Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 133 - Pertempuran tim, Kesimpulan

Di sisi lain, Izumo dan Yuno mendekati 6 yang terbaring menunggu.
Kedua prajurit sudah siap dengan tombak mereka, tetapi arias para penyihir masih membutuhkan waktu.
Yang pertama bertindak adalah Yuno.
Dia belum menutup jarak antara petarung terdekat, namun, dia melemparkan tombak di tangannya seolah menjahit kedua prajurit.
Tombak yang terbang lurus ke depan membuat serangan langsung ke arah dada penyihir laki-laki terjauh seolah tertarik ke arahnya.
Itu tidak menusuk.
Itu kayu, di atas itu, ujungnya kusam dan bulat.
Tombak kehilangan momentumnya dan jatuh di tempat, tetapi penyihir yang terkena serangan itu terlempar ke belakang dan jatuh menghadap ke atas.
"Bull's ~ Eye ~ !!" (Yuno)
Suara ceria bergema di atas panggung.
Seakan benar-benar menikmatinya. Suara yang baru saja mendengarnya juga akan menghiburmu.
Meskipun apa yang dia lakukan tidak menyenangkan, tetapi lebih seperti, sesuatu yang sangat menyakitkan.
Yuno tidak berhenti bahkan sedetik, dan prajurit yang mendapat perhatiannya diambil oleh tombak terbang, bahkan jika dia mencoba menghentikan pendekatannya, kakinya tidak bisa bergerak.
Itu Izumo.
Dia menghentikan gerakannya yang dipercepat dan menyelesaikan aria. Karena semua perhatian yang diambil Yuno, kehati-hatian terhadapnya telah berkurang, dan tanpa melewatkan kesempatan itu, es naik ke kaki mereka. Mereka dibungkus es sampai ke lutut.
Sama seperti itu, Izumo mulai melantunkan aria di dekat dua ksatria.

Perhatian ke Yuno beralih ke Izumo.
Kali ini, Yuno bertindak.
Sama seperti bagaimana tombak masuk antara ruang para prajurit, dia masuk ke dada penyihir terdekat tanpa goyah.
Mantra itu masih belum selesai, dan melihat kekuatan sihir yang hanya berkumpul di ujung tongkat, dia melihat ke dagu sang penyihir dan perlahan mendorong bagian bawah telapak tangannya ke sana.
Pukulan telapak tangan seorang gadis kecil.
Meskipun begitu, dia menggunakan bagian bawah tubuhnya sebagai pegas, menempatkan berat badannya di atasnya dan membuat hantaman.
Pria yang menerima ini di dagunya melompat, dan bahkan tubuhnya sedikit terbang.
Di tengah-tengah sorak-sorai, Yuno mengambil waktu untuk mengubah telapak tangannya menjadi serangan siku tepat ke perut terbuka.
Kedua serangan itu memiliki peningkatan tubuh yang diterapkan.
Itu bukanlah sesuatu yang seorang penyihir bergegas dengan aria akan bisa bertahan.
Dia sedih jatuh ke bagian luar panggung, dan bonekanya hancur.
Teriakan yang sangat keras bergema di daerah itu.
"Ooo ~ ne !!" (Yuno)
Mata Yuno sudah fokus pada target berikutnya. Semua penyihir yang berbaris adalah targetnya.
Orang pertama yang menerima serangan tombak itu gemetar intens ketika mencoba entah bagaimana berdiri.
Dia mengerti itu.
Itu sebabnya dia berkata 'Satu'.
"Armory-Hiii !!"
Melihat rekannya tertiup angin, aria penyihir wanita itu rusak.
Dia tahu bahwa dia adalah target berikutnya dari Yuno Rembrandt karena mata ganas yang bertujuan padanya.
"Yang kedua, aku akan mengambilnya ~ !!" (Yuno)
Dengan mudah menyelinap melalui staf yang diayunkan, dia menyerah untuk mengaktifkan mantra dan memberikan serangan dengan stafnya, tetapi gadis kecil itu menghindarinya.
Bagaimana dia bisa membuat gerakan membingungkan seperti itu dalam jarak dekat? Gadis penyihir tidak bisa mengerti sama sekali.
Di bidang penglihatannya, Yuno sudah tidak ada lagi.
Di mana dia menghilang? Sebelum dia bisa merasakan ketakutan tidak tahu di mana lawannya berada, dia merasakan guncangan tetapi guncangan kuat.
Saat itulah dia tidak lagi bisa merasakan ketakutan lagi.
"Freebie !!" (Yuno)
Yuno langsung muncul di belakang penyihir, dan menghancurkan siku di medula oblongata gadis itu.
Itu bisa disebut serangan yang sangat berbahaya.
Tentu saja, boneka yang menjadi kambing hitam itu rusak berat di bagian kepala, dan berguncang lemah.
Itu lolos dari kehancuran.
Namun seiring dengan kata-kata 'freebie', Yuno meraih lengan gadis itu dan melemparkannya ke penyihir yang tersisa, dan dengan itu, boneka itu hancur sepenuhnya.
Hanya dalam waktu singkat, Yuno mengalahkan dua penyihir dengan teknik tubuh yang menakutkan.
Ini masih belum berakhir.
Tarian itu masih belum berakhir.
"Oke, tiga !!" (Yuno)
Murid perempuan itu, setelah rekannya melemparinya dan kehilangan keseimbangannya, pada saat dia menghadap ke depan, Yuno sudah ada di sana.
Dia menempatkan satu kaki di lutut gadis yang berlutut.
Saat kaki lain Yuno mengambil bidang penglihatan siswa perempuan itu, pertarungan sudah diputuskan.
Dia tidak tahu bahwa teknik itu disebut 'Shining Wizard' dan itu adalah teknik yang sangat dipuji.
Dia hanya melakukannya karena sepertinya dia bisa melakukannya.
Melihat gerakan Yuno yang tidak membiarkan para penyihir melakukan apa pun, sensei-nya, Raidou, menajamkan wajahnya dan terkesan dengan pertumbuhannya. Nanti, ini akan menyenangkannya.
“Tombak pulih ~. Dan kemudian, keempat! '' (Yuno)
"Agah !!"
Yuno tiba di tempat di mana tombaknya dilemparkan dan memulihkannya.
Penyihir laki-laki yang akhirnya akan mendapatkan kembali pijakannya dari kerusakan telah stafnya terkena tombak.
Dengan serangan yang dibuat tanpa penundaan, staf membuat suara kering dan jatuh.
Dan sementara itu, dia melakukan serangan samping pada si penyihir seakan mengatakan 'pergi tidur'.
Tenggelam sekali lagi, dia tidak bergerak lagi.
Boneka itu juga hancur.
“Selesai! Ini kemenangan saya ya, Izumo-kun ”(Yuno)
“Hanya sedikit lebih lama dan itu akan menjadi milikku. Saya telah kehilangan ”(Izumo)
Izumo berbalik dan melihat ke arah Yuno.
Gerakan-gerakan itu sama dengan deklarasi kemenangan.

Di bidang penglihatannya ada punggung para prajurit yang gugur dengan seluruh tubuh mereka terluka.
“Blade Angin. Saat mengaktifkannya dengan aria dan api yang terus menerus, seperti yang diharapkan, kekuatannya jatuh. Akhirnya saya merasa seolah-olah saya menurunkannya dengan angka. Hah ... ”(Izumo)
Seperti yang Izumo katakan dengan kata-katanya yang kecewa, prajurit yang membangun dengan baik memiliki beberapa potongan dangkal di mana-mana dan peralatan mereka robek.
Salah satunya mengejutkan dan kemudian ambruk. Prajurit yang lain sudah lama ambruk dan kehilangan kesadaran.
Setelah gerakan mereka tersegel, prajurit yang menyedihkan itu hancur oleh sejumlah besar pisau tak terlihat.
“Fufu ~ kalau begitu, yang tersisa adalah ... !! AAAAAHH? !!! ”(Yuno)
“Eh, Yuno, apa yang terjadi ...? Jin, bukankah kamu bilang kamu tidak akan memulai dengan kepala !? ”(Izumo)
Untuk pertama kalinya sejak pertandingan dimulai, suara-suara Yuno dan Izumo bingung.
Di tempat mereka memandang, ada yang tersisa, Ilumgand Hopelace, dan rekan mereka, Jin.
Melawan Ilumgand yang mengamuk yang meninggalkan segalanya untuk kekuatan, Jin tidak mundur bahkan sekali, tetapi hanya saja dia tidak membiarkan satu hit langsung terhubung, dan telah menyerang satu sisi.
Ketika Jin dan dua lainnya membuat pertemuan persiapan, dia berjanji. Sepertinya dia tidak menahannya.
Parah serangan itu memiliki intensitas yang seolah-olah mengatakan dia ingin mengakhiri pertarungan.
'Kami akan mengalahkan Ilumgand dengan kami bertiga'
'Itu sebabnya Yuno dan Izumo akan mengalahkan anggota yang lain terlebih dahulu'
Jin akan menunjuk Ilumgand.
Itulah jenis rencana yang dijanjikan.
“Apakah kamu tidak menjadi keras tawa, Ilumgand-senpai ?! Kekuatan fisik yang menarik! Coba berjuang lagi !! ”(Jin)
"Guugh, uwu, hancurkan, destro- giii"
Kekuatan dan teknik Ilumgand memiliki kompetensi yang cukup untuk memenangkan turnamen tahun lalu tanpa keraguan.
Namun, Jin terlalu kuat padanya.
Berkonsentrasi pada gaya bertarung berbasis kekuatan dapat dianggap sebagai kesalahan Ilumgand.
Di kursi tamu, itu sudah bukan hanya bagian, semua orang mulai menyadari keabnormalan ini.
Bahwa di antara mereka, tidak hanya ada perbedaan level. Dan pada mereka, ada orang-orang cerdas yang telah mulai memahami bahwa Jin dan enam siswa lainnya sedang belajar dengan cara yang berbeda.
"Ah ... Jika kita tidak segera pergi, bagian kita akan hilang!" (Yuno)
"Tunggu sebentar, Yuno" (Izumo)
"Izumo-kun?" (Yuno)
"Ini aneh. Dia dipukuli sampai parah, namun, praktis tidak ada kerusakan dalam boneka itu. Dari apa yang saya lihat, itu tidak seperti semua serangan sedang diserap oleh armor ”(Izumo)
"... Itu benar" (Yuno)
"Juga, Jin mencampur beberapa serangan dengan tujuan menjatuhkannya, namun, itu tidak menunjukkan efek sama sekali" (Izumo)
“Yah, Jin mungkin memiliki mulut yang buruk, tapi kadang-kadang dia tidak seperti biasanya. Terhadap Hopelace, yang telah melakukan apa pun yang diinginkannya sampai sekarang, saya tidak akan pergi untuk knockout tetapi untuk memalukan abadi. Jin mungkin memikirkan tentang efek lanjutan atau sesuatu seperti itu ”(Yuno)
“... Kamu, kamu sebenarnya cukup jahat, huh. Yah, aku juga merasakan hal yang sama denganmu tentang Ilumgand-senpai ”(Izumo)
"Ngomong-ngomong, ayo pergi" (Yuno)
“Saya baik-baik saja di sini. Saya akan memulai aria saya. Jika kalian berdua berada di barisan depan, saya bisa berada di belakang tanpa khawatir ”(Izumo)
"Aku mengerti. Lalu !! ”(Yuno)
Yuno menyelesaikan percakapannya dengan Izumo dan mengumpulkan kekuatan di kakinya untuk bergabung dengan pertarungan Jin melawan Ilumgand.
Hampir pada saat bersamaan ...
Jin mengambil jarak dari Ilumgand.
Dan sepertinya dia tidak berencana melakukannya. Sepertinya dia melakukannya karena itu adalah penghindaran yang mendesak.
“Jika Anda berencana datang, berhati-hatilah! Senpai terasa agak berbahaya sekarang ”(Jin)
"Un-der-stand ~!" (Yuno)
Sementara pertukaran pukulan yang mencolok membuka, Jin sedang memikirkan keadaan kedua temannya. Jin memperhatikan semangat Yuno dan memberinya peringatan.
Dengan nada ringan dan menunjukkan kemarahan setiap sekarang dan kemudian, Jin memahami kemajuan pertempuran dengan tenang.
(Orang ini berbahaya itu aneh. Tidak peduli berapa kali aku memukulnya, gerakannya tidak menjadi kusam, dan aku tidak bisa menjatuhkannya juga) (Jin)
Meskipun dia menunjukkan teknik yang tajam dari waktu ke waktu, secara dasar, Ilumgand telah meninggalkan semuanya untuk kekuatan.
Berayun di sekitar pedang besarnya, menyerang lawannya, dan menimbulkan kerusakan.
Cara dia menggunakan pedangnya adalah dari seseorang yang telah mempelajari cara-cara pedang, tetapi pikiran itu diwarnai oleh kekuatan.
Itu jelas bukan dia yang biasa.
Bahkan dari perspektif Jin yang bentrok dengan pedangnya beberapa hari yang lalu, itu sudah cukup untuk mempertimbangkan abnormal.
"Wasit! Apakah saya tetap bisa melanjutkan ini ?! Senpai jelas aneh "(Jin)
"Semuanya ... jika bukan karena dia ... jika dia tidak ada ... jika dia hanya ..."
“... Aku bisa mengatakan bahwa dia masih memegang keinginan untuk melanjutkan. Melihat boneka itu, serangan Anda belum cukup merusak. Terus"
Wasit menilai kerusakan boneka itu.
Selama itu aman, dan selama dia tidak tersingkir, tampaknya dia berniat membiarkannya berlanjut.
"Mungkin ini ada hubungannya dengan Hopelace memberikan uang?"
Untuk sesaat, Jin memikirkan hal itu, tetapi itu juga bisa dianggap sebagai cara wasit untuk menilai sesuatu.
Juga, jika tidak apa-apa untuk melanjutkan, dia hanya harus menyelesaikannya dengan cepat dan tidak perlu untuk ikut bermain aneh ini.
"II !! Seiring dengan pahlawan-sama, cita-cita, cita-citaku ... Raidou, Raidou !! Jangan menghalangi ”
Bellow Ilumgand. Dalam kebencian itu, nama Raidou disebutkan.
Bukan Jin, Yuno, atau Izumo.
Dan kemudian, kekuatannya meningkat lebih banyak dari sebelumnya.
Jin merasa tubuh Ilumgand tumbuh lebih besar.
Tangan Jin gemetar sedikit.
Warna yang menjijikkan juga tercampur dalam ekspresinya.
“... Seperti yang aku tahu! Saya bukan sensei, dan saya tidak peduli dengan cita-cita Anda. Cita-cita seseorang yang menggunakan metode kotor, tidak ada gunanya mendengarkan mereka !! ”(Jin)
Memotong kata-kata Ilumgand, Jin menyelinap melalui pedang besar yang diayunkan ke bawah dan mendekati Ilumgand.
Kait yang dilepaskan ke arah Jin, dan kombinasi pedang dan tinju tidak bisa menangkapnya.
(Perasaan buruknya semakin kuat. Aku tidak tahu apa yang dia rencanakan, tapi aku harus menyelesaikannya dengan cepat. Dari apa yang bisa aku katakan, sepertinya dia juga menyiapkan sesuatu untuk Yuno dan Izumo. Dorong melalui atau akan Saya bisa menyelesaikannya?) (Jin)
Tubuh Jin berkontraksi seperti pegas.
Untuk menggunakan tubuhnya sebagai pendukung tembak untuk serangannya.
Tubuh yang dilepas menjadi buram, dan lunge dengan akurat mengarah ke rahang Ilumgand.
“Yuno, Izumo! Jika Anda akan melakukan sesuatu, gabung bersama! Kami mendorongnya! ”(Jin)
Itu akan memukul.
Memikirkan itu, Jin mengarahkan matanya ke arah rekan-rekannya untuk sesaat dan memberitahu mereka niatnya.
Mereka sudah mulai bergerak.
Sambil berpikir bahwa dia mungkin ingin menghubungkan serangan, dia dengan jelas mengatakan kepada mereka bahwa dia akan menjadi titik asal.
Pada titik ini, harapan akan melenceng.
Serangan Jin tidak mampu menyentuh rahang Ilumgand.
Ilumgand membuat tubuhnya lebih kecil, dan menghentikan serangan mendekat dengan wajahnya. Tepatnya berbicara, dengan mulutnya.
Dengan giginya, dia menghentikan serangan Jin sepenuhnya.
"... Kamu harus memiliki sekrup yang longgar !!" (Jin)
Sementara mendistorsi wajahnya karena keanehan situasi, Jin segera mengatasinya.
Melepaskan pegangan dari tangan kanannya, dia memukul gagang dengan bagian bawah telapak tangannya.
Melangkah dengan kuat pada paving batu dan mengarahkan kekuatan bagian bawahnya ke telapak tangannya, dia mendorong dalam satu nafas.
Ujungnya masih terhenti oleh gigi, tetapi dengan menerapkan kekuatan itu, tubuh Ilumgand naik miring ke belakang.
"Bagus. Serahkan sisanya pada kami! Yuno, aku mengandalkanmu. Aerial !! ”(Izumo)
Mantra Izumo aktif.
Beberapa meter di sekitar lingkar Ilumgand, pancaran cahaya emerald yang terpancar.
Jin, yang berada sedikit di dalam area itu, melakukan langkah mundur dan mundur.
Tubuh Ilumgand yang hampir jatuh, berhenti di udara.
Dan kemudian, begitu saja, lengan dan kakinya bangkit seolah didorong oleh sesuatu.
Itu adalah efek dari mantra itu.
Mengikat kebebasan target dan hal-hal beberapa meter di sekitar, itu mendorong mereka dengan angin.
Itu semua mantra itu. Selain itu, tidak ada kekuatan serangan.
"Saya bisa tahan selama 20 detik oke ?!" (Izumo)
"Aku tahu! Baiklah kalau begitu. Di sini saya gooo ~ !! ”(Yuno)
Dia sudah mendekati Ilumgand yang mulai bangkit, dan dengan cahaya keras di matanya, Yuno memasuki area sihir zamrud.
Juga, di langkah terakhir ketika dia masuk, rambutnya terbang lurus ke atas.
Tentu saja, mengetahui kecepatannya sendiri, Yuno mengendarai aliran naik dan tiba ke tempat Ilumgand berada.
Dari sana, serangannya dimulai.
Mereka adalah serangan tanpa pemikiran.
Pada awalnya, mereka adalah serangan yang memperhitungkan kecepatan yang meningkat, dan sambil menghindari lengan dan kaki yang diayunkan secara tidak teratur, dia melakukan serangan tombak berturut-turut tanpa ampun.
Terlebih lagi, itu adalah serangan yang mengarah pada persendian armor dan pada bagian yang tidak proteksi.
Sudah jelas bahwa dia bergerak dengan cara yang tidak normal di ruang itu.
Sepenuhnya berbeda dari Ilumgand yang tidak dapat memperoleh kembali keseimbangan tubuhnya, dia menunjukkan gerakan yang hidup.
"Ini mungkin hampir waktunya ~ kalau begitu, senpai, sepertinya kamu menyukai senjata sampai memakannya, jadi ~ ini adalah hadiah !!" (Yuno)
Menendang tubuh pedang besar yang membidiknya, Yuno keluar dari area mantera.
Sikap melempar.
Dia menempatkan akselerasi dan memberi tombak dengan kekuatan sihir.
Kekuatan kekuatan sihir, bahkan ketika meninggalkan tubuh kastor, efeknya masih akan bertahan untuk jangka waktu yang sangat rendah tergantung pada caster.
Untuk Yuno, itu adalah jarak yang nyaris mencapai waktu yang efektif, tapi tanpa sedikitpun terhenti, dia menembakkan tombak yang dipercepat ke arah Ilumgand dalam situasi di mana dia tidak memiliki pijakan yang stabil.
Tentu saja, karena dia keluar dari area yang sedang naik, dia akan jatuh.
Mempertimbangkan keamanannya, Jin bergegas ke perkiraan titik jatuh, tapi itu kekhawatiran yang tidak perlu.
Jatuh dari sekitar sepuluh meter ke atas, Yuno mengurangi kecepatan dengan banyak kelonggaran di titik pendaratannya. Berbicara secara akurat, dia menggunakan mantra mengambang yang tidak lengkap pada dirinya dan mendarat dengan aman.
Sihir mengambang yang sempurna masih belum bisa dicapai untuknya.
Bahkan sebelum jatuhnya Yuno, area yang mulai redup warnanya kehilangan efeknya, dan sebelum dia mendarat, itu menghilang.
Yang tersisa di sana hanya Ilumgand yang memiliki darah mengalir di sisi wajahnya.
Menyaksikan pertarungan udara untuk pertama kalinya di turnamen ini, para penonton tercengang, tetapi pada saat mereka melihat penampilan Ilumgand, mereka akhirnya memeriksa boneka itu.
Itu sangat rusak dan bergetar.
Masih belum hancur.
Tapi apa yang akan terjadi ketika dia jatuh?
Dia setidaknya tidak akan melarikan diri tanpa cedera, itu sudah pasti.
"Kamu melakukan beberapa serangan yang menakutkan, oi" (Jin)
“Jika orang itu tidak terbiasa di udara, itu tidak akan bisa bertahan dengan baik, jadi pada awalnya saya mencoba untuk bersenang-senang, tetapi untuk orang-orang yang mengalaminya untuk pertama kalinya, itu tidak terduga efektif. Jadi kami berdua mendiskusikannya ”(Yuno)
“Untuk menggunakan ini pada Zwei-san adalah tujuan kami saat ini!” (Izumo)
Ketiganya berkumpul dengan harmonis dan berbicara.
Di saat penurunan ...
Suara membosankan bergema.
Dua boneka Ilumgand patah.
Mereka pecah dengan sangat baik.
“……Be-Berakhir !! Final Pertempuran Tim, Pemenang: Jin Roan, Izumo Ikusabe, dan Yuno Rembrandt! ”
Tapi…

Turnamen di tanah ini masih belum berakhir.
Load Comments
 
close