Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 111 - Festival Sekolah Akan Segera Datang

Langit sangat luas.

Pada saat saya berada di Bumi, saya merasakan luasnya langit musim panas seperti yang saya rasakan di dunia ini. Ini akan segera menjadi 1 tahun sejak saya datang ke dunia ini, jadi mungkin nostalgia membuat saya merasa seperti ini.
Bahkan jika pendirian saya telah berubah, fakta bahwa saya di sekolah membuat perasaan semakin kuat.

Lebih dari sebulan telah berlalu dalam liburan musim panas Rotsgard, tetapi itu tidak berarti periode terakhir kelas akan dimulai segera. Dalam nama, akademi telah melanjutkan kegiatannya, sehingga para siswa harus hadir setiap hari, tetapi karena festival yayasan akademi, kelas umum tidak terbuka.
Setelah istirahat lebih dari 1 bulan, ada periode lain yang mendekati 1 bulan untuk mempersiapkan, jadi pada intinya, itu seperti istirahat 2 bulan. Untuk siswa yang sibuk pada saat persiapan, mereka tidak masuk dalam kategori istirahat 2 bulan sekalipun. Setidaknya untuk siswa di kelasku, itu yang terjadi. Dalam liburan musim panas mereka mengambil kelas saya, namun, mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka ingin terus mengambil kelas bahkan dalam periode persiapan. Saya menolak. Saya juga punya satu atau dua hal yang ingin saya lakukan.

Memiliki festival di musim gugur di akademi, tidak seperti kita merayakan panen yang baik atau apa pun, adalah apa yang saya pikirkan, tetapi jika yayasan itu di musim gugur, saya entah bagaimana bisa setuju dengan itu. Tapi yah, dibandingkan dengan festival budaya musim gugur yang pernah saya alami di dunia saya, yang satu ini tampaknya sangat berbeda.
Ini memiliki durasi 1 minggu dan ada cukup banyak acara. Siswa yang bertanggung jawab atas manajemen adalah siswa yang berada di atas dan asisten yang dipilih dari masing-masing departemen; sebagian siswa dari setiap tahun. Orang-orang yang bertanggung jawab tidak banyak, dan tampaknya cukup terhormat. Ada beberapa publikasi penelitian dan pertunjukan panggung di babak pertama. Pada paruh kedua ada sejumlah turnamen yang dijadwalkan untuk memamerkan keterampilan praktis.
Banyak yang menghadiri festival ini dan bahkan penginapan di kota-kota sekitarnya dipenuhi. Sejumlah orang yang menakutkan datang ke sini untuk sementara dan menginap di penginapan di luar, hanya untuk menghadiri festival sekolah ini. Tidak, saya mungkin orang yang aneh untuk mendefinisikannya sebagai "hanya". Dan sebenarnya, jumlah tamu negara yang baik dari Limia dan Gritonia yang sedang berperang di garis depan diundang. Mereka mencari bakat dan menjalankan beberapa konferensi diplomatik yang berjalan berdampingan. Saya harus mengatakan: 'Seperti yang diharapkan dari pusat akademi tertinggi manusia'.
Jin dan Amelia tampaknya cukup termotivasi. Mereka bukan yang tertinggi dari akademi dan tidak lulus tahun ini juga. Mereka akan menghadiri akademi tahun depan juga dan tidak seperti ini akan menjadi festival sekolah terakhir mereka, tetapi tampaknya mereka melakukan yang terbaik setiap hari sebagai persiapan untuk turnamen yang akan mereka ikuti. Ketika mereka mendengar bahwa itu adalah skenario penting untuk menunjukkan bakat mereka dan direkrut untuk masa depan, mereka memasuki suasana hati yang tak terlukiskan. Yang tertinggi dari akademi harus menghadapi acara ini dengan tekad yang luar biasa.

"Raidou-sama, ini adalah inventaris barang dagangan di festival sekolah"

Ketika saya memeriksa beberapa dokumen terkait perusahaan dan melihat pemandangan, sebuah suara memanggil saya keluar.
Shiki. Ramping seperti biasa. Di musim panas ini kami telah mengunjungi Asora cukup banyak, dan ada saatnya ketika diet kami menjadi boros. Tentu saja, pada waktu itu saya sedang berlatih dan bahkan dengan itu, tubuh saya masih bertambah berat, namun, dia tidak berubah sama sekali. Ada apa dengan itu? Jika itu adalah keuntungan dari berada dalam perjanjian, akan menyenangkan bagiku untuk memilikinya juga. Dia dengan mudah melampaui 3.000 kalori makan karena perkembangan nabe manis + mayones. Tidak peduli bagaimana aku memikirkannya, dia jelas memiliki diet yang lebih tidak masuk akal daripada aku. Sungguh tidak adil.

“Yo, Makoto-kun. Tentang festival sekolah, bagaimana kalau berjalan berkeliling dengan saya ke beberapa tempat. Jangan khawatir, saya tidak akan membimbing Anda ke tempat-tempat aneh apa pun ”

Akar. Seorang pria muda berambut perak. Atau laki-laki mungkin? Dia terlihat seumuran denganku, tapi aku merasa kedua denotasi itu cocok dengannya. Yah, anak muda baik-baik saja. Penampilannya seperti itu, tapi sama seperti pengikut saya Tomoe, dia adalah naga-sama. Apalagi yang paling dibedakan. Dan dia adalah kepala salah satu misteri dunia ini, guild petualang, dan juga pendirinya. Bagaimanapun, dia memiliki banyak gelar. Jika kita mendeskripsikannya secara singkat, itu akan menjadi: seorang genius dan cabul. Setelah pertemuan kami sebelum liburan musim panas dan hal-hal mengejutkan yang dia katakan, dia telah datang ke perusahaan kami dan mengundang kami untuk makan. Ngomong-ngomong, mungkin karena aku tidak bisa mempercayainya dari lubuk hatiku, aku belum membawanya ke Asora. Melihat bahwa Tomoe dan Shiki belum juga melakukannya, harus berarti bukan hanya aku yang berpikir seperti itu.
Perbaikan pada transmisi pemikiran anti-jamming dan tindakan balasan terhadap pemanggilan paksa Dewi. Hal-hal yang mendesak telah banyak diselesaikan. Juga, baik itu Tomoe atau jadilah Mio, semua orang telah menjadi semakin kuat tanpa mengendur. Secara pribadi, saya pikir tingkat pertumbuhan Shiki sangat mengesankan. Itu sebabnya ada bagian dari dirinya yang tampaknya lebih termotivasi.
By the way, pada akhir liburan musim panas, saya menunjukkan hasil pelatihan saya kepada semua orang, dan semuanya memiliki mata terbuka lebar. Saya tidak melakukan apa pun yang aneh, jadi reaksi mereka cukup dibesar-besarkan.

“Malam ini, daftar barang dagangan perusahaan yang dapat ditambah akan tiba, jadi tidak masalah untuk melanjutkannya. Silakan antrekan barang dagangan saat ini sehingga ada lebih banyak ruang di rak. Root, jika tidak ada masalah dalam berjalan berdampingan dengan orang terkenal, maka saya dapat ikut serta. Itu sebabnya, tolong jangan datang setiap hari. Seperti yang Anda lihat, saya sibuk ”(Makoto)

“Dimengerti. Mengenai pendidikan pendatang baru, apakah boleh mendiskusikannya dengan Beren untuk meningkatkan efisiensi? Jumlahnya terlalu banyak dan saya tidak bisa mempersempit semuanya dengan waktu yang telah diatur ”(Shiki)

Root sepertinya setuju. Dia mengangguk dengan senyum dan mulai membaca beberapa buku di sofa. Saya pikir saya memang menyuruhnya pergi. Bahkan ketika saya bertanya kepadanya tentang orang tua saya dan Kaleneon, dia menjawab saya dengan alasan seperti 'Saya sedang mempersiapkan pemandian'. Ketika saya mengejar subjek, dia mengatakan kepada saya bahwa dia tahu, tetapi dia menjelaskan kepada saya bahwa dia hanya tahu sedikit informasi tentang keduanya setelah mereka meninggalkan negara itu. Hubungan mereka dengan Dewi datang pada titik waktu yang tampaknya. Yah, memang benar bahwa dia tidak tahu segalanya tentang yang terjadi di dunia, jadi tidak aneh untuk tidak mengetahui detail dari apa yang dilakukan orang lain. Pada akhirnya, dia mengatakan kepada saya bahwa jika dia mengingat sesuatu lagi, dia akan membicarakannya di tempat tidur. Pada saat itu saya memintanya untuk pergi. Bahwa dia masih belum menyerah benar-benar menakutkan. Dia datang sekali dalam penampilan seorang wanita dan itu gila cantik. Penampilannya adalah seseorang di usia dua puluhan, tapi dia memiliki pesona yang aneh. Saya mulai ragu apakah selera saya adalah wanita yang lebih tua. Apakah penampilan Tomoe dan Mio berdasarkan keinginan saya itu? Saya pikir saya tidak keberatan tentang usia sebanyak itu.

“Ah, saya mengerti. Tidak apa-apa. Saya serahkan kepada Anda. Apakah kamu pikir beberapa dari mereka bisa datang sebelum sibuk di sini? ”(Makoto)

"Ayo lihat. Saya pikir beberapa dari mereka akan dapat datang. Mereka adalah demi-manusia, jadi kecuali mereka belajar bahasa umum, kita tidak akan bisa melanjutkan. Itu sebabnya saya tidak bisa menyebutkan jumlah orang yang pasti ”(Shiki)

Bahasa umum ya. Pada akhirnya, saya menyerah pada pengucapan. Jika saya memiliki kesempatan untuk bertatap muka dengan Dewi, mungkin saya harus mencoba negosiasi. Seperti yang saya pikir, saya ingin berbicara normal.

“Eh? Akan ada lebih banyak orang ya. Apakah Anda akan mempekerjakan demi-manusia lagi? Makoto-kun sangat baik pada mereka. Tidak, mungkin hanya karena kamu benci hyumans? ”(Root)

“... Root. Kami punya Lime juga. Ini tidak seperti aku ingin suka dan tidak suka tergantung pada balapan. Saya akan mengatakan ini dengan jelas. TINGGALKAN ”(Makoto)

Cukup kembali dengan patuh ke guild Anda dan bekerjalah. Orang-orang guild mungkin terganggu karena tuannya hilang.
Aku melihat bagian belakang guild master yang entah bagaimana aku berhasil membuatnya pergi. Saya dalam satu atau lain cara melakukan yang terbaik sebagai pedagang, sehingga jenius harus melakukan pekerjaannya dengan baik juga. Belakangan ini aku sudah sedikit terbiasa menjadi pedagang, tapi aku masih tidak bisa dibandingkan dengan Shiki. Yah, saya akan membiarkannya sebagai tugas yang lebih baik mulai sekarang. Tentang pengetahuan persediaan, saya akan memberikan bagian dari tugas ke hutan oni combi.

"... Orang itu, tidak peduli berapa kali kita memberitahunya, dia masih menyebut Raidou-sama sebagai Makoto-sama" (Shiki)

“Bahkan jika kami memberitahunya bahwa ada tujuan di baliknya, dia tetap tidak mendengarkan. Dan dia memang seperti itu, tapi dia memanggilku Raidou-dono ketika orang lain ada di sekitar. Jika kita memberinya reaksi, itu hanya akan menyenangkan dia ”(Makoto)

“Saya telah belajar itu. Jika memungkinkan, saya ingin dia mengajari saya pengetahuannya, tetapi dia tidak bertindak dengan ramah dengan siapa pun kecuali Raidou-sama ”(Shiki)

Mungkin Shiki menunjukkan rasa hormat terhadap pengetahuan luas Root. Dari pengikut saya, Shiki adalah orang yang memiliki opini paling baik tentang Root. Bahwa dia mengacau saat ini ketika kita sibuk dengan persiapan festival sekolah dan Shiki tidak marah pasti karena alasan itu.

“Sekarang. Bahkan jika kita mencoba mengantisipasi hasil dari sekarang, itu akan tergantung pada orang-orang yang membuat kamp sementara di luar. Jadi, bagaimana kalau pergi ke Gotetsu Shiki? ”(Makoto)

“Kamp sementara, ah, kamu berbicara tentang penginapan di pinggiran ya. Para ahli elemen bumi telah membuat cukup banyak bangunan di bulan ini. Benar-benar waktu untuk mendapat laba ”(Shiki)

Itu karena dunia ini mungkin. Membuat penginapan di pinggiran dengan sihir ketika mereka mau. Ketika sudah melayani tujuannya, mereka melakukan perabotan dan barang-barang yang diperlukan, dan hanya mengembalikan bangunan kembali ke bumi. Benar-benar nyaman. Diperlukan untuk mengumpulkan jumlah yang cukup dari penyihir elemen tanah yang terampil, tetapi di kota ini tidak ada masalah.

"Kanan. Rembrandt-san dan Sif harus menggunakan kesempatan ini untuk mendapatkan uang saku ”(Makoto)

Jika Sif yang memiliki berkah dari roh bumi, dia akan dapat membuat penginapan secara efisien. Dia pasti bisa menghasilkan uang. Bahkan jika dia telah kembali ke rumah di paruh kedua liburan musim panas, di babak pertama dia mendapatkan cukup banyak kekuatan, jadi dia harus bisa melakukan sesuatu pada tingkat itu. Bumi dan api, pada awalnya, dia jelas khusus 100% dalam penyerangan, tapi sekarang dia sekarang bisa menggunakan dukungan untuk level tertentu. Sihir penyembuhannya yang menyedihkan juga mulai terbentuk. Namun, dia datang setiap hari bersama Jin dan yang lainnya, meminta saya untuk mengajari mereka. Meskipun guru sementara tidak melakukan kelas sampai festival sekolah selesai. Ini mungkin terlihat seperti perpanjangan liburan, tetapi dalam kasus saya, toko semakin sibuk dan ini adalah saat yang penting di mana saya harus mempersiapkan festival.

“... Ah, aku mengerti. Sudah pasti saat ketika Jin dan yang lainnya biasanya datang. Anda menggunakan makan siang sebagai kesempatan untuk berlindung di Gotetsu ya. Saya akan menemani Anda ”(Shiki)

"Terima kasih atas pengertian. Mari kita katakan Eris untuk tidak menjadi sombong sebelum kita pergi ”(Makoto)

Di tengah liburan ketika Jin dan yang lainnya pergi berlebih dalam pelatihan mereka, Eris, yang saya tinggalkan sebagai asuransi, memainkan peran aktif. Kemudian, Jin dan yang lainnya menyadari identitasnya, dan dia sekarang dianggap sebagai orang yang luar biasa dan target rasa hormat. Bahkan ketika diberitahu bahwa dia adalah demi-manusia, perilaku mereka tidak berubah banyak. Itu sebabnya, bahkan ketika Aqua mengatakan padanya untuk lebih sederhana, dia masih terbawa cukup banyak. Minggu lalu aku membawanya kembali ke Asora selama sekitar satu minggu dan sekarang menjadi lebih jinak, tetapi kau tahu, itu masih Eris. Lebih baik menempatkan kerah di sekelilingnya. Dia mengatakan kepada Jin bahwa untuk dipekerjakan oleh Perusahaan Kuzunoha, Anda harus memiliki setidaknya tingkat level ini, atau hal-hal yang serupa dengan itu. Serius, tidak ada hal baik yang keluar dari mulut itu. Tidak masalah jika Anda level 1 atau 100, gaji tidak akan berubah. Ah, tentang gaji, saya pikir seharusnya lebih baik memikirkannya dengan benar. Saya sudah mulai memahami perusahaan lain, jadi mari kita pikirkan saat festival berakhir. Karena ini adalah waktu yang sibuk, mari beri mereka bonus.

Mengenai Gotetsu, tampaknya akhir-akhir ini, Eva-san telah menunjukkan wajahnya sering di sana setelah dia menyelesaikan pekerjaannya di akademi. Kami telah bertemu dengannya sedikit. Sebelum kami mulai pergi ke sana, sudah ada pelanggan, tetapi sejak saat itu Shiki dan saya merekomendasikan beberapa hal kepada mereka, jumlah pelanggan telah meningkat semakin banyak. Ini mungkin bukan urusan saya, tetapi itu masih membuat saya bahagia. Yah, saya hanya merekomendasikan beberapa bumbu dan bahan yang saya gunakan di tanah air saya sehingga toko tidak mencium begitu banyak manisan. Shiki juga dengan antusias membuat rekomendasi untuk nabe. Tahu yang direbus yang terbuat dari rumput laut dan ikan tidak begitu diterima dengan baik dan saya adalah satu-satunya yang memesannya, produk gagal, namun, lelaki tua Gotetsu masih meninggalkannya di menu karena saya memesannya. Terima kasih.

Aku turun ke lantai pertama dan memperingatkan Eris yang menjaga toko itu. Dia melompat seperti kucing terkejut dan mengangguk beberapa kali.

"Aku akan melakukan yang terbaik. Saya benar-benar akan melakukan yang terbaik. Pasti melakukan yang terbaik ”(Eris)

[Tidak baik, saya tahu bahwa Anda bekerja dengan baik. Ketika siswa datang, pastikan untuk memperlakukan mereka dengan benar sebagai pelanggan. Kalau begitu, aku akan keluar sebentar.]

"Semoga perjalananmu aman" (Eris)

Melihat penampilan Eris, karyawan lain tertawa tegang dan tumpang tindih dengan suaranya. Shiki dan aku mengangguk sekali dan meninggalkan toko dari pintu belakang.

Masih terlalu dini untuk menyebutnya malam. Meski begitu, melihat ke langit, saya dapat mengatakan bahwa waktu akan datang.

“* Tsurube-otoshi * ya. Hari ini benar-benar mengingatkanku pada duniaku sendiri ”(Makoto) <釣 瓶 落 と し. Tidak tahu apakah ada idiom di sini saya hilang>

Saya tertawa sinis ketika saya mengeluarkan kata-kata itu.

"Raidou-sama?" (Shiki)

"Tidak apa. Ayo pergi ”(Makoto)

Saya merespon dengan tersenyum pada kata-kata khawatir Shiki. Mungkin saya sedang membuat wajah kesepian.

Sekitar 1 minggu sebelum festival sekolah. Kemungkinan besar akan menjadi waktu di mana saya akan melihat sebagian besar orang sejak datang ke dunia ini. Akan ada banyak orang yang datang dari berbagai negara, jadi itu tentu saja.

Saya akan terus melakukan apa yang ingin saya lakukan. Mungkin berkat kekuatan yang saya peroleh di tengah-tengah liburan, saya bisa merasakan sedikit lebih percaya diri. Bahkan ketika saya mendengar bahwa sejumlah besar orang akan datang ke kota, saya tidak panik dan dapat menerimanya. Di masa depan saya akan menemui para pahlawan di beberapa bagian dunia, jadi memikirkan tatapan publik itu tidak ada gunanya. Dan itu tidak seperti saya dapat mengancam orang-orang yang telah melihat saya. Bahkan jika saya dilemparkan ke medan perang, saya berpikir bahwa diri saya saat ini bisa lebih baik dari sebelumnya. Intinya adalah, saya sekarang sadar bahwa saya semakin kuat, tetapi emosi saya sangat tenang.

Ketika saya tiba di sebuah jalan besar, kebisingan kota menjadi semakin keras. Sepertinya semua orang menantikan festival sekolah. Dengan campuran perasaan harapan dan kecemasan seolah-olah sesuatu mungkin terjadi, aku menuju ke Gotetsu.
Load Comments
 
close