Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 131 - Latar belakang siswa tertentu (Bawah) ~Tindakan penyamaran~

Raidou diangkat sebagai guru di Akademi.
Selain itu, ia telah memperoleh popularitas di satu bagian dari siswa.
Ilumgand telah menelan obat yang diberikan oleh murid sebelumnya.
Dari apa yang bisa dia katakan, tidak ada efek sekunder, seperti yang dikatakan orang itu. Kekuatan fisik dan kekuatan sihirnya menjadi lebih kuat.
Penguatan itu terus berlanjut bahkan sampai sekarang.
Kekuatan yang diperkuat meningkatkan kecepatannya, dan levelnya mencapai 70.
“Raidou. Orang itu bahkan bergerak di sekitar akademi! ”
Tetapi iritasi dari Ilumgand tidak berhenti.
Itu masalah sederhana.
Bahkan ketika dia memperoleh kekuasaan, Ilumgand tidak dapat bertemu dengan Luria.


Tidak hanya itu, dia telah menerima laporan beberapa kali dari Raidou dan Shiki pergi ke Gotetsu dan berbicara dengan Luria dengan ramah.
Tidak ada cara yang lucu baginya.
Yang tidak seharusnya ada Raidou, tapi dia, Ilumgand.
Makhluk yang telah mencuri tempat yang seharusnya dia masuki dan senyum yang seharusnya dia terima.
Di dalam dirinya, Raidou telah menjadi eksistensi yang layak dibunuh.
Selain itu, ia kalah dari seorang siswa yang mengambil kelas Raidou.
Ilumgand menekan orang-orang dan menghentikan aplikasi absensi ke kelas Raidou.
Namun, bahkan dengan dia menempatkan tekanan, siswa itu adalah salah satu siswa beasiswa yang masih mengirim petisi ke kelas Raidou.
Kekalahan bukanlah sesuatu yang baik terjadi.
Selain itu, siswa itu mengatakan ini ketika Ilumgand dikalahkan.
“Ah, sial. Saya mengacaukan menyesuaikan kekuatan saya ”
Dia membisikkan itu dan kembali ke barisan siswa.
Bukan seperti dia mengatakannya agar Ilumgand mendengar, itu lebih seperti, monolognya bocor.
Namanya adalah Amelia Hopelace.
Beasiswa siswa yang berasal dari Gritonia.
Hopelace.
Nama keluarga yang sama dengan Ilumgand.
Tapi itu adalah murid perempuan yang tidak ada hubungannya sama sekali.
Setidaknya dia tidak tahu hubungannya dengan dia.
Amelia belum berbicara dengannya dengan cara apa pun, jadi dia berpikir bahwa itu mungkin adalah pertandingan yang kebetulan.
Dan dalam kenyataannya, Amelia bahkan bukan berasal dari leluhur, dan Ilumgand sudah kehilangan minat pada namanya.
“Ditahan? Mudah, pada saya? "
Yang penting bukan namanya, tapi fakta bahwa dia bersikap lunak padanya.
Tahunnya lebih rendah, tingkatnya lebih rendah, apalagi, dalam keadaan di mana tidak ada berkah, seorang gadis pergi melawan kelas atas kelas atas dan menang.
Tidak mungkin dia bisa menerima itu.
“Kamu adalah Raidou! Murid Raidou itu benar ?! Jangan main-main! Jangan main-main dengan saya !!! ”
Sedikit demi sedikit, tanpa sadar, dia kehilangan kemampuannya untuk mengendalikan emosinya.
Perlahan-lahan, tanpa henti, itu berjalan tanpa suara.
Pada saat itu, wajah, kekakuan, dan kekuatannya meningkat, dan jumlah orang yang berkeliaran di sekitarnya menurun.
Setelah dia kembali ke kamarnya, desas-desus tentang dia kehilangan kesabarannya perlahan menyebar.
Ruangan itu sangat buruk hari ini.
Dia menyingkirkan perabotan di sekitar, dan suara dan jeritan pecah bergaung bahkan di luar.
Setelah mengamuk untuk sementara waktu, Ilumgand duduk di sofa dan tiba-tiba berteriak.
“Oi, dipulihkan! Oi, apa kamu disana ?! ”
Pemikiran transmisi.
Dia tidak perlu mengatakannya dengan keras, namun, Ilumgand menyuarakan apa yang dia katakan dalam transmisi pikirannya.
Bukti bahwa dia cukup jengkel.
(... Maaf. Aku melakukan sesuatu. Ilum-sama, ada apa? Apakah kamu kehabisan obat?)
Suara yang menanggapi teriakan itu, adalah suara yang mengilap.
Adalah orang yang bertugas yang mendengar laporan kemajuan setelah dia menerima obat.
Ketika siswa mengatakan superior, Ilumgand berpikir bahwa itu akan menjadi laki-laki, tetapi ketika dia menghubungkan transmisi pikiran, itu adalah seorang wanita.
Wanita itu menanggapi suara emosional Ilumgand dengan sikap yang sangat tenang.
(Bukan itu! Apa yang sedang terjadi? Mengapa kelas guru sementara yang hanya memiliki efek yang lebih meningkat daripada obatnya ?! Apakah kau memberitahuku itu juga salah satu rencana yang kalian lakukan secara diam-diam di akademi ?! )
(... Ilum-sama, mohon tenang)
(Bagaimana aku bisa tenang ?! Hari ini, aku kalah dari seorang siswa yang baru saja menghadiri kelas Raidou beberapa kali! Seorang wanita yang memiliki tingkat lebih rendah dari milikku!)
(Tidak seharusnya ada rencana seperti itu ... Raidou. Apa kamu mengatakan nama guru itu adalah Raidou?)
(Itu benar! Itu jelek, pedagang belaka yang membuat bodoh keluar dari mana pun aku pergi!)
Ketakutan Ilumgand adalah definisi dari para bangsawan bodoh yang dibencinya dengan penuh gairah.
Dan Ilumgand bahkan tidak menyadari itu.
Tidak ada efek sekunder yang nyata.
Itu memang benar.
Orang yang peduli, Ilumgand, tidak dapat memperhatikannya.
Wanita yang terus berbicara dengan suara tenang seperti biasa, sedikit merenung ketika nama Raidou disebutkan.
Dia berpikir bahwa itu akan membutuhkan lebih banyak waktu.
Dia telah menghancurkan ketenangan di hati Ilumgand sedikit demi sedikit.
Sama seperti bagaimana hatinya cenderung kalah.
Yang dia lakukan hanyalah membantu efek obat, dan tidak benar-benar memberikan saran atau hal semacam itu.
Itulah mengapa dia berpikir bahwa bahkan jika itu terjadi dengan cepat, itu akan membutuhkan setidaknya setengah tahun. Namun, Ilumgand terpojok lebih cepat dari yang dia kira, dan untuknya, dia sedang diselesaikan dalam arti yang baik.
Tetapi pada saat yang sama, terlalu cepat membawa kecemasan.
Penyebab utama dari perusakan yang dipercepat oleh Ilumgand, Raidou.
Dia merasa bahwa dia harus melihat orang itu setidaknya sekali.
Karena dia tidak bisa berpikir mungkin bahwa seorang siswa perempuan yang tingkatnya jauh lebih rendah dari yang diperkuat, Ilumgand bisa mengalahkannya.
Tanpa mengatakannya dalam transmisi pikiran, itulah yang dipikirkan wanita itu.
'Setidaknya untuk Hyuman'
Ketertarikannya diarahkan ke kota akademi yang sudah tidak perlu menuju ke sana.
(Dipahami. Penyesalan Ilum-sama, saya telah memahaminya dengan baik. Saya berpikir tentang menunggu tubuh Anda untuk terbiasa sedikit lebih, tapi saya akan memberi Anda resep obat berikutnya)
(?! Obat selanjutnya ?! Jika ada hal seperti itu, bawa keluar dari awal!)
(Maaf. Itu karena obat itu memiliki efek samping ringan. Bagi orang yang tidak bisa mengendalikan emosinya, itu akan membawa bahaya, dan yang lebih penting, tubuh juga ...)
(Aku tidak peduli! Aku bisa mengendalikan emosiku! Apa kau mempermalukan aku, keparat ?!)
(Benar-benar minta maaf. Aku sudah mengatakan terlalu banyak. Tolong maafkan aku, Ilum-sama. Kalau begitu, aku akan membawakannya sesegera mungkin. Juga, kami memiliki kalung yang meningkatkan ketahanan sihir. Anggap saja itu hadiah dari kami. Kami akan mengirimkannya juga, jadi tolong gunakan itu. Ini bukan sesuatu yang besar, jadi itu tidak akan menjadi halangan)
(Hmph! Jangan berpikir hadiah seperti itu akan mengimbangi ucapanmu sebelumnya!)
(Tentu saja. Kami tidak akan hemat dalam kerja sama kami selanjutnya, jadi tolong maafkan saya)
(Kata-kata itu, jangan lupakan mereka!)
Ilumgand secara sepihak memotong transmisi pikiran.
Wanita yang berada di ruangan remang-remang, sepertinya dia akan mengeluarkan desahan, tetapi sebaliknya, dia diam-diam membungkukkan mulutnya ke senyuman.
“Fufufu. Sepertinya angin kencang bertiup. Saya bisa mengendalikan emosi saya, ya. Sungguh pria muda yang lucu. Dengan ini, Hopelace telah jatuh. Limia harus pindah tidak peduli apa sekarang. Tapi ... Raidou ... apakah itu? Akan merepotkan jika berjalan terlalu jauh, jadi mungkin saya harus memastikan orang seperti apa itu, setidaknya sekali. ”
Kulit biru, wajah tanpa tanduk.
Wanita yang berdiri diam di kamar sendirian, iblis Rona, meletakkan tangan di atas mulutnya seolah memikirkan sesuatu.
Ini adalah kisah yang terjadi sedikit sebelum dia berpura-pura menjadi Karen Frost dan menyusup ke sekolah.
Pengaturan waktu.
Saya tidak bisa mengacaukan kesempatan.
Ini adalah langkah terakhir dari rencana itu.
Fase terakhir dari rencana yang ditata dengan hati-hati.
“Sampai titik ini, rencana telah berjalan dengan cara yang benar-benar mulus. Mengesampingkan Limia, masalahnya adalah berapa banyak pejabat tinggi Gritonia yang bisa kami tarik, tetapi saya tidak berpikir Putri Lily akan memancing mereka keluar. Selain itu, sang putri juga memancing Raja Limia. Saya tidak bisa berhenti tertawa ”
Hanya ada satu kekhawatiran.
Kuzunoha Company, Raidou.
Dia mengatakan dia netral, tetapi dia juga seorang yang hyuman. Ia adalah unsur yang membawa kecemasan.
Saya ingin dia berutang kepada kami, tetapi itu akan merepotkan jika ada hambatan dalam rencana kami.
Setidaknya, dengan Larva di sana, Raidou tidak akan berada dalam bahaya mengenai masalah ini.
Itu juga tergantung pada seberapa setia Lich padanya, tapi Raidou sendiri memiliki kekuatan tempur yang cukup.
Dalam skenario terburuk, ada kemungkinan dia akan bergerak untuk menekan situasi.
Meski begitu, memikirkan tentang kemampuan menyampaikan informasi para Hyuman dalam situasi kacau, tidak akan ada masalah.
Betul. Tergantung pada postingannya, keburukan ras Iblis akan menjadi besar.
“Raidou, kamu menerima pertemuan dengan raja iblis-sama, jadi kamu pasti memiliki minat tertentu pada kami kan? Kalau begitu, tolong abaikan kami kali ini oke? ”
Kedengarannya seolah-olah saya sedang berdoa kepada seseorang. Ha ha.
Meskipun kita tidak memiliki Tuhan untuk didoakan.
"Rona!"
Mitra dalam rencana kali ini dan juga seorang jenderal Iblis juga. Suara keras dari si raksasa bergema.
Sekarang, inilah saatnya untuk berbuah hasil.
Mari kita awasi akhir para pahlawan.


Kematian semua yang melawan tuan Iblis akan memberi tahu kita tentang kemenangan kita.
x
Load Comments
 
close