Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 149 - Penyelidikan bersama Shiki-sensei

Pintu masuk utama Akademi.

Dalam beberapa hari ini, itu adalah tempat yang tidak ada orang di sekitar ketika larut malam.

Biasanya, itu adalah gerbang yang akan menyala seperti kota tanpa malam, dan akan ada juga jumlah siswa yang datang dan pergi.

Namun, sekarang ini seperti lampu antik dengan formasi sihir, bersinar samar-samar ke jalan-jalan yang sepi.

Shiki dan aku; hanya kami berdua yang berjalan di sana. Kami tidak benar-benar memiliki lokasi target dalam pikiran, kami hanya berpisah dari tempat yang bising.

Jika sesuatu terjadi, kami akan lari ke sana, tetapi saya pikir mereka tidak akan segera menelepon saya.

“Raja Limia dan Putri Kekaisaran juga. Mereka menunjukkan agitasi yang cukup ”(Shiki)

“Jika ibu kota mereka diserang, bukankah itu keadaan yang jelas? Bahkan di dunia ini, seperti yang diharapkan, itu masih buruk ketika modal Anda diserang ya ”(Makoto)

"Kanan. Itu tergantung pada situasinya, tetapi dalam kasus ini dimana mereka menerima serangan mendadak, saya pikir itu akan dianggap sebagai situasi 'buruk' (Shiki)

“Maka mereka pasti akan gelisah. Tapi sepertinya ada Rona dan satu jenderal setan lainnya. Mengapa orang-orang itu menyerang diri mereka sendiri ketika mereka berkemah di Benteng Stella yang menyombongkan diri sebagai dinding tak tertembus? Jika mereka pergi, mereka akan kehilangan kekuatan pertahanan itu, kan? ”(Makoto)

“Jika tujuan mereka adalah untuk melepaskan kekuatan musuh mereka, akan lebih baik untuk tidak pergi. Tapi ini adalah perang, jadi mereka harus menyerang pada suatu titik waktu, atau mereka tidak akan bisa mengalahkan lawan mereka. Terlebih lagi, jika mereka memberikan kesan pada lawannya bahwa mereka biasanya terpencil di dalam benteng mereka, akan mudah untuk membuat serangan kejutan ”(Shiki)

Saya mencoba bertanya tentang kemajuan ras setan yang saya dengar beberapa waktu lalu, dengan Shiki.

Ibukota kekaisaran Asuta dan Luinas. Jujur saja, saya tidak mengerti alasan mengapa mereka melakukan serangan serentak.

Dari apa yang saya pelajari di kelas sejarah, memiliki dua pertempuran pada saat yang sama dalam perang biasanya merupakan langkah yang buruk.

Jika Anda ingin melakukan sesuatu seperti itu, Anda harus memiliki perbedaan kekuatan yang cukup besar, atau Anda akan kalah.

Saya belum mendengar detail tentang angka dan strategi, tetapi saya agak mengerti kata-kata yang ingin dikatakan oleh guru sejarah saya.

Karena aku berpikir bahwa bahkan jika ada dua musuh, itu pasti akan lebih mudah untuk mengalahkan mereka satu per satu daripada pergi untuk keduanya pada saat yang bersamaan.

Selain itu, jika ras setan diserang oleh kedua negara pada saat yang sama, mereka memiliki sarana untuk mempertahankannya.

Membuat dugaan dari apa yang Tomoe katakan, saya tidak berpikir ras demon memiliki banyak peluang untuk masuk ke serangan itu.

"Yah, tujuan dari ras demon adalah untuk mengalahkan para hyung, jadi menyerang bukanlah sesuatu yang aneh" (Makoto)

“Limia dan Gritonia yang memahami keadaan pertempuran kedua negara, tampaknya agitasi mereka sedikit berbeda. Bahkan jika mereka memiliki pahlawan, tidak mungkin mereka tidak tahu ... Tidak, mereka adalah hyumans, jadi mungkin? ”(Shiki)

Shiki sepertinya mencoba menjawabku, dan sepertinya dia bertanya pada dirinya sendiri.

Saya pikir dia juga perlu mengatur pikirannya mengenai hal ini kemajuan ras setan.

Yah bahkan jika aku mengatakan ini, dia mungkin memiliki gambaran yang lebih jelas daripada aku.

Mio masih mengurus sesuatu dan belum kembali. Dan Tomoe ada di Asora.

Memiliki Shiki memberitahuku adalah cara tercepat.

Root juga merupakan pilihan, tetapi dia pergi ke suatu tempat bersama Sairitz-san, jadi aku tidak bisa memaksakan diri di antara mereka.

"Apakah ada yang aneh?" (Makoto)

“Ketika ras demon menghentikan gerak maju mereka, mereka menggunakan waktu mereka mengatur urusan domestik mereka, membuat persiapan militer, dan meneliti teknik. Secara gamblang dikatakan, mereka meningkatkan kekuatan negara mereka ”(Shiki)

Setengah terakhir benar-benar mudah dimengerti.

Mereka menghentikan langkah mereka untuk meningkatkan kekuatan mereka.

"Ya, jika aku ingat dengan benar, mereka meningkatkan wilayah mereka, jadi mereka butuh waktu untuk stabil, kan?" (Makoto)

"Iya nih. Dengan kata lain, mereka bukan diri yang membuat pawai besar di masa lalu. Ini masalah saja ”(Shiki)

"Mereka bahkan memiliki alat yang menghalangi campur tangan Dewi, jadi itu diberikan" (Makoto)

“Mereka mungkin sudah memperkirakan bahwa mereka akan membuat tindakan balasan untuk mereka. Ras demon saat ini memiliki sihir yang melampaui para hyumans. Para hyung jelas sudah memiliki pikiran ini, tapi ... ”(Shiki)

"Tapi?" (Makoto)

“Melihat reaksi kedua negara, rasanya seolah-olah mereka tidak mengharapkannya sama sekali. Bahkan aku mengerti isi dari serangan ras demon saat ini. Mereka mengambil waktu mereka mengembangkan formasi sihir yang bisa bersembunyi, jadi mereka memanfaatkan ini dan membagi unit di subdivisi, perlahan memobilisasi mereka dengan bersembunyi di hutan dan lembah. Setelah itu, mereka menggunakan spion teleportasi, dan yang lain teleport ke tempat mereka. Dalam kasus Kekaisaran, mereka melakukannya dalam beberapa poin, tetapi saya tidak berpikir metodenya jauh berbeda. Satu-satunya hal yang kemungkinan besar mereka lakukan hanyalah meningkatkan jumlah penanda ”(Shiki)

"... Aku mengerti" (Makoto)

Memang benar bahwa ras setan dengan mudah menyusup ke kota ini dengan menyamar sebagai hyung, dan ada juga di Lorel.

Mantra yang memalsukan penampilan.

Lalu apa yang dikatakan Shiki: "menyembunyikan unit", mungkin bisa dilakukan.

Ketika aku bertemu dengan Sairitz-san, aku bertanya padanya tentang dua iblis yang menyamar sebagai penjaga, dan sepertinya mereka berdua kembali oleh perintah negara.

Dengan kata lain, di Lorel setidaknya ada setan lain yang disusupi yang berada dalam posisi yang dapat mengeluarkan perintah.

Setan-setan itu tampaknya mencoba merekrut saya, tetapi memikirkan tentang hubungan antara ras setan dan para hyunans, saya kemungkinan besar adalah kasus khusus. Mungkin ada iblis yang disusupi di negara-negara.

Teleportasi juga, mereka hanya perlu membuat penanda di pantai danau dan meminta mereka berkumpul di sana. Tidak sesulit apapun.

Jika ras setan juga memiliki pengetahuan tentang Shiki, itu bukanlah sesuatu yang tidak bisa mereka lakukan.

Apakah itu pemikiran transmisi, penyamaran, atau keterampilan teleportasi; ras iblis cukup di depan para hyung.

Hyumans digunakan untuk menerima dari Dewi dan roh, sehingga mereka tidak memiliki konsep pengembangan sendiri seperti ras setan. Hanya sedikit dari mereka yang memiliki cara berpikir seperti itu, dan itu membuat perbedaan besar.

Dari apa yang bisa saya tebak, perbedaannya sebanding dengan Revolusi Industri Eropa dan Asia. Tapi hyunans memiliki berkah dari Dewi dan bantuannya. Ini adalah bukti bahwa komposisinya, dapat dikatakan, sangat berbeda.

"Jika para hyuna mengevaluasi sihir ras setan sebagai rendah, atau mereka berpikir bahwa mereka entah bagaimana akan bisa melewati ini hanya dengan berkah Dewi ... mereka mungkin kalah" (Shiki)

"Tidak mungkin" (Makoto)

“Tidak, aku juga berpikir tidak mungkin mereka melakukan itu. Tidak mungkin mereka akan berpikir bahwa mereka sudah memiliki kemenangan karena kebangkitan Dewi dan turunnya para pahlawan. Dan negara-negara di garis depan seperti Limia dan Gritonia seharusnya telah mencuri beberapa teknik iblis ”(Shiki)

"Yah, jika musuh memiliki teknik superior, itu adalah tindakan yang jelas kan?" (Makoto)

“Tetapi mereka tidak mampu menangani tingkat gangguan transmisi pikiran ini. Tidakkah kamu pikir aneh bahwa Raja dan sang putri tidak dapat secara pribadi menghadapinya? Mereka adalah negarawan; bukan teknisi atau pesulap. Tetapi jika mereka tidak dapat mengirim transmisi pikiran dari ibu mereka sendiri, yang memiliki spesialis mereka, ke kota ini, itu berarti mereka bahkan belum mencuri teknik untuk menggunakan transmisi pemikiran di medan perang ”(Shiki)

"……"

Pasti.

“Juga, Raja Limia dan Putri Gritonia mengatakan bahwa serangan ke kota ini adalah umpan. Dan mereka mengatakannya dengan cara yang seolah-olah mereka tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya ”(Shiki)

"Mengapa? Orang-orang dari posisi penting berkumpul di Rotsgard, dan iblis membuat insiden yang tidak dapat mereka abaikan. Itu membuatku kesal karena mereka melakukannya tanpa peduli bahwa aku di sini tapi, ini adalah umpan tidak seharusnya menjadi kesalahan, kan? ”(Makoto)

“Waka-sama, tolong permisi. Kota ini mungkin pada intinya, membeli waktu, atau mungkin sekadar berangkat. Intinya adalah, ini hanya sesuatu untuk mengalihkan mata mereka bahkan jika untuk sesaat. Hanya dengan memiliki orang-orang tingkat royalti yang datang ke Rotsgard, rencana tersebut telah mencapai keberhasilan minimum. Dalam kasus terburuk, di mana tidak ada pasukan dari negara mana pun yang bergerak, itu tidak akan menjadi masalah bagi iblis. Pada saat itu, varian akan meluap di semua bagian kota dan Rotsgard akan jatuh. Tidak ada kerugian untuk ras setan. Dan sebenarnya, jika kita tidak di sini, Akademi tidak akan dapat menemukan titik lemah dan pada saat ini, kota ini akan memiliki lebih dari seratus varian ”(Shiki)

Pada hari kedua, kenaikan itu berhenti secara praktis dan tidak mencapai ratusan, tetapi saya mengerti maksudnya.

Jika masalah itu tidak tersentuh, mungkin akan ada beberapa ratusan yang muncul.

Dalam keadaan saat ini, para hyumans dapat mendorong kembali varian dengan angka murni.

“Ya, kota ini mungkin sudah selesai. Dengan tidak ada kesempatan untuk bala bantuan datang. Bala bantuan yang akan datang mungkin telah memasuki tahap di mana mereka harus menghentikan varian dari penyebaran ”(Makoto)

“Tidak peduli berapa banyak varian mengamuk, tidak ada kerugian untuk ras demon. Ini sebenarnya adalah hal yang bersyukur. Karena itu hanya akan berarti bahwa hyumans tidak akan melihat bahaya mendekat dari punggung mereka setelah semua ”(Shiki)

"Maka kota ini berada dalam keadaan yang lebih baik daripada apa yang Rona rencanakan untuk menjadi" (Makoto)

"Ya. Dalam rencana wanita itu, itu mungkin sukses, tetapi ini mungkin salah satu skenario buruk. Dia mampu entah bagaimana menggambar bagian dari Kerajaan dan pasukan Kekaisaran, dan bala bantuan dari Aion yang rencananya akan digunakan untuk serangan di Benteng Stella ditahan di kota-kota tetangga. Saya pikir, paling banter, dia berduka pada fakta bahwa waktu yang dia berikan ke rencana ini tidak memberikan hasil yang sesuai ”(Shiki)

"Bagaimana dengan Lorel?" (Makoto)

“Kau memang mengatakan bahwa mereka memiliki iblis yang disusupi di pengawalnya, tetapi dia mungkin memperkirakan bahwa Lorel hanya akan mengirim suplai paling banyak. Rona mungkin berpikir tentang menjarah dan menghalangi, tetapi karena iblis di sini ditarik, saya tidak tahu hal-hal khusus ”(Shiki)

Kedengarannya menakutkan.

Jadi mereka bahkan berencana untuk memotong persediaan.

Sungguh apa yang saya sebut umpan yang layak!

"Bukankah itu umpan yang bagus?" (Makoto)

“... Jika itu benar-benar terjadi, mereka mungkin akan membuat skala sedikit lebih lebar. Umpan asli Rona adalah ... Kekaisaran, Waka-sama ”(Shiki)

"!!"

Apa?!

Saya terkejut oleh kata-kata tiba-tiba Shiki yang terdengar seolah-olah dia yakin akan hal itu.

Seharusnya tidak ada banyak perbedaan dalam jumlah informasi yang dia dan saya miliki, namun, bagaimana dia bisa mencapai kesimpulan itu ?!

Jadi kesunyian kecil sebelum kata-katanya karena dia kagum?

Saya benar-benar mencoba yang terbaik di sini, Anda tahu.

... Tolong beri saya sedikit lebih banyak waktu.

“Dari Kerajaan, semua pasukan berbaris dari arah yang sama; di Kekaisaran, mereka dibagi di beberapa tempat, yang ada di arah Stella dan yang lainnya dari Ruinas; dan kemudian, ada juga sifat kekuatan utama kedua negara. Di atas itu, ada kondisi, periode dan musim ras demon sekarang. Selama kebenaran bahwa mereka menyerang berdiri, tujuan mereka adalah Kerajaan ”(Shiki)

Matanya melintas.

Ah, dia mengingatkanku pada masa lalu Shiki, bukan, tentang Lich.

Dia memiliki mata tidak menyenangkan yang dia miliki ketika dia merencanakan sesuatu.

"Jadi mereka akan menjatuhkan Kerajaan" (Makoto)

Itu cukup sulit.

Ini akan menyudutkan para hyumans dengan satu langkah lebih.

"Tidak. Tujuan mereka adalah aset paling berharga dari Kerajaan ”(Shiki)

"Aset paling berharga?" (Makoto)

“Harus menjadi pahlawan. Mereka bermaksud untuk menjatuhkan pahlawan ”(Shiki)

"?!"

Kata-kata mengejutkan.

Hanya sekitar 1 tahun sejak kami tiba di dunia ini.

Dan ras iblis sudah berada di langkah dalam perang di mana mereka berniat membunuh pahlawan itu?

"Saya telah mendengar tentang sifat para pahlawan, tetapi bukannya pahlawan boneka Kekaisaran, pahlawan Kerajaan yang menciptakan fanatisme lebih berbahaya" (Shiki)

Boneka dan fanatik ya.

Ah, jika aku ingat dengan benar, Tomoe dan Mio mengatakan sesuatu tentang ini di masa lalu.

Kekuatan untuk menarik orang dan kekuatan untuk memikat orang.

Mio menganggap kedua hal itu sama, tetapi Tomoe mengatakan bahwa keduanya berbeda.

Pesona mereka dan mengubahnya menjadi tahanan. Apa yang ada di depan jalan itu adalah boneka yang tidak bisa bergerak tanpa perintah tuannya.

Tarik perhatian orang dan tarik mereka. Apa yang ada di depan jalan itu adalah orang gila yang melakukan upaya putus asa demi orang-orang itu.

Begitulah yang terjadi jika Anda menggali lebih dalam kedua jalur.

Pada satu titik, pesona bekerja sama dengan karisma, tetapi hasil akhirnya berbeda, atau begitulah katanya.

Pengaruh pada orang-orang yang menerima efek ini sampai batas, saya belum pernah melihatnya, jadi saya tidak bisa mengatakan banyak tentang itu.

“Yah, orang-orang yang benar-benar terpesona tidak akan bisa bergerak tanpa kata-kata tuan mereka. Makna yang sangat menyedihkan. 'Jika saya mengambil tindakan lain selain dari yang orang itu katakan, orang itu akan membenci saya, saya akan dibuang'; ketakutan semacam itu akan mengikat target. Dan jika mereka akhirnya tidak dapat melakukan apa-apa, itu akan seperti meletakkan kereta di depan kuda. Memiliki orang yang hanya bisa bergerak ketika diberikan perintah rinci tidak berbeda dari Golems ”(Tomoe)

"Waka-sama adalah segalanya bagiku, tapi yah ... aku tidak bermaksud kalah dengan siapa pun dalam hal terpesona" (Mio)

Saya tiba-tiba teringat pembicaraan Tomoe dan Mio.

Pihak kita begitu damai.

“Itulah perbedaan dari pesona yang dibawa oleh keterampilan, dan pesona yang tidak terbawa olehnya. Tetapi jika aku ingat dengan benar, beberapa puluh petualang dari Tsige pergi ke Limia kan? Sesuatu tentang mereka dipimpin oleh pahlawan. Bukankah Kerajaan lawan yang lebih sulit dalam hal kekuatan tempur? "(Makoto)

Petualang yang bisa bertempur dengan sopan di gurun.

Mereka memiliki pengetahuan bertarung.

Bahkan jika iblis ingin menghancurkan mereka, saya pikir itu akan sangat sulit.

“Waka-sama. Seperti yang Anda katakan, orang-orang yang memiliki kekuatan paling besar di Kerajaan adalah para petualang dan pesta pahlawan. Tetapi para petualang itu juga memiliki kelemahan yang besar ”(Shiki)

"Kelemahan?" (Makoto)

“Mereka adalah kekuatan yang telah belajar untuk bertarung di gurun. Setelah pergi ke Kerajaan, mereka mungkin belajar beberapa cara untuk bertarung dalam kelompok. Ke tingkat di mana mereka dapat memiliki peran aktif di medan perang ”(Shiki)

"Yah, itu sudah diberikan" (Makoto)

“Namun, mereka memiliki sifat yang telah tertanam di dalamnya sejak awal. Mereka adalah petualang. Bahkan jika mereka pandai menyerang, mereka tidak digunakan untuk mempertahankan kota, pangkalan, dan tempat-tempat khusus dengan skala luas. Mercenaries dan ksatria mungkin cerita yang berbeda, tetapi petualang pada dasarnya riang. Jika kita mengambil 100 sebagai kekuatan seseorang, itu akan menjadi seperti mampu hanya mengeluarkan 50 dari itu di dalam hutan ”(Shiki)

“Tsige juga telah diserang oleh mamonos, jadi mereka seharusnya bisa melindungi kan? Seharusnya tidak terlalu ekstrim ”(Makoto)

“Akan lebih baik jika itu terjadi. 'Sebuah pangkalan yang telah bertahan selama 1 tahun di gurun akan menjadi makmur', adalah pepatah yang mengatakan. Jika saya harus melawan petualang, saya akan memaksa pertarungan di hutan. Akan ada peluang bahwa itu akan mempengaruhi kemenangan, dan jika itu adalah tempat yang menunjukkan efek yang jelas, bahkan lebih. Pertarungan bertahan di mana mereka harus bertarung sambil mengurus para penghuni, bahkan seorang ksatria akan mengalami kesulitan dalam situasi itu. Jika Anda menempatkan serangan kejutan dalam persamaan itu, saya bertanya-tanya bagaimana semangat akan berubah ”(Shiki)

“... Apakah Kerajaan akan jatuh?” (Makoto)

Haruskah saya pergi menyelamatkan mereka?

Tapi itu adalah pahlawan yang belum pernah saya temui sebelumnya, dan tempat yang telah dipengaruhi oleh Dewi.

Jika saya pergi dan membantu Limia, kemungkinan hubungan saya dengan mereka akan menjadi sangat tinggi.

Yang terbaik adalah melakukannya dengan baik tanpa saya pergi.

Saya bertanya pada Shiki apakah ada kesempatan seperti itu.

"Saya berharap. Saya tidak berpikir itu akan mencapai titik kehancuran. Jika ada cukup kerusakan untuk menganggapnya jatuh, sang pahlawan pasti sudah berlari ke tempat lain. Namun, jika kerusakan hanya di ibukota, pahlawan sudah mati. Ini tidak seperti ras setan memiliki banyak kelonggaran. Pertempuran ini juga memegang paksaan bahwa ini adalah awal dari sebuah pawai besar. Dengan kata lain, gertakan. Jika mereka setidaknya bisa membunuh pahlawan, aku tidak berpikir mereka akan sampai pada menginjak-injak Kerajaan. Tentu saja, itu hanya jika dugaanku benar. Saya tidak 100% yakin. Ada bagian yang masih buram, dan akan sulit untuk memprediksi semua pikiran dari Demon Lord dan Rona ”(Shiki)

Sebuah gertakan ya.

Tapi mereka sepenuhnya berniat membunuh sang pahlawan.

Saya ingat kata-kata Tsukuyomi-sama.

'Tolong rawat mereka', ya.

Tetapi bahkan jika saya berpikir untuk menyelamatkan mereka, kita juga berada di jalan buntu.

Kami tidak punya 'cara' untuk pergi ke Limia.

“'Tidak ada cukup tenaga, jadi jangan terlalu jauh menyelaminya' huh '(Makoto)

“Bagian utara memasuki musim dingin. Dalam hal ini, tidak peduli apakah itu bertahan atau menyerang, salju dan es akan menghalangi jalan. Berbaris di tengah-tengah dingin yang intens adalah bunuh diri. Ini adalah musim yang baik untuk menang dan melarikan diri ”(Shiki)

"... Tetapi bahkan jika kita ingin pergi membantu mereka, teleportasi di sana adalah ..." (Makoto)

“Ah, benar. Tomoe-dono adalah ... ”(Shiki)

Kanan.

Saya ingat percakapan Tomoe dengan orang-orang penting beberapa saat yang lalu.

Keadaan tentang bagaimana menggunakan teleportasi akan menjadi buruk.
Load Comments
 
close