Isekai Mahou wa Okureteru! Chapter 121 - Di kediaman Yakagi

Reiji: "Begitu, jadi itu terjadi di Aliansi ..."



Setelah Suimei memberi tahu mereka dengan jelas tentang apa yang terjadi di Aliansi, Reiji bergumam dengan nada serius.



Menanggapi itu, seperti biasa, Suimei mengangkat bahu.



Suimei: "Ya. Bagaimana aku mengatakannya, semuanya sangat sulit. "

Reiji: "Sungguh menakjubkan bahwa teman masa kecil Suimei pun akan dipanggil."

Suimei: "Itu benar kebetulan ya. Ketika aku menemukan bahwa dia juga menderita amnesia, aku benar-benar ketakutan, sungguh ... "



Sambil mengatakan itu, Suimei ingat apa yang terjadi ketika dia datang ke Aliansi. Setelah menemukan Hatsumi secara kebetulan dalam pawai, ketika dia pergi menemuinya, dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak mengenalnya dan akhirnya mencoba menjatuhkannya. Itu adalah pengalaman yang mengerikan.



Reiji lalu tersenyum lega.



Reiji: "Tapi syukurlah bahwa semuanya sudah diselesaikan. Hanya kekhawatiran kita yang akan terkumpul jika dia belum memulihkan ingatannya ... "



Fakta bahwa amnesianya tidak berubah menjadi sesuatu yang serius adalah sesuatu untuk Reiji untuk merasa bahagia sebagai teman baik Suimei, dan Suimei kembali tersenyum bersama dengan lega "Ya, benar-benar".



Dan kemudian, sepertinya ada yang salah dengan Reiji. Sementara dia memberikan senyum lega dan menyegarkan kepada semua orang, dalam perubahan penuh dia tiba-tiba membuat ekspresi agak tidak nyaman, agak terganggu dan malas.



Reiji: "Senang sekali dia kembali normal. Sungguh ... "

Suimei: "... ..."



Alasan mengapa nada Reiji menjadi agak suram, tentu saja karena gadis yang duduk di sampingnya. Dia tidak memiliki bakat untuk merasakan emosi di balik ekspresi kabur itu, tapi Suimei tidak melewatkan bahwa bayangan melankolis jatuh padanya.



Dengan kata lain, aku merasa iri bahwa semua orang berhasil kembali dengan selamat. Namun demikian, karena disposisi Reiji adalah salah satu di mana ia tidak pernah merasa iri pada orang lain, ia tampak agak kuyu.



Tidak sulit untuk membayangkan jenis kecemasan yang dia miliki ketika dia kembali ke Kekaisaran dengan Io Kuzami di punggungnya.

Setelah merasakan ini, Suimei menghembuskan nafas berat. Sebagai teman yang berbagi hari yang lalu, itu bukan masalah orang lain.



Bagaimanapun, ketika Suimei dan Reiji bersimpati satu sama lain, Titania berbicara.



Titania: "Jadi, apa kamu meninggalkan pahlawan Hatsumi di Aliansi?"



Suimei mengangguk ke arahnya. Dan sebaliknya, Felmenia berbicara.



Felmenia: "Hatsumi-dono punya masalah sendiri untuk ditangani. Suimei-dono menghormati ini dan memutuskan untuk berpisah darinya untuk sementara waktu. "

Titania: "Suimei, apa kamu baik-baik saja meninggalkannya seperti ini?"

Suimei: "Tidak ada yang baik dengan. Jika dia berniat untuk melakukan sesuatu dengan benar, itu hanya akan menjadi intervensi yang tidak diinginkan di pihakku untuk menyeretnya dengan paksa. "

Titania: "Namun, dia bisa mengekspos dirinya ke sesuatu yang berbahaya di Aliansi, kan?"



Sesuatu yang berbahaya Reiji bereaksi terhadap kata-kata itu.



Reiji: "Para pembawa pesan universal itu atau apa pun namanya dalam sejarah mu, bukan?"



- Para pembawa pesan universal. Itu adalah kelompok misterius yang dibentuk oleh Eanru, Clarissa, Jillbert dan fatamorgana yang ada di atap itu. Mereka adalah orang-orang yang memanipulasi kelompok agama anti-Dewi di belakang layar, dan merencanakan untuk menculik Hatsumi, yang adalah seorang pahlawan. Mereka segar dalam pikiran Suimei.



Masing-masing dari mereka adalah musuh yang tangguh yang dapat membawa anggota kelompok Suimei ke suatu sudut, mereka tidak dapat diperlakukan dengan cara biasa. Dalam kondisi saat ini, mereka adalah kelompok yang dapat dikatakan lebih sebagai ancaman daripada setan itu sendiri.



Meskipun orang-orang di sekitar, Suimei meninggalkan Hatsumi di belakang. Jika seseorang bertanya apakah dia tidak khawatir tentang itu, dia tidak bisa hanya mengatakan tidak.



Namun, dalam hal apapun,



Suimei: "Untuk itu, aku tidak bisa membantu, bahkan jika dia datang ke sini bersamaku, kan? Di mana pun dia berada, kami tidak tahu kapan dia akan menyerang. Jelas bahwa tidak peduli apa pun yang kita lakukan, kita tidak akan memiliki inisiatif. Jadi yang bisa kita lakukan adalah menunggu Hatsumi menyelesaikan urusannya secepat mungkin sementara aku menemukan jalan kembali. Itu yang terbaik yang bisa kita lakukan. Bagaimanapun, yang lebih penting ... "



Seperti Suimei mengisyaratkan bahwa fokus utama dari apa yang ingin dia katakan adalah sesuatu yang lain, Reiji sepertinya tahu apa yang dia maksud. Dia menyilangkan lengannya dan mulai mengerang serius.



Reiji: "Dari apa yang Suimei katakan, itu berarti kita juga bisa menjadi tujuan, kan?"

Suimei: "Jika itu yang orang-orang katakan, maka ya."

Reiji: "Sebuah rencana untuk menculik para pahlawan, sebuah kelompok misterius ..."



Dia tidak yakin apa tujuan mereka dalam penculikan para pahlawan. Selama tidak ada cukup informasi, itu bukan sesuatu yang bisa dia jawab dengan jelas.



Tiba-tiba, pada titik itu, Suimei berpaling ke Lefille.



Di antara para pembawa pesan universal adalah Jillbert, dengan siapa Lefille menjadi baik di sini di Kekaisaran. Bahwa seorang teman harus menjadi musuh seharusnya meninggalkannya dengan perasaan yang rumit.



Setidaknya ada keinginan bersama bahwa mereka tidak melakukan kesalahan.



Sementara ruangan dipenuhi dengan keheningan yang berat, Reiji mengubah topik pembicaraan.



Reiji: "Jadi, ini giliran kita, kan?"

Titania: "Ya, itu benar."

Io: "Umu."



Sementara Reiji sedang berbicara, baik Titania dan Io Kuzami mengangguk.



Suimei mengetahui alasan mengapa mereka pergi ke Self-Government State sebelum memasuki rumah Suimei, tetapi dia hanya mendengarkan dasar-dasar dan tidak meminta rincian yang lebih baik. Dia tahu tentang musuh yang menyerang mereka, dan bahwa mereka pergi mencari peninggalan Negara yang diatur Sendiri. Seperti yang diharapkan, ini adalah sesuatu yang sangat diminati oleh kelompok Suimei.



Reiji: "Yah, terus terang, setelah berpisah darimu, kami pergi untuk mencari peninggalan pahlawan di Negara yang diatur Sendiri untuk mengimbangi kekurangan kekuatan kami."



Ketika Reiji membuka dengan penjelasan singkat, kelompok Suimei mengangguk kepadanya dan mendesaknya untuk melanjutkan.



Reiji: "Setelah tiba di Negara Pemerintah Sendiri, kami menerima penjelasan tentang peninggalan pahlawan dari orang yang bertanggung jawab dan mereka membawa kami ke dalam kuil. Dan pada saat itu, seorang pria yang menyebut dirinya Jenderal Demon menyerang kami, dan kami menolaknya, tidak, mereka benar-benar membiarkan kami melarikan diri dan kami kembali ke Kekaisaran hari ini. "



Ini adalah hal yang sama yang mereka dengar ketika mereka bertemu di pintu masuk.



Mendengar cerita itu sekali lagi, Felmenia bergumam dengan nada bingung.



Felmenia: "Diserang oleh Jendral Iblis ...?"



Felmenia mungkin berpikir ada yang salah dengan itu.



Suimei juga merasa tak terduga bahwa Jenderal Iblis akan berhadapan langsung dengan Reiji. Itu sesuatu yang alami. Fakta bahwa Reiji dan yang lainnya berada di Kekaisaran, dan fakta bahwa mereka menangani Negara Pemerintahan Sendiri adalah hal-hal yang seharusnya tidak diketahui oleh siapa pun.



Dengan kata lain,



Lefille: "Apa ini berarti bahwa iblis telah memprediksi tindakan Reiji-kun?"



Menanggapi asumsi Lefille, Titania menggelengkan kepalanya.



Titania: "Tidak, sepertinya bukan itu yang terjadi."

Suimei: "Apa maksudmu?"

Titania: "Jndral Iblis tidak tahu bahwa seorang pahlawan akan berada di tempat di mana peninggalan pahlawan itu disimpan. Jendral Iblis hanya menemukan bahwa Reiji-sama adalah pahlawan ketika Reiji-sama menamai dirinya sendiri. "

Reiji: "Jendral Iblis itu menyebut dirinya Ilzarl, nampaknya tujuan sebenarnya dari manusia adalah peninggalan pahlawan."

Lefille: "Aku mengerti. Jadi rencananya adalah dengan cepat menghilangkan sesuatu yang bisa menjadi ancaman. "



Mungkin persis seperti yang dikatakan Lefille. Ada alasan yang cukup untuk seorang pahlawan yang dipanggil untuk mencoba mendapatkan senjata yang digunakan oleh pahlawan sebelumnya. Karena jumlah Jenderal Iblis telah menurun, mereka mungkin ingin memotong kemungkinan itu lebih awal dan mengurangi kekuatan pertempuran para pahlawan.



Tiba-tiba, Suimei teringat sesuatu yang baru saja dikatakan dan mempertanyakan Reiji.



Suimei: "Ada sesuatu yang membuatku penasaran, tapi sekarang kau menyebut Jenderal Iblis 'orang itu', kan?"

Reiji: "Itu yang aku katakan, ada apa dengan itu?"

Suimei: "Tidak, hanya itu kata yang mendefinisikan dia sebagai seorang pria yang keluar begitu alami sehingga saya merasa sedikit penasaran. Penampilannya seperti manusia? "

Reiji: "Ah ... aku benar-benar tidak memperhatikan itu. Tentu saja. "



Setelah mendengarkan Suimei berbicara, sepertinya Reiji juga mencapai kesepakatan dan membuat ekspresi seolah-olah dia menyadari sesuatu.



Sejauh ini, para iblis dan Jenderal Iblis yang Suimei temui adalah makhluk dengan figur yang sangat berbeda dari manusia. Itu cukup berbeda sehingga perbedaan antara pria dan wanita adalah refleksi yang lengkap nanti. Sangat mungkin bahwa ada juga perbedaan antara kedua jenis kelamin, tetapi karena mereka menyimpang begitu banyak dalam penampilan luar manusia, itu bukanlah sesuatu yang benar-benar Anda pikirkan ketika Anda melihatnya.



Tapi di sini Reiji dengan jelas memanggilnya pria. Dengan kata lain, sosok iblis itu memiliki karakteristik eksternal yang mirip dengan manusia.



Titania: "Tentu saja, ketika kita bertemu dengan Jenderal Iblis, kita tidak mengira dia adalah iblis. Sosoknya sangat mirip dengan manusia, setelah semua ... Jika itu benar. Sekarang aku berpikir tentang itu, aku berpikir bahwa Jendral Iblis termasuk dalam kategori khusus. "

Felmenia: "Juga, ketika Reiji-dono mengatakan bahwa mereka 'melepaskan', apakah itu juga memiliki semacam hubungan dengan kekhasan mereka?"

Titania: "Ya. Jendral Iblis itu sangat kuat. Bahkan ketika kita semua bertarung bersama, kita benar-benar tidak dapat menyakitinya. Itu saja. "

Reiji: "Itu ..."

Suimei: "Kalau begitu, itu sulit bahkan dengan perlindungan ilahi dari Reiji eh ..."



Melihat ekspresi Reiji, Suimei meletakkan tangannya ke dagu sambil merintih.



Memang benar bahwa Reiji adalah seorang amatir lengkap sebelum datang ke dunia ini, tetapi, bagaimanapun, Suimei tidak percaya bahwa kekuatannya rendah. Sampai sekarang, dia telah berjuang melawan iblis, mengalahkan Rajas dan bahkan bertanding melawan Elliot. Bahwa dia "benar-benar tidak mampu menyakiti" adalah fakta yang cukup untuk memiliki kecemasan.



Dan kemudian, Io Kuzami mendengus seolah ingin mengungkapkan kebenciannya.



Io: "Fuu. Pada tingkat itu, itu tidak akan menjadi masalah jika aku melakukan upaya serius. "

Titania: "Tentu saja, pada akhirnya Mizu ... keajaiban Io Kuzami-san sepertinya berhasil".

Suimei: "Benarkah begitu?"



Ketika Suimei bertanya, Io Kuzami bertindak tiba-tiba seolah-olah dia memegang tangan kirinya.



Io: "Itu benar. Yah, semi-ogre itu juga membuat lengan kiriku berdenyut, jadi aku harus memberinya pujian, tapi ... "



Melihat tindakan Io Kuzami chuuni, entah kenapa, Reiji membuat ekspresi aneh.



Reiji: "... Ummmm, Io Kuzami-san? Pada saat itu, bukankah mata kiri Anda berdenyut? "

Io: "Hm? Apakah seperti itu? Kemudian, dalam kasus itu, itu membuat mata kiriku berdenyut ... "

Suimei: "Jika kamu akan lupa, jangan mencampur adikmu setiap saat!"



Setelah memegang lengan kirinya, dia sekarang bertindak seolah mata kirinya berdenyut di tempatnya. Dia tidak tahan lagi, Suimei segera menjawab. Meskipun tidak penting, dia tidak dapat mengerti mengapa dia harus membesar-besarkan setiap hal kecil sebelum dia puas.



Berbeda dengan Io Kuzami, yang mengatakan itu sepele, Reiji menyatakan pendapatnya.



Reiji: "Tapi, memang benar bahwa Jendral Iblis kuat."

Io: "Apa yang kau katakan? Bukankah kau menyiratkan bahwa aku lebih lemah dari orang itu? "

Reiji: "Tidak, bukan itu yang aku maksud ..."



Sementara argumen sia-sia Reiji dan Io Kuzami berlanjut, Lefille tidak tahan lagi dan memotong pendek dalam percakapan mereka.



Lefille: "Kami tidak mendapatkan tempat seperti itu, Reiji-kun. Berapa banyak kekuatan yang dimiliki Jendral Iblis? "

Reiji: "Ummm, mari kita lihat ..."

Io: "Saya belum mengatakan selama ini? Dia hanya orang lemah. Lawan di suatu tempat di tingkat Dragonnewt, bahkan tidak bisa dianggap musuh bagiku. "

Lefille: "..."



Dengan Io Kuzami mengambil setiap kesempatan untuk mengganggu percakapan mereka, bahkan Lefille mulai marah. Merasa bahwa mereka tidak akan bisa mengendalikan ini, Suimei mengarahkan tatapannya pada Titania.



Melihat ini, dia menutup matanya seolah-olah mengingat apa yang telah terjadi, dan kemudian mulai berbicara.



Titania: "Kekuatan Jendral Iblis itu merupakan ancaman besar. Dia dengan mudah mengesampingkan sihir kami dan memanipulasi sinar merah kuat yang bukan sihir itu sendiri. Kemampuan fisiknya juga luar biasa ... Mari kita lihat, ini tentang level di mana dia hampir tidak bisa mencapai kecepatannya. "

Suimei: "Fumu ..."



Karena Suimei pernah bertarung dengan Titania sebelumnya, kekuatannya sangat terukir dalam hatinya. Dan di sini, dia pergi sejauh ini untuk mengekspresikan kekuatan Jendral Iblis. Tidak diragukan lagi itu bukti bahwa ini adalah lawan yang tidak bisa saya remehkan.



Suimei: "Jadi, apakah ada hal lain tentang dia dalam pikiranmu?"



Sementara Reiji dan Titania merenungkan pertanyaan Suimei, Io Kuzami tersenyum.



Io: "Tidak perlu merenungkannya. Ada masalah yang lebih penting, bukan? Orang itu memanggil kami makanan kan? "

Reiji: "Ah!"

Titania: "Sekarang setelah Anda menyebutkannya, itu benar ..."



Ketika mendengarkan kata-kata Io Kuzami, dua lainnya sepertinya mengingat sesuatu. Melihat mereka bertepuk tangan dengan penuh semangat ketika mereka melihat, Suimei membuat ekspresi suram.



Suimei: "Makanan?"

Io: "Itu benar. Semi-ogre itu tidak ragu-ragu memperlakukan manusia sebagai makanan. Sebenarnya, beberapa orang di dalam kuil benar-benar menjadi mangsa pria itu. "

Suimei: "Oioi, apa kau mengatakan itu bukan hanya tipuan, apakah itu benar-benar orang yang memakan manusia ...?"



Karena Suimei sepertinya tidak memiliki kata-kata, Reiji dan Titania mengangguk pada pertanyaannya.



Di antara mereka yang memiliki keyakinan mutlak pada kemampuan mereka sendiri, ada orang-orang yang membesar-besarkan kekuatan mereka kepada mereka yang memiliki kemampuan yang jauh lemah. Ketika Suimei mendengar mereka mengatakan persembahan, dia pikir itu mungkin akan terjadi di sini. Tapi itu benar-benar monster pemakan manusia adalah hal yang paling tak terduga yang terjadi.



Sambil melihat wajah Reiji dan Titania, itu mudah terlihat bahwa keduanya muram. Itu berarti bahwa keduanya menyaksikan "adegan di mana mereka dilepaskan", itu jelas hanya dengan ekspresi mereka.



Dan kemudian, menyadari sesuatu, Felmenia menginterogasi mereka dengan ekspresi serius.



Felmenia: "Tidak mungkin, alasan mengapa Gregory-dono dan yang lain tidak ada di sini adalah karena ..."



Setelah mendengar kata-katanya, pikiran ini juga datang ke Suimei. Itu tidak biasa bahwa pria yang selalu mengikuti Titania tidak ada di sini.



Ketika Suimei dan yang lainnya mulai tegang, Titania menggelengkan kepalanya kepada mereka.



Titania: "White flame-dono, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Gregory dan yang lainnya terluka dan tetap tinggal di Negara Sendiri, tetapi semuanya baik-baik saja dan hidup. "

Felmenia: "Aku mengerti ..."

Suimei: "Yah, setidaknya itu melegakan."



Felmenia meredakan lega ketika Suimei mengangguk ke sisinya. Felmenia lega karena keselamatan rekan-rekannya. Adapun Suimei, Gregory dan yang lainnya adalah orang-orang yang hanya dia ketahui dari pandangan, tetapi mereka juga orang-orang yang menjaga Reiji dan Mizuki. Jika sesuatu terjadi pada mereka, Suimei juga tidak akan merasa baik tentang itu.



Tepat setelah kekhawatirannya hilang, untuk beberapa alasan, Lefille merintih dengan cara bingung.



Lefille: "Aku mengerti bahwa orang yang menyerang kalian semua adalah monster yang melahap orang, tetapi, pertama-tama, iblis tidak seharusnya monster yang melahap orang."

Felmenia: "Ya. aku juga menemukan bagian misterius itu. Lagi pula, aku pun belum pernah mendengar hal semacam itu. "



Felmenia juga setuju dengan apa yang dikatakan Lefille. Tentu saja, meskipun iblis adalah monster yang penampilannya berbeda dari manusia, Suimei tidak pernah mendengar tentang setan memakan orang.



Titania juga sepertinya memiliki pendapat yang sama.



Titania: "Saya juga tidak mengerti. Namun, dalam kenyataannya, yang kami perjuangkan adalah monster yang memakan laki-laki. "



Pada akhirnya, bahkan Titania pun tidak bisa memberikan jawaban mengenai hal ini. Tidak ada cukup informasi tentang ini. Tidak bisa ditolong bahwa mereka tidak bisa memberikan jawaban yang jelas.



Seorang Jendral Iblis yang mengancam muncul. Sama seperti itu, ketika percakapan tentang subjek itu akan datang dan berakhir, orang yang menyebutkan monster yang makan laki-laki di tempat pertama, Io Kuzami, berbicara.



Io: "Saingan abadi ku. Tidak punya ide? "

Suimei: "Mengapa kamu bertanya padaku? Jangan melemparkannya pada ku sendiri. "

Io: "Apa tidak apa-apa? Aku pikir, aku ingin mendengar beberapa delusi mu yang terlihat mirip. "



Suimei tidak bisa mengatakan apa yang Io Kuzami pikirkan sambil menatapnya sangat tertarik.



Sementara dia mengalami kesulitan memahami dengan jelas niatnya, seolah setuju dengannya, Reiji menatap pada Suimei.



Reiji: "Suimei, aku juga ingin mendengarnya. Apa yang kamu pikirkan? "

Suimei: "Oioi, bahkan kau ...?"



Ketika Reiji naik ke kereta, Suimei bergumam pahit.



Mengapa mereka memiliki keyakinan mutlak terhadap pendapat Suimei selama situasi seperti ini? Sebenarnya, ada banyak hal yang bisa dia katakan dari pandangan mistis, dan ada beberapa pernyataan yang relevan bisa dilakukan, tapi - Jika katakan di sini dan terlalu dekat dengan inti permasalahan, identitasnya akan berakhir terkena, menghalangi dia katakan sesuatu



Tapi mengingat bahwa setiap pandangan di ruangan menunjuk ke arahnya, Suimei menilai tidak ada tempat untuk melarikan diri.



Ketika Suimei mengambil napas dalam-dalam dan mengundurkan diri, dia mulai melihat Io Kuzami.



ia tidak mencela dia, itu adalah tatapan tajam seorang pesulap, yang Io Kuzami bereaksi.



Io: "Ada apa?"

Suimei: "... Kau dulu menyebut Jendral Iblis dengan semi-ogre, kan? Apa yang kau maksud dengan itu? "

Io: "Ini persis seperti apa suaranya. Jika aku mengatakannya dengan cara yang akan kau katakan, itu adalah semi-ogre. "



Tidak merasa sepenuhnya apa ekstensi dari 'Anda' tersirat, Suimei mempertanyakan Felmenia tanpa memalingkan muka.



Suimei: "Felmenia, apa itu semi-ogre?"

Felmenia: "... Tidak, aku tidak benar-benar tahu tentang itu."



Dia sepertinya tidak tahu. Memindahkan pandangannya ke Lefille, dia juga hanya menutup matanya dan menggelengkan kepalanya.



Ketika dia melihat Titania dan Reiji mereka juga membuat ekspresi penasaran. Jadi itu hanya bisa berarti satu hal. Di dunia ini, kata semi-ogre bukan salah satu yang umumnya digunakan. Jika kata-kata itu memang benar, maka sepertinya Suimei tidak tahu tentang itu.



Suimei: "... Semua yang ku katakan dari sini tidak lain adalah omong kosong ku sendiri. aku pikir bahwa Jendral Iblis mungkin berada di puncak rantai makanan dunia ini. "

Reiji: "Bagian atas rantai makanan?"

Suimei: "Ya"



Ketika Reiji menjawab pertanyaannya, Suimei hanya mengangguk. Secara alami, ketiga gadis di dunia ini juga tidak mengerti arti kata-kata 'teratas dari rantai makanan' dan memiringkan kepala mereka ke samping.



Reiji: "Suimei, apa maksudmu?"

Suimei: "Aku ingin mengatakan dengan tepat apa yang ku katakan. Garis besarnya, dalam situasi dunia kita saat ini, umat manusia akan berada di puncak rantai makanan. Tetapi di dunia ini, aku percaya bahwa makhluk lain yang lebih kuat berada di puncak puncak itu. "



Dunia Suimei ... Dari apa yang orang normal seperti Reiji tahu, sudah diketahui bahwa manusia berada di puncak rantai makanan. Tentu saja, yang penting di sini adalah hak istimewa yang saya miliki untuk dapat memutuskan menyelamatkan atau merenggut nyawa makhluk lain. Berbicara tentang kontroversi menjadi predator teratas, makhluk biologis terkuat sebenarnya adalah bakteri jadi semuanya akan mulai menjadi rumit ... Tapi itu tidak ada hubungannya dengan poin Suimei, jadi dia mengesampingkannya.



Pada saat ini, makhluk-makhluk yang tidak diketahui manusia dan dengan siapa mereka tidak menyeberangi pedang dianggap tidak ada sama sekali.



Tentu saja itu bukan sesuatu yang diketahui secara terbuka, tapi, ada monster yang memakan manusia dan dengan mudah dapat memindahkan manusia, tapi ...



Bahkan setelah mengatakan ini, Reiji masih tidak menyadari apa yang dimaksud Suimei.



Reiji: "Bahkan jika maksudmu manusia memakan makhluk lain ..."

Suimei: "Bukan itu yang ingin aku katakan. Dalam hal ini, lebih baik menganggapnya sebagai makhluk yang tidak terancam sama sekali oleh keberadaan hewan lain. Nah, di dunia ini ada Termiorfos, Kurcaci, Elf, Dragonnewts, Demons dan segala macam hal, sehingga tidak begitu aneh bahwa seorang yang makan manusia ... Singkatnya, itu sesuatu seperti jika orang itu adalah sesuatu berbeda dari iblis yang memusuhi manusia atau tidak. "



Yang ia maksud adalah ada makhluk berbeda dari iblis yang merupakan musuh alami manusia. Di dunia Suimei, itu akan menjadi sesuatu seperti ogre dan vampir.



Dan kemudian, Titania tampaknya memikirkannya secara mendalam.



Titania: "... Tentu saja, itu mungkin yang terjadi. Jendral Iblis itu berbicara seolah-olah dia meminjamkan kekuatannya kepada Raja Iblis Nakshatra. Dengan kata lain, dia bukan iblis. "

Suimei: "Itu yang ingin saya katakan, dia bukan bawahan atau pembantu. Dalam hal itu, itu mungkin menjadi sesuatu seperti pengaruh terpisah yang mendukung rencana Dewa kejahatan ... Meskipun bahkan jika aku mengatakannya sepertinya masih aneh. "



Ini adalah bagian yang memberi Suimei perasaan gelisah. Saya telah menyimpulkan bahwa konflik antara iblis dan makhluk lain di dunia ini adalah perang kekuasaan antara Dewi dan Tuhan yang jahat.



Untuk meletakkannya dalam istilah manusia, iblis akan menjadi sesuatu seperti virus dari luar tubuh dan, untuk melawan mereka, ada antibodi di dalam tubuh manusia untuk melawan mereka dan penjajah lainnya.



Namun, dalam kasus ini, di mana setan adalah virus, virus itu sekarang bertindak dalam percabangan dengan bagian dari antibodi dan memberontak terhadap yang lain.



Jika hipotesis itu benar, bahkan jika mereka adalah musuh alami manusia, cara mereka melakukan hal-hal itu salah.



Ketika Suimei mengerang dengan ekspresi muram, Io Kuzami berbicara dengan suara yang sangat tertarik.



Io: "Fumu. Itu ide yang cukup menarik. "

Suimei: "Baik, terima kasih."



Setelah mengabaikan kata-katanya dengan antusias, Suimei melirik Reiji, yang menganggukkan kepalanya berulang kali dengan kekaguman.



Suimei: "Aaah, Reiji?"

Reiji: "Oh ya. Aku hanya berpikir mungkin itu seperti yang kamu katakan. Meski keluar dari imajinasimu, aku merasa itu jawaban yang bagus, uh ... Tapi Suimei, kenapa kamu tahu hal semacam itu? "



Dan begitulah. Suimei memperkirakan bahwa dia akan mempertahankan kecurigaan seperti itu, dan menanggapi Reiji tanpa sedikit pun waspada.



Suimei: "Dari sesuatu yang aku baca di istana kerajaan Astel, entah bagaimana saya membayangkannya."

Reiji: "Bukan hanya itu, kan?"



Setelah mendengar kata-kata itu, Suimei bisa merasakan jantungnya melompat-lompat.

Dan kemudian, tiba-tiba, Reiji membuat wajah yang mencurigakan.



Reiji: "... Seperti yang kuduga, Suimei, kau adalah orang yang ada di sisi itu."



Sambil memulihkan sedikit, Reiji melihat antara Io Kuzami dan Suimei beberapa kali ...

Cara dia bertindak, itu hanya bisa berarti itu.

Suimei bisa menipunya, tetapi tidak bisa ditoleransi untuk dilihat seperti itu. Bangkit dari kursinya, dia mengangkat suaranya sebagai protes.



Suimei: "Oi, hentikan itu! Jangan menempatkan ku di grup yang sama dengannya! "

Reiji: "Tapi kamu tahu ..."



Bahkan ketika Suimei berteriak, Reiji membuat wajah jijik saat dia berbicara. Itu adalah wajah seperti dia lelah dengan itu, tapi tidak ada keraguan bahwa Suimei sedang diejek.



Dan kemudian, jika dia beruntung atau tidak, Io Kuzami mulai berbicara.



Io: "Kukukukuku ... Oh saingan abadiku. Ini hanya berarti bahwa Kau tidak dapat memberontak melawan darah terkutuk yang mengalir melalui tubuh mu. Sudah waktunya bagimu untuk menyerahkan keparatmu dan menerima posisimu sebagai orang di sisi ini. "

Suimei: "Aku tidak akan menerimanya! Aku tidak akan menyebut diriku Dark Dragon, kau dengar aku ?! Pernahkah Kau mendengarkan ku!? "

Io: "Ya Tuhan, pikir kamu masih malu. Fuu, jalanmu masih panjang. "

Suimei: "Apa yang Kau maksud dengan jalan panjang untuk pergi?" Kau dengar, Reiji! Lakukan sesuatu tentang ini! Ini karena kamu mengatakan hal semacam itu! "

Reiji: "Aku tidak bisa mendengarmu ~ aku tidak bisa mendengarmu ~"



Ketika Suimei masih berteriak, Reiji berbalik dan dengan jelas pura-pura tidak mendengarkan. Sambil berteriak 'Aaaaah', dia memiliki kedua tangan di telinganya.



Sementara mereka memiliki pertukaran kecil yang harmonis ini (?) Di antara mereka, Lefille tiba-tiba melihat Suimei untuk berbicara dengannya secara rahasia.



Ketika Suimei menyadarinya, dia mendekatinya untuk mendengarkannya ...



Lefille: (Suimei-kun, Jenderal Iblis itu, menurutmu dia kuat?)

Suimei: (Dalam semua kemungkinan, dia kuat, makhluk yang memakan manusia, sehingga untuk berbicara, adalah musuh alami manusia.

Lefille: (Juga?)

Suimei: (Ketika saya berbicara tentang Eanru, wanita setengah Elf yang bersama Hatsumi dan Rumeya-san menyebutkan makhluk jahat yang melahap pria, kan?)

Lefille: (Sekarang setelah kamu menyebutkannya, itu benar, itu pasti seharusnya sangat kuat atau sesuatu ... hm?)



Mungkin di tengah mengingat apa yang mereka bicarakan di benteng, Lefille mulai memiringkan kepalanya ke samping dengan cara yang menawan.



Suimei: (Apa yang salah?)

Lefille: (Tidak, pada saat itu aku ingat sesuatu seperti itu Dragonnewt adalah orang yang mengalahkan makhluk jahat yang memakan manusia, itu hanya kemungkinan, tapi ...)



Setelah mendengar kata-kata itu, Suimei membuat ekspresi kelelahan dan memucat. Itu wajar bahwa dia merasa tertekan karena itu adalah sesuatu yang melibatkan Dragonnewt Eanru. Jika lawan yang mengalahkan Eanru adalah makhluk yang Reiji dan yang lainnya bicarakan, atau salah satu dari kerabat mereka, maka, seberapa kuatkah Dragonnewt itu?



Suimei: (Uwa, kepalaku sakit ... Apa-apaan itu, keparat Dragonnewt itu begitu kuat? ... Aku tidak ingin melawannya lagi)

Lefille: (Apa yang kamu katakan setelah sekian lama? Bukankah kamu menjanjikan pertandingan ulang?)

Suimei: (Akutidak mendengar apa-apa, aku tidak tahu apa-apa, itu adalah sesuatu yang pihak lain katakan sendiri, jadi aku akan berpura-pura tidak mendengarnya)



Suimei mulai melarikan diri dari kenyataan. Hatinya telah berubah menjadi seperti anak kecil yang membuat ulah.
Load Comments
 
close