Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 153 - Partisipasi Devil ②

“Fufu, itu ya. Bagaimana valliant adalah pahlawan Empire-sama ”(Sofia)

“Itu adalah serangan yang mencolok, tetapi daya tembaknya juga cukup bagus. Sepertinya informasinya benar bahwa dia menjadi lebih kuat ketika malam tiba. Sofia, jangan meremehkannya ”(Lancer)

“Tidak mungkin aku meremehkannya kan? Aku akan menganggap ini sebagai latihan untuk saat aku membunuh Devil. Aku akan melakukan ini tanpa menahan diri. Itu hanya jika dia layak melakukannya, yaitu ”(Sofia)

“Devil ya. Itu benar. Dengan suasana ini, tidak akan aneh kalau orang itu muncul. Saat ini kau mungkin tidak tertangkap lepas, tapi tidak diragukan lagi dia masih musuh yang tangguh ”(Lancer)

“Begitulah. Kalau begitu, ayo lakukan ini! '' (Sofia)

Sofia mencabut pedang di pinggangnya.

Ini adalah pedang yang berbeda dari pedang yang digunakannya untuk melawan Makoto.

Semburat dan material properti dari bilah pedang berbagi sifat yang sama, tetapi pedang besar telah diubah untuk satu pedang tangan, dan satu tipis pada saat itu.

Tentu saja, Sofia memegang pedang dengan kedua tangan.

Mata itu sudah menangkap sosok pahlawan dan partynya yang terbang di sekitar medan perang jauh di atas naga mereka.

"Good duka" (Lancer)

Naga unggul dalam penampilan anak laki-laki, Lancer, memecahkan jemarinya.

Seakan bertindak bersama gerakannya yang acuh tak acuh, beberapa pedang bersinar muncul di langit.

Itu juga muncul di sekitar pahlawan, dan gerakan naga terbang tumbuh lebih suram.

Bahkan jika itu jauh, untuk Sofia, ini sama saja dengan mengatakan tidak ada jarak sama sekali.

Senyum ganas muncul di wajah Sofia.

Mengangkat Lancer dengan tangannya yang bebas, mereka berdua menghilang.

"Ara, anak itu memperhatikanku" (Sofia)

“... Dia mungkin punya alat untuk mencari musuh. Aku telah mendengar bahwa ada alat-alat kuno dengan kekuatan persepsi yang luar biasa. Lebih penting lagi, yang ini masih pasangan Anda bahkan jika sementara, Anda tahu? Berhenti menggendongku seperti mencubit kucing ”(Lancer)

Sedikit di depan naga terbang, combi Dragon Slayer yang muncul di atas tanah terkejut bahwa pahlawan Empire menyadari kehadiran mereka.

Mungkin jarang, tetapi itu masih tempat di mana pertempuran sedang berlangsung.

Untuk memperhatikan seseorang yang tiba-tiba muncul dalam sekejap, bukan sesuatu yang biasa.

Dua orang yang dapat melihat status pahlawan juga tidak normal, tetapi gadis-gadis itu tampaknya tidak mempermasalahkannya.

Jumlah pedang yang mengelilingi naga terbang meningkat dalam hitungan detik.

Tak perlu dikatakan lagi, itu untuk membatasi mereka.

Kebingungan pahlawan Empire, Iwahashi Tomoki, dan partynya; Sofia tidak membiarkannya berlalu.

Dengan mantra yang mereka tidak tahu seberapa kuat atau siapa yang menaruhnya, mobilitas mereka terbunuh sementara.


"Selamat malam, pahlawan empire-sama " (Sofia)

"?! Kamu siapa?!"

Sofia jatuh ke punggung naga terbang itu.

Pergerakannya dilakukan dengan mengubah posisinya dengan pedang ringan, tetapi untuk Tomoki yang tidak tahu kekuatannya, dia hanya bisa melihatnya ketika seseorang tiba-tiba jatuh dari langit.

Tomoki dilengkapi di seluruh tubuhnya dan, mengesampingkan kemampuan bergeraknya sendiri, penampilannya adalah salah satu yang tidak meninggalkan keraguan untuk kekuatan pertahanannya yang tinggi.

“Sofia. Dragon Slayer Sofia. Apakah kamu tidak mendengar tentang ku? '' (Sofia)

“Dragon Slayer… Dragon Slayer yang kamu katakan ?! Itu Sofia ?! ”(Tomoki)

"Aku senang. Untuk pahlawan-sama untuk tahu namaku. Kamu adalah pahlawan Empire, Iwahashi Tomoki, kan? ”(Sofia)
“Y-Ya. Apa yang Anda butuhkan begitu tiba-tiba? Apakah Anda mendengar tentang bahaya yang dihadapi Empire dan datang untuk membantu ku? "(Tomoki)
"Gelar ini tidak bisa disebut bahaya untuk Empire, kan?" (Sofia)

Setelah Sofia menertawakan kata-kata Tomoki, dia kembali dengan pertanyaan sendiri.

“Yah, meski Lily tidak ada di sini, aku ada. Tingkat serangan dari ras iblis ini tidak akan mengalahkan kita ”(Tomoki)

“Bagaimana vampir. Sepertinya saya bisa mengharapkan sesuatu dari ini, mungkin ”(Sofia)

“Tapi kemudian, kenapa kau datang ke Empire? Aku telah mendengar bahwa kau berkeliaran di sana-sini, dan bahkan jika seseorang berpikir tentang bertemu denganmu, mereka tidak dapat menemukanmu”(Tomoki)

Nama Dragon Slayer Sofia sangat terkenal, tapi karena dia tidak sering menunjukkan wajahnya di guild, ada banyak waktu dimana orang yang ingin bertemu Sofia, tidak bisa.

Tidak hanya itu, dia tidak banyak bekerja sama dengan panggilan Guild, dan ada rumor yang mengatakan bahwa mungkin hubungannya dengan Guild tidak begitu bagus.

Itu sebabnya bahkan pahlawan Tomoki belum pernah bertemu dengannya sebelumnya.

Seorang wanita, dan kuat.

Dia memenuhi dua syarat ini, jadi untuk Tomoki, itu adalah seseorang yang ingin dia temui sekali dan meminta kerja samanya.

Tentu saja, kerja sama itu akan dengan menggunakan kekuatan jimatnya, tetapi karena ia memiliki metode yang membuat mereka tidak dapat mengkhianatinya, tidak ada alasan untuk tidak menggunakannya.

"Aku tertarik padamu" (Sofia)

"Dalam diriku? Itu membuat saya bahagia. Maka saya mengundang Anda ke kastil. Mari bicara banyak ”(Tomoki)

“Fufu, aku tidak peduli dengan pesonamu atau apapun seperti itu. Apa yang saya tertarik adalah ... '' (Sofia)

"Tomoki-sama !! Awas!!"

"Wa?!" (Tomoki)

Pengawal kerajaan Ginebia, yang berada di dekat Tomoki, memperhatikan setiap tindakan Sofia, dan menempatkan dirinya di depan Tomoki.

Suara benturan logam bernada tinggi bergema di punggung naga terbang itu.

“Cukup reaksi di sana. Tomoki minus, tapi kamu ksatria wanita, aku memberimu evaluasi plus. Itu benar, aroma ini. Anda telah memperoleh kekuatan naga, kan? "Sand Wave Sazanami" ya "(Sofia)

“Apa yang kamu mainkan di sini, Sofia? Arahkan pedangmu pada pahlawan Tomoki-sama. Saya tidak berpikir Anda adalah orang yang tidak mengerti arti dari tindakan ini ”(Ginebia)

Tomoki memiliki mata terbuka lebar karena terkejut.

Selain dari dua bentrokan pedang mereka, Ginebia dan Sofia, ada juga summoner naga, Mora; dan pengguna alkemis Yukinatsu. Keduanya memiliki tubuh yang kaku.

Karena mereka mengerti bahwa orang yang muncul begitu dekat dengan mereka adalah musuh.

"Tentu saja saya mengerti. Benar, saya lupa menyebutkan ini. Saat ini, saya juga memiliki gelar lain. Perebutan wakil ketua jenderal Sofia Bulga. Senang bertemu denganmu, party pahlawan-sama ”(Sofia)

"?!"

"Wa?!"

"Ras iblis!"

"Wakil jenderal ?!"

“Aku mendengar tentang reputasi pahlawan-sama menjadi kuat di malam hari, jadi kupikir aku ingin kamu menari satu lagu dengan kami. Bagaimana dengan ini? Bulan itu indah malam ini, tahu? ”(Sofia)

Sofia bercanda melakukan satu busur.

Meskipun dia berada dalam situasi di mana dia secara teknis dikelilingi oleh musuh, dia tidak menunjukkan tanda-tanda ketegangan.
"... Tidak peduli siapa kamu !!"

Tomoki meningkatkan kekuatan kekuatan pesonanya.

Hanya ada sedikit orang yang kekuatan ini tidak bekerja.

Di atas itu, mungkin karena dia sudah terbiasa menggunakannya, kekuatannya terus meningkat.

Tidak hanya itu.

Dia diam-diam melatihnya sendiri demi bekerja melawan pahlawan Kingdom dan Priestess. Saat ini, dia akan mampu bahkan menurunkan ras iblis yang tidak siap dengan pandangan sekilas.

Tapi…

“Itu tidak bagus, pahlawan-sama. Itu tidak berhasil pada saya. Jika Anda ingin memikat saya, Anda harus bisa memikat Naga Superior dalam sekejap. Tapi kamu tahu, pahlawan-sama ~, ada cara yang jauh lebih sederhana ”(Sofia)

"Kamu ... kamu tahu tentang mata pesona?" (Tomoki)

“Taktik luar seperti itu tidak ada gunanya. Hei, cobalah menang melawan aku. Jika Anda mampu melakukan itu, saya akan menjadi milik Anda. Bahkan tanpa mata itu, aku akan menawarkanmu pikiran dan tubuhku ”(Sofia)

Memutar meja pada pesona Tomoki, Sofia menekankan payudaranya dan pahanya dengan pose, dan memprovokasi dia.

“Levelmu masih lebih tinggi dari punyaku, tapi aku akan mengajarimu bahwa pertarungan tidak ditentukan hanya dengan itu!” (Tomoki)

“Saya benar-benar memiliki pendapat yang sama. Maka pertama-tama, kadal ini ada di jalan ”(Sofia)

Pada saat yang sama seperti Sofia mengatakan ini, pedangnya bersinar sekali lagi.

Jeritan bocor keluar dari naga terbang, Nagi, yang tetap diam di langit.

“Nagi ?! S-Sayapmu! Kamu, apa yang telah kamu lakukan? !! ”(Mora)

Kata-kata Mora datang dengan cepat. Postur Nagi runtuh.

Pada saat itu, sayap di sisi lain menyentuh pedang cahaya. Bau terbakar, dan teriakan lain terjadi.

Kaki kelompok Tomoki tidak stabil, namun, Sofia dengan kuat berdiri di belakang naga yang bergetar hebat saat jatuh.

“Baiklah, aku akan menunggu di bawah. Tidak apa-apa untuk datang dengan teman Anda, dan juga baik untuk datang sendiri. Hanya saja, saat kau mengarahkan pedang padaku, tidak peduli apakah kau seorang anak kecil, aku tidak akan peduli. Datang dengan tekad yang tepat ”(Sofia)

Sofia melompat turun dari punggung Nagi yang hanya bisa dilihat sebagai tindakan bunuh diri.

Memastikan posisi Lancer dengan garis navigasi pedang cahaya, dia kembali ke sisi pendampingnya.

"Bagaimana itu? Apakah itu pria yang layak untuk serius? '' (Lancer)

“Bahkan tidak perlu menggunakan 'itu'. Tidak peduli berapa banyak yang datang, tidak, itu akan menjadi lawan yang akan lebih mudah jika datang berkelompok. Pada tingkat itu, aku merasa dia akan menjadi lebih kuat sendirian ”(Sofia)

"Hoh ~ tapi aku dengar dia jarang bertarung sendirian" (Lancer)

“Itu hanya intuisi saya. Juga, naga terbang itu, itu agak bagus. Jika memungkinkan, saya ingin membuatnya menjadi milik saya ”(Sofia)

“… Lebih baik memiliki sebanyak mungkin rampasan ya. Lakukan apa yang kamu mau. Untuk naga terbang, saya pikir "Crimson Light Akari" akan cukup banyak meskipun "(Lancer)

Lancer menunjukkan keheranan pada evaluasi Sofia terhadap naga terbang.

Pada saat yang sama, dia menyebutkan nama 'Crimson Light' yang merupakan Superior Dragon seperti dirinya, tetapi karena ketidakjelasannya, arti sebenarnya dari kata-kata itu tidak dapat dimengerti.

“Itu memiliki kegunaan lain. Ara, mereka ada di sini. Naga terbang itu turun ya. Akan sangat merepotkan untuk mencarinya nanti ”(Sofia)

Sementara Sofia dan Lancer dengan santai berbicara di medan perang, party Tomoki menunjukkan diri.

Nagi tidak terlihat dimanapun.

'Mungkin beristirahat di titik pendaratan' adalah kesimpulan Sofia tiba.

Tempat yang dibicarakan bukanlah tempat yang aman. Itu berada di tengah-tengah medan perang.

Tentu saja, ras iblis tidak akan menyerang mereka.

Namun di medan perang, ada banyak momen di mana sekutu Anda sendiri melakukan kesalahan.
Hyumans dan iblis putus asa dalam mengalahkan satu sama lain.

Sofia dan Lancer hanya berbicara bersama, tetapi itu bukan seolah-olah mereka tidak menerima serangan dari pihak manapun.
Serangan yang menghujani dan serangan yang dilakukan oleh tentara yang telah kehilangan pikiran mereka, semuanya ditangani dengan secara bebas mengendalikan beberapa pedang ringan Lancer.

Di tengah-tengah percikan darah itu, mereka berdua berbicara tanpa rasa khawatir.

“Tidak peduli apakah itu hyumans atau iblis? Kalian gila! ”

“Ara, mereka menyerang kita. Itu sebabnya saya hanya menanggapi mereka dengan benar. Baiklah, mari kita mulai. Jika Anda kalah, Kingdom dan Empire akan terjepit. Lakukan yang terbaik, oke? '' (Sofia)

“Saya adalah pahlawan yang memegang perlindungan ilahi dari Dewi. Jangan meremehkan aku hanya karena kamu adalah Dragon Slayer! ”(Tomoki)

“Ya, aku tidak akan menyegelnya. Biarkan aku mengujinya, kekuatanku saat ini !! ”(Sofia)

Sofia mendekat dengan pedang di tangan di tempat Tomoki dan Ginebia sedang mempersiapkan diri.

Pisau pembunuh itu menangkap pahlawan dan penjaga kerajaan.

"?"

“Kamu jatuh untuk itu! Penahan Bumi Doll, Mad Rail! "

Dengan wajah bingung, Sofia melihat pada dua yang ditebang saat mereka menyiapkan kuda-kuda mereka.

Seolah menjawab pertanyaannya, sebuah suara terdengar dari jauh.

Itu adalah suara Yukinatsu yang mahir dalam penggunaan Golems.

Tokoh Tomoki, Ginebia, dan juga dua lainnya yang tersisa, hancur, dan kemudian melilit Sofia seolah-olah mereka tentakel.

“... Heh ~ Aku tidak bisa membedakannya. Sungguh mantra yang mengesankan ”(Sofia)

“Kesadaran sedang dikirim langsung dari orang itu sendiri. Cukup rumit, kan? Biarkan aku memberitahumu sesuatu, itu tidak akan baik untuk mencoba keluar dari itu! '' (Yukinatsu)

"Sangat? Apakah itu terbuat dari material yang kuat atau sesuatu– ?! ”(Sofia)

"Aku hanya membuat suara sampai selesai transmuting, tapi sepertinya itu tidak diperlukan" (Yukinatsu)

“Ternyata sulit. Dipikirkan dengan baik ”(Sofia)

Sofia yang menegaskan bahwa restrain berubah menjadi mineral bersinar hitam, memuji Yukinatsu.

“Apakah itu tenang? Atau mungkinkah, sombong? Saya bertanya-tanya berapa lama Anda dapat melindungi diri dari api terkonsentrasi dalam keadaan menahan diri itu. Tunjukkan padanya! Tomoki-sama! ”(Yukinatsu)

“Bagus sekali, Yukinatsu! Ginebia, berjaga-jaga, mempertahankan sikap bertahan; Mora, cocokkan aku. Mari berikan beberapa hadiah ke Sofia! Pada tingkat yang tidak akan membunuhnya, oke? '' (Tomoki)

“Beraninya kamu melakukan itu pada Nagi! Tak bisa dimaafkan! '' (Mora)

“Tidak apa-apa untuk tidak menahan diri. Datanglah dengan kekuatan penuh. Ojo-chan di sana juga. Anda mungkin tidak dapat bertemu naga terbang itu lagi, jadi datanglah pada saya dengan niat untuk membunuh ”(Sofia)

Atas perintah Tomoki, Mora yang marah berteriak untuk pasangannya yang terluka.

Namun, sementara sepenuhnya menahan diri, Sofia, bukannya mengatakan menahan, memprovokasi mereka untuk tidak menahan.

“... Wanita ini terlalu terburu-buru. Kalau begitu, aku akan melakukan sesuai keinginanmu! ”(Tomoki)

"The !!!" (Mora)

Lima jenis senjata yang dimiliki Tomoki semuanya aktif sekaligus.

Persenjataan yang kuat yang tidak bergantung pada perlindungan ilahi Dewi, senjata yang ia miliki dan cocok untuknya.
Dagger Gladius, Spear Artemis, Thin Sword Rapier, dan Small Arm Hand-Gun.

Ini adalah senjata yang dia miliki saat ini dalam senjata umumnya.

Saat ini dia memperlakukan tombak Dewa yang dianggapnya sebagai teman dalam pertarungannya di Stella Fort, sebagai sub.
Line-up terkuat untuk senjata.

Di tangan kirinya, pistol; di tangan kanannya, tombak Dewa; tiga senjata lainnya mengambang di udara dan berada di sekitar Tomoki.

Inilah alasan mengapa dia menggunakan ketiga senjata ini.

Ketiganya adalah senjata yang dapat menunjukkan kekuatan senjata tertinggi mereka bahkan tanpa berada di tangan seseorang.
Mereka memiliki kekuatan yang kuat, dan mereka mampu memberkati unsur-unsur dalam serangannya.

Senjata di tangannya adalah sesuatu yang Empire secara ketat diamankan di kota tertentu.

Ini memiliki elemen cahaya dan diberikan kepada Tomoki oleh sang putri.

Dari bentuknya, Putri Lily berpikir bahwa itu akan berguna untuk perkembangannya dalam senjata, tetapi senjata Sihir ini yang khusus dalam menembak kekuatan sihir, tidak banyak berguna ketika mengembangkan senjata kecil yang menggunakan mesiu.

Karena struktur bagian dalamnya tidak bisa dijadikan referensi.

Bentuk luarnya mirip, tapi dia menilai itu adalah sesuatu yang berbeda.

Tapi baik, sebagai harta suci yang kuat di tangan pahlawan, itu memenuhi perannya dengan baik.

Lima serangan Tomoki dipecat dan dua serangan Mora dirilis, menghujani Sofia.

Suara gemuruh dan ledakan.

Jika dilepaskan ke pasukan, daya tembaknya akan dengan mudah membunuh setidaknya seratus.

Berpikir tentang akibat-setelah dalam formasi militer dan kerusakan, dapat dikatakan bahwa ini adalah serangan yang cukup kuat.
Dan serangan ini diterima dari jarak dekat, terkonsentrasi di satu titik.

Jika dinding pertahanan Ginebia tidak melindungi party Tomoki, itu mungkin telah melukai mereka juga.

Bahkan di dalam Dragon Superior, 'Gelombang Pasir' dianggap memiliki kekuatan pertahanan yang tinggi, dan itu karena Ginebia sendiri yang diberi kekuatan ini yang memungkinkan untuk mengurangi serangan ini.

"Heh ... Jika dia masih hidup, aku tidak keberatan menambahkannya sebagai salah satu wanitaku" (Tomoki)

"Onii Chan! Apakah wanita yang meninggalkan Nagi dalam keadaan seperti itu, kamu tahu ?! Saya menentangnya! '' (Mora)

“Tomoki-sama, saya juga menentang ide itu. Saya merasa seperti orang itu memiliki ideologi yang berbahaya ”(Ginebia)

"Bahkan jika kamu ingin menambahkannya, akan lebih baik untuk berkonsultasi dengan Lily-sama terlebih dahulu" (Yukinatsu)

Pada kata-kata kemenangan Tomoki, teman-temannya dengan suara bulat keberatan.

Hanya Yukinatsu yang menunjukkan suasana 'tahan', tetapi ekspresinya tidak tenang.

“Oioi, kalian semua. Kenapa kamu begitu riang? Anda berjuang melawan Sofia, Anda tahu? Tumpuk lebih banyak serangan dan siram dia ”(Lancer)

Anak laki-laki itu menunjukkan perilaku yang tidak sesuai dengan penampilannya dan mencela party pahlawan.

Suaranya datang dari tempat di mana penglihatan mereka tidak mencapai, di lokasi yang jauh.

Bocah itu berada di belakang Sofia beberapa saat yang lalu.

Tentu saja, dia pasti menerima serangan langsung bersama Sofia, atau di suatu tempat yang dekat dengannya.

Tidak mungkin dia baik-baik saja.

Paling tidak, dia tidak akan tanpa luka.

Tomoki melihat ke tempat yang bersih dengan mata penuh ketidakpercayaan.

Tanpa menaati kata-kata 'Lanjutkan menumpuk serangan'.

"Oioi"

"Tidak mungkin"

"Mustahil"

"Itu pasti hit langsung"

Dari setiap mulut muncul penolakan realitas.

“Itu sangat mengesankan. Lihat? Sihir penahanan dari sekarang dihancurkan menjadi beberapa bagian ”(Sofia)

Sofia berdiri.

“Juga, bahkan ketika kamu mencampurkan banyak elemen itu, senjata itu tidak saling mengganggu satu sama lain. Sungguh serangan artistik. Koordinasi Anda dengan ojo-chan itu juga sempurna. Saya mengolok-olok pesona Anda, tetapi tampaknya Anda mampu melakukan koordinasi yang cukup baik ”(Sofia)

Sambil mematahkan bahu, dia mengayunkan pedangnya.

Seakan melakukan latihan pemanasan.

“Tapi yah, itu bukan pada level yang akan menciptakan danau. Saya sudah memiliki pengalaman dalam serangan di luar norma semacam itu. Dan kami berdua mampu bertahan dengan sempurna melawannya ”(Sofia)

Sofia menunjukkan mata galak yang dia tunjukkan di punggung naga terbang itu sedetik.

Pergerakan wanita yang tampak seperti melakukan peregangan, terasa tenang, dan dia perlahan mengangkat lengan kanannya.

Pedang tipis menunjuk pada Tomoki.

Senyum terus menyebar di seluruh wajahnya.

Sebaliknya, wajah Tomoki menunjukkan sedikit gelisah.

“Saya akhirnya mengenang sedikit. Aku sedang berpikir untuk membelai kamu dengan sekitar 5% kekuatanku, tetapi jika kamu bisa melakukan sebanyak ini, aku pikir itu akan baik-baik saja untuk meningkatkannya sedikit, kan ?! ”(Sofia)

Sosok Sofia menghilang.

Tidak, itu tidak menghilang.

Dan dengan demikian, Ginebia menunjukkan respon.

Hanya saja orang biasa tidak akan bisa mengikuti gerakannya.

Sebagai perisai terkuat yang melindungi Tomoki, ia memenuhi peran itu.

“Sekarang, Tomoki! Tunjukkan kekuatan seorang pahlawan! Jangan selesai hanya dengan pemanasan! '' (Sofia)


◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆


“Baiklah, aku sudah membersihkan lingkungan sekitar. Sofia adalah ... fumu, dilakukan huh ”

Lancer melihat sekeliling dan mengangguk. Dia menegaskan keadaan Sofia yang mengamuk di depannya.

Itu diam.

Sudah tidak ada orang di sana.

Itu perbuatan Lancer.

Di belakang Sofia yang mulai serius melawan pahlawan, dia membunuh semua orang yang memasuki garis pandangnya.

Mengurangi jumlah saksi, juga merupakan salah satu alasan yang dia miliki, tetapi itu sebagian besar karena dia ingin mengkonfirmasi kekuatannya sendiri.

Hampir dibunuh oleh Sofia, kekuatannya sendiri sangat lemah.

Bahkan pada saat dia melawan Iblis, dengan Makoto, dia hanya bisa menggunakan sekitar setengah dari kekuatannya.

Setelah menghadapi pengalaman menyakitkan karena dia, selama sekitar setengah tahun, Lancer akhirnya dapat sepenuhnya memulihkan kekuatannya sebagai Naga Superior.

'Ini akhirnya kembali ke titik ini', itulah yang dipikirkan Lancer saat dia mengangguk puas.

“Sofia! Apa yang akan kamu lakukan dengan mereka? Jika Anda membunuh pahlawan, Anda akan bisa mendapatkan Raja Iblis untuk berutang kepada Anda. Saya pikir itu akan baik untuk melakukannya ”(Lancer)

Dia berbicara dengan Sofia.

Saat ini dia sedang melihat ke 4 yang kalah.

Ajaibnya, tidak ada yang mati.

Tidak, tidak mungkin ada sesuatu yang begitu mudah terjadi.

Hanya saja Sofia tidak membunuh siapa pun.

“... Itu artinya tidak semua orang tidak normal seperti pria itu. Menyalakan api saya dengan cara setengah matang. Hei, kamu pahlawan kan ?! Anda memiliki lebih banyak kartu untuk dimainkan kan ?! Berdiri! Fight! ”(Sofia)

"Yareyare, dia tidak bisa mendengarmu lagi ya" (Lancer)

Tanpa menahan diri, irisan Sofia pada Tomoki yang bahkan tidak bisa bereaksi dengan baik dan hanya bisa mengeluh.

Tanpa peduli bahwa Tomoki sudah bersujud di tanah.

Perut, dada, lengan, tungkai, leher, kepala; setiap kali dia dipotong, dia mengejang, tetapi tidak ada reaksi lain darinya yang lebih besar dari itu.

Itu segera beregenerasi dan kembali ke keadaannya yang indah, tapi itu bukan pemandangan untuk dilihat.

Royal Guard Ginebia yang biasanya adalah salah satu yang harus melindunginya, telah menerima luka yang fatal dan tergeletak di tempat yang jauh darinya.

Jika ada mukjizat atau apa pun, dia akan segera pergi untuk membantu Tomoki, tetapi diri kejang yang tidak peduli apakah dia sadar atau tidak, membuatnya keras untuknya.

Matanya yang terbuka lebar memiliki darah yang mengalir keluar, tapi dia tidak berkedip.

Sementara seluruh tubuhnya memiliki beberapa luka, lubang yang terbuka di sisinya dipenuhi dengan darah.

Dia dalam keadaan berbahaya.

Mora dan Yukinatsu berada dalam kondisi yang sama, tidak, karena mereka memiliki kekuatan pertahanan yang rendah, gadis-gadis itu berada dalam keadaan yang lebih genting.

Mora memiliki kedua kakinya putus dari lututnya, tangan kanannya dipotong-potong, dan dalam posisi berjongkok seperti melakukan dogeza. Yukinatsu disalibkan di tanah, anggota tubuhnya ditusuk oleh pedang ringan dan seluruh tubuhnya tidak menunjukkan gerakan tunggal.

Mereka bertiga masih bernafas.

Mempertimbangkan jumlah dan kemampuan penyembuh di Empire, luka mereka parah, tetapi mereka masih bisa diselamatkan.
Artinya, jika mereka mampu melarikan diri dari situasi ini.

Ini peluang yang sangat rendah.

Tomoki, mengetahui ini atau mungkin tidak, dia berteriak beberapa kali sebelum berteriak dan berdiri.

Ini adalah tindakan yang mengherankan yang dapat dilakukan oleh Tomoki karena kemampuan regenerasinya terbatas pada malam hari.

Sofia tidak mengejar dan dengan lincah menatap Tomoki yang berdiri dan menggerakkan bahu ke atas dan ke bawah.

Ekspresinya dipenuhi dengan kelelahan.

Tidak dapat membantu.

Malam memberinya tubuh yang tidak akan kalah; itu menyediakan keabadian.

Tetapi bahkan jika itu yang terjadi, itu tidak berarti dia tidak akan stres ketika dipotong.

Itu akan diukir di tubuhnya, jadi tidak mungkin itu tidak membebaninya.

Sepatu perak, yang dianugerahkan oleh Dewi, melenyapkan keletihannya, tetapi itu tidak akan menghilangkan beban di dalam hatinya.

Bahkan Tomoki yang tidak lagi merasa sakit, diiris berkali-kali oleh Sofia adalah sesuatu yang tidak bisa diambil oleh pikirannya.

Regenerasi spontan tanpa ampun bahwa siapa pun yang melihatnya akan berpikir bahwa akan lebih baik mati saja.

Bahkan jika rasa sakitnya hilang, jika dia mampu mempertahankan keadaan pikiran yang normal dalam situasi ini, dia tidak akan menjadi orang biasa.

Jika Tomoki masih waras, hatinya jelas akan berubah dan akan memperoleh tingkat keuletan yang abnormal.

“Ara, aku senang. Apakah kamu masih memiliki sesuatu? Hei, Tomoki-kun? "(Sofia)

"Kamu ... orang gila mengerikan. Terhadap lawan yang tak bergerak, kamu mengiris lagi dan lagi! '' (Tomoki)

Suara yang bisa membuat seseorang merasa lelah.

Namun keinginan di matanya tidak jauh berbeda dengan saat dia berada di belakang Nagi.

Melihat Tomoki yang mencolok, Sofia secara internal kagum dan membuka mulutnya.

“Itu karena aku pikir kamu tidak bisa bergerak lagi. Berbeda dari gadis-gadis di sana, Anda masih bisa bergerak tetapi mencoba untuk membiarkannya berlalu dengan tidak bergerak, kan? 'Apakah kamu tidak memiliki sesuatu yang lebih ~?' adalah apa yang aku pikirkan. Ah dan juga, memanggil wanita monster, itu tidak sopan, tahu? ”(Sofia)

“... Meskipun kamu seorang hyuman, kamu pergi dan bersekutu dengan ras iblis. Saya tidak ingin mendengar itu dari seseorang seperti Anda! '' (Tomoki)

Belajar bahwa pikirannya dilihat, Tomoki secara internal mengklik lidahnya.

Jika Lily berada di tempat di mana dia dapat memahami situasi di sana, dia mungkin telah menggunakan gerakan yang lebih baik dan akan membawa situasi itu ke situasi yang lebih menguntungkan, adalah bagaimana dia berpikir.

Dia segera menggelengkan kepalanya ke samping.

Karena dia berpikir bahwa dia bukan musuh yang bisa mereka kalahkan dengan cara apa pun.

Karena dia menilai bahwa diri mereka saat ini tidak akan bisa mengalahkannya.

Itu sebabnya dia mengkonfirmasi tiga lainnya masih bernafas dan dimaksudkan untuk membiarkannya lewat dengan bermain mati.

Tapi Sofia terus menerus menyiksa Tomoki.

Mengetahui bahwa batas ketiga mereka sudah tutup, Tomoki menjadi tidak sabar.

Dia memegang barang yang membuatnya tahu keadaan saat ini dari anggota party mereka.

Itu sebabnya dia menunggu sampai sekarang.

Betul. Tomoki memiliki pemahaman tentang keadaan ketiga temannya.

Mereka masih baik-baik saja, tetapi selama musuh mereka tidak menyerah, batasnya akan mencapai tepat waktu.

Dan titik kritis itu sekarang.

“Tomoki-kun, tunjukkan padaku. Kekuatan para pahlawan. Anda belum dalam skak mat, bukan? Matamu tidak mati ”(Sofia)

"Jangan main-main !!" (Tomoki)

Tomoki berteriak bahasa kasar.

Seperti yang Sofia katakan, dia masih memiliki kartu truf.

Dia punya satu, tapi itu sesuatu yang tidak bisa dia gunakan sekarang.

Dilema itu membuatnya semakin ragu.

Tanpa menyiapkan senjata, atau menyiapkan mantra ...

"Sialan ... sialan, sialan !!" (Tomoki)

“... Hmph ~ apakah ada semacam prasyarat? Ah, gadis-gadis itu di sini adalah belenggu Anda, kan? '' (Sofia)

Pada bahasa kasar Tomoki mengulang untuk alasan yang tidak diketahui, Sofia tampaknya telah memahami sesuatu dan mengangguk.
Dia yakin intuisinya tidak salah dan melakukan tawa batin.

"Apa ... yang kamu katakan?" (Tomoki)

Seolah terlihat, Tomoki terkejut.

"Tidak apa-apa. Jadi, haruskah saya membunuh gadis-gadis itu dulu? Atau apakah Anda ingin mencoba mengatakan: "Tolong selamatkan saya"? "(Sofia)

Sofia tertawa geli.

Lancer, yang pada titik tertentu sudah dekat dengannya, mendesah pada kebiasaan buruk Sofia.

“... Jika mereka mati ... Aku tidak akan menunjukkanmu kartu trufku bahkan jika itu membunuhku. Anda ingin melihatnya kan? Dalam hal itu, bawa kembali teman-teman saya ke Empire. Kalian seharusnya bisa melakukan itu ”(Tomoki)

“Kamu setengah benar. Benar, itu akan merepotkan jika kau tidak menunjukkannya padaku. Sedih karena aku tidak mendengar 'Tolong selamatkan aku' tapi, bisakah aku memintamu melakukannya? ”(Sofia)

Sofia menatap Lancer.

"… Baik. Tidak apa-apa hanya membawa orang-orang yang dekat dengan kematian bodoh ke Empire, kan? '' (Lancer)
"Di depan kastil" (Tomoki)

“Begitu banyak permintaan. Apakah tidak tahu malu salah satu kekuatan pahlawan? ”(Lancer)

"Katakan apa pun yang kamu inginkan" (Tomoki)

Ketika Lancer menunjukkan senyuman penuh dengan penghinaan di mata Tomito yang sedang muram, dia menghilang bersama dengan tiga orang yang terluka parah ke Empire, dan ke gerbang kastil untuk menutupinya.

“Saya telah menepati janjiku. Sekarang, tunjukkan padaku. Keseriusan dari perlindungan ilahi Dewi! '(Sofia)

"Sungguh disesalkan" (Tomoki)

"... Apa?" (Sofia)

Suara damai Tomoki membuat Sofia menunjukkan wajah tegas selama sedetik.

“Apa yang akan saya tunjukkan sekarang bukanlah perlindungan ilahi dari Dewi. Ini adalah kekuatan super langka yang hanya sedikit yang telah berkeliling dunia dan memenuhi persyaratan, dapat digunakan. Bahkan Hibiki tidak bisa menggunakannya ”(Tomoki)

Tomoki mengembalikan penghinaan yang dilemparkan Lancer padanya, segera kembali ke Sofia.

“Hibiki… pahlawan Kingdom ya. Hmph ~ Aku mendengar para pahlawan berasal dari dunia paralel, tetapi di dalam mereka ada divisi peringkat. Itu mengejutkan. Tetapi jika itu, saya tidak keberatan. Ayo! "(Sofia)

“... Tidak apa-apa, cicipi. Cahaya memalukan yang membakar negaraku di masa lalu. Saya akan mereproduksinya di dunia ini! Ini adalah milik Anda sendiri, siapkan diri! ”(Tomoki)

“Betapa dibesar-besarkan. Apakah iblis dunia lain, atau iblis dari dunia lain? Jika Anda akan mengkonfirmasi, saya tidak terlalu peduli ”(Sofia)

Tomoki mendorong kedua lengan ke depan.

Menghubungkan aria yang belum pernah dia dengar sebelumnya, Sofia memandangnya.

Tapi dia sudah menyiapkan pedangnya. Dia sudah mengerahkan pertahanan terkuatnya dan menunggu serangan Tomoki.

Pada waktunya, cahaya lahir di depan tangan Tomoki.




Itu bersinar menyilaukan, cahaya yang begitu kuat sehingga orang tidak bisa melihatnya secara langsung.

Ekspresi pewarna Sofia dalam sukacita.

Karena dia yakin dia akan mampu bertahan 'serangan itu' yang hampir bisa membunuhnya di masa lalu.

Tomoki berteriak apa yang tampaknya menjadi nama mantranya.

Pada saat itu…

Bola meledak dengan mereka sebagai pusat. Merobek malam, kubah cahaya lahir.


◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆


Di tempat yang sedikit lebih jauh dari Empire, sebuah kawah raksasa telah dibuat.

Selain itu, di luar diameter ledakan, pemandangan kehancuran yang mengerikan tersebar.

Itu tidak mencapai sampai Empire.

Serangan Tomoki telah menciptakan bekas luka yang jauh lebih buruk daripada satu serangan yang dilakukan Makoto ketika dia menciptakan sebuah danau.

Apa yang sedikit berbeda adalah para pemain dan kesimpulannya.

Di pusat ledakan, ada satu orang yang telah kehilangan kesadaran dan jatuh ke tanah.

Lalu…

Yang satu lagi memiliki pedangnya kembali di sarungnya, dan berdiri dengan cahaya biru menyelimuti tubuhnya.

"Cukup kartu truf brutal yang dia miliki" (Lancer)

“Mitsurugi. Ya, itu lebih jahat dari panah iblis pada waktu itu. Jika kami menerima serangan ini pada waktu itu, saya akan mati ”(Sofia)

"Hoh ~ untuk membuatmu mengatakan semua ini, seperti yang diharapkan dari seorang pahlawan ya" (Lancer)

“Pahlawan… tidak, aku bertanya-tanya tentang itu. Itu mungkin tekad Tomoki-kun sendiri ”(Sofia)

“Tomoki-kun, katamu. Kamu benar-benar ramah sekarang. Apakah Anda terpesona juga? '' (Lancer)

"Tidak mungkin. Mantra ini ... yah, tidak yakin apakah itu benar-benar mantra, tapi itu memiliki elemen api yang kuat ”(Sofia)

"Fire huh" (Lancer)

“Dan ini adalah keterampilan berat yang mencabut sebagian dari kehidupan penggunanya. Tapi tahukah Anda, bagian yang menakutkan bukanlah itu ”(Sofia)

"Lalu apa?" (Lancer)

“Menghitungmu, semua orang yang menerima serangan, orang-orang yang beruntung selamat, dan juga orang-orang yang beruntung tidak berada di sekitar ruang lingkup juga; mereka telah dikaruniai racun atau kutukan khusus ”(Sofia)

"?!"

“Fufufu, kekuatan yang tidak bisa dimarahi. Mungkin lebih mudah menyebutnya sebagai api beracun? Datang ke sini, aku akan menyembuhkanmu ”(Sofia)

“Saya juga telah diberkati dengannya. Maaf, saya mengandalkanmu ”(Lancer)

Ketika Lancer menemukan Sofia di tengah kawah, dia melirik pahlawan yang jatuh dan mulai berbicara dengan Sofia.

Dan kemudian, setelah mendengarkan kartu trump Tomoki dari Sofia, dia menuju ke tempat dimana Sofia berada dalam keterkejutan.

Sebuah racun yang tidak terlihat, kutukan ini bukanlah sesuatu yang diketahui Lancer, tetapi jika Sofia mengatakan demikian, itu harus dipercaya, itulah yang dipikirkan Lancer.

Dia dengan patuh dimandikan oleh cahaya biru.

“Hm, lama sekali. Apakah itu sangat kuat? ”(Lancer)

"Ya. Saya masih belum sepenuhnya menghapus milik saya. Ketika saya memeriksa tubuh saya untuk berjaga-jaga, saya sudah terserang olehnya. Dia benar-benar membawaku ke sana ”(Sofia)

"Dengan tampangnya, aku tidak bisa benar-benar tahu ..." (Lancer)

“Tapi itu pasti memakan hidupmu. Ini mendistorsi fondasi tubuh Anda dan mengubahnya. Tipe yang jahat. Tanpa peduli tentang sekutu atau musuh. Tampaknya dia sendiri dikecualikan dari ini, tetapi itu adalah kekuatan yang cukup indah. Saya pikir dia mengatakan sesuatu seperti 'Nuke' ”(Sofia)

“Tidak masalah jika sekutu atau musuh ya. Pastinya itu sesuai dengan selera Anda, yang disebut mantra 'Nuke'. Dan kemudian, Tomoki, itu dia ya. Setelah naga terbang itu terbunuh, aku pikir moodmu akan buruk, tapi sepertinya tidak perlu khawatir tentang itu ”(Lancer)

“Naga terbang ya. Ini disesalkan, tapi saya bisa melihat sesuatu yang bagus jadi tidak apa-apa. Kalau begitu, hubungkan transmisi pikiran yang terputus. Ah, Mitsurugi. Jangan sentuh pahlawan-sama yang terbaring di sana, oke? Anak itu sepertinya menarik, jadi aku tidak akan membunuhnya. ”(Sofia)

“Belum ya. Nah, dengan ketenanganmu itu, sepertinya itu tidak akan menjadi penghalang di masa depan. Yang ini tidak keberatan ”(Lancer)

Sofia membentang luas di pusat ledakan dan memejamkan mata seolah-olah merasa baik.
(Rona, apakah kamu mendengarku?) (Sofia)

(Aku merasakan kekuatan sihir yang luar biasa! Transmisi pikiran terputus, jadi tidak ada kontak dari unit. Hanya apa yang terjadi ?!) (Rona)

Sambil menertawakan Rona iblis yang merespon langsung pada transmisi pikiran Sofia, dia menjelaskan situasinya kepada Rona.
Tentu saja, dengan setengah hati.

(Aku bertarung dengan Tomoki-kun dan dia menggunakan kartu trufnya yang kamu lihat ~. Ah, sepertinya kemampuan regenerasinya di malam hari adalah benar. Jika aku harus memperbaiki apa pun, itu akan menjadi bahwa dia dekat dengan abadi. Dan, itu, kekuatan sihir yang luar biasa adalah dari serangannya. Dia benar-benar membuat saya di sana ~. Saya tidak dalam posisi di mana saya bisa memikirkan unit lain yang Anda lihat) (Sofia)

(Kartu truf ?! Apa itu?) (Rona)

(Sepertinya itu adalah sihir elemen api yang cukup luas. Itu memiliki area yang luas dan kekuatan yang tinggi. Kisaran dan kekuatannya berdiri di ketinggian yang sama, jadi itu sulit untuk ditangani) (Sofia)

(Pernyataan standar mantra tidak masalah bagi pahlawan. Betapa tidak rasional. Jadi, apa yang terjadi pada pahlawan? Apakah kamu menghabisinya?) (Rona)

Rona meminta status pahlawan ke Sofia.

Sofia menurunkan tatapannya dan melihat Tomoki yang masih tidak sadarkan diri.

Dadanya secara sistematis naik dan turun. Dapat dilihat bahwa hidupnya aman.

(Sangat disesalkan tapi, dia melarikan diri. Maaf) (Sofia)

(... Begitu. Jika kamu bahkan mengeluarkan kartu trufnya, itu sudah cukup. Kerja bagus) (Rona)

(Tentang detail ruang lingkup, Anda bisa memeriksa kawahnya nanti. Bagian luarnya juga menerima cukup banyak kerusakan, jadi Anda mungkin bisa memperkirakan rentang efektif sampai batas tertentu) (Sofia)

(Terima kasih. Saya akan segera mengirim bawahan ke sana. Bisakah kalian berdua kembali ke Stella sekali?) (Rona)

(Ya. Kami cukup lelah. Tolong biarkan kami beristirahat—) (Sofia)

(Sofia?) (Rona)

Transmisi pikiran Sofia tiba-tiba berhenti.

Itu bukan macet.

Rasanya seperti dia baru saja kehilangan kata-katanya.

Berpikir bahwa itu aneh, Rona memanggil Sofia, tetapi tidak ada jawaban.

"Mitsurugi, kamu melihat itu, kan?" (Sofia)

(Mitsurugi, kamu melihat itu, kan?) (Sofia)

Setelah beberapa saat, transmisi pikiran dan kata-kata Sofia tumpang tindih.

Biasanya, dia akan memutuskan transmisi pikiran sebelum mengatakan apapun.

Itu adalah kesalahan yang langka untuk seseorang seperti dia.

Rona hendak menanggapi suaranya, tetapi menahan diri untuk tidak melakukannya.

Karena dia memperhatikan bahwa dia mulai berbicara sambil lupa memotong transmisi pikiran.

Menyembunyikan nafasnya, ia menunggu kata-kata Sofia berikutnya.

“Ya, saya melihatnya. Tentu saja ... itu orang itu ”(Lancer)

Lancer melihat ke arah yang sama Sofia melihat dan bergumam.

Itu tidak persis sama seperti terakhir kali, tetapi beberapa saat yang lalu, sebuah pilar cahaya bersinar dan turun ke Limia.
Ingatan pahit diingat di kedua pikiran mereka.

“Ya, tidak diragukan lagi. Jika dalam situasi saat ini, sudah pasti di ibukota Limia. Kekuatanmu sudah kembali, jadi kamu seharusnya bisa terbang ke kanan, Mitsurugi? ”(Sofia)

(Ya, tidak diragukan. Jika dalam situasi saat ini, sudah pasti di ibukota Limia. Kekuatanmu sudah kembali, jadi kamu seharusnya bisa terbang ke kanan, Mitsurugi?) (Sofia)

“Ya, jika itu ke Limia, itu tidak akan memakan waktu 30 menit. Tapi itu muncul lagi pada krisis hyumans ya. Seperti yang diharapkan, dia sebenarnya pelindung hyumans? "(Lancer)

“Yah, siapa yang tahu. Tapi ... kita akan membunuhnya, ini adalah keinginan kita yang sudah lama ada. Bukankah ini kesempatan yang tak tertandingi? '' (Sofia)

(Yah, siapa yang tahu. Tapi ... kita akan membunuhnya, ini adalah keinginan kita yang sudah lama. Bukankah ini kesempatan yang tak ada bandingannya?) (Sofia)

Sebenarnya apa yang mereka bicarakan?

Rona masih tidak bisa memahami hal-hal khusus.

Satu-satunya hal yang dia pahami adalah bahwa faktor yang tidak dihitung telah terjadi di ibukota Limia.
"Betul. Sofia, ayo pergi. Kami membawanya ke bawah ”(Lancer)

“Tunggu saja, Devil. Saat ini aku datang untuk melenyapkanmu, untuk membunuhmu ”(Sofia)

(Tunggu saja, Devil. Saat ini aku datang untuk melenyapkanmu, untuk membunuhmu) (Sofia)

Rona hampir mengangkat suaranya, tetapi dengan putus asa menahannya. Dia diam-diam memotong transmisi pikiran.
Benar-benar dilema.

Untuk berpikir bahwa faktor tidak aman terbesar tidak akan muncul di Rotsgard atau Empire, tetapi di ibukota Kingdom di mana mereka ingin berhasil paling banyak.

Masih belum ada laporan dari ibu kota.

Transmisi pikiran telah dipulihkan.

Informasi rinci harus segera disampaikan.

Rona menggigit sesuatu sambil menunggu saat itu.

“Jika bahkan kedua monster itu akan bertarung dengan Devil, Hibiki seharusnya mati tanpa ragu. Juga, aku harus segera menerima kontak dari unit Io, itu sebabnya ... ”(Rona)

Bahkan jika Io lemah pada transmisi pikiran, itu tidak berarti bahwa tidak seorang pun di unitnya dapat menggunakannya.

Setelah tidak terlalu lama, dia harus bisa memahami situasi di ibu kota.

(Rona-sama)

Itu disini.

Dengan konsentrasi tertinggi yang dimilikinya saat ini, Rona menerima transmisi.

(Laporan) (Rona)

(Ya !! Kami saat ini di ibukota. Strategi menjatuhkan pahlawan sedang berlangsung. Pertempuran antara Io-sama dan Hibiki telah dimulai. Dikonfirmasi bahwa kami berada dalam keuntungan)

(...)

Laporan yang bagus.

Jika mereka sudah dalam pertempuran, Io tidak akan membuat kesalahan, itulah yang dipikirkan Rona.

Dia diam-diam mendengarkan kelanjutan laporan.

(Meskipun kerugian kami besar, kami juga berjuang melawan kekuatan ibukota. Tapi ...)

Kata-kata bawahannya mandek.

(Lanjut) (Rona)

(Ya. Kami telah mengkonfirmasi cahaya misterius yang menusuk kastil Kingdom. Berdasarkan laporan pembantu dekat Io-sama, penyusup muncul setelah tiba dari cahaya keemasan atau bola kegelapan!)

(Angka-angka? Nama? Apakah berdiri ditunjukkan?) (Rona)

(A Lich dengan kekuatan sihir yang luar biasa dan manusia humanoid putih yang murni; dua orang. Ada hal lain yang benar-benar tidak diketahui, adalah apa yang dikatakan oleh laporan itu)

(Makhluk humanoid? Bukan hyuman?) (Rona)

Mendengar kata Lich, ia memiliki koneksi dalam pikiran, tetapi yang lebih penting, Rona merasa jengkel dengan laporan samar-samar makhluk humanoid.

Jika kata-kata Sofia benar, itu adalah Iblis. Kemungkinan itu menjadi faktor tidak aman sangat tinggi, jadi itu tidak bisa membantu.

(Kami tidak tahu. Akan lebih baik jika kami dapat membantu juga, tetapi oposisi sangat intens dan kami tidak dapat mematahkan keseimbangan)

(Kuh. Oke, kerja bagus. Silakan lanjutkan dengan mendukung Jendral Iblis Io) (Rona)

(Ya. Saya akan memenuhi tugas saya dengan hidup saya di telepon!)

Transmisi pikiran berakhir.

A Lich dan makhluk humanoid putih.

Apakah itu Iblis atau orang lain, tidak, yang lebih penting, apakah itu musuh atau sekutu?

Rona berdiri.

Wajah yang mengatakan ini bukan waktu untuk membentengi Stella.

Memberikan perintah kepada pasukan kecil yang tersisa, mereka menyelesaikan serangan ke Empire. Rona, yang akan menunggu dan melihat bagaimana kejadian di sisi Io akan berubah, berulang kali teleports, tujuannya adalah ibukota Kingdom.

Ini bukan saatnya mengkhawatirkan kelelahan reli lain.

Baginya, tidak, untuk ras iblis, ini adalah strategi yang sangat penting.

Kegagalan dan keberhasilannya tergantung di telepon.
Load Comments
 
close