Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 150 - Salah Perhitungan Root

Tomoe, Shiki, dan aku didekati oleh tamu-tamu kelas atas: Raja Limia, Putri Lily, dan Sairitz-san; mereka meminta kami untuk teleport kedua negara, Limia dan Gritonia.

Setelah itu, bukankah itu akan meninggalkan orang-orang gereja di sini? Tampaknya orang Aion sudah meninggalkan kota tetangga dan menuju ke Stella Fort setelah semua.

'Kami juga menggunakan teleport ketika membantu Merchant Guild sehingga sudah mendekati batas', adalah kebohongan total yang Tomoe katakan dengan ekspresi minta maaf. The Limia King dan Putri Lily menundukkan kepala mereka, menyusun kata-kata yang hanya bisa dianggap sebagai ancaman, dan meminta teleport tidak peduli metode yang diperlukan.

Sairitz-san menenangkan situasi setiap sekarang dan kemudian, tetapi Tomoe dengan penuh perhatian meminta maaf. Ketika keduanya mengubah target mereka ke saya, saya benar-benar ketakutan.

Seperti yang diharapkan, ketika ada negara yang dipertaruhkan, intensitasnya berbeda.

Ini seperti, grit mereka.

Putri Lily terlihat sedikit lebih tua dariku, namun, auranya benar-benar berbeda dari milikku.

Saya tidak tahu apakah itu garis atau pendidikan mereka, tetapi mereka adalah orang-orang luar biasa.

Anehnya, itu menakutkan, tapi aku tidak merasakan kelemahan yang kurasakan saat berurusan dengan Zara-san.

Di sudut diriku, aku masih tenang dan bisa mengabaikannya.

(Waka, itu sudah cukup. Silakan mengangguk. Kamu melakukannya dengan baik) (Tomoe)

Transmisi pemikiran Tomoe.

Saat ini aku berpikir untuk melemparkannya kembali ke Tomoe, dia datang dan memberitahuku.

Itu sangat membantu.

[Dipahami. Ini situasi darurat, jadi tidak bisa dihindari. Tomoe, bisakah kamu melakukannya?]

Setelah banyak mendorong dan menarik, akhirnya saya mengangguk.

Itu adalah sesuatu yang bisa saya lakukan sejak awal, dan tidak bisa melakukannya adalah kebohongan total Tomoe.

Segalanya mungkin akan berbaris nanti.

"... Waka, itu bukan sesuatu yang mustahil, dan jika kamu menyuruhku untuk melakukannya, Tomoe ini akan melakukannya sesuai keinginanmu, tetapi jika satu teleport dilakukan, pedang tidak akan bisa menangani yang lain" (Tomoe )

[Bagaimana apanya?]

“Kemungkinan besar akan hancur. Dan itu mungkin mustahil diperbaiki. Apakah itu baik-baik saja? Untuk mengorbankan pedang ini yang telah mendukung Kuzunoha Company sampai sekarang? '' (Tomoe)

Saya melihat…

Mengubah basis teleport ke alat.

Dengan kata lain, ketika alat rusak, itu akan membuat orang percaya bahwa Anda tidak akan dapat menggunakannya lagi.

Saya akhirnya mengerti alasan sebenarnya mengapa mereka membuat dalih seperti itu seperti menempatkan kekuatan teleport ke katana pendek.

Jadi kita tidak akan menggunakan teleport mulai sekarang? Atau dia sudah punya alasan lain untuk menggunakan teleport nanti?

Bagaimanapun, saya akan mengikuti permainan Tomoe.

[Saya tidak keberatan. Ini adalah permintaan dari orang-orang yang menahan ras iblis dalam perang. Jika kami bisa membantu, saya ingin bekerja sama. Saya tidak tahu apakah ada pengganti untuk pedang itu, tetapi jika takdir begitu berharap, kita akan bertemu lagi]

"... Dipahami" (Tomoe)

Dengan wajah seolah-olah menghadapi penderitaan mental, Tomoe bertindak seolah-olah dia bermasalah, dan dia memisahkan sedikit dari Limia King, Putri Lily, Sairitz-san, dan Root yang pada suatu waktu sudah berada di samping mereka bertiga.

Hal-hal seperti: 'Jarak ke ibukota terlalu banyak' dan 'Jika itu Kekaisaran, itu hanya akan mencapai sampai kota Robin yang dekat dengan jalan raya' adalah rincian yang ia ciptakan.

Setelah beberapa saat, Tomoe mencabut katana pendek, dan sambil menekankan, dia membuka gerbang kabut.

Raja Limia dan ksatria memasuki gerbang itu dan menghilang. Untuk beberapa alasan, pangeran tetap tinggal.

Setelah itu, Putri Lily dan beberapa orang yang tampaknya menjadi pembantu dekatnya menghilang di dalam gerbang yang dibuat secara terpisah. Di sisi ini, sejumlah orang yang tampak seperti bendahara menginap.

Dan kemudian, pedang itu patah.

Dengan wajah muram, Tomoe jatuh berlutut.

Sungguh perbuatan yang bagus. Itu pedang palsu di sana.

Tentu saja, saya tidak akan mengatakannya.

Mata Sairitz-san, pangeran, dan bendahara menunjukkan sedikit tanda-tanda lega ketika mereka melihat Tomoe.

Mungkin itu lega bahwa kita tidak akan bisa menggunakan teleport lagi.

Yah, kita memiliki kemampuan teleport dan kekuatan untuk melawan varian, jadi pikirkan tentang kedua poin itu, itu mungkin hal yang cukup menakutkan.

Saya ingin bertanya kepada Tomoe yang berwajah pahit itu apa dengan perasaan-perasaannya itu sebagai sedikit perlawanan, tetapi saya memutuskan untuk pergi ke tempat dia dan meletakkan tangannya di pundaknya.

[Apakah kamu baik-baik saja, Tomoe? Aku minta maaf]

(Kukuku, orang-orang itu semakin lega. Serius, itu karena mereka begitu naif sehingga ras iblis mempermainkan mereka seperti biola. Bodoh sekali) (Tomoe)

Itu sia-sia bahkan mencoba untuk bertindak khawatir.

Pada akhirnya, dia memintaku untuk meninggalkannya sendiri untuk sementara waktu dan aku memberinya izin untuk itu. Setelah itu, kami sampai di halaman di mana Tomoe berpisah dengan kami.

Ketika dia berkata 'sendirian', dia diam-diam mengatakan kepada saya dalam pemikiran transmisi bahwa dia akan berada di Asora, jadi Tomoe ada di Asora sekarang.

Dan itulah mengapa, jika kita teleport sekarang, itu akan menjadi buruk.

“Hasil pertempuran akan bergantung pada seberapa besar kekuatan yang dimiliki para pahlawan. Yah, ras iblis telah memperhitungkannya, dan itulah mengapa mereka bertujuan untuk pertempuran yang menentukan singkat. Selama tidak ada situasi khusus yang terjadi, acara akan maju sebagai ras setan yang direncanakan ”(Shiki)

"Apakah ada tangan yang baik yang bisa kita mainkan sementara kita berada di Rotsgard?" (Makoto)

"Iya nih. Mungkin buruk bagi kita untuk menuju ke sana sendiri, tetapi jika itu, misalnya, kerabat bersayap dan Gorgon yang tidak ada yang tahu hubungan mereka dengan kita; dan ada juga pilihan untuk mengirim Arkes untuk memberikan dukungan ”(Shiki)

“Itu bukan pilihan yang layak. Untuk mengirim seseorang dari Asora ke medan perang di mana tidak ada satu pun dari kita, itu tidak mutlak. Juga, lalat bersayap terbang di langit yang kamu tahu? Bukankah mereka akan berubah menjadi target yang baik? "(Makoto)

“... Waka-sama, para kerabat bersayap adalah ras yang cukup kuat. Mungkin mereka bahkan bisa menjatuhkan sebuah negara sendiri. Coba perhatikan perkelahian mereka melawan ras lain. Hanya saja kemampuan mereka untuk melawan Waka-sama sangat rendah. Juga, Gorgon, jika mereka dikirim ke medan perang, mereka memiliki kemampuan mengerikan yang dapat mengakhiri pertempuran. Paling buruk, kita dapat secara sewenang-wenang menghilangkan petrifikasi yang kita inginkan. Tidak ada masalah di sana. Bukanlah sebuah petrifikasi yang membawa kematian instan. Mereka adalah pengguna-kemampuan yang sangat spesial setelah semua ”(Shiki)

Ketika saya menolak ide menggunakan hanya orang-orang yang tinggal di Asora sebagai kekuatan tempur, Shiki datang pada saya dengan cara yang sedikit serius.

Apakah kerabat bersayap benar-benar kuat?

Tidak hanya mereka tidak bisa mengambil panah saya, mereka bahkan terbang ke langit dan bersembunyi di atas awan. Makhluk lemah semacam itu.

Bahkan Gorgon, jika Anda menciptakan penghalang terhadap pembengkakan, satu-satunya senjata mereka yang tersisa adalah rambutnya yang bergerak.

Aku benar-benar tidak setuju mengirim mereka hanya untuk bertarung, dan di atas itu, itu adalah medan perang.

“Hmph… Jika Shiki mengatakannya, aku akan memeriksanya lain kali. Tapi kali ini adalah serangan yang cukup serius dari ras iblis, kan? Juga, ada kemungkinan bahwa pahlawan akan melihat mereka sebagai mamonos dan menyerang mereka. Saya tidak ingin itu terjadi ”(Makoto)

“Hm ... Jika kamu berkata begitu, itu tidak bisa dihindari. Berpikir tentang tingkat keberhasilan dan kerugian di pihak kita, saya pikir itu akan menjadi rencana yang bagus sekalipun ”(Shiki)

“Saya tidak ingin hanya meninggalkan pahlawan, tetapi kita tidak bisa langsung pergi ke sana. Betapa merepotkan. Uhm, hei Shiki, kami berbicara tentang Kerajaan selama ini, tapi bagaimana dengan Kekaisaran? Jika itu adalah umpan yang benar, maka tidak perlu khawatir tentang sisi itu? ”(Makoto)

Saya perhatikan bahwa kita hanya berbicara tentang Kerajaan.

Benar, ada dua pahlawan.

“Itulah intinya aku belum bisa melihat dengan jelas. Jujur saja, saya tidak tahu. Saya memiliki sesuatu dalam pikiran, tapi saya ingin tahu apakah itu benar-benar benar ”(Shiki)

“Bisakah kamu memberitahuku?” (Makoto)

“Untuk ras iblis melakukan serangan dua sisi, mereka masih memiliki kekuatan tempur yang terlalu sedikit. Selain itu, kekuatan di Kekaisaran tersebar. Saya tidak merasa seperti mereka bertujuan untuk modal di sisi itu. Tetapi jika Kekaisaran menemukan bahwa pertempuran di sana adalah umpan, pahlawan Kekaisaran memiliki naga yang dibanggakan karena mobilitasnya yang tinggi, jadi dia kemungkinan besar akan pergi ke sana untuk memberikan dukungan. Setan-setan yang belum meruntuhkan ibukota Limia akan tertangkap dalam serangan menjepit oleh pahlawan Limia dan pahlawan Kekaisaran. Sepertinya pahlawan Kekaisaran baik melawan banyak musuh, jadi kekuatannya bukanlah sesuatu yang bisa mereka abaikan. Semakin lama pertarungan berlangsung, kemungkinan orang-orang yang ditempatkan di Stella Fort untuk serangan itu akan berkumpul kembali dengan ibu kota, dan bukan hanya para iblis memiliki angka yang lebih rendah, mereka bahkan mungkin akan musnah. Jika itu terjadi, semuanya akan menjadi sia-sia ”(Shiki)

"Ya" (Makoto)

“Jadi harus ada alasan mengapa mereka membubarkan pasukan mereka di Kekaisaran, tetapi saya belum tahu alasannya dengan jelas. Saya berpikir bahwa mungkin Pembunuh Naga yang Waka-sama bicarakan sebelumnya tergelincir di salah satu unit yang menuju ke Kekaisaran. Jika mereka menggunakannya untuk menahan pahlawan itu kembali, saya tidak tahu alasan untuk membubarkan pasukan, tapi saya akan mengerti bagaimana itu akan berfungsi untuk memperkuat rencana untuk menyerang Limia. Tapi Dragon Slayer yang berpihak pada ras iblis adalah sesuatu yang belum dikenal. Jika dia bertarung dalam pertempuran seperti ini, kebenaran bahwa dia adalah seorang pengkhianat akan menyebar ke seluruh dunia. Aku bertanya-tanya apakah orang itu benar-benar akan melakukan sesuatu seperti itu, adalah apa yang aku pikirkan sekarang ”(Shiki)

“Sofia ya ~ aku tidak tahu sama sekali tentangnya. Saya hanya pernah bertemu dengannya sekali, jadi tidak mungkin saya tahu apa yang dia pikirkan ”(Makoto)

Apa yang sama-sama kita miliki adalah bahwa kita memiliki naga superior yang menemani kita.

Tapi cara berpikirnya adalah sesuatu yang tidak bisa saya baca.

“Tergantung dimana Rona akan muncul ya. Jika berada di Kekaisaran, Kekaisaran benar-benar akan menjadi umpan, dan penyebaran pasukan mereka adalah untuk menarik Kekaisaran. Apakah salah satu cara berpikir, tapi ... ”(Shiki)

Sepertinya Kerajaan dan Kekaisaran berada dalam situasi yang cukup genting.

Sisi Limia tampak lebih buruk, jadi saya pikir sesuatu harus dilakukan.

Mereka adalah sesama orang Jepang.

Untuk berpikir bahwa sesuatu seperti ini terjadi di dunia saat kita bergerak di Rotsgard.

Saya merasa masalah ini akan menjadi besar.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

“Gerakan ajaib yang dilakukan Makoto-kun dengan tidak bijaksana, pemulihan transmisi pikiran pada saat itu; Saya pikir rencana pembunuhan pahlawan dari ras setan akan berkembang dengan sempurna, tetapi tampaknya itu akan menjadi sedikit badai ”(Root)

Di menara di sudut Akademi, Root melihat Makoto dan Shiki yang dekat dengan gerbang.

Cukup penglihatan.

Biasanya, tidak mungkin melihat mereka dari jarak itu.

Yang paling bisa dilakukan oleh seseorang dengan mata yang bagus adalah melihat keduanya sebagai sebuah titik.

Di malam hari, itu akan menjadi lebih sulit.

“Dengan satu gerakan itu, itu akan seperti menolak hubungannya dengan ras iblis. Di atas itu, menunjukkan kekuatan Perusahaan Kuzunoha ke berbagai negara, mereka sekarang dilihat sebagai ancaman. Yah, mereka memang mendapatkan keuntungan besar yaitu memiliki semua orang di Rotsgard seperti Kuzunoha Company ”(Root)

Jika waktunya lebih cepat, atau sedikit lebih lambat, itu mungkin akan menjadi lebih sulit bagi Perusahaan Kuzunoha untuk menolak hubungan mereka dengan ras setan.

Tindakan Tomoe juga dipengaruhi, tetapi pengaturan yang ia ciptakan dari awal agak lambat, adalah bagaimana Root melihatnya dalam sudut pandangnya.

Waktu Makoto bagus dan itu tepat. Tidak hanya itu, itu bukan proposisinya sendiri, tetapi sesuatu yang secara paksa didorong olehnya.

Itu adalah waktu yang banyak orang anggap sebagai sesuatu yang bukan tujuan dan niatnya.

Sebuah kesempatan yang bahkan orang itu sendiri tidak dapat menentukan, momen yang dia bahkan tidak tahu akan datang.

Itu bukan sesuatu yang bisa ditujukan.

Itu adalah sesuatu yang tidak bisa dilakukan kecuali kamu dilahirkan di 'bintang' semacam itu.

Root tidak bisa berbuat apa-apa selain tertawa.

Tapi yah, ada juga emosi lain yang tercampur di samping dorongannya yang tak tertahankan untuk tertawa.

“Itu Makoto-kun. Bahkan jika dia di bawah bintang di mana dia menarik jackpot dari waktu ke waktu, dia melakukan semua hal itu. Bahkan saat ini, itu bahkan membuatku berpikir bahwa dia menggambar joker bersama dengan ace itu ”(Root)

Betul.

Dia tidak punya dasar, tapi Makoto tidak beruntung.

Root tahu itu dengan baik.

Itu sebabnya Root tidak berpikir bahwa Makoto baru saja mendapatkan pencapaian yang tidak terduga itu.

Berakhir dalam perkelahian dengan naga unggul tanpa membidiknya, menghadapi laba-laba bencana, tidak dapat memahami kata-kata orang-orang yang dia temui, memiliki penampilan normal dan masih menunduk untuk itu; tidak peduli di mana Anda melihatnya, ia selalu terlibat dalam sesuatu.

Root berpikir: dia memiliki nasib seperti itu.

“Lebih jauh, dia telah mengubah semua itu menjadi nilai tambah dan telah mencapai titik ini. Kali ini, apa yang akan kamu lakukan selanjutnya ~ !! ”(Root)

Tiba-tiba membuka lebar mata kenikmatan itu, dia berbalik ke arah langit yang kosong.

"Mustahil! Anda seharusnya tidak bisa bergerak! Wanita, kamu juga memaksakan dirimu terlalu keras !! ”(Root)

Ekspresi kegelisahan dan keheranan yang ditunjukkan oleh Root saat ini akan mengejutkan Makoto jika dia melihatnya.

Keretakan muncul di awan yang menutupi langit sepanjang hari dan sinar matahari bersinar menembusnya.

Cahaya emas jatuh dari langit malam.

Bagian kota Rotsgard dipenuhi oleh cahaya ilahi yang akan membuat siapa pun yang melihatnya secara tidak sadar merasakan kesendirian.
Load Comments
 
close