Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 135 - Ketika aku secara tidak sengaja melihat, Ada beberapa jalan

[Kalian berdua, apa kalian baik-baik saja dengan itu? Aku akan bertanya sekali lagi, kalian tidak punya penyesalan, kan?]
"Tentu saja. Nama Eva dan nama keluarga Ansland. Jika Anda mengatakan itu harga, saya akan memberikannya kepada Anda. Silakan lakukan sesuai keinginan Anda ”(Eva)
Eva-san tidak ragu dan segera menjawab konfirmasi terakhir saya.
Saya pikir dia akan lebih taat pada namanya. Sungguh tidak terduga.
“Saya juga tidak keberatan. Untuk memulai, waktu saya Luria Ansland tidak begitu panjang, jadi saya tidak memiliki keterikatan apa pun ”(Luria)
Mengikuti setelah saudara perempuannya, Luria juga setuju.
Tatapannya sedikit menyimpang dari saya dan mengarahkannya ke panggung.
Ah benar, Ilumgand ikut campur dengannya.
Saya pikir namanya telah berubah menjadi nama yang hanya dipanggil ketika mengkritiknya. Sebuah nama tanpa nilai.

“Raidou-sensei, kamu juga bertanya pada Luria huh. Benar-benar disposisi jahat. Apa yang ingin Anda lakukan jika salah satu dari kami menolaknya? ”(Eva)
"Sangat. Anda bahkan mengatakan kepada saya untuk merahasiakannya dari Onee-chan. Hal semacam itu, saya pikir itu adalah rasa tidak enak ”(Luria)
[Jika pendapatmu tidak cocok, aku ingin kalian berdua melupakan keputusan itu. Tapi, saya senang. Dalam waktu dekat, 'momen' pasti akan datang dalam beberapa cara. Tolong jangan lupakan perjanjian ini. Itu mungkin hanya janji verbal, tetapi jika itu rusak, ingatlah bahwa hidup Anda tidak akan cukup]
Untuk sesaat, saya ingat Rona dan menambahkan kata-kata.
Kali ini, aku adalah pihak yang mengabulkan keinginan gadis-gadis ini.
Seharusnya tidak perlu khawatir, tetapi berjaga-jaga.
"AAAEEEOOOOO !!!"
Setelah mengkonfirmasi lagi bahwa Kakak beradaik itu mengangguk, teriakan itu bergema di seluruh arena kompetisi.
Suara yang tidak menyenangkan itu berasal dari Ilumgand. Tidak, bekas Ilumgand.
Sementara terbungkus dalam cahaya biru langit, dia mengejang setiap sekarang dan kemudian, dan semua bagian tubuhnya membengkak.
Warna kulitnya juga berubah menjadi warna seperti beton pekat, dan berubah menjadi sesuatu yang humanoid.
Saat ini, dia terlihat seperti bola daging 2 meter dengan kaki.
Haruskah saya menyebutnya, di tengah-tengah transformasi?
Lehernya terentang dengan cara yang cukup aneh dan itu cukup mengerikan.
“Dia menyerap kekuatan sihir dari yang runtuh. Dari apa yang bisa saya katakan, kalung itu adalah alat yang secara efisien menyerap kekuatan sihir benda-benda dalam keadaan tertentu ”(Shiki)
Kata-kata Shiki yang tenang.
“Fumu, menggunakan emosi sebagai kail pancingnya, itu mengikat kekuatan sihir dan ketika tubuh utama terbangun, itu akan mulai mengumpulkan kekuatan sihir dari sekitarnya. Jika itu bisa menambah kekuatannya, itu akan membuatnya menjadi monster dengan kekuatan sihir 6 orang. Juga, jika Anda menyebarkan orang-orang seperti itu di sekitar area tersebut dan yang lain untuk diaktifkan, orang itu dapat menggunakan yang lain sebagai umpan. Bagaimana menarik-ja na ”(Tomoe)
Tanpa menunjukkan banyak minat, Tomoe melengkapi Shiki.
“Aku tidak mau makan itu-desu wa ne. Sepertinya dia berada dalam hiruk-pikuk mabuk, dan di atas itu, dia terlihat tidak menarik. Dan kotor ”(Mio)
Mio memalingkan kepalanya seolah-olah memperlakukannya seperti hal yang kotor.
Jin belum kembali.
Mereka pergi sementara untuk mendapatkan senjata mereka. Mereka akan menunjukkan diri pada waktunya.
“Shiki, aku mengerti bagaimana dia berubah seperti itu sekarang. Dan kemudian, bisakah dia kembali normal? ”(Makoto)
Dari apa yang saya dengar tentang Eva-san dan Luria, ada juga Mutan yang berubah yang merasuki kota.
Untuk jaga-jaga, tergantung apakah ada kesempatan untuk mengembalikannya ke normal, pesanan saya akan berubah.
“Itu akan sulit. Benda itu mirip dengan hidangan yang menggunakan Hyuman sebagai bahannya. Untuk mengubah sesuatu yang dimasak menjadi bahan lagi ... ada saat-saat itu tidak mungkin. Bahkan jika itu benar-benar mungkin, itu akan semakin sulit tergantung pada berapa banyak yang terpengaruh, dan saya pikir itu akan membutuhkan waktu yang cukup lama untuk menyelesaikan situasi dengan cara ini. Saya bertanya-tanya apakah itu cukup berharga untuk melakukan itu ”(Shiki)
Shiki sepertinya tidak menyukai ide itu.
Tetapi selama saya tidak yakin apakah ini akan ditargetkan kepada orang-orang yang dekat dengan saya, saya ingin setidaknya meninggalkan langkah balasan untuk itu.
Karena pada dasarnya, kita tidak memiliki sekutu.
Ketika saya mendengar perbandingan mengubah memasak kembali ke bahan-bahan, hal pertama yang saya pikirkan adalah bahwa itu tidak mungkin. Jadi ini akan merepotkan bagi Shiki.
"... Mengerti. Tomoe, panggil Mondo dari Asora. Mintalah dia bekerja sama dengan Lime, buat mereka memberikan instruksi kepada Aqua dan yang lainnya, dan minta mereka menekan kekacauan di kota. Saya ingin beberapa dari mereka sebagai sampel untuk Shiki dan Arkes untuk melakukan penelitian, jadi beritahu mereka bahwa tidak masalah menggunakan Punishment Pohon. Jadilah pengawas transportasi mereka juga, silakan ”(Makoto)
"Seperti yang Anda mau" (Tomoe)
Setelah mengkonfirmasikan bahwa Tomoe mengangguk dan kembali, saya katakan padanya dalam transmisi pemikiran untuk memerintahkan personil siaga untuk menekan kekacauan kota.
Untuk menelepon Mondo dan minta mereka mendengarkan pesanannya dan Lime.
Kota tampaknya berada dalam kekacauan yang mengerikan, tetapi karyawan kami semua terdiri dari orang-orang.
Dalam momen semacam ini, mereka benar-benar dapat diandalkan.
Ketika transmisi pikiran terhubung untuk instruksi, mereka sudah memindahkan semua barang dagangan yang ditampilkan, di atas itu, mereka mengaktifkan penghalang pertahanan di sekitar toko dan berada di dalam.
“Shiki menindak lanjuti untuk para siswa. Tidak peduli seberapa mengerikan Ilumgand berubah, Shiki masih akan bisa mengatasinya kan? ”(Makoto)
"Tentu saja. Bahkan tidak bisa menganggapnya sebagai pemanasan. Tapi, pesanannya sekarang, dengan jumlah orang saat ini di perusahaan, saya pikir akan sulit untuk menutupi seluruh kota ”(Shiki)
Shiki pasti telah memperhatikan bahwa dia akan berakhir melakukan sesuatu yang melelahkan dari perintah yang saya berikan kepada Tomoe dan tampaknya sedih, tetapi dia mengangguk pada pertanyaan saya dan menunjukkan masalah dalam pesanan saya.
"… Aku mengerti. Maka aku akan memanggil Mist Lizard juga. Akan merepotkan jika mereka keliru untuk mamonos, jadi ... setelah melumpuhkan Ilumgand, mari kita membagi siswa dalam 3 kelompok dan membantu ”(Makoto)
"Dalam 3 kelompok?" (Shiki)
"Ya. Nanti saya akan panggil Lizard Mist yang ketiga, para siswa akan bertemu ”(Makoto)
"Dipahami" (Shiki)
"Dan kemudian, Mio dan aku akan ..." (Makoto)
Pegang jumlah monster dan lokasinya, setelah itu, buat cadangan semua orang.
Setelah mengatakan semua pikiranku, aku menutup mulutku.
...
Tunggu.
Apa yang saya lakukan?
Saya tiba-tiba teringat kepahitan kemarin dan pikiran saya terputus.
Memang benar bahwa Rona membuatku baik.
Dalam perspektifnya, itu adalah sesuatu yang tidak aku tanyakan, jadi dia tidak memberitahuku. Dan dari sudut pandang saya, saya pikir kami adalah mitra.
Pertama-tama, kami tidak berasal dari kamp yang sama, dan membuat permintaan seolah meramalkan rencana masa depannya, aku tidak bisa berbuat apa-apa selain merasa bodoh.
Saya tidak berpikir saya akan dapat dengan mudah mempercayai ras Iblis lagi, dan janji yang saya lakukan dengan dia, telah berubah secara halus di dalam saya.
Tetapi bahkan dengan itu, apakah ada kebutuhan bagiku untuk memobilisasi Kuzunoha Company untuk menekan kekacauan ini?
Itu bisa membuat Rona diperiksa. Dan saya juga bisa membalasnya karena telah menipu saya.
Tetapi selain itu, apa manfaat yang kita dapatkan?
Ya, pikirkan tentang itu.
Bukan biasa di mana saya berkonsentrasi dan berpikir sendiri, tetapi metode berpikir yang saya kenal sampai sekarang.
Mungkin karena sudah lama sejak saya menggunakan busur saja, saya telah berpikir tentang berpikir sendiri, dan sebagian besar waktu saya telah mencapai kesimpulan dengan cara itu.
Tetapi setelah datang ke sini, mungkin karena keterbatasan saya sendiri, semuanya tidak berjalan dengan baik.
Bidang penglihatanku terlalu sempit.
Saya harus menempatkan beberapa hal dalam keseimbangan, berpikir tentang masa depan keputusan itu, dan hal-hal yang dapat saya lakukan.
Cara berpikir yang diwakili oleh perwakilan, cara berpikir tentang menempatkan kelebihan dan kekurangan sebagai prioritas; mungkin saya harus menggunakannya sebagai referensi.
(Tomoe, maaf. Bisakah kamu kembali?) (Makoto)
(Ya. Tidak masalah. Haruskah saya membuat Mondo kembali ke Asora juga?) (Tomoe)
Mondo sudah ada di perusahaan?
Tidak perlu mengembalikannya.
(Tidak, tidak apa-apa. Hanya itu, tolong tunggu sebentar sebelum beralih ke tindakan) (Makoto)
Ini adalah sesuatu yang mungkin harus saya katakan secara pribadi.
(Kemudian, saya akan memerintahkan mereka untuk terus standby dan saya akan kembali) (Tomoe)
(Terima kasih. Ada sesuatu yang ingin saya konsultasikan tentang) (Makoto)
Yah, ini baik-baik saja.
“Shiki, perintah sebelumnya tidak akan pergi. Kalian berdua, ada sesuatu yang ingin kutanyakan padamu ”(Makoto)
Saat ini, baunya seperti situasi darurat.
Bukan untuk perusahaan, tetapi situasi darurat untuk kota itu sendiri. Dengan kata lain, ini adalah krisis bagi semua orang kecuali kita.
Ini mungkin cukup kesempatan bagi kita.
Ada pepatah 'pencuri dalam api', dan ini persis seperti api. <Seperti dalam, pencuri muncul dalam kekacauan>
Semua orang gelisah dan diserang oleh ancaman yang disebut monster.
Saya bukan orang yang menyebabkannya, jadi contoh pembakaran yang tidak manusiawi itu tidak begitu akurat.
Sama sekali tidak perlu bagiku untuk bergegas.
Karena kita bisa melewati petunjuk kasar.
Bahkan jika bukan karena tingkat pencurian, saya bisa bergerak dengan cara di mana saya dapat memanfaatkan situasi.
Untunglah…
Lingkungan semakin luas.
Karena semua orang telah memperhatikan keabnormalan dan telah melarikan diri dari panggung satu demi satu.
Benar-benar panik.
Jika saya hanya berurusan dengan hal yang Ilumgand, tempat ini akan berubah menjadi tempat yang cukup aman. Yah, kami adalah minoritas di sini.
Meski begitu, dalam situasi seperti ini, Rembrandt-san mungkin akan mencari saya.
Aku memberitahunya nomor kursi saya, jadi dia harus tahu perkiraan lokasi saya. Tergantung pada isi pertemuan, itu bisa berbahaya.
“Ah, Tomoe. Maaf sudah mengubah pendapat saya. Ada sesuatu yang ingin saya tanyakan kepada Anda bertiga. Situasi ini, menurutmu apa yang harus kita lakukan? Untuk Kuzunoha Company dan kami, tindakan mana yang paling menguntungkan? Shiki, apa pendapatmu? ”(Makoto)
Setelah menunggu kembalinya Tomoe, saya menanyakan pendapat Shiki.
Yang paling tahu tentang Rotsgard dan Kuzunoha Company adalah Shiki.
“Bagaimana seharusnya kita bergerak, kan? Eva dan Luria ada di sini, jadi kupikir hal pertama yang harus kita lakukan adalah membuat tempat ini aman. Dalam hal menguntungkan perusahaan, saya pikir ada pilihan untuk hanya memindahkan seminimal mungkin. Saat dibutuhkan ”(Shiki)
“Jadi, jangan bertindak?” (Makoto)
Eva dan Luria sepertinya merasa lega setelah mendengar kata-kata Shiki.
Tentang gadis-gadis itu, saya tidak keberatan apa yang mereka dengar dari kami.
Saya telah membuat perjanjian dengan mereka berdua.
Tentu saja, ini bukan perjanjian yang dibuat dengan sihir, tetapi lebih dari sebuah janji.
Saya juga memberi tahu mereka bahwa mereka harus mempersiapkan konsekuensi jika mereka memutuskannya.
Mereka berdua bebas untuk menafsirkannya dengan cara apa pun yang mereka inginkan, tetapi saya tidak berpikir mereka menganggapnya terlalu ringan.
"Ya. Termasuk tuntutan para pedagang dan beberapa faktor lain, semakin banyak kerusakan yang disebabkan oleh insiden ini, semakin banyak waktu yang dibutuhkan untuk itu terjadi. Saya tidak memiliki jaminan seberapa baik itu akan pergi, tetapi ada kemungkinan bahwa beberapa perusahaan akan hilang. Tidak peduli yang mana, saya pikir itu menguntungkan kita lebih baik daripada menekan gejolak itu dengan segera dan menunjukkan kekuatan kita. Jika kita mengambil inisiatif dengan ceroboh, serikat-serikat yang bersekongkol untuk mencoba menjatuhkan kita dan perusahaan-perusahaan besar mungkin memperlakukan kita sebagai tentara pribadi mereka, dan seperti bagaimana perwakilan itu berteriak, mereka mungkin benar-benar menuntut 90% dari keuntungan kita. , dan untuk berbagi metode transportasi kami ”(Shiki)
Aku mengerti.
Bahkan jika aku bergerak melalui emosi Rona saat ini dan menurunkan rencananya, itu tidak akan menguntungkan kita ya. Hal tentang menjaga raja iblis di cek tentu saja adalah pemikiran yang berbahaya.
Saya masih tidak tahu bagaimana serikat akan bertindak setelah semua.
Saya dapat dengan jelas melihat bahwa itu tidak akan berubah menjadi sesuatu yang baik, jadi itulah mengapa saya di sini berpikir tentang berjuang tetapi ...
“Tomoe, bagaimana menurutmu?” (Makoto)
"Benar ..." (Tomoe)
Tomoe sepertinya sedang merenung.
Saya pikir dia akan setuju dengan apa yang dikatakan Shiki.
Keduanya sama pada bagian yang sama-sama mereka lihat keuntungan dan kerugiannya.
“Juga ada pilihan untuk menekan gejolak ini. Seperti pahlawan keadilan ”(Tomoe)
"Apa maksudmu?" (Makoto)
Pahlawan keadilan yang Anda katakan.
Kebiasaan buruk Tomoe keluar lagi?
“Itu mungkin datang dengan kekecewaan bahwa para pedagang akan melihat kekuatan tempur kita, tetapi dengan menghormati kehidupan manusiawi dan tidak meminta hadiah, tidak hanya toko, kita akan mampu mengubah orang-orang di kota ini ke pihak kita. Tidak peduli berapa banyak mereka mencoba untuk menggigit kita, jika penghuni memperlakukan kita sebagai pahlawan, mereka akan membutuhkan tekad untuk menyerang kita. Melindungi penghuni sebenarnya bisa menjadi tembok yang melindungi kita dari niat buruk ”(Tomoe)
Untuk bertindak bagian huh. Dalam hal ini, akan sangat diperlukan untuk menyelesaikan ini dalam tahap awal.

"Maka itu akan menjadi buruk jika kita tidak bergerak secepat mungkin, kan?" (Makoto)
“Tidak, ini masih terlalu dini. Saat terbaik adalah ketika ada banyak kerusakan dan penduduk jatuh ke dalam keputusasaan. Arahnya penting dalam drama. Jika kita menutupnya setelah 5 menit, rasa terima kasih akan berkurang ”(Tomoe)
Saya mencoba menunjukkan saran ini dan melihat, tetapi tampaknya dia memiliki pendapat yang berbeda.
… Aku mengerti.
Memang benar bahwa pahlawan keadilan, bukannya datang sebelum orang itu diserang, mereka datang setelah orang tersebut telah diserang dan sudah dalam keadaan darurat. Jika mereka datang sebelum masalah terjadi, tidak ada yang akan berterima kasih kepada mereka.
Tomoe mengatakan bahwa kita harus membidik rasa syukur itu.
Aku mengerti. Lebih baik bagi mereka untuk terjepit.
Dalam hal ini, masih ada banyak waktu.
Haruskah saya menunggu persen tertentu dari kota untuk dihancurkan, atau ketika kekuatan pertahanan dari bentrokan kota dengan monster? Saya merasa seperti itu mungkin memberikan dampak yang cukup besar.
Hanya itu, ada juga kemungkinan bahwa mereka akan membenci kami karena tidak keluar lebih cepat.
Jika kita tidak menempatkan alasan yang baik, itu mungkin menjadi pedang bermata dua.
“Mio, apakah kamu punya pendapat?” (Makoto)
Sejujurnya, saya tidak berharap banyak ketika bertanya padanya.
Dia kadang-kadang menunjukkan intuisi yang mengesankan, tetapi pada dasarnya, dia adalah orang yang lebih naluri berpikir.
“Bagaimana kalau menggunakan kesempatan ini untuk membunuh setiap rintangan? Jika sekarang, kita dapat menggunakan kekacauan untuk menurunkan setiap masalah. Itu bisa menimbulkan kecurigaan jika hanya para pedagang yang mengganggu Waka-sama yang dijatuhkan, tetapi jika kita membunuh sejumlah yang layak dari mereka, kita bisa menutupinya-desu wa ”(Mio)
Membantai semua orang itu halangan. Dia mengatakan bahwa kita harus membunuh semua orang yang dekat juga ya.
Apa pendapat yang lurus.
Itu pasti memiliki efek langsung. Hanya saja, metode ini lebih seperti memotong rumput liar dan meninggalkan akarnya, jadi saya merasa itu tidak akan menyelesaikan masalah utama.
Pendapat saya ini mungkin berasal dari kesan saya dari perwakilan itu, tapi saya merasa seperti pedagang yang keras kepala terhadap orang-orang yang sukses, jadi bahkan jika kita mengurus kelompok yang mengganggu kita, saya tidak berpikir itu akan menjadi akhirnya.
Ketika berpikir seperti itu, aku bisa tahu betapa langkanya keberadaan Rembrandt-san.
Dan saya tidak tahu bagaimana dia di masa lalu.
“Kalau begitu, apa yang Waka pikirkan? Jika Anda menghentikan perintah beberapa saat yang lalu, Anda harus sudah memiliki pedoman, bahkan jika itu tidak jelas ”(Tomoe)
Tomoe mengubah pertanyaan itu kepada saya sekarang.
Benar, saya memiliki sesuatu dalam pikiran yang sedikit berbeda dari urutan yang saya berikan beberapa waktu yang lalu.
"… Yah begitulah. Salah satunya adalah bahwa bahkan jika kita tidak melakukan apa-apa, masalah akan terselesaikan sendiri; yang lain adalah bagaimana itu akan mempengaruhi pertemuan tuan Iblis masa depan jika saya harus menyelamatkan Kota Akademi ”(Makoto)
"Hoh ~, pertemuan dengan raja iblis. Tidak peduli bentuknya, jika Anda berencana untuk bertemu dengan Raja dari ras Iblis, menekan situasi ini akan menjadi minus ”(Tomoe)
Seperti kata Tomoe.
Ini jelas tidak akan berubah menjadi plus.
Atau lebih seperti, saya sudah mengatakan kepada Anda bahwa sebelumnya jadi Anda harus tahu.
Tomoe terkadang merencanakan sesuatu, siapa tahu apa yang dia pikirkan.
Dalam jawabannya sekarang, dia mungkin melakukannya hanya untuk menambah jumlah pilihan.
Shiki dan Mio juga memberikan pilihan yang berbeda.
Nah, sekarang bukan saatnya menebak niat sebenarnya Tomoe.
Saya merasa seperti bernegosiasi dengan iblis karena mereka belum menunjukkan antagonisme langsung terhadap kami, dan jika kami harus pindah sekarang, itu mungkin mengubah negosiasi dengan mereka menjadi tidak ada.
Saya telah berakhir mengalahkan beberapa Iblis di gurun, tetapi tidak ada yang tahu tentang peristiwa itu.
Yang saya tahu adalah ada Iblis yang mencoba menggunakan Tomoe.
“Setidaknya saya ingin daerah yang Tomoe tunjukkan, Kaleneon. Itu adalah bagian dalam dan tidak terlalu luas, apalagi, dari apa yang Eva-san katakan, itu adalah tempat yang tidak memiliki sesuatu yang istimewa dan itu bukan juga makmur dalam sumber daya. Sepertinya ada juga banyak tempat yang tidak beradab di sekitar daerah itu, jadi dalam hal nilai masa depan, saya tidak berpikir itu sangat berharga untuk ras Iblis. Saya pikir itu tidak akan sesulit negosiasi. Tapi, jika itu adalah negosiasi dengan seorang manusia yang telah menghancurkan rencana mereka, saya merasa seperti itu mungkin menjadi lebih sulit untuk meminta sesuatu atau untuk mendapatkan sesuatu. Bahkan mungkin berubah menjadi tidak bisa bertemu ”(Makoto)
“Tebakanmu tentang Kaleneon mungkin benar. Kastil yang mereka gunakan kembali tidak memiliki banyak tentara, dan mereka tidak dalam mode siaga. Alih-alih posisi militer, itu terasa lebih seperti pangkalan untuk memajukan penggarapan lahan baru ”(Tomoe)
Kata-kata Tomoe membuat mata Eva dan Luria terbuka lebar.
Yah, tentu saja mereka akan bereaksi seperti itu.
Karena Tomoe berbicara seolah-olah dia telah melihat Kaleneon.
Jika berasal dari seorang manusia, ini adalah sesuatu yang sulit dipercaya.
Kaleneon berada di bagian yang cukup dalam dari wilayah iblis, jadi tidak ada orang yang tahu keadaannya saat ini.
Dan kebenaran itu juga berfungsi sebagai pemicu untuk hal bodoh yang saya pikirkan. <Sesuatu yang dia pikirkan sebelum semua ini terjadi>
“Jika kita menekan situasi di Kota Akademi, tidak peduli seberapa baik kita menyelesaikannya, Rona mungkin akan menduga bahwa itu adalah perbuatan kita. Ini akan menjadi kasus jika kita mengikuti saran Tomoe dan Shiki. Dan, dalam hal ini kami menggunakan saran Mio, kami harus benar-benar bermigrasi ke sisi ras iblis atau ada kemungkinan itu akan menimbulkan masalah bagi toko di Rotsgard dan Tsige, dan juga kepada orang-orang yang terkait dengan saya. Nah itulah skenario terburuk di mana kita tidak melakukan apa pun untuk menyelesaikan situasi, apalagi, mereka menemukan hubungan kita dengan ras Iblis meskipun ”(Makoto)
Hal-hal yang perlu dipertimbangkan terus diperluas dan menjadi lebih sulit untuk memprediksi perkembangannya. Saya dapat mengatakan bahwa pikiran saya jatuh ke dalam kekacauan.
Tapi aku masih bisa memikirkan hal-hal kasar saat mengaturnya.
Saya tidak ingin dibicarakan seperti kemarin lagi, jadi saya harus melakukan yang terbaik.
Bertahan, bertahan.
Saya dapat dengan mudah mencapai kesimpulan ketika sendirian, namun, ketika orang lain mencampur dan mengeluarkan pikiran mereka, rasanya seperti zat asing sedang mencoba untuk berbaur dan itu membuat sulit untuk disatukan.
Di masa ketika saya berada di dunia modern, saya tidak perlu memikirkan hal ini dengan serius.
Bahkan masa depan saya, saya adalah tipe yang hanya berpikir: 'akan lebih baik jika saya bisa hidup hanya dengan memanah'.
“Berkaitan dengan Waka-sama, dengan itu, maksudmu Rembrandt Company dan para siswa? Juga beberapa petualang di Tsige akan masuk daftar juga, kan? ”(Shiki)
Shiki melengkapi apa yang saya katakan.
Dalam hal petualang, Tomoe dan Mio lebih terkait dengan mereka, tetapi tidak diragukan lagi bahwa itu berhubungan dengan Kuzunoha Company.
Satu-satunya yang secara langsung terlibat dengan saya adalah Toa-san dan kelompoknya.
Dan koneksi saya saat ini dengan Lime lebih mirip koneksi melalui Tomoe.
Juga, dia sudah tahu tentang Asora, jadi dia pada dasarnya ada di pihak kita.
Tentang Rembrandt-san dan para siswa, apa yang harus saya lakukan?
Dari bagaimana perwakilan berbicara, saya pikir jika saya membuatnya seolah-olah Rembrandt-san mengeksploitasi saya, kritik dari perwakilan tidak akan sebanyak itu.
Selama seluruh ras hyuman tidak tahu bahwa aku berada di sisi ras iblis, seharusnya tidak terlalu banyak yang perlu dikhawatirkan.
Tidak, meski begitu, tidak ada yang tahu apa yang mungkin terjadi.
Dalam kasus terburuk, mungkin ada kebutuhan untuk membawa mereka bersamaku.
Tentang para siswa, yah, mereka bukan karyawan saya atau yang seperti itu.
Apakah mereka akan terlibat dalam hal ini?
Bahkan jika ditemukan bahwa seorang guru sementara telah berkomunikasi dengan ras Iblis, bukannya para siswa, rasanya seperti akademi itu sendiri yang akan menerima kritik.
Itu tidak seperti aku telah menggunakan obat-obatan berbahaya seperti itu Ilumgand berteriak siapa yang tahu apa, dan buah dari Asora menjalani pemeriksaan sebelumnya dan tidak ada masalah.
... Bahwa mereka tidak dapat mendeteksi penggunaan obat yang mengubah orang menjadi Mutan juga menimbulkan pertanyaan.
Juga Jin dan yang lainnya menunjukkan kemampuan mereka. Banyak orang menyaksikannya.
Ketika memperhitungkan hal itu, seharusnya tidak ada orang yang akan menghukum mereka.
Berpikir tentang bagaimana para Hyuman sampai sekarang, harus ada lebih banyak orang yang ingin melindungi mereka dan memanfaatkannya dengan benar?
Saya berpikir bahwa bahkan jika saya tidak melakukan apa pun tentang para siswa, mereka akan tetap baik-baik saja.
Berpikir tentang itu dalam kerugian dan keuntungan, pertumbuhan mereka mungkin luar biasa, tetapi saat ini mereka masih belum cukup kuat untuk menjadi kekuatan bertarung yang besar.
Dalam skenario terburuk, saya dapat membawa mereka dengan saya dan mereka akan aman, tetapi tidak ada yang baik yang akan keluar darinya.
...
Benar.
Jika saya memprioritaskan kerugian dan keuntungan, tidak perlu khawatir tentang para siswa.
Sebenarnya, jika saya pergi ke ras Iblis, mereka adalah koneksi yang harus saya potong.
Digulung dengan kekuatan, para siswa mengambil kelas saya dan tumbuh, tetapi dalam semua itu, kebenarannya adalah bahwa guru sementara itu sebenarnya berasal dari asal-usul yang buruk. Itu bisa berubah menjadi demerit.
Itu saja.
Tapi…
Jika kita berbicara tentang itu, jika aku melakukan seperti yang disarankan Mio, itu tidak akan diperlukan untuk melanjutkan hubunganku dengan Rembrandt-san ...
Hanya itu, sebagai manusia, saya ragu-ragu.
"Waka, sepertinya Rembrandt datang ke sini" (Tomoe)
Rembrandt-san. Jadi dia benar-benar datang.
Memang benar bahwa pada awalnya koneksi kami hanya karena itulah yang berkembang.
Tapi saya pikir saya akan mengikuti langkahnya dan menjadi pedagang juga.
Sekarang, saya terlampir juga.
Haruskah saya meninggalkan semua koneksi saya dan mulai dari sisi Iblis?
Bahkan jika mungkin tidak banyak, apakah saya harus menghargai orang-orang yang dekat dengan saya?
Kenaifan saya saat ini akan menghalangi ketika berurusan dengan orang di masa depan.
Apakah saya tetap bisa membersihkan semuanya?
Saya tidak bisa menghilangkan kecemasan ini.
Sial.
Tidak ada waktu lagi.
Saya harus membuat keputusan sekarang.
Tidak, itu juga tidak benar.
Saya tidak bisa mempercepat ini.
Lingkungan sekitar membuat keributan beberapa saat yang lalu, tetapi mulai tenang.
Bukan itu sebenarnya sudah tenang. Hanya saja lebih dari setengah penonton sudah melarikan diri.
Pertama, saya akan bertemu dengan Rembrandt-san dan memikirkan kembali.
Baik.
Pasangan Rembrandt telah menemukan kami dan mempercepat langkah mereka. Melihat itu, saya mencoba menahan perasaan tidak sabar saya.
—–
Catatan Penulis:
Makoto pikirannya campur aduk.
Mungkin sulit dibaca, tapi tolong maafkan saya untuk itu.
Catatan Penerjemah:
Sial ya itu sulit!
Kalian mungkin tidak tahu, tapi saya biasanya menambahkan sesuatu agar semuanya terhubung dengan benar. Jadi ya, diterjemahkan mungkin mudah diikuti, tetapi tidak dalam bahasa Jepang: `(
Dan ya, saya tahu semua orang menginginkan darah, dan saya juga mengharapkannya. Tetapi bab pertimbangan yang sebenarnya ini benar-benar mengejutkan saya. Itu mengingatkan saya pada berapa banyak Mcs gila dengan kecenderungan genosida yang saya baca ...
Load Comments
 
close