Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 148 - Perubahan Tiba-tiba

(Ini tidak bisa dipercaya)

Orang yang mengelola ritual Lorel dan memiliki kekuatan politik yang kuat juga, dengan kata lain, orang Makoto menganggap 'big-shot', Sairitz.

Belajar tentang cahaya yang menerangi langit malam untuk sesaat, dia bisa merasakan keringat dingin mengalir di pipinya.

Bencana yang menelan bahkan kota-kota tetangga. Karena salah satu insiden di dalamnya, gangguan transmisi pikiran, Sairitz adalah 90% yakin bahwa semua ini disebabkan oleh ras setan.

Ras iblis yang telah meningkatkan pengetahuan mereka dalam sihir lebih banyak daripada para hyumans. Jika itu adalah sesuatu yang mereka tetapkan, akan sangat sulit untuk menyelesaikan masalah pada tahap awal.

Tidak, dia berpikir seperti itu.

(Jadi ini adalah hasil dari 'Aku akan mencoba'. Aku akan mematuhi janjiku untuk merahasiakannya. Hanya karena janji lisan belaka, situasi diselesaikan dengan mudah. ​​Dengan eksistensi begitu keluar dari norma seperti Raidou, seperti yang diharapkan, dia tidak diragukan lagi Bijak, dan di atas itu, yang memiliki kekuatan yang cukup banyak dibandingkan dengan para pendahulunya. Akan sangat sulit untuk mengetahui Limia dan Gritonia, tetapi akhirnya ada kebutuhan untuk membawanya ) (Sairitz)

Berkonsultasi dengan orang itu, bawa orang itu masuk, dan lampirkan itu; Sairitz memiliki beberapa metode untuk mencapai hal itu.

Ada metode yang menarik, rasa takut dan rasa sakit yang mendorong metode; sangat bervariasi.

Tetapi Sairitz memutuskan untuk tidak menggunakan metode negatif untuk saat ini.

Karena dia belajar tentang bahaya melakukannya.

(Jika mungkin, saya ingin menggunakan emosinya untuk mengikatnya. Karena jika kita mencoba memaksanya untuk melakukan apa yang kita inginkan, negara kita mungkin akan hancur berkeping-keping. Mengundangnya, menggoda dia untuk tertarik, dan membawanya ke Lorel adalah prioritas nomor satu. Minta dia belajar dari perbuatan Wises 'masa lalu dan membuatnya merasa kasih sayang yang mendalam adalah yang kedua. Akan sangat ideal jika mencapai titik di mana ia menganggap negara kita sebagai kampung halamannya yang kedua, tapi yah, saya ingin untuk membuatnya terasa alami. Untuk saat ini, akan lebih baik untuk membuat undangan saya ringan. Tidak, hal yang harus saya fokuskan adalah mengurangi kontak antara dia dan negara lain) (Sairitz)

Dia tidak tahu metode mudah dan menakutkan apa yang digunakan ras setan untuk memacetkan transmisi pikiran.

Mungkinkah tingkat pemahaman para hyumans jauh dari jangkauan, atau mungkin sebuah rencana yang butuh banyak waktu untuk dipersiapkan agar bisa berfungsi?

Namun, ada orang-orang yang dengan hati-hati menggagalkan rencana itu, dengan jumlah kecil.

Perusahaan Kuzunoha, dan tuan mereka, Raidou.

Jujur saja, mereka melampaui dengan lompatan dan batas kekuatan dan skala yang awalnya diantisipasi Sairitz.

Kekuatan pertempuran yang tanpa henti dapat menjaga varian, dan pengetahuan yang dapat dengan mudah menghancurkan rencana ras iblis.

Di atas itu, pedang salah seorang pengikutnya bernama Tomoe menunjukkan beberapa hari yang lalu; pedang teleportasi.

Menghitung semua faktor tersebut, dalam skenario terburuk, bahkan dapat mencapai tingkat di mana mereka mampu menghancurkan negara.

Memprovokasi mereka dengan tidak benar akan sangat bodoh, dan menyerahkannya ke negara lain secara praktis sama dengan memberi mereka negaranya sendiri, itulah yang dia pikirkan.

Maka, merevisi evaluasi Raidou dan menatapnya lagi, Sairitz merasa kesadarannya akan terbang setelah mengetahui betapa berbahayanya eksistensi dirinya.

Pada pandangan pertama, dia terlihat seperti orang yang penurut.

Berpikir tentang kekuatannya yang sebenarnya, itu adalah tingkat yang mustahil bahkan jika memperhitungkan bahwa evaluasi Raidou rendah pada pandangan pertama.

Itu sebabnya, berpikir tentang orang-orang yang memiliki sedikit kekuatan, bangsawan, pedagang kaya, atau orang yang mudah menjadi sombong, yang mungkin mencoba bertindak dengan cara menekannya, dan jika kebetulan, suasana hatinya dirugikan oleh sikap itu; Memikirkannya saja membuat Sairitz berkeringat dingin.

Juga, Raidou memiliki keinginan terhadap demi-manusia dan mempekerjakan mereka.

Jika demi-manusia tertentu yang telah diperlakukan dengan tidak masuk akal oleh para hyunan memasuki barisan mereka dan Perusahaan Kuzunoha mulai bergerak demi mereka, apa yang akan terjadi?

Tidak hanya keringat dingin, Sairitz tidak akan bisa tidur selama beberapa hari.

Tanpa ragu, mereka akan mampu membuat negara demi-manusia di tingkat empat kekuatan utama. Memiliki lima kekuatan besar; bukan lelucon yang bisa ditertawakan.

(Ada Bijak yang tidak mengadakan diskriminasi terhadap demi-manusia, jadi itu menakutkan bahwa aku bahkan tidak bisa bercanda tentang hal itu. Situasi itu masih akan memiliki keselamatan, tetapi dalam kasus terburuk, jika dia mendukung ras setan ... ) (Sairitz)

Sairitz berhenti berpikir di tengah.

Karena dia berpikir bahwa memiliki demi-manusia sebagai sekutu mereka dan menciptakan negara di level empat kekuatan besar masih dalam level imut. Dalam pikirannya, sesuatu yang bahkan menakutkan muncul.

Penyatuan dunia.

Ras iblis yang menantang Dewi.

Itu akan berubah menjadi situasi yang dapat dianggap sebagai akhir dunia.

Kuzunoha Company adalah pedang bermata dua.

Pedang malapetaka yang memiliki kekuatan untuk memisahkan negara.

(Ini yang terburuk. Saya merasa seperti saya berpartisipasi dalam roulette dengan kehancuran yang ditulis di dalamnya untuk selamanya) (Sairitz)

Sementara merasakan ketidaknyamanan yang mirip dengan anemia, Sairitz menyentuh dahinya dengan tangan kanannya.

Keringat lengket terasa dingin, dan itu menunjukkan kondisi mentalnya saat ini.

"Sairitz-sama, jadi kamu ada di sini!"

"... Apa yang terjadi?" (Sairitz)

Dia tidak enak badan, tetapi ketika bawahannya memanggilnya, dia bereaksi dan mengangkat kepalanya.

“Ya, ini darurat. Tolong kembalilah ke penampungan sekaligus! ”

"Keadaan darurat? Malam ini tidak ada apapun selain dari pertemuan yang Falz-dono ajukan, melakukan sesuatu- ”(Sairitz)

"Bagaimanapun, tolong cepatlah!"

Sairitz merasa sedikit kasar dari bawahan untuk memotong kata-katanya, tetapi dia menilai bahwa sesuatu pasti telah terjadi, jadi dia mengikuti bawahannya dan memasuki tempat perlindungan di halaman.

Suasana tegang yang dia rasakan ketika dia pergi, dan keributan seolah dia kembali ke hari pertama insiden itu, mengejutkan Sairitz.

Bagian belakang bawahan yang kekurangan kata-kata sudah jauh. Sairitz menyesali bahwa dia tidak tenang sedikit lagi dan meminta dia menjelaskan situasinya.

(Ini tidak terlihat seperti masalah sepele. Yang paling saya tahu adalah bahwa unit naga kami seharusnya tiba pagi-pagi, tapi saya belum menerima laporan tentang itu. Mungkin mereka telah memperoleh informasi baru setelah transmisi pikiran sudah pulih) (Sairitz)

'Dan itu bukan informasi yang bagus', adalah apa yang ditambahkan Sairitz secara internal.

Berjalan menuju tempat dimana tergesa-gesa adalah yang tertinggi, Sairitz melihat perwakilan dari kekuatan besar dengan kulit yang biasanya dia tidak melihat orang itu.

Raja Limia secara pribadi memberi perintah dengan keras. Pangeran dan ksatria yang telah sembuh juga bergerak dengan sibuk.

Putri Gritonia memberikan perintah kepada beberapa bawahannya, namun, dia menunjukkan ekspresi kesal yang tak dapat diprediksi dari waktu ke waktu. Yah, Sairitz ahli dalam melihat orang, jadi dia bisa mendeteksi sedikit perubahan dalam ekspresi orang lain.

Bahkan jika dia tetap di tempat, dia tidak akan mengerti apa pun secara detail.

Tindakan yang diambil Sairitz, adalah memasuki tempat itu.

“Limia, Gritonia; hanya apa yang terjadi di dunia untuk membuat perwakilan dari kekuatan besar seperti ini? ”(Sairitz)

Tanggapan untuk kata-kata tenang Sairitz, adalah sepasang ekspresi kasar.

Limia King, Putri Lily.

Apa yang mereka berdua miliki adalah ketidaksabaran mereka.

“... Sairitz-dono ya. Saya punya sesuatu yang ingin saya tanyakan dengan cepat. Di mana Raidou? ”(Raja)

"Sama disini. Saya ingin tahu di mana Raidou adalah ”(Lily)

“Beberapa saat yang lalu saya bertemu dengannya. Sama seperti yang kalian berdua katakan, saya memintanya untuk mengembalikan transmisi pemikiran ”(Sairitz)

Dan kemudian, bahkan tanpa 10 menit setelahnya, itu dipulihkan.

Jika dia menerima kenyataan itu, dia tidak bisa tidak merasa menggigil seluruh tubuhnya.

Dia tidak mengerti alasan mengapa mereka tidak bergerak sampai setelah beberapa hari, tetapi ini berarti bahwa, jika situasi mengharuskannya, mereka dapat bertindak dengan cara yang tidak berperasaan.

Semakin banyak wajah yang dilihatnya dari perusahaan mereka, semakin menakutkan tampilannya.

“... Seperti yang diharapkan, jika itu mereka, mereka bisa melakukannya ya. Atau mungkin, mereka mampu, tetapi tidak melakukannya? Tidak, ini adalah sesuatu yang kami putuskan, sekarang ini bukan waktunya untuk itu. Waktu yang dibutuhkan untuk mencarinya sangat berharga. Dalam hal itu, saat kita dapat melakukan kontak dengannya, akan lebih baik jika kita menunggunya di pintu masuk tempat penampungan ”(Raja)

"Aku akan menemani" (Lily)

Limia King dan yang menemaninya, pangeran, dan juga Putri Lily, berbaris dan mulai berjalan menuju pintu keluar.

Sairitz, yang belum mendengar tentang situasinya, merasa cemas.

Mencoba untuk memahami situasinya, dia menangkap dengan punggung keduanya dan meminta penjelasan.

Karena mereka tampaknya yang paling tahu. Tidak, intuisinya mengatakan padanya bahwa mereka adalah pihak terkait.

"Kalian berdua, tolong jelaskan padaku situasinya" (Sairitz)

"... Ini serangan"

"Raid?" (Sairitz)

Raja Limia menembakkan kata-kata dengan ekspresi yang menjijikkan. Dan Sairitz mengembalikannya dengan sebuah pertanyaan.

"Ras iblis, Sairitz-dono" (Raja)

"Ya, aku pikir kejadian ini dengan varian disebabkan oleh setan tapi ..." (Sairitz)

“Bukan itu. Di homegrounds ”(Raja)

"Ibukota kekaisaran" (Lily)

"!!"

Jeritan yang tidak bisa diubah menjadi kata-kata memenuhi tenggorokan Sairitz.

Karena kata-kata yang dikatakan perwakilan itu adalah kebenaran yang menakutkan.

Kemajuan ras setan.

Berita yang mengguncang dunia.

"Aku tahu itu adalah rencana konyol untuk memprovokasi Raidou, tetapi dalam situasi seperti ini, kita tidak punya pilihan selain meminta hal yang tidak masuk akal padanya" (Raja)

“Setujui Tuanmu sepenuhnya. Satu langkah salah dan teleportasi mereka mungkin berubah menjadi ancaman. Jika itu merusak pedang, aku akan diam-diam senang tentang hal itu meskipun ”(Lily)

“Oya, betapa berbahayanya. Apakah Lily-sama menyatakan bahwa mereka adalah ancaman? '' (Sairitz)

“Sairitz-dono, biar saya nyatakan ini terus terang, ini bukan saatnya ngobrol-ngobrol. Saat kami diam-diam menyetujui cara menangani mereka, itu membuat kami praktis menjadi kaki tangan. Tolong jangan lupakan itu ”(Lily)

"? !!"

“Aku memiliki pendapat yang sama dengan putri Kekaisaran. Sairitz-dono, Anda masih belum sepenuhnya memahami situasinya. Dengarkan dengan baik, orang-orang yang menyerang adalah pasukan yang dipimpin oleh seorang jenderal setan. Yang diserang adalah ibu kota negara saya dan kotapraja kekaisaran. Dengan kata lain, Priestess-dono penting Lorel juga berkelahi ”(Raja)

“Chiya-sama juga ?! Yang Mulia, apa yang Anda maksud dengan itu ?! Untuk modal diserang dan memiliki pahlawan-sama dan pendeta-sama di tengah pertempuran hanya ... bukankah itu aneh ?! Apa yang dilakukan tentara kerajaan itu ?! Untuk membiarkan musuh menyusup sejauh ini dan tidak membiarkan pahlawan-sama dan pelarian partainya hanya ... itu meninggalkan tanggung jawab mereka terhadap dunia dan- "(Sairitz)

"Diam!" (Lily)

Melihat bahwa Sairitz tiba-tiba mulai menyalahkan Raja Limia, Lily berteriak.

Dipotong di tengah kata-katanya, Sairitz sepertinya masih memiliki banyak hal untuk dikatakan ketika dia memelototi Lily.

Baginya, tidak, bagi Lorel, sang Pendeta adalah eksistensi yang sangat penting.

Hanya dengan memiliki Pendeta bahwa penduduk di negara itu memiliki kasih sayang yang mendalam untuk, di negara lain, mereka tidak memiliki kasih sayang yang baik terhadap Limia, namun, di atas itu, jika dia mendengar bahaya itu mendekati mereka, itu tidak bisa membantunya bahwa dia akan kehilangan ketenangannya untuk sesaat di sana.

Alasan mengapa dia bertindak lebih ramah dengan Putri Lily daripada ke Raja Limia, juga karena ini.

“Dengarkan baik-baik, Sairitz-dono. Ibu kota kekaisaran saya sedang menghadapi beberapa unit musuh. Dan tampaknya mereka semua muncul pada saat bersamaan. Kami saat ini mencoba untuk menangani situasi, menyelidiki dari arah mana mereka datang menyerang. Limia juga sama ”(Lily)

“Di negara kami, tampaknya mereka mendeteksi massa hitam muncul di pantai dan maju. Sudah dekat mendekati ibu kota. Saya tidak mengerti apa yang terjadi lagi. Orang-orang itu memegang beberapa kartu truf? ”(Raja)

“Kita perlu merevisi kemajuan pertempuran saat ini juga. Tujuan dari ras setan yang memegang dinding besi Stella Fort dan mampu melawan Kerajaan dan Kekaisaran. Satu langkah salah dan itu bisa berakibat fatal. Begitulah caranya, jadi jika Anda berpikir bahwa kita melakukan sesuatu yang berlebihan dalam negosiasi kita dengan Raidou, masukkan di tengah-tengahnya dan buatlah tindak lanjut yang baik. Ini bukan transaksi yang buruk, kan? Kesannya terhadap kami akan lebih rendah, dan kesannya terhadap Anda akan meningkat setelah semua ”(Lily)

"Aku tidak peduli apakah aku wortel atau tongkat, aku hanya ingin mengirimnya ke negaraku" (Raja)

“Saya juga harus memberi perintah di ibukota kekaisaran. Saya harus setidaknya menghindari pahlawan-sama berakhir dalam situasi tanpa harapan ”(Lily)

Ketidaksabaran juga mulai mengalir dari Sairitz.

The Priestess mungkin mati.

Pendeta dari era berikutnya belum lahir.

Jika Chiya meninggal, Lorel akan kehilangan tumpuan untuk semangat mereka. Selain itu, jika sesuatu terjadi pada Limia dan Gritonia, Lorel juga akan berubah menjadi negara yang berdiri di garis depan.

Jika kedua malapetaka itu tumpang tindih, apa yang akan terjadi pada negara itu, itu bukanlah sesuatu yang dapat diprediksi sama sekali.

"Mungkinkah ... menggunakan varian di sini adalah umpan sendiri ?!" (Sairitz)

"Saya tidak berpikir itu adalah kebetulan yang lengkap" (Raja)

"Saya ingin percaya bahwa itu adalah kebetulan ada lebih banyak VIP yang berkumpul tahun ini daripada biasanya, tetapi jika informasi tentang Kota Akademi diserang muncul, jelas bahwa negara-negara lain akan mengirim pasukan dan pasokan. Sebagai umpan itu memiliki banyak ketidakkonsistenan, tetapi itu pasti akan menunjukkan semacam efektivitas ”(Lily)

“Kami berada di kesalahpahaman bahwa ras setan akan tinggal di Stella Fort mempertahankan pertahanan seperti kura-kura, jadi bahkan jika kami mengirim pasukan, kami hanya perlu menunda serangan kami ke Fort. Dan karena kami memiliki cara berpikir seperti itu, kami menurunkan kewaspadaan kami. Mereka baik sekali mendapat yang lebih baik dari kita. Betapa menyebalkannya ”(Raja)

“Yah, itu bukan berita buruk. Setidaknya, memulihkan transmisi pikiran dengan waktu ini, seharusnya aman untuk berasumsi bahwa Perusahaan Kuzunoha dan Raidou bukanlah mata-mata dari ras setan ”(Lily)

“Bahkan jika kita menahan ini, itu tidak akan menjadi bahan tertawaan jika mereka menggunakan teknik teleportasi untuk menyerang kita saat kita berada dalam audiens. Jika Raidou adalah seseorang yang bersekongkol dengan ras setan, dia tidak akan memulihkan transmisi pikiran. Di bagian itu, saya juga sedikit lega ”(Raja)

Tiga wakil dari kekuatan utama berbicara sambil berjalan dengan cepat. Tanpa menunggu pengawalnya untuk mengejar, mereka tiba di pintu masuk tempat penampungan.

Mereka merasa setiap detik lebih lama. Puluhan menit menyakitkan.

Raja kekuatan utama, bangsawan kekuasaan utama, dan orang dengan kedudukan tinggi dalam kekuatan besar.

Pemain yang membuat banyak tokoh utama yang terkemuka ini menunggu, Raidou, menerima panggilan dari Akademi dan muncul di depan shelter.

Tomoe dan Shiki; dua pengikut dan Falz-dono, master Adventurer Guild, menemaninya.

"Raidou, kita harus bicara" (Raja)

"Ini adalah sesuatu yang sangat penting" (Lily)

"Saya menyesal bahwa ini harus datang segera setelah saya membuat permintaan sebelumnya" (Sairitz)

Tiga suara gelisah ditembak di Raidou secara bersamaan.

Dia menunjukkan kejutan untuk kedua, tetapi tidak lama setelah itu, tanpa menunjukkan keraguan dalam ekspresinya, dia membungkuk di depan ketiganya.

Pengikutnya juga mengikuti jejaknya.

Sementara mereka mendengar pembicaraan tentang ketiganya, wajah Raidou berangsur-angsur menjadi parah.

Sang Raja berpikir bahwa reaksi ini disebabkan oleh kebenciannya terhadap ras setan.

Tetapi kebenaran itu berbeda.

Raidou (Makoto) merasa tidak aman, berpikir bahwa hari-harinya akan berlalu tanpa pernah bertemu dengan dua orang Jepang yang datang ke dunia ini, dan kemarahan terhadap kebenaran tentang serangan Rona ini menjadi umpan; kedua emosi itu melengkung ke ekspresinya.

Malam yang panjang perlahan maju.
Load Comments
 
close