Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 139 - Di depan Mutan

"Apakah itu akan berjalan dengan baik?"
Dengan suara kecil, saya menyuarakan keterkejutan saya pada situasi yang sedang berlangsung dengan cara yang menguntungkan.
Dalam masalah luar negeri, saya akan menggunakan kekuatan untuk memaksakan situasi ke arah yang menguntungkan bagi saya dan menyelesaikannya.
Bahkan ketika saya memutuskan untuk melakukannya, saya masih merasakan pertentangan.
Karena Anda tahu, potensi perang yang kita miliki mungkin tidak dalam skala negara, tetapi itu benar-benar di luar batas-batas apa yang dimiliki oleh perusahaan skala kecil.
Saya merasa seperti kita akan mampu menghilangkan kelompok tentara bayaran, dan bahkan jika kita berhadapan dengan tentara, dalam kasus terburuk, kita bisa melarikan diri.
Tomoe, Mio dan, tergantung pada situasinya, Shiki juga, adalah eksistensi yang dapat disebut sebagai tentara satu orang.

Jika kami menggunakan serangan mendadak, aku merasa seperti kami akan mampu mengalahkan sejumlah pasukan.
Benar-benar definisi menjadi pertandingan untuk seribu orang.
Mengumpulkan semua pasukan kami, kami bahkan tidak akan melampaui seribu orang. Ini mungkin terdengar seperti pujian sendiri, tetapi ras di Asora cukup kuat.
Menghitung mereka sebagai bagian dari kekuatan kami, saya akan memindahkan mereka sebagai perusahaan.
Selama tidak ada yang ekstrim terjadi, saya merasa kita tidak akan gagal.
Sekarang saya memikirkannya, melatih Forest Ogre dan menyuruh mereka menjual obat di desa-desa sekitar gunung itu mungkin karena mereka telah dilatih dalam seni militer dan membuat mereka mengikuti jalur yang tidak tentu.
Aku sama sekali tidak menganggapnya aneh, namun, aku menghadap jauh dari kekuatanku sendiri. Ini benar-benar cerita yang kontradiktif.
Itu sebabnya bahkan jika aku menentangnya, aku akan terbiasa.
Ini bukan Jepang.
Aku merasa ini akan menjadi alasan utamaku dalam diriku.
Aku mengalihkan pandanganku ke kursi penonton.
Di sana, kelompok Limia sedang melihat pertarungan di atas panggung.
Dengan ini, hanya dengan memberi mereka keamanan, saya akan dapat menciptakan utang terhadap orang-orang yang memiliki reputasi tinggi di negara-negara.
Ada kemungkinan bahwa saya akan mampu mengubah tekanan orang-orang yang mengeluh dan berdiri di belakang guild, melawan mereka.
Senyum secara alami muncul dari mulutku.
"Kalau begitu, aku harus pergi juga" (Makoto)
Saya melewati kabut menuju tempat mereka berada.
Meski begitu, mengapa Tomoe meninggalkan katana pendek bersamaku?
Yah, itu membantu sebagai sub-senjata ketika menggunakan pedang panjang, dan ada kalanya itu bisa digunakan sebagai senjata lempar juga tapi ... meski begitu, memikirkannya dalam hal etiket, akan lebih baik untuk tidak tinggalkan pedang pendek pada orang lain.
Saya melihat katana itu karena beberapa alasan telah dibuat sebagai senjata dengan kemampuan untuk berteleportasi.
Rasanya seperti Root juga bersekongkol dengannya, jadi pasti ada alasan di baliknya.
Mungkin untuk menyembunyikan kekuatan teleportasi, tetapi dengan bagaimana itu mengalir, hanya dengan mengubah target kekuatan dari Tomoe ke katana pendek, itu tidak akan menyembunyikan realitasnya.
Kenapa keduanya mengubah kekuatan teleportasi dari orang ke objek?
Saya masih belum memahaminya.
Dengan ketidakjelasan di dalam diriku, aku melihat katana pendek di tanganku.
Mungkinkah, dia masih tidak tahu arti memiliki dua pedang sebagai samurai? <Seorang samurai memegang 2 pedang, yang panjang dan pendek. Yang pendek adalah untuk bunuh diri, atau yang semula disebut, seppuku>
Setelah saya sedikit tenang, mari kita coba membicarakan hal ini.
Jika mereka melakukan ini dengan sadar, saya tidak akan banyak bicara tentang itu.
Jika maknanya berbeda dari pemikiran saya sendiri, itu juga bagus.
Jika dia mengatakan kepada saya bahwa itu hanya sedikit dari miliknya, saya tidak bisa berbuat banyak tentang itu. Saya hanya akan membiarkan dia melakukan apa yang dia inginkan.
Mencoba menyelidikinya bisa mengarah padanya hanya mengatakan bahwa itu hanya hobinya, jadi jika dia sendiri bersenang-senang dengannya, itu adalah yang terbaik.
[Maaf menunggu]
“Jangan khawatir, itu teleportasi yang bagus. Negara kita bangga menjadi ras manusia nomor satu dalam teknik teleportasi, tetapi ini adalah pertama kalinya saya melihat jenis mantra point-to-point ini. Saya ingin mengambil waktu setelah ini untuk mendengar tentang hal itu secara detail, tetapi sekarang saya harus mengabaikan pertarungan itu. Tidak peduli hasilnya ”(Raja)
"..."
Karena saya merenung, saya tiba agak terlambat, jadi saya meminta maaf kepada Raja Limia.
Saya berpikir bahwa tidak ada ruang untuk mengkhawatirkannya, dan seperti yang diharapkan, dia dengan mudah melepaskannya.
Tampaknya Raja sudah siap untuk apa pun yang terjadi pada Mutan Ilumgand.
Kepala Hopelace gemetar mendengar kata-kata raja dan menggigit bibirnya. Mempertimbangkan situasi, saya entah bagaimana menyadari nasib Ilumgand sudah.
Ini adalah Mutan yang bahkan Shiki katakan akan sulit untuk kembali normal.
Kesempatan mereka mengembalikan Ilumgand ke normal dengan pengetahuan hyuman mereka yang terbatas sangatlah rendah.
“Saya tidak bisa merasakan keinginan lagi. Dia benar-benar mengamuk seperti mamono ”(Pangeran)
Hm
Pangeran ya.
Saya bisa merasa kasihan dari kata-katanya.
Keluarga kerajaan dan bangsawan tinggi.
Keduanya mungkin saling kenal, jadi itu tidak bisa dihindari.
"... Raidou"
Kepala Hopelace tiba-tiba berbicara kepada saya.
Di mata itu, dia menunjukkan permusuhan yang jelas.
Saya tidak berbuat banyak pada putranya.
Saya hanya berhenti bullying.
Ketika saya bertemu dengan orang-orang Limia lagi, ada juga pilihan untuk berbicara dan membersihkan kesalahpahaman.
Yah, itu semua akan tergantung jika dia mau, jadi saya tidak tahu apakah itu mungkin.
[Apa itu?]
"Saya mendengar bahwa toko Anda menangani sejumlah besar obat-obatan"
Atau lebih seperti, Anda menyelidikinya.
[Ya, sebagian besar barang dagangan saya adalah obat]
"Apakah tidak ada obat mujarab di sana yang bisa mengembalikan putraku?"
[Maaf, tapi ini adalah pertama kalinya aku melihat transformasi seperti itu juga, jadi kemungkinan obatku menyembuhkannya rendah. Dengan hanya sekilas, saya dapat mengatakan bahwa itu menggunakan tubuh hyuman sebagai katalis dan tampaknya cukup rumus mantra yang rumit. Untuk mengembalikannya ke keadaan normal, akan sekeras mengembalikan hidangan ke bahan-bahan]
Menggunakan kata-kata Shiki sebagai referensi, saya memberikan tanggapan.
"!!"
Hopelace tidak mengucapkan sepatah kata pun, tetapi wajahnya menunjukkan beberapa emosi yang berbeda menciptakan ekspresi yang rumit.
Kemarahan, kesedihan, penyesalan ... Jelas, saya tidak bisa melihat emosi positif di dalamnya.
Menyaksikan putranya yang akan dikalahkan, sebagai ayah, itu adalah pemberian yang akan dirasakannya.
“Cara bertempur yang luar biasa. Mereka mampu melawan Ilumgand dengan baik, yang dengan mudah mampu mengalahkan Purple Coats yang dibanggakan oleh Akademi karena mampu menggunakan semua elemen ”(Raja)
Saya pikir menggunakan semua elemen dan membagi elemen antara semua adalah dua hal yang sama sekali berbeda.
“Tapi sepertinya mereka mengalami kesulitan. Seperti yang diharapkan, mungkin ini terlalu banyak untuk siswa ”(Prince)
Raja dan Pangeran sedang melihat pertarungan dengan cara yang relatif tenang.
"Raidou, dua di sana memberikan instruksi, apakah mereka berhubungan denganmu?" (Raja)
Raja Limia dengan tajam melihat Mio dan Shiki.
[Ya. Salah satunya membantu saya di kelas saya, namanya Shiki. Yang lainnya melayani sebagian besar sebagai pengawal saya, Mio. Keduanya adalah karyawan yang sudah bersamaku sejak lama dan aku mengandalkan mereka]
"Sepertinya mereka tidak bertarung?" (Raja)
[Saya ingin para siswa melawan diri mereka sendiri. Jika situasinya menjadi buruk, saya mengatakan kepada mereka untuk mendukung para siswa, tetapi pada dasarnya, saya meminta mereka memberikan instruksi dalam pertarungan. Juga-]
“Putraku bukanlah batu loncatan untuk murid-muridmu !!”
Teriakan tiba-tiba di sisi saya membuat saya menghentikan kata-kata saya.
Saya pikir dia akan datang mengatakan itu, jadi saya akan memberikan penjelasan. Bagaimana terburu-buru.
[Juga, karena mereka adalah murid yang belajar di akademi yang sama, aku punya sedikit harapan bahwa mungkin mereka akan dapat mengembalikan Ilumgand-sama kembali ke akal sehatnya. Sepertinya untuk beberapa alasan orang itu membenci saya, jadi saya pikir jika orang-orang perusahaan kami berdiri di atas panggung, harapan akan semakin redup]
"Kugh !!"
Hopelace, yang berbaris di depan mengeluh, tutup mulut setelah alasanku.
Ini adalah kata-kata yang awalnya kupikirkan jika aku ditanya oleh orang-orang seperti Raja Limia atau Kepala Akademi, tapi kurasa tidak apa-apa jika dia juga mendengarnya.
"Hoh ~, kamu yang bijaksana terhadap bangsawan dari negara kita. Pertimbangan itu membuat saya bahagia. Benar, Hopelace? ”(Raja)
Pada paruh kedua, mata keras Raja berbalik ke arah Hopelace.
Saya dapat merasakan bahwa tujuannya adalah meminta Hopelace meminta maaf.
Tidak baik, tidak ada kebutuhan nyata.
[Ini hanya rencana di mana saya menyerahkannya ke tangan murid-murid saya. Tidak perlu berterima kasih padaku untuk itu]
Sambil mendapatkan yang lebih baik dari Hopelace yang gemetar, aku berbalik ke raja dan menundukkan kepalaku.
Juga, dari apa yang saya lihat, Jin dan yang lainnya tidak memiliki kelonggaran untuk khawatir tentang apa pun.
“Bagaimanapun, itu akan bolak-balik. Saya tidak bisa melihat siapa yang akan menang ”(Pangeran)
Pangeran berbicara.
"Joshua, kamu tidak boleh bilang ya" (Raja)
“Ya, tapi aku tidak mengerti sesuatu. Kenapa mereka hanya menggunakan elemen api? Juga, bagi mereka semua untuk bisa menggunakan elemen api itu aneh ”(Prince)
Sepertinya mereka tidak memiliki banyak pengetahuan mengenai area itu.
Keistimewaan dari bangsawan dan bangsawan adalah, seperti yang diharapkan, politik setelah semua ya.
"Fumu. Raidou, bisakah kau menjelaskan ini? Jika Anda mampu, tolong ”(Raja)
Tetapi apakah tidak apa-apa bagi saya untuk menjawab ini?
Ada dua ksatria di sana.
Bukankah seharusnya dia menanyakan pendapat mereka dulu?
Mengesampingkan bagian tentang elemen api, ksatria harus memiliki pendapat sendiri tentang Ilumgand.
“Raidou, aku tidak keberatan. Tolong jelaskan ”(Raja)
Memikirkan itu, aku mengalihkan pandanganku ke arah para ksatria. Mungkin Raja mengerti apa yang saya pikirkan, dia memesan lagi.
[Seperti yang kamu lihat, Ilumgand-sama telah berubah menjadi tubuh raksasa itu. Dan yah, terutama karena pertempuran telah berlangsung untuk jangka waktu yang lama, aku dapat mengatakan bahwa karakteristik Mutan sebagian besar dalam faktor sihir]
"Sihir ya" (Raja)
[Ya. Ilumgand-sama saat ini memiliki perlawanan kuat terhadap bumi, air dan angin; semua elemen kecuali api]
Penjelasan terperinci tentang daya serap, ketahanan, dan pembatalan; dalam hal ini, mari kita tidak melakukannya.
"Untuk tiga elemen yang kamu katakan" (Raja)
[Untungnya, para siswa di sana dilatih untuk menggunakan beberapa elemen, sehingga mereka dapat melawannya dengan satu-satunya elemen yang efektif melawannya. Saya pikir sihir non-elemental juga akan bekerja, tetapi kemanjuran yang didapat dibandingkan dengan konsumsi kekuatan sihir adalah buruk, jadi saya pikir keputusan mereka tepat]
“Semua orang ... dapat menggunakan beberapa elemen? Maka Anda memiliki mereka belajar unsur-unsur selain yang mereka dilahirkan? "(Pangeran)
Ketika pangeran berbicara dengan sopan, bukannya pangeran, dia terdengar lebih seperti kepala pelayan.
Saya adalah bagian dari kelas bawah, jadi saya pikir dia harus bertindak seperti orang-orang kelas atas lainnya.
[Ya, itulah mengapa mereka mampu memberikan pertarungan yang layak]
"Lalu mengapa mereka tidak bisa mendorongnya kembali?" (Pangeran)
[Saya pikir alasan utamanya adalah pembatasan elemen membatasi pilihan mereka. Elemen api awalnya memiliki beberapa keterampilan menahan, dan lebih cocok untuk serangan dan peningkatan diri. Selain itu, Ilumgand-sama menyerap kekuatan sihir rekan-rekan setimnya dan para Hyuman di sekitarnya. Karena kekuatan sihir maksimumnya meningkat, sihir debuffing tidak bekerja sama sekali. Terlebih lagi, luka-lukanya beregenerasi sampai tingkat tertentu, jadi jika mereka tidak menyelesaikannya dengan serangan besar, ada bahaya memperpanjang pertarungan]
Ketika saya sedang melakukan penjelasan, Kepala Hopelace tiba-tiba membuat suara pahit.
Saya melihat panggung.
Saya tidak melihatnya, tetapi tampaknya mereka telah melakukan serangan besar.
Lengannya robek dari bahu ke bawah, dan raksasa itu berlutut.
Senjata?
Apakah mereka masih berjuang untuk melumpuhkannya, bukannya mengalahkannya?
Sepertinya Mio memutuskan bahwa dia memberi cukup saran, dia hanya melihat pertarungan tanpa berpartisipasi.
Shiki nampaknya bersiap untuk penyembuhan untuk berjaga-jaga dan mengawasi kemajuan pertempuran.
Sepertinya ketujuh cukup lelah. Sampai pada titik dimana saya dapat melihatnya bahkan dari tempat saya berada.
Dari apa yang bisa saya sampaikan, mereka berada pada level di mana sudah sulit bagi mereka untuk menuju incapacitation.
[Sepertinya pertempuran telah berkembang sedikit. Meskipun, sepertinya suara mereka tidak mencapai dia, dan mereka tidak memiliki tekad untuk membawanya turun]
Dalam hal stamina, Ilumgand adalah yang diuntungkan.
Juga…
Saat aku memikirkan sesuatu yang menggangguku, hal yang kuatir terjadi.
Regenerasi lengan Ilumgand.
Aaah~
Ini mungkin akan menghancurkan semangat mereka.
"Apa, lengannya yang hilang!"
"Regenerasi ..."
"Ilum ..."
Hm?
Sebelum Jin dan yang lainnya terguncang oleh situasi, salah satu orang di sana mengambil inisiatif dan bergegas dengan pedang di tangan.
Ukur.
Apakah dia bersemangat karena dia tidak memiliki banyak sorotan dalam pertempuran tim?
Tetapi untuk masuk dalam waktu ini dan memunculkan semangat adalah ide yang bagus.
Dalam situasi di mana stamina mereka terkelupas, itu akan menjadi buruk bagi mereka untuk kehilangan kekuatan keinginan mereka.
Dia pasti lelah juga, tapi sepertinya dia mampu dengan baik menangkis pedang hebat yang menyedihkan yang telah diserap ke tangan kanan Ilumgand.
Pertempuran telah dimulai sekali lagi, ke titik di mana mereka harus memberinya serangan besar lagi.
Berkat inisiatif Misura, mereka entah bagaimana berhasil meningkatkannya.
(Waka-sama)
Shiki?
Apa itu? Apakah ada masalah?
Untungnya, sekarang semua orang di Limia sedang melihat panggung.
Saya memiliki beberapa ruang untuk berbicara dengan Shiki dalam transmisi pikiran.
(Apa? Masalah?) (Makoto)
(Ya. Sekitar dua) (Shiki)
(Mari kita dengarkan) (Makoto)
(Pertama, tentang Mutan ini. Tampaknya tidak mungkin bagi siswa untuk melumpuhkannya dengan rasa sakit. Selain itu, fakta bahwa ia adalah mantan siswa membuat mereka tidak dapat menunjukkan kekuatan tempur asli mereka, jadi ...) (Shiki)
(Mereka mungkin tidak akan bisa mengalahkannya?) (Makoto)
(... Ya. Jika itu hanya mengalahkannya, mereka sudah menandai medula oblongata yang tampaknya menjadi titik lemahnya, tapi itu mungkin sulit) (Shiki)
(Aku mengerti. Ketika sepertinya itu benar-benar mustahil, Shiki, bergeser dengan mereka dan melumpuhkannya. Dan yang lainnya?) (Makoto)
(Tampaknya salah satu dari mereka telah masuk ke sini. Ada bahaya bahwa itu mungkin menuju ke kursi penonton, jadi berhati-hatilah) (Shiki)
(Oh, saya mengerti. Terima kasih, saya akan berhati-hati) (Makoto)
Sepertinya tidak ada yang istimewa terjadi di tengah transmisi kami, dan saya dapat dengan aman menyelesaikan transmisi pikiran dengan Shiki.
Hmph ~, satu lagi datang ke sini ya.
Bahkan jika mekanismenya sama, kekuatan mereka mungkin berbeda.
Saya harus berada dalam jarak di mana saya dapat melindungi orang-orang ini setiap saat.
Saya tidak yakin apakah kita akan dapat menyembuhkan Ilumgand, jadi saya tidak tahu apakah ada gunanya melumpuhkannya.
Saya hanya berpikir bahwa akan lebih mudah untuk berbicara dengan Kepala Hopelace jika putranya tidak mati.
? !!
Tiba-tiba, ketegangan di sekitar kami meningkat.
Untuk sesaat saya berpikir bahwa situasi pertempuran berubah lagi, tetapi ketika saya melihat, tidak ada perubahan nyata.
Raja Limia dan Kepala Keluarga Hopelace berada di tempat yang paling dekat dengan panggung, pagar kursi penonton.
Dan satu langkah di belakang mereka, ada Pangeran Joshua.
Tetapi komposisi itu bergerak.
"Paduka, tolong mundurlah!"
Salah satu ksatria berteriak dan kedua ksatria menghunus senjata mereka dan berlari ke belakang.
Mereka mungkin menggunakan sihir persepsi untuk mengamati sekeliling mereka.
Di tempat di mana mereka berlari ke sana tidak ada yang terlihat, tetapi di tempat yang agak jauh dari sini, di koridor keluar dari kursi penonton, bayangan dari Mutan berwarna abu-abu muncul.
Uwa ~, penampilannya sangat berbeda.
Perubahannya sangat besar sehingga bahkan tidak terlihat seperti manusia lagi.
Seseorang yang telah berkembang dengan cara yang tidak normal.
Ia memiliki dua kaki, dan lebih dari setengah bagian atasnya tidak terdiri dari batang tubuh, lengan, dan kemudian kepala.
Hanya kepalanya saja.
Dan mulutnya menonjol keluar seperti paruh burung, namun, ia memiliki taring.
Itu masih memiliki jarak yang cukup jauh, tetapi meskipun demikian, mulutnya begitu besar sehingga saya dapat mengatakan bahwa ada taring di dalamnya.
Di atas itu, dibandingkan dengan seseorang, matanya lebih seperti kuda, mata hitam besar diposisikan di sisi wajah.
Mengatakan itu terus terang, itu menjijikkan.
Di tempat rambut, kepalanya memiliki beberapa tentakel yang bergelombang di atasnya. Itu menggandakan levelnya yang menjijikkan.
Ksatria berlari untuk melawan monster itu mungkin untuk menghindari pertempuran dekat dengan raja.
Saya melihat. Saya dapat setuju dengan itu.
Dalam hal ini, saya akan melangkah sedikit ke depan dan ...
"GYAAAAA !!"
Hah?
Masih ada cukup banyak ruang di antara mereka, dan terlepas dari ini, apa yang terjadi?
Jeritan knight itu membuatku meragukan mataku.
Tampaknya hal itu sudah sampai pada mereka.
Kaki besar yang bodoh itu bukan untuk dekorasi.
Itu pasti membuat dasbor dengan kekuatan instan yang luar biasa.
Melihat pada Mutan berwarna pucat yang memotong tubuh ksatria bersama dengan armor menjadi seribu keping dan menciptakan semburan merah dan jeritan, untuk beberapa alasan, aku menghubungkannya dengan peluru.
Jeritan lain tumpang tindih.
Saya tidak tahu apakah itu karena itu membuatnya tidak waspada, atau karena keahliannya tidak sebesar itu - saya akan membiarkannya seolah-olah itu adalah yang pertama - tetapi bagaimanapun, itu tidak butuh waktu lama sebelum kesatria lainnya berteriak juga.
Tentakel yang bergelombang berubah tajam dan menembus tubuh ksatria.
Daerah batang tubuh, di mana baju besi adalah yang paling tebal, tidak ditembus oleh tentakel, tetapi setiap bagian lainnya.
Leher, paha, sendi; daerah di mana zirah tidak melindungi, dan tempat di mana ia tidak dapat dilindungi karena konstruksinya tertembus.
Itu mungkin fatal.
Tempat mereka bertempur berada di daerah yang tidak dapat saya jangkau tepat waktu, jadi saya tidak dapat melindungi mereka.
Saya bisa menggunakan [Sakai] untuk menyembuhkan mereka, tetapi jika saya melakukannya, Mutan itu juga akan masuk dalam jangkauannya.
Juga, jika saya melonggarkan supresi kekuatan sihir saya, apa yang saya sembunyikan mungkin ditemukan.
Tch.
Tapi aku pasti bisa melindungi ketiganya.
Ini mungkin bukan pilihan terbaik, tapi saya harus menghadapinya.
Mengambil posisi start yang berjongkok hanya dengan kakinya, itu menempatkan kekuatan di dalamnya. Mutan itu memutar mulutnya yang berbentuk paruh ke arahku.
Ah, ini bukan tanda hubung.
Saya entah bagaimana bisa mengatakan itu.
Sepertinya perbandingan saya benar.
Benda itu menembak tubuhnya seperti peluru dan menuju ke lokasi kami dalam garis lurus.
Oke, mari kita hentikan dan kalahkan.
Ketika saya hendak menghentikannya dan melangkah maju, untuk beberapa alasan, sebuah bayangan melintas di samping saya.
? !!
Pangeran Joshua ?!
"Ayah, tolong lari!" (Pangeran)
Menghunus pedang tipis berkilauan yang hanya akan kupikir sebagai dekorasi, pangeran bergegas ke Mutan untuk melindungi raja!
Ah!
Apakah dia idiot ?!
Ini buruk.
Memiliki pangeran terluka akan sangat buruk.
Benar.
Bahkan jika aku tidak tegang, itu tidak berarti sekelilingnya juga tidak.
Meski begitu, pangeran-sama ini cukup ...
Jika saya tidak ada di sini, siapa yang tahu apa yang akan terjadi.
(Maaf Shiki. Orang yang terluka atau mungkin korban telah muncul. Aku ingin kau datang ke sini dan memberikan perawatan medis. Mio bisa tinggal di sana, aku meninggalkan penitipan bayi untukmu, Mio. Aku mengandalkanmu, jangan biarkan para siswa mati) (Makoto)
Kedua ksatria itu ... mungkin sudah terlambat.
Tetapi jika itu Shiki, mungkin dia akan bisa menyembuhkan mereka.
Karena saya tidak memiliki kelonggaran, saya hanya meninggalkan perintah itu kepada Shiki dan Mio tanpa membuat percakapan yang sebenarnya.
Dari sini, saya tidak tahu apakah ksatria bernafas atau tidak, meskipun demikian, dari apa yang saya lihat, itu adalah luka yang fatal.
Sepertinya tidak ada musuh lain, jadi jika aku menahan yang satu ini, itu akan baik-baik saja.
Saya buru-buru mengejar pangeran.
Mutannya cepat seperti yang diharapkan.
Pada tingkat ini ... saya tidak akan berhasil.
Tubuh saya tidak bisa tiba-tiba berubah dari nol menjadi kecepatan maksimal.
Dalam sekejap aku mengerti bahwa aku tidak akan bisa membuatnya, jadi aku membuat 'lengan tak terlihat' dengan kekuatan sihir di ruang antara pangeran dan Mutan, untuk melindunginya.
Aku punya [Sakai] untuk menyembunyikannya, jadi seharusnya tidak terlihat.
Jika dia terluka dia masih bisa disembuhkan, tetapi jika memungkinkan, saya ingin dia pergi tanpa cedera.
Kekuatan sihir saya menangkap Mutan ketika mencapai kecepatan tertingginya.
Sama seperti itu, saya mengayunkan 'lengan' dan melemparkan Mutan untuk memisahkannya dari pangeran.
Meski terbebas dari kenyataan bahwa saya tiba tepat waktu, saya membawa Pangeran Joshua dan melarikan diri dari tempat itu. Aku melompat ke area di mana visi benda itu tidak akan mencapai pangeran.
Sial. Saya telah sedikit terpisah dari raja.
Aku membuangnya, jadi itu tidak akan datang dengan serangan lain begitu cepat, tetapi, aku harus mengalahkannya dengan cepat.
[Pangeran, ini adalah perkembangan mendadak, jadi tolong maafkan saya karena kekasaran saya. Saya akan berurusan dengan hal itu]
Menulis semuanya sekaligus, aku mulai bertanya-tanya apa sensasi misterius di tanganku.
Eh?
"? !!"
Ketika saya melihat ke bawah, saya melihat wajah pucat pangeran Joshua.
Mungkin karena kejutan beberapa saat yang lalu, atau karena macet di suatu tempat di sepanjang jalan; sebagian pakaiannya sudah robek dan ...
Tanganku ada di atas itu ...
Tidak mungkin, ini, payudara?
Eh?
Otakku dalam kekacauan.
“... Aku akan menjelaskan situasinya nanti. Sekarang, tolong lindungi ayah ”(Pangeran?)
Dicelup dalam sifat malu, dia, tidak, dia? Saya mendengar suara rendahnya.
Saya buru-buru memisahkan tangan saya dari tubuhnya.
Tidak dapat menyembunyikan semua kebingungan saya, saya memperbaiki postur saya seolah-olah melompat keluar.
Benar.
Saya merasa telah melakukan sesuatu yang sangat buruk, tetapi saat ini prioritasnya adalah mengambil hal itu.
Hebat, sepertinya benda itu masih pusing.
Saya menahannya dengan [Brid] dan memperpendek jarak.
Apa yang saya gunakan adalah [Brid] non-elemental.
Chantless and no element. Saya berencana untuk menang dengan itu, tetapi itu tidak berubah menjadi luka yang fatal.
Namun, itu cukup banyak untuk menahannya.
Berkat itu, saya bisa mempersingkat jarak cukup banyak. Aku menyulam kekuatan sihir ke tangan kananku dan meninju sisi wajahnya.
Mutan, yang dikirim terbang dengan pukulan saya, memukul beberapa kursi dan rel di jalan dan dibatasi olehnya.
Besar.
Dengan ini, raja Limia harus dalam posisi yang aman.
Mantra non-unsur memiliki kecenderungan memiliki daya tembak yang lebih sedikit dibandingkan dengan mantra unsur pada tingkat yang sama, tetapi dari apa yang kulihat barusan, [Brid] cukup banyak untuk mengalahkannya.
Saya melakukan aria cepat, dan membuat gerakan seolah-olah menyiapkan busur, saya menembakkan panah putih.
[Brid] yang memukul tepat di paruhnya tidak langsung menusuk dan mengirimkan seluruh Mutan ke belakang, menenun jalan di bagian dari kursi penonton.
Itu karena saya mengurangi kekuatan menusuk dengan sengaja.
Saya tidak tahu apa yang mungkin dilakukan, jadi saya pikir akan lebih baik untuk memiliki jarak.
Tapi sepertinya kekhawatiran saya tidak diperlukan.
Mutannya membengkak seolah-olah gelembung-gelembung bermunculan dari dalamnya, dan setelah itu, itu tersebar ke segala arah dan mati.
Ah, aku khawatir sebentar di sana.
Saya melihat bahwa Shiki telah memulai perawatan dari salah satu ksatria dan saya menghela nafas sekali.
Sepertinya setidaknya salah satu dari mereka akan diselamatkan.
Saya menyelesaikan satu pekerjaan sekarang.
... Tentang pangeran, kuharap itu tidak berubah menjadi masalah baru. Tapi yah, jangan berpikir itu akan mungkin.
Jika itu hanya pertarungan, itu akan sangat sederhana ...
Saya mencoba untuk tidak melakukan kontak mata dengan pangeran dan membawanya ke tempat raja berada.
Selagi aku memikirkan semua ini, aku mendengar jeritan yang tidak ada banding dengan yang sebelumnya.
Load Comments
 
close