Isekai Mahou wa Okureteru! Chapter 120 - Gadis yang di Rasuki

Saat ini, di ibukota kekaisaran Filas Philia di Kekaisaran Nelferia, di gang tempat kediaman Yakagi berada, sedikit ketegangan memenuhi udara.



Itu bukan perasaan tegang sebelum perkelahian atau itu adalah firasat yang tak dapat digambarkan yang diundang oleh peristiwa yang menyeramkan. Jika Anda harus memberikan contoh, itu akan menjadi seperti saat ketika seseorang akan menghadapi setan yang muncul selama mantra doa, itu adalah persimpangan terlihat penuh permusuhan.



Namun, sumber atmosfer aneh itu berasal dari konfrontasi antara Yakagi Suimei dan gadis di depannya.



Di atas seragam sekolahnya ada syal merah yang tidak musimnya. Di tangannya, dia mengenakan sarung tangan tanpa jari. Itu adalah pakaian yang memberikan perasaan yang agak rumit.



Dengan rambut panjang dan berkilau, wajah kecil yang menawan dan sepasang mata bulat yang besar, itu biasanya adalah teman baiknya, Anou Mizuki. Tetapi pada saat itu, ada rasa ketidaknyamanan yang menyiratkan sebaliknya.



Mata yang diarahkan padanya adalah hitam dan emas. Biasanya, kedua mata seharusnya berwarna hitam, tetapi untuk beberapa alasan salah satunya telah berubah warna. Senyum yang selalu baik itu selalu berubah menjadi ejekan iblis dan memprovokasi perasaan provokatif.



Itu adalah transformasi yang mustahil untuk membayangkan makhluk normalnya.



Ya, pada saat ini, yang ada di depan Suimei, adalah Io Kuzami. Dia adalah sesuatu yang disebut itu. Berapa lama waktu berlalu sejak mereka mulai berbicara? Penampilan Suimei dan Io Kuzami hanya bertabrakan dalam keheningan. Dan kemudian, dia membuat ekspresi kesal seolah-olah dia lelah menunggu.



Io: "Kalau begitu, bukankah saatnya kamu membiarkan aku lewat?"

Suimei: "... Terus terang, aku tidak ingin membiarkan orang jahat sepertimu masuk ke rumahku."

Io: "Mu-?"



Pada kata-kata Suimei, wajah Io Kuzami menjadi serius. Itu tidak begitu mengejutkan, itu adalah sesuatu yang sifat aslinya benar-benar tidak diketahui, jadi keluhan Suimei bisa dikatakan terhormat.



Melihat itu, Io Kuzami hendak mengatakan sesuatu dengan ekspresi yang mudah diprediksi ketika ...



Suimei: "Tapi, itu juga benar bahwa aku tidak bisa mengatakan itu."



Seakan menyiratkan bahwa dia akan membiarkannya masuk dan masuk, Suimei berbalik padanya.



Tentu saja, itu tidak terasa benar bagi Suimei untuk membiarkan sesuatu yang mencurigakan seperti itu. Tetapi dalam hal itu, tidak peduli berapa lama dia menunggu di sana, tidak ada yang bergerak maju, dan jika dia mengusirnya, dia akan kehilangan kesempatan untuk mendapatkan informasi.



Dibandingkan membiarkan entitas mencurigakan masuk ke rumahnya, Suimei lebih enggan tentang hal-hal lain ini.



Dia ingin tahu persis siapa dia dan menentukan apakah itu akan menimbulkan bahaya apa pun. Penting baginya untuk menganalisisnya dari semua kata dan tindakannya. Dalam hal ini, tidak dapat dihindari membiarkannya masuk ke rumahnya.



Dan kemudian, Io Kuzami tertawa seolah ingin mengolok-olok semua itu.



Io: "Kamu manusia yang bermasalah, bukankah kamu bajingan? Meskipun ingin menjalani kehidupan yang sederhana, Anda tidak dapat menghindari membuat teori untuk apa pun. Apakah Anda tidak akan menumpuk kebencian seperti itu? "

Io: "Diam. Apa yang akan dilakukan penyihir jika tidak merumuskan teori? Berteori tentang setiap hal yang menyebalkan dan kumpulkan sebuah teori dengan usaha Anda sendiri, saat itulah keajaiban terbentuk, bukan? Jika Anda menolak penyakit profesional saya, itu akan sama dengan mengambil makanan saya. "



Sambil berbicara terus terang karena iritasi dari hal-hal yang tidak berjalan sesuai keinginannya, Io Kuzami menampik cara bicaranya sendiri yang sembrono dan menyipitkan mata.



Io: "Jadi? Apakah Anda akan membiarkan saya masuk? Apa yang kamu katakan? "

Suimei: "... Apakah benar kamu tidak akan terluka?"

Io: "Aku benci pertanyaan yang tidak masuk akal."

Suimei: "Itu cukup besar datang dari seseorang yang mengeluarkan omong kosong sebanyak yang dia inginkan."

Io: "Fuu. Jika saya bermaksud menyakiti mereka, saya akan memastikan mereka tidak mempersiapkannya sejak awal. Apakah kamu tidak mengerti ini tanpa harus menjelaskan setiap detail kecil? "

Suimei: "Aku hanya memastikan semuanya. Jika Anda tidak ingin mengatakan apa-apa, setidaknya saya ingin mendengar dari mulut Anda sendiri bahwa setidaknya Anda tidak akan melakukan apa pun. "

Io: "Apakah kamu benar-benar berpikir aku akan berbohong?"

Suimei: "Itu sebabnya aku mengatakan aku ingin mendengarnya dari mulutmu."



Alasan mengapa Suimei begitu teguh adalah secara alami untuk menjaga Io Kuzami di cek. Dalam pertukaran tanpa akhir semacam ini, bahkan tanpa berbohong, dia merasa dirugikan jika dia tetap diam. Oleh karena itu, dengan cara, itu adalah upaya terakhir sehingga setidaknya dia akan menyatakan bahwa dia tidak akan melakukan apa-apa.



Jika dia adalah roh dengan kemurnian tinggi, tidak mungkin dia bisa berbohong ...



Akhirnya, Io Kuzami meringis seolah menyerah.



Io: "Aku tidak berniat menyakitimu, bajingan. Jika itu tidak terjadi, saya tidak akan menyelamatkan mereka. "

Suimei: "Jadi, manfaat apa yang kamu dapatkan dari ini?"

Io: "Dan kamu menolak untuk jujur ​​menerima kebaikanku, kamu cukup tidak kooperatif, kan?"

Suimei: "Itulah peran saya. Reiji dan Mizuki adalah orang baik, jadi aku harus menjadi orang yang tidak kupercayai. "

Io: "Bahkan bagian dari Anda yang tidak berhati lembut adalah naif."



Mengatakan itu, Io Kuzami tertawa seolah dia pikir itu adalah sesuatu yang indah ketika Suimei mengertakkan giginya dengan pahit dan berbalik.



Dan kemudian, dia mengangkat jarinya ke samping wajahnya dan melambai padanya untuk menemaninya.



Melihat sikap Suimei, seperti yang diduga, Io Kuzami merilis "kamu lelaki yang kurang ajar" sambil tertawa. Suimei masih tidak tahu apa yang dia pikirkan.



Suimei: "........."



Suimei dengan santai melihat keluar dari sudut matanya pada kucing-kucing itu. Jika ini tentang kucing, yang sensitif terhadap kehadiran roh jahat, mereka akan bereaksi terhadap ancaman apa pun yang ditimbulkan oleh Io Kuzami. Namun, kucing di gang itu benar-benar normal, karena mereka bermain mengeong di mana mereka berada.



Dengan kata lain, setidaknya itu berarti roh jahat tidak memiliki Mizuki. Dengan itu, salah satu kekhawatiran Suimei telah lenyap.



Sementara Suimei membimbing Io Kuzami ke rumah dan ke ruang tamu, semua orang, kecuali Liliana, duduk di kursi di sekeliling meja.



Suimei: "Felmenia, dimana Liliana?"

Felmenia: "Liliana sedang mengisi kembali kebutuhannya akan kucing. Sepertinya dia membawa beberapa dari mereka ke kamarnya untuk bermain. "

Suimei: "Saya mengerti."



Karena dia sudah jauh dari kucing selama beberapa waktu, Liliana mungkin ingin bermain dengan mereka dengan semua energinya.



Io: "Yah, bahkan jika tidak semua orang bersama-sama, itu tidak terlalu menarik perhatian saya."

Suimei: "Kenapa kamu tiba-tiba bertindak sangat sombong ...?"



Setelah membiarkan dia masuk, Io Kuzami bertindak terlalu angkuh, meninggalkan Suimei tidak dapat menahan keheranannya. Sambil bertukar pandang dengannya dan bertanya apa yang dia katakan, Io Kuzami mengembalikan ekspresi seolah-olah dia membiarkan dirinya pergi, memintanya untuk mengikutinya.



Io: "Bisakah Anda mendengar saya, saingan saya yang layak? Aku hebat Lebih besar dari siapa pun ke ekstrem alam semesta ini. Oleh karena itu, Anda juga harus menunjukkan rasa hormat seperti yang ditunjukkan kepada tuannya. Tidak, saya akan memberi Anda hak istimewa untuk melakukannya sekali setiap sepuluh hari. Aku tidak akan memintamu untuk mencuci pantatku, jadi setidaknya aku akan membiarkanmu menjilati kotoran dari sol sepatuku. "

Suimei: "Siapa yang akan menjilat apa? Sebaliknya, jika Anda ingin seseorang menunjukkan rasa hormat, temukan agama baru atau sesuatu. Dengan cara itu jauh lebih andal. "

Io: "Oh! Itu juga ide bagus. Pada saat itu, pada awal sebuah agama baru, nama organisasi tersebut akan menjadi Ibu Kegelapan ... Tidak, Hukum Ketiga Bentuk Udara Kehidupan ... "

Suimei: "Oi, hentikan itu! Ada segala macam hal buruk di sana! "

Io: "Apa yang kamu katakan? Bukankah kamu yang menyuruhku melakukan itu? "

Suimei: "Bukan maksud saya bahwa Anda mengambil kata sialan itu"



Bahkan ketika Suimei berteriak, Io Kuzami mengacaukan kata-katanya sembarangan. Suimei terus bertukar pandang dengannya untuk menyuruhnya berhenti, tapi yang dia lakukan hanyalah tersenyum seolah dia bermain dengannya sambil membimbingnya dengan hidung.



Io: "Apakah kamu mendengarkan saya? Ketika saya membaca nama sialan Anda, saya membacanya sebagai seorang lawan yang layak, dengan kata lain, saingan. Apakah Anda benar-benar berpikir saya ingin mendengarkan secara bijak kata-kata lawan seperti itu? "

Suimei: "AAAAAAAH, kenapa aku harus melalui omong kosong ini di mana aku merasa aku tidak bisa mencapai apa pun di tempat seperti ini, demoniooooo!"



Seperti yang diduga, bahkan Suimei berteriak sepenuhnya untuk tetap di ujung kecerdasannya mencoba untuk melanjutkan percakapannya dengan Io Kuzami. Karena dia tidak menuju ke udara dan dia melakukannya dengan sengaja, itu hanya membuatnya lebih buruk baginya.



Melihat pertukaran ini di antara mereka, Felmenia dan Lefille memiliki mata dan mulut mereka terbuka lebar dan memberi kesan mereka.



Felmenia: "Luar biasa, bukan?"

Lefille: "Ya, mengejutkan ..."



Mereka tidak pernah berpikir bahwa seseorang bisa bermain dengan Suimei sejauh itu. Di Aliansi adalah Gayus, dan kemudian Rumeya, dan sekarang dia adalah orang ketiga.



Dan kemudian, Felmenia tiba-tiba mengirimkan pertanyaan yang membingungkan ke Suimei.



Felmenia: "Umm ... Suimei-dono. Pada akhirnya, apa yang menyebabkan Mizuki-dono berakhir seperti ini? "

Suimei: "Itu ... aku juga tidak terlalu tahu. Yah, saya kira hanya akan seperti itu sampai kembali normal, ya. "

Felmenia: "E-eh ..."



Respons Suimei tentang menyerah adalah sangat berbeda dari kepribadiannya yang biasanya, dan setelah mendengar itu, Felmenia benar-benar tidak tahu bagaimana menanggapi dan mengeluarkan suara yang meragukan.



Ketika Suimei dan Felmenia melakukan pertukaran itu, Reiji menggaruk kepalanya sambil bergumam, "Apa yang dia sebut itu? Itu cerita gelapku ... cerita gelap ... Haha ... "Kesedihannya adalah sesuatu yang dirasakan oleh rekannya yang Suimei lebih dari mampu bersimpati.



Di sisi lain, termasuk Titania, semua gadis tidak tahu apa itu.



Suimei: "... Sisakan itu. Apakah kita akan berbicara secara detail tentang apa yang terjadi setelah kita berpisah? "

Reiji: "... Un, kamu benar. Saya juga berpikir itulah yang harus kita prioritaskan di sini. "

Io: "Umu, kalau begitu ayo mulai."

Suimei: "Cukup bagimu, duduk saja!"



Setelah Suimei mengatakan itu, Io Kuzami mengambil tempat duduk, dan dia mulai berbicara tentang apa yang telah terjadi pada mereka.



Setelah meninggalkan Hatsumi, teman masa kecilnya, di kota Saadias, Suimei kembali ke ibukota kekaisaran untuk melanjutkan penelitian lingkaran penelitian untuk bertemu dengan Mizuki yang telah berubah.
Load Comments
 
close