Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 156 - Partisipasi Devil ⑤

Aku telah kehilangan lagi.

Aku sudah pasti menjadi lebih kuat dari sebelumnya, dan kali ini diriku bahkan memiliki keunggulan tempat.

Semuanya menjadi lebih kuat dengan peralatan yang didapat di Tsige.

Cara berpikir dan gaya bertarung para petualang yang datang bersama kami dari Limia juga merupakan pengaruh yang baik bagi pasukan Kerajaan.

Itu untuk aku juga.

Ini bukan pada level Mio-san dan Beren-san yang kutemui di daerah terpencil, tapi ada banyak hal yang kupelajari.

Itu bukan hanya keterampilan di pertarungan tangan-ke-tangan.

Aku juga mulai bertindak untuk mematahkan belenggu para bangsawan yang telah bergumpal, politik yang tidak menyenangkan.

Akan menjadi satu hal jika itu setelah menjatuhkan Stella Fort, tetapi dalam keadaan saat ini, posisi ibukota sangat berbahaya, dan kupikir bahwa setiap bangsawan memegang hak kekuatan dalam urusan militer.

Dalam aspek itu, aku telah menunjukkan jumlah hasil yang relatif.

Mengulangi pembicaraan yang cermat dengan ahli waris generasi berikutnya, aku dapat memusatkan perhatian mereka dalam pandangan bahwa cara Kerajaan saat ini salah.

Itu tidak seperti tujuannya adalah pemberontakan melawan keluarga kerajaan, dan aku tidak bisa hanya menciptakan perang saudara besar di tengah perang kita melawan ras setan, jadi sekarang aku hanya menghentikannya hanya kesadaran dalam reformasi .

Anak kedua dari Hopelace yang bangsawan tinggi namun sangat dekat dengan keluarga kerajaan.

Fakta bahwa Ilum-kun menyetujui proposal saya ini pada tahap awal memungkinkan saya untuk bergerak dengan lancar dan itu juga sangat membantu.

Kupikir bahwa di masa depan aku akan meminta kerja samanya juga.

Menghadapi rencana untuk menjatuhkan Stella, aku merasa seperti melakukan segala yang kubisa.

Dan lagi…

Tidak hanya kami tidak dapat mempertahankan diri dari serangan kejutan Io, kami juga didorong kembali. Kami membiarkan mereka mencapai sampai ruang penonton.

Aku bermaksud melarikan diri, tetapi setelah sampai sejauh ini, itu sulit.

Sejujurnya aku bisa mengatakan bahwa akan sulit meninggalkan kastil dan melarikan diri dari kota dengan Io mengejar kami.

Dan aku tidak tahu berapa banyak kerusakan lingkungan yang akan kita ambil karena ini.

Pada akhirnya, saya memilih untuk menyelesaikan ini di tahap awal dengan dukungan penghalang dari ruang penonton.

Menggunakan Minotaurus dan Centaurus yang Io katakan dia bawa dari tanah kosong perbatasan, Bredda benar-benar tertutup, dan aku dipaksa untuk bertarung dengannya dalam satu lawan satu.

Dengan dukungan serangan Wudi, dukungan penyembuhan Chiya, dan juga penghalang dukungan dari ruang penonton, lebih jauh lagi, band perak yang dihuni Horn, dan pedang yang dibuat Beren-san untukku.

Bahkan jika itu melawan Io yang sudah berubah menjadi hitam dan pergi dengan kekuatan penuh, aku pikir aku akan bisa menghadapinya.

Saat ini, di depan mataku, ada seorang pria kulit putih yang tiba-tiba masuk dan ikut bertarung.

Aku merasa ingin berteriak: lelucon macam apa ini ?!

Orang itu memiliki pakaian seperti salah satu pahlawan spesial spesial sehari-hari. Dia menghentikan serangan Io dari depan, dan saat menerima dua serangan itu, dia membuat Io mundur dan memberikan satu serangan kepadanya.

Aku merasa seperti orang bodoh yang memperingatkannya untuk tidak bersaing dengan Io dalam kekuatan.

Dia kuat.

Dan cukup kuat dalam hal itu.

Gerakannya tidak begitu bagus, tetapi orang kulit putih itu telah menggunakan sihir peningkat peringkat yang sangat tinggi dan bertarung dalam pertempuran jarak dekat melawan Io.

Bagi saya yang tahu tentang pahlawan efek khusus, penampilannya cukup memalukan, tetapi dia membela diri terhadap serangan Io secara tepat.

Kekuatan fisik dan kecepatan; di mataku, sepertinya spesifikasi dasar dia lebih tinggi dari Io.

Dan dalam aspek lain, gerakan dan teknik tubuh lebih tinggi di Io.

... Yah, dalam hal attires, aku tidak punya hak untuk mengatakan banyak tentang orang lain.

Aku melihat tubuhku sendiri.

Tidak ada luka yang bisa dianggap luka.

Aku telah menggunakan sihir penyembuhanku sendiri dan aku punya Chiya yang menyembuhkanku juga.

Aku memiliki cukup banyak kelelahan fisik dan mental, tetapi aku harus menahannya dengan kemauan keras.

Aku hampir telanjang, jadi aku dapat mengatakan bahwa diriku tidak memiliki bekas luka.

Ini memalukan, tetapi ini perlu untuk menampilkan kinerja terbaikku jadi ... Aku tidak bisa melakukannya.

Dalam resonansi dengan roh pelindungku, Horn, aku selalu berakhir dalam penampilan ini jadi itu tidak bisa dihindari.

Keterampilan berat yang memungkinkanku membalut band perak dan Horn pada saat bersamaan.

Berbeda dari kepemilikan, kehendak saya tidak terhambat dengan cara apa pun. Tidak nyaman bahwa saya berakhir dalam keadaan seolah mengenakan pakaian renang yang terbuat dari bulu rubah. Medan pertahanan yang dibuatnya sedikit lebih tinggi dari peralatan yang dibuat oleh kurcaci Beren-san untukku.

Untuk melawan Io yang hitam, perlu memiliki kekuatan dan kecepatan dari bentuk ini.

Bukanlah momen untuk mengatakan bahwa gravure akan jauh lebih baik.

Itu sebabnya saya harus melakukannya.

Dia bukan lawan yang biasa digarap, jadi saya melakukan kelemahan yang aku tunjukkan di masa lalu dan mencoba memancing semacam pembukaan.

Itu praktis tidak berguna.

Aku entah bagaimana bisa melakukan beberapa serangan yang efektif di awal dasbor saya, tetapi dengan regenerasinya yang biasa, itu semua dibuat menjadi nol lagi.

Itu benar, pedang ini.

Seperti yang diduga, Mio-san dan Beren-san luar biasa.

Saat mereka membuat pedang ini untukku, aku bisa mengatakan bahwa mereka berdua telah melihat keahlianku.

Pedang hebat yang memiliki kekuatan anginnya disegel, di masa lalu.

Dalam pertempuran Io, saya akhirnya menyadari kekuatan ini.

Dengan suara yang tidak manusiawi, pedang itu memanggilku.

Sama seperti bagaimana itu bertanya padaku, aku dengan paksa mengendalikan kekuatan yang dipancarkan pedang.

aku tidak menyatukan dengan pedang seperti yang kulakukan dengan Horn, seolah-olah aku sedang melakukan kompetisi kekuatan dengan pedang.

Sebuah suara metalik yang menusuk telinga terdengar di telinga saya beberapa kali, dan pedang besar itu memadatkan ukuran pedang bajingan yang saya gunakan di masa lalu.

Pisau pedang hijau zamrud semula transparan menjadi lebih jelas dan tingkat transparansi menurun.

Sebagai gantinya, kekuatan angin terasa lebih kuat.

Bukan untuk memahami senjata; kondisi untuk aktivasi adalah haus kekuasaan dan membuat kekuatan patuh. Aku merasa itu adalah disposisi laten dengan spesifikasi yang buruk dan aku merasa iri.

Tetapi kekuatannya luar biasa.

Hanya dengan memegangnya, kekuatanku meningkat beberapa kali dan inderaku menjadi lebih tajam.

Ketajaman juga meningkat luar biasa dan aku bisa menebas Io yang hitam.

Jika aku menggunakan serangan spesialku yang menyimpan elemen api, elemen angin meningkatkan kekuatannya dengan lebih banyak lagi. Jika aku memberkahi sebuah elemen di pedang, api tidak akan menjadi merah tetapi menjadi hijau zamrud yang tampak seolah-olah keluar dari bilah pedang.

Di masa lalu aku tidak diberkati dengan senjata yang bagus, tetapi sekarang aku diberkati oleh senjata itu sendiri, adalah apa yang saya rasakan sebagai gurauan. Itu memiliki efisiensi yang tinggi sehingga saya bahkan merasa tidak nyaman.

Elemen angin meningkatkan elemen api.

Beren-san pasti mengira bahwa, dengan gaya bertarungku, daripada senjata api, akan lebih baik menggunakan elemen angin.

Io tidak dapat mengejar kecepatanku dan aku dapat terus menyerangnya. 'Dengan ini, aku telah menang', adalah apa yang aku pikirkan pada saat itu.

Dan lagi…

Menjadi hitam bukanlah kartu trufnya.

Sarung tangan besar yang dilengkapi di lengannya yang berfungsi sebagai senjata serta baju besi ... itu adalah kartu truf-nya.

Bahwa dia tidak menggunakannya terakhir kali, apakah karena pada saat itu mereka masih belum dibuat?

Masing-masing dari 4 sarung tangan memiliki salah satu dari 4 elemen utama: api, air, tanah dan angin. Bahkan ketika itu sederhana, dia menyudutkan elemen-elemen dalam serangannya.

Angin dengan bumi; gerakanku dibatasi.

Air dengan api; seranganku melemah.

Jika dia tidak memilikinya, aku akan bisa memutuskan pertarungan sebelum dia 'terbiasa' dengan seranganku.

Itu hanya satu pola yang dia baca dariku.

Dari sana, aku menerima serangan, dan Io, tanpa membela terhadap tindak lanjut mantra Wudi dan Chiya-chan, ia menerima serangan itu dengan tubuhnya saat mendekatiku, dan aku menerima serangan kombo yang terasa seolah-olah tubuhku adalah tercabik-cabik.

Menghitung tendangan, aku menerima kombo dari kemungkinan 7 serangan.

Api cepat Wudi yang mengabaikan sihir yang tersisa, menciptakan tabir asap, dan aku Chiya-chan menyembuhkanku.

Ketika aku mencapai keadaan di mana aku bisa membuat arias sendiri, aku menambahkan mantra regenerasiku sendiri.

Pada saat itu kekuatan sihir Wudi dikorbankan oleh cukup banyak dan kekuatan kami telah berkurang, situasi menunjukkan perubahan.

Massa hitam dengan sedikit cahaya keemasan di atasnya, jatuh ke ruang penonton dari langit.

Di depan kami, kerangka jahat dan seorang pria kulit putih yang tampak seperti pahlawan efek khusus muncul.

Dia mengabaikan kata-kata Io dan mendekat dan kerangka dengan mudah merawat pasukan penyergap yang bahkan tidak kami sadari.

Setelah mengatakan sesuatu yang samar bahwa aku tidak bisa mengerti apakah dia musuh atau sekutu, kerangka itu membuatku dan teman-temanku bersandar di dinding.

Itu mungkin bawahan dari lelaki kulit putih itu, tapi aku diam-diam melihat pertarungan antara si kulit putih dan Io.

Kerangka itu tidak menunjukkan tanda-tanda masuk untuk membantu.

Sepertinya dia membubuhkan bidang semacam di sekitar kita, tetapi tidak terlihat seperti dia melakukan sesuatu selain dari itu.

Memang benar bahwa orang kulit putih itu memerangi Io dengan cara yang lebih menguntungkan, tapi aku harus mempertanyakan tindakan kerangka itu bahkan tidak memberikan dukungan.

“Dia ... bukan tuanmu? Apa aku tetap di sini tanpa membantunya? ”(Hibiki)

"… Tidak masalah. Jika hanya pada tingkat itu, mendukungnya hanya akan berfungsi sebagai penghalang. Pahlawan ... Hibiki, kan? Senjata itu, apakah itu sesuatu yang kamu dapatkan di Tsige? ”(Shiki)

"Ada apa dengan begitu tiba-tiba?" (Hibiki)

"Aku hanya berpikir bahwa itu kemungkinan besar adalah senjata dari Kuzunoha Company" (Shiki)

"Kamu kenal mereka ?!" (Hibiki)

"Hanya sedikit. Itu lebih seperti, aku memiliki koneksi masa lalu dengan materi itu ”(Shiki)

"Material?" (Hibiki)

“Ya, ada subjek eksperimental yang aku makan dengan roh angin. Ini menyerupai sabitnya ”(Shiki)

“... I-Itu mamono yang kamu buat ?! Atau lebih seperti, itu digunakan sebagai bahan mentah untuk ini ?! ”(Hibiki)

“Yah, itu tidak penting sekarang. Itu hanya berarti itu adalah individu yang hanya berfungsi sebagai materi belaka ”(Shiki)

“... Jadi kamu bilang. Hanya siapa kamu di dunia ini ? "(Hibiki)

“Larva. Percobaan cinta dan mantan Lich. Hei, penyihir dan ksatria itu di sana. Jangan bergerak. Tetap di sana ”(Shiki)

Kerangka yang menamakan dirinya Larva menghentikan Bredda dan Wudi yang mencoba berdiri, sementara dia berbicara kepada saya.

Wudi masih belum memulihkan kekuatan sihirnya dengan benar.

Aku berpikir bahwa masih tidak mungkin baginya untuk melanjutkan tindakannya.

Tapi…

Saya tahu alasannya mengapa.

Di garis pandang mereka berdua, ada dua musuh.

Centaurus dan Minotaurus.

Seperti yang diharapkan dari musuh asli gurun, mereka kuat.

Pada situasi ini, saya harus menjadi yang pergi.

Saya sudah bisa menggerakkan tubuh saya setelah semua.

“Pahlawan, kamu juga. Tetap di sana ”(Shiki)

“Tidak bisakah kamu melihat musuh? Terhadap level musuh itu, saya bahkan tidak akan mengambil 3 menit. Serahkan saja padaku ”(Hibiki)

“... Jangan salah paham. Aku tidak memberi saran atau meminta pendapat. aku memintamu”(Shiki)

“Cukup kata-kata di sana. Saya bersyukur atas bantuan Anda, tetapi ini juga sesuatu yang menguntungkan Anda juga, kan? ”(Hibiki)

Saya mengambil pedang saya di tangan dan berdiri.

Ini bukan pada kualitas pria kulit putih itu, tetapi meskipun demikian, untuk menggunakan knalpot sulap standar yang meningkatkan cukup banyak kekuatan sihir.

Sedikit merasa bahwa kekuatan saya memberikan, saya menempatkan mantera lagi.

Kelemahannya adalah mudah untuk membatalkan jika saya menurunkan konsentrasi saya.

Tapi efeknya seimbang, jadi untuk orang sepertiku yang memiliki banyak kekuatan sihir, ini adalah sihir yang cocok untukku.

“Jika ada sedikit kemungkinan bahwa kamu akan terluka, hanya akan ada kerugian bagiku. Duduk. Diamlah dan jangan bergerak ”(Shiki)

Nada suara dari mantan Lich yang tidak memaafkan keberatan.

Sepertinya orang-orang ini bukan musuh tetapi mereka bukan sekutu kita juga.

"Aku akan menyelesaikannya dengan cepat" (Hibiki)

"Jika kamu meninggalkan lapangan, aku akan membunuh temanmu" (Shiki)

"?!"

“Dalam perjanjian yang kami tukar dengan Dewi, tidak ada yang menyebutkan keselamatan rekan Anda. Selama Anda baik-baik saja, saya tidak peduli dengan apa yang terjadi pada hyung lainnya ”(Shiki)

Apa yang dia katakan.

Hanya apa yang dipikirkan Dewi ketika dia membawa orang-orang semacam ini ke ibukota?

Saya tidak bisa merasakan lelucon apa pun dalam kata-katanya.

Setidaknya, saya bisa mengatakan bahwa dia tidak merasakan apa-apa untuk kehidupan hyung.

“... Dalam hal ini, apa yang akan kita lakukan? Lihat, mereka datang! '' (Hibiki)

"Saya akan lakukan. Kalian hanya diam-diam menunggu di sini ”(Shiki)

"Kamu bajingan, ada batas untuk kekasaran -" (Bredda)

“Bredda-dono, mari kita tinggalkan hal-hal di sini untuk tokoh ini. Meningkatkan musuh kita di negara bagian ini adalah langkah yang buruk ”(Wudi)

Wudi menahan Bredda yang tidak bisa menahannya lagi dan akan mengeluh pada Larva.

Itu memang benar. Ini bukan saatnya untuk meningkatkan musuh kita.

Selama kita memutuskan untuk melawan Io, kita harus segera mengusir iblis yang menyerang ibukota.

Untuk itu, saya harus mencuri pawai di Larva, tapi ...

“Lalu, aku akan melihat apa yang kamu dapatkan. Kekuatan Larva-dono, tolong tunjukkan pada saya ”(Hibiki)

Saya memutuskan untuk mengirim sedikit sarkasme kepadanya.

Memang benar bahwa Larva ini kuat.

Gerakan seketika itu dan kecepatan aktivasi mantranya, senjata yang dia pegang juga tidak normal.

Dalam hal kekuatan sihir, Wudi lebih rendah dari Chiya-chan dan aku, tapi sama seperti levelnya, kekuatan sihir tidak sepenuhnya menentukan keterampilan seorang penyihir.

Centaurus dan Minotaurus itu bukan musuh normal.

Jika itu aku, aku akan mampu mendorong mereka kembali dengan kecepatan luar biasa, tapi bagaimana cara Larva yang paling mungkin-penyihir bertarung?

Coba kulihat.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

Sebuah kerangka besar yang dihadapi prajurit berayun ke bawah kapak tempurnya.

Fumu, apakah ini setengah manusia, atau mamono?

Ini agak ... menarik.

Jika saya bertemu dengan yang lain di masa depan, mari kita periksa.

Karena aku melangkah mundur dan menghindarinya, kapak itu menyentuh lantai dan hanya menimbulkan sedikit kerusakan.

Apa penghalang dukungan yang sangat baik.

Jika rata-rata, serpihan-serpihan akan tersebar dan lantainya akan dicungkil dengan bagus.

"Dan kamu menggunakan busur huh" (Shiki)

Aku menampar panah tembakan dengan tongkatku.

Centaurus adalah ras demi-manusia dan cukup sombong.

Tampaknya ada banyak yang memilih busur dan tombak, dan tampaknya yang ini memilih busur.

Seorang barisan depan dan penjaga belakang; peran mereka diatur dengan benar.

Seperti yang diharapkan, keduanya lebih kuat dari pasukan penyergap dari sebelumnya ya.

“Io-sama bertarung. Kita tidak bisa hanya berdiri dan tidak melakukan apa-apa. Minggir, Lich ”

“Kamu telah menunjukkan kami kekuatanmu, tetapi level itu tidak akan berhasil melawan kami”

“... Aku tidak suka menunjukkan kekuatan lebih dari yang diperlukan. Maaf untuk itu. Guru berkata bahwa dia akan memberi saya giliran saya nanti. Dalam hal ini, saya akan menggunakan kalian sebagai pemanasan ”(Shiki)

Fufu.

Mereka yang disebut prajurit benar-benar mudah dimanfaatkan dengan menggunakan harga diri mereka.

Temperamen mereka jelas berubah.

"Sangat baik. Anda tanpa ragu merupakan hambatan yang telah mengalahkan saudara-saudara kita juga ”

“Aku sudah tahu kekuatanmu sampai batas tertentu. Di rumah kami, Anda akan diperlakukan sebagai ternak yang merepotkan ”(Shiki)

"!!"

"Menipu. Apa manfaatnya membuat Anda marah pada kami? ”

“Siapa tahu Kuda akan terlalu rapuh untuk kita tunggangi. Saya tidak tahu banyak tentang Anda. Maaf ”(Shiki)

"!!!"

The Minotaurus dan Centaurus memanas dengan cara yang lucu.

Baiklah, mari kita mulai.

“Aku adalah mantan Lich yang kamu lihat. Mengapa saya 'dulu', saya akan tunjukkan di sini ”(Shiki)

Saya menyelesaikan aria saya. Saya melepaskan mantra yang cocok untuk saya dari dalam diri saya.

“Berapa lama kamu akan menemaniku? Saya menantikan untuk mengetahui. 'Tiga belas batu loncatan' ”(Shiki)

Saat aku menjadi pelayan Waka-sama, aku tertanam kekuatan yang tak terkendali di dalam diriku.

Saya berasimilasi, tetapi itu adalah kekuatan yang bukan milik saya.

Saya akhirnya bisa mengubah, bukan segalanya, menjadi kekuatan saya.

Kalian adalah mangsa pertamaku.

Di dalam diriku, itu telah tidur, berubah, dan telah terbangun.

... Kekuatan cincin Waka-sama itu.

“Dari langkah pertama hingga keempat, lepaskan. 'Wand', 'Pedang', 'Cup', 'Koin' ”(Shiki)

"Gugh !!"

"Ini adalah?!"

Saya tidak akan mengatakan 4 kali, tapi saya dapat mengatakan bahwa kekuatan sihir yang dekat dengan itu bermunculan ke sekitarnya.

Saya dapat mengatakan ada sifat yang berbeda dari kekuatan sihir yang berkecamuk di dalam tubuh saya.

Sensasi ini yang memperbesar jumlah kekuatan sihir saya adalah aneh.

Saya melihat tangan kiri saya.

Di sana, saya melihat 4 cincin berwarna merah crimson di semua jari di samping jari kelingking.

Kekuatan juga naik.

Sampai langkah keempat ada: pemberdayaan sihir, peningkatan tubuh, peningkatan kekuatan sihir, peningkatan peralatan.

Sampai level ini, saya bisa memanfaatkannya tanpa risiko.

Bergantung pada situasinya, saya ingin melepaskan langkah yang lebih tinggi, tetapi itu sedikit kasar.

“Kalian juga diaduk karena atasanmu ada di sana kan? Berusahalah sedikit, oke? ”(Shiki)

Saya menyiapkan staf saya.

Keduanya langsung mengambil sikap defensif.

Tepat di bawah mereka, beberapa tombak yang ditekuk lantai ke atas.

Saya harus menggunakan penghalang dukungan dengan benar.

"Hoh ~, kuda itu menghindar, ya. Si lembu… sepertinya dia telah menahannya ”(Shiki)

Centaurus menembakkan panah ke arahku.

Di tengah jalan, itu terbelah dan menghujani.

The Forest Oni Akua melakukan sesuatu yang mirip dengan ini.

"Membakar" (Shiki)

Alih-alih sihir, saya menggunakan bahasa jiwa khusus untuk secara paksa mengaktifkan mantra.

Saya mengubah semua panah menjadi debu.

"Penyihir ini !!"

Kali ini adalah Minotaurus.

Yareyare.

Tidak dapat melihat perbedaan dalam kekuatan belum?

Di kapak perang yang diayunkan secara miring, saya sengaja tidak mengambil posisi defensif dan memutuskan untuk mengambilnya.

"Mustahil"

Kapak berhenti di ujung pundak saya.

Kekuatan gaibku, peralatan dan bahkan tubuh fisikku telah meningkat dalam kekuasaan.

Aku bahkan tidak perlu bertahan melawan serangan semacam ini.

"Kalau begitu, sekarang giliran saya sekarang, kan?" (Shiki)

Saya menyiapkan staf hitam saya dan memulai sebuah aria.

Sambil melihat ekspresi putus asa dari mereka berdua, aku menghabiskan sisa mantraku.

“Jangan khawatir, itu tidak akan sakit. Kehidupan itu, tawarkan itu ”(Shiki)
Load Comments
 
close