Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 121 - Kondisi dan tindak lanjut

“Hohoh ~ jadi ini adalah murid Waka. Oh, dua orang di sana, Aku telah melihat kalian dalam potret. Anda harus menjadi putri Rembrandt-ja na ”(Tomoe)

“Y-Ya! Senang bertemu denganmu. Namaku Sif Rembrandt! ”(Sif)

“Aku adalah adik perempuan Yuno Rembrandt! Senang bertemu denganmu! '' (Yuno)

“Jawaban bagus-ja. Seperti yang diharapkan dari Keluarga Rembrandt-ja no. Ini adalah kali pertama kita bertemu muka, tapi kita- “(Tomoe)

“Kuzunoha Company Tomoe-sama dan Mio-sama, kan? Saya telah mendengar tentang Anda dari ayah. Saya merasa terhormat untuk bertemu dengan Anda ”(Sif)

Kami memasuki tempat dan bertanya Shiki tempat di mana Jin dan yang lainnya berada dan menuju ke sana.

Root awalnya berencana ikut dengan kami, tetapi dia menggunakan alasan bahwa dia lupa pekerjaan yang harus dia lakukan dan bahwa dia akan menyerahkan aku kepada Tomoe dan Mio. Bahkan saya dapat mengatakan bahwa dia berbohong. Dia jelas menemukan seseorang, dan untuk bertemu dengan orang itu, dia berpisah.

Orang itu, dia punya tujuan. Tidak diragukan lagi itulah salah satu alasan mengapa dia berbicara kepada saya. Tapi jelas ada alasan lain mengapa dia tidak memberitahuku.

Jika saya bisa menanyakan inti masalahnya, dia mungkin akan memberi tahu saya. Sebaliknya, jika saya bertanya kepadanya apa yang dia rencanakan, apa tujuannya, atau hal-hal samar seperti itu, dia pasti tidak akan memberi tahu saya.

Bagaimanapun, setelah berpisah dari Root, aku membawa Mio, yang ada di sebelah kiriku, dan Tomoe, yang ada di sebelah kananku, ke tempat Shiki dan para murid.

Maka, Tomoe melihat para siswa yang saya beri kelas dengan cara yang geli.

Tujuh, tidak, tidak termasuk para putri Rembrandt; lima orang itu mungkin merasa tidak nyaman dengan tatapan Tomoe. Ini adalah kali pertama mereka bertemu Tomoe dan Mio.

“Aku harap dia tidak menyebutku serakah. Tapi saya senang Anda tahu nama saya. Mengesampingkan Mio, saya tidak begitu menyukai Tsige ”(Tomoe)

"Ayah berkata kalian berdua adalah pilar yang mendukung Raidou-sensei dan Kuzunoha Company"

“Pria itu, dia mengerti ya. Mengesampingkan bahwa saya ditempatkan di posisi yang sama dengan Tomoe-san, dia mengerti bahwa kami adalah dua pilar, jadi saya akan membiarkannya meluncur ”(Mio)

Mio, betapa antagonisme yang terlihat di sana. Atau ini adalah beberapa jenis bullying baru untuk Shiki? Dia sepertinya mencari Shiki untuk beberapa alasan.

“Dibandingkan keduanya, saya masih belum berpengalaman. Itu karena Mio-dono mengelola administrasi di Tsige dan Tomoe-dono sedang melakukan urusan lain yang bisa aku pelajari di bawah asuhan Raidou-sama. Saya bersyukur ”(Shiki)

Pembicaraan Shiki seolah menjawab tatapan Mio, dan menundukkan kepalanya dengan senyum.

Mio telah menjadikan Tsige sebagai pangkalannya dan setiap hari dia akan bolak-balik dari sana ke Asora sambil belajar memasak. Dan dia hanya mendukung para petualang dengan cemas. Saya belum benar-benar mendengar tentang dia benar-benar terlibat dalam pekerjaan perusahaan.

Tomoe telah pergi kesana-kemari mencari empat musim. Yah, dia mengumpulkan informasi dari berbagai area dengan Forest Ogre tapi ... urusan lain?

Menurut pendapat saya, mengenai administrasi dan pengambilan keputusan perusahaan, sebenarnya ada lebih banyak waktu bahwa Shiki akhirnya mengajari saya.

Dan untuk mengatakan bahwa Mio melakukan administrasi di Tsige, Tomoe bertanggung jawab atas urusan lain, dan saya adalah orang yang mengajar.

Shiki, kamu tidak perlu terlalu jauh untuk memikirkan kami. Jika Anda tidak melepaskan semua stres yang terpendam, Anda akan berakhir meledak seperti waktu dengan Lime. Mari berhati-hati.

Ah, sekarang saya menyebutkan pengumpulan informasi. Para Winged-kin mengatakan bahwa mereka ingin melakukan apa yang dilakukan Forest Ogre juga. Forest Ogre berjalan dengan baik, tetapi jumlahnya kurang. Juga, Winged-kin — hanya sesuai dengan namanya — dapat terbang, jadi mereka memiliki nilai tambah bahwa mereka dapat pergi ke tempat yang tidak bisa dilakukan oleh Forest Ogre.

Jika hanya ada beberapa plus, tidak akan ada keraguan dalam meminta bantuan mereka, tetapi titik bermasalahnya adalah mereka memiliki spesifikasi yang lebih rendah dibandingkan dengan Forest Ogre. Juga, kekuatan bertarung saat ini lebih tinggi di Forest Ogre.

Tujuan umum dari yang disebutkan sebelumnya dapat dilikuidasi dengan membagi pekerjaan. Para Winged-kin, dalam pertukaran untuk bisa terbang di langit, tidak cocok untuk tempat-tempat seperti laut, perairan dan lahan basah. Ini bukan pada titik bahwa mereka tidak dapat memasukkan mereka, tetapi kemampuan mereka jelas dibatasi. Juga, di kedalaman hutan dan bagian dalam labirin, Forest Ogre dapat bergerak jauh lebih baik. Sebaliknya, di ruang luas seperti dataran dan daerah pegunungan, Winged-kin lebih baik.

Tentang Winged-kin, saya berbicara tentang kemampuan rata-rata mereka, tetapi seharusnya tidak masalah jika saya hanya menunjuk para elit. Hanya saja, sulit untuk membedakan pahala mereka. Membagi mereka hanya untuk warna sayap mereka sebenarnya membawa ketidaknyamanan. Mungkin di lingkungan tempat mereka tinggal, jelas akan ada manfaat, namun, hanya melihat kemampuan mereka di area itu kemungkinan besar akan membawa perbedaan dalam ketidaksesuaian ... Ya. Lain kali, mari kita bicara detail dengan mereka. Selain memiliki orang-orang yang melakukan boot camp juga.

[Jin, Amelia, Daena, Misura, Izumo. Ini adalah pertama kalinya Anda bertemu dengan mereka. Yang saya andalkan karena kedua tangan saya adalah Tomoe, dan Mio]

“Tomoe-ja. Senang bertemu denganmu"

"Saya Mio"

Sangat pendek. Mio-san, itu bahkan bukan perkenalan.

Meski begitu, para siswa menjawab mereka berdua dengan hormat. Mungkin mereka hanya melakukan hal yang sama seperti Sif dan Yuno, yang memperkenalkan diri mereka terlebih dahulu. Mereka mungkin tidak tahu seberapa besar kekuatan Tomoe dan Mio setelah semua. Tidak ada keagungan itu ketika melihat mereka, dan mereka pandai menyembunyikan kekuatan mereka juga.

“... Uhm, sensei. Kamu mengatakan kedua tangan tapi, bagaimana dengan Shiki-san? ”

Amelia. Mungkin karena dia mengidolakan Shiki, nadanya agak rendah.

[Seperti yang mereka katakan, Shiki masih di tengah-tengah pembelajaran. Hanya saja, di sisi bisnis, dia adalah salah satu orang yang paling saya percayai. Tapi dalam hal transaksi berbahaya, dengan kata lain, transportasi dan pasokan, di mana kekuatan tempur dan kemampuan pertahanan diri diperhitungkan, memang benar bahwa ia kurang dibandingkan dengan dua ini]

"Berjuang ... kekuatan?"

"Shiki-san kurang?"

"... Ini adalah mimpi buruk"

Daena-san dan tiga lainnya sepertinya membayangkan sesuatu yang menakutkan.

Hanya saja, sepertinya mereka tidak memiliki banyak keraguan dalam apa yang baru saja saya katakan kepada mereka. Mungkin itu hasil dari pelatihan saya yang tidak biasa.

“Yah, itu mungkin sulit dipahami dengan cepat dengan akal sehatmu. Meski begitu, jika Anda menerima ajaran Waka, Anda harus tahu bahwa nilai numerik dari level bukanlah yang menentukan pemenang, kan? '' (Tomoe)

"..."

Kelima mengangguk. Rembrandt bersaudara mengangguk lebih cepat daripada orang lain. Ahaha, melihat ini, Rembrandt mungkin memberi tahu mereka tentang level Tomoe dan Mio. Dalam hal ini, mungkin tentang level saya juga. Ini adalah sesuatu yang hampir semua orang di Tsige tahu. Mereka berdua jauh lebih terkenal daripada aku.

“Bahkan pada nilai numerik itu, Mio dan aku membanjiri Shiki. Nah, yang ingin saya katakan adalah, jangan gunakan itu sebagai basis kekuatan Anda. Ini bukan sesuatu yang selalu bisa diandalkan yang kamu tahu? Sebagai contoh; dalam hal-hal yang saya alami, saya telah mengetahui tingkat 1 hyuman yang dengan mudah mengalahkan dua orang yang melampaui level 1.000 ”(Tomoe)

"? !!"

“Itu bukan kebohongan yang kamu tahu. Fufufu. Saya merasa seperti saya mengerti mengapa Waka dan Shiki keberatan kalian. Sangat menawan dan lucu. Saya akan menantikan pertandingan Anda ”(Tomoe)

"... Hah ~. Saya tidak mengerti sama sekali. Tidak peduli bagaimana saya melihatnya, mereka hanya anak ayam yang hampir tidak mengintip kepala mereka dari telur mereka. Pertandingan orang-orang ini, saya pikir itu hanya akan berubah menjadi melihat tubuh mereka sekalipun ”(Mio)

“Yareyare, itu akan baik bagi Anda untuk belajar kebahagiaan mengajar. Besok hanya berkeliling gerobak makan dengan patuh. Jangan pergi tidak menyenangkan Waka ”(Tomoe)

Aku merasa kebahagiaan menggertak Forest Ogre sedikit tercampur dalam apa yang dikatakan Tomoe. Tapi, saya senang dia mengerti kesenangan mengajar. Karena ada lebih sedikit orang yang hanya memandang rendah orang yang tidak berpengalaman.

“Tidak mungkin aku melakukan hal seperti itu!” (Mio)

Mio mungkin juga mengerti sedikit, jika ada saatnya ketika dia mengajar seseorang. Saat ini, dia masih diajarkan dan berkonsentrasi dalam memperbaiki keterampilannya.

Dari apa yang saya dengar tentang Ema, bahkan jika Anda meninggalkan pengaturan awal untuk orang lain, memasak pada dasarnya dilakukan oleh orang itu, atau begitulah tampaknya. Ketika dia membantu dan mengajar, saya merasa seperti Mio dapat berubah sekali lagi.

[Jangan bertengkar di tempat semacam ini, kalian berdua. Belajar sedikit dari Shiki. Shiki, apakah kamu memberitahu mereka tentang hal itu?]

Merasa seperti mereka akan memulai sesuatu, saya menghentikan Tomoe dan Mio dengan memanggil nama mereka. Sebagian besar alasan mengapa saya datang hari ini adalah untuk memperingatkan murid-murid saya. Karena saya memberi tahu Rembrandt bahwa tidak ada sejuta peluang, saya harus memperingatkan mereka dengan benar.

"Ya. Dari apa yang saya selidiki, siswa itu adalah putra kedua dari keluarga Limia Hopelace. Hopelace memiliki kerabat darah keluarga kerajaan. Di Limia, mereka adalah bangsawan besar yang bisa masuk ke tiga besar. Karena dia adalah putra kedua, dia tidak mewarisi kepala keluarga, tetapi karena kita berada di masa perang, dia diperlakukan sebagai orang yang datang setelah putra tertua ”(Shiki)

[Yah, bukankah itu cukup besar. Namun tindakannya tidak sesuai dengan posisi itu]

Keluarga yang memiliki kekuatan aristokrat yang kuat di Limia Kingdom, dan bangsawan besar ya. Apalagi putra kedua. Jika kepala dan putra tertuanya berpartisipasi dalam perang, ada kemungkinan mereka akan kehilangan nyawa mereka. Dalam hal ini, dia tidak akan hanya menjadi alat dalam pernikahan politik.

Biasanya, itu akan cukup dengan hanya memiliki putra kedua, putra ketiga dan seterusnya melakukan pekerjaan itu, tetapi karena kesombongan, kewajiban dan ikatan kewajiban, tampaknya mereka tidak bisa melakukan itu. Pahlawan yang pergi dari prinsip demokrasi Jepang ke Limia Kingdom, mungkin benar-benar mengalami kesulitan. Hal-hal yang biasa tidak bekerja seperti itu di sana.

Benar. Jadi dia ikan yang cukup besar ya. Keluarga Hopelace Limia. Jika mereka adalah bangsawan terkemuka, mereka seharusnya menyuruh mereka dididik di negara mereka sendiri.

... Aku berpikir tentang memiliki Jin dan yang lainnya berurusan dengan apa pun yang datang, tetapi tampaknya situasinya telah berubah sedikit.

Jika dia menggunakan sesuatu yang terlalu sulit, saya akan menghadapinya. Hal-hal seperti menggunakan uang untuk mempekerjakan pembunuh brutal atau menggunakan racun dari beberapa jenis tanaman langka.

"Raidou-sensei benar-benar terlibat dengan orang yang merepotkan, banyak ya"

Jin itu. Bisakah Anda menghentikan mata dari 'Saya sudah terbiasa dengan ini juga'?

[Jin. Sikap yang tidak goyah itu benar-benar baik. Saya pikir Anda telah mendengar tetapi, pelecehan yang Anda terima, Anda harus mengatasinya. Juga, tampaknya semua orang lulus kontes pendahuluan tapi, aku harap kamu tidak keluar semua]

"Tentu tidak. Kami semua lulus dengan hanya setengah dari kekuatan kami ”

Oh Semua orang mendorong dadanya keluar. Saya mengharapkannya, tetapi tampaknya mereka tidak harus bertarung dengan mereka semua dalam kontes pendahuluan. Orang-orang yang berpartisipasi di dalamnya memiliki tingkat yang cukup tinggi, tapi yah, itu sudah jelas.

[Megah. Kerja bagus semuanya]

"..."

[Apa itu? Apakah kamu tidak bahagia?]

"Biasanya, ketika sensei memuji kita, ada sesuatu yang lain"

...

Mereka sangat berhati-hati denganku ya. Saya mungkin pergi dengan pola yang sama terlalu banyak sejak Blue Lizard-kun. Yah, meski begitu, aku tidak bisa tiba-tiba berubah. Saya juga ingin melihat bagaimana mereka bertarung di festival dan memutuskan apakah saya dapat menambahkan lebih banyak siswa, jadi saya harus sedikit ketat.

Agak sedih untuk mengambil sikap seperti ini setelah memuji mereka.

[Anda memiliki intuisi yang baik. Yah, saya belum menonton siswa lain secara detail, jadi untuk kontes pendahuluan, saya kebanyakan mendengar tentang kalian dari desas-desus. Meski begitu, aku bisa dengan jelas mengatakan bahwa kalian terlalu percaya diri]

"..."

[Dan, aku telah memutuskan untuk menetapkan batasan pada kalian. Shiki akan memberi tahu Anda titik mana yang harus Anda ikuti dengan transmisi pikiran nanti. Ikuti mereka dan masukkan final]

Dalam festival sekolah ini di mana ada banyak pengunjung, mereka tidak akan memulai turnamen dengan melakukan pendahuluan dari orang-orang yang ingin berpartisipasi. Pada saat periode persiapan, persiapan sudah dilakukan. Pertama-tama mereka harus menunjukkan kemampuan mereka ke akademi agar dapat ditunjukkan kepada pengunjung.

Pada titik itu, Jin dan yang lainnya mampu menunjukkan kemampuan yang cukup dan mampu maju. Seperti yang diharapkan, mereka tidak akan mengacaukan langkah pertama, jadi saya tidak pergi menonton.

Saya menyuruh Shiki memberitahu para siswa, secara berurutan, poin-poin terlarang. Dalam wajah mereka yang kaku, ada beberapa yang juga akhirnya menjerit.

Tetapi untuk menunjukkan semua Anda di tempat yang mengumpulkan banyak perhatian ini tidak dianjurkan, jadi kali ini, saya akan meminta mereka menunjukkan cara bertarung ketika terikat.

"... Uhm, apa kamu serius?"

[Tentu saja. Tidak ada setitik pun lelucon. Pertandingan mulai besok, aku akan mengawasi mereka. Menantikannya]

Saya telah melakukan apa yang saya lakukan di sini.

Senyuman Tomoe yang sugestif dan pandangan Mio.

Saya meninggalkan Shiki untuk merawat mereka, seperti yang telah dia lakukan. Saya ingin mengkonfirmasi jenis kartu apa yang akan dimainkan oleh bangsawan besar.

Setelah Lorel dan Aion, sekarang hadir Limia ya. Pada tingkat ini, aku merasa seperti Gritonia akan datang berikutnya. Saya harap tidak.

Saya berharap hal-hal akan terjadi, tetapi saya tidak berpikir hal-hal akan terjadi setiap hari. Jika empat kekuatan utama berbaris, perutku tidak akan bisa menerimanya.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

"Shiki-san, tunggu!"

"Raidou-sensei benar serius?"

“Dia serius. Itu bukan mata seseorang yang bercanda ”

"Mengerikan. Seperti yang saya pikir, orang itu menakutkan! "

"Sensei bisa mengatakan beberapa kata tentang pesta kemarin ..."

“Seperti yang Oka-sama katakan. Jika kita tidak bergerak sendiri, kita mungkin tidak bisa mendengar kesan-kesannya ”

Saya setuju dengan hampir semua yang dikatakan. Tapi, kalian berdua dari keluarga Rembrandt. Bukankah kamu kurang ketegangan?

Ketika saya berpikir mengapa Hopelace bodoh membuat pernyataan perang yang tiba-tiba itu di hari yang lain, Sensei dengan mudah mengatakan kepada kami bahwa dia memiliki masalah dengan dia, apalagi, dia mengatakan kepada kami untuk menghadapi tekanan dan penghalang dari seorang bangsawan oleh diri kita sendiri. Lebih dari itu, dia mengatakan kepada kami untuk tidak memilih semuanya.

Tidak, bukan itu. Dia mengatakan kepada kita untuk melakukan yang terbaik dan tidak keluar semua. Dia benar-benar orang yang tidak konvensional ke intinya.

Biasanya, orang akan menghubungkan evaluasi siswa di turnamen dengan evaluasi guru. Itu sebabnya, akan ada orang yang mengatakan: 'menang tidak peduli apa yang terjadi', tetapi tidak ada yang akan pergi dan membatasi.

Ini turnamen yang kamu tahu? Ada beberapa kasus ketika orang-orang terus membicarakannya di tahun yang akan datang. Ini adalah turnamen yang mempertaruhkan nilai dan kredit serta pekerjaan.

Mungkinkah, dia sudah ditekan oleh Keluarga Hopelace dan Kuzunoha Company sudah mengalami ketidaknyamanan, jadi sebagai bagian dari pelecehan pria itu, dia memiliki Sensei yang membatasi kemampuan kita?

... Tidak, jangan berpikir begitu. Tekanan kali ini dan yang lainnya, seakan-akan dia menantikan bagaimana kita akan menghadapinya. Ini mungkin ... cukup saat yang kritis. Saat kritis yang akan memutuskan kursus yang saya inginkan saat ini.

"Jin, apa yang dia katakan padamu untuk tidak melakukannya?"

"Jangan 'dual-wield'. Dan Amelia? ”(Jin)

“Jangan 'tambahkan' busurmu. Orang lain? "(Amelia)

Mendengar jawaban saya dan Amelia, semua orang menjawab dengan suara rendah.

"Mereka mengatakan kepada saya untuk tidak menggunakan yang saya gunakan di Zwei-san terakhir kali" (Misura)

Misura. Ini praktis serangan istimewanya. Benar-benar tragedi. Lampu sorot untuk dinding yang tak tertembus itu akan hilang, Misura.

“Bagi saya, itu adalah 'fase kedua' keluar. Membuat saya ingin menangis ”(Daena)

Daena, aku hanya bisa menyebutnya menyedihkan. Intinya, dari tujuh dari kita, di 1vs1, saya pikir dia dan saya adalah yang terkuat. Dan kemampuannya yang berfungsi sebagai batu penjuru telah ...

“Aku punya 'manuver aria' yang disegel. Meskipun akhirnya saya berhasil menaikkannya ke tingkat siap tempur dan berencana memulai debutnya di sini ”(Izumo)

Izumo. Melakukan arias saat mobilisasi dipalu oleh Sensei dan Shiki-san dan entah bagaimana dibentuk menjadi bentuk yang tepat. Apa batasan yang berat. Ia menamai metode pembentukan aria baru yang ia pelajari, 'manuver aria' dan sangat menghargainya.

Yah, itu mungkin dianggap sebagai berkah yang dia tidak diberitahu untuk menyegel bahasa aria yang Shiki-san ajarkan padanya juga, tapi sepertinya Misura juga memiliki manuver aria yang disegel. Harus keras untuk semangat mereka.

“Mereka bilang saya terbatas hanya menggunakan satu senjata. Tak disangka ada celah untuk itu. Tidak seperti saya akan menggunakan celah-celah tersebut meskipun ”(Yuno)

Yuno Mereka menyuruhnya untuk menyegel sebagian dari kecekatannya. Memang benar bahwa ada celah yang dapat dengan mudah ditemukan, tetapi siapa yang tahu jika tidak apa-apa untuk melakukannya.

Raidou-sensei biasanya mengedepankan syarat-syarat, jadi dia tidak akan menyalahkan kita untuk setiap hal yang belum dikatakan atau dilarang. Tetapi jika kita berbicara tentang evaluasinya, itu akan menjadi rumit. Karena saya pikir kita harus jujur mengikuti kondisi yang ditetapkan untuk mencapai tujuan setelah semua.

"" Senyawa majemuk saya "dilarang. Kombinasi dari roh bumi dan sihir api telah ... Meskipun akhirnya saya memiliki kesempatan untuk menunjukkan kegunaan elemen bumi ”(Sif)

T-Senjata tertinggi telah disegel. Sif, menyedihkan sekali. Bahkan dengan itu, Sif masih memiliki daya tembak yang cukup, dan itu salah satu bagian yang menakjubkan darinya.

Jadi, gaya pertempuran baru yang semua orang kerjakan di liburan musim panas (dengan bimbingan Sensei) telah disegel.

"Mungkinkah, Sensei benar-benar ditekan oleh Keluarga Hopelace?" (Izumo)

Izumo mengatakan hal yang sama yang aku pikirkan sejenak. Mungkin sejumlah orang lain juga berpikir hal yang sama seperti Izumo dan aku, beberapa dari mereka memiliki ekspresi tertutup.

"Itu tidak mungkin"

"Shiki-san"

Dengan kata-kata penuh keyakinan, Shiki menjawab. Punyaku hanyalah pemikiran dan penolakan tanpa keyakinan. Penolakan Shiki-san memiliki keyakinan yang jelas.

“Raidou-sama memberitahumu bahwa kalian akhir-akhir ini sangat percaya diri. Setelah semua, Anda memiliki cukup kelonggaran yang dapat Anda lakukan sia-sia berbicara dengan karyawan kami ”(Shiki)

Uh Saya tidak punya bantahan untuk itu. Selama mereka melihat kami melakukannya, tidak ada pilihan lain selain meminta maaf dengan sungguh-sungguh.

"Anggap saja itu sebagai tes kecil dan semangat" (Shiki)

Uji? Apa cara yang aneh untuk mengutarakannya.

“Uhm, Shiki-san. Apa yang Anda maksud dengan tes? Ini sedikit menggelitik saya ”(Jin)

“... Oh, apa yang sudah kulakukan? Saya membuat slip verbal kecil di sana ”(Shiki)

Verbal tergelincir ya. Mungkin bukan itu masalahnya. Mereka berpikir untuk mengajarkan kami sesuatu sejak awal.

Jika bukan karena Shiki-san, kita mungkin tidak akan menyadari apapun.

Maaf. Tolong terus memanjakan kami dengan kebaikan itu.

"Apakah ada hubungannya dengan apa yang dikatakan sensei tentang pembatasan dan turnamen?" (Jin)

Tidak ada jaminan bahwa dia akan menjawab, tetapi saya tidak bisa menahannya ketika itu ada di pikiran saya.

Saya sudah bisa merasakan bagaimana antusiasme saya untuk turnamen ini meningkat lebih dari sebelumnya.

“Tidak bisa membantu ya. Jaga rahasia ini dari Raidou-sama, oke? Jika kalian bisa menunjukkan pertarungan yang baik dengan kondisi yang disebutkan, Raidou-sama berpikir tentang meningkatkan jumlah siswa setelah festival berakhir. Apakah kamu mengerti apa artinya itu? ”(Shiki)

Murid baru?

Jika saya ingat dengan benar, saya mendengar bahwa kelas Raidou-sensei, bahkan jika Anda mencoba mengajukan petisi untuk masuk, Anda tidak dapat melakukannya. Dengan kata lain, penerimaan orang baru akan dilanjutkan. Apa itu artinya ... Mungkinkah, akhir kuliah kami ?! Itu tidak baik!

"Uhh ... kamu akan menyerah pada kita?"

Daena-kun, bacalah suasana hati sialan itu sebelum berbicara. Apa yang akan kita lakukan jika dia mengangguk?

"Tidak mungkin. Dalam hal ini, tidak perlu ada tes, kan? ”(Shiki)

"Lalu, sesuatu seperti, 'tidak ada yang lebih untuk mengajarimu sekarang'?"

“Itu bahkan lebih mustahil. Fumu, sepertinya kamu tidak mengerti. Raidou-sama berpikir bahwa ini mungkin saat yang tepat untuk memasuki fase berikutnya dari kuliahmu ”(Shiki)

Sambil menunjukkan kekaguman pada kemampuan buruk kami untuk memahami hal-hal, Shiki-san mengatakan kepada kami.

"?!"

“Demi itu, apa yang harus Anda lakukan adalah tidak bertarung dengan Anda semua dan menunjukkan semua kartu yang Anda miliki, tetapi untuk memaksakan batasan pada diri Anda sendiri dan berada dalam posisi di mana Anda berpikir tentang cara memoles kekuatan Anda dan keterampilan bahkan lebih, adalah apa yang dia katakan kepada saya. Misalnya, sesuatu seperti menyembunyikan kartu trump Anda ”(Shiki)

"..."

“Jika tujuh dari Anda menyelesaikan tugas ini dengan benar, kami akan menerima siswa baru, dan sebagai bagian dari pendidikan Anda, kami akan meminta Anda meninjau semua konten yang telah Anda pelajari. Di atas itu, saya ingin pergi ke fase berikutnya dari ceramah, adalah apa yang dibicarakan Raidou-sama untuk masa depan ”(Shiki)

Untuk dievaluasi dan diterima oleh orang-orang yang kita bahkan tidak dapat melihat bayangan mereka tidak peduli berapa banyak kita mencoba ...

Tidak ada yang lebih menyenangkan dari itu.

Saya perlahan-lahan mencerna kata-kata Shiki-san.

Tenaga mulai meluap di tubuhku. Rahang mulutku yang diam diam-diam meningkatkan kekuatan. Saya dapat mengatakan bahwa gemetar berasal dari dada saya dan menyebar ke seluruh tubuh saya. Aku tidak bisa menghentikan wajahku tanpa sadar tersenyum.

“... Tentu saja, aku juga berharap banyak dari kalian. Tentang penerimaan petisi kehadiran, saya akan mengaturnya di kantor staf. Baiklah, mulai sekarang, Anda akan memiliki persiapan untuk dilakukan, jadi saya akan pergi keluar. Benar, mari kita lihat, untuk orang-orang yang punya waktu setelah ini, izinkan saya mengundang Anda untuk makan siang ”(Shiki)

Mengatakan demikian, Shiki-san pergi sambil mempertahankan senyum lembutnya.

Saya sudah tidak peduli apakah ada pembatasan. Kuliah itu memiliki fase berikutnya. Kami telah memperoleh kualifikasi yang cukup untuk diuji.

Lakukan pertarungan yang bagus. Lakukan apa yang saya bisa ... semua yang saya bisa.

“Aku seharusnya tidak bertanya. Sekarang ketegangan saya mencapai puncaknya dan itu sudah berubah menjadi tingkat yang sangat buruk. Saya merasa ingin muntah ”(Misura)

Bertentangan dengan orang-orang mendapatkan hyped, ada Misura, yang menyuarakan kata-kata kurang ketegangan. Tidak baik, dia tegang, tapi isinya hanya ...

“Misura, aku mengerti perasaanmu. Jujur saja, saya pikir akan ada pelecehan dan kemungkinan besar kita akan tertekan juga, jadi saya benar-benar mengerti perasaan Anda sakit perut. Setelah mendengar pembicaraan itu, pilihan untuk mencucinya dengan setengah hati atau menyerah telah hilang dengan bersih. Betapa kasarnya ”(Amelia)

Berlawanan dengan kata-kata negatif Amelia, ada senyum siap tempur di wajahnya.

“Kami tidak bisa menunjukkan pertarungan yang tidak sedap dipandang. Setelah pergi bersama Shiki-san untuk makan siang, bagaimana kalau kita semua berkumpul? ”(Daena)

Sama seperti kata Daena. Saya sedang dalam mood melakukan apa pun yang saya bisa. Dalam festival sekolah, siswa yang bergembira banyak, dan kami mungkin masuk kategori cukup serius. Hanya dengan berusaha mencapai mereka, kemampuan kita meningkat. Tidak banyak hal yang bisa dibandingkan dengan kesenangan seperti narkotika ini. Saya pikir itu tidak dapat membantu bahwa kita serius tentang hal itu.

“Onee-chan, bukan hanya Sensei yang menonton, tapi Tomoe-san dan Mio-san juga. Oto-sama dan yang lainnya juga datang. Bukankah ini luar biasa ?! Aku sudah kewalahan ~~ ”(Yuno)

“Meski begitu, satu-satunya pilihan yang kami miliki adalah melakukan apa yang kami bisa. Dalam arti yang berbeda, kita sudah berada di jalur di mana kita harus menyerah ”(Sif)

Sepertinya Rembrandt bersaudara gila karena para penonton. Sebelum Raidou-sensei datang, mereka bisa bersantai sampai batas tertentu.

Tampaknya bangsawan besar Limia tidak memiliki banyak pengaruh di Tsige, jadi keduanya yang tidak memiliki rencana untuk pergi ke Limia setelah lulus, tidak merasakan banyak tekanan.

Berpikir seperti itu, anggota ini, yang semuanya mahasiswa beasiswa dan tidak memiliki koneksi dengan bangsawan Limia, mungkin cukup menguntungkan.

Ah benar.

“Hei, Sif, Yuno. Ada yang ingin saya tanyakan ”(Amelia)

"Apa, Amelia-senpai" (Yuno)

"Apa itu?" (Sif)

“Tomoe-san dan Mio-san yang Sensei persembahkan pada kami, apakah mereka benar-benar lebih kuat dari Shiki-san? Sejujurnya, ini mungkin tidak penting karena aku bahkan tidak tahu seberapa kuat Shiki-san tapi, aku tidak berpikir ada banyak yang memiliki kekuatan seperti itu, tahu? ”(Amelia)

Persis apa yang ingin saya ketahui.

Keduanya diam-diam mengangguk pada pertanyaan Amelia dan kemungkinan besar semua orang ada dalam pikiran mereka.

“Jika Raidou-sensei berkata demikian, maka tidak ada kesalahan. Shiki-san tidak terdaftar di Guild Petualang, jadi aku tidak tahu levelnya, tapi mereka berdua ... ”(Sif)

Mata Sif menatap jauh dan ragu-ragu.

“Kami hanya diberitahu oleh Oto-sama untuk tidak bersikap kasar kepada mereka berdua, tetapi mereka berdua adalah orang terkenal di Tsige yang semua orang tahu dan ...” (Yuno)

Yuno berbicara dengan ekspresi bahwa seseorang dapat merasakan gairah yang mirip dengan kekaguman. Apa itu? Apakah pada tingkat Ace dari kota terpencil?

Untuk pembantu dekat Raidou-sensei, aku merasa seperti itu agak lemah.

Sambil mengatakan ini harus disimpan sebagai rahasia total, Kaka beradik itu melihat wajah satu sama lain dan melakukan anggukan besar seolah-olah bersikap tegas.

““ Levelnya lebih dari 1.500 ””

"..."

Kata-kata Kakak beradik secara bersih tumpang tindih. Kesunyian mengambil alih.

Kata-kata yang diucapkan dengan suara rendah sehingga hanya yang bisa didengar di sini adalah bahasa umum yang biasa kita dengar, namun, itu tidak terdaftar di otak kita dengan benar.

Apa yang dia katakan?
Load Comments
 
close