Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 152 - Partisipasi Iblis ①

"Ini bukan waktunya untuk mengatakan: 'Melelahkan', kan?"

Mio meletakkan tangan kanannya ke depan.

Tanpa menempatkan banyak kekuatan di dalamnya, dia membayangkan gambar melepaskan dan menembaknya, bukan dari tangannya, tetapi dari lengan bajunya.

Dengan dia sebagai pusat, kekuatan sihir yang tak terlihat meluas dengan kecepatan tinggi.

Jika seseorang bisa melihatnya, mereka semua akan mengatakan bahwa itu tampak seperti beberapa jaring laba-laba menumpuk satu di atas yang lain.

Setelah Mio memperoleh tubuh humanoidnya, dia belajar mantra ini untuk menutupi kelemahannya yang merupakan kemampuan persepsinya.

"Aku mengandalkanmu, Mio" (Tomoe)

“Ya, tunggu saja. Di sini saya pergi-desu wa ”(Mio)

Kaleneon.

Tempat di mana ada negara kecil manusia di masa lalu.

Saat ini, orang-orang yang mematuhi Misumi Makoto, tidak, perwakilan Perusahaan Kuzunoha, Raidou, berdiri di tanah ini.

Tomoe dan Mio berada di depan, dan mamonos berbaris.

The Highland Orc dan Mist Lizards yang tinggal di gurun.

Dengan jumlah total yang bahkan tidak mencapai ratusan, mereka semua bersenjata lengkap, dan ketika cahaya bulan bersinar kadang-kadang, peralatan mereka memantulkan cahaya.

Seakan bertindak sesuai dengan kata-kata Mio, mereka mengangkat suara mereka dengan: "Oooh !!"

“Radar web dan sambungan bersama ya. Benar-benar mantra yang nyaman. Saya bisa memahami sekeliling seolah-olah saya menyentuhnya ”(Tomoe)

Kata-kata Tomoe terdengar puas.

Pada saat itu, Mio menghubungkan area persepsi dengan yang lain.

Jaraknya sekitar 20 km.

Memikirkan tentang area dari rencana kali ini, rentang ini cukup banyak.

Intinya, area persepsinya sebenarnya lebih luas, tetapi tampaknya dia menilai tidak ada gunanya menghubungkan semua area itu.

Dia menghubungkan semua area dengan Tomoe, tapi dia membatasi area yang diberikan Orc dan Mist Lizards ke ruang strategi.

Tomoe mengatakan itu seperti radar, dan itu adalah penggambaran yang cukup akurat.

Saat ini di unit yang datang ke sini dari Asora, semuanya memiliki radar yang bermanifestasi di dalam kepala mereka.

Mereka masih belum melakukan kontak, namun, mereka benar-benar tahu berapa banyak musuh yang ada di lokasi, dan bagaimana pasukan mereka didistribusikan.

“Baiklah, ini serangan malam. Saya ingin tahu seberapa besar perjuangan mereka ”(Mio)

“Kali ini, deklarasi perang tidak diperlukan. Karena itu sudah 'selesai'. Dalam kesempatan ini, niat Waka akan tercapai ”(Tomoe)

“Ya, aku tidak bisa menahan diri lebih lama lagi. Saya akan menuju keluar, maafkan saya ”(Mio)

“Ah, Mio ?! Tidak bisa membantu ya. Aku benar-benar merasakan hal yang sama. Kalian, saya tidak tahu apakah saya akan dapat menahan diri malam ini. Mio akan bertanggung jawab atas bagian dalam Benteng. Kalau begitu, aku akan mengamankan gerbang Asora. Jangan dekat dengan kami untuk sementara waktu ”(Tomoe)

Ketika Mio melakukan satu langkah ke depan, sosoknya menghilang.

Tomoe menegaskan tempat dia menuju dan membuat senyum. Kemudian, dia berbalik ke arah unit.

Untuk kata-kata dan ekspresi penuh dengan semangat juang yang biasanya tidak bisa dilihat di Tomoe, Orc dan Kadal diam-diam mengangguk.

Sambil menunjukkan api yang tak bisa diterima di mata mereka.

“Setiap orang pasti merasakan hal yang sama. Orc Highland dan Mist Lizards, mengamuk untuk isi hatimu. Tidak apa-apa untuk tidak mengejar yang melarikan diri. Anda mengerti, kan? Dalam konteks, ini adalah perang antara Kaleneon dan ras iblis-ja ”(Tomoe)

Memotong kata-katanya, Tomoe menarik nafas.

Menyodorkan katananya yang terhunus ke langit, dia mengumpulkan kehendak semua orang.




“Perang yang didedikasikan untuk Waka-ja! Semua orang yang menentang! Sama sekali! Menginjak mereka !! ”(Tomoe)

Begitu dia menyelesaikan pidatonya, Tomoe menendang tanah, dan pada saat dia mencapai udara, dia diselimuti oleh kabut dan menghilang.

Segera setelah itu, teriakan perang bergema di seluruh wilayah.

Dengan kekuatan berlebih, nyala banyak warna bersinar di langit.

Ini adalah akta dari Kadal Mist.

Ini adalah awal dari perang, bukan, genosida.

Dengan kekuatan yang tidak bisa disebut pasukan besar sama sekali, mereka meneriakkan raungan gemuruh yang membuat tanah bergetar saat mereka berbaris.

Tujuan mereka adalah bagian dari kota yang telah diperbaiki dan dimanfaatkan sebagai benteng. Benteng yang berhubungan dengan Kaleneon.

Dari apa yang ditelusuri Tomoe, ada sekitar dua ribu iblis yang ditempatkan di tempat itu.

Mereka tidak cukup marah untuk berada di garis depan, tetapi sebagai pasukan, mereka adalah kekuatan dalam tingkat yang cukup banyak untuk bertahan dalam pertempuran.

Mereka terganggu oleh Mio yang sudah mulai mengamuk, tetapi ketika mereka melihat kelompok mamonos campuran, dengan reaksi sedikit lebih lambat dari biasanya, mereka mulai bersiap.

Pada waktu dekat gerbang sudah ditutup, dan mereka menerapkan peningkatan pertahanan untuk itu. Segera setelah itu, unit pemanah dan penyihir memposisikan diri di dinding luar dan memahami posisi musuh.

Mereka memulai serangan mereka.

Gerakan mereka tidak buruk.

Jika mempertimbangkan bahwa Mio mengamuk di dalam, itu dapat dianggap sebagai kecepatan reaksi yang layak untuk dipuji.

Namun…

Musuh mereka terlalu banyak.

Apa yang mereka hadapi saat ini adalah orang gila yang telah hidup di perbatasan dunia seolah-olah itu alami, apalagi, mereka telah dilatih oleh Naga Agung, Laba-laba Bencana Hitam, dan juga demi-manusia. Tentu saja, unit pertahanan tidak memiliki cara untuk mengetahui hal ini.

Mereka sendiri adalah musuh yang tangguh, namun, sekarang semangat mereka mencapai puncaknya.

Itu bukan sesuatu yang bisa mereka tangani.

Sebenarnya, jika mereka akan berteleportasi dengan bantuan Tomoe atau Mio, mereka pasti bisa bertarung dari dalam juga.

Tapi para Orc dan Kadal ingin bertarung langsung dari depan.

Semuanya demi menunjukkan kekuatan mereka ke negeri yang jauh ini, tentang kekuatan Tuhan mereka.

Bagi mereka, Kaleneon adalah persembahan.

Panah dan mantra yang ditembakkan ke arah mereka semua digagalkan.

Bahkan batu tidak bisa mencapai.

-Sesuatu yang salah.

Pada saat unit pertahanan melihat keanehan situasi, itu sudah terlambat.

Para penyerang bergerak.

"GOOO!!"

"Ooooh!"

Sebuah High Orc membangun dengan gada raksasa di tangan.

Dipersiapkan oleh orc wanita penyihir yang tampak halus, High orc menendang tanah.

Tubuh itu memancarkan luminescence merah, dan seolah didorong ke depan, dia membumbung tinggi ke langit.

Orang yang dengan gagah berani memerintahkan ini, adalah Ema.

Dia saat ini menunjukkan wajah seorang pejuang, sesuatu yang tidak dapat dibayangkan oleh gadis yang biasanya melakukan pekerjaan meja.

Menerapkan sihir meningkatkan padat khusus untuk prajurit yang masuk, dia lagi blok serangan dari dinding luar.

"Bagaimana benteng pertahanan di dinding ?!"

"Cukup! Setelah menempatkan lapisan lain, kita akan segera bisa beralih ke pertahanan ”

"Baik. Pertama kita akan mulai dengan menghancurkan para Orc! ”

Tuduhan Orc yang ada di unit.

Memahami alasan mengapa dia mencoba terjun ke gerbang, setan segera bereaksi.

"Ooooh !! Seperti neraka mereka akan menghentikanku !! ”

Menggambar parabola, Orc Highland tiba-tiba mendekat ke gerbang.

Memegang gada yang terlihat raksasa bahkan ketika berada di tangan orc besar, ia mengayunkannya.

Tanpa menunjukkan tanda-tanda untuk mematahkan pendiriannya, dia menghancurkan satu serangan itu ke gerbang.

Suatu suara yang sangat keras, seolah-olah petir jatuh, bergema di Benteng pada malam hari.

Dalam asap yang naik, bayangan besar naik.

Asap naik dari tubuh Orc juga.

Gerbang kokoh yang melindungi benteng sudah berubah menjadi reruntuhan yang menyedihkan.

Mereka kemungkinan besar berpikir bahwa akan lebih baik menyerang Orc sementara visinya masih belum jelas. Beberapa bayangan memulai serangan mereka.

Tampaknya beberapa lampu dari dalam benteng berfungsi sebagai penerangan.

Hasilnya adalah sebuah tragedi.

Tongkat dengan cepat berayun secara horizontal.

Semua bayang-bayang dilempar ke arah yang berlawanan dengan momentum yang baik.

“Jangan meremehkan babi di gurun. Jangan menurunkan kewaspadaan, lakukan yang terbaik. Ada banyak di belakangku yang jauh lebih kuat dariku! Jika kalian lemah, kami tidak bisa menunjukkan yang terbaik yang kamu tahu! ”

"Aku memimpin !!"

“Jangan biarkan mereka jalan! Untuk membiarkan tidak ada nama ini melakukan lebih jauh daripada ini– !! ”

“Mereka hanyalah Orc dan Lizardmen. Di atas itu, bahkan tidak ada seratus dari mereka !! ”

Pasukan Asora membanjiri benteng.

Bahkan tidak mencapai ratusan.

Itu benar sekali.

Biasanya, Orc dan Lizardmen tidak terlalu tinggi di antara pasukan balapan iblis.

Itu benar sekali.

Di tanah yang berada di bawah kekuasaan ras setan, tidak ada yang akan membayangkan bahwa pasukan kuat yang berasal dari gurun akan menyerang mereka.

Karena itu…

Perlawanan tertinggi mereka diinjak-injak.

Semangat bahwa orang-orang Asora memancarkan belum menunjukkan tanda-tanda melemahnya.

Dua ribu tentara yang melindungi benteng sedang ditantang oleh musuh kurang dari seratus, apalagi, mereka tersebar.

Karena bantuan Mio, Lizardmen yang mampu secara akurat memahami posisi dan situasi musuh, dibagi dalam kelompok 3, yang merupakan konfigurasi terkecil yang mereka miliki, dan menghancurkan musuh mereka.

Itu tidak lain dari sembrono.

Jika Makoto memberi kesan pertarungan ini, maka ini adalah pertarungan yang mengabaikan strategi.

Ini perbedaan dalam jumlah pasukan yang biasanya bahkan tidak akan mampu menembus gerbang.

Namun demikian ...

Gerbang benteng dibuka, dan prajurit yang membukanya, mengejek dua ribu yang ada di sana.

Semua pasukan Asora mengerti situasi pertempuran.

Mereka tahu bahwa Mio sudah tiba di tempat yang memiliki reaksi besar, dan Tomoe menuju ke lokasi targetnya dengan kecepatan luar biasa.

Setiap orang dari mereka memimpin jalan dan menempatkan kekuatan di tinju mereka.

Untuk ras demon, pertarungan seperti mimpi buruk ini baru saja dimulai.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

“Ara, aku minta maaf untuk Tomoe-san tapi, sepertinya aku menggambar pemenang-desu wa” (Mio)

"... Jika aku bertanya siapa kamu, wanita, akankah kamu menjawab?"

"Tentu saja. Namaku Mio. Dan kamu? "(Mio)

“... Aku adalah salah satu prajurit di bawah pemerintahan Raja Iblis-sama. Apakah ada yang perlu diketahui lebih banyak? ”

“Jika saya tidak tahu nama Anda, saya tidak akan bisa melaporkan siapa saya melakukan apa. Itu akan merepotkan ”(Mio)

Mio dengan senang tertawa sambil menanggapi pria itu.

Di bagian dalam benteng, di ruang yang kemungkinan besar digunakan sebagai ruang pertemuan besar.

Di tempat ini, dia bertemu dengan apa yang disebut oleh sekelompok orang di tempat ini: 'yang terkuat di antara mereka'.

Setengah bagian atasnya dekat dengan seorang hyuman, tetapi bagian bawahnya adalah seekor ular.

Dia memiliki kehadiran, dan kekuatan dapat dia rasakan dari dia juga.

Ingin mengalahkan game terbesar untuk melapor ke tuannya Makoto, di mata Mio dia adalah game yang paling cocok.

“Nama yang satu ini adalah Reft. Naga yang bervariasi, Reft Naga Ringan ”

“Ara, mutasi dari ras naga. Seberapa langka. Saya pikir kamu adalah ular ”(Mio)

“Kamu bilang namamu adalah Mio, kan? Bahkan tanpa deklarasi perang, apa sebenarnya di dunia ini Anda bajingan? Kekuatan yang memerintahkan Orc dan Kadal. Saya tidak bisa menganggapnya sebagai tentara hyuman ”

"Ufufufu" (Mio)

Mio benar-benar dalam suasana hati yang baik.

Sangat bahagia, sangat bahagia, sangat bahagia.

Bahkan ketika dia mengerti bahwa dia berada di medan perang, dia tidak bisa menghentikan wajahnya dari tersenyum lebar.

“Jadi kamu bahkan tidak berniat untuk menjawab ya. Maaf, tapi, aku di sini tidak beruntung dengan kalian. Aku harus menghancurkanmu— ”

"Tidak, saya akan menawarkan jawaban-desu wa" (Mio)

"? !!"

“Kami sudah selesai menyatakan perang. Tidak, kalian adalah orang-orang yang menyatakan perang terhadap kami, ya? ”(Mio)

"… Apa?"

“Kami adalah Kaleneon. Orang-orang yang seharusnya meninggalkan negara ini adalah kamu iblis ras-desu wa ”(Mio)

“Kale-neon, katamu? Negara hyuman yang ada di sini sebelumnya? Apakah kamu mengatakan kalian adalah pasukan dari negara yang hancur? ”

"Tidak. Kaleneon belum jatuh. Itu selalu ada di sini ”(Mio)

"… Kamu gila?"

Reft membuat wajah meragukan pada cara bicara Mio yang terpesona.

Dari sudut pandangnya itu wajar, karena Mio bertindak seolah-olah dia berada di bawah pengaruh obat.

“Fufufu. 'Itu' akan menjadi kebenaran, mulai sekarang. Di tangan kami ”(Mio)

Mio melanjutkan tanpa mengubah perilaku dan cara bicaranya.

Bahkan jika itu bukan Reft, siapapun akan merasakan kegilaan darinya.

“Semua tanah sampai Stella Fort, adalah tanah di bawah kendali kami. Kaleneon ini juga merupakan salah satu tanah yang dimiliki ras setan! Aku tidak cukup bebas untuk menemanimu dalam omong kosongmu! ”

“... Itulah mengapa itu sangat mudah-desu yo. Hyumans tidak akan mempercayai apa yang kalian katakan. Bahkan jika satu negara yang tidak jelas tidak dihancurkan ... tidak ada yang bisa menolaknya. Jika negara itu sendiri benar-benar ada, itulah ”(Mio)

"Apa?"

“–Apakah yang dia katakan. Jujur, saya sendiri tidak mengerti dengan baik. Saya sebenarnya tidak peduli tentang hal-hal semacam itu. Saya akan berurusan dengan Anda, dan menawarkan tanah ini kepada Waka-sama. Itu adalah satu-satunya hal yang paling penting. Tidak masalah apakah tempat ini adalah Kaleneon, atau tempat yang terus menjadi Kaleneon; Saya tidak peduli siapa pun itu-desu wa ”(Mio)

"Kamu ... kalian, hanya apa yang kamu ..."

'Mari kita mulai', adalah apa yang dikatakan Mio saat dia memegang kipas lipatnya dan mengarahkannya ke arah Reft.

“Sepertinya aku tidak bisa begitu saja membunuhmu. Karena saya masih memiliki hal-hal yang harus saya tanyakan kepada Anda ”

Reft membalikkan tombak raksasanya di Mio.

Tubuhnya yang setengah-hyuman, setengah tubuh ular.

“Jika Anda mampu menang melawan saya, lakukan apa yang Anda inginkan. Ufufu, gerbangnya rusak ya. Sepertinya mereka juga melakukan yang terbaik untuk menawarkan kemenangan pada Waka-sama. Tentu saja, hari ini, di hari ini, tidak ada satu pun di pasukan kami yang tidak mampu melakukan itu sekalipun ”(Mio)

“Tekanan ini ... bukan sesuatu yang bisa dikeluarkan oleh kelompok gila sederhana. Untuk berpikir bahwa saya harus melakukan pertempuran semacam ini sebelum bertemu dengan pahlawan ”

Varian naga, Reft.

Salah satu jenderal demon yang berada di benteng ini secara kebetulan.

Seorang eselon atas dari ras setan.

Saat menerima haus darah dengan tubuhnya, Mio menyipitkan matanya dan tertawa.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

"Saya melihat"

Pinggiran Ibukota Empire.

Wanita yang telah memperoleh beberapa jumlah data, meremas kertas itu menjadi bola dan melemparkannya ke atas meja.

Kulit biru dan tidak ada tanduk.

Mengenakan setelan ketat, dia memiliki mantel yang berlebihan di pundaknya.

Salah satu jenderal Iblis, Rona.

Bahkan jika dia berada di pinggiran, dia masih di dalam ibukota kekaisaran.

Mantel yang dilebih-lebihkan adalah sesuatu yang hanya diberikan kepada iblis di eselon atas.

Untuk memakai itu di ibukota hyuman cukup berbahaya.

Meski begitu, Rona tidak memedulikannya, dan tanpa ketidaksabaran, dia tetap duduk di kamar.

"Kerja bagus. Saya tidak berhak mengatakan ini tetapi Anda tahu, Rona, Anda cukup berani ”

“Sofia. Saya tidak keberatan Anda mengamuk karena Anda ingin Anda tahu? Dengan kekuatan Anda, Anda harus mampu menimbulkan masalah bahkan tanpa menghadapi pahlawan. Juga, Anda dengan mudah membantai apa yang disebut korps berharga dari Empire, kan? Terus seperti itu ”(Rona)

Rona melirik Sofia dan anak laki-laki yang memasuki ruangan bersamanya, dan kemudian mengalihkan pandangannya ke dokumennya lagi.

“Mereka tidak menunjukkan perlawanan. Saya datang untuk mendengar Rona: 'Saya melihat'. Saya tertarik pada alasan untuk serangan aneh yang tersebar yang saya tidak tahu apakah Anda bahkan memiliki niat untuk menyerang atau tidak ”(Sofia)

“Bukankah ada cukup banyak korban yang muncul dari tentara Empire? Kami memiliki niat yang cukup untuk menyerang. Jangan khawatir tentang itu. Juga, Sofia, dan Lancer juga. Bukankah buruk untuk menunjukkan diri di ibukota kekaisaran? Unit di sini sedang didorong kembali, jadi saya akan berterima kasih jika Anda memberikan dukungan sekalipun ”(Rona)

“Pada awalnya begitulah kami melakukannya. Menggunakan sebuah unit yang sepertinya akan segera dihapus sebagai umpan, kita mendapatkannya dengan serangan menjepit dan menghancurkannya. Saya pikir ini adalah strategi semacam itu. Tapi bukan itu, kan? Rona telah membuang cukup banyak unit sebelumnya. Kami bukan bawahan tetapi kolaborator, jadi saya ingin Anda membagikan informasi yang Anda ketahui ~ ”(Sofia)

“... Fuh ~ Strategi ya. Nah, untuk saat ini, kalian berdua berada di bawah perawatan saya. Jika Anda kolaborator, bekerja sama dalam membuat strategi berjalan dengan lancar ”(Rona)

"Jadi dia bilang, Mitsurugi" (Sofia)

“Kata-kata yang menyingkirkan motivasi saya. Untuk mendengar kata-kata semacam itu dari orang yang bertanggung jawab itu sendiri membuatnya lebih baik lagi ”(Lancer)

Wajah Sofia dan Lancer menunjukkan ketidakpuasan yang jelas saat mereka melihat Rona.

Sikap wanita dan perilaku lucu yang digunakan Rona saat dia berhadapan dengan Makoto, tidak bisa ditemukan di mana pun.

Dengan mata dingin dan ekspresi yang tegas, dia mengatur informasi yang muncul dan melihat situasi perang, tetapi dia berhenti membaca dokumen itu untuk sementara.

Mempertahankan wajahnya sebagai komandan, dia melihat ke dua kolaborator.

“Pahlawan Empire memiliki sifat dua sisi. Kadang-kadang dia akan menjadi agresif, dan pada orang lain dia akan menunjukkan kehati-hatian. Dan kedua pihak itu beralih tidak peduli jenis rencana apa yang kami gunakan. Saya pikir akan lebih baik untuk memahami alasannya, karena saya merasa ini akan bermanfaat nantinya. Jadi saya telah memusatkan penyelidikan terutama pada titik ini. Selain itu, aku ingin tahu kekuatan kekuatan yang dikagumi yang dibangkitkan Kekaisaran. Pada titik itu, kalian berdua dengan mudah membawa mereka keluar dan, bahkan jika itu hanya satu corp, kau menghapusnya. Anda sangat membantu. Terima kasih kepada Anda berdua, saya pikir saya akan mampu melakukan beberapa penanggulangan. Bagaimana itu, apakah ini cukup? Biarkan saya memberitahu Anda ini, Anda berhutang satu dengan ini, oke? '' (Rona)

"Aku mengerti ~. Buka sebanyak mungkin laci dari Kekaisaran, itulah yang ingin Anda katakan. Hmph, baik-baik saja. Itu pun bukan masalah besar. Bahkan jika itu bukan aku, semuanya akan berhasil entah bagaimana. Mereka tidak seimbang dan meninggalkan banyak bukaan setelah semua ”(Sofia)

“Saya khawatir sistem petualang akan mengganggu, tetapi tidak ada masalah. Sekarang saya memancing dan melihat, ini memang salah satu ciri khusus seorang pahlawan. Mungkin akan merepotkan jika ini sampai ke telinga Kerajaan, tetapi untungnya, mereka tidak memiliki bukti. Di sisi itu Io akan melakukannya dengan serius, jadi semuanya selesai untuk seterusnya ”(Rona)

“Sepertinya pesta cewek itu telah terbebas dari batasan level. Itu menakutkan untuk melihat prajurit berlevel tinggi diproduksi massal, tetapi bahkan jika level mereka tinggi ~ ”(Sofia)

“Rona, jika kamu mengatakan kami berhutang padamu, kamu harus berbicara tentang sifat dua sisi dari pahlawan yang kamu bicarakan, bukan? Jangan khawatir, saya sudah menyiapkan agunan yang tepat ”(Lancer)

"... Sungguh tidak menyenangkan" (Rona)

Rona menatap bocah laki-laki itu dengan perasaan tidak senang.

Keduanya bahkan tidak membedakan hal-hal yang bisa dan tidak bisa dikatakan.

Bukannya mereka mengejar tanpa mengetahui. Mereka mengejar sambil tahu.

Kepribadian yang luar biasa buruk di sana.

Itu juga karena Rona tidak mempercayai mereka sama sekali.

Bahkan jika dia harus mengakui keterampilan mereka, dia tidak bisa memercayainya kembali kepada mereka.

Selama dia tidak yakin bahwa minat mereka cocok, dia tidak ingin membuat mereka berpartisipasi dalam strategi penting, adalah bagaimana dia benar-benar merasa.

Itu sebabnya, daripada membiarkan mereka berpartisipasi dalam rencana Ibukota Limia, dia memiliki keduanya bertindak di Empire di mana Rona sendiri dapat menyimpan cek dalam tindakan mereka.

“Pahlawan Kekaisaran, Iwahashi Tomoki, adalah pahlawan yang dilengkapi dengan peralatan anti-tentara. Kemampuan manuver naga terbang, kekuatan defensif pengawal kerajaan, alkemis pengguna golem; tipe yang menggunakan pengalihan dan dorongan dalam beberapa aspek untuk menghindari lawan mendekat. Ini mungkin terlihat memaksa-mendorong, tetapi dia benar-benar berpikir dengan baik ”(Rona)

"Aku tidak peduli tentang penilaian biasa seperti itu" (Lancer)

"… Oke. Apa yang kami pahami dari strategi kali ini adalah keunikan dari sakunya. Dia mungkin mengubah gaya bertarungnya tergantung apakah itu siang atau malam, dengan cara yang lebih spesifik, fase bulan. Mungkin waktu bulan. Hanya di malam hari, ia mendapatkan semacam kekuatan penyembuhan yang kuat, adalah apa yang saya pikirkan ”(Rona)

"Kekuatan penyembuhan yang hanya aktif di malam hari?" (Lancer)

“Ya, aku belum pernah mendengar hal seperti itu. Saya tidak berpikir ada kesalahan di sana. Itu sebabnya, jika kita akan menyudutkannya, akan lebih baik jika itu pada siang hari. Saya pikir akan lebih baik untuk melanjutkan strategi dengan menghindari malam atau membiarkan mereka lewat ”(Rona)

"... Dengan kata lain, dia lebih kuat di malam hari, kan?" (Sofia)

“Itu kesimpulannya, ya. Jelas bahwa dia menggunakan keterampilan bertenaga tinggi dan membuat gerakan lebih berani pada malam hari. Lancer, apa agunan itu? ”(Rona)

“Oh ya. Putri Lily kembali. Berbicara secara akurat, dia sudah mulai memberi perintah dari beberapa kota jauh dari kota Robin dia berada di ”(Lancer)

"? !! Apakah kamu mengatakan yang sebenarnya ?! ”(Rona)

"Tentu saja. Ini pasti ”(Lancer)

“... Tch, jadi dia sudah bergerak. Itu tergantung pada apa yang terjadi pada Rotsgard. Jika wanita itu telah kembali, tidak perlu tinggal lama di sini. Kami telah mencapai tujuan kami. Setelah ini, itu akan cukup untuk pergi dari belakang ya. Satu langkah lebih cepat menuju Stella ”(Rona)

Gugup muncul di wajah Rona.

Itu adalah informasi yang mengubah situasi perang secara luar biasa.

Sudah pasti informasi yang dia tidak bisa berbicara bahkan jika dinegosiasikan.

'Seperti yang saya pikir, saya tidak bisa mempercayai keduanya', itulah yang ditegaskan Rona.

Sama seperti apa yang dikatakan pepatah 'Tidak bisa melihat hutan untuk pepohonan', Rona memberi perintah di dalam ibu kota itu sendiri.

Dia dengan cepat membakar dokumen dan menuju ke pintu masuk ruangan.

“... Apa yang kalian berdua lakukan? Kami akan kembali ”(Rona)

“Fufu, saya telah menerima informasi yang bagus. Dengan ini, kembalinya tidak cukup, Mitsurugi? ”(Sofia)

"Sofia, orang-orang seperti kamu hanya ..." (Lancer)

Rona memiringkan kepalanya di Sofia dan Lancer yang menurutnya akan menemaninya, tetapi tidak menunjukkan tanda-tanda bergerak.

“Rona, aku akan memberimu sedikit layanan. Anda harus menyeberangi sungai dan pergi ke tempat aman. Aku akan ... bermain dengan pahlawan untuk sedikit. ”(Sofia)

"?! Nyonya, apa kau mendengarkan apa yang aku katakan ?! Di malam hari kita tidak tahu kekuatannya secara akurat, Anda tahu ?! Bahkan jika kita menyegel kekuatannya dengan cincin itu, dia saat ini hanya menggunakan senjata yang cocok untuknya, jadi itu tidak banyak berpengaruh. Di masa lalu kita akan bisa menghancurkannya dengan hanya sebanyak ini, tetapi dalam keadaan saat ini ... '' (Rona)

“Saya akan membiarkan transmisi pikiran terbuka, jadi diamlah. Jika kamu mengatakannya sejauh ini, aku tidak akan bisa berhenti lagi. Saya bertanya-tanya apakah setiap orang yang memiliki koneksi dengan Dewi berakhir seperti 'orang itu'. Saya menantikannya ”(Sofia)

Sofia memancarkan dahaga darah dari seluruh tubuhnya yang bahkan dia tidak coba sembunyikan.

Di samping itu, dia bergumam seolah berbicara pada dirinya sendiri dan merasa seperti itu bukan untuk didengar siapa pun.

Siapa 'orang itu'?

Hanya ada satu orang yang tahu ini.

Setelah Lancer mendesah kecil, dia menghilang bersama Sofia.

“Hei, tunggu— Betapa sulitnya mereka mengatasinya! Tetapi jika Putri Lily kembali, tinggal di sini akan berbahaya. Tidak ada pilihan selain kembali ya. Jika dia mati, variabelnya akan berkurang ”(Rona)

Tanpa mengejar keduanya, Rona meninggalkan gedung.

Dia tidak menyamar. Dia berada dalam bentuk iblis alaminya.

Dia pasti sudah menilai bahwa itu tidak perlu dilakukan.

Tanpa berbalik, ia menghancurkan bangunan yang ada di sana dan mengaktifkan teleportal yang sebelumnya diatur, melarikan diri ke bagian luar ibukota.
Load Comments
 
close