Mahouka Koukou no Rettousei Volume 12 Chapter 001

Kamis, 5 April 2096. Hari ini adalah hari sebelum upacara pembukaan tahun ajaran baru untuk SMA Satu yang berafiliasi dengan Universitas Sihir Nasional dan tiga hari sebelum orientasi siswa baru.

Di rumah Shiba bersaudara, Tatsuya berdiri di depan cermin besar yang mencerminkan seluruh tubuhnya dengan ekspresi tak nyaman di wajahnya. Di sisinya, adiknya Miyuki menampilkan senyum mempesona seperti bunga yang sedang mekar. Sebenarnya, dihadapan senyum yang indah itu, bahkan bunga sakura dapat layu dalam tunas karena malu. Senyum yang berseri-seri itu sudah cukup untuk menyebabkan orang menganggap hal itu "magis". Miyuki menarik begitu banyak perhatian bahkan keberadaan pendatang baru yang berdiri di sampingnya seperti tidak ada. Dia adalah pelayan/pengawal/tamu baru yang dikirim oleh Yotsuba Maya kepada mereka dan akan menjadi adik kelas mereka di SMA Satu dalam tiga hari lagi, Sakurai Minami.

Dengan mata penuh harap yang cukup bersinar, Miyuki tersenyum lebar saat dia melihat kakaknya di depan cermin. Pada kabinet disebelah cermin, jas seragam baru Tatsuya yang tergantung di sana setelah dikirim melalui pos tadi malam.

"Onii-sama, mohon cepat dan pakailah seragam barumu sehingga aku bisa melihatnya. Atau apakah kamu ingin membuat Miyuki merasa cemas ......? "

Mengabaikannya mungkin akan membuat Miyuki merajuk sekarang. Demi kesehatan mental adiknya, Tatsuya merasa perlu mengesampingkan ketidak nyamanannya untuk saat ini.

Saat ini, ia sudah mengenakan celana seragam dan rompi, jadi satu-satunya hal yang tersisa baginya adalah mengenakan jas. Tatsuya hanya bisa pasrah mengambil lengan jas.

Minami melangkah maju untuk membantu Tatsuya memasukkan lengannya, namun segera terhalang ketika Miyuki mendekat pada saat yang sama. Tanpa mengeluarkan ekspresi, Minami kembali ke posisi asalnya.

Adiknya menekankan tangannya pada jas sementara Tatsuya berbalik. Miyuki membantu Tatsuya memasukkan tangannya ke lengan baju sampai ke pundak sebelum merapikan jas kakaknya dari belakang.

Di sebelah Tatsuya, yang sekali lagi berbalik menghadap cermin, Miyuki terpesona oleh penampilan Tatsuya dengan tangan diletakkan di wajah terpananya dan menghembuskan napas hangat dari mulutnya.

Model dan warna persis sama dengan seragam sekolah bagi siswa laki-laki di SMA Satu. Namun, ada tiga bagian tertentu yang berbeda dari sebelumnya.

Pada seragam sekolah baru Tatsuya, lambang delapan kelopak yang membentuk gir disulam di atas dada kiri dan di kedua bahu. Sebuah desain baru, lambang ini berukuran sama persis seperti delapan kelopak bunga di seragam siswa Jalur 1 dan juga dijahit di ujung kedua lengan.

"Onii-sama, ini cocok sekali buatmu ......"

Meskipun Tatsuya sendiri masih merasa sedikit tidak nyaman dengan seragam barunya, desain baru ini menjadi tempat untuk Miyuki melampiaskan kejengkelan melihat kakaknya menghabiskan seluruh tahun sebelumnya tanpa lambang di dadanya.

Gir itu adalah simbol dari Departemen Teknik Sihir yang baru didirikan tahun ini. Pada tahun sebelumnya, Tatsuya telah mencetak prestasi yang luar biasa baik di dalam maupun di luar sekolah. Jika status "pengganti" nya dipertahankan, sekolah percaya bahwa akan memiliki efek yang buruk bagi prespektif siswa. Pada akhirnya, Departemen Teknik Sihir baru didirikan, atau disingkat Teknik Sihir.

Tentu saja, sistem sekolah tidak diubah hanya untuk kepentingan Tatsuya saja. Mengesampingkan alasan di balik semua ini untuk sementara, tidak mungkin kelas baru dibuat hanya untuk menerima satu siswa saja.

Dalam hal ini, penyesuaian aturan dasar dibuat untuk struktur kelas di SMA Satu.

Jumlah siswa baru yang diterima ke dalam Jalur 1 dan 2 tetap tidak berubah yaitu 100 siswa setiap jalur.

Apa yang berubah adalah prosedur yang terlibat ketika siswa tersebut masuk ke Tahun ke 2. Siswa Tahun ke 2 yang baru memiliki pilihan untuk memilih antara Ilmu Sihir atau kelas Teknik Sihir. Siswa yang tetap memilih untuk melanjutkan ke Ilmu Sihir tetap dibagi menjadi 4 kelas untuk siswa Jalur 1 dan 3 kelas untuk siswa Jalur 2. Di sisi lain, siswa yang mengajukan diri untuk memilih Departemen Teknik Sihir dan lulus ujian pada bulan Maret akan bergabung dengan kelas Teknik Sihir yang baru didirikan dengan penekanan pada teknik sihir dalam kurikulumnya.

Dalam rangka merancang kelas percobaan baru, SMA Satu menerima fakultas baru yang diterima dari universitas. Meskipun mereka hanya memulai dengan satu kelas, jika hasilnya positif, hal ini direncanakan untuk memberikan pilihan bagi siswa baru yang baru masuk untuk memilih antara Ilmu Sihir seperti biasa atau Teknik Sihir.

Selain itu, sebagai efek samping dari pembentukan kelas Teknik Sihir, siswa Jalur 2 diberikan akses untuk melengkapi kekurangan siswa Jalur 1 yang berpindah ke departemen itu. Hal ini dilakukan berdasarkan peringkat keterampilan praktek di antara siswa Jalur 2. Di antara teman-teman Tatsuya, Mikihiko akan berpindah ke Jalur 1 pada awal tahun ini.

Terlepas dari bagaimana mereka mencoba untuk memperhalus kebenaran, fakta bahwa Departemen Teknik Sihir diciptakan karena Tatsuya adalah hal yang jelas bagi mereka yang mengetahui hal-hal detail .

Oleh karena itu, dan hal itu wajar, bagi Miyuki untuk bergembira dengan penampilah "gagah" kakaknya.


Mungkin karena dia puas setelah kakaknya melakukan serangkaian pose, Miyuki akhirnya mengalah dan membiarkan Tatsuya. Meskipun ia mendapat kesan bahwa ia sedang diperlakukan seperti manekin*, Tatsuya menghibur diri dengan kata-kata "Miyuki memang seorang gadis". (Omong-omong, peragaan busana seragam baru Minami telah dilakukan tiga hari yang lalu.)

"Onii-sama, Minami-chan, mari minum teh."

Miyuki dengan gembira mengusulkannya keapada orang-orang serumah saat ia terlihat pergi menuju dapur. Bahkan adegan dimana Minami yang terlihat suram setelah mundur sekarang telah menjadi normal. Di mata Tatsuya, mungkin karena usianya - mungkin karena masih muda akan menjadi cara yang lebih baik mengungkapkannya - dan fakta bahwa dia telah memiliki rasa profesionalisme yang tinggi, Minami sangat bangga akan tugasnya sebagai pelayan (sebuah cara yang agak kasar untuk melihat hal itu). Bagi Minami, mencuri tugasnya mempersiapkan teh adalah sesuatu yang mempengaruhi arti keberadaannya. Namun, ketika menyangkut kepentingan "merawat Tatsuya", Miyuki tak mau kalah dari siapa pun. Itulah sebabnya selama 5 hari pertama setelah Minami datang ke rumah ini, dari luar keduanya tampak ramah terhadap satu sama lain, tapi di dalamnya mereka terlibat dalam perang yang sengit. Jika Tatsuya adalah seseorang dengan kondisi yang lemah, ia pasti telah meninggal karena maag. (?) Untungnya, Tubuh fisik serta saraf dan organ dalamnya sekuat baja.

Dengan kedua pihak mempertahankan alasan mereka, hasil dari perang dingin ini berakhir dengan kompromi yang meragukan antara Miyuki dan Minami.

Pertama, Minami bertanggung jawab untuk membersihkan dan mencuci pakaian.

Kedua, Minami bertanggung jawab untuk membersihkan setelah makan dan minum teh.

Ketiga, ketika Tatsuya hadir, Miyuki yang menyiapkan makanan. Minami bisa melakukannya jika Tatsuya tidak ada.

Keempat, ketika Tatsuya hadir, Miyuki yang menyiapkan teh. Minami bisa melakukannya jika Tatsuya tidak ada.

Kelima, lemari pakaian Tatsuya adalah domain Miyuki. Minami hanya membantu membersihkan pakaian Miyuki. Alasan kenapa hal ini meragukan karena bahkan sampai sekarang, setiap kali Miyuki atau Minami melihat jika yang lain lengah, mereka akan segera merebut kesempatan. Namun, di mata Tatsuya, mereka berdua tampak terlihat relatif akur.

Di permukaan, hubungan Tatsuya dan Minami terlihat akur. -Kemudian lagi, pemuda yang akan berusia 17 tahun dan seorang gadis berusia 15 tahun menjadi teman baik dalam dua minggu mungkin menjadi masalah dalam dan dari dirinya sendiri. Tatsuya berpikir seolah-olah semua ini tidak mempengaruhinya sedikit pun.

Meskipun ini tidak dianggap kerenggangan, memang benar bahwa Tatsuya berpikiran untuk menjaga jarak dengan Minami. Terlepas dari mata yang sedikit terkulai ke bawah di sudut, rambut coklat gelap bergelombang, alis ramping, atau lesung yang muncul di sisi wajahnya ketika dia tersenyum - Minami terlalu mirip dengan Honami.

Sakurai Honami. Wanita yang bertugas sebagai guardian ibunya yang telah meninggal. Empat tahun yang lalu, ia meninggal di Okinawa saat melindungi Tatsuya.

Seperti Honami, Minami lahir dari sel telur yang tidak dibuahi yang berasal dari "ibu" yang sama dan juga telah mengalami modifikasi genetik sebelum memasukkan sperma dari "ayah" yang sama untuk "memproduksi" manusia rekayasa genetika yang gen sihirnya telah diperkuat – sebuah tubuh modifikasi. Meskipun mereka tidak "kembar", mereka cukup dekat untuk menjadi "kakak-adik". Pohon keluarga akan mencatatnya sebagai sepupu, jadi wajar saja struktur wajah Minami mirip dengan Honami.

Tentu saja,teori yang luas itu diketahui Tatsuya. Namun, pemahaman semacam itu tidak cukup untuk menjelaskan apa pun atau menenangkan siapa pun. Hal yang menciptakan kerenggangan (atau sesuatu yang mirip dengan itu) bukan karena penampilan Minami, tapi karena penampilannya memicu kenangan Tatsuya tentang yang orang telah mati itu.

Bagi kedua bersaudara itu, Honami adalah seseorang yang dianggap seperti keluarga. Setelah pertimbangan lebih lanjut, dia adalah seorang gadis yang mungkin dianggap sebagai seorang kakak. Setiap kali dia teringat padanya, Miyuki selalu teringat akan kenangan yang melankolis dan suram . Namun, dalam ingatan Tatsuya terkandung penyesalan lebih pahit dari Miyuki. Bagi Tatsuya, bahkan mengingat bahwa Honami dianggap seperti keluarga hanya memperparah rasa pahit. Itu bukan sesuatu yang tidak bisa ia terima, tapi tidak ada bisa dilakukan selain berkerut mengingat kepahitan itu semua.

—Terlalu lemah—

Perjuangan Tatsuya menanggung penyesalan yang melibatkan Honami bisa disimpulkan dalam satu kalimat.

Penyebab kematian Honami adalah melemahnya fisik. Jika Tatsuya tidak bertemu armada Great Asian Alliance yang menyerang Okinawa, maka setidaknya dia tidak akan meninggal di sana. Kebenaran tak terbantahkan dari masalah ini adalah bahwa dalam rangka untuk melindungi Tatsuya, Honami telah memaksa dirinya untuk menggunakan sihir berskala besar yang mengahabiskan sisa hidupnya.

Namun, Tatsuya tidak menyesali keputusan yang dibuatnya pada saat itu. Ia tidak percaya bahwa keputusannya untuk menghadapi serangan musuh adalah keputusan yang salah. Meskipun tindakannya pada saat itu bukanlah hasil dari perencanaan yang matang dan hasil dari tindakan yang terburu-buru, ada kemungkinan situasi memburuk jauh lebih tinggi jika ia tidak memilih untuk memusnahkan armada Great Asia Alliance. Ini bukan hanya pendapat Tatsuya, tapi kesempulan dari laboratorium penelitian di Universitas Pertahanan setelah menjalankan beberapa simulasi.

Penyesalannya berasal dari fakta bahwa kekuatan Honami diperlukan.

Saat ini, Tatsuya tidak perlu menggunakan upaya ekstra ketika mengeluarkan sihir Material Burst. Sekarang ia telah belajar untuk membuat "Dekomposisi " sebagai daerah efek sihir, Tatsuya tidak perlu lagi mengandalkan kekuatan Honami untuk menghadang tembakan dari armada musuh.

Dia terlalu lemah pada saat itu.

Dipicu oleh penampilan Minami, Tatsuya teringat akan kelemahannya.

"Onii-sama?"

"Ah, aku akan segera kesana"

Tatsuya jatuh ke dalam lamunan selama kurang dari 3 detik. Miyuki tidak memanggilnya karena mereka terdesak waktu, melainkan karena melihat perubahan suasana Tatsuya.

Dia menjawab panggilan Miyuki dan mulai berjalan.

Segera di belakangnya, tampaknya wajar bagi Minami menunggu Tatsuya untuk berjalan terlebih dahulu.

Karena sebelumnya hanya ada kedua bersaudara di rumah ini, penambahan tiba-tiba penghuni baru memerlukan pemembeli beberapa barang baru untuk diganti. Meja makan adalah salah satu barang tersebut. Meja yang baru dibeli berukuran lebih besar dari sebelumnya dan desain permukaan sekarang terdiri dari kaca yang mampu menahan suhu tinggi. Itulah yang tertulis, meja itu sebenarnya lebih kuat dan telah terbukti terhadap kerusakan kecuali palu yang menggunakan dua tangan digunakan untuk memukul meja itu. Mengingat meja ini tahan air dan mudah untuk dibersihkan, kepraktisan juga menjadi nilai tambah. -Dalam Perbandingan, harganya juga lebih mahal secara signifikan. Tatsuya mengambil tempat duduk di dekat meja sementara Miyuki duduk di seberangnya, sementara Minami duduk di samping Miyuki.

Untuk beberapa alasan, Miyuki masih mengenakan apron. Di sisinya, Minami tetap diam meskipun ia juga mengenakan apron. Duduk di seberang dari dua gadis muda yang keduanya memakai apron jelas sebuah adegan yang menarik, pikir Tatsuya.

Namun, meskipun mereka berdua memakai apron, desainnya sangat berbeda antara keduanya. Minami mengenakan apron berbentuk rok sepanjang tubuh, berlengan panjang dengan berkerah tinggi. Apron yang tebal dan kuat praktis menutupi setiap inci tubuhnya dari depan dan jelas dirancang dengan ide kepraktisan. Meskipun ini bukanlah seragam "resmi" pelayan Eropa pada abad ke-19, apron ini jelas menimbulkan kesan itu.

Dibandingkan dengan itu, Miyuki mengenakan gaun mini yang berani perlihatkan bagian paha meskipun ini masih awal musim semi. Apron ini juga tipe bertali tipis - berapa apron yang dia simpan - dan memperlihatkan kurva dari dada ke tulang selangka. Tentu, semuanya yang berada di bawah tepi apron yang 10 cm di atas lutut juga terlihat. Melalui permukaan meja kaca transparan, kedalaman pahanya bisa dilihat di sepanjang lutut yang berdampingan.

Apakah adiknya berusaha - menggodanya?

Stop, ia kalah jika ia mulai memberikan perhatian.

Untungnya, setelah ia memutuskan, ia benar-benar mampu menempatkan itu dari pikirannya. Dalam hal ini, ia harus menyatakan terima kasih kepada ibu dan bibinya, pikir Tatsuya. -Meskipun mungkin Miyuki memiliki pendapat yang berlawanan.

Namun, kedua belah pihak terus mempertahankan kartu mereka selagi keduanya mengangkat cangkir kopi dan mencicipi makanan ringan.

“—Hanya tersisa 3 hari lagi sebelum orientasi siswa, Minami-chan, apakah kamu menantikannya?”

Ini adalah sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya selama mereka berdua tinggal sendirian. Setelah diabaikan oleh Tatsuya, Miyuki pura-pura terlupa dan mengarahkan topik kepada Minami.

"Memang, Miyuki-neesama. Saya menantikan hal itu. "

Bagi orang lain, ada kemungkinan bahwa Minami gagal menangkap pikiran Miyuki atau mungkin dia tidak punya jalan lain bahkan jika dia menyadarinya. Bagaimanapun, Minami menjawab dengan sopan.

"Aku harus tiba di sekolah lebih cepat hari itu dengan Miyuki. Minami, kau keberatan? "

"Itu tidak masalah, Tatsuya-niisama. Perkenankan saya untuk menemani Anda. "

Sebagai catatan, "Miyuki-neesama" dan "Tatsuya-niisama" adalah istilah yang telah diusulkan Tatsuya dan Miyuki telah memberi perintah untuk menggunakannya.

Karakteristik yang melekat pada transportasi umum modern, kabin kereta api, biasanya akan mencegah orang asing saling berbagi kabin. Juga tidak ada cara untuk berbagi setelah melalui setengah perjalanan. Orang-orang yang ingin naik kabin kereta yang sama adalah orang yang tinggal di bawah atap yang sama atau sebagai tetangga, dan paling tidak perlu bertemu di stasiun kereta api.

Di sisi lain, berdasarkan tuntutan perannya sebagai pengawal, Minami hanya bisa memilih untuk menaiki kendaraan yang digunakaan Miyuki ke sekolah. Namun, bersama di kabin yang sama dengan orang asing pasti akan menghebohkan dan membawa kecurigaan yang tidak perlu. Untuk itu, alasan yang mereka siapkan adalah "Minami adalah sepupu mereka dari keluarga ibu mereka". Hal itu telah menjadi instruksi dari rumah utama Keluarga Yotsuba dan informasi sensus kedua bersaudara itu telah dipalsukan sejak awal. Tidak akan ada yang luar biasa bahkan jika sepupu tanpa hubungan darah tiba-tiba muncul entah dari mana. Masalahnya adalah pilihan kata Minami, seperti "Miyuki-sama" dan "Tatsuya-sama".

Di era saat ini, selain minoritas eksklusif, praktis tidak ada siswi SMA yang memanggil kakak kelas yang lebih tua dari mereka yang berbeda satu tahun dengan "~ sama".Kelompok minoritas ini biasanya adalah eselon atas masyarakat, pelayan yang bekerja untuk keluarga kaya, atau anak perempuan yang melayani kasta keluarga yang kuat. Dari perspektif Penyihir, ini adalah frase yang hanya ditemukan di Sepuluh Klan Master atau keluarga berstruktur serupa. Meskipun ungkapan-ungkapan seperti "Onii-sama" dan "Onee-sama" sudah cukup berlebihan, mereka relatif normal bila dibandingkan dengan "~ sama".

Miyuki dan Tatsuya sebenarnya berharap bahwa ia mau memanggil mereka dengan "Miyuki" dan "Tatsuya", namun Minami dengan tegas menolak. Minami bahkan enggan menyebut mereka dengan "Onee-san" dan "Onii-san". Namun, dia memahami perlunya menyembunyikan identitas mereka, dan akhirnya setuju dengan "Miyuki-neesama" dan "Tatsuya-niisama".

Kedua bersaudara ini yang sebelumnya tinggal sendirian sekarang harus menyambut tambahan tak terduga di tengah-tengah mereka, dan tampaknya bergaul cukup baik sejauh ini.


Saat minum teh di siang hari, subjek secara alami berubah menjadi orientasi siswa 3 hari lagi.

"Perwakilan siswa tahun ini adalah anak laki-laki ...... Sudah 4 tahun, kan?"

"Lima tahun, Onii-sama. Presiden Dewan Siswa sebelum Saegusa-senpai juga seorang gadis. "

Topik pembicaraan kedua bersaudara ini tentang perwakilan siswa baru tahun ini, yang juga kebetulan memiliki nilai tertinggi pada ujian masuk. Sama seperti kata mereka, sudah lama sejak SMA Satu melihat siswa laki-laki sebagai perwakilan siswa baru.

"Karena adik adik Saegusa-senpai juga mendaftar, aku berpikir bahwa perwakilan tahun ini pastilah anak perempuan."

"Memang ...... Selain itu, jika Minami-chan sedikit lebih serius selama ujian masuk, maka dia pasti akan menjadi perwakilan siswa baru."

"Tidak, itu tidak akan terjadi ......"

Mendengar kata-kata Miyuki yang sedikit menggoda, Minami mengenakan ekspresi kaku sambil menggeleng. Rumah utama telah memerintahkan dia untuk tetap tidak mencolok, jadi itu benar bahwa ia menahan diri pada ujian Kekuatan Sihir. Meski begitu, Tatsuya percaya bahwa jika ia benar-benar mencoba yang terbaik selama ujian, ada kemungkinan besar bahwa dia bisa mengambil posisi teratas, tapi Minami yang pasif sepertinya membuat dia tidak mampu untuk menganggap ringan hal ini.

Ketika mereka hampir masuk ke dalam keheningan yang canggung, Tatsuya memutuskan untuk mengganti topik pembicaraan.

"Aku yakin namanya Shippou Takuma. Shippou, aku tidak berpikir ini mengacu pada ‘Shippou ' yang itu? "

Miyuki tidak sengaja menempatkan Minami di tempat yang sulit. Dia segera mengikuti contoh kakaknya.

"Tepat, dia adalah keturunan tertua dari Keluarga 'Shippou' dari 18 Keluarga."

Sebuah peta otoritas di antara keluarga Penyihir melayang di kepala Tatsuya dan menggabungkannya dengan ingatan Miyuki tentang file yang diperoleh dari catatan Dewan siswa untuk mencapai kesimpulan.

"Tidak pernah terpikir bahwa Saegusa dan Shippou akan berada di tahun yang sama. Aku bertanya-tanya apakah ini suatu kebetulan atau memang ditakdirkan ...... Mudah-mudahan mereka tidak akan melakukan hal-hal yang menimbulkan masalah."

Seolah-olah mendapatkan firasat, Tatsuya sedikit mengerutkan alisnya.

"Aku bertanya-tanya jika mereka membuat keributan, akankah hal itu membantu kita menjaga rahasia identitas kita?"

"Itu juga mungkin benar."

Apa yang Miyuki maksud adalah bahwa gangguan yang disebabkan oleh gesekan antara putra sulung dari Keluarga Shippou dan si kembar Saegusa dapat membantu menarik perhatian sekolah, yang kemudian akan mengalihkan siapa pun yang menyelidiki hubungan Minami dengan kedua bersaudara itu, atau paling tidak menguranginya sedikit.

Kata-kata ini bekerja dengan baik dalam teori, tapi Tatsuya bisa merasakan sakit kepala datang ketika ia berpikir tentang siapa yang harus mengurus kekacauan berikutnya.


"Omong-omong, mengenai pesta keluarga malam ini ......"

Cangkir dan nampan semua telah kosong, jadi sudah waktunya untuk dibersihkan. Ketika Minami hendak berdiri, Tatsuya mengangkat tangan untuk menghentikannya sebelum tiba-tiba mengubah topik pembicaraan.

"Aku yakin bahwa Minami tetap harus hadir."

Tatsuya dan Miyuki telah diundang ke pertemuan Keluarga Kitayama (keluarga Shizuku) malam ini. Awalnya, Minami tidak seharusnya menjaga rumah, tetapi mengikuti mereka ke rumah Kitayama dan menunggu di ruang tunggu para pelayan, tapi sekarang rencana itu akan berubah, Tatsuya menjelaskan.

"Jika itu perintah, saya akan mematuhi."

Jawaban Minami tepat seperti seorang pelayan seharusnya merespon. Namun, ekspresinya yang kurang sepertinya sengaja menyampaikan: "Saya benar-benar tidak tertarik". Walaupun Minami adalah seorang gadis muda introvert, itu tidak berarti dia benar-benar tanpa ekspresi wajah, sehingga bila dibandingkan dengan individu yang sengaja mengungkapkan ekspresi berlebihan seperti Mayumi atau Erika, dia benar-benar orang yang mudah dibaca. -Tentu Saja, hal itu memerlukan keterampilan observasi selevel Tatsuya.

Memaksa orang lain untuk taat bukanlah sifat Tatsuya, ia juga tidak mengambil kesenangan dalam memerintahkan Minami untuk melakukan hal-hal yang tidak ia sukai. "Karena ini adalah perintah, saya akan mematuhi" itu bukan jawaban yang ia inginkan. Jika hal itu yang dianggap oleh lawan bicaranya, ia lebih cenderung untuk mengatakan "kalau begitu lupakan saja", tapi begitu ia teringat kata-kata sebelumnya, ia akhirnya memilih untuk tidak mengataknnya dengan keras.

"Kalau begitu, maaf telah merepotkanmu."

Karena ia merasa memerlukan acara ini untuk membantu meningkatkan persuasi kebohongan bahwa dia adalah sepupu dari pihak ibu mereka, ia tidak akan mundur meskipun ia mendengar sesuatu yang tidak disukainya.

"Kalau begitu mari kita bergegas dan memilih pakaian. Aku akan membantu Minami-chan, dan kita sudah hampir kehabisan waktu."

Miyuki menepuk kedua tangannya dan mengatakan hal ini untuk membantu memecahkan ketegangan, meskipun ia juga mungkin mempertimbangkan perasaan yang tidak ditampakkan oleh kakaknya.

Dan bukan karena ia ingin melihat ekspresi bimbang Minami. Mungkin.


Load Comments
 
close