Isekai Mahou wa Okureteru! Chapter 122 - Setiap kali menjadi kecil itu berperilaku seperti ini

Menyadari bahwa Suimei dan Lefille saling berbicara secara rahasia, Titania memanggil Suimei.

Titania: "Suimei. Saya tidak tahu apa yang mereka bicarakan, tetapi bukankah sudah waktunya kita beralih ke topik berikutnya?

Suimei: "Y-ya. Silakan pergi. Apa selanjutnya? "

Titania: "Um, hal selanjutnya adalah ..."

Ketika Suimei menanggapi dengan menyembunyikan perilaku memalukannya, Titania memalingkan muka dan ragu-ragu untuk melanjutkan, seolah-olah itu adalah sesuatu yang sulit untuk dikatakan. Karena perilakunya, Suimei mengerti persis apa topik berikutnya.

Itu sudah bisa diharapkan. Seakan sudah didirikan, mereka semua berbalik ke Io Kuzami pada saat yang sama, dan kemudian, tanpa diminta, mereka semua mendesah lelah.

Dan meskipun melihat reaksi ini, Io Kuzami mulai tersenyum dengan tenang.

Io: "Fuu, desah lain tentang aku dengan cara ini, kecantikanku ini, itu menakutkan jika aku mengatakannya sendiri".

Suimei: "... ..."

Mendengarkan Io Kuzami mendeklarasikan sesuatu yang benar-benar tidak masuk akal, mereka semua menundukkan kepala pada saat yang bersamaan. Bagaimana dia bisa mendapatkan interpretasi yang menguntungkan dari tindakannya?

Bagaimanapun, Suimei kembali ke topik percakapan saat ini.

Suimei: "Jadi, ada apa dengan ini?"

Setelah bertanya, seperti yang diharapkan, orang yang menjawab adalah Reiji.

Reiji: "Sebelumnya, ketika kita melawan Jenderal Iblis Ilzar yang kita bicarakan sebelumnya, tiba-tiba menjadi seperti itu."

Suimei: "Jadi, uh ... Ngomong-ngomong, apakah ada peringatan atau pemicu?"

Reiji: "... Aku berada di tengah pertarungan, jadi aku benar-benar tidak bisa mengatakan itu."

Suimei: "Hmmmm."

Sambil mengerang, Suimei jatuh ke dalam pemikiran yang mendalam dengan ekspresi serius. Tapi itu bukan seolah-olah sesuatu tiba-tiba muncul di kepalanya. Ketika Suimei berpaling untuk melihat Io Kuzami seolah bertanya "Apa yang kamu pikirkan?" Sambil mencari penjelasan dan dirangsang, yang dia lakukan hanyalah membuat senyuman sugestif. Dia mungkin tahu itu, tapi dia hanya pura-pura tidak tahu. Karena dia menyuruhnya untuk tidak memberi tahu yang lain, dia sepertinya tidak berniat membicarakannya di sini.

Reiji lalu menyilangkan lengannya sambil merintih.

Reiji: "Sudah kuduga, bukankah ini yang disebut kepribadian terbagi?"

Suimei: "Aku ingin tahu tentang itu."

Reiji: "Itu benar-benar di luar bidang pengalaman kami, eh ..."

Nafas yang Reiji keluarkan sekali lagi terasa terlalu berat. Cara untuk menyembuhkannya: mengembalikannya ke keadaan normal benar-benar tidak terlihat, jadi perasaan cemasnya mungkin semakin kuat. Karena Suimei tidak bisa berbicara sembarangan dengan yang lain, satu-satunya pilihannya adalah bermain bodoh.

Melihat sikap ini dalam Suimei Felmenia bertanya.

Felmenia: "Suimei-dono. Sepertinya Suimei-dono dan Reiji-dono tahu tentang Io Kuzami-dono dari Mizuki-dono, tapi siapa dia? "

Itu adalah pertanyaan yang diisi sampai penuh dengan kehormatan yang pantas. Felmenia tampak berantakan ketika dia bertanya, dan mengikutinya, Lefille mencondongkan tubuh dengan ingin tahu pada jari-jari kakinya.

Lefille: "Saya juga penasaran. Sepertinya kalian berdua tahu sesuatu. "

Suimei: "Itu ... Sesuatu yang benar-benar tidak ingin saya bicarakan. Jika saya melakukannya, saya akan menggali ke luka Mizuki dan menambahkan lebih banyak garam. "

Mendengar contoh Suimei, wajah Felmenia memelintir seolah-olah itu membuatnya kesal.

Felmenia: "Ini cara yang sangat ekstrim untuk mengatakannya, bukan ...?"

Suimei: "Tidak, ini benar-benar ekstrim. Sosok Mizuki muncul dalam pikiran mengubur wajahnya di bantalnya dan menendang keras. "

Setelah mendengar kata-kata itu, Reiji juga sepertinya bisa dengan sempurna memvisualisasikan gambar itu di kepalanya sambil mengangguk berulang kali dengan mata tertutup.

Jika Suimei tidak berbicara tentang apa sebenarnya Io Kuzami, yang lain mungkin tidak akan mengerti, tetapi seperti yang diharapkan, dia tidak bisa mengabaikan penjelasan sepenuhnya.

Io Kuzami. Hal yang dimiliki Mizuki, atau saat dia menyebut dirinya, mengambil perilaku perilaku yang diciptakan Mizuki selama masa sekolahnya. Pada hari-hari itu, dia mengalami wabah penyakit yang bermasalah yang disebut chuunibyou dan itu adalah karakteristik orang-orang seusia itu. Dalam setiap kesempatan, dia akan 'mengatakan hal-hal yang bermakna dalam cara-cara yang tidak bermakna', atau 'menggunakan wacana kuno' atau 'menyamarkan dirinya dengan cara yang aneh', di antara hal-hal lain. Secara umum, dia hanya bertindak aneh.

Dan salah satu hal aneh itu, adalah kepribadian terpisah yang disegel di dalam dirinya, Io Kuzami. Seperti teman-temannya, itu adalah sesuatu yang membuat Suimei dan Reiji menyiksa otak mereka.

Kemungkinan hal yang telah dimiliki Mizuki, untuk mencegah Reiji dan yang lainnya dari kepemilikan yang jelas, dengan setia mereproduksi Io Kuzami dalam ingatannya.

Pada saat ini, Suimei masih belum bisa memprediksi untuk tujuan apa Mizuki dirasuki, tetapi mengesampingkannya ...

Sementara Suimei melihat ke masa lalu sambil merintih, ketika dia menyadari, percakapan telah maju ketika Io Kuzami berpartisipasi dalam pertarungan.

Io: "Kamu semua telah mengatakan apa yang kamu inginkan untuk sementara waktu. Apakah Anda tidak memiliki kata-kata terima kasih atas usaha besar saya di tempat itu untuk menyelamatkan mereka semua? "

Reiji: "Itu benar, tapi ..."

Reiji meringis karena dia harus dengan jujur ​​mengucapkan terima kasih dengan ekspresi yang rumit. Suimei lalu bertanya.

Suimei: "Benarkah?"

Reiji: "Ya. Io Kuzami-san mengatakan sebelumnya bahwa Iblis Umum ini bukan sesuatu yang spesial, kan? Saat Mizuki menjadi Io Kuzami-san, dia menggunakan sihir yang mencampur beberapa atribut dan menyerang Jenderal Setan. "

Setelah penjelasan Reiji, Titania melanjutkan dengan keheranannya pada saat itu.

Titania: "Itu kejutan. Untuk berpikir bahwa teknik semacam itu akan ada ... "

Io: "Umu. Sihir saya itu cukup kuat, bukan? "

Reiji: "Ya. Itu benar. "

Ketika Reiji terus terang memberi kesan, Io Kuzami tampak benar-benar puas. Dilihat dari ekspresinya, dia tampak senang dikagumi dan dipuji, tetapi di dalamnya seharusnya tidak begitu sederhana.

Ketika Suimei sedang memeriksa pikiran-pikiran dalam Io Kuzami, Reiji tiba-tiba tampak memperhatikan sesuatu dan memandang Felmenia dengan rasa ingin tahu.

Felmenia: "Reiji-dono, apakah ada yang salah?"

Reiji: "Tidak, aku hanya berpikir bahwa Sensei sepertinya tidak terlalu terkejut".

Felmenia: "Eh?"

Reiji: "Maksudku, ayolah, dia menggunakan sihir yang mencampur banyak atribut, kau tahu?"

Ketika Reiji menatapnya dengan ekspresi ingin tahu, Felmenia menoleh ke belakang dengan ekspresi penasarannya sendiri. Pada dasarnya, Reiji meragukan bahwa Felmenia tidak akan bereaksi ketika dia mendengar tentang sihir yang digunakan Io Kuzami. Di dunia ini, campuran atribut: singkatnya, keajaiban yang terbuat dari komponen komposit adalah lompatan besar. Di sisi lain, untuk Felmenia, yang telah menerima pelajaran dari Suimei, itu adalah level yang telah dilewatinya.

Setelah akhirnya mengerti apa yang terjadi, Felmenia berdeham dan mulai menanggapi.

Felmenia: "... Um, sihir yang Reiji-dono dan Yang Mulia Putri saksikan adalah teknik yang langka, tetapi jika kamu memikirkannya dengan hati-hati, maka itu bukan lompatan besar."

Titania: "Apa maksudmu?"

Felmenia: "Saat ini, Reiji-dono mengatakan itu adalah campuran dari beberapa atribut, tetapi bukankah lebih tepat untuk mengatakan bahwa sihir itu memiliki sifat dari kedua atribut?"

Reiji: "...?"

Setelah menerima penjelasan Felmenia, Reiji memiringkan kepalanya ke samping. Saya mungkin berpikir 'Bukankah itu sama?' Itu memang mirip, tetapi dalam kenyataannya ada perbedaan besar.

Felmenia: "Campuran atribut ... Singkatnya, Anda bisa mengatakan bahwa itu adalah penciptaan konsep baru. Misalnya, jika atribut api dan bumi bercampur, apa atribut yang akan dicapai pada akhirnya? Yaitu, tentu saja, pengetahuan yang tidak bisa kita dapatkan. Berdasarkan itu, jika apa yang dikatakan Reiji-dono benar, itu berarti bahwa Io Kuzami-dono melahirkan atribut yang benar-benar baru ... Ngomong-ngomong, apakah tidak apa-apa bagimu untuk memberitahuku lagu yang Io Kuzami- dono gunakan? "

Reiji: "Umm, kalau aku ingat benar, Oh api dan bumi ... Ah."

Felmenia: "Saya mengerti. Seperti yang saya pikir, mereka terpisah, bukan? "

Tepat ketika Reiji memperhatikan, Felmenia mengangguk ketika dia yakin.

Felmenia: "Dari awal lagu, menyatakan penggunaan dua atribut. Menurutnya, sihir akan menjadi 'sihir yang menggunakan kekuatan dua elemen', jadi itu bukan sistem sihir terpisah yang mencampur elemen-elemennya. Jika campuran atribut diamati dari sudut pandang elemen, tidak ada cara untuk membuktikan keberadaan elemen selain dari delapan atribut, jadi saya tidak dapat menyatakan bahwa itu tidak mungkin, tetapi sangat tidak mungkin. "

Berhenti sejenak di sana, Felmenia melanjutkan penjelasannya.

Felmenia: "Sihir dapat diringkas sebagai afinitas antar elemen, dengan kata lain, itu dapat dianggap sebagai elemen saingan yang saling bertentangan. Namun, tentu saja, ada atribut yang sifatnya bekerja sama dengan baik dan, karena afinitas mereka, mereka dapat bekerja sama. Pada dasarnya, cara berpikir ini berlaku untuk keajaiban dunia ini. Seseorang harus ingat dasar bahwa ketika dua atribut yang berbeda digunakan, ketika dua sihir yang berbeda digunakan, mereka akan menentang satu sama lain. Alih-alih mengatakan bahwa sihir itu disatukan dan atributnya bekerja sama satu sama lain, akan lebih tepat untuk mengatakan bahwa sihir yang digunakan mengandung kedua komponen. "

Ketika datang untuk mencampur sihir dengan sihir, pada dasarnya, Anda bisa mengatakan bahwa tidak ada hal seperti mencampur dua sihir yang berbeda bersama-sama. Itu mungkin untuk mengambil api yang lahir dari sihir dan angin yang lahir dari sihir. Dengan kata lain, mengambil fenomena yang dipicu oleh mantra dan mencampurnya, tetapi jika itu bukan apa yang sedang dilakukan, maka bisa dikatakan bahwa mereka akan benar-benar menentang satu sama lain.

Ketika mereka berbicara tentang keajaiban dunia ini, mereka sebagian besar memanfaatkan kekuatan unsur-unsur.

Karena mereka memiliki bantuan dari elemen, ketika datang ke dua sihir dari atribut yang sama, bahkan jika mereka sihir yang berbeda, itu mungkin tidak mustahil untuk mencampurnya.

Namun, di sisi lain, karena sihir tidak dapat digunakan tanpa mediasi kekuatan elemen, jika atribut tidak ada sebagai elemen, maka mereka tidak dapat menggunakan sihir. Dengan kata lain, tidak mungkin mencampur atribut untuk membentuk yang baru, karena atribut baru tidak akan menjadi elemen.

Berpikir tentang itu, bukannya mengatakan bahwa dua atribut dicampur, itu lebih tepat untuk mengatakan bahwa itu mengandung sifat dari kedua komponen.

Setelah mendengar penjelasan Felmenia, keduanya membuat ekspresi seolah-olah mereka yakin sekarang.

Reiji: "Tentu saja, sekarang begini, mungkin itu masalahnya, uh ... Seperti yang orang harapkan dari Sensei."

Mungkin karena dia memperhatikan dan merasakan kekaguman di dalam dirinya, Reiji berbicara dengan wajah rendah hati. Namun, Felmenia menggelengkan kepalanya.

Felmenia: "Yang saya lakukan hanya menunjukkan bahwa cara Anda berpikir tentang itu salah."

Reiji: "Benar. Berpikir seperti itu, saya merasa bahwa kami juga bisa menggunakannya. "

Dengan kata-kata itu, Reiji sampai pada pemahaman yang memadai.

Persis itulah yang Felmenia coba sampaikan. Karena mereka tertangkap oleh campuran kata, dia hanya menyingkirkan cara mudah untuk memahami bagian yang sulit di mana mereka terjebak.

Dia baru saja mengubah cara berpikir mereka. Mampu mengubah sudut pandang seseorang adalah salah satu hal yang paling penting bagi okultisme Barat. Dari sudut pandang seseorang, dengan mengubah sudut, akan mungkin untuk melihat sesuatu yang lain yang tidak terlihat sebelumnya, dan akan dapat menemukan jawaban menggunakan pendekatan yang berbeda. Ini berlaku untuk bidang apa pun, tetapi untuk okultisme Barat yang terutama terdiri dari fisik dan metafisik, untuk menyelidiki secara menyeluruh sifat sejati benda, untuk lebih dekat dan lebih dekat dengan kebenaran, itu adalah proses yang sangat diperlukan.

Reiji kemudian tiba-tiba menginterogasi Felmenia.

Reiji: "Jadi Sensei, apa kamu bisa menggunakannya juga?"

Felmenia: "Tidak ... Tentu saja, jika aku ingin mencobanya, maka itu tidak mungkin, tapi ..."

Pada saat ini, Felmenia mungkin tidak akan dapat melakukan sihir yang mereka bicarakan. Sebaliknya, seperti sekarang, saya mungkin bisa melakukannya dengan mudah tanpa hambatan apa pun. Tetapi alih-alih menggunakan itu, menggunakan sihir dunia Suimei jauh lebih kuat dan efisien. Karena tidak terbatas pada atribut dan elemen, itu bisa menghasilkan hasil tanpa batasan.

Dalam menjelaskan sudut pandangnya, dia mengerti bahwa dia dapat menggunakan mantra yang lebih kuat, tetapi dia tidak ingin mengatakan apapun, yang membuat Felmenia sedikit khawatir ketika dia menjawab. Saat pergi dengan 'Mumumu ...' dan wajah cemberut, Io Kuzami tampaknya telah melihatnya dan memotong pembicaraan.

Io: "Sihirku itu kuat, kau tahu? Jika Anda begitu yakin, apakah Anda ingin mencoba dan melihat? "

Felmenia: "Tidak, bukannya aku meragukan kekuatan mantra ..."

Sementara Io menunjukkan sikap provokatif, Felmenia tidak menunjukkan tanda-tanda lompatan, karena dia agak bingung. Sebaliknya, Suimei menjawab.

Suimei: "Biarkan untuk perdamaian."

Io: "Apa, betapa membosankannya."

Mendengarkan kata-kata Suimei, Io Kuzami menjawab dengan ketidakpuasan.

Untuk saat ini, dia mengundurkan diri dengan tenang, tetapi karena kepercayaan dirinya menunjukkan, sihirnya mungkin cukup kuat. Jika apa yang dimiliki Mizuki adalah roh yang terhubung dengan dunia ini seperti yang dipikirkan Suimei, hubungannya dengan unsur-unsur harus berada pada tingkat yang lebih tinggi daripada manusia. Akibatnya, sihirnya sendiri juga akan lebih kuat.

Bahkan jika Felmenia menggunakan sihir yang sama, dia mungkin tidak akan mencapai level Io Kuzami.

Sementara Io Kuzami membuat ekspresi ketidakpuasan, Liliana memasuki ruang tamu. Setelah melihat ke dalam ruangan dari pintu, dia dengan cepat memasuki ruangan menuju Suimei dan yang lainnya. Mengamati masing-masing tindakannya yang indah, para wanita di ruangan itu tersenyum lebar.

Namun, bertentangan dengan harapan bahwa dia akan mengambil tempat duduk, untuk beberapa alasan, Liliana pergi ke Io Kuzami, yang memberinya senyum lebar.

Io: "Sudahkah Anda selesai bersenang-senang dengan kucing-kucing itu? Hm? "

Io Kuzami membuat ekspresi seolah-olah berurusan dengan sukacita seorang anak, Liliana tidak merespon. Yang ia lakukan hanyalah memasang wajah pahit dan memandang Suimei.

Liliana: "Suimee, apakah Mizuki masih berperilaku konyol?"

Suimei: "... Yah, seperti yang kamu lihat."

Io: "Memanggilku konyol sangat tidak sopan di pihakmu. Saya sangat normal, Anda tahu? "

Io Kuzami mengerutkan kening karena benar-benar diabaikan sementara Liliana melanjutkan dengan ekspresi suram.

Liliana: "Tidak, aku tidak berpikir begitu. Saya merasa bahwa 'sesuatu' buruk telah merasuki Anda. "

Untuk menjadi lebih benar, itu akan menjadi 'sesuatu' tidak kooperatif, tetapi mari tinggalkan bagian itu. Tidak seperti Reiji dan Titania, tidak dapat dihindari bahwa Liliana merasakan sesuatu tentang kondisi Io Kuzami. Di dunia ini, kekuatan yang lahir dari kebencian yang disebut "kekuatan kegelapan" mungkin merasakan sesuatu yang mengancam. Itu seperti yang Suimei harapkan.

Tiba-tiba, Io Kuzami meringis ketika Liliana memandangnya lebih dekat, dan kemudian ...

Liliana: "Dan, ei."

-Guyu.

Io: "Fuuu!?"

Seakan menunggunya, Liliana menarik kedua pipi Io Kuzami.

Melihat perilaku ini, semua orang kecuali Liliana memiliki tatapan bingung. Suimei tidak tahu apa yang dia lakukan. Tidak, karena dia memiliki pipi Io Kuzami di tangannya, hanya ada satu hal yang bisa dia lakukan: Liliana memiliki pipi Io Kuzami yang ditekan dengan erat dan dia melemparkannya dan berputar seperti tanah liat.

Io: "Fuga, apa efta pafando? Apa yang dipilih? "

Liliana: "Keluarkan Mizuki. Tidak, cepat, tinggalkan Mizuki dan pergi. "

Lefille: "Hei! Lili! "

Liliana terus memutar pipi Io Kuzami sambil mencoba mengeluarkannya secara fisik. Tidak dapat membiarkan tindakannya berlalu, Lefille berusaha berdiri di antara mereka dalam gerakan kebingungan.

Ketika Liliana tertekan, Mizuki telah mendorongnya dan telah mengkhawatirkan dirinya. Mungkin karena itu, dia mencoba mengeluarkan Io Kuzami dengan meremas pipinya. Dengan caranya sendiri, dia pasti merasa seolah-olah dia berutang budi terima kasih yang membawanya ke tindakan yang berlebihan.

Akhirnya, Lefille berhasil membuat Liliana menjauh dari Io Kuzami. Namun, dia tampaknya tidak memiliki niat untuk menyerah, dan mengarahkan jari pada Io Kuzami.

Dia mungkin berencana menggunakan tembakan astralnya untuk memberinya pukulan yang bagus. Melihat ini, Suimei menelepon tanpa menyiarkan.

Suimei: "Liliana, hentikan itu."

Liliana: "Kenapa? Jika sesuatu, telah memiliki Mizuki, tidakkah ini akan mengusirnya? "

Suimei: "Tidak, itu mungkin tidak berguna. Menyerah. "

Liliana: "Mu ... aku, mengerti".

Mendengar kata-katanya, Liliana menurunkan lengannya dengan cemas. Di sisi lain, Reiji dan Titania tampaknya tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Tembakan -Stral. Ini memperpanjang tubuh astral pengguna sendiri untuk memberikan dampak langsung ke tubuh astral lawan.

Ketika ini terwujud, menuju penggunaan alam yang menyatukan tubuh fisik dengan tubuh astral.

Tubuh astral adalah cangkang kesadaran yang menyelimuti jiwa: Untuk menjelaskannya secara kasar, tepat untuk menyebutnya konsep yang menggabungkan hal-hal yang dikenal sebagai jiwa dan kesadaran. Karena dia memiliki konsep "hati nurani" yang melekat padanya, ketika seseorang tidur atau pingsan, dia tidak akan lagi melekat pada tubuh dan akan menghilang, oleh karena itu, dalam kondisi itu, tembakan astral tidak akan melakukan apa pun terhadap lawan ini.

Saat ini, Mizuki tidak sadar, dia dalam keadaan di mana tembakan astral akan dianggap tidak efektif. Namun dalam kenyataannya, tubuh astral dari benda yang memiliki Mizuki terhubung dengan tubuh fisiknya, sehingga tembakan astral akan mempengaruhi tubuhnya.

Tujuan Liliana mungkin adalah untuk menggunakan penembakan astral untuk mengambil tindakan tegas terhadap benda yang telah dimiliki Mizuki dan, jika keadaan memungkinkan, untuk menghapusnya secara paksa dan mendorong pikiran Mizuki untuk bangun.

Tetapi sebelum semua itu, tindakan membangunkannya dan merobeknya dari tubuhnya, dengan kata lain, menyebabkan munculnya kembali pengalaman di luar tubuh, adalah mustahil. Namun, karena pemilik lapisan luar kesadaran bukanlah jiwa, tubuh astral dan tubuh fisik tidak tersambung dengan erat, jadi setidaknya ada satu cara untuk menghapusnya.

Metode terampil seperti itu akan sesuai untuk eksorsisme. Sudut pandang ini mungkin fokus utama Liliana dan bisa dikatakan sebagai keputusan yang baik, tetapi pada saat ini, bahkan jika itu terjadi, itu bukan seolah-olah hal yang Mizuki miliki akan menghilang, jadi bahkan jika itu adalah diusir, dia hanya akan kembali untuk memiliki Mizuki tanpa banyak perlawanan.

Jika Suimei setidaknya tahu nama aslinya, dia akan bisa mengikatnya dan menghalangi upaya pemulihan.

Meskipun tertangkap tanpa ampun oleh Liliana, Io Kuzami untuk beberapa alasan memiliki ekspresi yang menyenangkan ketika dia menatapnya.

Io: "Oh gadis, penutup mata. Anda memiliki sisi yang cukup keras dan berbahaya, bukan? Umu, pakaian itu juga sesuai dengan kesukaanku. Aku akan menjadikanmu muridku. "

Liliana: "Aku akan abstain".

Io: "Fumu, benar. Sekarang kamu telah menjadi muridku, kamu membutuhkan namamu sendiri dalam kode kegelapan ... Umu, pertama-tama kami akan memberikanmu satu sementara, utusan hitam yang menyembunyikan mata jahat raja naga, sehingga itu akan membuatmu 'Mata Naga Hitam Lolita '. "

Suimei: "Apakah ini permainan kartu sekarang ...?"

Reiji: "Itu benar-benar nama game kartu yang tepat ..."

Liliana: "Dia tidak mendengarkanku ..."

Seakan dia tidak mendengar penolakan Liliana, Io Kuzami dengan tenang bergerak maju dengan persiapan untuk menjadikan Liliana muridnya. Melihat tingkah lakunya yang angkuh, separuh mata yang menyaksikannya jengkel, sementara separuh lainnya khawatir. Meskipun itu pada dasarnya adalah reaksinya terhadap Io Kuzami dari awal juga.

Namun, kekacauan di kediaman Yakagi belum berakhir. Tepat setelah satu gangguan selesai, yang lain hanya muncul mengepak.

Suimei: "-Hu?"

Suimei menyadari ketidakberesan mendadak dan mengeluarkan suaranya dengan cemberut ragu.

Felmenia: "Suimei-dono. Apakah terjadi sesuatu?

Suimei: "Dia seorang tamu. Selain itu ... Oioioi, maukah kamu memasuki rumah, begitu saja? "

Tempat tinggal Yakagi di Kekaisaran adalah sama dengan kediaman Yakagi di Jepang, itu memiliki penghalang di sekitarnya untuk mendeteksi penyusup yang menggunakan sihir sensorik dan pengawasan.

Itu sebabnya, ketika ada penyusup atau pengunjung, informasi itu dikirim langsung ke kepala Suimei, seperti sekarang, tapi ...

Felmenia: "Suimei-dono, siapa dia?"

Suimei: "Haa, bukankah wanita itu berbahaya?"

Lefille: "Apa-apa!?"

Mendengarkan kata-kata abstrak Suimei, Lefille adalah orang yang berteriak keras. Hanya karena kalimat "wanita berbahaya," dia sepertinya sudah menebak siapa dia. Di dunia ini, hanya ada satu orang yang disebut Suimei dengan cara itu.

Sementara Lefille bertindak dengan curiga, Liliana, yang berada di sisinya, mengerutkan kening.

Liliana: "Apakah ada yang salah? Lefille. "

Lefille: "Situasinya sudah buruk! Apakah ada tempat yang bisa saya sembunyikan?! "

Liliana: "Tempat persembunyian, kan? Jika itu itu, maka mereka ada di mana-mana, seperti di sana. "

Liliana mengarahkan tatapannya ke meja yang dipasang di sudut ruang tamu dengan selimut di atasnya. Tentu saja, dengan perawakannya yang sekarang, Lefille bisa bersembunyi di bawahnya. Tapi tampaknya sangat berkurang, jadi bahkan jika dia bisa bersembunyi, dia masih akan merasa terkekang. Namun, seakan mengatakan itu tak terelakkan, itu menjadi angin merah untuk melompat di bawahnya.

... Setelah waktu yang singkat, tubuh Lefille menetap di bawah meja. Tapi ekor kudanya yang merah itu mencuat dan bergoyang-goyang.

Itu hampir definisi yang sama dari kalimat, 'jangan tutup kepala Anda hanya untuk membiarkan Anda dibiarkan'.

Itu adalah cara persembunyian yang sangat rusak, tetapi karena itu adalah suasana yang sulit bagi seseorang untuk mengatakan sesuatu, tidak ada yang memberi tahu mereka.

Dan kemudian, Titania berpaling ke Suimei sambil meringis seolah-olah dia menggertakkan giginya dengan pahit.

Titania: "Suimei, ketika kamu mengatakan 'wanita berbahaya', apa maksudmu Yang Mulia Mulia Graziella?"

Suimei: "Ya. Sekarang aku berpikir tentang itu, Titania membenci wanita itu juga, kan? Haruskah saya menolaknya? "

Ketika Suimei bertanya: 'Keluarkan dia! Pindahkan itu! ' Dia meninggalkan sudut ruang tamu. Namun, karena Suimei meminta Titania, dia tidak hanya akan mengabaikan pendapatnya, tetapi dia melihat ke arahnya sambil mengekspresikan ekspresi keprihatinan.

Titania: "Tidak, tidak apa-apa. Bahkan, saya agak enggan, tapi tolong, biarkan saja. "

Dengan kata lain, tidak apa-apa membiarkannya pergi. Jika dia datang kemari, dia mungkin punya semacam bisnis. Tapi, seperti yang diharapkan, Titania tidak bisa berbuat apa-apa dengannya, jadi dia hanya menghela nafas saat dia berlari melawan niatnya yang sebenarnya.

Setelah Suimei melihat Reiji, dia juga mengangguk kembali.

Dalam waktu singkat, pintu ruang tamu terbuka. Dan siapa pun yang muncul adalah seperti yang dia pikirkan, putri kekaisaran, Graziella Riles.

Tanpa pengawalan tunggal, dia datang sendiri. Mungkin itu karena konsepnya yang tak tergoyahkan, tetapi bahkan jika dia berada di dalam kota kekaisaran, Yakagi Residence seharusnya menjadi wilayah yang penuh permusuhan baginya. Namun demikian, dia tampaknya tidak waspada sedikit pun.

Dan hal pertama yang keluar dari mulutnya, setidaknya sesuatu seperti permintaan maaf.

Graziella: "Saya minta maaf. Laporan telah terkumpul, saya terlambat. "

Dia datang terlambat. Dia berbicara seolah-olah dia telah menetapkan bahwa dia akan datang lebih dulu.

Kelompok Suimei menatapnya dengan ekspresi heran, dan tampaknya Graziella melihat sesuatu saat dia melihat ke arah sudut ruang tamu. Tentu saja, dia melihat meja di mana Lefille bersembunyi dan, tentu saja, kuncir kudanya masih menjorok dan bergoyang.

Tidak ada alasan untuk bertanya mengapa tatapan Graziella menjadi semakin parah.

Graziella: "... Ngomong-ngomong, apa itu?"

Setelah mendengar pertanyaannya, ekor kuda Lefille melompat ketakutan. Lefille tidak dapat melihat siapa pun dari tempat persembunyiannya, dan dia tidak yakin apakah dia tahu bahwa Graziella telah menemukannya ... Tapi dia mungkin bisa tahu dari atmosfer.

Mungkin tidak bisa berdiri di atmosfer aneh, itu keluar dari bawah meja.

Lefille: "Fu ... Jadi mereka menemukanku."

Lefille sedikit banyak mengundurkan diri. Tapi sepertinya dia belum siap untuk menyerah, dan dia bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi dan mencoba untuk melewati kegagalan sebelumnya di bawah karpet. Meskipun dia berusaha untuk bertindak dengan baik, itu menyedihkan bahwa penampilannya tidak sesuai dengan sikapnya.

Di sisi lain, ketika Graziella melihat Lefille (kecil), ekspresinya semakin memelintir.

Graziella: "... Apa ini? Sepertinya seseorang sangat akrab. "

Lefille: "Eh? Tidak, umm, saya, umm ...

Dia belum ditemukan. Sementara Lefille berpikir demikian, dia mencoba menipu Graziella begitu terlambat dalam permainan, tetapi Reiji dan Titania berbicara sedikit lebih cepat daripada yang dia lakukan.

Reiji: "Ini Lefille-san."

Titania: "Ini adalah gadis tempat kudus-dono".

Lefille: "AAAAAAAAAAH !! Anda tidak bisa memberitahunya! "

Keduanya mungkin tidak memiliki niat buruk. Mereka hanya menyebarkan kebenaran. Namun, untuk Lefille, itu fatal.

Setelah menjerit, ruangan itu tenggelam dalam suasana aneh ketika 'Uu ...' dari Lefille bergema di udara.

Graziella: "Maiden of sanctuary-dono bilang? Ini? "

Ketika Graziella meminta konfirmasi, Lefille mengangguk sekali. Cukup sulit untuk percaya bahwa seseorang bisa menyusut, tetapi mungkin karena Graziella akrab dengan penampilan Lefille, dia tidak bisa menganggapnya sebagai hal yang mustahil.

Di sisi lain, Lefille tiba-tiba tertangkap oleh ide aneh.

Lefille: "Fu, fufu! Apakah kamu ingin bertarung? Jika demikian, maka saya akan menerima tantangan Anda! Aku tidak bisa menggunakan kekuatan roh dengan cara seperti ini! Jika kamu akan datang padaku, maka datanglah! "

Bisa dikatakan, Lefille mulai membuat tinju bayangan dan melemparkan tinjunya ke arah Graziella. Tinjunya cukup cepat, tetapi itu hanya menambah keanehan situasi dan membuat Graziella benar-benar tercengang.

Akhirnya, setelah mencapai segalanya, atau mungkin karena emosi mereka membengkak, mereka melewati batas ...

Graziella: "-Fu! HAHAHAHAHAHAHAHAHAHA! Apa-apaan ini! Apakah tidak terlalu banyak? Pe-kecil, kamu menjadi kecil, kamu tahu? Tidak peduli bagaimana kau mengatakannya, itu hanya gadis permainan kotor dari tempat kudus-dono! HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA! "

Graziella terus tertawa. Dia praktis kejang, meskipun dia tidak pergi sejauh ini, tubuhnya membungkuk dan tangannya menempel ke sisinya saat dia tertawa terbahak-bahak.

Berbicara tentang Lefille, yang dia tertawakan, dia merasa malu dan hampir menangis.

Lefille: "Maaaaaldicion! Jangan tertawa! Saya tidak berakhir seperti itu karena saya ingin! Jangan tertawa lagi! Jika Anda tidak berhenti tertawa, saya tidak akan menunjukkan belas kasihan! "

Dengan mata berkaca-kaca, Lefille menghentak-hentak saat dia melambaikan tangannya, dan dalam gilirannya yang tidak biasa untuknya, dia bahkan mulai mengutuk. Menanggapi itu, Graziella berbicara sambil menahan tawanya.

Graziella: "Ti-tidak, aku akan berhenti untuk sekarang. Saya memiliki hutang untuk membayar dengan pembantu tempat kudus-dono, tetapi pada tingkat ini hanya akan dianggap sebagai mengambil keuntungan dari yang lemah. Tidak baik mengintimidasi yang lemah, kan? Pembantu dari tempat kudus-dono? "

Sambil berbicara sambil menunjukkan dendamnya, Graziella menunjukkan pandangan penuh arti ke arah Lefille. Sepertinya dia mengkritik sesuatu yang muncul terakhir kali mereka melihat satu sama lain. Lefille sepertinya tidak memiliki kata-kata, dan setelah gemetar dengan frustrasi untuk sementara waktu ...

Lefille: "UUWAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!"

Lefille mengeluarkan rasa frustasinya dengan kecepatan penuh dan terbang keluar ruangan.

Dan kemudian, seolah menyerang musuh yang dikalahkannya, tawa Graziella memenuhi ruangan.

Graziella: "HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA! Saya tidak bisa Ini juga ... "

Kata-katanya tidak memiliki rasa sarkasme, jadi dia mungkin menemukan bahwa reaksi Lefille benar-benar lucu. Turun ke kursi, dia membiarkan tawanya terus menerus.

Setelah menginterpolasi aliran peristiwa, Suimei memikirkan Lefille dengan ekspresi yang rumit dan mengerang.
Load Comments
 
close