Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 112 - Seorang utusan dari Gereja

"Dari gereja?"

Saat saya melanjutkan hari-hari yang ramai, acara terbesar di akademi kota, festival sekolah, semakin dekat. Pada awalnya, saya menganggapnya sebagai festival budaya besar, tetapi ini jelas pada tingkat yang berbeda.
Ketika saya memikirkannya, kota ini akan menjadi satu festival utuh, jadi tidak diragukan lagi ini akan menjadi sebuah acara dengan skala yang belum pernah saya alami sebelumnya.
Sebelum festival tiba, saya menerima pesan dari Lime yang merawat toko. Di dalam toko ada seseorang dari gereja, dengan kata lain, seseorang yang beriman dari agama Dewi. Sebelum liburan musim panas, Lime telah dapat bertukar percakapan dengan saya. Dia bertindak begitu alami sehingga saya tidak menyadarinya sampai beberapa saat kemudian. Meski begitu, itu tidak seperti saya sekarang dapat berkomunikasi dengan hyumans. Saya menelepon Tomoe dan bertanya padanya. Tampaknya itu berubah menjadi masalah besar (atau begitulah yang saya rasakan), bahkan Komoe-chan pun terlibat. Lime melewati liburan musim panas di sini dengan wajah seolah-olah tidak ada yang terjadi. Itu membuat saya berpikir bahwa Lime adalah rekan yang sangat berani. Saya memarahi Tomoe yang mengatakan kepadanya bahwa dia harus memberi tahu saya tentang percobaan yang memengaruhi tubuh. Memang benar bahwa itu tidak mempengaruhi saya secara langsung dan itu berada dalam kemampuan Tomoe sehingga semua masalah bisa ditangani. Itu tidak melibatkan Asora juga. Tidak ada keraguan bahwa itu dalam kebebasannya tetapi ...

Oh ya, seseorang dari gereja telah datang. Saya meninggalkan ruangan. Saya beralih ke komunikasi tertulis dan mengembalikan pengakuan kepada Lime hanya jika ada yang mendengar. Lebih baik untuk menangani ini secara pribadi, jadi saya memutuskan untuk pergi sendiri. Ketika saya menunjukkan wajah saya di dalam toko, orang-orang yang berada di toko itu mengeluarkan desahan kekecewaan. Yah, maaf karena tidak menjadi Shiki.

“Saya berterima kasih karena telah menghampiri saya dengan kehadiran Anda dalam kunjungan mendadak ini. Saya melayani sebagai imam di gereja ”

Mengatakan itu, dia menunjukkan kepadaku sebuah kalung sebagai pengganti dokumen sosial. Dia laki-laki, tapi dia tidak berotot dan memiliki tubuh langsing seperti wanita. Ketika dia mengeluarkan kalungnya, saya bisa mengintip di daerah tulang selangka untuk sesaat dan sepertinya dia tidak berolahraga sama sekali. Dia kemungkinan besar tidak melakukan pekerjaan fisik. Sebagai orang yang tidak hanya menyembuhkan tetapi juga memanipulasi banyak teknik yang beragam, apakah tidak apa-apa pergi ke medan perang seperti itu?

[Jangan khawatir. Jika ini adalah bisnis dari pastor-sama, tidak perlu pedulikan saya. Mohon maafkan saya karena menggunakan cara seperti ini untuk berkomunikasi dengan Anda]

"Eh ... apakah ini semacam kutukan?"

[Saya pikir itu adalah jenis penyakit kutukan. Ini memalukan, tetapi alasannya ada banyak obat dalam bisnis ini sebagian karena masalah pribadi]

Seperti yang diharapkan, dia ikut campur dalam ketidaknyamanan saya dengan kata-kata. Tentu saja, saya sudah memiliki respons untuk itu, jadi saya bisa menjawab tanpa gelisah.

“Penyakit kutukan ya. Bagaimana tidak enak. Sayang sekali. Lalu, tidak apa-apa untuk mempertimbangkan Anda penjaga toko? Aku sudah konfirmasi di guild pedagang, Raidou kan? ”

[Iya nih. Biasanya, saya meninggalkan toko ke orang-orang yang saya percayai, tetapi kepalanya adalah saya, Raidou. Jadi, bisnis apa yang membawamu kemari hari ini?]

“Umu. Ini tentang berbagai obat yang digunakan di sini. Efektivitasnya begitu tinggi sehingga desas-desus telah mencapai gereja juga. Harganya juga murah, dan biasanya, itu adalah sesuatu yang membahagiakan, tetapi orang yang gelisah mulai muncul. Orang yang bertanya-tanya apakah ini benar-benar boleh digunakan ”

...

Membuat wajah seolah-olah bermasalah, orang gereja berbicara dengan kata-kata seolah bersimpati. Jika saya ingat dengan benar, selain dari toko obat lain dan obat-obatan ajaib, ada juga gereja yang memiliki berbagai obat-obatan yang efisien dalam penjualan. Lalu, apakah gereja bergerak untuk melakukan gangguan palsu kepada seseorang yang berdagang sama? Ataukah gereja mengirim seseorang ke sini hanya untuk menunjukkan pikiran mereka? Tidak peduli yang mana itu, sepertinya itu tidak berhubungan dengan Dewi, jadi itu melegakan. Jika itu masalahnya, tidak mungkin mereka hanya akan mengirim satu orang saja.

Seperti yang diharapkan, dalam situasi ini mereka akan mencoba meminta uang sepi atau sesuatu? Bahwa dia berasal dari gereja mungkin palsu dalam dirinya sendiri. Dalam hal ini, jika tujuannya adalah suap, saya dapat mengerti mengapa hanya satu orang yang datang. Saya tidak tahu berapa beratnya posisi seorang imam, jadi hanya dengan posisi resmi saya tidak dapat memperkirakan apakah mereka akan bermasalah dengan uang. Tetapi jika dia mampu menunjukkan dirinya sebagai orang di gereja, ada kebutuhan untuk menyelesaikannya, jadi saya tidak merasa realistis untuk mengambil risiko begitu banyak untuk uang saku. Dalam hal itu…

[Saya tidak berpikir obat-obatan di toko kami akan mencapai bahkan telinga gereja. Saya minta maaf atas semua masalah yang datang ke sini]

“Tidak, kamu tidak perlu khawatir tentang itu. Jadi, harus repot untuk memiliki ketidakpercayaan bodoh tentang toko Anda kan? ”

[Jika memungkinkan, akan menyenangkan jika rumor itu diledakkan]

Sepertinya ini memang suap. Jika itu beberapa emas, saya tidak keberatan membayar.

Namun, laki-laki imam tampaknya mengalami kesulitan dalam memotong ke titik, atau mungkin dia ragu-ragu, mulutnya tertutup sekarang. Sungguh seorang yang merepotkan.

“... Benar? Maka, ini adalah saran dari gereja. Bagaimana dengan meninggalkan penjualan meniadakan obat-obatan dan obat luka ke gereja? ”

Hah?

Pikiranku ditangguhkan selama sedetik. Apa yang dia katakan? Apakah dia menyuruh saya untuk memberikan obat itu kepada gereja dan tidak menjualnya sendiri?

[Saya tidak mengerti apa yang Anda maksud]

Entah bagaimana, entah bagaimana saya berhasil bertanya.

“Cih ... itu sebabnya aku memberi tahu mereka. Bahwa mereka tidak akan mengambil tindakan yang tidak masuk akal. Mereka sekelompok tua yang bermasalah. Seberapa banyak minat yang ingin mereka capai sebelum mereka puas? ”

Itu rendah, tapi aku mendengar lidah mengklik dan kata-kata yang sangat kotor. Dia juga mengerti bahwa permintaan itu terlalu tidak masuk akal ya. Saya sedikit lega.

“... Tolong lupakan apa yang baru saja aku katakan. Tentang penyisiran desas-desus, saya akan memilikinya sehingga gereja juga bekerja sama. Tapi untuk itu, ada satu syarat ”

[Mari kita dengarkan]

“Tolong jelaskan cara produksi obat-obatan penangkal dan luka. Tentu saja, saya berjanji bahwa ini hanya verifikasi untuk gereja dan tidak akan membocorkannya ke bisnis lain ”

Dia menyuruhku untuk mengungkapkan resepnya ya. Tentu saja, jika mereka mampu menciptakan hal yang sama, akan lebih mudah untuk mengkonfirmasi keamanannya. Namun, dia mengatakan bahwa dia tidak akan membocorkannya ke bisnis lain, tetapi, pria ini, dia tidak mengatakan satu pun mengintip tentang tidak menjualnya kepada orang-orang gereja. Sangat mencurigakan betapa banyak arti janji itu, tetapi haruskah saya mencoba untuk mengkonfirmasikan untuk berjaga-jaga? Atau ada juga pilihan bermain domba di sini.

[Mengungkap resepnya ya. Jika itu terjadi, gereja akan mampu mereplikasi barang yang sama juga meskipun]

“... Aku memohon pengertianmu akan hal itu. Saya mencoba menyarankan Anda metode yang masuk akal di sini. Apakah ada sesuatu ... Anda tidak puas? Ah, festival sekolah akan segera datang dan gereja juga sibuk, jadi saya ingin mendengar jawaban Anda sekarang. ”

Fumu. Sepertinya dia pikir saya mudah untuk ditangani. Kalau begitu, mari coba bermain domba untuk saat ini. Ada orang-orang gereja yang berhubungan dengan eksperimen tubuh yang kami temukan sebelum liburan musim panas, jadi tidak akan buruk untuk memiliki koneksi. Ada juga seorang uskup yang mati secara mencurigakan, namun mereka mengumumkannya sebagai kematian yang wajar. Itu menarik minat saya. Ketika para suster Rembrandt kembali ke Tsige dalam liburan musim panas, ada insiden kecil di mana gereja disebutkan. Karena tindakan Mio, saya tidak dapat menyelidiki dengan cara yang lebih rinci, tetapi saya mungkin bisa menyeret beberapa informasi gereja dari pria ini.

[Saya tidak memiliki ketidakpuasan. Sebaliknya, jika gereja mampu menjual obat ini juga, lebih banyak orang akan bisa mendapatkannya. Benar-benar hasil yang menyenangkan. Karena saya seorang pedagang pemula, pembukaannya tidak akan berjalan seperti yang saya harapkan dan bisnis saya masih tidak dapat berkembang. Saya akan memberitahu Anda resep dengan senang hati]

"? !! Anda benar-benar tidak keberatan? "

[Iya nih. Tolong beri tahu saya hari yang cocok dengan jadwal Anda. Saya akan memiliki kepala penyihir di sana dan menjelaskan detailnya kepada Anda. Apakah ada kebutuhan bagiku untuk berada di sana juga?]

“I-Itu sangat membantu. Lalu, aku minta maaf karena tiba-tiba tapi, bisakah penyihir kamu dan kamu, Raidou - apakah boleh memanggilmu begitu? - silakan menuju ke gereja besok? Saya akan memberi tahu resepsionis bahwa pastor Shinai memiliki janji dengan Anda ”

[Shinai-sama. Tentu saja, saya akan mengunjungi Anda besok lalu]

"Baik. Maaf atas gangguannya. Baiklah, saya akan menunggu ”

Mungkin karena perbincangan berlangsung tanpa hambatan, pastor meninggalkan toko itu dengan riang.

Shinai ya. Saya akan mengingat nama itu. Saya pikir dia akan memberikan kesan yang sama seperti seorang imam katolik, tetapi dia cukup sombong. Mungkin gereja memegang cukup otoritas?

Sebenarnya, bahkan jika saya memberi tahu mereka resepnya, tidak akan ada masalah bagi kami.

Obat yang Kuzunoha tangani. Resepnya sendiri cukup normal, tetapi ada beberapa rintangan. Itu normal, atau lebih seperti, lebih tepat dikatakan: terlihat normal ketika ditulis di kertas.

Pertama, bahan-bahannya. Ada tanaman campuran yang biasanya dapat diperoleh di gurun. Di Tsige, para petualang yang mengumpulkannya akan memilikinya untuk dijual. Sebagai soal fakta, saya dapat mengganti beberapa tanaman obat dalam campuran. Tidak peduli yang mana, pengumpulan dan penggabungan akan memakan waktu.

Selanjutnya, teknik peracikan. Jika itu Shiki dan Arke, mereka dapat dengan mudah menggabungkannya, tetapi kesulitannya cukup tinggi. Ngomong-ngomong, alkemis level tertinggi, yang merupakan pendamping Toa-san, memiliki tingkat keberhasilan sekitar 5 dari 10. Sepertinya dia bukan spesialis dalam kedokteran, tetapi bahkan jika mereka membawa alkemis khusus yang sangat baik dari akademi. , batasnya kemungkinan besar sekitar 80%.

Jika gereja mampu memperoleh bahan-bahan dan mendapatkan alkemis yang terampil, mereka akan - secara garis besar - dapat membuat obat yang serupa. Yah, kita bisa mengantisipasi harga yang lumayan besar untuk itu.

Itu sebabnya itu mungkin tidak akan berubah menjadi ancaman. Mari kita katakan padanya dengan dadaku terangkat tinggi. Mari bekerja sama dengan Shinai-san sebagai domba yang baik. Karena kita memiliki kesempatan memasuki gereja, semoga juga tur.

"Apakah saya tetap bisa membuat janji seperti itu?"

...

Ketika saya mengikuti suara itu dan menghadap ke sana, ada seorang wanita lajang yang sering saya temui.

Eva-san ya. Tiba-tiba memanggilku, itu tidak baik untuk hatiku. Pada saat festival sekolah, perpustakaan tampaknya ditutup, jadi ada banyak waktu ketika Eva-san mengakhiri pekerjaannya dalam setengah hari. Dia juga bekerja di liburan musim panas, jadi saya pikir perpustakaan akan terbuka di festival sekolah juga, tetapi karena ada begitu banyak pengunjung, ada risiko pencurian dan kejahatan yang tidak bisa mereka tangani, jadi mereka memutuskan untuk menutupnya saja.

Hari ini dia bekerja setengah hari ya. Selama liburan musim panas, dia telah mengunjungi toko saya sesekali. Saya pribadi senang karena dia menyukai minuman energi. Di atas segalanya, berkat artikel yang dibawanya, saya bisa menjadi lebih kuat.

[Tentu saja. Saya tidak tahu sampai di mana Anda mendengar, tetapi saya tidak akan mengatakan hal-hal yang saya anggap tidak baik-baik saja]

“Ara, menakutkan sekali. Saya mulai merasa kasihan kepada gereja yang mencoba meletakkan tangan di Perusahaan Kuzunoha ”(Eva)

[Jadi dia benar-benar seorang pendeta di gereja ya. Saya pikir dia hanya datang ke sini untuk menuntut suap, tetapi ketika dia mengatakan kepada saya sesuatu yang selangkah lebih maju, saya sedikit terkejut]

“Ufufu. Festival sekolah akan segera hadir. Ada banyak orang penting dari gereja di sini juga, jadi mereka kemungkinan besar mencoba melakukan hal-hal yang mungkin bisa memberi mereka beberapa poin. Orang-orang yang ditugaskan di sini sebagian besar orang yang telah menaiki tangga promosi. Artinya, ada banyak yang rakus untuk promosi ”(Eva)

Saya melihat. Dengan kata lain, bos mereka akan datang, jadi agar mereka mengingatnya, mereka ingin melakukan sesuatu. Desas-desus toko saya telah digunakan untuk itu ya. Apa. Jadi itu benar-benar tidak penting.

Yah, bahkan jika itu tidak berhubungan dengan Dewi, orang yang membunuh uskup itu adalah Rona-san, jadi aku tidak bisa mengatakan aku tidak ada hubungannya dengan itu. Mungkin itulah sebabnya saya sedikit terlalu curiga. Untuk jaga-jaga, aku harus meminta Lime untuk menyelidiki agar sedikit melonggarkan pikiranku.

Yareyare, itu bahkan membuat orang yang terkait dengan gereja gelisah ya. Ini cukup acara, festival fondasi Rotsgard. Jin dan yang lainnya juga antusias dan sudah mencapai level sekitar 90. Sebenarnya, mereka seharusnya bisa melampaui level 100 sekarang, tetapi karena peraturan turnamen di festival sekolah, siapapun yang melebihi level 100 tidak dapat berpartisipasi. Sepertinya ada siswa terdaftar yang melampaui level 100 di masa lalu, jadi aturan itu dibuat karena orang itu, tetapi itu terus ada.

Dalam pertempuran pura-pura dengan Mist Lizard, mereka sudah mencapai fase 4, jadi bahkan jika mereka berpartisipasi dalam turnamen untuk berkompetisi dalam seni bela diri atau sihir, saya pikir mereka akan mampu bertarung dengan baik. Dalam pertempuran kelompok di mana seseorang berpartisipasi dalam pesta, saya yakin mereka akan mengumpulkan perhatian.

... Sekarang aku memikirkannya, aku mendapat petisi dari Rembrandt-san yang mengatakan bahwa dia ingin aku menarik anak perempuannya untuk berpartisipasi dalam turnamen.

(Penelitian, pengumuman pelajaran, menyanyi dan menari; jika itu adalah jenis kompetisi, tidak apa-apa, aku bisa menerima itu. Tapi turnamen yang bersaing dengan teknik pertempuran, aku pasti tidak ingin mereka berpartisipasi. Raidou-dono, adalah yang diperlukan untuk anak perempuan seorang pedagang? Tidak, pasti tidak !!) (Rembrandt)

Kata-kata yang ditekankan diingat dalam pikiran saya. Pada saat saya pergi ke Tsige bersama dengan para suster, saya tertangkap oleh Rembrandt dan diberi kata-kata itu.

Sama seperti di surat itu, istri yang berada di sisinya tersenyum lembut, mengatakan kepada saya untuk tidak keberatan dia, dan menyeretnya pergi. Istrinya benar-benar orang yang menawan. Sekarang aku mengerti alasan mengapa Rembrandt-san tidak punya gundik.

Dan kemudian, saya diberi tahu bahwa dia (dan mungkin istrinya) memiliki putri mereka menghadiri akademi Rotsgard untuk belajar etiket, mengumpulkan koneksi pribadi, dan untuk mendapatkan keterampilan dalam kehidupan sosial. Karena apa yang saya ajarkan di kota Akademi adalah teknik pertempuran, orang-orang yang dekat akan menjadi orang semacam itu tidak peduli apa, tetapi tampaknya di akademi ada juga kelas sopan santun dan normal, dan juga kelas-kelas berkenaan dengan kehidupan sosial. Di masa lalu, saya mempertanyakan alasan mengapa Rembrandt bersaudara menghadiri akademi ini.

[Untuk mendapatkan poin ya. Gereja juga mengalami kesulitan]

Selagi aku berpikir, aku menjawab Eva-san.

“Dengan pengecualian dari sebagian orang yang memiliki bakat khusus; di gereja, garis keturunan dan faksi harus berjuang untuk promosi atau pintu untuk masa depan mereka akan ditutup. Semua orang harus putus asa ”(Eva)

[Jika mereka kalah, mereka mengirim ke Tsige atau tanah kosong kan? Saya mengerti]

“Orang-orang yang ada di sini, selama mereka tidak melakukan sesuatu yang sangat bodoh, mereka tidak akan diturunkan ke titik seperti itu, tetapi comeback tidak mungkin. Untuk naik ke gereja besar di Limia adalah keinginan terdalam mereka. Dari sudut pandangku, tidak peduli siapa itu dan dari gereja mana dia berasal, tidak akan ada banyak perbedaan meskipun ”(Eva)

[Suatu cara untuk mengatakan Anda tidak melihat nilai apa pun di dalamnya]

“Ya, itu benar sekali. Saat ini bagiku, Raidou-san adalah kandidat Tuhan ”(Eva)

[Calon Tuhan? Saya ingin Anda untuk menurunkan saya menjadi tetangga]

Apakah dia mencoba bercanda denganku? Atau apakah dia serius sampai batas tertentu? Dia mengatakan beberapa hal yang cukup menakutkan.

Sepertinya dia masih belum membuang harapannya untuk memulihkan Kaleneon. Satu-satunya titik tenggang adalah jauh. Bahkan jika Stella Fort jatuh, itu masih lebih jauh. Bahkan jika kita mendapatkan kembali wilayah itu, itu tidak akan berarti. Mungkin karena Eva-san mengerti itu, dia tidak melakukan sesuatu yang gegabah.

Hubungannya dengan organisasi itu telah sepenuhnya terputus. Untungnya, organisasi ini terlalu dalam kerahasiaan bahwa jumlah orang sangat terbatas. Saya berpikir bahwa saya harus menangani hal-hal yang merepotkan seperti para pembunuh untuk sementara waktu, tetapi tidak ada yang terjadi. Mungkin karena dia berada di lapisan luar organisasi.

Sekarang dia hanya menunjukkan dia menginginkan sesuatu dari Perusahaan Kuzunoha. Sepertinya dia tidak memiliki niat jahat. Sebaliknya, dia adalah orang yang disambut baik yang membawa berbagai buku yang disarankan untuk saya baca.

"Ngomong-ngomong, Raidou-san, tentang festival sekolah ... Jika tidak apa-apa denganmu, bisakah kamu pergi bersama denganku?" (Eva)

[Itu undangan yang menyenangkan, tapi saya sudah punya janji sebelumnya. Saya minta maaf]

“Kamu sudah punya jadwal kamu diisi ya. Sangat buruk. Kupikir akan lebih menarik untuk menonton turnamen jika Raidou-san ada di sana untuk berkomentar ”(Eva)

[Maaf]

Untuk beberapa alasan, ada banyak orang yang mengundang saya ke festival sekolah. Seperti: Root, saudara perempuan Rembrandt, Eva-san, dan gerombolan siswa perempuan.

Karena ini adalah festival yang ditunggu-tunggu, saya ingin membawa pengikut saya untuk melihat-lihat, jadi saya telah menolak semuanya. Saya merasa buruk tentang itu.

Jin juga meminta saya dengan mata serius untuk menonton turnamen. Bahkan jika dia tidak memintaku, itu adalah acara besar, jadi aku bermaksud untuk hadir. Mungkin dia ingin menunjukkan hasil latihannya. Jika itu masalahnya, dia memiliki sisi yang cukup imut.

Ketika Tomoe dan Mio mendengar tentang festival, mereka tampak seperti menantikannya. Saya agak canggung bertanya-tanya apakah mereka akan bergerak dengan patuh, tetapi itu adalah tempat saya tinggal, jadi saya tidak berpikir mereka akan melakukan sesuatu yang tidak masuk akal. <Bendera telah dinaikkan>

Melihat Eva-san pergi setelah menyelesaikan belanjaannya, aku berpikir tentang berapa hari sebelum festival sekolah ketika aku berjalan kembali ke kamarku.
Load Comments
 
close