Rokudenashi Majutsu Koushi to Kinki Kyouten Volume 001 Chapter 005 - Luar Biasa, Pertandingan di dalam

Semangat di stadion tidak menunjukkan tanda-tanda sekarat. Sebaliknya, perkembangan dramatis yang tidak memungkinkan para penonton untuk menenangkan pikiran mereka terjadi satu demi satu, mendorong stadion ke keadaan antusiasme liar.

"... Apa yang begitu lama?" Gumam Sistina.

Berbeda dengan orang-orang yang hidup, dia merasa tidak nyaman.

"Apakah dia masih belum menemukan Lumia?"

Cukup banyak waktu berlalu sejak acara sore dimulai. Bahkan dengan Glen hilang, siswa kelas dua berjuang sekeras yang mereka bisa dan berhasil menjaga peringkat mereka dari jatuh lebih jauh dari tempat keempat. Namun, mengingat bahwa tujuan kelas adalah untuk menang, mereka sekarang menemukan diri mereka dalam situasi yang sulit. Tanpa pemimpin di kemudi mereka, perbedaan dalam kemampuan mentah mulai terlihat.

"Sudah kuduga, tanpa sensei di sini ..."

Semangat kelas merosot tanpa kehadiran Glen. 'Saya rasa kita tidak bisa melakukannya. Kita tidak bisa menang tanpa dia. '... Sentimen seperti itu menembus udara. Bahkan Sistina sendiri terjebak dalam pikiran seperti 'Kami bersenang-senang' dan 'Kami mencoba yang terbaik ...' ”

"Ke mana mereka berdua pergi ... Ah, dia tidak melakukan sesuatu yang tidak senonoh terhadap Lumia kan?"

Sistina menjadi frustrasi dan marah karena ketidaktahuannya yang tak berdaya.

Kemudian, merasakan kehadiran seseorang di belakangnya, dia dengan cepat berbalik.

“Mencarimu begitu lama! Kamu terlambat sekali— H-, Huh? ”

Dia mengira itu adalah Glen dan Lumia, tetapi matanya terpaku pada duo anak laki-laki yang tidak dikenal sebagai gantinya.

Salah satunya adalah seorang pria muda dengan rambut panjang yang membawa tatapan tajam seperti elang.

Yang lainnya adalah seorang gadis seperti boneka dengan rambut biru, warna yang jarang terlihat di kekaisaran, yang bantalannya tidak memiliki kemiripan emosi.

Keduanya masing-masing mengenakan setelan bertema hitam dan cravat dengan sepasang sarung tangan putih, sebuah kombinasi yang secara luas diakui sebagai pakaian formal kekaisaran. Meskipun pakaian itu tampak agak formal untuk acara itu, itu tidak terlalu langka atau istimewa. Untuk beberapa alasan meskipun, pakaian itu terasa agak tidak pada tempatnya.

"Kalian berdua kelas dua kan?"

"Y-, Ya ... t-, tapi siapa kalian ...?"

“Saya adalah teman lama Glen Ryders, Albert. Gadis itu bersamaku adalah Riel. ”

"………"

Pertanyaan Sistina dijawab oleh pria muda yang menyebut dirinya Albert. Gadis yang diperkenalkan saat Riel tanpa bicara menundukkan kepalanya dalam apa yang tampak sebagai ucapan.

“Kami diundang ke akademi oleh Glen untuk seharusnya mengobarkan kembali persahabatan lama kami setelah perayaan hari ini. Tentu saja, kami memiliki tiket masuk.

Albert kemudian mengambil kartu yang memuat cetak perak lambang burung hantu akademi dari saku dadanya. Itu adalah jimat sihir yang dibagikan kepada tamu resmi dari akademi setelah pemeriksaan yang ketat, dan membiarkan pengusungnya melewatinya dengan bebas melewati penghalang di sekitar akademi.

"Namun, sepertinya dia punya urusan mendadak untuk dihadiri."

Para siswa kelas dua mulai mengobrol di antara mereka sendiri sebagai tanggapan terhadap pengunjung yang tiba-tiba.

“... Sementara kesibukan berita ini mungkin merepotkan, sepertinya dia tidak akan bisa kembali untuk sementara waktu, jadi dia telah mempercayakan kelas ini kepadaku. Dengan demikian, saya akan mengambil alih sebagai pemimpin kelas ini dari sini. Sekarang kalau begitu— ”

Di sudut kota yang jauh dari akademi—

Seorang pria muda dengan sepenuh hati berlari sambil membawa seorang gadis berambut pirang di pelukannya.

Dia mengingat percakapan yang dia lakukan beberapa saat lalu dengan mantan rekannya.

<TL Note: Untuk menghapus kebingungan apa pun, berikut ini semua yang dikatakan oleh Glen.>

"Lumia adalah penguat emosi, tetapi untuk menerobos situasi ini, kita tidak bisa menggunakan kekuatannya."

“Yah, kamu harus mengerti ini, tapi jika identitasnya sebagai supranatural ditemukan maka kita tidak akan pernah melihat akhirnya. Dia akan dianiaya, dibenci, dan jika kita salah langkah dalam masalah politik lebih lanjut, dieksekusi. Jika berita tentang dirinya sebagai supranatural tersebar, maka perintah senjata tidak resmi dengan keluar dari kayu untuk membersihkannya di bawah nama dewa. Ini berakhir jika kita menarik perhatian mereka. ”

“Jadi di atas harus menyembunyikan identitas asli Lumia, kita tidak bisa menggunakan kekuatannya, dan kita tidak akan mendapatkan kesempatan untuk menjelaskan situasinya kepada siapa pun juga. Dalam situasi yang sulit seperti ini, satu-satunya cara kita bisa sampai ke Permaisuri tanpa terhalang adalah jika kelasku memenangkan Festival Permainan Sulap. ”

“Kali ini, instruktur kelas pemenang, sebagai wakil kelas, akan menerima medali mereka langsung dari Permaisuri. Mengingat keamanan yang ketat di sekitar Permaisuri sekarang, ini kemungkinan akan menjadi satu-satunya kesempatan kita untuk melewati penjaga kerajaan dan bersentuhan dengannya. ”

“Itu karena untuk waktu yang singkat bahwa festival berakhir dan Ratu berdiri di podium pemenang, penjaga kerajaan tidak akan memiliki pilihan selain membebaskannya dari pengawasan menyeluruh mereka. Jika mereka mencegahnya menganugerahkan medali kepada orang biasa atas nama Permaisuri, maka otoritas dan kehormatan sang Ratu akan rusak. Mengingat kebanggaan yang dimiliki para penjaga kerajaan sebagai faksi sayap kanan, mereka pasti tidak akan melakukan hal seperti itu. ”

"Jadi aku punya ide untuk mendekatinya tanpa dicurigai, itu—"

––––.

–Jujur, ini adalah pertaruhan yang curam.

Namun, memang benar bahwa kita tidak punya pilihan selain memainkan tangan ini untuk menerobos situasi ini.

“Ketemu mereka—!” Sebuah suara marah memanggil dari belakang.

Tanpa melambat, dia melirik sekilas ke belakang dirinya—

"Mereka disana-! Setelah mereka-!"

Dia melihat sekelompok penjaga kerajaan di perempatan cukup jauh di belakangnya.

Saya tidak bisa ditangkap di sini.

"... Hmpf, sungguh merepotkan."

Buang napas sebentar melalui hidungnya, dia mengambil langkahnya—

"Anda akan mengambil alih ... dan membantu kami menang ...? Tapi kenapa?"

Sistina dan anggota lain dari kelas dua tidak bisa menyembunyikan keraguan mereka mengenai pria bernama Albert, yang mengaku sebagai teman lama Glen.

Siapa sebenarnya orang ini? Akademi memiliki penghalang yang mencegah orang luar masuk. Jadi, mengingat orang ini memiliki izin masuk resmi, setidaknya dia harus dapat dipercaya ...

Ketika Sistina mencoba untuk mengambil keputusan, gadis kecil bertubuh kecil berdiri di samping pria yang memperkenalkan dirinya saat Albert berjalan ke arah Sistina dan menggenggam tangan Sistina dalam tangannya.

"... Tolong percaya pada kami."

Sistina mengintip ke mata gadis itu dari kejauhan dimana mereka bisa merasakan napas masing-masing.

Kemudian, dia mengalihkan pandangannya bolak-balik antara pria dan gadis itu.

"Kalian berdua ..."

Seolah-olah untuk mengatur kembali pikirannya, Sistina terdiam sesaat. Lalu dia berkata,

"…Baik. Saya akan meninggalkan komando dan pengawasan kelas kami untuk Anda, Albert-san. ”

Dengan pengumuman ini, Sistina menjadi fokus kebingungan kelasnya.

“Ini akan baik-baik saja, aku pikir kita bisa mempercayai mereka berdua. Bahkan dengan orang yang berbeda dalam komando, kita masih akan melakukan apa yang bisa kita menangkan, kan? Semua orang ingin menang kan? ”

'Itu benar', para siswa saling bertukar pandang satu sama lain seolah ingin berbagi sentimen ini.

"Aku tidak tahu apa yang dilakukan Glen-sensei sekarang, tapi ..."

Sistina sekilas melirik Albert untuk sesaat, dan mengumumkan kepada teman-teman sekelasnya.

“Kita sudah sejauh ini, jadi ayo menang! Kita sudah sejauh ini berkat sensei, bukankah begitu !? Bukankah kita hanya sedikit menjauh !? Masih terlalu dini untuk berhenti! ”

"U-, Uhuh ..."

"Nah tentang Sistina itu ..."

"Tanpa sensei ... kita ..."

Sistina mencoba membangkitkan teman-teman sekelasnya, yang memberinya respon yang lemah.

“Kau tahu ... jika kita menyerah hanya karena orang itu tidak ada, aku yakin dia akan menjadi seperti 'Gyahahahah! Kalian benar-benar tidak berguna tanpa aku, kan! Ah benar ~, maafkan kalian, karena putus di tengah jalan ~ Teehee ☆ 'atau sesuatu seperti itu ... ”

Clink, Clack, Crack—

Mengakui bahwa perkembangan semacam itu mungkin, emosi teman-teman sekelas dibakar.

"Itu akan menjengkelkan ... Itu pasti akan menjengkelkan ..."

"Bahkan jika itu yang si idiot itu katakan, aku tidak akan bisa menahan rasa malu ..."

“Ah, sial! Saya merasa marah hanya dengan memikirkannya! Baiklah, mari kita lakukan ini kalau begitu! ”

Api yang padam dinaikkan kembali.

"... Ini seharusnya baik-baik saja, kurasa."

Sistina, yang telah berhasil menggulingkan kelas, mengirim pandangan sekilas ke arah Albert.

"Nah, mari kita lihat apa yang bisa kamu lakukan, Al-ber-t-san?"

Menanggapi cercaannya, pria itu hanya bisa meringis dan menggaruk kepalanya.

“Sudah waktunya untuk Magic Games Festival untuk masuk ke ayunan penuh! Kelas dua bertarung bagus di babak pertama, tetapi apakah mereka sudah kehabisan Sihir— !? ”

Seperti sebelumnya, suara energik disiarkan ke seluruh stadion.

"Selanjutnya adalah 'Perubahan'—! Jika kelas dua menjatuhkan bola, maka mereka dapat mencium harapan mereka akan kemenangan selamat tinggal! Sekarang, apa yang akan dilakukan kelas dua dalam situasi yang mengerikan ini—! ”

"U-, Umm ..."

Di samping panggung melingkar di lapangan kontes stadion, dalam tes siaga untuk kontestan yang menunggu giliran mereka, Rin cemas memegang sisi rok seragamnya dan gemetar karena gugup.

"Jika aku kalah ... Maka kelas akan ... kelas kita akan kalah ..."

"WOOO — OOOAAAAHHHH !?"

Rin melompat kaget karena ledakan tiba-tiba komentator dan tepuk tangan berikut.

“Reaksi dari kelas Harry-sensei yang telah berubah menjadi naga yang mengesankan— !? Luar biasa! ”

Rin dengan takut mengalihkan pandangannya ke arah panggung. Berdiri di sana adalah makhluk dengan sisik yang berkilauan dengan kilau hitam, sayap yang lebar dan kuat, taring yang bersinar dengan cahaya menyeramkan, dan sosok besar yang sepertinya akan menghancurkan apa pun di jalannya. Tekanan yang diberikan oleh makhluk itu sangat besar sehingga sepertinya itu bisa disalahartikan sebagai real deal.

"Hyii— !?"

Secara refleks meringkuk menjauh dari sosok yang menakutkan itu.

“Para Juri telah memberikan nilai tinggi di seluruh papan! 9, 9, 10, 9 ... dengan total 37 poin! Apakah pemenang sudah diputuskan— !? ”

"W-, Wahah ... A-, Apa yang harusku lakukan ..."

Saat Rin mencapai ujung kecerdasannya dan wajahnya mulai pucat, seseorang menggenggam bahunya dari belakang.

"G-, Glen-sense—"

Membalikkan kepalanya—

"Maksudku ... A-, Albert-san ..."

Berdiri di sana adalah pemuda misterius yang memperkenalkan dirinya sebagai teman Glen, Albert.

"Ah ... U-, Uhmm ... aku sangat menyesal ... aku membuat kesalahan ..."

"Sepertinya kamu sudah melakukan sedikit pelatihan gambar, bukan?"

Albert telah mengalihkan pandangannya pada koleksi karya seni suci yang Rin memeluk dadanya.

“Eh? Ah-, ya ... Glen-sensei menyuruhku untuk ... ”

"Maka Anda seharusnya tidak memiliki masalah."

Albert dengan penuh semangat menganggukkan kepalanya.

“Kamu dipanggil Rin, kan? Kamu akan baik-baik saja. Saya yakin Anda jauh lebih baik dari yang Anda pikirkan. Satu-satunya masalah yang saya lihat adalah bahwa Anda tampaknya kurang dalam hal kepercayaan diri. Saya mendengar dari pria itu, Glen sepanjang waktu yang berpikir bahwa Anda memiliki kemampuan asli. ”

"Albert ... -san?"

“Jangan khawatir jika tidak berhasil. Bahkan jika saya mengatakan bahwa kita harus menang, ini masih sebuah festival. Tidak ada yang akan mati karena ini, dan tidak ada yang akan mengeluh juga. Jika kita kehilangan dan orang-orang mulai menyalahkanmu karena itu, aku akan memberi mereka pukulan yang bagus, jadi jangan keringat baik-baik saja? ”

Seolah-olah dia mengambil kata-kata dari mulut orang lain. Rin memikirkan kelegaan dan ketenangan yang dia rasakan pertama kalinya dia mendengar kata-kata itu.





Mengambil napas dalam-dalam—

"Baik! Aku akan melakukan yang terbaik!"

Rin dengan tegas mengangguk.

“Sekarang, selanjutnya adalah orang yang sedikit terkenal di akademi dalam hal sihir transformasi, Rin-chan dari kelas dua! Hanya jenis transformasi apa yang akan dia tunjukkan pada kita hari ini—! ”

"Aku pergi."

Albert diam-diam mengangguk, dan Rin pergi ke panggung.

“Oh? Jika kita ingin menang, kita harus menang di sini, tapi kemudian kamu bilang tidak apa-apa kalah? ”Kata Sistina sambil menyaksikan Rin pergi dengan senyuman.

Melihat ekspresi itu, Sistina sendiri menunjukkan senyum penuh pengertian.

"Albert-san, kamu orang yang cukup berani jika aku mengatakannya sendiri."

“... Jika mereka yang di atas terlihat tenang, mereka yang di bawah ini dapat bertindak secara maksimal. Ini terutama berlaku untuk seseorang dengan kepribadiannya. Apakah memarahi atau mendorong tergantung pada orang tersebut. "

“Aku mengerti, kamu benar-benar mengerti banyak hal. Seolah-olah Anda selalu mengenalnya. ”

"..."

Kemudian-

“I-Ini adalah malaikat— !? Seorang malaikat telah turun ke akademi ini seolah-olah terbang keluar dari lukisan suci—! Betapa cantiknya! Transformasi luar biasa apa yang Rin-chan dari kelas dua tunjukkan pada kami—! Sekarang, bagaimana menurut para hakim— !? ”

Sosok yang muncul memiliki lingkaran cahaya yang menyerupai wajah jam. Di punggungnya ada 3 pasang sayap putih bersih. Rambut perak murninya mengalir bebas di udara dan gaun sutra ringannya memantul lembut dari kulitnya. Sejumlah rantai emas yang tampaknya tak berujung bergelung di sekitar sosoknya yang halus. Terhubung ke rantai dan dipegang oleh lengan rampingnya adalah kunci emas raksasa, melambangkan Malaikat Waktu.

Keindahan sosok itu mirip dengan patung yang dibuat dengan tepat.

Itu Lahtirika, Malaikat Waktu.

Kehadiran ilahi di atas panggung tampak seperti bukti hidup dari penurunan malaikat dalam kisah-kisah religius.

Di tengah-tengah pecahnya tepuk tangan dan sorak-sorai yang merenggut stadion, orang yang taat secara refleks berlutut dan melakukan tanda salib sebelum keturunan malaikat yang agung—

"Sial, kemana mereka pergi ...!?"

Seorang veteran penjaga kerajaan, Cross Fahrus, menjadi tidak sabar.

Dia telah diberi misi melindungi Ratu mulia selama kunjungannya ke Fejiti dan menjalankan perannya dengan bangga dan memberikan perhatiannya yang tak terbagi. Namun, tanpa preseden atau pemberitahuan, dia telah diperintahkan untuk mengeksekusi gadis tertentu oleh Zero. Dia juga dengan sopan memberikan foto monokrom gadis itu.

Kapan Zero menyiapkan gambar seperti itu? Juga, fakta bahwa mereka akan mengeksekusinya segera setelah penangkapannya juga aneh. Bahkan jika gadis itu bersalah pada Lèse-majesté dan merupakan pengkhianat bangsa, metodologi yang melaluinya hukuman itu dilakukan tidak wajar untuk menjadi mencolok.

Meskipun ini adalah misi yang benar-benar tidak menyenangkan bagi Cross, dia telah ditugaskan untuk itu, jadi dia mulai mengejar gadis itu dan pria yang melarikan diri dengannya. Sejumlah waktu telah berlalu sejak pengejaran dimulai.

Cross telah membagi timnya menjadi puluhan unit untuk mencari di sekitar Fejiti. Kemudian, unit yang dipimpin oleh Cross telah melihat gadis yang disebutkan di atas dibawa oleh seorang pria ketika keduanya terus berlari.

Mereka sudah menghubungi pihak berwenang setempat sebelumnya dan menutup semua tembok Fejiti.

Duo itu tidak lebih dari burung yang terperangkap di kandang besar.

Sebenarnya, tim Cross sudah semakin maju tentang penangkapan mereka.

Lagi pula, penangkapan mereka hanyalah masalah waktu.

Atau setidaknya seharusnya begitu, tapi—

Kami tidak bisa menangkap mereka. Terlepas dari seberapa dekat kita, kita bahkan belum bisa menyentuh mereka.

Saya sudah berkoordinasi dengan unit lain yang tersebar di seluruh Fejiti menggunakan alat ajaib, mengatur pengepungan, dan melanjutkan pengejaran kami, namun mereka selalu berhasil memilih jalur yang tepat dan menerobos bagian terlemah dari pengepungan. Utara, Timur, Tengah, Selatan, Barat — mereka sudah merajalela di mana-mana. Kami praktis mengejar angsa liar pada titik ini.

Ini seperti memiliki pandangan mata burung kota. Mereka memiliki pemahaman yang lengkap tentang struktur kota dan gerakan kami. Bahkan terasa seperti komunikasi kami disadap entah bagaimana.

Apa yang saya tidak dapatkan adalah bahwa kedua kita kehilangan mereka, mereka tiba-tiba muncul di depan kita lagi. Ini seperti mereka bermain-main.

"Sialan ... Apa kau meremehkan kami ...!"

Bersama rekan-rekannya, Cross terus buru-buru mengejar pria yang puluhan langkah menjauh—



––.

–––.

“Setelah mendapatkan skor tertinggi di 'Perubahan', tampaknya kelas dua kembali dalam bisnis! Dengan kinerja yang sama hebatnya dalam 'Kontrol Familiar' dan 'Investigate & Unlock', mereka telah naik ke posisi ketiga dan sekarang berada di posisi utama untuk menang! Wah, Festival Permainan Sulaman ini adalah satu untuk buku-buku bukan !? ”

Kompetisi yang paling panas adalah yang hasilnya tidak pasti, bukan? Melihat kelas dua kembali ke bentuk awal mereka, roh penonton itu bangkit sekali lagi. Kegembiraan mereka mencapai puncaknya

“Dengan mengingat hal ini, kita sekarang memasuki klimaks dari permainan sulap tradisional, 'Grazia'! Saat ini, kelas satu Harry-sensei dan kelas dua milik Glen-sensei berdagang pukulan-untuk-pukulan dalam pertempuran penaklukan ini! ”

'Grazia' dimainkan di lapangan elips di mana kontestan dari masing-masing tim akan mengenakan warna yang berbeda untuk menandakan afiliasi mereka. Para peserta akan dengan putus asa mengucapkan mantra untuk mengatur titik-titik semangat, yang kemudian akan dihubungkan untuk menciptakan batas-batas wilayah. Dinding cahaya didirikan di sepanjang garis yang menghubungkan titik-titik untuk menandakan kepemilikan suatu wilayah, dan bidang itu akan terbagi dalam tampilan warna-warna cerah yang mempesona—

“Seharusnya, tapi apa yang kelas dua lakukan! Sejak awal mereka belum membuat ladang! Yang mereka lakukan hanyalah menghancurkan wilayah teritorial tim lawan! ”

Seperti yang dikatakan penyiar, kelas dua mengabaikan penciptaan ladang mereka sendiri, dan memfokuskan semua sumber daya dan perhatian mereka untuk mengganggu dan menghancurkan bidang kelas seseorang.

"Sialan kau hama kurang ajar ...! Bertujuan untuk menggambar bukan? Kelas Anda tidak akan mendapatkan poin, tetapi mengetahui perbedaan dalam kemampuan kelas kami, saya kira itu adalah yang terbaik yang dapat kalian harapkan! ”

Berdiri di luar lapangan, Harry, yang memimpin timnya, menggertakkan giginya dengan frustrasi.

Bidang kontes telah dipaksa menuju jalan buntu. Meskipun para kontestan kelas dua - Alf, Vicks, dan Caesar - jelas lebih buruk daripada rekan kelas mereka, karena beberapa alasan atau lainnya, mereka anehnya mahir menghancurkan ladang.

Dengan demikian, tidak ada pihak yang mampu mendapatkan poin.

Setiap kali kelas mendapat poin, itu akan segera kembali ke nol.

Peringkat akhir ditentukan berdasarkan perbedaan skor yang dicapai oleh masing-masing kelas dalam pertandingan masing-masing. Kasus kelas dua disisihkan, jika ini berlanjut lebih lama lagi, kelas satu akan segera menemukan diri mereka dalam jurang yang terlalu banyak dibandingkan dengan kelas lainnya.

Menghadapi situasi ini, Harry kehilangan kesabarannya dan memberikan perintah selanjutnya kepada tim.

“Sialan, tidak ada waktu! Dalam situasi ini— Ah benar, 'Absolute · Field'! Cepat dan buat 'Absolute · Field'! Apakah hama ini tahu perbedaan dalam kemampuan kita! ”

Mendengar instruksi, anggota kelas dua mulai membuat bidang yang bersinar merah.

Jenis bidang ini membutuhkan lebih banyak pekerjaan untuk dibuat dibandingkan dengan bidang normal. Selanjutnya, jika hancur selama pembuatannya, tim yang berusaha akan menerima pengurangan poin besar.

“Ahh—, kelas satu membuat 'Absolute · Field'! Jika selesai maka kelas dua tidak akan bisa memaksakan hasil imbang! Kelas dua telah buru-buru mulai membuat 'Normal' Lapangan ', tetapi seperti yang diharapkan, kelas satu cepat bereaksi! Bek kelas, Null-kun, cepat membongkar usaha—! ”

Ketiga anggota kelas dua mati-matian berusaha mendirikan sebuah lapangan untuk mengamankan tangan atas, tetapi bek kelas membuat ganjalan dalam rencana mereka. Pada saat yang sama, kelas 'Absolute · Field' hampir selesai.

“Fuhahahahaha—! Anda dapat mencoba trik kecil sebanyak yang Anda inginkan kelas dua, tapi ini skakmat! Dan dengan kemenangan ini, kami akan menyemen tempat kami di atas! Ini sudah berakhir!"

Ketika Harry dengan penuh kemenangan meneriakkan pidato kemenangannya, kelas 'Absolute · Field' telah diselesaikan — dan hilangnya kelas juga disemen.

“I-, ini isssssssssssssssssssss !?

Dalam menghadapi hasil yang menentang semua harapan, stadion dipenuhi dengan raungan marah.

Saat lapangan merah selesai, bidang cahaya kuning tiba-tiba muncul dan menyelimutinya.

“'Silent · Field · Counter'— !? Apa-apaan ini !? Kelas dua telah menyiapkan 'Silent · Field' dengan yang mengaktifkan dengan syarat bahwa kelas satu menyelesaikan 'Absolute · Field'—! ”

Di 'Grazia', bidang yang benar-benar dikelilingi tidak ada artinya, dan semua poin diberikan kepada tim dengan bidang terluar, yang berarti—

"T-, Tidak mungkin ..."

Harry jatuh ke dalam kebingungan.

" 'Silent · Field' ... !? Bahkan di antara para ahli, ini adalah strategi tingkat tinggi yang sulit untuk dieksekusi ... Dan gorila kecil ini berhasil melakukannya !? Di atas itu, kebutuhan aktivasi adalah 'Absolute · Field' dari skala ini ... Ini adalah strategi yang tidak berguna yang menghukum pengguna jika mereka membuat kesalahan salah tunggal ...! Omong kosong apa itu— ”

Para kontestan kelas satu mulai panik. Tidak pernah dalam imajinasi terliar mereka akan berpikir bahwa lawan-lawan mereka, yang mereka pikir jauh lebih buruk dalam hal kemampuan, akan mampu melakukan strategi tingkat tinggi semacam itu, belum lagi bahwa ia telah menciptakan titik diferensial yang begitu besar. Di tengah-tengah kekacauan, kelas satu kehilangan kemampuan mereka untuk berpikir rasional tentang situasi.

“- !? Kamu idiot! Apa yang sedang duduk untuk !? D-, Hancurkan! Pergi dan hancurkan !? Hanya sedikit saja sudah cukup, jadi pukul ladang sialan itu— ”

Kemudian, ketika wasit tanpa belas kasih membunyikan peluit, Harry menutupi wajahnya dengan telapak tangannya.

“Oh, sudah waktunya—! Siapa yang mengira kita akan melihat comeback yang hebat—! Dengan ini, kelas dua menutup kesenjangan antara mereka dan kelas satu, yang saat ini berada di tempat pertama—! Hasilnya masih di udara! Tempat kelas satu di pertama sudah dikonfirmasi, tapi hasil ini telah membawa faktor wildcard—! ”

"…Baik."

Albert, yang menatap bidang yang sama dengan Harry, mengangguk pada dirinya sendiri.

"Wow, kami benar-benar menang ..."

Di sampingnya, Sistina, yang bertanggung jawab atas dokumentasi dan ketepatan waktu, menatap dengan takjub.

“Secara teori, kami akan kehilangan sembilan dari sepuluh. Kami baru saja berhasil menarik kemenangan pada percobaan pertama. ”

"Meski begitu ... Kamu cukup menakjubkan, Albert-san."

“Luar biasa? Saya? Orang-orang yang benar-benar luar biasa adalah yang berasal dari kelas Anda bukan? Mereka berhasil melakukannya melawan lawan yang jauh lebih kuat. ”

“Itu benar… tapi Albert-san, bukankah kamu memberikan instruksi yang rinci kepada teman sekelasku menggunakan sinyal tangan sepanjang acara? Saya bisa mengerti karena saya telah mencatat segalanya; instruksi yang Anda berikan sangat sempurna hingga hampir menyeramkan. ”

"... Uhuh?"

"Ya, alasan mereka mampu melakukan serangan balik itu adalah semua berkat dirimu, Albert-san."

"Nggak.

Albert dengan tegas membantah pujian Sistina.

“Untuk membuat counter bekerja, semua anggota kelasmu bekerja sama untuk memodifikasi mantra penciptaan penghalang sehingga lebih mudah digunakan kan?”

"Hah? Bagaimana Anda tahu itu? "

“... Aku dengar dari Glen. Bagaimanapun, kemenangan kelasmu hanya milik kalian dan tidak ada orang lain. Saya hanya membantu kalian menopang beberapa kelemahan. ”

"Hmpf, yah, kalau kamu bilang begitu, aku tidak akan berdebat."

Sistina menyisir rambutnya ke atas, dan menunjukkan senyum penuh arti.

“Sekarang, akhirnya kita mencapai final Festival Permainan Sulap! Aku berikutnya untuk acara yang sangat ditunggu, 'Duel'! ”

"Aku mengerti ... aku akan menantikannya."

"... -! Ya, tolong lakukan! "

Sistina sepertinya menjadi kosong sesaat dalam menanggapi kata-kata Albert, tetapi kemudian dia menunjukkan senyum tak kenal ampun.

"Hah hah…-! Kami mendapatkannya! Kami akhirnya membuatnya terpojok-! ”

Cross mengkonfirmasi kemenangannya dengan napas yang compang-camping.

Pria menjijikkan membawa gadis itu, tanpa kehilangan kecepatan entah bagaimana, hanya di depan kami di gang belakang sempit ini. Dia mungkin telah menggunakan sihir putih [Fisik · Dorongan], tetapi untuk dapat melampaui kita sejauh ini meskipun pelatihan tempur kita adalah sesuatu yang pantas untuk pujian dan keheranan.

Namun, ini adalah ujung jalan bagi mereka.

Pria itu berlari lurus menuju formasi yang telah diatur oleh rekan-rekan saya sebelumnya.

“Tangkap mereka! Kamu mungkin sudah berhasil menembus sebelumnya, tapi aku tidak akan membiarkannya kali ini-! ”

Di depan pelarian, beberapa tentara berdiri siap untuk mencegat.

"Berhenti! Jika kamu menolak, maka kamu tidak punya pilihan selain menampilkan kekuatan sihir kami -! ”Seorang penjaga menunggu memperingatkan.

Cross merasa bahwa pengejaran, yang sepertinya sesuatu dari sebuah drama, akhirnya akan berakhir—

"A-, Apa- !?"

Membawa gadis itu ke dalam pelukannya, pria itu terus dengan sembrono menyerang kelompok penjaga istana yang menunggu—

"J-, Jangan bilang kami tidak memperingatkanmu-!"

Para penjaga secara bersamaan mulai bernyanyi.

<Oh singa merah tua · Dengan semburan kemarahan · Roar and Infuriate> -! ”

Ilmu hitam [Blaze · Burst]. Itu adalah mantra serangan tingkat militer yang mengumpulkan dan memampatkan energi panas menjadi bola api dan menembakkannya ke arah target. Apa pun yang disambarnya akan ditelan oleh ledakan yang menyala-nyala, dan apa pun yang tanpa pertahanan magis akan menjadi debu. Atributnya membuatnya menjadi mantra penekan yang sangat baik.

Tidak mungkin untuk menghindari sejumlah besar [Blaze · Burst] dalam batas-batas gang sempit. Bahkan jika [Tri · Resist] digunakan, volume tipis akan menembus pertahanan itu dan mengirim keduanya ke kuburan mereka. Sihir hitam yang mengembalikan energi dari tiga elemen ke keadaan alami mereka, [Tri · Vanish], juga tidak akan cukup untuk menangani volume belaka. Jika sihir hitam yang mendirikan penghalang sihir yang kuat, [Force · Shield], digunakan, orang itu harus berhenti bergerak, yang berarti bahwa keduanya akan menjadi persembahan bagi bilah penjaga kerajaan.

Semua penjaga percaya bahwa itu akhirnya berakhir, dan meluncurkan bola api ke arah pria itu.

Tapi kemudian— Dinding batu yang kokoh di gang tiba-tiba berubah bentuk seolah tanah liat, dan membentuk dinding antara lelaki dan mantra yang diluncurkan oleh para penjaga.

Segera setelah itu, sifat-sifat dinding mulai berubah. Saat dinding batu menjadi dinding air, banyak bola api bertabrakan dengan dinding.

Setelah menyerap bola api, dinding air langsung menguap. Uap yang mengembang keluar di lembah sempit, mengubur penglihatan tentara di belakangnya.

"Guwahhh— !?"

Dengan penglihatan mereka dikaburkan, tidak ada penjaga yang berani bergerak dengan sembarangan sampai aliran uap yang terik kembali.

Akhirnya, ketika visi itu selesai — keduanya tidak terlihat.

Satu-satunya perubahan adalah bahwa dinding batu yang telah digunakan sebagai katalis untuk acara-acara berikutnya sekarang telah hilang. Keduanya kemungkinan besar lolos melalui lubang yang terbentuk.

“Sial, apa itu tadi? ... Apakah itu alkimia? Tidak ada jalan ... -! Apa di dunia itu kecepatan sintesis- !? Bagaimana bisa itu mungkin manusia !? ”

Sepertinya drama pengejaran akan terus berlanjut.

Tak berdaya dan lelah, Cross mengejar pria itu—

––.

–––.

“Sekarang, akhirnya kita mencapai akhir dari Festival Permainan Sulaman tahun kedua! Acara final hari ini 'Duel' akan segera dimulai-! Aturannya akan sama dengan tahun lalu; turnamen kompetisi tim tiga-lawan-tiga! Kelas mana yang akan dibiarkan berdiri di puncak!? Mari kita cari tahu! ”

Tim yang berpartisipasi berkumpul di medan perang melingkar di tengah.

“Berkumpul di sini adalah tiga anggota terkuat dari setiap kelas! Mereka semua akan bertempur dengan adil dan adil dengan kehormatan kelas mereka di garis! Untuk menambahkan ke dalamnya, jika bintang hari ini, kelas dua Glen-sensei, berhasil menjadi yang terakhir berdiri di 'Duel', mereka akan mengambil alih kelas Harry-sensei untuk kemenangan yang tidak diunggulkan! Bagaimana ini akan berubah! Saya tidak bisa menunggu— !? ”

Acara ini akan memutuskan segalanya.

Akankah pihak yang menggunakan semua pahala anggota mereka keluar sebagai pemenang? Atau akankah pihak yang mengirimkan kemenangan pegang terkuat mereka?

Untuk lebih baik atau lebih buruk, acara yang diantisipasi ini akan memutuskan berakhirnya Festival Permainan Sulap tahun kedua—

“Sekarang, mari kita mulai. Pertama, untuk pertempuran pertama, kita memiliki kelas enam versus kelas empat! Kedua belah pihak, silakan kirim Pemain Anda ke depan—! ”

Berbeda dengan stadion yang ramai, stan VIP menjadi himpunan kebingungan dan ketidaksabaran.

Untuk sementara waktu sekarang, para tentara telah dengan gelisah datang dan pergi. Setiap kali seseorang masuk, komentar yang marah pasti akan terbang.

"Belum!? Anda masih belum menangkap mereka- !?

Zero dengan frustasi meneriaki prajurit yang datang untuk melapor.

“T-, Tapi ... ada seseorang yang membantu target kita melarikan diri. Aku minta maaf karena mengulangi ini, tapi pria itu jauh lebih tangguh dari yang kami duga ... -! ”

"Kamu bodoh! Apakah dia bukan hanya seorang instruktur sihir biasa !? Namun Anda masih tidak dapat menangkap satu pesulap! Apakah kamu masih menganggap dirimu sebagai anggota penjaga kerajaan yang bangga !? ”

"M-, Maafkan saya!"

"Setelah mereka! Lakukan apa saja untuk membunuh wanita Lumia! Jika kita tidak bisa ... kamu mengerti ya !? ”

"Ya pak!"

“Namun, Yang Mulia, lawan kita benar-benar kuat. Saya ragu apakah kita dapat menyelesaikan tugas hanya dengan kemampuan kita. Biarkan kami mengungkapkan kebenaran dan tanyakan akademi untuk suppo— ”

"Kita tidak bisa!"

Zero dengan marah membungkam saran prajurit itu.

“Itu saja, kita tidak bisa! Sudahkah kamu lupa!? Kami menyamping, jika kami melakukan itu, Permaisuri akan— Kami benar-benar harus menghindari melakukan itu! ”

"R-, Benar ... permintaan maafku yang sebesar-besarnya!"

“Begitu ini berakhir, saya akan menanggung tanggung jawab mengambil nyawa saya sendiri jika saya harus! Tidak masalah jika aku mati sebagai pemberontak yang tidak bisa ditebus oleh Yang Mulia, tapi kita harus melindungi Yang Mulia dengan cara apapun! Itulah mengapa-"

Prajurit muda itu dengan lemah menundukkan kepalanya.

"Yang Mulia bersedia untuk pergi sejauh ini ... Saya mengerti, kami akan bergegas dan menangkap wanita Lumia dan pria yang membantu melarikan diri."

“Aku harus meminta maaf juga ... karena memaksakan peran jahat seperti itu padamu. Bawa sebagian pengawal Mulia untuk mendukung Anda jika memungkinkan Anda untuk menangkapnya bahkan sesaat lebih cepat. Ya, ini semua demi Yang Mulia— ”

Tiba-tiba, gang itu meledak menjadi api merah, menciptakan gelombang kejut yang menyapu daerah itu.

"Gaaaahhh— !?"

Seorang tentara terbakar api jatuh ke lantai dan berguling dengan cepat.

"A-, Apa kamu baik-baik saja !?"

Cross buru-buru berlari ke arah rekannya yang telah dilalap api.

"Aku-, aku baik-baik saja ... Apinya tidak begitu kuat ... Tapi karena ledakan dan gempa susulan, lenganku ..."

Begitu api padam, prajurit itu bangkit dari lantai dengan erangan yang menyakitkan dan menggenggam lengannya dengan ekspresi sedih.

"Sialan ... itu sihir hitam [Burn · Lantai] ... perangkap sihir lain!"

Mereka telah berhasil menghindari korban jiwa dari jebakan sihir yang tak terhitung jumlahnya berkat baju besi mereka yang telah terpesona dengan [Tri · Resist], tetapi kerusakannya tidak begitu ringan sehingga mereka bisa mengangkatnya juga. Menggunakan sihir penyembuhan satu-per-satu untuk mengobati luka juga memakan kekuatan, sumber daya, dan waktu sihir mereka. Karena faktor-faktor ini, kelompok Cross 'harus selalu waspada terhadap perangkap sihir dan sebagai hasilnya, mereka tidak dapat menutup jarak antara mereka dan target mereka.

Untuk menambahkan ke itu, lawan mereka tidak menempatkan perangkap secara acak, tetapi lebih karena pengejaran berlarut-larut, lawan-lawan mereka tampaknya menunggu kesabaran mereka untuk berlari tipis dan penjaga mereka harus diturunkan sebelum mengambil kesempatan untuk memasang perangkap. Cara mereka melakukannya sangat cerdik, jika tidak ajaib. Akibatnya, meskipun kelompok Cross mengetahui bahwa ada jebakan, mereka berhasil memicu jebakan itu berkali-kali.

Cross tidak bisa membantu tetapi tekan kakinya frustrasi sebagai tanggapan atas pergantian peristiwa.

“Jujur apa sih? Siapa orang-orang ini yang kita kejar? Mereka tampaknya agak berpengalaman dalam pertempuran ... Mereka telah secara praktis memimpin kita dengan hidung kita sepanjang waktu ini! Belum lagi mereka tidak membunuh kita ... apa sih yang terjadi !? Bukankah orang yang membantu gadis itu melarikan diri hanya seorang instruktur sihir !? ”

“Cross-san! Lebih penting lagi, kami telah berhasil melakukan kontak dengan unit tiga! Saat ini, mereka berdua berada di East Area Second Street, maju ke selatan menuju Tortol! ”

“Dimengerti! Baiklah, ayo kita bergerak semua! "

––.

–––.

Acara 'Duel' berlanjut.

Balok petir, panah api, dan hembusan beku terbang melintasi ring duel.

Pertempuran kelima, kelas dua versus kelas empat—

“<Oh angin besar> -!”

Sistina merampungkan mantra sihir hitamnya [Gale · Blow] sebelum lawannya dapat menyelesaikan serangan balik dan menyerang lawannya dengan angin kencang.

“U-, Ugaaah— !?”

Tidak bisa menahan, lawan terpesona.

“Ooh !? Contestant Ridory tidak dapat menyelesaikan mantra [Air · Screen] pada waktunya—! Dia di luar batas! Kelas dua mengalahkan kelas empat dengan tiga kemenangan beruntun—! Mereka kuat tanpa keraguan! Kupikir, Cashew-kun yang pertama kali akan mendapat masalah, tapi tim ini benar-benar luar biasa! ”

Di tengah sorak-sorai penonton, Sistina dan Cashew saling bertukar lima.

“Kemenangan luar biasa seperti yang diharapkan, Sistina! Sangat berbeda dari bagaimana aku menang melalui pertarungan yang berantakan. ”

"Apa yang kamu katakan Mete? Kemenangan adalah kemenangan. Anda melakukannya dengan baik."

Sistina dan Mete saling bertukar pujian dengan senyuman.

“Hmpf.Yah saya kira itu baik-baik saja Sistina, tetapi apakah Anda tidak terlalu lembut? Jika kamu tidak begitu khawatir melukai lawan, kamu seharusnya bahkan lebih sedikit kesulitan menang. ”

"Kamu tidak pernah berubah kan, Gibel ...?"

Kelas itu dibangunkan, tetapi Gibel sendiri mempertahankan sikapnya yang dingin, sinis, dan snarky. Sistina hanya bisa menghela nafas, tidak senang.

"Tidak ada waktu untuk ngobrol-ngobrol kalian."

Albert menempatkan irisan pandangan tim yang saling bertentangan.

“Duel berikutnya dimulai. Perhatikan bagaimana kontestan lain berkelahi dan pikirkan cara mengatasinya. Juga, dengarkan baik-baik apa yang saya katakan selanjutnya.

Albert berpaling ke Mete, dan menunjuk salah satu kontestan yang saat ini ada di panggung.

“Isaac dari kelas tujuh di sana mungkin akan menjadi lawanmu berikutnya. Dari apa yang saya amati, kecepatan guncangannya [Shock · Bolt] sangat cepat. Dengan kemampuan Anda, Anda tidak akan dapat melawannya dengan mantra yang hilang. Dengan mempertimbangkan hal ini, Anda dapat memasang [Tri · Resist] dan [Force · Shield], tetapi Anda kemungkinan akan dipaksa menyalurkan segalanya ke dalam pertahanan.

"B - benar, kurasa ... Dengan kemampuanku ..."

“Berhenti dan dengarkan Cashew. Jangan gunakan [Force · Shield], dan hanya gunakan [Tri · Resist] untuk pertukaran pertama. Menggunakannya lebih dari satu kali adalah terlarang. ”

Jambu membuka matanya lebar karena terkejut.

"Hmpf, komando sembrono lainnya ... aku belum pernah mendengar tentang pertempuran sihir yang meninggalkan pertahanan."

Gibel menghembuskan nafas keras dari hidungnya dan mengangkat bahunya dengan cara mengejek. Mengabaikan ini, Albert melanjutkan.

“Mete, di antara kalian bertiga, Anda memiliki kemampuan atletik terbaik dan fisik yang kuat untuk pergi bersamanya. Manfaatkan atletisme dan stamina dan temukan beberapa cara untuk menahan [Shock · Bolt]. Either way, Isaac memiliki kebiasaan melakukan lima mantra berturut-turut, setelah mana mana biorhythm-nya akan dilemparkan dari ketertiban dan Anda akan memiliki pembukaan besar untuk mengeksploitasi. "

"!"

“Gunakan [Tri · Resist] untuk mengambil empat bidikan pertama, dan temukan beberapa cara untuk menghindari yang kelima. Jika Anda bisa melakukannya, maka Anda menang. Kamu lelaki kan? Anda harus bisa menahan sedikit rasa sakit ketika datang ke sana. ”

"... A-, Baiklah, aku akan mencobanya!"

Mete mengangguk dengan patuh saat dia diajari kondisi kemenangannya.

“Berikutnya kamu, Gibel. Lawanmu adalah ... ”

“Hmpf, jangan menyusahkan diri. Saya bisa melakukannya tanpa saran Anda. "

“Dengarkan saja. Lawanmu adalah— ”

Meskipun tanggapannya singkat, Albert dengan sabar memaksakan nasihatnya kepada Gibel.

"... Hmm"

Ketika Sistina melihat profil Albert, rasa tahu bisa dirasakan dalam tatapannya.

Di daerah selatan yang dipenuhi dengan berbagai kios dan toko jalanan—

Membelah pejalan kaki yang tak terhitung jumlahnya, kelompok Cross 'bertemu dengan dua unit lainnya.

“Sial, mereka menghilang ke kerumunan malam hari…! Bagaimana dengan di sana !? ”

Seorang rekan dengan cepat membalas teriakan Cross.

“Saya tidak melihat mereka! Permintaan maaf saya!"

"Tidak ada cara lain, deklarasikan darurat militer di daerah ini dan dorong warga sipil ou—"

Saat Cross meneriakkan perintah kepada rekan-rekannya—

"Gyaa- !?"

Salah satu tubuh tentara yang berkumpul dengan cepat tersentak, dan kemudian dia jatuh ke lantai dengan teriakan.

"Apa!? Apa yang terjadi!?"

"K-, Kami sedang dikecam!"

"Apa katamu!?"

Saat Cross gemetar karena terkejut, seberkas [Lightning · Pierce] terbang melewati penglihatannya. Sinar itu, bersama dengan banyak yang segera menyusul, terbang dengan busur untuk menyerang rekan-rekannya satu demi satu.

"Gyaaah- !?"

"Guahah !?"

Bzzt . Saat kilatan listrik meledak dari tubuh prajurit, area itu segera menjadi panggung untuk sebuah ensemble of screams—

"Apa apaan!?Apakah mereka serius !? Mereka sihir-sniping melalui kerumunan ini !? Ku-!Cepatlah menyebar! Temukan beberapa penutup untuk bersembunyi di belakang! ”

Menyadari bahwa mereka dikecam, para penjaga dengan panik menyebar dan melompat ke belakang gang dan bangunan untuk berlindung.

“Tch, apa yang terjadi !? Peralatan kami harus diperkuat dengan pesona [Tri · Resist] ... Kami seharusnya tidak dibawa keluar dalam satu pukulan ... -! ”

"Tentang itu, sepertinya area ini berada di bawah pengaruh bidang [Dispel · Force] ... Pada titik tertentu, itu menetralisir pesona yang ditempatkan pada peralatan kita!"

“Sudahkah kita bermain di tangan mereka lagi ...!? Sial! Beri aku tempat duduk! ”

“Empat telah dipukul! Namun, tampaknya mereka menahan diri sejauh kekuatan itu pergi! Para sekutu kami yang jatuh telah kehilangan kesadaran setelah ditembak di kaki, tetapi hidup mereka tidak dalam bahaya! Tidak ada warga sipil yang terperangkap dalam baku tembak! ”

"Ku ... Mereka hanya menargetkan kita ya ... Belum lagi, mereka juga belum membunuh kita ... Hanya siapa mereka ..."

Keruntuhan tiba-tiba dari para prajurit menyebabkan plaza jatuh ke dalam kekacauan. Orang-orang dengan panik melonjak ke segala arah saat mereka mencoba melarikan diri dari tempat kejadian. Keributan itu pasti akan menekan gerakan para penjaga.

Jika ini adalah tujuan mereka— Cross tidak bisa tidak gemetar ketakutan dalam menghadapi keterampilan menakutkan lawannya dalam sihir sniping dan kemampuan mereka untuk menghitung hasil dari situasi.

"Itu tidak dapat membantu! Unit tiga dan empat memandu warga sipil untuk berlindung dan menyampaikan perintah untuk darurat militer! Unit dua pergi sembuhkan yang runtuh! Unit lima, kami sudah tahu darimana datangnya sniping itu! Pergi dan kejar mereka! ”

"Roger!"

Setelah pesanan diberikan, para penjaga kerajaan berangkat untuk melakukan tugas mereka—

––.

–––.

“Setelah menyingkirkan kelas lima dan mengalahkan kelas delapan, kelas dua telah naik ke final—!”

Ceria meletus dari kerumunan. Kegembiraan di stadion berada di puncaknya.

“Lawan mereka— Seakan takdir, adalah lawan yang ditakdirkan, kelas satu Harry-sensei! Ini akan menjadi pertemuan langsung antara kelas! Kelas mana pun yang membawa pulang kemenangan di sini juga akan menjadi pemenang Festival Pertandingan Sihir tahun ini! Yah, meski semua putaran dan putaran, game terakhir ternyata cukup sederhana—! ”

Perkembangan yang semua orang harapkan sekarang terurai di depan mata mereka.

Namun, berbeda dengan sisa stadion, sudut tertentu merasuki suasana hati yang berat.

Keberadaan itu, tribun VIP dari stadion.

Dikelilingi oleh beberapa penjaga elit, Alicia menunjukkan ekspresi doa sambil berkata dengan lembut—

"Tolong, Tuanku ... aku mohon padamu ... Tolong lindungi gadis itu."

Alicia tampak semakin kuyu dengan setiap momen yang berlalu. Serika, yang duduk di sebelahnya, bergumam dengan meminta maaf.

"Maaf. Aku membiarkan hal seperti itu terjadi tepat di bawah hidungku ... Sialan. ”

"... Serika, ini bukan salahmu ... Untuk memulai, ini karena aku ..."

"Masih ada harapan."

Serika melemparkan tatapannya ke bawah menuju panggung, di mana kelompok Sistina dari tiga dan Albert, yang bertanggung jawab atas strategi dan instruksi, adalah.

"... Memiliki kepercayaan pada Glen. Jika itu dia ... dia pasti akan menemukan cara untuk melewati ini. ”

"Glen ... kamu bilang?"

“Yap, bukankah dia selalu pria semacam ini bahkan saat itu?

Alicia merenung sejenak, dan kemudian dengan penuh semangat mengangguk.

"Kamu benar, jika itu dia ... Jika itu dia maka pasti ..."

Final acara 'Duel'.

Intensitas pertandingan ini tidak mengkhianati taruhannya.

Babak Pertama: Jambu Kelas vs. Kelas Enna. Ketika kedua belah pihak berjuang untuk yang terbaik dari kemampuan mereka dalam pertandingan jarak dekat yang dekat, Eina berhasil menyelesaikan mantra alkimia [Paralyzing Mist Field] untuk melumpuhkan Mete, yang mengakibatkan kekalahannya dengan selisih yang sempit. Skornya adalah 0-1.

Melanjutkan ke putaran kedua: Kelas dua adalah Gibel vs. Kelas seseorang Kreiss. Keduanya tampak seimbang pada awalnya, tetapi seiring berjalannya waktu, perbedaan dalam kemampuan mulai terlihat. Gibel memanggil elemen es menggunakan mantra [Panggil · Elemental], yang kemudian menangkap Kreiss menggunakan kedua lengannya. Kreiss lalu menyerah. Skornya 1-1.

Semua pertaruhan jatuh ke babak penentuan, di mana jenderal masing-masing kelas, Kelas dua Sistina dan Kelas Heinkel seseorang, akan berbenturan.

<TL Note: Dalam kompetisi tim di Jepang, yaitu kendo, yang 'umum' (daishou) disebut sebagai anggota terakhir yang berkompetisi, dan sering merupakan tim terkuat. 'pertempuran umum' dengan demikian disebut sebagai pertandingan final.>

"... Dilakukan dengan baik, Gibel."

Sistina memberi selamat kepada Gibel, yang kembali ke area siaga dengan ekspresi riang.

“Hmpf, aku mengembalikan skornya ke dasi. Saya harap Anda tidak mengacaukan ini. ”

"Setidaknya katakan 'sisanya terserah kamu' ... Kamu selalu tidak peka."

Sistina menekan di pelipisnya, tidak terkesan.

“... Maaf Sistina. Jika saya menang lebih awal, ini sudah akan berakhir… ”Mete dengan menyesal menggerutu.

“Yah, untuk murid miskin, penampilanmu cukup memuaskan ... Serahkan sisanya pada jendral kita.”

“Ya ya. Ya ampun, kenapa kamu harus seperti itu ...? ”

Sistina dengan ringan kembali ke Gibel, yang terus berlari ke mulutnya, dan menuju ke panggung.

Ketika Sistina pergi, Albert berkata singkat.

"…Sisanya terserah padamu."

Tanpa berpaling menghadap Albert, Sistina mengulurkan tangan kanannya secara horizontal, dan mengacungkan jempol.

Kemudian, membawa harapan seluruh kelasnya, dia melangkah ke medan duel.

Sorakan teman-teman sekelasnya mencapai dia dari tribun.

Sebelum dia adalah lawannya dalam bentrokan ini antara jenderal, Heinkel.

Heinkel, sebagai siswa yang unggul yang sebanding dengan Sistina, sering berkompetisi melawannya untuk kursi pertama kelas tahun. Jika pertandingan berakhir dengan kekuatan sihir saja, peluang menang adalah sekitar 50-50.

–Harap menang.

Sistina berpikir kembali pada kata-kata Albert.

–– Tolong percaya pada kami.

Sistina berpikir kembali pada kata-kata Riel.

“... Ya ampun, kenapa mereka harus tidak langsung ... Yah, baiklah. Saya akan melakukannya saja!

Bam , Sistina memukul kepalan tangannya untuk memompa dirinya. Kemudian, dia melepas sarung tangan di tangan kirinya.

Kedua belah pihak mengikuti formalitas duel sihir tradisional, dan kemudian—

"Biarkan pertempuran umum dimulai—!"

Sistina dan Heinkel segera bergerak saat ronde dimulai.

"<Oh the thunder spirit's lightning> -!"

Heinkel dengan cepat melemparkan [Shock · Bolt].

"<Calamity shall hence disperse> -!"

Sistina segera diikuti dengan [Tri · Vanish] untuk menetralkan mantra lawannya.

Energi sihir mantra yang tersisa meledak di tengah lapangan.

Pada saat itu, kedua belah pihak mulai bergerak mengelilingi lingkaran sambil mempertahankan jarak mereka.

“<Oh the great winds> -!”

“<Oh wall of air> -!

Keduanya terus bernyanyi ketika mereka berlari. Prahara yang ditimbulkan oleh [Gale · Blow] milik Sistina menabrak kandang Heinkel. Kekuatan yang dihasilkan mengirimkan hembusan terbang ke seluruh stadion.

Dalam pertarungan pertama mereka, keduanya sama-sama seimbang—

"Lakukan yang terbaik-! Jangan berani kalah Sistina! ”

“Ini semua milikmu! Teruskan-!"

Teman-teman sekelas di atas bersorak.

“Sialan kau kelas dua! Untuk berpikir bahwa kamu akan bertahan selama ini—! Heinkel, selesaikan! Kehilangan konglomerasi kecil kecil seperti itu akan menjadi noda dalam hidup Anda sebagai seorang penyihir! Pokoknya, hanya menang—! ”Harry berteriak histeris.

"OOOOH, kedua pihak melakukan yang terbaik—!"

"Baik! Pergi dapatkan mereka! ”

Arwah orang banyak terpicu dari pertempuran sihir amatir ini.

The Magic Games Festival suka dan duka sepertinya akan segera berakhir—

"<Oh crimson flame field> -!"

Heinkel merapal mantra [Api · Dinding], menciptakan dinding radial api yang meluas secara eksplosif.

"<Divine protection of the guards> -!"

Sistina membalas dengan [Tri · Resist] dan melangkah ke samping. Guntur berkilau menyapu tubuhnya, menyebabkan rambut dan mantelnya meledak dengan kuat.

"<Return to P-"

Heinkel segera merespon dengan mengucapkan [Dispel · Force] dalam upaya untuk membatalkan Sistina's [Tri · Resist] -

"<Brighten>!"

Namun, Sistina berhasil menyelesaikan nyanyian untuk [Flash · Light] sesaat lebih cepat.

Kilatan cahaya meledak di udara, dan panggung itu dicat putih.

Untuk menghindari kerusakan pada matanya, Heinkel mengalihkan pandangannya, yang menunda aktivasi [Dispel · Force]. Sistina menghindari prahara yang membara—

“<Oh storm of white winter> ––!”

Dan melantunkan sihir hitam [White · Out]. Mantra itu akan menembakkan gelombang kejut dingin yang bisa melumpuhkan targetnya dengan mencuri sentuhan sentuhan anggota tubuh. Penglihatan terbatas pada putihnya udara yang membeku—

“<Oh angin besar> ––!”

Namun, Heinkel dengan cerdik membalas dengan [Gale · Blow] - Angin kencang mengatasi gelombang kejut dingin dalam bentrokan pasukan, dan menyapu tubuh Sistina—

"Ku ... <Maka keseimbangan akan tenggelam ke kanan> ––"

Saat ia tertiup angin oleh angin, Sistina menggunakan sihir hitam [Gravity · Control] untuk meningkatkan berat badannya sementara dalam upaya putus asa untuk membawa dirinya kembali ke tanah.

Dia menggunakan lengannya untuk menutupi matanya, dan menurunkan pusat gravitasinya untuk menahan badai. Rambutnya yang panjang dan perak, yang telah kusut oleh angin, dengan kasar mengipasi di belakangnya—

Dia kuat—

Meskipun dia tercengang dengan kecepatan nyanyian Heinkel, kekuatan sihir, dan pengambilan keputusan, dia terus mengatur dengan hati-hati keadaan mentalnya dan mana biorhythmnya—

“<Oh petir petir itu> -!”

Saat Heinkel menerobos medan putih dan memasuki penglihatannya, Sistina segera mengarahkan jari telunjuknya ke arahnya dan menembakkan petir, yang menembus angin—

“T-, Intensitas dari pertarungan ini diluar dugaan—! Kedua kontestan menolak menghasilkan satu langkah! ”

Serangan yang tak terhitung jumlahnya dan mantra kontra dipertukarkan tanpa cadangan.

Duel itu hanya mengijinkan mantra dengan tingkat kematian yang rendah yang diajarkan para siswa, tetapi ketangkasan dari serangan dan pembelaan telah meninggalkan dunia para murid belaka. Pertandingan sekaliber ini tidak bisa dilihat sangat sering.

“<Datang · Hamba Bersayap api · Penuhi kontrak kami> ––!”

“<Kembali · Ke mana kamu harus pergi– Abaikan kontrak itu> ––!”

Jumlah mantra yang tak terbatas tanpa henti tak henti-hentinya dilemparkan.

Para penonton yang, tanpa kecuali, menonton pertandingan ini dengan sorak-sorai dan pengecualian, menelan ludah saat pertempuran berlanjut—

"Anda mungkin telah memberi kami waktu yang sulit sampai sekarang, tapi sekarang Anda punya tempat untuk menjalankan bajingan!"

Cross dan rekannya bergegas menyusuri gang sempit, meyakini bahwa kemenangan ada dalam genggaman mereka.

“Aku akan mengakui bahwa penggunaan sihirmu dan kemampuan snipingmu luar biasa ... Tapi mengungkap posisi snipingmu adalah kesalahanmu! Anda telah membuka lokasi Anda! Anda tidak lolos kali ini! "

“Cross-san! Unit satu, tujuh, delapan, dan sembilan telah tiba di titik yang ditentukan, dan sekarang berkumpul menuju target di sepanjang rute yang ditentukan! ”

"Apakah begitu!? Baik!Dengan ini, kami telah menghilangkan semua rute pelarian mereka dari posisi sniping mereka. Mereka tidak lebih dari tikus yang dipojokkan! ”

Ini sudah berakhir. Ini akhirnya berakhir.

Dengan keyakinan ini, Cross dan rekan-rekannya dengan penuh kemenangan melintasi gang-gang yang rumit, dan tiba di sebuah area kosong yang dikelilingi oleh bangunan di semua sisi—

"Apa ..."

Mereka berdiri di sana dengan takjub.

Di depan mereka, tidak ada apa pun kecuali tanah gersang remang-remang yang penuh dengan gulma. Jauh dari keramaian dan hiruk pikuk kota. Bahkan tidak ada kucing liar, apalagi orang di daerah ini.

“Hm !? Unit kelima Cross !? ”

"Apa yang terjadi!? Di mana musuh !? ”

“Apa ini absurditas !? Apakah kamu mengatakan mereka kabur !? ”

“Itu seharusnya tidak mungkin— !? Semua rute pelarian tertutup— ”

Melihat tidak ada jejak musuh mereka, para prajurit jatuh ke dalam kekacauan.

Mengabaikan rekan-rekannya yang panik, Cross melihat sesuatu yang serba salah di daerah ini.

Yakni, empat dinding yang mengelilingi ruang kosong ini.

Itu ditutupi seluruhnya — dengan sesuatu yang aneh.

"... Cermin?"

Saya bisa merasakan jejak kekuatan sihir. Ini mungkin adalah produk alkimia.

Teknik alkimia mengubah bentuk, [Phenotype Transformation] mungkin digunakan untuk membuat bagian-bagian dinding menjadi permukaan datar. Teknik trait-alter, [Elemental Rearrangement] kemungkinan diterapkan setelah itu menyebabkan reaksi cermin perak membentuk cermin sementara. Untuk beberapa alasan, permukaan cermin diperlakukan dengan sihir

Cermin-cermin ini ditempatkan pada berbagai sudut pada dinding yang menghadap area kosong ini.

Ini pasti pekerjaan musuh.

Sekarang masalahnya adalah - Mengapa mereka melakukan hal seperti itu ...?

"Tidak ... Itu tidak mungkin ...!?"

Dia sepenuhnya mengerti.

Cross sudah lama memahami maksud musuh.

Itu karena dia mengerti, bahwa dia merasakan dingin yang mengerikan di seluruh tubuhnya. Strategi lawan tidak bisa membantu tetapi membuat darahnya terasa dingin dan tubuhnya merasa tidak nyaman.

Pikiran Cross kosong selama beberapa detik, menunda peringatannya kepada rekan-rekannya. Dia hanya tidak mau mengakui bahwa ada seseorang yang bisa melakukan hal yang tidak masuk akal seperti itu. Dia hanya tidak mau menerima bahwa mimpi buruk seperti itu akan segera menjadi kenyataan.

Semua penembakan dilakukan sampai sekarang hanya bermain-main dengan kami.

Mereka tidak pernah menembaki kami secara langsung— Mereka telah menembak dari suatu tempat yang jauh di cermin ini menggunakan [Lightning · Pierce], dan menggunakan ricochet untuk memukul lengan dan kaki kami dengan akurasi yang tepat—

"SEMUA ORANG, JAUH DARI HEREEEEE—!"

Cross berseru dengan sekuat tenaga.

Pada saat yang sama dengan tangisannya—

Di luar salah satu gang yang mengarah ke hamparan kosong ini, jauh dari jalan menuju ke dalamnya—

Datanglah kilatan cahaya.

Beberapa kilatan petir menembus kegelapan dan menyerang tim Cross yang tak berdaya satu demi satu—

––.

––– Setengah jam sejak awal duel.

Pada akhirnya, tampaknya Sistina, yang pernah mengalami pertempuran sihir hidup atau mati selama insiden sebelumnya, memiliki sedikit keunggulan.

Karena keduanya telah mencapai batas tangan mantra dan bagian bawah cadangan kekuatan sihir mereka—

"<Menghambat dan menolak · Oh Penghalang badai · Bawa ketenangan ke kaki itu> ––!"

Sistina dengan terampil memanfaatkan penundaan antara mantra-mantra yang disebabkan oleh fluktuasi mana biorhythm untuk mengeluarkan truf terakhirnya, mantranya sendiri yang dimodifikasi, sihir hitam yang dimodifikasi [Storm · Wall].

"Hah-!? Mantra apa itu— !? '

Dihadapkan dengan mantra yang tidak diketahui, Heinkel segera mendirikan [Air · Screen] sebagai jawaban. Namun, dinding angin yang luas masih sepenuhnya menyegel gerakannya. Ketidaksabaran dan ketergesaannya sendiri telah merampoknya saat dia harus mempertimbangkan pilihan mantranya.

Untuk memastikan kemenangannya, Sistina mengumpulkan kekuatan sihirnya yang terakhir, dan meneriakkan [Gale · Blow] dengan sekuat tenaga.

"Ambil ini! <Oh angin besar> -! "

Kekuatan [Storm · Tembok] di samping [Gale · Pukulan] berhasil hampir tidak menembus Heinkel [Air · Screen] yang kuat -

"U-, Uwaaaaaaaaaahh—!"

Tubuh Heinkel langsung terpental dari panggung.

………

Ada keheningan singkat—

“I-, sudah berakhir—! Dari boundsssssssssss—! Apa yang ada di dunia, apa yang ada di dddd-- !? Kelas dua, kelas dua itu punya wonnnnnnnn—! ”

Pada saat berikutnya, hadirin menjadi tepuk tangan meriah.

Tidak ada lagi masalah musuh dan sekutu, pemenang dan pecundang, atau kelas dan tahun. Ini adalah tepuk tangan murni untuk duel spektakuler yang baru saja terjadi.

Harry, satu-satunya orang yang tidak puas dengan hasilnya, menjatuhkan pundaknya karena malu.

"Hah — Hah— F-, Akhirnya ..."

Setelah kemenangan yang erat, Sistina tanpa daya jatuh ke satu lutut karena pengerahan tenaga dan kelelahan.

"Kami melakukan ittttt—!"

"Yeeeeeeeeeeeeeeeeeeah—!"

Para siswa kelas dua terbang keluar dari kursi dan berlari menuju Sistina.

“Eh !? Ah, kyaa- !? ”

Teman-teman sekelasnya yang gaduh melemparkannya ke udara tanpa memperdulikan kebingungannya. Para siswa dengan gembira merayakan kemenangan Sistina.

"…Sudah selesai dilakukan dengan baik."

Albert mengamati Sistina dan kelas dari jauh, dan bergumam dengan suara yang tidak bisa didengar orang lain.

“Ya ampun, bisakah ada yang mengharapkan kehadiran seperti itu !? Festival Permainan Sulap ini benar-benar dipenuhi dengan banyak tikungan, bolak-balik! Maka, dengan berakhirnya acara 'Duel', Festival Permainan Sulaman hari ini untuk tahun kedua telah berakhir! Kepada para tamu di sini hari ini, terima kasih sekali lagi karena datang begitu jauh untuk hadir! Untuk para siswa, dilakukan dengan baik kalian semua! Setelah ini akan menjadi upacara penutupan dan upacara penghargaan. Komentar telah disampaikan kepada Anda oleh saya, Bumi dari komite eksekutif. Terima kasih semuanya sudah mendengarkan—! ”

Berbeda dengan kegembiraan yang berlama-lama di tribun, stan VIP adalah serius sebagai bangun.

"Festival sudah selesai sekarang, kan?"

Alicia memanggil Zeros, yang terus mengawasi.

"... Jadi itu muncul."

"Saya memiliki tugas untuk menghadirkan perwakilan kelas dengan pujian mereka ... Apakah Anda mengizinkan saya melakukan itu?"

“... Tentu saja aku tidak keberatan. Namun, aku harus menemani Yang Mulia di sana, karena aku harus bertindak melindungi Yang Mulia dari keadaan apapun ... Dan Serika-dono. "

"Apa itu?"

"Apakah Anda ingin ikut dengan Yang Mulia dan saya?"

"... Hmpf, kamu tidak perlu bertanya padaku."

Serika bangkit dari kursinya dengan ekspresi lesu.

"Hei, Zero."

"Apa itu?"

"Aku mengerti kesetiaanmu, tapi ... bisakah tolong hentikan ini?"

"Saya tidak bisa."

Zero dengan tegas menolak.

“Bangsa itu tidak boleh dibiarkan kehilangan Ratu. Untuk itu, pengorbanan orang lain adalah harga yang pantas untuk dibayar. ”

"…Tapi…"

“Saya mengerti bahwa betapa sakitnya Anda, Yang Mulia. Namun ... saya tidak bisa mematuhinya. Demi Yang Mulia, demi kepentingan bangsa, puteri Yang Mulia ... Yang Mulia Putri Alumiana harus dibunuh. "

"... -!"

Alicia dengan pahit menutup matanya.

"Sekarang mari kita pergi Yang Mulia, untuk mengenali upaya para pemuda yang akan menjunjung tinggi masa depan kekaisaran ini."

Alicia terdiam. Serika, yang duduk di sebelahnya, berbisik padanya.

"Ayo, Alice."

"!"

"... Glen ... Percayalah padanya."

Menerima kata-kata dorongan Serika, Alicia mengangguk dan bangkit dari tempat duduknya.
Load Comments
 
close