Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 119 - Berbagai hal terkunci

Setelah kembali dari bawah, Sairitz berpisah dari pengawalnya dan kembali ke ruang tamu mulia itu.

Karpet hitam lembut tersebar di ruangan dan para tamu dari berbagai negara dibagi dalam kelompok dan menghibur diri dengan obrolan atau di balkon di belakang menonton acara aula. Sairitz yang berasal dari Lorel Union, adalah salah satu orang di posisi tertinggi. Sebelum meninggalkan acara, dia kembali ke tempat duduknya dan sejumlah Hyuman datang untuk berbicara dengannya. Saat berurusan dengan mereka dengan terampil, dia tiba-tiba menyadari sesuatu dan mengarahkan kepalanya ke arah tertentu.

Mata Sairitz menyipit. Di tempat dia merasakan tatapan, ada orang yang tak terduga.

(Putri Empire kedua Lily Front Gritonia. Makhluk yang mem-backup pahlawan Empire. Setelah penampilan pahlawan, dia telah meninggalkan semua kekuatan politiknya seolah melarikan diri dari itu, dan telah melayani di bawahnya. Hanya itu, sebagai orang yang telah melihat bagaimana dia bertindak sebelumnya, ini adalah omset yang membawa kecurigaan. kewaspadaan di sekitar lingkungannya sebenarnya telah tumbuh lebih ketat daripada sebelum pahlawan muncul, dan menyelidiki statusnya saat ini memberi kita waktu yang sulit. Dapat dikatakan bahwa adalah kewaspadaan yang abnormal. Untuk saat ini, praktis tidak ada interaksi antara aku dan dia. Kami belum melakukan kontak yang tidak perlu dengan pahlawan di pihak mereka, dan saat ini tidak ada rencana untuk melakukannya) (Sairitz)

Setelah menyelesaikan satu putaran obrolan, Sairitz meminta maaf kepada orang-orang di sekitarnya dan mendekati Lily yang dekat dengan balkon. Lily tidak lagi memandang Sairitz, dia sedang melihat situasi di lantai bawah.

Anda memberi tahu saya bahwa mereka memiliki koneksi dengan Lorel yang dipenuhi kerahasiaan? Ya ampun, mereka benar-benar di jalan. Seperti penghalang, halangan, rintangan, rintangan !!) (Lily)

Di sisi lain, Lily tahu pendekatan Sairitz. Alasan dia melihat lantai bawah bukanlah tipuan untuk Sairitz. Dia memeriksa keadaan Raidou yang telah kembali ke aula.

Bagi Lily, Kuzunoha Company dan pemilik Raidou adalah bagian dari alasan dia datang ke Kota Akademi. Tomoe, pendekar pedang kuat yang mereka temui dekat dengan Limia Kingdom. Keberadaan itu, tidak hanya menjadi celah besar di jantung pahlawan yang merupakan pion terkuat di Empire, tetapi juga pada Putri Lily. Baginya, itu adalah pertama kalinya dia diperlakukan dengan cara yang kejam, di atas itu, dia memiliki pedang yang tidak bisa dia sembunyikan, bahkan ketika dia bisa menggunakan alat sihir apa pun. Lily menerima peringatan Tomoe dalam hati, jadi dia terus menyelidiki Kuzunoha Company seminimal mungkin dan tidak ikut campur dengan cara apa pun. Dia telah mampu mengendalikan keterikatan Tomoki dengan Tomoe, dan alasan mengapa dia tidak pergi beraksi juga karena dia. Keberadaan Tomoe saat ini adalah bibit penderitaan Lily,

“Lily-sama. Bagaimana kabarmu melihat aula? Apakah Anda menemukan seseorang yang menarik minat Anda? "

"Oh, ini, Kahara-sama" (Lily)

“Menggunakan –sama, saya tidak keberatan jika Anda memanggil saya tanpa sebutan kehormatan. Kamu adalah Putri Empire yang bertarung dengan ras Iblis di garis depan setelah semua ”(Saritz)

“Saya sudah mengundurkan diri untuk hak saya untuk tahta. Juga, saya hanya orang yang tidak sopan yang telah datang ke festival semacam ini dalam waktu seperti ini ”(Lily)

“Hanya dengan mendukung pahlawan Anda memiliki cukup dedikasi. Saya, tidak, kami Lorel ingin menjadi wanita- "(Saritz)

“... Mari masuki masalah sebenarnya, Kahara-sama. Mengapa Anda, salah satu pejabat Lorel Union, mengalami kesulitan untuk turun dan bertemu dengan pria itu? Saya tertarik ”(Lily)

Kata-kata Lily menghentikan rayuan Sairitz. Penggemar lipat itu menyembunyikan bagian bawah wajah Lily dan matanya tersenyum lembut. Tetapi Sairitz dapat merasakan bahwa itu karena dia tidak senang bahwa dia mengatakan sesuatu seperti itu.

“Man… Ah, itu urusan pribadi saya. Saya mendengar dari bawahan saya bahwa ada toko di kota ini yang menjual obat-obatan yang berfungsi dengan baik dan buah-buahan yang aneh. 'Dia adalah pemilik toko yang sangat khas, jadi kamu akan dapat mengatakan itu adalah dia dalam sekejap' adalah apa yang mereka katakan padaku dengan setengah bercanda, tetapi ketika aku melihatnya beberapa saat yang lalu, aku terkejut. Itu benar-benar sekilas, apalagi, dari jauh. Itu sebabnya saya tanpa sadar pergi untuk berbicara dengannya tanpa memikirkan posisi saya sendiri. Saya mungkin melakukan sesuatu yang merepotkan untuknya ”(Sairitz)

“Fufufu, benar. Bahkan dari sini kamu bisa tahu dalam sekejap itu dia, Raidou-dono ”(Lily)

Mata Lily melihat Raidou. Dan kemudian, setelah memastikan Raidou, kali ini Sairitz lah yang menunjukkan minat.

“... Lily-sama juga tahu tentang Raidou-dono?” (Sairitz)

"Ya. Di sisi saya sebagian besar dari rumor. Hal-hal seperti, karyawan mereka hampir semua Demi-Human, dan bahwa dia bekerja sebagai guru sementara di akademi. Sepertinya dia cukup menarik. Saya juga ingin berbicara dengannya ”(Lily)

“... Aku mengerti, bicara. Jadi dia adalah guru sementara juga ya. Juga, dia dekat dengan Demi-Human ... ”(Sairitz)

(... Dia tidak tahu banyak tentangnya? Apakah ini gertakan?) (Lily)

Melihat wajahnya seolah-olah itu pertama kalinya dia mendengar tentang hubungannya dengan Demi-Human dan bahwa dia adalah guru sementara, Lily merenung.

(Untuk saat ini, Kuzunoha Company tidak memiliki jejak berada di tempat lain selain dari Tsige dan Rotsgard. Dan wanita ini meninggalkan negaranya adalah sesuatu yang jarang terjadi. Dalam hal ini, Perusahaan Lorel dan Kuzunoha memiliki koneksi yang cukup untuk memilikinya meninggalkan negara itu Dalam faktor ketidakpastian itu, Kuzunoha Company saat ini tidak memiliki banyak antagonisme terhadap kita. Menyelidiki tentang faktor tidak pasti lainnya, Iblis, mungkin lebih baik. Iblis, memiliki cukup kekuatan tempur dan di atas itu , memegang koneksi dengan Dewi. Selain itu, tidak peduli apakah itu hyuman atau Iblis, itu akan membunuh mereka tanpa perbedaan. Dibandingkan dengan itu, Kuzunoha Company lebih dari keberadaan yang netral. Mari kita pergi dengan menggunakan negara acak untuk menyelidiki mereka secara menyeluruh. Jika Empire berdiri di depan,itu mungkin menjadi buruk ketika Tomoe keluar) (Lily)

"Jika obat mereka benar-benar sebagus yang mereka katakan, saya berpikir untuk membeli beberapa sebagai hadiah" (Lily)

“Ara, itu ide bagus. Kalau kamu mau, bisakah aku siapkan saham Lily-sama juga? ”(Sairitz)

"Tidak perlu melakukan begitu banyak" (Lily)

“Tidak ada posisi sebagai publik sama seperti Lily-sama. Juga, aku tidak bisa membiarkan seorang putri menunggu di garis besar itu ”(Sairitz)

"... Mengerti. Saya akan mengambil niat baik Anda ”(Lily)

(Apakah karena dia tidak ingin aku melakukan kontak dengan Raidou? Mari kita mengakui di sini untuk saat ini. Masih ada hal yang ingin aku dengar darinya) (Lily)

"Serahkan padaku. Saya akan mengirimkannya kepada Anda dalam beberapa hari ”(Sairitz)

"Aku akan menunggu. Mengubah subjek, bisakah saya bergantung pada kebaikan itu sekali lagi? Sebenarnya, ada sesuatu yang ingin kutanyakan kepada Kahara-sama ”(Lily)

"Untuk saya? Karena posisi saya, ada banyak hal yang tidak dapat saya jawab tentang negara saya, jadi jika Anda baik-baik saja dengan itu ”(Sairitz)

(Apa yang ingin dia tanyakan? Dia sudah memiliki beberapa pengumpul informasi yang disusupi dan semua) (Sairitz)

"Tentu saja. Saya tahu bahwa negara Anda telah mengembangkan teknik-teknik karakteristik yang kuat. Sebenarnya, negara kita baru-baru ini tertarik dengan mesiu. Saya bertanya-tanya apakah saya bisa bertanya tentang pengelolaan mesiu dan cara penggunaan Lorel ”(Lily)

“Bubuk mesiu ya. Ini adalah pertama kalinya saya mendengar bahwa negara Anda tertarik pada hal semacam itu. Jika itu, saya dapat memberi tahu Anda sebanyak yang saya tahu ”(Sairitz)

(Bubuk mesiu. Betapa tidak disangka. Ada cara berbahaya untuk menggunakannya, tapi itu adalah sesuatu yang jauh lebih rendah daripada Penyihir. Yah, itu memang memberikan kesan berbahaya yang tidak perlu, tapi mengapa ... Mari ajarkan hal-hal yang tidak akan menjadi penghalang . Hal-hal yang kemungkinan besar sudah dia dengar itu. Saya mungkin harus memperingatkan orang-orang yang bertanggung jawab atas itu untuk berhati-hati) (Sairitz)

"Ya. Sesuai keinginan Anda ”(Lily)

(Kepentingan Empire dalam bubuk mesiu, jika mereka mempelajarinya, tentu saja mereka akan berhati-hati. Kadang-kadang, kehati-hatian benar-benar memaparkan tempat untuk informasi. Jangan meremehkan kekuatan intelijen kami. Saya akan membuat Anda jatuh ke mata Tomoki dan membuatmu berbakti seperti gadis-gadis kami) (Lily)

Sambil mendengarkan penggunaan dan nilai mesiu yang sudah dia ketahui, Lily dan Sairitz terus melanjutkan konfrontasinya.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

“Rembrandt, jadi kamu ada di sini”

“Baiklah, kalau bukan shogun. Jika saya tahu Anda datang, saya akan datang untuk menyambut Anda. Jika aku ingat dengan benar, orang-orang yang seharusnya datang ke Rotsgard adalah Keluarga Ryujin? ”(Rembrandt)

“Umu, aku tidak punya rencana untuk datang ke sini. Ada kampanye mengenai strategi Stella Fort yang Anda lihat. Dalam perjalanan kami, itu tepat pada saat festival sekolah, jadi sebagai istirahat untuk pawai, kami berhenti di sini. Dan baiklah, aku melihatmu. Hari ini kepala pelayan tidak ada di sini? ”

"Ya. Saya membawa istri saya, jadi saya sudah menyerahkan urusan toko kepadanya ”(Rembrandt)

“Tidak ada penjaga ya. Don of Tsige tidak bisa melakukan itu ”

“Tidak, tidak, sebagai pengganti saya telah membawa seseorang yang dapat diandalkan. Ini adalah pedagang pemula dari Kuzunoha Company yang pernah saya katakan sebelumnya. Hari ini saya datang bersamanya ”(Rembrandt)

Tanpa menyangkal bahwa dia adalah kepala Tsige, Rembrandt sekarang mengerti alasan mengapa Shogun melakukan kontak dengannya.

“... Fuh, aku akan menyarankanmu tentang hal itu. Saya melihat. Anda telah menjinakkannya dengan baik. Saya telah mendengar bahwa dia adalah tipe pria yang menjadikan tempat ini sebagai basisnya dan tidak ingin ada hubungannya dengan negara saya setelah semua ”

'Apakah kamu memegang kendali Kuzunoha Company?' Rembrandt, yang berpikir itulah alasan mengapa dia datang begitu tiba-tiba, sepertinya dia benar.

Itu sebabnya dia tidak menyangkal bayangan Shogun sendiri tentang dirinya sebagai kepala Tsige, dan sementara itu, katakan padanya bahwa dia memiliki Raidou ikut dengannya sehingga dia akan salah memahami hubungan kekuasaan di antara mereka.

Keberhasilan ini dapat dipahami dari jawaban Shogun Aion.

“Pada akhirnya dia adalah anak muda. Dan sebenarnya, saat ini dia menyewa ruang di perusahaan saya dan Kuzunoha Company juga di Tsige, jadi lega. Ah benar, Shogun suka alkohol kan? Ada seorang wanita di sana yang membawa alkohol yang sangat lezat. Kalau begitu, tolong berkeliaran dengan saya untuk sementara waktu. Ayo datang ”(Rembrandt)

“O-oh. Rembrandt, jangan terlalu mendesak. Maaf, nyonya. Saya akan meminjam suami Anda untuk sementara waktu ”

“Jangan khawatir. Setelah itu, silakan menemani saya dalam satu lagu oke? Saya akan menunggu ”(Lisa)

Istri Rembrandt, Lisa, melihat dua pria yang menghilang ke kerumunan. Dengan senyum penuh, dia melihat ke belakang Aion Shogun saat itu menghilang. Dari mulut Madam itu, desahan kecil bocor keluar. Desahan kecil yang orang-orang di sekitar tidak akan bisa memperhatikan. Bidang pandangnya sekarang hanya dari tamu lain, dan dia tidak tahu lagi di mana suaminya dan pria itu, yang memanggilnya keluar, telah pergi.

(Menjinakkannya dengan baik, huh. Orang bodoh yang bahkan tidak tahu siapa yang dijinakkan. Dia bahkan bertindak seolah-olah dia tidak memperhatikanku. Dia mungkin bahkan tidak menyadari bahwa dia diseret keluar sehingga dia tidak t titik tatapan cabul ke putri kami) (Lisa)

Lisa tidak menukarkan sepatah kata pun dengan suaminya, tetapi dia memahami percakapan itu beberapa saat yang lalu dan alasan tindakan suaminya. Bahkan ketika ia berada di posisi tertinggi Aion, ia sebenarnya adalah seorang idiot yang mendapatkan posisinya karena keturunan. Di atas itu, ia menemukan wanita di sana-sini dan menjadikan mereka sebagai istrinya.

(Saya percaya diri dalam kemampuan saya untuk menyembunyikan perasaan saya di wajah saya, tetapi bahkan saya menunjukkan wajah tercengang pada waktu itu. Melihat putranya berpacaran dengan Sif, dia juga mencoba membuatnya pacaran dan menjadikan istrinya sebagai istrinya. Begitu terkejut. Seorang ayah dan putra memperebutkan seorang wanita, betapa menjijikkannya) (Lisa)

Lisa mengingat ingatan masa lalu. Di masa ketika putrinya Sif dan Yuno sehat, ada cukup banyak proposal pernikahan. Ketika mereka menjadi siswa di akademi, jumlahnya meningkat bahkan lebih. Anak lelaki yang memanggil itu juga salah satunya. Itu adalah salah satu kenangan yang ingin dia lupakan.

“Eh? Hanya mama di sini? Di mana papa? "

“Yuno, katakan Oka-sama atau ibu. Hati-hati dengan cara Anda berbicara. Jika Anda tidak dapat melakukan itu, saya harus mendisiplinkan Anda di rumah juga, mengerti? ”(Lisa)

“Ugh! Saya akan berhati-hati, Oka-sama ”(Yuno)

"Baik" (Lisa)

"Oka-sama, yang barusan, jika aku ingat dengan benar, itu milik Aion ..."

“Itu benar, Sif. Orang tua dan anak yang mengusulkan pernikahan dengan Anda. Sepertinya dia berhenti di sini untuk beristirahat sementara dalam perjalanan mereka ke Stella. Saat ini ketika dia sedang dijauhkan, oke tapi hati-hati. ”(Lisa)

"… Ya. Ngomong-ngomong, dimana Raidou-sensei? ”(Sif)

“Dia dituntun seperti itu oleh Lorel ... mungkin orang penting yang berhubungan dengan Priestess-sama, tapi sepertinya dia sudah kembali. Meskipun Anda berdandan terbaik, terlalu buruk. Sepertinya Raidou-sama tidak terbiasa dengan tempat seperti ini ”(Lisa)

"Ya. Memang benar bahwa Raidou-sensei belum diajarkan etiket dan menari setelah semua ”(Yuno)

Yuno mengucapkan kata-kata ini dengan senyum masam. Bahkan dia, yang biasanya giat, mengenakan gaun, menata rambutnya, menunjukkan tengkuknya dan mengalami perubahan total di atmosfernya. Cara berbicaranya yang ringan benar-benar memberikan sensasi yang tidak pada tempatnya.




“Fufufu, dia memang melihatnya, jadi tanyakan kesan-kesannya nanti. Itu semacam kemajuan untuk tipe pria seperti itu. Juga, Yuno dan Sif ”(Lisa)

"Apa itu?" (Sif)

"Apa?" (Yuno)

“Sepertinya kalian para gadis bermain-main di Akademi dengan cara yang sangat mencolok ya? Nama Rembrandt tidak memiliki reputasi yang baik di sini, tahu? ”(Lisa)

"?! K-Kamu diselidiki? "

"Tentu saja. Dengan hanya nilaiku, aku tidak tahu bagaimana kamu tinggal di sini. Tampaknya kamu telah menjadi patuh ketika kamu kembali, tapi sepertinya di masa lalu kamu cukup pasangan ”(Lisa)

"Uuh"

Dua yang mengumpulkan perhatian orang, meringkuk dan membuat diri mereka kecil.

"... Mungkin aku harus memberi tahu Raidou-sama" (Lisa)

"Berhenti!"

Suara Sif dan Yuno baik sekali tumpang tindih. Ekspresi suram mereka juga cocok.

“Maka reputasi buruk itu, ubahlah saat Anda lulus. Mengerti? Putar semuanya, oke? Hidupkan reputasi burukmu. Ini cukup sulit dilakukan. Orang lebih suka memandang rendah orang lain daripada menghargai mereka. Ini pasti akan membantu Anda di masa depan juga, jadi lakukanlah sebaik-baiknya. Ayolah, jika kamu mengerti, cepatlah dan kembali! ”(Lisa)

"Y-Ya!"

Kata-kata ibu Sif dan Yuno mendorong bagian belakang mereka, dan mereka kembali ke tempat yang brilian. Mereka berdua berbagi perasaan yang sama. Yang pertama tentu saja, rasa malu karena Raidou mengetahui perilaku masa lalu mereka, dan kemudian, rasa takut Raidou mengetahui hal itu dan melakukan sesuatu yang sangat menakutkan bagi mereka untuk memperbaikinya. Untuk beberapa alasan, dalam pikiran mereka, tidak ada pikiran tentang dia meninggalkan mereka, dicemooh olehnya atau hal-hal seperti itu. Lebih dari itu, ketakutan mereka akan melakukan sesuatu kepada mereka mungkin membuktikan kepercayaan mereka kepadanya, atau mungkin kelasnya telah mematikan sesuatu di dalam mereka.

Lisa menatap Raidou yang dengan santai bersandar ke dinding. Seolah dia memikirkan sesuatu, dan pada saat yang sama tidak memikirkan apa pun. Melihat sosok dermawannya yang tak terduga, sang nyonya tanpa sadar tersenyum lebar.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

“Terima kasih untuk hari ini, Raidou-dono. Terima kasih kepada Anda, saya dapat menikmati sosok putri saya yang berpakaian rapi ”

Rembrandt memberikan rasa terima kasihnya pada Raidou dengan senyuman.

Di jalan belakang, malam masih pada tahap awal. Dapat dikatakan bahwa malam festival baru saja dimulai. Saat ini, para siswa yang berpartisipasi kemungkinan besar mendengar nilai mereka dan bersukacita atau putus asa. Bahwa mereka dapat kembali tersenyum harus menjadi hak istimewa dari yang diundang. Tentang putrinya, mereka telah diberi tugas baru oleh orang tua mereka dan telah diberikan tidak dapat kembali dengan senyuman.

[Di sisi saya juga, saya bisa bertemu banyak orang. Terima kasih banyak]

“Bagaimana putri saya? Apakah mereka mampu membuat mata Anda bersukacita? "(Lisa)

Madam bertanya Raidou tentang evaluasi penampilan putrinya.

[Mereka sangat cantik. Mereka benar-benar berbeda dibandingkan dengan waktu di kelas saya, dan lebih dari bersukacita, itu mengejutkan saya]

"Ha ha ha! Keindahan yang mengejutkan. Raidou-dono benar-benar mendapatkannya! '' (Rembrandt)

Sama seperti orang tua yang terlalu menyayanginya, Rembrandt memberi arti tambahan pada kata-kata Raidou dan memuji anak-anak perempuannya.

“Sayang… Gadis-gadis itu dan juga Raidou-sama akan melihatnya, jadi aku serius memilih pakaiannya. Sebagai seorang ibu, saya merasa lega ”(Lisa)

[Kata-kata itu disia-siakan pada saya, Nyonya]

"Ngomong-ngomong, Raidou-dono, aku belum memberikanmu padanya tapi, sebenarnya, Shogun Aion Kingdom datang" (Rembrandt)

Senyum menghilang dari wajah Rembrandt dan keceriaan dalam suaranya hilang ketika dia berbicara kepada Raidou yang sedang berjalan di depan.

[Shogun-sama dari Aion Kingdom adalah?]

“Ya, sepertinya dia ada di tengah-tengah perjalanannya ke Stella Fort. Dia bertanya padaku tentang kamu, jadi aku memberitahunya bahwa aku telah menjinakkanmu dengan baik. Anda adalah salah satu yang populer ya. Sepertinya Lorel Union juga tertarik padamu ”(Rembrandt)

[Terima kasih. Anda sedang menonton itu. Sepertinya mereka mendengar tentang popularitas saya dengan obat-obatan dan bertanya apakah saya ingin membuka toko di Lorel. Saat ini saya memiliki tangan saya penuh dengan Tsige dan di sini, jadi saya menolak]

“Sungguh mengesankan. Hanya fakta bahwa Anda sudah memiliki penawaran untuk toko Anda berikutnya. Tapi dalam kasus-kasus itu, berhati-hatilah terhadap pijakanmu, mungkin ada jebakan ”(Rembrandt)

[Terima kasih atas sarannya]

"Sayang, Raidou-sama memiliki Tomoe-sama dan Mio-sama, dan juga yang disebut Shiki-sama juga" (Lisa)

“Oh iya. Saya secara tidak sadar mengatakan sesuatu yang tidak perlu. Maaf karena sudah usil, Raidou-dono ”(Rembrandt)

[Tidak, jangan pedulikan itu. Saya benar-benar senang melihat perhatian Anda]

“... Raidou-dono, kamu lihat, akhir-akhir ini, aku telah menyaksikan perkembangan Tsige setiap hari. Apa yang akan saya katakan tidak hanya dari perasaan terima kasih saya. Di masa depan, tidak peduli musuh macam apa yang kamu buat, aku akan berdiri di sisimu. Sebagai donatur kami dan sebagai pedagang juga. Itu adalah keputusanku. Itu sebabnya, ketika Anda terganggu oleh sesuatu, jangan ragu untuk mengatakannya. Aku akan menjadi kekuatanmu ”(Rembrandt)

Ketika Rembrandt menyelesaikan apa yang dia katakan, Raidou yang berjalan di depannya, menghentikan langkahnya.

Ada dua alasan. Yang pertama adalah karena rasa syukur yang dia rasakan dari kata-kata Rembrandt. Dan alasan lainnya adalah karena apa yang ada di depan visinya. Beberapa siswa berseragam. Mereka jelas menunjukkan permusuhan. Dan itu tepat diarahkan pada Raidou.

Rembrandt juga memperhatikan kelainan itu dan menghentikan kakinya.

"Oi, Raidou"

[Saya tidak ingat memberikan izin siswa untuk memanggil saya tanpa honorifics. Saya tentu saja Raidou, tetapi apakah Anda memanggil saya dengan cara itu sepenuhnya mengetahui bahwa saya adalah seorang guru sementara?]

"Tentu saja. Saya tidak akan membiarkan Anda mengatakan Anda melupakan saya. Aku, yang hampir terbunuh olehmu ”

Raidou memiringkan kepalanya. Karena dia adalah murid yang tidak dia ingat sama sekali.

Jika dia mengatakan hampir terbunuh, dia berpikir bahwa mungkin dia adalah salah satu siswa yang berpartisipasi di kelasnya. Tetapi ketika berpikir tentang siswa yang saat ini ada di kelasnya dan para siswa yang terluka di kelasnya, tidak ada seorang pun yang memiliki kemarahan.

[Maaf. Saya tidak mengenal Anda]

"? !! Jangan bercanda! "

[Saya tidak bercanda. Saya tidak memiliki satu pun petunjuk. Tapi, jika aku melakukan sesuatu, biarkan aku minta maaf. Aku minta maaf. Seperti yang Anda lihat, saya ada di perusahaan sekarang. Jika Anda memiliki keluhan, saya akan mendengarnya besok di toko. Baiklah kalau begitu]

"Kamu!! Apakah kamu benar-benar tidak mengingatku ?! ”

[Apakah kamu murid yang datang ke kelasku? Saya tidak berpikir Anda ada di sana sekalipun]

“Tidak mungkin aku akan pergi ke kelasmu !! Saya melihat, kelas, kelas! Kelas Anda, sekarang hanya ada tujuh yang tersisa kan? Juga, tidak ada petisi untuk bergabung, kan? Itu karena aku memberikan tekanan, jadi itu sudah jelas! ”

Raidou gelisah.

Pria di depannya itu menekankan masalah begitu banyak ke titik dia berbusa. Jika dia benar-benar hampir mati, tidak mungkin Raidou tidak akan mengingatnya. Tapi, memang benar dia ingat sedikit tentang dia. Sebenarnya, dia bahkan merasa seperti ini bukan kali pertama mereka bertemu.

Juga, tentang kelas, saat ini dia telah menerima banyak petisi. Hanya saja dia tidak menerimanya. Dia berpikir untuk membiarkan ketujuh orang tersebut mengajar pendatang baru ketika mereka sedikit lebih kuat, tetapi dalam perspektif jangka panjang itu akan memakan waktu, jadi dia tidak bermaksud untuk meningkatkan jumlah siswa sekarang. Dan itulah mengapa ada tujuh. Dia benar-benar tidak mengerti pria ini lagi dan lagi.

[Aku bilang aku akan mendengarkanmu besok. Biarkan aku memberitahumu sesuatu. Orang-orang ini adalah salah satu tamu kehormatan. Jika siswa mengulurkan tangan mereka, Anda tahu apa yang akan terjadi kan?]

Sambil bertukar pandangan dengan Rembrandt, Raidou pergi ke sisinya. Mungkin peringatan itu berhasil, mereka tidak menunjukkan tanda-tanda meletakkan tangan pada pasangan itu.

“... Aku tidak bisa memaafkanmu! Saya pasti akan membuat Anda menyesal membuat musuh keluar dari saya! Di turnamen besok, saya akan terlebih dahulu menghancurkan kelompok yang mengambil kelas Anda. Tidak peduli jalannya! Itu akan menyebar dalam sekejap fakta bahwa kamu tidak kompeten! ”

[Aku mengerti. Melakukan apapun yang Anda inginkan]

Raidou melanjutkan dengan punggungnya berbalik, menulis kepada pria yang masih berteriak-teriak. Ejekan itu berlanjut, tetapi Raidou tidak mendengarkannya lagi.

“R-Raidou-dono. Para siswa baru saja, saya pikir mereka mengatakan sesuatu tentang menyakiti putri saya sekalipun ”(Rembrandt)

[Ya, sepertinya begitu. Mohon jangan khawatir. Ini malah akan berubah menjadi pelatihan yang baik untuk mereka. Juga, tidak ada satu dalam satu juta kemungkinan mereka akan terluka]

Menenangkan pasangan, Raidou membimbing mereka ke penginapan mereka.

Tidak peduli seberapa keras dia memikirkannya, dia tidak bisa mengingat siapa di dunia ini. Tidak ada keraguan dia bertemu dengannya saat dia di Kota Akademi, jadi ketika Raidou kembali ke perusahaan, dia berbicara dengan Shiki tentang hal itu.

Dalam ruang kecil waktu yang Shiki pikirkan, dia tetap diam.

"Waka, mungkin itu?" (Shiki)

“Apakah kamu ingat sesuatu? Saya tidak ingat sama sekali ”(Makoto)

"Ya. Itu adalah sesuatu yang terjadi segera setelah kami tiba di sini. Para siswa yang mengacaukan Luria dari Gotetsu, dan kami menghukum mereka ”(Shiki)

“Oh, sekarang kamu menyebutkannya. Saya menyelamatkannya dengan iseng. Tapi dia bilang dia hampir terbunuh, tahu? Saya pikir itu hanya pada tingkat menakut-nakuti mereka sedikit sekalipun ”(Makoto)

“Mereka jatuh pada ketinggian dan bawah adalah batu paving, jadi ada sedikit kesempatan untuk mati. Yang paling penting, tidak ada yang mampu mengapung ”(Shiki)

“... Benar. Jadi begitulah. Itu adalah 'hampir membunuhnya' huh ”(Makoto)

Raidou terkulai bahu dan mendesah. Karena dia kelelahan setelah menyadari bahwa orang itu membuat semua kegaduhan itu dan menyebutnya 'hampir sekarat', betapa dibesar-besarkan. Dibandingkan dengan apa yang dia alami ketika dia datang ke dunia ini, itu bukan apa-apa.

“Untuk jaga-jaga, aku akan menyelidiki tentang para siswa itu besok. Saya berjanji Jin untuk menemaninya setelah semua ”(Shiki)

"Aku mengerti. Undian dari turnamen, kan? Saya juga akan mengintipnya dengan Root. Pada saat itu, bisakah Anda meluangkan waktu bersama Jin dan yang lainnya? Saya harus memperingatkan mereka bahwa mereka mungkin dilecehkan ”(Makoto)

"Peringatkan mereka?" (Shiki)

“Ya, peringatkan mereka. Jika mereka tidak dapat menangani hal-hal semacam itu dengan sendirinya, mereka tidak bisa diandalkan. Di ruang staf, orang-orang telah mengatakan kepada saya beberapa kali jika saya ingin meningkatkan jumlah siswa saya. Saya tidak harus mematuhi itu, tetapi itu telah berubah menjadi terjebak di antara batu dan tempat yang keras, dan saya merasa sedikit kasihan terhadap anggota staf. Ketika ketiganya tumbuh sampai batas tertentu, saya berencana untuk menggunakannya untuk mendidik dan itu akan menghemat masalah ”(Makoto)

Shiki mengangguk diam mendengar kata-kata Raidou.

(Kalau begitu, mari kita pergi ke toko tempat Tomoe dan Mio, serta Root, yang tidak perlu, sedang menunggu. Aku harus bertanya kepada mereka apa yang telah mereka lakukan hari ini. Mereka harus merencanakan banyak minum, dan besok aku akan bersama dengan Root. Masih banyak lagi yang harus dituju, mari kita bersiap-siap!) (Makoto)

Itu adalah hari yang panjang. Raidou meninggalkan perusahaan sambil tersenyum kecut.
Load Comments
 
close