Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 129 - Pertemuan Kuzunoha

Di masa ketika Putri Lily bermasalah dalam melangkah ke tindakan mengenai Jin dan yang lainnya ...

Di bagian penonton, dua gadis yang mengenakan pakaian yang sangat menonjol sedang mendesah.

Pengikut Raidou- Makoto, Tomoe dan Mio.

Pengikut lainnya, Shiki, menjaga anak-anak, jadi dia melakukan tindakan terpisah.

“Sungguh membosankan ~. Ketika ada banyak perbedaan dalam hal kekuasaan, itu bukan pertarungan tetapi pertunjukan-ja na ”(Tomoe)

“Itu sebabnya aku mengatakannya sejak kemarin, bukan? Jika mereka bukan murid Waka-sama, aku bahkan tidak akan ada di sini menonton-desu wa ”(Mio)

"Jika mereka adalah murid-murid kami seperti dengan Shiki, kami akan dapat menikmatinya dengan cara yang berbeda tapi ... Mio, apa tas ganjil yang mengembang aneh itu?" (Tomoe)

"Apa yang Anda minta, itu adalah produk khusus dari bilik di sana-sini" (Mio)

“Ini adalah jawaban, namun ternyata tidak. Tidak, yang saya tanyakan adalah tentang jumlah-ja yo ”(Tomoe)

Di sisi Tomoe ada Mio dan lebih jauh sesudahnya, ada beberapa kantong kertas cokelat muda besar. Melihat itu, dia bertanya dengan permusuhan.

Jawaban Mio itu tidak peduli, dan dia mengatakan kepadanya bahwa itu semua adalah makanan.

Tapi apa yang ingin diketahui Tomoe, persis seperti yang dikatakannya, jumlah itu.


Di kursi-kursi yang seharusnya ditempati sepenuhnya, salah satunya sedang benar-benar ditempati.

Untuk melindungi kehormatannya, Mio menjelaskan bahwa ini awalnya adalah tempat Makoto dan karena dia tidak bisa datang, dia hanya memanfaatkannya dengan cara yang efektif.

Dia sama sekali tidak meletakkan semua makanan itu karena dia tidak ingin orang lain duduk di sana.

“Aku akan memakannya pada saat kami kembali, jadi jangan pikirkan. Jika Anda ingin saya berbagi beberapa dengan Anda, katakan saja dengan jujur oke? '' (Mio)

“Aku tidak butuh apa-apa. Saya merasa seperti itu mungkin memberi saya mulas ”(Tomoe)

"Hmph, jika ini adalah alkohol, Anda akan mengambilnya tanpa keraguan" (Mio)

Mereka berdua dengan saksama menyaksikan pertempuran tim berlangsung di panggung sambil melakukan pembicaraan sepele.

Tidak ada pertandingan yang layak untuk ditonton, dan bahkan dalam pertandingan dengan Jin dan yang lainnya, lawan sangat lemah, itu tidak menyenangkan.

Apalagi tuan mereka Makoto tidak ada di sana.

Menonton pertandingan itu dengan sungguh-sungguh mungkin merupakan sesuatu yang sulit dilakukan untuk kedua gadis ini.

“Pada tingkat ini, aku tidak bisa berharap banyak dari semifinal dan final besok. Yah, kita akan bisa duduk bersama Waka, jadi itu baik-baik saja ”(Tomoe)

“Sama-desu wa. Jika aku bersama dengan Waka-sama, tempat itu tidak masalah ”(Mio)

“Fumu, sepertinya itu sudah dilakukan-ja na. Mu ”(Tomoe)

...

Tomoe dan Mio memperhatikan sesuatu pada saat yang bersamaan.

“Mio, Waka memanggil-ja. Kami akan kembali ”(Tomoe)

“Aku sudah tahu-desu wa. Sepertinya dia sedikit putus asa, jadi ayo cepat ”(Mio)

Menerima transmisi pikiran dari tuan mereka, Tomoe dan Mio keduanya mengangguk dan bangkit dari duduk mereka.

Transmisi pikiran yang singkat dan lugas.

"Saya punya sesuatu yang ingin saya konsultasikan, jadi saya ingin Anda kembali ke perusahaan", itulah yang dikatakannya.

Nada tanpa semangat.

Sambil menahan kekhawatiran di dada mereka, mereka bertemu dengan Shiki dan kembali ke perusahaan.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

"Untuk saat ini, tidak apa-apa untuk membunuh perwakilan itu-desu wa ne?" (Mio)

“Mio, pembicaraan belum selesai. Tenangkan dulu ”(Tomoe)

“Apa hal bodoh yang kamu katakan? Saya benar-benar tenang-desu wa. Tidak bisakah kamu melihat bahwa aku mengerti dengan jelas apa yang harus aku lakukan? ”(Mio)

“Itu sebabnya aku memberitahumu untuk menunggu sekarang. Pembicaraan belum selesai-ja. Tunggu sebentar ”(Tomoe)

“Bahasa kasar seperti itu terhadap Waka-sama ... bahasa kasar ... itu bukan level yang suam-suam kuku-desu wa ne? Bagaimana saya harus membunuhnya? ”(Mio)

“Mio. Saya mengatakan kepada Anda untuk mendengar apa yang sangat Waka katakan sampai akhir-ja ”(Tomoe)

Setelah saya selesai menceritakan apa yang terjadi, Mio berdiri dan mencoba meninggalkan ruangan.

Saya tidak memiliki vitalitas untuk menghentikannya segera, jadi Tomoe mengambil tempat saya dan menghambat Mio.

Bahkan aku bisa tahu bahwa Tomoe memandangku dengan tatapan marah.

N?

Dilarang itu?

Aku merasa dia tidak menghentikannya ...

"Seperti yang saya pikir, salah satu dari kami harus pergi juga"

Itu Shiki.

Dari segi hasil, itu seperti yang dia katakan.

Mungkin lebih baik jika saya memiliki salah satu dari mereka menemani saya.

Jika saya memiliki salah satu pengikut saya dengan saya, saya merasa mereka akan menyelesaikannya dengan kekuatan. Saya pikir jika itu terjadi, maka tidak ada gunanya.

Pertama kali Rembrandt-san bertemu Tomoe, dia benar-benar tidak bisa berkata-kata dan cukup layu.

Aku ingin tahu sejauh mana niat buruk para pedagang lain yang ada padaku.

Di masa lalu, ketika aku bertemu Rembrandt-san pertama kali memberinya mata Ruby-mata, itu berjalan dengan baik, jadi kupikir mungkin aku akan bisa mengadakan percakapan jika pihak lain adalah seorang pedagang.

Konteksnya cocok ketika saya berhubungan dengan Rembrandt-san, jadi bahkan dengan masalah tingkat Tomoe, saya pikir saya akan bisa mengelolanya dengan baik. Tapi kali ini, perwakilannya adalah seseorang yang tidak ada hubungannya denganku.

Saya tidak ingin menyiapkan sesuatu seperti intimidasi dalam pertemuan pertama kami.

Cara berpikir naif itu menyebabkan hal ini.

Saya didorong ke dalam situasi yang tidak masuk akal, membuat bodoh, dan kembali seperti pecundang.

"Maaf karena mengatakan sesuatu seperti ingin pergi sendiri" (Makoto)

“Jika salah satu dari kami bersamamu, ada kemungkinan tempat itu akan berubah menjadi lautan darah, jadi tidak semuanya buruk. Jangan terlalu dipikirkan ”(Tomoe)

“Waka-sama tidak salah!” (Mio)

Tomoe mencoba menghiburku dan Mio mengintervensi dengan bantahan.

Tidak, tidak peduli bagaimana kau memikirkannya, caraku menghadapinya itu buruk.

“Sekarang saya memikirkannya, tidak satu pun dari kami memiliki pengetahuan dalam bisnis. Kami semua memulai sebagai pemula. Mungkin ada lebih banyak cara untuk menghadapinya jika kami diperkenalkan oleh Rembrandt-shi dan mengajarkan dasar-dasarnya ”(Shiki)

Tidak mungkin. Itulah yang seharusnya kita lakukan.

Sebelum itu, ada masalah bahwa bahkan ketika saya sendiri baru memulai sebuah perusahaan baru-baru ini, saya masih pergi dan melakukan banyak hal di sana-sini, mengabaikan bisnis.

Dan sebenarnya, perusahaan masih melakukannya dengan baik.

Tidak, begitulah kelihatannya.

Itulah mengapa itu menyebabkan lebih banyak kelalaian.

Mungkin ini terlambat waktu untuk melakukannya, tetapi saya harus merenungkannya.

“Shiki, bahkan kamu! Mengapa Waka-sama harus merasa sedih ?! Di tempat pertama, Waka-sama merasa tidak senang dengan kekurangan obat-obatan yang tidak dapat menjangkau tangan orang-orang dan dengan mudah kehilangan nyawa mereka, jadi dia ingin menyebarkan obat-obatan, bukan ?! Mengapa dia harus belajar bagaimana bertindak di sekitar para pedagang itu agar tidak dibenci ?! Dia melakukan sesuatu yang baik untuk semua orang, namun, kenapa ?! Bukankah ini konyol ?! ”(Mio)

Kata-kata Mio yang mencoba untuk menutupi untuk saya tidak peduli apa, menggigil di hati saya.

Betul.

Saya ingin menjual obat agar semua orang memiliki cara mudah untuk menjangkau obat itu.

Untuk alasan itu, saya ingin melakukan bisnis secara luas tanpa memikirkan negara mana itu.

Karena keadaan, kami juga menangani berbagai macam barang juga, tetapi itu hanyalah tambahan.

Melakukan sesuatu yang baik.

Karena saya memiliki pemikiran itu di dalam diri saya, mungkin itu sebabnya saya hanya melihat orang-orang yang saya jual.

Tidak melakukan sesuatu yang berlebihan dengan harga karena orang-orang dari perdagangan yang sama, kontra-rencana yang saya lakukan untuk salinan dan penjualan kembali; itu adalah satu-satunya hal yang kupikirkan.

Dan sebenarnya, bahkan harganya mungkin dipertanyakan. Kami mengumpulkan semuanya sendiri, memiliki orang-orang yang dibutuhkan untuk penggabungan, dan meninggalkannya pada titik di mana kami hampir tidak bisa melarikan diri dari defisit.

Itu ... dalam jangkauan?

Itu mungkin bukan itu.

Sejak saat orang-orang membuat komentar kasar tentang karyawan Demi-Human saya, saya belum pergi ke pertemuan para pedagang di daerah tersebut.

Belakangan ini, para pengrajin Aqua, Eris dan Eldwa semakin terbiasa bersosialisasi dengan para hyuman. Tapi, meski begitu, itu kemungkinan besar kesalahan untuk tidak berhubungan dengan pedagang di sekitar.

Mengabaikan asosiasi pasti telah membuat kesan Kuzunoha Company menjadi lebih tidak menyenangkan.

Bahkan jika saya memiliki niat baik, bisnis adalah bisnis.

Jelas akan ada persaingan.

Akan ada orang-orang yang ingin menghilangkan orang-orang yang memiliki target pelanggan yang sama, dan jika Anda melakukan sesuatu yang menonjol, perusahaan-perusahaan besar akan mengawasi Anda.

Saya tidak membuat metode untuk mengatasinya ketika sesuatu seperti itu terjadi, dan terus berlanjut sampai hari ini.

Seperti yang diharapkan, saya tidak bisa memerintahkan untuk menghilangkannya hanya karena mereka mengawasi kami.

Di Tsige itu berbeda, tetapi di Rotsgard saya tidak punya dukungan.

Dengan kata lain, saya tidak berdaya.

“Mio, itu hanya pembicaraan yang idealis. Itu tidak hanya mendistribusikan. Selama kita melakukan bisnis, hal semacam ini terjadi. Saya tidak akan mengatakan Waka telah melakukan kesalahan apa pun, tetapi saya harus mengakui bahwa kami agak tidak berdaya ”(Tomoe)

“... Aku memiliki pendapat yang sama. Tentu saja, memang benar bahwa saya seharusnya bertindak dengan cara yang lebih baik. Saya tidak punya alasan ”(Shiki)

"!!! Ada yang salah dengan kalian! Meskipun Waka-sama adalah aturan mutlak! Yang bodoh adalah para pedagang yang hanya melihat pada waktu dekat! ”(Mio)

Mio kemungkinan besar akan berdiri di sisiku tidak peduli apa yang terjadi.

Bahkan jika saya berubah menjadi iblis, bahkan jika saya menjadi musuh seluruh dunia, dia masih akan bersedia jatuh ke tempat yang sama seperti saya.

Itu sebabnya saya harus menyatukan diri.

Jika dia jatuh sejauh ini, itu semua tanggung jawab saya.

Seakan-akan membujuk diri saya sendiri, saya mencoba untuk membunuh kemarahan yang tidak adil yang ada di dalam diri saya.

Paling tidak, saya tidak berpikir ini adalah sesuatu yang baik untuk dipecahkan hanya dengan kekerasan.

Keberadaan Mio yang bersedia memberikan segalanya untuk saya, mencegah emosi saya yang tidak stabil saat ini dari mengamuk.

“... Waka. Perwakilan itu mengatakan hal-hal yang sulit dimaafkan, tetapi dia juga mengatakan hal-hal yang baik. Bagaimana dengan ini? Saya pikir karena kami memiliki kesempatan, ada juga pilihan untuk menyerah pada Hyuman dan membuka toko di desa Demi-Human ”(Tomoe)

“Melayani hanya Demi-Human?” (Makoto)


"Ya. Jika Anda ingin, kami juga bisa melayani binatang iblis dan mamonos. Juga, Waka mengatakan kepada saya, bahwa Anda menginginkan empat musim. Saya tidak berpikir Waka suka konflik, jadi Anda mungkin berniat untuk memiliki hubungan dengan ras Iblis untuk mengamankan tempat itu kan? Kemudian, saya pikir itu harus baik-baik saja untuk melakukan bisnis dengan mereka. Melanjutkan bisnis dalam masyarakat manusiawi dan membuat hati kami hancur, itu hanya akan menciptakan lebih banyak beban di Waka, dan saya tidak berpikir itu ide yang bagus ”(Tomoe)

“Ras iblis secara terbuka membenci Hyuman, tetapi mereka dermawan terhadap ras lain. Saya pikir usulan Tomoe-dono layak dipertimbangkan ”(Shiki)

“Aku… tidak mengerti hal-hal rumit. Tapi aku tidak berpikir ada kebutuhan untuk Waka-sama berada di bawah orang-orang yang hanya ingin mengambil keuntungan dari kebaikan Waka-sama ”(Mio)

...

Kebaikan ya.

Mungkin saya melihatnya seperti itu di beberapa bagian saya.

Dan, mungkin orang-orang di sekitar melihatnya seperti itu juga.

"Aku ..." (Makoto)

“Waka, tolong beri tahu kami apa yang sedang Anda pikirkan saat ini. Jika Waka begitu berharap, kami akan bertarung dengan siapa saja. Juga ... kami akan menundukkan kepala kami kepada siapa pun yang Anda ingin kami lakukan ”(Tomoe)

Mio dan Shiki mengangguk mendengar kata-kata Tomoe.

Benar. Tidak perlu menyembunyikan apa pun dari mereka.

Mereka adalah keluarga saya di dunia ini.

“... Sama seperti aku berjanji pada Tomoe, aku berencana untuk memiliki koneksi dengan ras Iblis. Setelah percakapan dengan salah satu jenderal Iblis, aku berjanji bertemu dengan Raja Iblis. Ini akan terjadi setelah festival sekolah selesai, tapi aku ingin bertemu dengan Raja Iblis dan memintanya untuk membiarkanku mengambil alih atau meminjam satu lokasi di mana Tomoe mengatakan empat musim berada di dalamnya ”(Makoto)

Saya menyelesaikan sendiri dan mengatakan tiga apa yang saya pikirkan.

Tomoe mengangguk dengan ekspresi gembira dan mata berkilauan.

Shiki sepertinya menyetujui. Dia diam-diam mengangguk dengan mata tertutup.

Mio hanya menerima kata-kataku dan tersenyum.




“Jika itu terjadi, itu akan menciptakan hutang besar terhadap ras Iblis. Berbicara dengan raja iblis. Saya tidak bisa mengatakan sesuatu yang pasti, tetapi saya tidak berpikir itu akan berakhir dengan cara yang sederhana. Akankah hegemoni dunia ini berlanjut di tangan Dewi dan Hyumanans, atau apakah itu akan dijarah oleh ras Iblis? Kita bahkan mungkin harus berpartisipasi dalam konflik itu. Jika saya harus berbicara skenario ideal saya, itu mungkin naif, tapi itu akan memiliki hubungan dengan ras Iblis sambil melanjutkan bisnis dengan Hyuman. Tapi tergantung situasinya, saya tidak tahu apa yang akan terjadi ”(Makoto)

Saya membawa peta dunia dari rak dan menyebarkannya di meja. Lalu, saya letakkan tangan di lokasi yang ditunjukkan Tomoe sebelumnya.

“Ini tempat yang tepat, Tomoe?” (Makoto)

"Ya. Itu tempatnya ”(Tomoe)

“Negara yang sebelumnya terkait Elysion, Kaleneon. Tempatnya di sekitar prefektur Yamagata dan Tsukiyama ya ”(Makoto)

Tempat yang akan menyediakan Asora dengan empat musim.

Dan juga tempat yang sangat terhubung dengan dua Hyuman yang saya temui.

"Yamagata?" (Tomoe)

"Tidak ada. Bertele-tele saja. Yang penting adalah apa yang saya katakan sebelumnya. Ini adalah negara yang bernama Kaleneon. Tempat itu ... tampaknya menjadi negara asal orang tua saya ”(Makoto)

"?!"

“Orang tua saya bertemu di sana, dan setelah itu, mereka menjadi petualang, bepergian, dan dipindahkan ke dunia saya. Dengan kata lain, bagi saya, itu juga rumah saya dalam arti. Tentu saja, itu tidak ada hubungannya dengan empat musim, jadi boleh saja mengabaikan titik itu untuk saat ini ”(Makoto)

Saya tidak memiliki ikatan emosional sama sekali.

Jika memungkinkan, saya akan dengan senang hati mendapatkan sedikit informasi dari orang tua saya, tetapi itu adalah negara yang telah hancur.

Ras iblis mungkin mengetahui lebih banyak informasi tentang Kaleneon.

Jika mereka tidak mengubah semuanya menjadi abu ketika mereka menginvasi itu.

"Tapi Waka-sama, jika aku ingat dengan benar, Kaleneon adalah tempat pustakawan Eva dan Gotetsu's Luria ..." (Shiki)

Seakan mengingat sesuatu, Shiki mengatakan nama Ansland bersaudara.

"Betul. Tempat kelahiran gadis-gadis itu. Itu sebabnya saya meminta mereka memutuskan sesuatu. Jika keduanya menerima, aku ... "(Makoto)

Saya beri tahu mereka bertiga apa yang saya pikirkan.

Itu adalah pilihan terakhir saya.

Mungkin itu adalah pemikiran bodoh yang bahkan tidak bisa disebut sebagai resor.

Tapi…

"Fu ... fufufu. Bukankah itu menarik, Waka?" (Tomoe)

"Benar. Tergantung bagaimana hal itu dilakukan, itu bahkan bisa menjadi kartu untuk menyelesaikan masalah kita saat ini ”(Shiki)

“Jika itu adalah sesuatu yang Waka-sama telah putuskan, aku tidak punya keberatan. Juga, saya pikir itu bodoh untuk tidak menggunakan kekuatan yang kita miliki dan hanya khawatir ”(Mio)

Keluarga saya menerimanya.

Dalam hal ini, sebagai Kuzunoha Company Raidou, dan juga, sebagai orang ketiga yang turun ke dunia ini ...

Nah, kedua pahlawan berada di sisi hyuman, jadi seharusnya tidak apa-apa bagi seseorang untuk berada di belakang layar di sisi ras iblis, Bug Dewi?
Load Comments
 
close