk, berdiri, terbang; bergerak dengan gelisah.

(Sama seperti bagaimana saya membayangkan anak-anak itu, tidak, orang. Semakin saya melihat mereka, semakin mereka memberi saya kesan tentang peri) (Makoto)

Orang yang diwawancarai terakhir adalah peri kecil. Gambar yang dimiliki Makoto tentang peri adalah: berpikiran sederhana, kuat, dan suka lelucon. Mahkota kecil yang bertumpu pada kepalanya tampak seperti alat yang digunakan oleh ibu dan itu menawan. 'Ini adalah bukti bahwa dia adalah raja jadi saya harus menunjukkan rasa hormat', adalah apa yang terus dipikirkan Makoto, tetapi dia tidak bisa menghentikan pikiran dari buku-buku yang telah dia baca sebelumnya.

"Saya melihat. Jadi, hutan tempat peri-peri itu ditemukan oleh musuh asing, jadi kau meminta tempat berlindung, benar begitu? ”(Makoto)

“Kami bukan peri! Kami adalah Al-ermera! Kami lebih dibedakan dari serangga kecil itu! ”

Mereka mengatakan mereka al-ermera. Atau lebih tepatnya, eksistensi lebih unggul daripada peri. Tetapi di mata Makoto, orang-orang ini memiliki karakteristik yang persis sama dengan peri. Karena nama mereka sulit untuk diingat, dia secara tidak sengaja memanggil mereka peri.

Dan dalam kebenaran, jika peri mereka sebut serangga untuk berbaris dengan mereka, diragukan jika Makoto akan bisa benar membedakannya.

“Kami adalah interim antara peri dan roh yang kamu tahu! Jika itu semangat kelas rendah, kami dapat mengganggu dan memanfaatkannya! ”

Terbang di sekitar, menyelam ke bantal, terbang tepat di depan Makoto sambil berbicara; dia tidak menunjukkan sedikit pun ketenangan. Ema tampaknya bertahan terhadap perilaku liar mereka cukup banyak. Dia sedikit gemetar sedikit.

“... Kenapa ... apakah Mio-sama melewatkan hal semacam ini? Di depan Makoto-sama, mereka ... ”(Ema)

Ema mengomel. Jika ini bukan audiens tetapi percakapan sehari-hari, dia mungkin tidak akan menjadi sangat marah.

“N ~ Yah, jumlahnya banyak tapi kecil, jadi aku tidak melihat ada masalah. Dan jika mereka bisa berhubungan dengan semua orang, itu artinya jika sesuatu terjadi, mereka akan dapat segera memberi tahu kami. Anda akan membantu dalam eksplorasi kan? '' (Makoto)

“Serahkan pada kami! Kami adalah al-ermeras dengan keberanian! ”

"Kemudian, siapkan, dan setelah migra-" (Makoto)

“Aku menentangnya Makoto-sama!” (Ema)

"Hia !!"

"Kami percaya?!"

Al-ermeras yang berani bersembunyi di meja karena teriakan tiba-tiba. Makoto juga terkejut oleh teriakan tiba-tiba di sisinya, tetapi dia tidak benar-benar berbuat banyak dan masih duduk di tempatnya.

“Seperti ras yang gelisah, sekelompok ini yang praktis anak-anak, jika mereka memasuki Asora, itu akan menjadi bencana! Mungkin lebih baik membiarkan hutan mereka ditaklukkan! Dengan cara itu mereka mungkin mencerminkan! '' (Ema)

"E-Ema" (Makoto)

“Ini adalah wawancara yang kamu tahu ?! Apalagi dengan masa depan ras yang dipertaruhkan! Namun, ini ... apakah ini bagaimana raja perlombaan harus bertindak ?! ”(Ema)

Tampaknya kemarahan Ema mencapai puncaknya. Makoto menghadap ke atas. Pasti. Jika dia membandingkan dua ras sebelumnya, sikap al-elmeras memiliki banyak masalah. Makoto menganggap mereka sebagai anak-anak dan berpikir lembut tentang mereka, tetapi bahkan jika penampilan mereka kecil atau imut, mereka adalah organisme dewasa, dan yang meminta wawancara adalah raja. Karena Ema melihat mereka sebagai ras yang matang, dia menunjukkan kemarahannya pada jumlah kekasaran. Dan jika raja ras mereka seperti ini, dia berpikir bahwa orang lain dari ras akan lebih buruk lagi, jadi bahkan jika dia harus menentang Makoto, dia masih menyuarakannya.
Bagi mereka yang tinggal di alam seperti anak mereka bahkan ketika mereka mencapai kedewasaan, ini mungkin permintaan yang keras, tetapi Ema tidak bisa menerimanya apa pun.

"Tenangkan Ema. Stoppu! "(Makoto)

“Tidak, aku tidak bisa Makoto-sama! Makoto-sama terlalu lembut pada orang-orang ini! Apa al-elmeras, apa interim antara peri dan roh! Kalau begitu, bantulah kawanan Riz yang mendekati hutan Anda! Itu benar, boleh saja kembali ke sini lagi setelah kamu bisa melakukan itu! ”(Ema)

Melihat Ema sekejap untuk pertama kalinya, Makoto mencoba menenangkannya dengan putus asa berbicara dengannya, dan kemudian dia memanggil kadal dan memerintahkan mereka untuk mengembalikan perwakilan al-elmera ke kamar mereka. Ema mengayunkan tangannya dengan marah pada peri yang terbang untuk melarikan diri. Benar-benar pemandangan yang tidak biasa.

Kadal itu juga terkejut oleh Ema yang gila. Meski begitu, mereka mengikuti perintah tuan mereka dan pergi dengan tamu kecil yang harus melarikan diri.

“Aku akan memasukkan mereka ke dalam sangkar burung dan melemparkannya ke hutan! Di mana Anda melarikan diri Anda serangga ?! ”(Ema)

“Ema, aku mengerti. Mereka yang harus disalahkan, untuk saat ini, tenang saja !!! ”(Makoto)

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

“Ada apa dengan orc itu ?! Dia tidak mengerti seberapa kuat kita! ”

“Kami tidak takut hanya pada Riz, tetapi jika kami bertarung, rekan-rekan kami akan terluka, jadi kami berpikir bahwa kami mungkin juga menerima tawaran migrasi mereka!”

“Sekarang sudah sampai seperti ini, kita akan nyalakan Riz itu kembali dan minta wanita itu minta maaf!”

“Luar Biasa! Raja, sangat cerdas! Tapi bagaimana dengan migrasi? ”

“Bunga tempat ini memberikan nektar yang lezat, jadi aku ingin tinggal di sini lebih dari di hutan itu! Aku adalah raja, jadi aku harus berbagi nektar ini dengan semua orang! ”

"Maka kita harus kembali dan bersiap untuk perang!"

"Kanan! Kami akan menunjukkan kekuatan kami kepada Makoto-sama! ”

Al-elmera, sekitar tiga ratus. Tertahan.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

Malam itu, Makoto dan para pengikutnya duduk bersama setelah makan. Saat melaporkan hasil wawancara hari itu, mereka melewatkan waktu bersantai.

“Maka kita akan meningkatkan jumlah balapan sebanyak dua huh. Mengenai Gorgon, saya akan berdiskusi dengan para dwarf dan meminta mereka membuat kacamata dan kontak untuk diuji ”(Shiki)

“Jadi Shiki akan berurusan dengan Gorgon ya. Maka saya akan menangani orang-orang bersayap. Saya harus berpikir tentang menu pelatihan juga. Saya juga tertarik pada 4 jenis sayap dan perbedaan dalam bakat. Kasus transmisi pikiran telah dipecahkan dengan aria yang Waka memberi kami dan dianalisis setelah semua ”(Tomoe)

"Saya mengandalkan kalian berdua" (Makoto)

“Bagaimanapun, Mio, jangan melewati perlombaan aneh. Apakah kamu mendengarkan Mio ?! ”(Tomoe)

Tomoe dan Shiki memutuskan gerakan mereka sendiri saat mereka mendengar pembicaraan tentang Makoto. Mengenai Mio yang dimarahi Tomoe, dia mendekati Makoto dengan mangkuk kecil di tangan dengan stik sayuran dengan beragam warna di dalamnya.

“Waka-sama, Waka-sama. Coba ini, silakan ”(Mio)

“Tongkat sayuran? Eh, mungkinkah ini, mayones ?! Mio, apakah kamu membuatnya sendiri ?! ”(Makoto)

"Iya nih! Saya melakukan yang terbaik! '' (Mio)

"Heh ~! Kemudian, saya akan mencobanya. Ya, sangat nostalgia !! Dan sayuran di sini jauh lebih enak. Ini Mio terbaik! ”(Makoto)

"Ufufufu" (Mio)

Mio sangat senang, jadi dia tidak mendengarkan Tomoe, tidak, kata-kata Tomoe mungkin bahkan tidak masuk ke telinganya.

“Hoh ~ ini mayones ya. Mio-dono, apakah tidak apa-apa bagiku untuk merasakannya juga? ”(Shiki)

“Waka-sama sudah senang jadi, tidak apa-apa. Shiki, makan dan cicipi secara menyeluruh ”(Mio)

"Baiklah kalau begitu. Ini ... asam, tebal, lezat. Sungguh rasa yang kompleks. Ini juga cocok dengan sayuran. Fumu, apakah ada cara untuk memasukkannya ke dalam nabe juga ... '' (Shiki)

Shiki tampaknya terpikat oleh mayones. Hasilnya cukup banyak pujian.

Sambil terus makan berbagai jenis, dia berpikir tentang cara untuk memanfaatkannya di nabe.

"Hmph, itu memang enak, tapi itu tidak bisa dibandingkan dengan Miso yang akan selesai dalam waktu dekat!" (Tomoe)

“Itu karena kamu tidak bisa membuat Miso kalau aku di sini menciptakan banyak hal lain, bukan? Tolong buat sup miso cepat, Tomoe-san! Kecap asin juga mengerti ?! ”(Mio)

"Ini akan segera-ja, segera-ja!" Mu, bahwa itu tak terduga baik sangat menjengkelkan! "(Tomoe)

Sambil mengatakan itu, Tomoe menggigit wortel dan mentimun. Kesukaannya tampaknya mentimun. 'Dia pasti akan suka mentimun Jepang juga' adalah apa yang Makoto pikirkan.

"Tomoe, mayones memiliki penggemar yang kuat, jadi jangan pergi mengatakan hal-hal yang ceroboh" (Makoto) <Jumlah 1 mayones pemuja>

Sambil menggigit seledri, Makoto tertawa saat dia memperhatikan interaksi Tomoe dan Mio.

Mendapatkan penduduk baru, Asora mendekati tahun kedua.
Load Comments
 
close