Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 140 - Amelia

“Amelia, aku akan pergi ke sana untuk memberikan perawatan medis kepada ksatria yang terluka.Tidak perlu terlalu memaksakan diri. Ketika saya kembali, saya akan melakukan sesuatu tentang dia. Mio-dono, saya meninggalkan mereka dalam perawatan Anda untuk sementara waktu ”(Shiki)
"Baik. Waka-sama memanggil, jadi cepatlah. Tidak perlu khawatir di sini-desu wa ”(Mio)
Shiki-san, yang ada di belakang, berbicara padaku.
Saya dapat mengatakan bahwa dia sedang memperhatikan kami karena kami mengalami kesulitan melawan keberadaan yang dulu adalah Ilumgand.
Tetapi pada saat yang sama, perut saya sakit pada kenyataan bahwa saya tidak dapat memenuhi harapannya.
... Hubungan saya dengan Ilumgand saat ini tidak penting.
Bahkan jika itu terhubung dengan gerakan burukku sedikit.
Pergerakan orang lain juga tidak bagus.
Jika kami melakukan sesuatu seperti ini di kelas biasa, itu akan menjadi tingkat di mana pertarungan akan dihentikan dan kami akan diberi kuliah.
Karena lawan saat ini yang kita hadapi bukanlah seorang mamono yang sederhana tetapi seorang siswa yang bersekolah di sekolah yang sama dan telah berubah, tidak peduli berapa banyak yang saya coba, sulit untuk dihadapi.
Saya ragu-ragu untuk membunuhnya, dan bahkan ketika kami mencoba memanggilnya untuk mengembalikannya ke akal sehatnya, kami tidak menerima satu tanggapan yang layak.
Menuju tempat di mana hidupnya tidak dalam bahaya, kami berhasil menjatuhkan lengannya.
Tapi sepertinya rasa sakit itu tidak berpengaruh padanya.

Itu mungkin membuat jeritan penuh kemarahan, tetapi segera meregenerasi seluruh lengannya dan pertarungan dilanjutkan.
Jika Misura tidak melangkah maju pada saat itu, kita akan ditelan oleh agitasi dan mungkin terkoyak seperti Mantel Ungu.
Saya tidak memiliki kata-kata untuk rasa terima kasih saya kepadanya.
Apa yang 'memalukan' adalah bahwa Ilumgand saat ini cukup kuat dari kita.
Ini bukan evaluasi dirinya sebagai seorang manusia, tetapi sebagai hal yang disebut Mutan Shiki-san.
Mengesampingkan jika dia akan dapat kembali atau tidak, dia menjadi lebih kuat dari kita lagi.
Saya bisa merasakan emosi tertentu mengalir dalam diri saya.
Ada bagian dari diriku yang ingin membiarkan emosiku mengendalikan dan memukulnya. Tapi itu adalah sesuatu yang tidak bisa saya lakukan sama sekali.
Itu akan berubah menjadi dorongan untuk menghancurkan Party kita.
Di tempat pertama, saya tidak akan bisa menunjukkan diri yang menyedihkan kepada orang itu, tidak, saya tidak ingin menunjukkannya kepada semua orang.
Karena itulah dalam situasi ini, pilihan terbaik adalah menunggu Shiki-san kembali.
Orang yang tinggal di sini, Mio-san, tidak menunjukkan tanda-tanda meminjamkan kami bantuan apa pun, dan rasanya seolah-olah dia mengatakan kepada kami untuk menghadapinya entah bagaimana dengan petunjuk yang dia berikan sampai sekarang.
dia adalah tipe yang sangat berbeda dari Shiki-san.
Sifat serangan Ilumgand, kekebalannya terhadap semua kecuali satu elemen, dan tempat vitalnya; dia sudah memberi tahu kami beberapa hal penting untuk melawan Ilumgand.
Ketika kami menanyakan sesuatu, dia akan menjawab; ketika kami salah, dia akan memberi kami petunjuk.
Korps prajurit sihir Akademi Akademi (orang-orang yang datang ke sini adalah korps penyihir meskipun) Mantel Ungu.
Betul. Bahkan jika itu adalah pertama kalinya mereka melawannya, kekuatan bertarung terkuat di kota ini dengan mudah dikalahkan.
Alasan kenapa kita bisa bertarung melawan musuh seperti itu adalah karena kita memiliki penyembuhan Shiki-san, saran Mio, peralatan Sensei, dan restu Dewi. Tidak, secara praktis seluruh alasan mengapa kita dapat melawannya sama sekali.
Dengan kata lain, kami telah terdorong dalam semua standar dan sekarang dalam posisi ini.
Jika kita berjuang membawa keraguan ini tanpa penyembuhan, saran, dan peralatan luar biasa; kita pasti sudah lama jatuh.
Kami telah dilatih setiap hari untuk mengalahkan perbedaan dalam hal kekuatan ini dengan kerja tim kami, namun, betapa menyedihkannya kami.
"Sial!! Sudah jatuh saja ”
Jin adalah anak.
Dia masih menghindari yang penting dan bertujuan untuk melumpuhkan Ilumgand.
Dia masih menganggapnya sebagai senpai kita.
Gaya yang dia gunakan sekarang untuk mendorongnya adalah menggunakan dual.
Kalahkan sebelum dikalahkan.
Itulah gaya bertarung yang Jin inginkan.
Namun, ada kekuatan yang hilang dalam gaya pedang tak henti-hentinya yang menelan bahkan serangan lawannya.
Terhadap lawan yang memiliki kemampuan regenerasi yang kuat, gaya pedang tumpul hanya akan menciptakan siklus terburuk.
Hal yang dulu Ilumgand pasti datang pada kita dengan niat untuk membunuh, jadi itu membuatnya lebih buruk.
"Aku tidak bagus dengan elemen api yang kamu tahu!"
Mengatakan demikian, Izumo terlihat seperti dia sedih saat syuting sihir.
Menggunakan elemen angin, dia menghalangi gerakan lawan dan merampas penglihatan mereka, dan sambil mempertahankan peningkatan mobilitas kecepatan tinggi, dia melemparkan rentetan mantera.
Taktik bertarung yang dia gunakan secara normal tidak bisa ditemukan.
Mantra angin yang mendekati benda itu semuanya tersebar.
Alih-alih menyebutnya resistensi, itu lebih seperti pembatalan.
Bahkan ketika memotret mereka dari dekat, kekuatan serangan mantra elemen api nya tidak cukup dan itu tidak menunjukkan banyak efek.
Itu sebabnya dia melangkah kembali ke belakang dan tetap berdiri, dan untuk mengimbanginya, dia hanya berkonsentrasi pada serangan untuk meningkatkan kekuatan serangan meski hanya sedikit.
Selain itu, karena ia menembakkan deretan mantera cepat yang bukan elemen forte aslinya, kekuatan sihirnya menurun dengan cepat.
Izumo tidak memiliki kekuatan sihir yang cocok untuk pertarungan jangka panjang, jadi itu tidak bisa dihindari.
"Belum! Aku masih bisa menghentikannya !! ”
Hanya Misura, yang berdiri di garis depan dan menghentikan serangan, memiliki kemauan yang cukup.
Jika bertentangan dengan tekadnya, sihir penyembuhannya menjadi pendek, bahaya yang dia hadapi akan meningkat dalam sekejap.
Untuk hanya menghentikan serangan dan merasa lega karena itu berbahaya.
Dia harus melindungi garis antara kami atau semua orang akan hancur.
"Tidak ada akhir untuk orang ini!"
“Dia memprioritaskan serangan yang bertujuan untuk menghabisinya! Sungguh melelahkan !! ”
Daena dan Yuno menggunakan kecepatan dan tipuan untuk menyerang.
Tapi stamina mereka sudah mencapai batas mereka sejak lama. Terlebih lagi, berubah menjadi monster membuatnya kurang cerdas, tetapi sebagai gantinya, instingnya menjadi lebih baik. Dia tidak membiarkan kita masuk di setiap hits penting.
Gaya pertarungan kekuatan seketika yang memprioritaskan kecepatan jelas tidak cocok untuk pertempuran jangka panjang sama sekali.
Mungkin lebih baik bagi Yuno untuk mundur dan menyerang dengan busurnya.
Jika mereka berdua dihajar pada saat mereka kehabisan energi, itu akan berakibat fatal.
Sefuto aruosute eda kurai "
Sif melantunkan mantra api dengan senjata tinggi.
Orang yang mampu melemparkan serangan paling efektif melawan Ilumgand adalah dia.
Dia juga salah satu pendukung spiritual kami bersama dengan Misura.
Dengan kata lain, jika kita tidak menggunakan kekuatan sihirnya dengan benar, kita tidak akan memiliki kesempatan untuk menang.
...
Betul.
Jika kita ingin memenangkan pertarungan ini dengan kekuatan kita sendiri tanpa bantuan lebih lanjut ... "Incapacitating him" sudah tidak mungkin.
Kami tidak punya pilihan lain selain menembak serangan ke titik lemahnya dengan maksud untuk membunuh.
Biasanya, Jin akan menjadi orang yang akan membuat rencana dan mengatur kami, tetapi sulit untuk mengharapkan itu darinya dalam kondisinya saat ini.
Bahkan ketika dia memarahi senpai sebanyak itu, tidak ada keraguan bahwa dia mencoba menyelamatkan senpai.
Itu adalah kekuatan terbesar Jin dan pada saat yang sama kelemahannya.
Mungkin dia akan berubah di sisa waktu dia di akademi. Tidak, dia mungkin tidak akan berubah.
Senyum pahit keluar tanpa sadar.
Di kepala saya sudah ada rencana.
Saya memikirkannya berkali-kali dan saya sampai pada kesimpulan yang sama.
Jika kita melakukannya untuk membunuh, kita masih bisa melakukannya.
Kita harus bisa.
... Tidak perlu ragu. Lebih baik daripada mengkhawatirkannya dan akhirnya terlambat untuk bisa melakukan apa saja.
'Mereka bisa menyembuhkan kita, jadi tidak apa-apa kehilangan' Saya tidak menginginkan sesuatu seperti itu.
Juga, kalah melawan Ilumgand yang gila ini, aku pasti tidak mau.
Saya tidak ingin terlibat dengan dia, namun, dia terus bermain-main dengan saya dan orang lain.
Dan kemudian dia berubah menjadi ini ...
Suara bernada tinggi menggema.
Itu adalah suara pedang Jin yang berbenturan dengan pedang hebat yang telah diserap oleh lengan kanan Ilumgand.
Dalam pertarungan kekuatan, Jin akan didorong kembali.
Jin kemungkinan besar tahu hasilnya, jadi sebelum itu terjadi, dia mengendarai shock serangan dan melompat kembali. Untuk mengurangi kerusakan meski sedikit.
Ilumgand tidak mengejar Jin.
Sebagai gantinya, dia membuka lebar mulutnya dan melakukan metode pengumpulan kekuatan sihir yang aneh.
Ini pertama kalinya aku melihatnya melakukan itu.
Dalam sekejap, sebuah sensasi yang tidak menyenangkan menyerang pikiran saya.
Ah.
Mungkinkah!
“Semua orang, hambatan! Raungan menderu datang !! ”(Amelia)
Saya langsung berteriak dan menciptakan penghalang untuk melindungi penjaga belakang.
Jarak saya tidak cukup untuk mencapai garis depan!
Saya tiba-tiba teringat kenangan dipojokkan oleh naga yang lebih rendah itu, jadi saya bisa secara refleks menggunakan metode penghalang yang saya pikir ketika melawan melolong.
Karena itu adalah trauma terburuk bagi saya.
Bahkan jika saya tahu itu akan mengurangi pilihan saya, saya masih memastikan saya dapat menciptakan penghalang kapan saja, dan itu tidak terduga berguna pada saat ini.
Dan seperti yang kuduga, raungan yang memiliki semacam efek yang diberkati bergema melalui inti tubuhku dan menyerang kami.
Sepertinya itu memiliki efek yang sama dengan naga, sangat kuat. Seakan lumpuh, gerakan Jin, Daena, dan Yuno berhenti.
Saat aku melihat adegan itu, sedikit keraguan yang tersisa dalam diriku ... menghilang.
Mungkin itu adalah teknik yang membuatnya kaku, Ilumgand masih belum bergerak.
Saya berbeda dari Jin.
Daripada kehilangan rekan rekanku, aku lebih suka membunuhnya.
“... Sif, bisakah kau memberkati mantra itu ke panahku? Saya minta maaf karena meminta Anda untuk melakukan pemberkahan yang tidak Anda kuasai itu ”(Amelia)
“Eh? Itu tidak mungkin. Bukan hanya karena aku tidak pandai dalam hal itu, mantranya sudah selesai, kau tahu? Mungkinkah, kamu berbicara tentang teknik yang Shiki-san tunjukkan kepada kita satu kali? Jika saya melakukan endowmen yang sembrono, bahkan jika itu berhasil, itu tidak akan bertahan 10 detik sebelum meledak. Itu hanya mungkin karena itu Shiki-san ”(Sif)
“10 detik ya? Tidak masalah. Izumo! Kamu bisa pindah kan ?! ”(Amelia)
“Tsuuu, entah bagaimana. Terima kasih untuk penghalangnya. Apakah itu yang kamu sebut kartu truf? Itu mengingatkan saya pada saku nenek ”(Izumo)
“Berhenti dengan pembicaraan yang sia-sia. Gunakan peningkatan kecepatan pada saya. Bisakah kamu melakukannya? ”(Amelia)
“Eh, ya, aku bisa. Tapi sekarang kita harus melindungi semua orang ”(Izumo)
Saya menggelengkan kepala.
“Kamu sudah mengerti bahwa tidak ada kelonggaran untuk melakukan itu kan? Saya akan menyelesaikan pria itu ”(Amelia)
"? !!"
“Lihat, itu mulai bergerak !! Jika mereka tertabrak dalam kondisi tak berdaya, bahkan Misura akan mati seketika! '' (Amelia)
"T-Tapi ..." (Izumo)
Dari apa yang aku lihat, Izumo mungkin berada di samping yang ingin menyelamatkan Ilumgand.
"... 'Aku akan menanggung bebannya', apakah itu yang ingin kamu lakukan? Maka saya akan memastikan itu adalah hit langsung saat ini, jadi tolong buat pembukaan ”(Sif)
Sif ada di pihak yang tidak peduli jika dia mati.
Itu sebabnya dia khawatir aku akan menanggung beban, jadi dia mencoba mengotori tangannya sendiri.
Tapi itu tidak akan berhasil.
"Mustahil. Pertahanan sihirnya saat ini terlalu tinggi. Dalam hal kerusakan fisik dan magis, ia harus memiliki cukup kekuatan atau tidak akan menerobos. Bisakah Anda melakukan lebih dari serangan terakhir, dalam situasi di mana mungkin menyeret rekan-rekan Anda di dalamnya? '' (Amelia)
Kami mampu mengamankan ruang yang cukup, itu sebabnya dia mampu menembak serangan sebelumnya yang menjatuhkan lengan Ilumgand.
Saya tidak berpikir Sif akan mampu mengendalikan senjata sebanyak itu menjadi sebuah pukulan ke tempat vitalnya.
Akurasi serangannya tidak setinggi itu. Itu salah satu kelemahannya.
Yah, dia memiliki terlalu banyak poin plus, jadi itu tidak terlalu penting, tapi sekarang bukan itu masalahnya.
"I-Itu ..." (Sif)
“Itu sebabnya aku akan melakukannya. Untuk menghancurkannya dengan serangan fisik dan sihir, yang terbaik adalah menggunakan panah saya dan endowmen paksa setelah semua. Tidak apa-apa, peluang sukses itu layak. Tolong biarkan saya menunjukkan sisi keren saya di depan Shiki-san ”(Amelia)
Dengan nada sedikit ceria, tapi mata serius, saya melihat Sif dan meminta kerja samanya.
Tiba-tiba, tubuhku terasa lebih ringan.
"Aah !! Sudah situasi yang putus asa! Aku akan menahan Ilumgand dengan semua kekuatan sihir yang aku miliki, jadi Amelia, aku serahkan sisanya padamu! Tidak peduli apa yang terjadi hanya karena Shiki-san ada di sini, itu terlalu tidak keren !! ”(Izumo)
Dengan ekspresi berkaca-kaca, Izumo yang putus asa mulai menembak serangan sihir ke arah Ilumgand.
"... Mengerti. Di saat-saat ketika Jin tidak dapat bergerak, Anda adalah pemimpinnya. Itu yang kami putuskan kan? ”(Sif)
"Terima kasih Sif" (Amelia)
Elemen api kuat mantra yang Sif selesai adalah kondensasi di ujung panah di tangan kananku.
Apa itu tentang 'jika berhasil?'?
Saya tahu bahwa dia pasti akan mampu melakukannya.
Saya membidik jalan yang sama dengannya, jadi saya tahu berapa banyak langkah di depan saya.
Ini pasti akan berlangsung selama 10 detik.
Saya langsung berlari.
Aku berlari di samping penutup rentetan yang Izumo peras dengan kekuatan sihir terakhirnya, dan, setelah mempercepat dalam satu nafas, aku menendang tanah.
Mencapai ketinggian lebih tinggi dari rata-rata dengan lompatan saya, saya mengaktifkan mantra mengambang.
Merasa sensasi lembut dari seluruh tubuh saya diangkat, saya dibawa ke ketinggian maksimal lompatan saya mencapai lagi.
Di bawah saya, Ilumgand menatap saya.
Seperti yang direncanakan.
Dia pikir wajar menerima serangan itu.
Itulah seberapa besar keyakinan yang dia miliki dalam kekuatan pertahanannya.
Tetapi saat ini Anda tidak memiliki satu hambatan pun di sekitar Anda yang mungkin berfungsi sebagai pertahanan.
Tidak ada yang menghalangi ruang antara Anda dan saya.
Menembak dari udara.
Saya melakukannya seperti biasa, tetapi untuk beberapa alasan, Raidou-sensei terkejut.
Wajahnya mengatakan 'bagaimana cekatan'.
Jika seseorang seperti dia, yang memiliki tingkat hit 100% dalam bidikannya, memberitahu saya bahwa, saya hanya bisa menganggapnya sebagai dia mengolok-olok saya sekalipun.
Bergantung pada situasi, melompat dan menembak adalah opsi yang valid.
Lebih mudah untuk mengamankan ruang pemotretan.
Jika saya tidak melihat keadaan pertempuran, saya juga menghadapi risiko mengekspos diri saya ke serangan lawan, jadi itu tidak hanya plus.
Berkat serangan Sif sebelumnya, saya bisa mengatakan sejauh mana kekuatan pertahanan prima itu.
Bahkan jika dia memblokir dengan kedua lengannya, panahku yang memiliki endapan ganas masih akan bisa setidaknya mendapatkan lehernya.
Itu sebabnya–? !!
"!! Jangan beri tahu aku, benda itu di lengannya ?! Ini buruk!!"
Dipenjarakan dalam pendirian saya, saya melihat sesuatu yang tidak bisa dipercaya.
Dengan tangan kirinya dia meraih lengan yang dijatuhkan sebelumnya, dan melemparkannya ke arahku.
Kamu bercanda kan? Menggunakan lengannya sendiri ... Aku tidak menduga ...
“Anak-anak tak bernama di bumi! Menyediakan dukungan!"
Suara Sif!
Sejujurnya aku tidak mengharapkan lagi cadangan dari gadis yang memberiku mantra yang sudah selesai.
Tapi dia masih memiliki sihir roh.
Itu tidak berpengaruh banyak pada Ilumgand, tapi sepertinya dia masih memiliki lebih banyak lengan baju.
Beberapa lengan batu merentang keluar dari bawah Sif dan pergi untuk meraih kaki Ilumgand.
Hal yang benar-benar menyusahkan tentang dia adalah bahwa selain dari elemen api dan mantra non-unsur, unsur-unsur lain bahkan tidak bisa memasuki lingkungannya.
Menghancurkan pijakannya, menggunakan angin untuk membutakannya dan menghalangi gerakannya; hal-hal yang ingin kita lakukan, dia tidak membiarkan kita melakukannya.
Terutama ketahanan elemen air. Itu bahkan terlihat seperti sedang dimotori olehnya.
Itu yang terburuk.
Jadi, yang digunakan Sif sekarang adalah mengaktifkan mantra di area yang dekat dengannya dan meregangkannya ke arah target.
Mantra tipe bind biasanya aktif di sekitar area target, jadi yang ini cukup tidak teratur.
... Saya mengerti, saya pikir saya agak memahami asal usul idenya.
Apakah dia menggunakan mantra yang digunakan Eris-san saat itu di musim panas sebagai referensi?
Itu cukup masuk untuk menyentuhnya, tetapi seperti yang diduga, mantra itu tersebar dalam sekejap.
Tapi lintasan lengan yang melayang ke arahku sedikit menyimpang.
Cukup. Terima kasih.
Saya merasakan dampak yang membosankan di sisi saya, tetapi dibandingkan dengan menerima pukulan langsung, rasa sakit ini tidak ada dan saya hanya memperbaiki panah saya ke haluan.
Saya senang saya menggunakan mitigasi nyeri untuk berjaga-jaga jika terjadi sesuatu pada musim gugur.
Dampak itu terasa seperti berita buruk.
Saya merasa sepertinya saya akan menangis jika saya melihatnya, jadi saya tidak menangis.
Sambil melihat ujung panah yang akan mengamuk, saya memperbaiki tujuan saya ke kepala 'Mutan'.
Jangan ragu.
Tidak ada waktu lagi.
Jika mantera meledak sebelum benturan, itu berakhir.
Ini bukan kekuatan magis, tetapi mantra sihir.
Ini bahkan tidak bisa disebut sihir endowmen. Sebuah irreguler yang tidak teratur.
Ada terlalu banyak kerugian.
Tapi Shiki-san melakukannya seperti itu bukan apa-apa.
Dan saat ini manfaatnya adalah apa yang membuatnya berharga.
Saya ingin mengalahkan hal itu.
Saya ingin mengunggulinya.
Saya tidak ragu atas apapun dan menuju ke 'langkah selanjutnya'.
Saya harus memukul apa pun yang terjadi.
Itu sebabnya ... saya berdoa.
Wajah Shiki-san, dan orang lain, muncul di pikiranku.
... Bahkan jika aku berdoa kepadamu, aku pasti tidak akan bisa mendapatkan kekuatanmu dengan diriku yang sekarang ini.
Itu muncul di pikiranku.
Dua orang yang menurut saya saat ini adalah yang paling dapat diandalkan.
"- Pukul tengah !!"
Bukankah itu benar, Raidou-sensei?
Panah merah yang aku bidik terbang dengan indah ke tempat yang dituju seolah-olah diberkati. Ini menembus ke lengan 'Mutan' yang disilangkan.
Sejenak momentumnya menurun, tetapi dengan mudah menembusnya.
Selain itu, dari kepala yang disembunyikan oleh kedua tangan, saya dapat mengatakan bahwa anak panah itu tenggelam jauh ke dalam titik vital dan bagian leher yang saya tuju, di tulang belakang bagian dalam.
Itu ... kena.

… Ini sudah berakhir.
Saya yakin.
Saya melihat orang yang telah berteriak beberapa kali menonton pertarungan kami dari kursi penonton.
Orang itu kemungkinan besar adalah kepala Keluarga Hopelace di Limia Kingdom.
Orang itu adalah ...
Meskipun saya ingin menghindari hal-hal yang bermasalah, jadi saya datang ke sini dari wilayah terpencil Empire ke akademi ini ...
Kenapa berakhir seperti ini?
Tapi yah, sudah bagus.
Karena dengan ini, itu semua ...
Pikiran saya ... saya tidak bisa memasangnya dengan benar.
Untuk beberapa alasan, perasaan kesedihan hampa menyebar di dadaku.
Dan kemudian, pada saat saya menyaksikan hasilnya dan ketegangan saya hilang ...
Saya ingin berteriak dari rasa sakit yang saya rasakan di sisi saya untuk sesaat, tetapi bahkan dengan itu, saya entah bagaimana bisa mengertakkan gigi saya.
Dalam keadaan diam saya, saya mempercayakan tubuh saya pada sensasi jatuh dan kelelahan, dan melepaskan kesadaran saya.
Ledakan yang terjadi sedetik kemudian dan suara gemuruh yang datang setelahnya.
Itu bergema di telinga saya, bersama dengan jeritan tak sedap dipandang jauh dari 'manusia' yang saya tidak pernah bisa merasakan emosi yang sesungguhnya.
"Halo, Tomoe"
“Root ya. Apakah tidak apa-apa bagi Master Guild petualang berada di tempat semacam ini? '' (Tomoe)
“Untungnya markas itu sepertinya kosong. Juga, itu bukan Root, Falz-nya. Di tempat ini itulah ”(Root)
“Hmph, yah, ini akan menjadi ucapan terima kasihku atas kerjasamanya-ja. Saya akan mengikuti Anda tentang itu ”(Tomoe)
Tidak termasuk kelompok Limia Kingdom; Tomoe mengevakuasi para tamu ke salah satu tempat penampungan yang diketahui oleh Kepala Akademi.
Setelah itu, dia berdiri di pintu masuk tempat penampungan dengan bagian depan untuk melindungi mereka.
Sebenarnya, ada alasan sederhana bahwa lebih nyaman memberikan instruksi kepada anggota perusahaan dengan transmisi pikiran jika dia ada di sana.
Juga, karena dia tidak berkonsultasi dengan Makoto tentang cara memindahkan tamu dari beberapa negara, dia berusaha mengurangi kontak yang dia miliki dengan mereka.
“Dan situasinya? Saya tidak keberatan jika Anda hanya memberi tahu saya apa yang dapat Anda katakan ”(Root)
“Sebagian besar berjalan baik. Ini mungkin akan menetap dalam waktu sekitar satu atau dua hari ”(Tomoe)
“Hm? Tidak tidak, saya tidak mengacu pada itu. Tentang Mako-, Waka-sama. Saya ingin tahu apakah Anda bisa bertanya apa yang Anda inginkan ”(Root)
Tomoe mengatakan kepadanya keadaan gejolak saat ini, tetapi berbeda dengan itu, Root membantahnya dan menyatakan bahwa dia ingin tahu tentang dirinya sendiri.
Mendengar kata-kata itu, Tomoe sedikit gugup dan merespon dengan reaksi wajah.
"?!"
"Imut. Saya tidak tahu apa yang ingin Anda tanyakan bahwa Anda bahkan melangkah terlalu jauh untuk mengandalkan kekuatan alkohol, tetapi, bagaimana hasilnya? Apakah dia memberi tahu Anda apa pun dalam keadaan mabuk Anda? '' (Root)
“Kamu sangat menyebalkan. Pada akhirnya, bahkan tanpa bergantung pada lubang hidung seperti itu, saya kurang lebih mengerti apa yang ada di dalam hati Waka. Saat ini ... saya baik-baik saja dengan itu ”(Tomoe)
“Apa, jadi tidak ada gunanya mabuk ya. Sayang sekali. Benda itu, tubuhmu mengembangkan resistansi terhadapnya, jadi setelah satu bulan kamu tidak akan bisa menggunakannya lagi. Karena kamu punya kesempatan, bagaimana kalau meminumnya lagi selagi masih efektif? ”(Root)
“Saya masih bisa menikmati alkohol bahkan tanpa mabuk. Saya pikir itu sulit untuk mendapatkan pengalaman. Serius Saya bertanya-tanya apa yang akan Anda katakan dan di sini Anda pergi dengan hal yang bodoh seperti itu ”(Tomoe)
“Itu karena aku tertarik kamu tahu. Di jalur yang ingin dia ambil ”(Root)
“... Aku tidak berniat berteman denganmu. Tapi, memang benar bahwa Anda telah menjaga kami dalam beberapa hari ini. Aku akan memberitahumu sedikit. Dengan ini, Waka mungkin akan melihat banyak jalan yang bisa dia pilih ”(Tomoe)
“Hmph ~. Aku mengerti. Sepertinya kalian memiliki cukup banyak rahasia, tapi bisakah aku menganggapnya sebagai kalian yang memulai perubahan ke dunia ini? ”(Root)
Roots menyempitkan matanya dan meminta Tomoe arti yang sebenarnya.
Pertanyaan itu terasa seolah-olah dia bahagia dan pada saat yang sama penuh dengan rasa ingin tahu.
Dan, itu juga terasa seperti dia berhati-hati.
"Siapa yang tahu" (Tomoe)
“Ya ampun, tidak apa-apa untuk memberitahuku sedikit lagi? Seperti, bergabung dengan pahlawan Limia dan menjadi harapan Hyuman, mempercepat kegilaan di Gritonia, menerima perlindungan dari pria bijak Lorel yang bijak dan hidup dalam kedamaian, atau Anda tahu, memisahkan Aion dari Tsige dan membuatnya mandiri ”(Root)
"... Aku terkejut kamu bisa memikirkan begitu banyak-ja na" (Tomoe)
Tomoe bergumam kagum pada kemungkinan yang ditunjukkan oleh Root.
“Lalu ... pergi ke gereja dan menjadi orang yang percaya akan Dewi? Jika dia ingin berbaur ke dunia ini, itu juga pilihan. Dia memang terlihat seperti ingin menyesuaikan dengan Hyuman setelah semua ”(Root)
"Tidak ada yang bisa diucapkan-ja" (Tomoe)
"... Ada juga pilihan untuk membantu raja iblis dalam menghancurkan masyarakat Hyuman yang dia anggap menyesatkan, kan?"
"..." (Tomoe)
“Scary ~, jadi dia memilih jalan masa depan tanpa sadar diri bahwa dia akan berada dalam posisi untuk mengendalikan skala perang. Ah ~, menurutku, aku merasa dia sedikit meremehkan kekuatan yang dimilikinya. Jika dia merasa terkendala, itu tidak akan aneh untuk pindah sejak lama ”(Root)
“... Waka juga memiliki pengalaman dan nilai-nilai yang telah dia jalani sampai sekarang. Orang itu memiliki sisi keras kepala juga. Kami juga memiliki banyak hal yang terjadi di sisi kami-ja yo ”(Tomoe)
“Nilai? Nya? Saya ingin tahu ”(Root)
"..."
“Tetap diam ya. Itu merepotkan. Lalu, bisakah kau memberitahuku satu hal saja? Itu tidak harus menjadi segalanya. Sebagai gantinya, saya juga akan memberi Anda informasi yang akan terbukti bermanfaat. Seperti ini, aku merasa seperti kamu hanya meninggalkanku di cliffhanger ”(Root)
“Hmph. Tergantung pada konten ”(Tomoe)
“Apakah saya melihat minat? Saya senang. Yang paling saya minati saat ini adalah pembicaraan yang kami lakukan sebelumnya, pembicaraan tentang dia berubah. Bagaimana ini? '' (Root)
Kata-kata Root merujuk pada percakapan yang mereka lakukan sebelumnya di malam musim panas.
Alis Tomoe berkedut dan dia menggantung kepalanya ke bawah seolah memikirkan sesuatu.
“Itu ya. Yah, seharusnya tidak masalah untuk memberitahumu sedikit ”(Tomoe)
Tomoe mengangkat kepalanya sedikit dan menerimanya.
"Sangat?! Saya tahu bahwa dia telah berubah sedikit sejak saat itu, tetapi saya ingin pendapat seseorang yang dekat dengannya, seperti Anda Tomoe ”(Root)
Root senang membuat senyum polos.
“Perubahan dramatis seperti yang Anda anggap masih belum terjadi. Waka masih belum memutuskan apa yang ingin dia lakukan. Tapi, dalam hal kekuasaan, dia benar-benar berkembang. Jika misalnya, Anda dan Waka akhirnya berkelahi, kita akan dapat menonton tanpa khawatir. Itulah betapa dia telah tumbuh ”(Tomoe)
"?! Heh ~. Tapi saya pikir dia akan mampu melawan saya bahkan sebelum dia bertemu saya. Itu tidak terdengar seperti dia telah tumbuh sebanyak itu ”(Root)
"Aku bilang 'hati-hati tanpa khawatir', bukan? Jika Anda melawannya di depan, yah, Anda berada di garis besar puncak naga superior, jadi Anda mungkin bisa meninggalkan beberapa goresan padanya ”(Tomoe)
Root melihat Tomoe seolah-olah kehilangan kata-kata.
Kata-kata itu tidak bisa berbicara dengan baik pada saat ini.
“Saat ini saya masih belum tahu dari seberapa tinggi tempat tuan saya menghadap ke masyarakat ini atau apa yang dia pikirkan-ja. Namun, berkenaan dengan Waka, saya sarankan Anda untuk tidak menyentuh him-ja na. Jika tuanku memasuki langkah 'mengubah' yang kamu bicarakan, tidak peduli apakah itu naga yang superior, itu tidak akan berbeda dari kadal ”(Tomoe)
Tidak dapat melanjutkan kata-katanya, Tomoe berbicara kepada Root seolah memberikan pukulan finishing.
“Lalu, apa informasi berguna yang kamu bicarakan tentang-ja?” (Tomoe)
“... Kartu trump Hyuman mulai bergerak. Nah, jika dia telah menjadi sekuat itu, mungkin tidak perlu khawatir ”(Root)
"Kartu truf. Pembunuh naga? Jika aku ingat dengan benar, dia adalah hyuman-ja na yang terkuat ”(Tomoe)
“Dragon Slayer, apa kamu berbicara tentang Sofia? Dengan tidak bermaksud. Dia hanya seorang gadis dengan level tertinggi pada orang-orang yang terdaftar di Guild dan yang mengalahkan Lancer, itu saja. Jika Anda mengatakan yang terkuat, bukan itu masalahnya ”(Root)
"Lalu siapa yang kamu bicarakan-ja?" (Tomoe)
“Yang paling dicintai oleh Dewi setelah para pahlawan. Tampaknya menjadi Imadai yang dibuat dengan baik ”(Root)
"Imadai ... apakah itu makhluk naik?" (Tomoe)
“Aku mengerti, kamu mungkin tidak tahu. Ini mengacu pada garis khusus Hyuman yang dapat menggunakan elemen yang bahkan tidak dapat digunakan oleh Dewi. Untuk saat ini, anggap saja sebagai Dewi mulai melakukan upaya serius bahkan ketika sibuk. Dia sibuk adalah dia hanya gurun meskipun ”(Root)
"Fumu. Yah, saya akan dengan senang hati menerima informasi Anda. Jika Anda telah menyelesaikan bisnis Anda, kembalilah. Jika kamu bersamaku sepanjang waktu dan mereka mencurigai hubungan semacam itu, itu akan merepotkan. Juga, saya merasa seperti saya membayar terlalu banyak. Aku akan membuatmu benar-benar tenang soal teleportasi, oke? '' (Tomoe)
Dengan tangan kirinya dia pergi 'Shoo shoo', menunjukkan gerakan mengusir Root.
“Dimengerti. Saya akhirnya mendapatkan kesempatan untuk membuat Makoto-kun merasa berhutang kepada saya, jadi saya akan melakukan bagian saya dengan baik. Saya lebih terbiasa berinteraksi dengan Hyuman daripada kalian. Saya akan memberikan laporan nanti tentang bagaimana itu terjadi. Untuk Waka-sama itu adalah ”(Root)
“Hmph, hanya memberitahumu, aku tidak akan memberimu katana. Dan tentu saja, menemani saya dalam teleportasi saya tidak dapat dipertanyakan lagi - ja ”(Tomoe)
"Tentu saja. Serahkan padaku. Kalau begitu, berikan salam saya kepadanya. Juga ... sepertinya tidak satu pun dari negara-negara yang memperhatikan, tetapi tetap mempertahankan intersepsi transmisi ke tingkat sedang, oke? Serius, bahkan transmisi pikiran kalian sangat menakutkan. Jangan khawatir, aku tidak akan berbicara dengan Makoto-kun. Pemikiran transmisi dan teleportasi; jika negara-negara hanya belajar dua ini, perang melawan ras Iblis akan memperpanjang selama bertahun-tahun ”(Root)
Seakan takjub, Root mengangkat bahunya dan meninggalkan tempat Tomoe berada.
Tempat yang dia tuju adalah area tempat para tamu berada.
Sama seperti bagaimana dia memberi tahu Tomoe, tampaknya dia dengan patuh berperilaku sebagai Guild Master Falz.
Tomoe, yang berdiri di tempat yang jauh dengan dalih menjadi penjaga, melihat kembali itu.
"Memperpanjang ... Akar Itu, jadi dia juga diberitahu dalam kondisi internal ras iblis. Saya tidak benar-benar memiliki minat dalam perang antara Hyuman dan ras Iblis, tetapi jika dia terlibat dengan kedua pihak, saya kasihan mereka sedikit. Kalau begitu, aku bertanya-tanya kapan kita harus melakukan serangan balik. Sementara itu, saya akan meninggalkan mereka membantu dengan evakuasi. Saya merasa seperti kami dapat menggunakan penitipan bayi itu sebagai dalih beberapa hari kemudian-ja ”(Tomoe)
Setelah ditinggal sendirian lagi, Tomoe melanjutkan instruksi ke perusahaan.
Dia mengatur laporan yang dia terima melalui transmisi pikiran ketika dia berbicara dengan Root.
Laporan bawahannya, mencegat komunikasi negara-negara; di saat Tomoe sedang berkonsentrasi, sejumlah besar informasi mengalir masuk.
Di atas itu, Tomoe menghitung waktu untuk bergerak.
Dia membuang toko yang sudah tidak memiliki persediaan di dalamnya dan sekarang menjadi hanya bangunan belaka.
Karena itu baik-baik saja untuk membangunnya kembali jika mereka mau.
Tidak perlu khawatir tentang keselamatan, apa yang dia pikirkan.
Karyawan perusahaan yang menerima instruksi dari Tomoe sekarang tersebar di berbagai area di kota. Sudah memiliki daftar dari daerah di mana Mutan tidak mengamuk dan tempat-tempat yang dapat digunakan sebagai tempat perlindungan, mereka memandu warga kota yang panik.
Saat ini ia telah mendapatkan apa-apa dari permukiman kumuh tempat tinggal Demi-Human, dan telah menambahkannya di daftar tempat aman.
Kekacauan masih menyebar, tetapi Kuzunoha Company dan Tomoe juga, melanjutkan gerakan mereka tanpa menunjukkan kebingungan.
"Saya melihat. Makoto-kun sudah menjadi kuat itu ya. ”
Root terkejut oleh kata-kata Tomoe, namun, perasaan senangnya lebih besar.
'Dia pasti bisa mengalahkanmu' bahkan ketika diberitahu itu, dia tidak menunjukkan tanda-tanda pesimisme.
“Mungkin, kamu benar-benar akan menjadi eksistensi yang bisa menembak jatuh Dewi. Anda mengatakan bahwa Anda malang, tetapi mengapa? Berpikir tentang keadaan Dewi saat ini dimana dia tidak bisa bergerak, Makoto-kun mungkin benar-benar sangat beruntung. Saya mengalami banyak kesenangan. Seperti yang saya pikir, Anda benar-benar yang terbaik. Saya tidak peduli dengan apa yang Anda ubah. Saya menantikan hari dimana saya dapat melihat kekuatan Anda. Jika memungkinkan, saya ingin suatu saat dapat berjalan bersama Anda dan menonton pemandangan yang sama dengan Anda. Fufu ”(Root)
Berkomat-kamit dengan nada rendah, ekspresinya terlihat senang. Suasana yang sulit untuk mendekatinya.
Load Comments
 
close