Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 130 - Latar belakang siswa tertentu (Atas) ~Reuni~

Dia adalah salah satu siswa yang belajar di Rotsgard.

Tapi dia bukan siswa yang sederhana.

Seorang bangsawan besar yang semua orang di Limia kenal, putra kedua Hopelace.

Di atas itu, ia unggul dalam seni sastra dan militer, dan memiliki rasa keadilan yang kuat. Benar-benar keturunan.

Karena putra tertua harus mengikuti karirnya, dia berpartisipasi dalam pertarungan ras iblis di garis depan, dan putra kedua mengetahui bahaya yang dihadapi putra tertua, jadi dia mengambil pendidikan elit Akademi.

Dengan kata lain, jika terjadi sesuatu, dia akan diperlakukan sebagai cadangan, asuransi.

Tapi itu bukan sesuatu yang aneh dalam Keluarga bangsawan, dan Ilumgand Hopelace memahami kenyataan ini dan menerimanya.

Lalu, apakah dia anak kedua yang patuh pada kepala keluarga? Jawabannya adalah tidak.


Ilumgand tidak setuju dengan pembusukan para bangsawan di Limia, dan bahkan bisa dianggap kebencian. Meski begitu, ia patuh mengikuti ide ayahnya karena ia harus bertindak sebagai anak yang patuh.

Tersembunyi di dalam dirinya adalah keinginannya untuk reformasi para bangsawan.

Tanggung jawab orang-orang di kelas yang lebih tinggi.

Itulah ideal Ilumgand.

Karena dia dilahirkan sebagai seorang bangsawan, dia akan menjalani kehidupan yang tidak mempermalukan darah itu, melindungi yang lemah, menjadi pedang dan perisai mereka.

Dia akan bersumpah setia kepada raja, dan akibatnya, diberikan lahan untuk dikelola.

Dia memegang keyakinan dan ingin membangun pemerintahan yang adil, itulah mengapa orang-orang yang tinggal di wilayah mereka memuja bangsawan yang bekerja sebagai tuan tanah feodal mereka.

Dia tidak hebat karena dia dipilih sejak lahir.

Di kalangan bangsawan Limia, ini adalah ideologi yang sangat tidak biasa.

Orang yang memberinya cara berpikir seperti ini adalah dua.

Yang pertama adalah seorang gadis dari Keluarga tempat mereka berteman.

Ketika dia menyuarakan cita-cita kekanak-kanakannya, dia menegaskan orang-orang dengan senyum lebar dan bertepuk tangan kepadanya.

Kata-kata yang lebih dari depan dingin dan untuk pertunjukan, pada saat itu, telah berubah menjadi mimpi untuk Ilumgand. Suara tepuk tangan pada waktu itu dan senyumnya, baginya, itu adalah memori yang lebih serius daripada berkah Dewi, dan tetap di dalam dirinya dengan jelas.

Yang lainnya adalah pahlawan wanita yang baru-baru ini turun ke dunia ini.

Pahlawan yang tiba-tiba turun suatu hari.

Dia mengatakan hal-hal yang tidak dirantai oleh doktrin yang mulia dan monarki. Kata-kata penuh dengan kebebasan.

Dia terus belajar untuk mengingat kata-katanya, tetapi itu tidak seperti fondasi ideologinya telah berubah.

Bagi banyak bangsawan, pendapatnya itu berbahaya, tetapi Ilumgand merasa bahwa ia akan mampu memberikan impian dan idealisme yang samar dan terlalu besar. Dia sangat sadar akan mimpinya dan rencana reformasi. Dan ketika dia bertemu dengan pahlawan itu, mimpi ini mulai mengambil bentuk yang pasti.

Itu sebabnya dia diam-diam pergi untuk mendengar pembicaraan tentang pahlawan yang telah memerintahkannya untuk tidak melibatkan dirinya dengan ayahnya lebih dari yang diperlukan.

Kadang-kadang, ia juga bekerja sama dengannya sejauh yang memungkinkannya.

Pertumbuhan pahlawan, Otonashi Hibiki, luar biasa, dan dengan mudah meninggalkan Ilumgand dalam debu, tapi dia bahkan tidak merasa cemburu terhadap pertumbuhan dunia lain miliknya.

Jadi alih-alih meminjamkan keahliannya kepadanya, ia kebanyakan memberikan informasi atau bantuannya di bidang pembiayaan.

"Ketika kamu lulus, mari bertarung bersama"

Suatu hari, dia akhirnya menerima petisi tulus dari Hibiki.

Sejujurnya, dia ingin menjadi kekuatannya bahkan jika dia harus meninggalkan akademi. Dan dia ingin dia menceritakan lebih banyak tentang ideologi itu.

Ilumgand mendengar bahwa dia seusia dia, tapi dia merasa seperti Hibiki agak dewasa. Mungkin karena kata-kata Hibiki adalah sesuatu yang dia tuju, dan pemikirannya adalah beberapa langkah ke masa depan.

Tapi Ilumgand Hopelace mempertimbangkan niat Keluarganya, dan memutuskan untuk menghadiri akademi sampai lulus.

Perang dengan ras iblis dalam skala yang tidak akan selesai sampai beberapa tahun kemudian, jadi jika dia pernah mendapat posisi di mana ia akan menggantikan Keluarga Hopelace, itu akan menjadi nyaman untuk reformasi para bangsawan.

Demi bekerja sama dengan Hibiki juga, dia tidak bisa membuang-buang kesempatan untuk belajar di akademi dan koneksi yang bisa didapatnya di dalamnya.

Ketika memikirkannya kembali, ini adalah ketika dia menyimpang.

-

Di musim semi dari tanah itu.

Saat liburan di kota akademi, dia bertemu kembali dengan seorang gadis tertentu.

Keduanya telah berubah cukup banyak dalam penampilan. Tetapi karena aksesori yang khas, Ilumgand dapat mengatakan bahwa itu adalah dirinya.

Choker hitam yang memiliki lonceng dan pita.

Yang muda dan dia saat ini memiliki aksesori yang sama tetapi suasana yang diberikan jelas berbeda. Dia mampu secara akurat menghubungkan orang itu dalam ingatannya dan yang ada di depannya sebagai orang yang sama.

“Luria? Apakah Anda Luria Ansland? "

Dengan suara spasi, Ilumgand secara refleks memanggil gadis yang hendak lewat di sampingnya.

Itu adalah nama orang yang sangat tak terduga.

Baginya itu tak terlupakan, tetapi itu adalah nama seorang gadis yang seharusnya dia tidak pernah bertemu lagi.

"..."

Dipanggil dengan namanya, gadis itu berbalik.

Gadis itu, yang mengenakan pakaian pelayan, menilai bahwa pemilik suara itu adalah Ilum yang berjalan berkeliling kota dengan teman-temannya, dan menatapnya.

Itu adalah gadis yang memiliki mata dingin dan merasa seolah-olah dia tidak punya ambisi.

Lonceng choker tidak berdering, dan menunjukkan bahwa itu hanya hiasan sederhana.

"Kenapa kamu…?"

"Kamu siapa? Sudahkah kita bertemu sebelumnya? ”(Luria)

"Ini aku! Ilumgand! Limia's, Keluarga Hopelace! Bukankah kita pernah bertemu beberapa kali di Kaleneon, di wilayah Ansland? Anda tidak ... ingat? "
"!!"

Bukan kata-kata Ilumgand, atau Hopelace; gadis bernama Luria bereaksi terhadap kata Kaleneon dan menegang.

"Aku ingat. Kami bermain di hamparan bunga di Agarest. Oi Luria, apa itu ?! Mengapa kamu mencoba untuk pergi ?! ”

“A-aku tidak ingat murid-sama juga. Permisi !! ”(Luria)

"Tunggu!"

Ilumgand meraih tangan Luria, dan menahan gerakan gadis yang mencoba pergi.

Pada saat itu, tubuhnya gemetar hebat dan melihat lengannya yang dipegang, dengan ketakutan di matanya.

Salah satu orang yang menyertai Ilumgand membuat gerakan seolah-olah memikirkan nama Kaleneon.

“Uhm, Ilum-san. Ketika Anda mengatakan Kaleneon, maksud Anda negara yang berada di sekitar Elysion dan runtuh pada tahap awal invasi ras Iblis, bukan? Nama tempat itu keluar di kelas sebelumnya ”

“Y-Ya, itu benar. Dia adalah seorang bangsawan yang makmur di Kaleneon itu. Putri Keluarga Ansland ”

“Bukankah itu aneh? Jika saya ingat dengan benar, negara itu dihancurkan segera dalam momentum invasi ras Iblis. Dalam hal ini, seorang bangsawan yang menjadi makmur di tanah itu seharusnya jatuh juga ... ”

"Hei!"

Kata-kata yang bisa dianggap tidak sensitif telah diprotes oleh Ilumgand.

Pertanyaan yang dia pegang itu sangat alami, tetapi Ilumgand yang secara praktis yakin gadis di depannya adalah seorang kenalannya, memikirkan tentang emosi Luria dan menghentikannya dari melanjutkan apa yang akan dia katakan.

"Ah maaf. Tidak baik, Anda pasti telah membuat saya bingung dengan seseorang yang mirip ”(Luria)

“Kamu seharusnya Luria. Choker itu yang ada di leher Anda, dan lonceng yang tidak berdering. Jika saya ingat dengan benar, dia juga mengenakan hal yang sama. Juga, Anda pasti bereaksi terhadap apa yang saya katakan. Kamu adalah ... Luria, kan? ”

Ilumgand menggunakan nada tidak aman yang tidak normal baginya.

Unggul dalam seni sastra dan militer, dia sudah meluap dengan kepercayaan diri, namun, ini adalah pertama kalinya teman-teman di sekitarnya telah melihatnya bingung.

Kaleneon adalah salah satu negara yang telah dihancurkan sepenuhnya oleh ras Iblis.

Kemungkinan salah satu bangsawan dari sana, Luria, selamat, sangat rendah sehingga membuat Ilumgand kehilangan kepercayaan dirinya.

"… Ya. Saya memang Luria. Saya tidak ingat masa kecil saya sebanyak itu, tapi mungkin tidak salah kalau saya bertemu dengan Anda sebelumnya ”(Luria)

Pada waktunya, karena tatapan yang tak tergoyahkan dari Ilumgand, Luria mengakuinya seolah menyerah.

Bahwa dia adalah bangsawan dari negara yang hancur.

Dan sebenarnya, bukan seolah-olah Luria berpura-pura tidak tahu.

Luria dan saudara perempuannya Eva melarikan diri dari api peperangan oleh tangan orang tua mereka, dan telah menerima perlakuan yang mengerikan karenanya.

Itu sebabnya dia secara tidak sadar melupakan kenangan masa kecilnya, dan dalam kenyataannya, dia praktis tidak ingat apapun tentang hidupnya di wilayah Ansland.

Memang benar dia takut dengan kata kunci Kaleneon dan mencoba pergi karena perasaannya tidak ingin terlibat.

“Maaf, tapi bisakah kamu melepaskan saya? Itu menyakitkan ”(Luria)

Menunjuk tangan yang direbut sampai menyakitkan, Luria bertanya padanya.

"... Maaf"

"Jangan pedulikan itu" (Luria)

Keduanya yang tidak dapat menghubungkan kata-kata dengan benar.

Ini adalah percakapan seseorang yang ingin pergi sesegera mungkin, yang bermasalah tentang bagaimana memotongnya, jadi jelas itu akan menjadi seperti ini.

“Luria, kenapa kamu ada di kota ini? Anda, negara Anda seharusnya jatuh dalam pertarungan dengan ras Iblis ”

Kata-kata Ilumgand sedikit berbeda dari apa yang dia rasakan dan dilepaskan ke Luria.

Sebenarnya, dia ingin bahagia tentang keamanan Luria dan ingin merangkul perasaan itu.

Baginya, Luria, tanpa keraguan, adalah cinta pertamanya. Selain itu, dia adalah gadis yang telah memberinya memori indah yang dilapisi dengan mimpi dan cita-cita.

Tetapi karena dia bersama dengan teman-temannya, dia menahan diri untuk tidak melakukannya.

Apa yang keluar sebagai gantinya adalah cara para bangsawan seharusnya bertindak yang selalu berbohong di hatinya dan ketidakkonsistenan keamanan Luria.

"Saya ... memimpin untuk melarikan diri. Oleh orang tua saya ”(Luria)

"!!!"

Kata-kata Luria memberikan kejutan besar tidak hanya pada Ilumgand, tetapi juga kepada teman-temannya.

Pertama-tama, cinta pertama Ilumgand yang samar adalah apa yang menciptakan cita-citanya saat ini.

Baginya, Luria adalah mitra yang ia tekuni dengan ideal itu. Dan dia seharusnya mengorbankan dirinya sebagai bangsawan untuk melindungi rakyat.

Itulah seberapa dalam dia di dalam hatinya.

Tetapi kenyataannya adalah bahwa dia masih hidup, apalagi, dia meninggalkan orang-orangnya dan melarikan diri.

Konflik yang intens terjadi di dalam Ilumgand. Beberapa emosi lahir, bentrok, dan memantul.

Apa yang bisa dia katakan? Dia tidak bisa mengumpulkan dirinya sendiri.


'Apa yang terjadi dengan janji waktu itu?'

'Jika dia hidup, itu sendiri membuatku bahagia'

'Untuk seorang bangsawan untuk bertahan hidup adalah sebuah rasa malu'

'Pasti sangat sulit kehilangan orang tuamu'

'Pahlawan-sama sekarang berada di barisan terdepan dan melindungi orang-orang dari genggaman mematikan ras iblis, bertarung dengan semua yang mereka miliki, namun ...'

'Itu baik-baik saja. Mulai sekarang, aku akan ada di sini untukmu '


Jenis emosi dan kata-kata yang bertolak belakang itu bertabrakan di dalam Ilumgand.

"... Kamu meninggalkan negara dan orang-orangmu, dan melarikan diri?"

Salah satu temannya melontarkan kata-kata kepada Luria dengan mata cibiran.

"Anda adalah yang terburuk. Jika Anda seorang bangsawan, Anda harus menjadi orang pertama yang melawan pedang dengan musuh untuk melindungi rakyat ”

“Kamu bahkan jatuh ke titik menjadi pelayan untuk melindungi hidupmu? Tahu malu ”

Kata-kata pertama disajikan sebagai percikan dan lebih banyak kata penghinaan yang dilepaskan ke arah Luria.

Itu kata-kata kejam.

Tetapi sebagian dari Ilumgand juga merasakan hal ini. Bahkan jika itu tidak sepenuhnya.

Itu sebabnya dia tidak dapat menghalangi kata-kata teman-temannya.

Luria membuat wajah seolah-olah dia sudah menyerah, seolah mengatakan 'katakan saja apa pun yang kamu inginkan'.

Tidak ada keberatan.

Melihatnya seperti itu, Ilumgand tidak bisa menahan emosinya.

“... Rasa malu pada Hyuman. Ansland dan kamu. Meskipun kita belajar di akademi setiap hari untuk mengalahkan ras Iblis. Seperti yang semua orang katakan, agar seorang bangsawan jatuh ke jalan hanya untuk bertahan hidup, itu hanya memalukan! ”

“... Meskipun kamu belum pernah mengalami kemungkinan mati. Kamu bahkan tidak tahu bagaimana aku hidup sampai sekarang, jadi tolong jangan bicara seperti kamu tahu ”(Luria)

Mendengar kata-kata Ilumgand, alis Luria sedikit gemetar dan dia membantah.

Nada kecil dan lemah.

Tapi tanpa berhenti, dia bisa mengatakannya sampai akhir.

Itu tidak seperti dia hanya diizinkan untuk melarikan diri dan menjalani hidup yang mudah.

Dia telah mengambil pekerjaan sebagai pelayan di kota ini, dan sebelum mendapatkan gaya hidupnya saat ini, dia telah menerima perawatan yang parah dan telah menderita. Bahkan dalam kehidupannya saat ini dia telah dikejar oleh hantu masa lalunya, dan dia tidak yakin berapa lama dia bisa terus seperti ini.

Mengatakan semua hal itu ketika hidup di lingkungan yang sejahtera dan melewati hari-hari mereka di akademi tanpa ketidaknyamanan, dia mungkin tidak bisa menahan diri untuk tidak menyuarakan perasaannya.

"Apa?!"

"Seorang pengkhianat dan pengecut mulia menghina kami ?!"

"Seperti neraka, aku akan lari dari perkelahian dan berpegang teguh pada hidupku sepertimu!"

"Aku memiliki tekad untuk mati dengan jujur!"

“Orang-orang yang mengatakan kata-kata tinggi dan perkasa hanya tahu bagaimana menganiaya yang lemah, Anda tahu? Anda berada di tempat yang terputus-putus dari pertarungan dan belajar dengan nyaman. Apakah Anda pikir Anda dapat melakukan sesuatu seperti perang? '' (Luria)

"Diam!"

Para sahabat Ilumgand tidak bisa menerima bantahan Luria lagi dan mereka mendorong bahunya.

Luria terhuyung-huyung dan mundur. Tetapi panas di matanya tidak mundur dan hanya melihat mereka.

"Luria ... kamu, seberapa jauh kamu ... Meski begitu ..."

"Hei, katakan sesuatu!"

Sementara Ilumgand terkejut dengan perubahan Luria, keberadaannya mengaduk-aduk di dalam hatinya.

Cinta pertamanya.

Dia hidup.

Gadis yang seharusnya berbagi cita-cita yang sama dengannya, telah jatuh dan menjalani kehidupan yang memalukan.

Bagaimanapun, dia tidak bisa mempertahankan ketenangannya.

'Aku harus mengatakan sesuatu', dan saat dia akan membuka mulutnya.

"Ah, bisakah kau berhenti di situ?"

Sekelompok dua memotong di antara mereka.

Keduanya berpakaian seperti penyihir.

Tapi yang menonjol adalah wajah pria bertubuh kecil itu.

Dia memiliki wajah yang sangat jelek.

Dengan standar Hyuman di dunia ini, tidak diragukan lagi itu adalah yang terendah.

Seekor binatang tipe Demi-Human. Benar, penampilan yang cocok dengan monyet Demi-Human.

Tapi dia mungkin sedang menggores garis di antara keduanya. Ini adalah pertama kalinya dia memiliki kesan kasar pada seseorang sejak datang ke akademi.

Sekarang ini bukan masalah.

"... Siapa kalian?"

“Oioi, tidak bisakah kamu melihat pakaian ini? Apakah kalian bodoh? "

Salah satu sahabat menunjukkan seragam Akademi Rotsgard, dan mencoba mengusir keduanya.

Tanpa bisa mengubah emosinya sekarang, dia berbicara kepada dua orang yang terlihat seperti mereka tidak berhubungan dengan akademi, dengan sikap yang parah.

Bukan begitu cara dia bertindak, ini bukan cara seorang manusia yang seharusnya berdiri di atas harus bertindak. Ilumgand juga memahami ini.

Tapi sekarang, kepalanya masih penuh dengan Luria.

'Bagaimanapun, aku ingin berbicara dengannya, hanya kita berdua'

Itu yang dia pikirkan.

Tapi…

Mereka berdua, Raidou dan Shiki, mengganggu keinginan Ilumgand sepenuhnya, dan akan menjadi tembok besar di jalannya.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

Kekuatan luar biasa.

Itulah kekuatan yang ditunjukkan Raidou dan Shiki.

Untuk Ilumgand, itu adalah ingatan yang tetap jelas.

Dia entah bagaimana bisa menemukan tempat dimana Luria bekerja.

Gotetsu, restoran yang juga berfungsi sebagai bar.

Tapi sejak saat Raidou dan pengikutnya Shiki mengalahkan mereka, setiap kali dia mencoba untuk bertemu Luria, mereka akan menghalanginya.

Berbicara secara akurat, Kuzunoha Company menghalangi.

Dia tidak bertemu Raidou sendiri, tetapi setiap kali dia mencoba bertemu dengan Luria, seorang karyawan perusahaan itu akan menghalangi dia.

Di kali, dengan skema.

Terkadang, dengan kekuatan.

Itu memalukan.

Ketidak sabaran di hati Ilumgand menumpuk.

Kata-kata yang dia katakan dalam reuni mereka mungkin terlalu banyak, adalah apa yang dia pikirkan.

"Itu sebabnya aku akan bertemu dengannya lagi dan meminta maaf '

Bagaimanapun, dia ingin membersihkan kesalahpahaman.

Setelah semua, tidak ada keraguan bahwa dia senang bahwa dia masih hidup.

Tetapi dia tidak dapat memenuhi itu sama sekali.

Menerima uang dari Keluarganya, dia meminta bantuan dan mempekerjakan orang, tetapi itu juga tidak berhasil.

'Tidak peduli apa penyesalan yang saya miliki, Anda akan mendapatkan di jalan ya'

Kemarahan Ilumgand terhadap Kuzunoha Company perlahan berubah menjadi kebencian.

Sebenarnya, dalam hal ini, Shiki dan Raidou tidak memiliki bagian di dalamnya.

Ketika karyawan Kuzunoha Company pergi ke Gotetsu untuk makan, Luria secara tidak langsung mengatakan kepada mereka bahwa Ilumgand telah mengikutinya dan meminta mereka untuk memeriksanya.

Lime Latte adalah yang pertama. Kemudian Forest Ogre, Aqua dan Eris, dan juga Elder dwarf.

Mereka khawatir tentang Luria, dan ketika diperintahkan oleh Raidou untuk melindungi Luria dari masalah yang berbeda, mereka juga menghalangi Ilumgand dan siapa pun yang terkait dengannya untuk mendekati Luria.

Ilumgand tidak tahu itu.

Itu sebabnya Kuzunoha Company dan Raidou menjadi sasaran kebenciannya tanpa perbedaan.

"Ilumgand Hopelace-sama, kan?"

"Kamu siapa?"

“Apakah kamu tidak menginginkan kekuatan? Dari apa yang saya dengar, semuanya tidak berjalan dengan baik untuk Anda ”

Pada saat itu, seorang siswa yang tidak dikenal berbicara dengan Ilumgand.

Kata-kata Ilumgand bercampur dengan hati-hati.

Untuk mulai dengan, Akademi Rotsgard sangat besar.

Ada banyak murid yang tidak dia kenal.

Tidaklah aneh memiliki murid yang belum dia lihat sebelum berbicara dengannya.

Hanya itu, Ilumgand berhati-hati karena dia dipanggil ketika dia sendirian dan di tempat di mana ada beberapa orang di sekitar.

"Kekuasaan? Apakah kamu mengatakan bahwa mengetahui kekuatanku? ”

"Tentu saja. Kekuatan Anda dan juga hati Anda yang menginginkan lebih banyak kekuatan ”

"? !!"

“Ini mungkin tidak sopan bagiku, tapi dengan kurs saat ini, itu patut dipertanyakan jika kamu akan bisa membantu pahlawan-sama. Seseorang yang bahkan tidak mampu mengatasi satu halangan. Itu yang kamu pikirkan kan? ”

"Kamu, siapa kamu ?!"

“Temanmu. Saya memiliki sesuatu yang sedang dikembangkan di akademi. Obat sihir yang akan meningkatkan kekuatan fisik dan magis Anda. Ciptaan inovatif. Saat mengujinya di siswa umum, itu dikonfirmasi untuk menunjukkan tingkat efektivitas tertentu. Itu seharusnya murid yang sudah kamu kenal, Ilumgand-sama ”

Beberapa nama siswa yang dikenal Ilumgand disebutkan.

Siswa yang menunjukkan pertumbuhan ke titik yang tidak normal.

Inti dari Ilumgand sudah hilang.

“Tidak ada efek sekunder, dan itu juga artikel yang disetujui oleh akademi, jadi semua inspeksi tidak akan membawa masalah. Setelah mengkonfirmasikan seberapa besar pengaruhnya terhadap seseorang yang sangat bagus seperti Ilumgand, akademi berencana untuk menyebarkannya. Bagaimana dengan ini? Mungkin cara yang kasar untuk mengatakannya, tetapi apakah Anda akan bekerja sama sebagai sampel? ”

"Akademi menyetujui itu ... Obat yang akan membuatku lebih kuat"

"Ya. Anda akan mendapatkan kekuatan untuk mewujudkan keinginan Anda menjadi kenyataan ”

"… Mengerti. Saya akan bekerja sama. Apakah Anda punya syarat? ”

"Tidak apa-apa hanya melaporkan kemajuan ke atasan saya dan orang-orang yang bertugas"

Mengambil botol dengan pil di dalamnya, siswa memegangnya dengan ibu jari dan jari telunjuk, dan menyajikannya ke Ilumgand.

Putra kedua Hopelace mengulurkan tangan kanannya dan membuka telapak tangannya.

“Tolong minum satu setiap hari. Tidak ada masalah dalam mengkonsumsi lebih banyak, tetapi tidak ada pengaruhnya juga, jadi tolong tahan dari melakukannya. Jika Anda memberi tahu atasan sebelum Anda menyelesaikannya, saya akan membawa lebih banyak ”

Ilumgand melihat botol yang dia terima, dan murid itu memberi tahu dia nasihat sederhana.


Setelah melihatnya sebentar, Ilumgand mengangkat kepalanya lagi, tetapi siswa itu sudah pergi.

Load Comments
 
close