Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 151 - Keadaan Dewi, kekangan Makoto

"Waka-sama, itu Bug !!" (Shiki)

Suara Shiki yang gelisah.

Kata-kata itu adalah sinyal.

Ini adalah salah satu tindakan balasan yang kami buat sejak saat saya diculik oleh 'orang itu'.

Sinyal yang menunjukkan gangguan Dewi.

Segera setelah kata-kata Shiki ...

Cahaya keemasan terentang dari langit malam yang kami lihat.

Tirai cahaya yang tersisa, cahaya vertikal tipis seolah-olah memotong malam secara paksa.

Itu bisa dilihat sebagai indah dan agung, tapi bagiku itu adalah cahaya yang hanya membuatku jijik.

Tidak ada kesalahan, itu dia.

Saat saya mendengar sinyal, saya secara refleks mulai menyusun aria.

Pengurangan penanggulangan penculikan.

Saya tidak berharap untuk menggunakannya di saat ini.

Gambaran mantra, strukturnya, cukup sederhana.

Melawan teleport paksa seperti badai, aku menjatuhkan jangkar dan menahannya.

Hanya itu saja.

Shiki yang langsung datang ke sisiku, dan aku, terbuai oleh cahaya itu.

Ketika saya melihatnya, saya merasa lebar dan jangkauannya cukup luas.

Itu membungkus gerbang utama Akademi dan bahkan bagian dari kebunnya yang terletak cukup dalam.

Mungkin itu mengidentifikasi kami, titik cahaya semakin sempit, dan pada saat yang sama, aku merasakan kekuatan seolah mencoba menyeretku ke atas.

Saya merasa menarik kekuatan.

Dengan kata lain, saya menolak kekuatannya.

Saya merasa sedikit senang bahwa saya bisa melawan kekuatan Dewi.

Karena saya bisa merasakan bahwa saya telah berkembang sejak terakhir kali.

“Kekuatan apa yang luar biasa. Waka-sama, apa kamu baik-baik saja ?! ”(Shiki)

“Belum ada masalah. Tch, dia harus menyerah dengan cepat dan menghilang. Kugh, lama sekali! '' (Makoto)

Jangka waktu gangguannya.

Saya bisa menahannya untuk saat ini.

Masih mungkin untuk melawannya, tetapi seperti yang Shiki katakan, itu masih belum berakhir.

Semakin lama terus berlanjut, semakin banyak jangkar yang saya buat sedang dikerok. Pada waktunya, itu pasti akan hilang sepenuhnya.

Inilah yang disebut pelawanan atrisi.

Pada saat yang sama, saya berpikir tentang menyerang, tetapi saya tidak tahu 'di mana' dia, jadi saya tidak dapat melakukannya.

"... Waka-sama, masalah" (Shiki)

"Apa ?!" (Makoto)

“Ini mungkin mengumpulkan perhatian para hyumans. Mereka kemungkinan besar akan memperhatikan bahwa cahaya ini berasal dari Dewi. Dan orang-orang yang melihat kami menentangnya akan… ”(Shiki)

!!

Sampah.

Ini adalah gerbang utama Akademi.

Bahkan jika tidak banyak orang di sekitar, itu tidak berarti tidak ada.

Ini buruk.

"Ugh"

Kekuatan yang ditempatkan di teleport semakin kuat.

Bug itu!

Waktunya dia seperti dewa.

Apakah dia genius dalam pelecehan ?!

“Waka-sama, ini bisa membatalkan semua upaya kami dalam beberapa hari ini. Ada terlalu banyak ketidaknyamanan karena Gereja melabeli kita sebagai musuh Dewi. Untuk saat ini saya telah menutupi sekelilingnya dalam kegelapan, tetapi saya tidak tahu kapan akan diledakkan oleh kekuatan Dewi”(Shiki)

Shiki cukup tenang.

Di sini aku, benar-benar melawan dipermainkan oleh Bug itu lagi!

… Sial.

Semua orang melakukan yang terbaik sebagai anggota perusahaan.

Saya juga melakukan yang terbaik.

Saya pikir situasinya berjalan baik sampai sekarang.

... Sialan !!

Saya tidak kalah dalam pertempuran ini karena kekuatan kami baik-baik saja?

Bawa saja aku, kamu bajingan.

Kekuatan meninggalkan tubuhku.

Dalam hal waktu, itu sekitar 10 detik.

Pertarungan saya dengan Dewi berakhir dengan saya kalah.




Untungnya, orang-orang yang melihat cahaya Dewi dan datang ke sini dengan cepat, kemungkinan besar belum mengenali Shiki dan aku.

Saya bersyukur atas saran Shiki dari lubuk hati saya.

Kami diseret bersama dengan jumlah batu paving dan tanah di sekitar kami, dan ditelan oleh cahaya.

“Terima kasih Shiki. Jika saya sendirian di sana, saya pasti akan bersaing dengannya karena ketegaran. Aku minta maaf karena kamu menemaniku ”(Makoto)

“Saya tidak pernah berharap suatu hari akan datang di mana saya akan bertemu dengan Dewi. J-Jangan pedulikan itu, ini akan menjadi pengalaman yang baik ”(Shiki)

Bahkan jika kamu mengatakan itu dengan wajah pucat, itu benar-benar tidak meyakinkan Shiki.

Di tempat pertama, saya tidak tahu apakah dia akan menunjukkan wajahnya.

Saya bahkan meragukan itu.

Segera setelah pertukaran itu, Shiki dan saya dibawa ke ruang platinum yang pertama kali saya lihat ketika saya datang ke dunia ini.

Saya bersyukur bumi dan batu tidak jatuh di atas kita.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

Tempat di mana aku mendengar orang itu, suara Goddess itu.

Saat itu ketika aku berpikir aku akan memukulnya sekali ketika aku kembali ke sini, kupikir akulah yang akan melangkah ke wilayahnya.

Tetapi mengingat sensasi dari tadi, tampaknya penanggulangan saya tidak cukup.

… Sungguh, itu tidak berjalan seperti yang saya harapkan.

Saya masih jauh dari alam Dewi ya.

Bahkan jika dia sudah membusuk, dia tetaplah seorang Dewi.

Untuk beberapa alasan, ingatan waktu ketika saya jatuh ke tanah kosong bermunculan di pikiran saya.

Fufufu.

Kenapa ... Kenapa aku harus datang ke sini lagi dengan kenyamanan Bug itu ?!

“Wa-Waka-sama?” (Shiki)

"... .."

Shiki mungkin memperhatikan keadaan saya, dia dengan takut memanggil saya.

Tapi aku diam-diam mengeluarkan * uchine * dari sakuku. <Senjata yang bisa digunakan sebagai senjata lempar dan sebagai belati. Bab 76>

Awalnya lebih besar dan sesuatu yang tidak bisa dibawa dalam saku seseorang, tetapi saya meminta mereka untuk dibuat satu ukuran lebih kecil, sehingga dapat digunakan sebagai senjata tersembunyi.

Aku menyarungkan sarung yang menutupi pisau, dan menahan tali panjang yang berasal dari gagang di tanganku.

Aku mengayunkan uchin di udara.

Membungkuk tubuh saya untuk setengah ukurannya, saya memikirkan uchine sebagai bagian dari tubuh saya ... dan dalam satu napas, saya lepaskan ke depan ke satu titik.

"!!"

Shiki melihat pada titik dimana uchine jatuh.

Di dalam partisi ruangan kita tidak tahu sampai berapa lama dan sampai di mana itu mencapai, uchine menembus dinding berkilauan yang beberapa meter jauhnya dari kami dan beberapa retakan muncul.

Sayangnya, sepertinya tidak ada kekuatan yang cukup. Belakangan, tanpa bersuara, itu jatuh.

Retakan tinggal di sana untuk sementara waktu, tetapi pada akhirnya, mereka menghilang.

Bahkan jika Dewi itu busuk, dia tetaplah Dewi ya.

Saya membiarkan kemarahan saya mendorong saya sejenak dan melemparkannya ke dinding, tetapi setelah menyaksikan satu serangan, saya bisa tenang sedikit.

Mungkin berbahaya untuk berurusan dengannya sekarang.

Saya memiliki banyak pikiran tentang dia, dan saya berpikir bahwa saya harus setenang mungkin.

Tapi ... jujur, aku tidak percaya diri dalam menjaga ketenanganku di depan Bug.

“Ini mungkin wilayah dari Dewi. Saya telah di sini sebelumnya ”(Makoto)

Mengambil uchine saya, saya memberi jawaban terlambat kepada Shiki.

"Jadi benar-benar ya" (Shiki)

Shiki mungkin merasa tegang, dia menundukkan kepalanya sedikit.

Benar, kali ini Shiki ada di sini bersamaku.

Saya merasa sedikit lega.

Juga, di mana pun saya terpesona di dunia ini, saya masih bisa menggunakan transmisi pikiran.

Bahkan pada saat aku diculik ke medan perang, aku tidak melewati tempat ini, tetapi pada akhirnya aku bisa melarikan diri ke Asora.

Betul.

Tidak perlu takut seperti terakhir kali.

Saya tidak bisa mengatakan bahwa saya pasti bisa mengalahkannya, tetapi saya semakin dekat dengannya.

“Agar tidak bisa bereaksi sampai sangat dekat, tidak mungkin mengimbanginya dengan sebuah counter. Jika saya waspada saya mungkin bisa melihat sedikit lebih cepat. Saya benar-benar minta maaf ”(Shiki)

“Tidak, tidak apa-apa untuk benar-benar melakukan tindakan balasan lain kali. Shiki juga mengalami pengalaman penculikan, dan jangkar itu cukup tercukur. Saya pikir pada akhirnya itu tidak akan berhasil, jadi jangan pedulikan itu ”(Makoto)

Saya menanggapi kata-kata Shiki yang dapat saya rasakan sedikit ketakutan.

Tepat setelah itu, saya menerima transmisi pikiran dari Tomoe dan Mio.

Saya memberi tahu mereka untuk tetap siaga, siap tindakan, dan memotong transmisi pikiran.

Sementara mereka standby di Asora, saya meninggalkan pengganti di Akademi.

Ini juga salah satu tindakan balasan.

Saya tidak tahu seberapa banyak tindakan kita yang disadari Dewi, jadi berjaga-jaga, bergerak dengan hati-hati.

Dengan ini, kartu saya yang disebut Shiki telah ditemukan oleh Dewi pasti.

Saya agak berpikir bahwa Tomoe dan Mio masih aman.

Hah ~ tapi tetap, ini mengejutkan.

Memang benar bahwa saya pikir tindakan balasan pertama saya akan berhasil melawan Dewi.

Tapi aku masih belum tahu detail cincin yang digunakan ras demon, dan pihak lain masih Dewi.

Tapi tapi, ras demon bisa melawan Dewi, jadi kupikir kita juga bisa, kamu tahu?

Yah, itu hanya satu kegagalan.

Anggap saja sebagai: kita akan mengelola waktu berikutnya.

Saya tidak berpikir Goddess bermaksud untuk segera datang membunuh kita.

“Y-Ya. Tapi apakah boleh berbicara tentang ini? Jika itu adalah domain dari Dewi, tidakkah semua percakapan di sini akan dikirimkan padanya? ”(Shiki)

“Bukankah itu baik-baik saja? Karena kamu tahu, bahkan jika dia mendengarnya, kami akan menentangnya pada akhirnya, dan bahkan kali ini dia harus mengerti bahwa kami mencoba melakukan sesuatu ”(Makoto)

Di tempat pertama, apakah dia benar-benar mahakuasa?

Saya tidak berpikir dia sama pentingnya dengan pemikiran Shiki.

"... Waka-sama cukup tenang" (Shiki)

"Kenapa ya. Mungkin saya hanya bosan dengan ini. Saya benar-benar egois, mungkin tidak bisa mengatakan banyak pada Jin. Juga, jika wanita itu muncul di depanku, aku mungkin bisa memukulnya begitu kau tahu. Untuk raja egois ”(Makoto)

Dalam hal ini akan menjadi ratu? Baiklah, siapa peduli.

Itulah betapa lelahnya situasi ini.

Ini adalah kondisi mental yang sangat tenang.

"Misumi, Kamu Bener-bener membuatku"

"Oh, Dewi-sama, lama tidak bertemu" (Makoto)

Kehadiran muncul.

Kehadiran raksasa seolah-olah ada di setiap bagian dari tempat ini.

Saya bisa mengatakan bahwa tubuh Shiki gemetar.

Penentuan lokasinya ... tidak berfungsi.

“Saya memerintahkan Anda untuk tinggal di sana selama sisa hidup Anda, namun Anda dengan mudah memecahkannya. Dan di atas itu, ketika aku memanggilmu untuk membiarkanmu membantu di medan perang, akhirnya kau melakukan sesuatu yang tidak masuk akal. Anda juga bertindak keras di sini beberapa saat yang lalu, kan? Apakah kamu mengerti kedudukanmu sendiri? ”(Bug)

Cukup kata-kata besar untuk seseorang yang menculikku.

Juga, Tsukuyomi-sama menyetujui kebebasanku.

Bukan bug dengan judul Dewi, tapi Dewa.

Konyol?

Anda tiba-tiba membuat saya bertarung dengan Pembunuh Naga, jadi saya rasa Anda tidak berhak mengatakan itu.

Bahkan jika itu bukan aku, siapa pun akan lolos.

“Tanpa penjelasan apapun tentang situasinya, kamu tiba-tiba membuatku bertarung dengan orang yang menakutkan seperti Dragon Slayer. Bahkan jika kamu adalah Dewi, bukankah itu terlalu egois? ”(Makoto)

“… Tidak ada keegoisan dalam tindakan yang Dewi ambil untuk orang-orang. Yang digunakan harus gemetar dalam kebahagiaan untuk menerima kehormatan itu. 'Saya telah diberi percobaan' adalah apa yang akan mereka katakan ”(Bug)

“Pasti kamu bercanda. Sangat menyedihkan bahwa cara berpikir kita benar-benar berbeda. Jadi, apakah kita akan diberkati oleh penampilan Anda kali ini? ”(Makoto)

Saya menerima dia dengan sopan.

Setiap katanya adalah kemarahan yang mendorong.

Prasangka, tidak, dalam hal ini akan menjadi kesan pertama.

Ini adalah hal yang sangat kuat.

Bahwa kehadirannya tidak dapat menunjuk seperti refleksi yang menyebar juga membuatku kesal.

Saya marah pada diri sendiri karena tidak mampu menentukan dirinya.

“Berani-beraninya kamu mengatakan itu setelah pidato itu. Saya tidak memiliki bentuk untuk menunjukkan orang-orang seperti Anda. Kekuatan sihir dan isolasi kehadiran; terima kasih kepada Anda belajar sesuatu yang merepotkan seperti itu, saya mengalami kesulitan menemukan lokasi Anda belakangan ini. Sesaat yang lalu sepertinya itu semakin kuat untuk sedetik, tapi sekarang ini sangat redup sehingga aku tidak tahu apakah itu ada atau tidak. Saya akhirnya menggunakan para imam. Untuk berpikir bahwa Anda benar-benar di Kota Akademi, Anda benar-benar masuk cukup dalam ya. Hm? Yang bersamamu adalah ... seorang hyuman? Tidak, bukan itu. Tapi kekuatan sihirnya tentu saja dari seorang yang hyuman ... tapi itu mirip dengan Misumi, cukup kehadiran dilusi ”(Bug)

"..."

Indikasi seolah-olah terdengar keluar.

Sepertinya dia tertarik pada Shiki.

Dia sebelumnya seorang hyuman, tetapi dalam hal kekuatan sihir, dia adalah seorang Lich. Bukankah kekuatan gaibnya dari seorang mayat hidup?

Wanita ini benar-benar tahu cara menekan tombol saya.

Memalukan bahwa saya tidak tahu di mana dia berada. Saya tidak bisa memahami kehadirannya.

Karena saya menggunakan [Sakai] untuk mencari lokasinya, kekuatan sihir saya bocor keluar, dan sepertinya dia benar-benar memperhatikan hal itu.

Sepertinya Shiki juga tidak bisa memahami lokasi Dewi. Betapa merepotkan.

Sekarang aku memikirkannya, alasan aku datang ke dunia ini, dan semua masalah juga; tidak akan ada masalah jika dia tidak melakukan semua itu dan hanya dengan patuh menjadikanku seorang pahlawan daripada melakukan hal-hal bodoh.

Mengesampingkan bahwa saya akhirnya melawan ras iblis seperti yang dia inginkan.

Aku tidak akan diserang oleh naga tertinggi di tanah kosong, dan aku tidak akan disebut orang yang tidak enak dilihat oleh hyumans.

Bahkan bisnisnya, saya mungkin tidak melakukannya.

“Yah, itu baik-baik saja. Tidak peduli apakah kamu adalah demi-human atau Golem, sepertinya kamu tidak memegang banyak kekuatan. Sekarang, Misumi. Aku akan mengirimmu ke Limia, selamatkan pahlawan. Karena serangan mendadak ras demon, situasinya tidak begitu bagus. Serius, apa yang kurang ajar manusia '(Bug)

“Dewi-sama harus pergi kalau begitu. Tidak perlu bergantung pada orang jelek sepertiku ”(Makoto)

Saya menanggapi dia penuh dengan sarkasme.

Shiki belum mengatakan satu kata pun sejak wanita itu tiba.

Mungkin dia kehilangan kata-katanya karena pertemuan pertamanya dengan Dewi.

Percakapan hanya dengan suara dapat disebut rapat?

Maka, serangan mendadak dari ras setan.

Untuk menyelamatkan sang pahlawan.

Jika aku ingat dengan benar, terakhir kali pertarungan dekat dengan ibukota Limia, kan?

Ibu kota dan Stella Fort sudah dekat jadi tidak bisakah mereka berkumpul kembali?

Tujuan nyata ras iblis adalah pahlawan Limia, dari apa yang Shiki dinilai.

Sang Dewi pergi sejauh mencoba menggunakan saya, jadi tampaknya tidak ada keraguan bahwa situasinya cukup genting.

... Pahlawan Kekaisaran tidak menuju ke sana untuk memberikan dukungan kan?

Dengan kata lain, kemungkinan pembacaan Shiki benar sangat tinggi.

“Tidak perlu memberitahuku. Jika saya bisa melakukannya, saya akan melakukannya. Dewa memiliki keadaan Dewi sendiri. Keadaan bahwa seseorang seperti Anda tidak memiliki kualifikasi untuk diketahui. Jika gangguan terbatas itu akan menjadi satu hal, tetapi apakah Anda pikir Dewi bisa turun dengan mudah? ”(Bug)

Dia bertanya padaku dengan nada seolah menganggapku idiot dari lubuk hatinya.

Seperti saya tahu!

Anda bertanya kepada seseorang yang dibesarkan di dunia di mana orang bahkan tidak akan tahu apakah sebenarnya ada Dewa di luar sana ?!

"Tapi terakhir kali bahkan ras iblis mampu memblokir gangguanmu itu, kau tahu?" (Makoto)

“Aku tidak akan membiarkan hal seperti itu terjadi dua kali. Hm, aku tidak punya waktu untuk berbicara denganmu. Satu-satunya jawaban adalah keadilan. Pergilah ”(Bug)

Apakah situasinya memburuk?

Suara Goddess samar-samar berhenti, dan nada suaranya berubah menjadi nada yang sedikit lebih cepat.

Tetapi untuk diteleportasikan tidak ada pertanyaan yang diajukan, saya menolak.

Karena pada akhirnya saya akan melakukan apa yang dia katakan, itu tidak menyenangkan.

Apalagi jika saya mengikuti kata-kata Dewi ini.

"Bahkan jika kamu melakukannya, paling buruk, aku mungkin akan beralih ke sisi ras iblis, kamu tahu?" (Makoto)

Merasa kekuatan sihirnya berlaku, aku mengatakan padanya kemauanku dengan suara keras.

Saya membuat jangkar lagi.

Jika memang benar bahwa Dewi tidak dapat dengan bebas memberikan dukungan untuk para pahlawan dan mengganggu kehendaknya di medan perang, bukankah itu berarti aku bisa mencapai kesepakatan di sini?

Inilah yang saya pikir dengan pikiran saya yang tidak terduga jelas.

Saya tidak tahu apakah itu akan berjalan seperti yang saya harapkan, tetapi kekuatan Dewi mulai berkurang.

"... Apakah kamu serius mengatakan itu? Anda, secara garis besar, orang yang terhubung dengan hyumans. Dan para pahlawan adalah manusia yang lahir di dunia yang sama dengan Anda, Anda tahu? Untuk pergi ke ras iblis tanpa menyelamatkan mereka, seharusnya tidak ada alasan tunggal untuk itu. Saya tidak begitu bebas untuk menemani pembangkangan bodoh seperti itu ”(Bug)

...

Tantangan?

Jangan main-main !!

"Ahahaha !! Apakah tidak ada alasannya ?! Itu karena aku membencimu! Itu karena aku tidak mau menuruti kemauanmu! Bagaimana itu? Tidakkah kamu pikir aku akan benar-benar akur dengan ras iblis ?! ”(Makoto)

Saya ingat saat ketika perwakilan Merchant Guild membuat perubahan sikap mendadak.

Ada bagian dari diriku yang ingin melihat reaksi seperti apa yang akan dilakukan Dewi, tetapi tanpa sadar aku mengambil sikap seperti perwakilan dan berteriak dengan suara keras. Mungkin saya harus pergi jauh-jauh dan menggunakan 'bijih' untuk membuatnya terdengar lebih keras? Untuk beberapa alasan, mengatakan 'bijih' anehnya sulit. <Cara informal mengatakan 'saya'>

Saya telah menggunakan 'boku' untuk waktu yang lama, jadi saya merasa itu tidak akan berubah dalam hidup saya.

Oh iya, kesampingkan itu ...

Saya tidak begitu keberatan jika kesepakatan tidak dibuat.

Bukannya aku tidak ingin pergi ke Limia untuk menyelamatkan pahlawan.

Saya pikir ini adalah tindakan dari temperamen saya yang cepat. Hal tentang kesepakatan itu juga hanya sesuatu yang muncul di benak saya dan saya belum memutuskan apa yang harus saya lakukan. Belum banyak hal yang berjalan dengan baik di dunia ini ketika saya berlari sendiri dan melakukan sesuatu sendiri.

Aku tahu itu dengan sangat baik!

Tapi!

Pernyataan Goddess belum berubah sama sekali sejak itu, dan itu benar-benar membuatku kesal.

Kemarahan menggenang di dalam diriku tanpa cara untuk menahannya.

Bahkan tenggorokanku terasa seolah-olah ada sesuatu yang berkumpul, dan aku merasa seperti aku bertindak sesuai dengan emosiku.

“Betapa kekanak-kanakan yang bodoh. Menyangkal satu-satunya Dewi di dunia ini, apa yang ingin Anda lakukan? Anda dan ras setan, tidak, penghuni di seluruh dunia ini tidak akan dapat hidup tanpa perlindungan ilahi saya ”(Bug)

“Jangan buat aku tertawa. Saya telah tinggal selama beberapa tahun di dunia semacam itu. Sebenarnya, para hyung yang hidup bergantung pada Dewi dan tanpa berpikir mengandalkannya adalah hal yang tidak bisa aku mengerti! ”(Makoto)

Hal-hal seperti berkah atau perlindungan ilahi; hyumans itu aneh.

Setidaknya cobalah mengembangkan sihir dan teknik sendiri.

Jika Anda menyombongkan kata-kata besar seperti menjadi satu-satunya Dewi, saya pikir tugas Anda adalah memimpin mereka dengan benar untuk berjuang untuk hal-hal lain selain dari keindahan. Hanya mengajari mereka untuk secara sia-sia meremehkan demi-manusia.

“Menempatkan dunia Anda sebelumnya di dunia yang sama dengan dunia lain adalah bukti ketidaktahuan Anda. Di dunia ini saya adalah aturannya. Jika Anda tidak berniat untuk mengikutinya, saya baik-baik saja dengan menghapus Anda di sini dan sekarang Anda tahu? '' (Bug)

“Ancaman yang dibuat dengan buruk. Jika Anda mampu melakukan itu, Anda akan melakukan itu setelah insiden teleport yang sebelumnya. Karena sepertinya aku tidak bergerak seperti kamu menginginkanku. Anda bukan aturan mutlak, Anda berbohong. Dewi apa? Anda bahkan tidak dapat mengubah dunia bengkok ini seperti yang Anda inginkan, produk yang rusak! "(Makoto)

Saya telah banyak memikirkan hal-hal tentang Dewi.

Yaitu, fakta bahwa dia menggunakan metode seperti summoning manusia untuk menyelesaikan masalahnya.

Keadaan dunia saat ini juga memberitahuku hal itu.

Bahkan sekarang, dia terikat oleh apa yang dia sebut aturan Dewa dan menggunakan aku untuk pergi menyelamatkan para pahlawan.

Bahkan saya dapat mengatakan bahwa dia mengambil langkah-langkah putus asa.

"… Saya melihat. Tampaknya membawa Anda ke sini ke domain ini terlalu banyak layanan untuk orang seperti Anda. Tanpa bisa melihat sosok saya, Anda akan sekarang ... '(Bug)

Ugh ...

Aku merasakan hawa dingin mengalir di punggungku.

"Goddess-sama, orang-orang dari pertemuan mengatakan bahwa jika kamu akan membuat mereka menunggu lebih lama lagi, mereka akan masuk dengan paksa!"

"!! Waktu dan waktu! Cukup mengerti itu, saya mengatakan bahwa saya tidak ingin pergi ke pertemuan itu! '' (Bug)

Sebuah suara yang berbeda bergema di angkasa. Sepertinya terburu-buru.

Aku bisa merasakan kehadiran yang kurasakan dari punggungku semakin jauh. Saya dapat mengatakan bahwa emosi saya menenangkan.

Seolah-olah apa yang sedang mengalir dengan tenang kembali ke perutku.

...

Mungkin saya terlalu banyak bicara?

Sejujurnya, kemarahan saya mengabaikan alasan saya dan saya melontarkan kata-kata yang tidak bijaksana.

Untuk tetap tenang dengan dia, masih sulit bagi saya saat ini.

Itulah seberapa banyak yang telah saya kumpulkan dalam diri saya.

Hanya mengatakan kepada saya hal-hal yang harus dilakukan dan menggunakan saya kiri dan kanan, saya benar-benar tidak bisa mentolerir itu.

Saya pikir ada alasan mengapa Dewi tidak menghapus saya, tapi mungkin ada semacam hambatan dari bayang-bayang?

Sejujurnya, aku tidak tahu sampai sejauh mana aku bisa melawannya sekarang.

Saya ingin mencobanya. Tidak, saya ingin mencobanya.

Karena dia adalah penyebab semua hal yang terjadi.

Tapi ketika aku kembali ke akal sehatku, aku melihat seluruh tubuh Shiki gemetar.

Dia tidak gemetar karena kegirangan. Dia gemetar karena takut.

Saya telah memaparkan Shiki pada bahayanya.

Saya masih belum jelas mengetahui persentase kemenangan saya melawan Dewi.

Shiki mungkin memiliki semacam indikator dan itulah sebabnya dia gemetar.

Dalam hal itu, kemungkinan besar itu berarti masih belum waktunya.

Tentu saja, aku masih belum memikirkan cara untuk mengeluarkan bentuk aslinya.

Mungkin mungkin jika saya menggunakan semua output [Sakai] untuk persepsi sekalipun.

"Tapi ini dari dunia asli-"

"Saya mengerti! Saya akan segera pergi! Anda kembali dan menenangkan mereka–– (Bug)

"Kyaaa, KYAAAAA!"

“Kugh, jangan bilang padaku, mereka memaksa jalan mereka ?! Itu no-brain! ”(Bug)

Saya merasakan sedikit rasa terima kasih terhadap bawahan Dewi yang terganggu.

Saya bisa menciptakan waktu kosong untuk saya.

Berpikir waktu.

Tapi sayangnya, waktu itu dihentikan oleh teriakan yang sama sekali tidak normal.

“Misumi! Saya sekarang mengerti bahwa Anda menanggung ketidakpuasan terhadap saya. Kalau begitu ayo lakukan ini yang terakhir kalinya. Mulai sekarang, selama Anda tidak menunjukkan antagonisme langsung terhadap para hyung, saya tidak akan mengganggu Anda. Bagaimana dengan itu? '' (Bug)

Itu ... terdengar agak bagus.

Tapi ini adalah proposisi miliknya.

Bahkan jika aku patuh menerimanya, hatiku tidak akan tenang.

Bahkan jika aku mungkin akan dihapus beberapa saat yang lalu, itu tidak berarti kemarahanku terhadap Dewi telah layu.

Mungkin terlalu cepat untuk melawannya, tapi aku masih ingin menentangnya dengan cara tertentu.

“Itu tidak akan cukup. Dengan permintaan Anda, saya akan langsung pergi menyelamatkan seorang pahlawan yang tidak memiliki hubungan dengan saya, kan? ”(Makoto)

"… Saya melihat. Jadi kamu menggerutu karena kamu menginginkan hadiah. Hmph, aku tidak suka keserakahanmu itu manusia. Bahkan hyumansku, aku tidak dapat mengambil bagian itu dari dasar manusia yang terbuat dari mereka. Menjadi seorang manusia tetapi hidup sebagai manusia, itu adalah keserakahan yang pas. Yah, kamu beruntung. Pelarian sempit Anda dari kematian barusan juga beruntung, tetapi saat ini saya tidak punya waktu untuk melakukan negosiasi. Katakan apa yang Anda inginkan, tetapi katakan dengan benar saat ini juga ”(Bug)

Instan ini ?!

Apa yang harus saya minta?

Ini tidak seperti yang kuharapkan itu akan terjadi.

Jujur saja, aku hanya ingin mengganggunya.

Jika saya akan mendapatkan sesuatu, yang saat ini saya butuhkan adalah ...

Para kurcaci sudah membuat peralatan.

Dalam hal sihir, saya sudah memiliki pemahaman wanita ini memberi saya, dan dalam hal jumlah, saya mungkin memiliki kekuatan sihir lebih dari Dewi.

Dalam hal ini, ubah penampilan luar ini?

Bahkan bukan lelucon.

Saya telah hidup dengan penampilan ini sejak saya lahir.

Saya tidak memiliki niat untuk pergi sejauh ini untuk meminta wanita ini menjadi cantik.

Melakukan apa?

Apa yang harus saya lakukan?

"Waktunya habis. Tanpa memutuskan apa yang Anda inginkan dan mengatakan Anda menginginkan sesuatu, itu benar-benar keserakahan seorang anak ”(Bug)

“... Dalam hal ini, aku ingin orang ini menerima restu dari bahasa yang sama. Kami telah mewaspadai Anda, jadi kami belum pergi ke kuil untuk bertanya ”

Sebuah suara bergema dari sisi saya.

Shiki.

Saya mengerti, bahasa.

Mampu menggunakan bahasa umum akan nyaman.

Saya telah begitu terbiasa dengan komunikasi tertulis sehingga saya tidak memikirkannya.

Bahkan terasa seperti keinginan yang moderat dan bukan yang berlebihan.

“Saya tidak ingat membiarkan pidato Anda, lemah. Tapi ... hmph, bahasa umum? Anda tidak dapat berbicara? ”(Bug)

"Ya, karena kutukanmu" (Makoto)

“Aku hanya mengecualikan kata-kata hyuman dari 'pemahamanmu'. Agar Anda tidak dapat berbicara bahkan ketika mempelajarinya, ketidakmampuan Anda lebih rendah daripada demi-manusia, Misumi ”(Bug)

"... Apakah kamu punya waktu untuk berkelahi, Goddess?" (Makoto)

Ah, luar biasa.

Bahkan jika saya tidak secara sadar melakukannya, kata-kata kasar muncul begitu saja.

Saya bertanya-tanya betapa aku membenci wanita ini.

Atau mungkin ini adalah reaksi untuk mencoba berbicara sopan dengan dia di awal?

“Anda kehilangan -sama. Seberapa jauh kau akan membuatku marah. Seperti yang diharapkan dari anak dari orang-orang yang mengesampingkan duniaku. Tidak masalah. Sesuatu seperti itu, saya bisa membayarnya kepada Anda terlebih dahulu. Ara, itu tidak masuk? Aneh sekali. Sesuatu seperti ini, seharusnya tidak bisa masuk ”(Bug)

Tubuhku. Akurat berbicara, kepalaku.

Saya merasakan sensasi aneh seolah otak saya diraih oleh dua tangan dan itu sedang dibelai.

Apakah mendapatkan bahasa yang umum sesuatu yang menjijikkan ini ?!

"Gugh"

"Itu menyakitkan? Aneh sekali. Tapi seharusnya tidak apa-apa kan? Anda adalah orang yang menginginkannya, jadi jika sesuatu terjadi karena itu, itu bukan salah saya. Bahkan jika Anda mati, mengerti dengan baik bahwa itu bukan tanggung jawab saya, oke? Ini adalah sesuatu yang Anda harapkan ”(Bug)

Sensasinya semakin kuat.

Suatu sensasi yang menakutkan seolah otak saya sedang diremas. Rasa sakit yang menyerupai migrain sebentar-sebentar bergema.

Ugh ... sungguh sensasi yang mengerikan.

Aku tidak ingin mengeluh di depan wanita ini bahkan jika itu membunuhku, jadi aku hanya mendistorsi ekspresiku dan menahan rasa sakitnya.

Saya bingung dengan sensasi muntah yang kuat.

“Hmph, selesai. Kalau begitu, Anda berjanji. Kesepakatan antara manusia dan Dewi, jika Anda tidak memenuhinya, ketika itu terjadi, persiapkan diri Anda. Dorong ke samping bahaya mendekati pahlawan, dan mari kita lihat, sementara itu, menjatuhkan Benteng itu. Jika tidak bisa, matilah. Tidak, Anda akan melakukannya bahkan jika itu membunuh Anda ”(Bug)

“Isinya adalah ... perlindungan para pahlawan, dan untuk menjatuhkan Benteng Stella. Dua poin ini, tidak salah kan? ”(Makoto)

Saya mengkonfirmasi kesepakatan Goddess.

Sial, jika dengan ini saya masih tidak bisa berbicara bahasa umum, saya tidak akan pernah memaafkan wanita ini.

“... Ya, menghilang sekaligus! Ugh, mereka sudah ada di sini. Saya akan menuju kesana sekarang… ”(Bug)

Sensasi mengambang tiba-tiba.

Ini ... sama seperti terakhir kali.

Kehadiran Dewi secara radikal tumbuh semakin jauh bersama dengan kata-katanya.

Cara dia mengatakan apapun yang dia inginkan dan tidak menunggu respon pihak lain pada dasarnya masih sama ya.

Saya bahkan berpikir itu dekat dengan mukjizat bahwa negosiasi ini dimungkinkan.

Mungkin para tamu dari dunia asli, atau apa pun yang mereka bicarakan, berubah menjadi penarik bagi saya?

Tolong biarkan Bug memiliki waktu yang buruk dengan tamu-tamu yang mungkin.

"Waka-sama, mimisan ... dan juga, ada darah yang keluar dari matamu" (Shiki)

Aku mengusap bawah hidungku dan sudut mataku.

Darah tebal menempel padanya.

“Eh, kamu benar. Sial. Dia tidak melakukan sesuatu yang berlebihan pada tubuhku kan? ”(Makoto)

Itu harus baik-baik saja, kan?

Saya pernah mengalami mimisan sebelumnya, tetapi mengeluarkan darah dari mata saya, bukankah itu terdengar buruk?

“Waka-sama, itu ... seperti yang diharapkan, Dewi. Saya tidak merasa dapat memberikan kekuatan tempur di sana. Tapi dalam waktu dekat, aku pasti akan— !! ”(Shiki)

Sepertinya Shiki menyadari ketidakberdayaannya sendiri terhadap Dewi.

Saya ingin tahu bagaimana perasaan Tomoe dan Mio setelah mendengar cerita dari Shiki nanti.

Saya sedikit tertarik.

Tapi penyesalan Shiki tidak berlanjut sampai akhir.

Shiki dan aku dilindungi oleh kekuatan eksternal.

Suatu sensasi yang tidak menyenangkan seakan memaksakan sesuatu kepada saya.

Dan kemudian, seperti yang didiktekan oleh pengalaman, kita mungkin jatuh dari ketinggian, merasakan sensasi seolah-olah direnggut dari tubuh bawah kita.

"Oooh ?!" (Shiki)

“Shiki, aku senang atas keputusanmu itu. Mari kita lakukan yang terbaik ”(Makoto)

“Waka-sama ?! I-Ini, hanya apa di dunia ini ?! ”(Shiki)

“Kamu tahu, ini adalah ketiga kalinya bagiku. Saya sudah terbiasa. Saya merasa seperti saya akan mampu menantang semua atraksi yang menjerit-jerit dari setiap tematik. Kami mungkin dikirim langsung ke ibukota Limia ”(Makoto)

Sementara Shiki yang menjerit memelukku, kami menembus awan sementara visi kami berputar. Kami mungkin jatuh ke medan perang. Saya cukup tenang.

Saya pikir ada cukup banyak waktu sebelum kita jatuh.

Kontrol yang menurun itu pasti swalayan, jadi mungkin ada kebutuhan untuk bertindak lebih dulu.

Kami berbicara tentang wanita itu, jadi saya mungkin tidak bisa berharap dia akan melakukan sesuatu yang mirip dengan apa yang Tsukuyomi-sama lakukan terakhir kali.

Benar, Dewi seharusnya sibuk sekarang, jadi mungkin aku harus memanggil Tomoe dan Mio.

... Tunggu.

Tomoe… dan Mio.

Jika ini dua ...

Tidak, Shiki juga mengatakannya.

Bahwa saya harus mengevaluasi penduduk Asora lebih tinggi.

Kalau begitu ... ya.

... Mari memobilisasi.

Dunia tampaknya berada dalam kekacauan.

(Tomoe, Mio) (Makoto)

Saya menghubungkan transmisi pikiran dengan mereka berdua.

Sepertinya Shiki masih bernafas dalam-dalam dan dalam keadaan yang kacau.

Saya harus meninggalkan pesanan kepadanya untuk nanti.

(... Kamu aman, Waka. Apakah ada masalah serius?) (Tomoe)

(Dewi itu! Apa yang dilakukan Dewi itu padamu, Waka-sama ?! Apa kau terluka di mana saja ?!) (Mio)

(Saya baik-baik saja, Anda berdua. Shiki merasakannya dalam arti, sehingga Anda dapat meminta referensi darinya nanti. Jadi, saya memiliki sesuatu yang ingin saya tanyakan kepada Anda berdua) (Makoto)

(Tentu saja. Tidak peduli tempat itu, kita akan berada di sana. Di mana Anda sekarang?) (Tomoe)

(Serahkan padaku !! Aku akan segera berada di sisimu ~) (Mio)

(Saya mungkin di langit ibukota Limia. Tapi Anda berdua tidak perlu datang) (Makoto)

(? !!)

(Eh ?!)

Tomoe dan Mio terkejut dengan kata-kataku.

Hm, apa yang harus saya lakukan?

Keluarga bersayap dan Gorgon masih membuatku gelisah.

Dalam hal itu…

(Tomoe, Mio, di sisi ini Shiki dan aku akan baik-baik saja. Itulah sebabnya, kalian, dan juga para Orc Highland dan Mist Lizards, jika ada orang yang ingin, biarkan orang-orang itu masuk juga) (Makoto)

Saya menghentikan kata-kata saya sejenak.

Tomoe mungkin mengerti apa yang ingin saya katakan. Emosi yang tidak bisa diubah menjadi kata-kata dicampur, dan saya bahkan bisa mengatakan atmosfer di sisi itu.

(Seize Kaleneon) (Makoto)

Saya tidak bisa memberikan instruksi terperinci.

Karena saya tidak tahu banyak tentang tempat itu sendiri.

Karena itulah, setelah mengatakan itu, aku menambahkan beberapa instruksi kasar, dan meninggalkan Tomoe dan Mio di tangan Shiki.

Saya memotong transmisi pikiran dan menarik napas dalam-dalam.

Baiklah, sekarang ...

Anehnya, ketika medan perang semakin dekat, aku bisa tahu bahwa kepalaku menjadi lebih jelas dan lebih dingin.

Pada akhirnya itu hanya saya, tetapi hal-hal semacam ini membangkitkan semangat saya.

Rasanya seolah-olah saya telah rusak dari cangkang dan telah berubah.

"Shiki, aku akan mengontrol penurunannya, jadi bisakah kau menyelimuti kami dalam kegelapan untuk menyembunyikan figur kami?" (Makoto)

“U-Dipahami. Saya akan mencoba ”(Shiki)

"Setelah itu ..." (Makoto)

Saya bisa memastikan kota besar menyala.

Kami baru saja tiba tepat waktu.

Itu adalah jarak di mana saya dapat mengatakan bahwa itu bukan cahaya bulan yang menerangi malam, tetapi cahaya kota terbakar.

Sosok-sosok Shiki dan aku mengikuti jejak cahaya keemasan, dan kami diselimuti oleh bola kegelapan, terjun langsung ke ibukota Limia.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

"... Hei, Mio" (Tomoe)

"……"

"Membuatmu mendidih, kan?" (Tomoe)

"... Ya, sampai gemetar" (Mio)

Tanpa saling memandang, Tomoe dan Mio yang berada di Asora, menghadapi depan mereka dengan mata tertutup.

Gangguan Dewi. Penculikan kedua tuan mereka.

Mereka berdua memiliki beberapa hal yang ingin mereka sampaikan pada Shiki yang bersama dengan Makoto, tetapi menerima keterkejutan dari kata-kata Makoto, mereka lupa tentang hal sepele seperti itu.

Itu adalah perintah yang membuat mereka merasakan perubahan dalam mentalitas Makoto.

“Dengan ini, empat musim akan tiba di Asora-desu wa ne? Kamu pasti senang, Tomoe-san ”(Mio)

“Fufu, kamu menyatakan yang jelas, Mio. 'Sesuatu seperti itu' tidak masalah sekarang ”(Tomoe)

Tomoe gemetar dengan sukacita yang mengendalikan tubuhnya, dan sementara semangatnya meningkat tanpa tanda-tanda berhenti, mulutnya miring.

Empat musim yang dia inginkan.

Namun, dia menyebut keinginannya itu 'sesuatu seperti itu'.

“Ini adalah kali pertama-ja. Pertama kali Waka sendiri telah memerintahkan kami untuk bertarung demi dirinya, untuk menuju ke medan perang. Begitu, jadi begini rasanya-ja na ... Waka mengharapkan Kaleneon, dan telah memerintahkan kami untuk mendapatkannya. Kukukuku !!! ”(Tomoe)

"Serius ... Aku tentu saja senang untuk pindah demi orang itu, tetapi untuk diandalkan dengan cara ini dan minta dia meninggalkan hal-hal kepada kami, aku tidak tahu itu akan terasa begitu baik" (Mio)

Yang penting bagi gadis-gadis ini adalah kenyataan bahwa Makoto telah memberi mereka tatanan spontan.

Hingga saat ini, Makoto telah meminta mereka untuk banyak hal, dan juga telah memerintahkan mereka juga.

Tetapi pada saat itu, alih-alih menyebut mereka sesuatu yang Makoto murni inginkan, mereka semua adalah hal-hal yang memiliki niat lain dalam pikiran.

Bahkan Kaleneon adalah informasi yang dia terima dari pustakawan Eva yang bekerja di Rotsgard Academy.

Tetapi wilayah ini terkait dengan orang tua Makoto, jadi dia memiliki minat yang kuat terhadapnya.

Dia banyak memikirkannya sendiri, dan dia mencapai kesimpulan bahwa dia 'menginginkan' untuk itu.

Tuan Tomoe dan Mio, Misumi Makoto, mengatakan bahwa dia menginginkannya. Mereka akan mendapatkannya dengan perintahnya dan menyerahkannya kepadanya.

Mereka akan mengabulkan kepentingan diri tuan mereka.

Itu membuat mereka sangat bahagia.

"Dia mengatakan bahwa: 'Sebagai permulaan, itu baik-baik saja dengan hanya tempat yang saya tunjukkan', tapi ... Anda mengerti benar, Mio?" (Tomoe)

"Tentu saja. Seluruh wilayah, ras setan, dan juga semua pihak yang terlibat akan menghilang-desu wa ”(Mio)

“Umu, aku ingin pergi secepat ini dan mengamuk-ja ga. Tapi sepertinya Waka juga mengakui ras yang berada di Asora-ja. Kita harus berbagi kebahagiaan ini dengan mereka juga. Sebagai pelayan Waka yang tinggal di Asora yang sama ”(Tomoe)

“... Ya. Kadal dan orc, kan? ”(Mio)

Makoto telah memberi mereka instruksi minimum.

'Tempat yang ditunjukkan Tomoe dalam peta terakhir kali, daerah di mana wilayah Kaleneon dulu berada, mendapatkan daerah itu' adalah apa yang ia pesan.

Dan berkenaan dengan itu, dia tidak hanya memberikan Tomoe dan Mio, tetapi dia tidak keberatan membiarkan para Orc Highland dan Kadal Mist yang ingin berpartisipasi.

Untuk Makoto yang hanya melihat makhluk setengah manusia dan mamon yang tinggal di Asora sebagai target perlindungan dan teman, itu adalah kata-kata yang tidak diharapkan darinya.

Tapi dia benar-benar mengatakannya.

Dia mengatakan 'orang-orang yang ingin berpartisipasi', tetapi Tomoe dan Mio yakin bahwa segera setelah mereka menceritakan kisahnya, tidak hanya unit yang tetap siaga jika mereka dipanggil ke Rotsgard, bahkan yang lain akan mempersenjatai diri mereka sendiri dan ingin berpartisipasi.

Sebenarnya, Tomoe merasa bahwa kadal, yang dipanggil ke Rotsgard, adalah yang menarik tugas yang paling tidak menarik.

Keduanya sudah melewati seluruh kediaman Makoto dan pergi dengan pasukan yang ada di dalam rumah. Mereka menceritakan keadaan pada setiap ras.

Tomoe menuju ke tanah pemukiman Kadal; Mio menuju ke tanah pemukiman para Orc. Setelah sedikit perbedaan waktu, suara gemuruh terjadi.

Seruan perang kebahagiaan.

Tomoe dan Mio mengangguk puas, dan memberi tahu para prajurit tentang kata-kata Makoto dan obyektif dengan wajah lemah lembut.

“Waka juga bertarung di tempat lain. Dengarkan di sini, kami akan mempersembahkan Waka dengan kemenangan sempurna ”(Tomoe)

“Hari-hari dimana kamu telah lulus pelatihan di Asora, Waka-sama telah mengakuinya. Tidak bisa dimaafkan untuk mengkhianati salah satu dari mereka. Hadapi tantangan dengan Anda semua ”(Mio)

Kata-kata para pemimpin, Tomoe dan Mio, bergema diam-diam.

Dan pada saat yang sama, gerbang kabut raksasa yang jarang terlihat di Asora muncul.

Tidak ada kata-kata untuk saat ini.

Mengikuti dua yang berjalan, unit campuran Kadal dan Orc diam-diam melintasi gerbang dan menghilang.

Mungkin mereka tidak ingin api di dalam mereka bocor bahkan jika untuk satu bit, mereka tutup mulut dan sengaja mengumpulkannya untuk saat itu ketika meledak.

Pada hari ini, Asora mendekati kampanye pertama mereka.
Load Comments
 
close