Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 161 - Shiki dan Naga hyuman

“... Bahkan jika kamu mengatakan naga, Nee-sans di Kuzunoha lebih menakutkan. Ini bukan masalah besar ”

Di bagian luar kastil tempat api mulai menyala, beberapa tempat di ibukota Limia mengalami asap naik.

Dengan sejumlah besar pedang ringan yang menghujani tidak lama sebelumnya, sepertinya itu memiliki efek yang cukup untuk mengendalikan pertempuran antara hyumans dan demon.

Suara pertarungan telah berhenti.

Ekspresi pria yang menghadap bayangan raksasa dan menumpahkan bahasa kasar, mudah untuk mengatakan bahwa dia hanya berusaha terlihat tangguh.

Dia berdiri di atas kedua kakinya, tapi dia cukup terluka.

(Saya sangat setuju)

Pada kata-kata bahwa pria itu diperas, bayangan yang berdiri di gunung puing juga setuju.

Tapi yang ini bukan manusia.

Sebuah jubah dengan warna hitam mengkilap dan, sementara hanya sedikit, ada juga benang emas yang ditambahkan padanya.

Hanya saja, tubuh yang mengenakannya, adalah sebuah kerangka.

Tudung yang menutupi kepalanya dilepas dan tengkoraknya dibiarkan telanjang.

Kesepakatannya diarahkan pada kata-kata itu sendiri, dan itu tidak menunjukkan satu tanda pun menyetujui tindakan ketangguhan dari laki-laki yang manusiawi.

Itu adalah hamba iblis yang saat ini bertarung dengan Sofia di ruang penonton, Shiki.

Setelah mengikuti pahlawan Hibiki, dia menatap penghancuran yang dibuat oleh pedang ringan.

"Itu menyelamatkan saya kesulitan sekalipun"

Shiki menegaskan dari jauh pesta pahlawan yang mencoba untuk berdiri dan entah bagaimana memperbaiki sikap mereka.

Tapi tatapannya tetap sama.

Sudah jelas ke mana minatnya diarahkan.

Saat dia mengatakan itu menyelamatkannya kesulitan, apa yang dia lihat adalah Hibiki dan yang lainnya.

Seorang petualang yang sangat kelelahan.

Hibiki yang bisa dilihat berada dalam kondisi yang sama.

Menggunakan pedangnya sebagai tongkat untuk berdiri, Bredda kesatria.

The Lorel Priestess yang putus asa mencoba untuk 'mengaktifkan' sihir penyembuhan, Chiya.

Lalu…

Masih tersisa satu lagi yang dilihat Shiki.

Dengan lubang terbuka di perutnya dan bersujud di tanah, sang penyihir Wudi.

Mungkin itu adalah tembakan liar, atau mungkin karena pembelaannya tidak cukup.

Mengesampingkan spekulasi, untuk Shiki yang berpikir untuk meninggalkan beberapa temannya setengah mati karena mereka terlalu banyak berlari, situasi di mana Hibiki dan yang lainnya berkonsentrasi dalam pertahanan dan penyembuhan sangat ideal baginya.

Benar-benar menyelamatkannya dari masalah.

“The Lich ya. Sepertinya kamu tidak berpihak pada ras demon, tapi yah, aku akan membiarkanmu pergi. Meninggalkan"

“Superior Dragon Lancer. 'Mitsurugi'. Saya tidak berpikir saya akan menjadi orang yang bertemu dengan Anda ”(Shiki)

Seekor naga yang lebih besar dari menara pengawas ada di sana.

Shiki tahu naga superior itu, namun, sepertinya dia tidak takut.

Sebenarnya, itu bahkan bisa dilihat sebagai sukacita.

Pesta pahlawan yang meneriakkan nama penyihir istana kerajaan pendamping mereka, bergema di latar belakang.

Tapi itu tidak mengguncang emosi tunggal dari Shiki.

"... Apa posisi itu?" (Lancer)

“Nama saya Larva. Pelayan Iblis. Sekarang saya mengatakan ini, Anda harus tahu niat saya kan? '' (Shiki)

"Iblis ... anak itu, memiliki pasukannya sendiri?" (Lancer)

"Kamu mengerti dengan cepat" (Shiki)

Dari tubuh Lancer, aura yang sangat kuat yang sebanding dengan raungan naga bocor keluar.

Itu adalah sesuatu yang dihasilkan hanya dengan menyadari pertempuran.

Tanpa terikat dengannya, Shiki mengangkat tongkat hitamnya.

Di dalam kabut yang cukup untuk menutupi bagian bawah orang dewasa, di reruntuhan ibukota yang dihancurkan oleh pedang ringan ...

Pertarungan antara apa yang seharusnya hanya berupa undead Lich tingkat tinggi, dan naga Lancer yang lebih tinggi, dimulai.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ <Catatan Penerjemah: Mantra-mantra Shiki semuanya dikatakan dalam bahasa engrish, bahasa yang sangat lemah. Jadi jangan mengambil nama mantra apa pun dalam nilai nominal. Saya hanya mengambil apa pun yang dikatakan google kepada saya tentang itu. Sekali lagi, engrish bisa menjadi berantakan lengkap untuk diterjemahkan. Khususnya untuk mantra yang bahkan bisa merujuk ke nama>

“Kamu bajingan, sepertinya kamu tanpa keraguan adalah hamba Iblis. Serius, Anda hanya nama Lich. Seperti 'pelayan' yang menyamar dengan cangkang hyuman ”(Lancer)

"Kukuku"

“Tapi sayang sekali. Bahkan jika Anda ingin berkelahi, saya bukan hanya naga superior yang sederhana lagi. Tapi sungguh, karena di sana ada hamba yang memiliki kekuatan yang sebanding dengan naga superior, seperti yang diharapkan dari Iblis. Raidou berbahaya ”(Lancer)

"..."

“Kamu bilang namamu adalah Larva, kan? Anda lihat, saya ingin bergegas dan bergabung dengan Sofia, tidak, saya ingin membunuh Iblis dengan tangan saya sendiri. Orang itu, bahkan jika itu sementara, dia merampok salah satu kakiku di masa lalu ”(Lancer)

Shiki melanjutkan keheningannya dan Lancer melanjutkan kata-katanya. Wujudnya menunjukkan perubahan.

Tubuh naga nya menyusut dan berubah menjadi yang berbentuk hyuman.

Itu bukan tubuh kekanak-kanakan yang dia miliki sebelumnya.

Dia sekarang memiliki penampilan seorang pemuda berwajah ramping berusia sekitar 20 tahun seperti Sofia.

Berbeda dari ketika dia memiliki penampilan seorang anak yang persis sama dengan seorang hyuman, di kulit putihnya, ada pola seperti tato yang mengambang.

Pola ini sedikit bersinar dan menyinari penampilannya samar-samar, membuat suasananya terasa seperti ilusi.

"'Saya ingin membunuhnya' Itulah yang seharusnya saya katakan, Lancer" (Shiki)

"Kamu dan mulutmu itu ..." (Lancer)

Setelah kata-kata Lancer, beberapa pedang ringan muncul di sekitar Shiki seolah-olah mengelilinginya.

Praktis pada saat yang sama mereka muncul, hujan pedang menyerang Shiki.

Shiki menghancurkan beberapa pedang dengan mantra dan mengamankan jalur melarikan diri, tetapi tidak dapat melarikan diri dari ledakan yang dibuat oleh pedang. Dia tertiup angin di langit seolah menunggang angin.

Alih-alih menyebutnya meledak, sebagiannya seperti dia sendiri yang terbang.

“Larva-dono, lepaskan kabut ini. Jika kamu melakukan itu, kita bisa bertarung juga. Kami dapat membantu Anda mengalahkan naga itu ”(Hibiki)

“Fuh, pahlawan Limia, sepertinya kamu tidak melihat situasi dengan benar. Saya tidak benar-benar menghadapi perkelahian yang sulit di sini ”(Shiki)

"… Ya benar. Tidak peduli bagaimana Anda mencoba, Anda hanya bermain terlalu tangguh di sini ”(Hibiki)

Jubah Shiki sudah rusak dan sudah compang-camping.

Dan, lawannya Lancer ...

Memiliki kekuatan yang lebih kuat yang keluar darinya dari tubuh hyina yang menyusut dan berdiri seolah-olah tidak ada apa-apa.

Tidak peduli siapa yang melihat ini, orang dapat melihat bahwa Shiki adalah orang yang dalam kesulitan.

“Saya telah menerima izin dari master. Kelonggarannya akan hilang sekarang ”(Shiki)

“Tuan ... lelaki kulit putih itu. Larva-dono, biarkan aku memberitahumu perasaan jujurku. Naga yang telah membuat kekacauan dari ibu kota ini dan membunuh sejumlah besar penduduk ... biarkan aku mengalahkannya bersamamu ”(Hibiki)

“... Namamu adalah Hibiki, kan? Itu tidak mungkin. Mulai sekarang, aku tidak akan punya peluang untuk memikirkan kalian. Saat ini, bahkan penghalang yang melindungi kalian, aku kemungkinan besar tidak akan bisa mempertahankannya baik ”(Shiki)

"Tidak mungkin! Jika kamu melepaskan ini sekarang, kabut akan membunuh Wudi-san! ”(Chiya)

“Pendeta Lorel, tidak perlu khawatir tentang itu. Kabut ini akan segera menghilang. Tidak hanya itu. Saya akan memberi kalian sebuah proposisi yang menarik ”(Shiki)

"Sebuah proposisi ... menarik?" (Hibiki)

Hibiki melihat tengkorak di mana emosi tidak bisa dilihat, di matanya yang bersinar.

Mata itu menatap Lancer.

Bahkan ketika dia berbicara, Shiki tidak melihat Hibiki dan yang lainnya.

"Kanan. Jika kalian tetap patuh, penyihir itu di sana, aku akan menyelamatkannya nanti. Tentu saja, dengan syarat bahwa pendeta di sana bisa melanjutkan penyembuhannya ”(Shiki)

"? !! Anda akan ... menyelamatkannya ?! Seekor mayat hidup sepertimu, selamatkan Wudi-san ?! Makhluk hidup ?! ”(Chiya)

Kejutan Chiya cukup reaksi normal.

Biasanya, undead tidak bisa menggunakan sihir penyembuhan.

Hanya sedikit jumlah undead yang bisa, tetapi mereka secara alami membenci makhluk hidup.

Mereka membenci cahaya hidup yang mereka sendiri kehilangan.

Tidak mungkin mereka akan secara aktif mengambil peran menyelamatkan hidup dari kehidupan.

Karena itulah, untuk Hibiki dan yang lainnya, proposisi Shiki tampak aneh.

Karena alasan itulah, bukan hanya Chiya, tetapi semua orang di sana memiliki ekspresi terkejut.

"Apakah Anda mengatakan bahwa Anda pasti dapat mengamankan Wudi dalam keadaan itu?"

"Tentu saja. Sebuah benda seperti lubang berukuran tinju di perut, itu adalah pekerjaan yang mudah. Di tempat pertama, garis di mana kita menganggap seseorang mati berbeda. Jangan menempatkan kami pada level yang sama. Sekarang, bagaimana dengan itu? Saya telah pergi jauh-jauh dan mengusulkan ini kepada Anda? ”(Shiki)

"... Aku akan mempercayai kata-katamu itu" (Hibiki)

"Hibiki!" (Bredda)

Suara hati Bredda.

“Tidak, ini jawaban yang benar. Naga itu tidak normal, tapi pria ini juga tidak normal. Atmosfir yang ia berikan mirip dengan tipe orang tertentu. Orang yang akan melakukannya ketika mereka mengatakan akan, orang semacam itu ”(Hibiki)

"Tapi!" (Bredda)

"Larva-dono, jagalah janji Anda" (Hibiki)

Hibiki sekali lagi mengatakan kata-kata Shiki yang berarti pengakuannya.

“Negosiasi sudah ditentukan saat itu. 'Mist Temple, Nivlheim' membatalkan. Biarkan saya memperingatkan Anda. Cobalah untuk setidaknya melindungi tubuhmu sendiri, oke? ”(Shiki)

"... Dipahami" (Hibiki)

Satu cincin menghilang dari jari-jari Shiki.

Seakan membuktikan bahwa itu berasal dari kekuatan aneh, kabut dengan cepat menghilang.

“Betapa keras kepala. Yah, membuatmu bersama dengan seluruh pesta pahlawan juga baik-baik saja. Hancur dengan pedang asli saya ”(Lancer)

Lancer menghadapi Shiki, tidak, dia menembakkan beberapa pedang yang mengambang di langit pada arah yang berbeda.

“... Sepertinya, sudah waktunya untuk menunjukkan keahlianku. Pahlawan, dan juga ksatria dan petualang itu. Lindungi tubuh Anda dengan semua yang Anda miliki. Jika Anda tidak ingin mati, itu adalah ”(Shiki)

Sepertinya Shiki telah memahami niat tindakan Lancer.

Setelah sedikit terlambat, teriakan terdengar.

"? !!"

"Apa!!"

"Apa yang sedang terjadi di dunia?"

“Kukuku, jika kamu akan membenci seseorang, benci orang-orang bodoh yang berani menghalangi jalanku. Anda pedang kapal, sisa makhluk kuat yang tidak mati ”(Lancer)

Menjawab kata-kata Lancer, beberapa pedang ringan yang ditembakkan, sekali lagi melayang di udara.

Tidak, mereka bukan pedang ringan.

Merah, hitam, perak, putih ... dan juga pedang normal.

Pedang yang memiliki substansi mengambang di sana.

“... Blade Dragon, Lancer. Tapi tubuhmu itu adalah hibrida yang memiliki dua kehidupan. Naga hyuman, atau mungkin seekor kerabat naga? Saya mengerti, kata-kata Root-dono benar-benar benar. Kekuatan Anda meningkat ketika Anda mengambil formulir itu ”(Shiki)

"!! Akar! Kamu bajingan, kenapa kamu tahu nama itu ?! ”(Lancer)

“Dikelilingi oleh banyak pedang terkenal, naga tertinggi bernama 'Mitsurugi'. Bentuk sejati dari pedang itu adalah hasil dari makhluk kuat yang telah kamu ubah menjadi pedang ”(Shiki)

Shiki acuh tak acuh berbicara.

"... Aku tidak bisa membiarkanmu hidup huh" (Lancer)

“Hmph. Orang yang menantang Anda sendiri, makhluk kuat yang Anda minati; Anda mengubah tabel pada mereka dan meningkatkan koleksi Anda sendiri. Mampu berada di tempat yang dekat dengan orang-orang pasti benar-benar menjadi 2 burung dengan 1 batu ya ”(Shiki)

“Lich… kamu bilang namamu adalah Larva, kan? Kamu dan pahlawan itu juga ... menjadi bagian dari kekuatanku! ”(Lancer)

Pedang itu terjun ke Shiki sekaligus.

"'Membalut tubuhku ini dalam kejahatan' Groth. Syiah, 'kandang perak yang hanyut yang menghapus panah' Madhugiri '(Shiki)

Berjalan dengan lembut.

Dengan keahliannya menggunakan bahasa jiwa, ia dengan keras menjepit aria dan mendekati Lancer dengan kecepatan tinggi.

Dalam aria yang cukup pendek, tubuh Shiki dibalut warna merah gelap, dan di atas itu, beberapa riak diciptakan.

7 dari 10 pedang mengejar Shiki.

Serangan yang tidak bertujuan pada suatu tempat tetapi pada individu.

Tapi Shiki tidak berhenti.

Dari depan, samping, dan juga belakang; Mengabaikan pedang yang mendekat, dia menyodorkan tongkatnya ke Lancer.

"Kamu bajingan!" (Lancer)

Tepat sebelum sejumlah pedang menghantam Shiki, riak menghalangi mereka.

Setelah itu, Shiki mengaktifkan mantra yang ia nyanyikan untuk aria-nya.

Pedang terdistorsi berat dan menghilang pada arah acak.

Dua pedang yang tersisa bertabrakan dengan lapisan merah gelap dan perlahan-lahan berkorosi.

Guncangan cahaya besar yang muncul dari belakang, bahkan mencapai tempat di mana Shiki dan Lancer berada.

Itu pasti tiga pedang lain yang menyerang Hibiki dan yang lainnya

“... Aku benar-benar beruntung. Karena sesuatu yang semudah ini benar-benar terjadi. Dragon Slayer Sofia dan naga Lancer superior yang memegang alias Mitsurugi; dosa Anda melukai salah satu dari kami, Tomoe-dono dan Mio-dono akan membunuh Anda tanpa penyesalan. Saya benar-benar ... beruntung ”(Shiki)

"Membunuhku? Hanya karena Anda telah melarikan diri dari pedang saya yang sejati sekali, Anda berani mendahului diri sendiri! '' (Lancer)

Staf yang bersikukuh adalah pernyataan akhir perang Shiki.

Menurunkan stafnya, Shiki merasa senang tentang keberuntungannya seolah-olah monolog.

“Dan, kamu tidak beruntung. Saya telah menyelidiki Anda dengan baik. Dengan memiliki sedikit kerja sama dari apa yang bisa disebut kepala naga, Root-dono ”(Shiki)

"Akar! Jadi kamu benar-benar memiliki hubungan dengan pria itu. Dalam hal itu, Iblis juga… ”(Lancer)

“Saya pikir senjata terkuat yang dimiliki manusia adalah 'pemahaman'. Saya seorang 'mantan' hyuman, tapi ... saya akan membuktikan ini dengan membunuh seekor naga ”(Shiki)

“Ini adalah medan perang. Ada elit dalam ras setan, dan di petualang Tsige ada beberapa juga. Masih banyak tong-tong makhluk yang kuat. Itu ketenangan Anda, saya akan segera menghapusnya! '' (Lancer)

"' Nomor 6 adalah milikku ...'" (Shiki)

"!!"

"' Bebaskan diri Anda dari sarungnya dan jadilah bentuk sejati Anda', datanglah ... Ascalon " (Shiki)

Shiki memegang tongkat dengan kedua tangan seolah mengayunkan pedang.

Ini adalah staf hitam yang memiliki sedikit dekorasi, tetapi dengan cahaya yang mirip dengan bulan merah, itu mengubah penampilannya dan menjadi pedang raksasa raksasa.

Claymore.

Dan cukup besar juga.

"Kamu bajingan, bukankah kamu seorang penyihir?" (Lancer)

“Saya seorang pesulap. Pengakuan itu benar. Ini adalah pedang yang diolesi racun dan pelecehan, Ascalon. Dengan keinginan saya suatu hari bisa memburu Anda, saya telah memberikan pedang ini nama Pembunuh Naga setelah semua ”(Shiki)

“Poison ya. Memang benar bahwa itu tidak memiliki pancaran pedang legendaris. Bahkan bukan aura hantu ”(Lancer)

"Tidak apa-apa. Akulah yang menggunakannya, jadi pedang legendaris yang indah tidak cocok untukku ”(Shiki)

Meninggalkan titik pedang di tanah, Shiki memegang claymore dengan kedua tangan.

Jika itu adalah pendekar pedang yang kuat, sikap itu akan mengundang dorongan untuk mematahkan pendiriannya.

“Itu bukan pedang yang bisa digunakan penyihir. Jika itu senjatamu, pilihanmu adalah kesalahan ”(Lancer)

"Enam langkah ' Fray ' rilis. ' Pedang Kaisar Kepemilikan, Pedang Roh Em ' "(Shiki)

Lancer langsung melompat.

Menembakkan pedang ringan secara tidak teratur ke sekitarnya, dia mengumpulkan sejumlah pedang fisik di sekelilingnya.

"Untuk seorang pesulap menantang saya dengan pedang, apa ejekan!" (Lancer)

“Pedang yang dibuat dari kehidupan monster, tidak cocok untuk Ascalon dan Fray. Rasakan banyak, takut mati ”(Shiki)

Dari seluruh tubuh Shiki, kekuatan merah gelap membengkak.

Saat kekuatan itu mencapai ujung Ascalon yang tajam, Shiki mengaum, dan langsung menutup jarak yang masih tersisa oleh Lancer.

Tepatnya jarak dari pedang raksasa raksasa yang tidak akan bisa diukur dengan mata seseorang kecuali mereka biasanya menggunakannya.

Lengan bertulang membuat ayunan terbalik dengan Ascalon dan mengarah ke leher Lancer.

Beberapa pedang membuat pertahanan otomatis berkecepatan tinggi di antara raksasa dan Lancer, tetapi mereka dihancurkan satu demi satu dan tidak dapat menyelesaikan pekerjaan mereka.

"Gugh ?!"

Lancer sendiri hanya mampu membuat reaksi sesaat dan mundur dari lokasi itu. Dia hanya bisa mengambil jarak.

Suaranya tidak bocor hanya karena itu.

Tangan kanannya meneteskan darah.

"Jika saya ingat dengan benar, Anda bajingan memotong jari-jari tuanku ... kan? Bagaimana itu, apakah sakit? ”(Shiki)

Melihat bahwa dia menerima luka yang sama persis dengan Makoto, Shiki bertanya padanya.

"Kamu ... bajingan ... Tak bisa dimaafkan !!" (Lancer)

“Saya merasakan hal yang sama. Kebetulan sekali ”(Shiki)

Setelah bercanda, dia membidik Lancer dengan Ascalon.

Pada saat kontak, cahaya yang kuat dihasilkan.

“Ini cukup berbeda dari pedang. Ah, itu dari koleksi kamu ya. Seperti yang diharapkan dari pedang yang digunakan oleh pahlawan masa lalu. Pedang menakjubkan yang kamu miliki di sana ”(Shiki)

"Bukan itu saja!" (Lancer)

Lampu merah keluar dari dalam mulut Lancer.

Segera setelah itu, seberkas cahaya ditembakkan pada jarak dekat menuju Shiki.

Itu adalah sesuatu yang menyerupai serangan mirip laser dari Sofia.

"Wa ?!"

Syok.

Suara itu bocor keluar dari Lancer.

"Apa yang salah? Saya seorang pesulap, jelas bahwa saya akan memiliki penghalang yang menyebar, kan? '' (Shiki)

Bungkusan cahaya yang seharusnya lurus ke depan, dibiaskan dan menghilang ke langit.

Pedang besar raksasa tidak cocok untuk penyihir, penghalang tegas dan terampil tidak cocok untuk swordsman.

Lancer yang menyembuhkan luka jari-jarinya, perlahan-lahan jatuh ke dalam kekacauan.

"Kalau begitu, mari kita lanjutkan" (Shiki)

Lampu-lampu rongga mata berongga Shiki semakin kuat.

Atas, tengah, bawah; kadang-kadang dia bahkan muncul di belakang dan melakukan serangan seolah-olah mengejutkan.

Shiki sangat memanfaatkan berat tanah liat itu, dan melakukan tarian pedang yang tidak menunjukkan celah.

Pukulan pedang ringan dan pedang fisik menunjukkan ketidakberdayaan yang mirip dengan daun.

Pedang yang mengambang di sekitar Lancer dan sepertinya memiliki karakteristik khusus, berusaha mati-matian untuk melindungi tuan mereka.

"' Menjadi jujur ​​pada dirimu sendiri adalah cahaya kehidupan ' Stavelot '(Shiki)

"Kamu brengsek, di antara pertempuran senjata ini kamu memasukkan mantra aria ?!" (Lancer)

Kegelapan Shiki yang diciptakan lebih dalam dari malam itu sendiri menyerang Lancer.

Dari sudut pandang orang luar, tidak ada banyak perubahan, tetapi gerakan Lancer telah tumpul.

Tapi untuk pihak terkait, itu cukup pelemahan yang tidak bisa dijadikan candaan.

"' Pedang yang berusaha pulang sendiri ' Rot Counter '(Shiki)

Sengaja tidak memukul mundur pedang yang hendak meraihnya, Shiki sekali lagi membentuk mantra baru dengan cara yang tenang.

Pedang terhempas pada aura merah gelap yang menutupi Shiki, tetapi tanpa mampu melukai tubuhnya, itu membuat suara bernada tinggi dan patah.

Seakan memotongnya sendiri.

“Kamu mematahkan pedang seorang pahlawan ?!” (Lancer)

"Aku akan melanggar beberapa lagi sampai akhir, tapi aku tidak berpikir kamu memiliki kelonggaran untuk menghitung setiap satu dari mereka sekalipun" (Shiki)

Sambil merasa memuliakan, namun, masih bisa mempertahankan ketenangan, gerakan Shiki adalah gerakan yang tidak alami.

Dua hal yang membutuhkan konsentrasi ekstrim untuk dilakukan, dan ia mampu melakukan keduanya pada saat yang bersamaan.

Pedang dan mantra.

Bahkan satu-satunya penonton di tempat itu, pesta pahlawan, jelas bisa mengatakan itu.

Bahkan ketika mereka melihat dari lokasi yang agak jauh, mereka bisa mengerti bahwa Shiki melumpuhkan Lancer, dan sedang melihat pertempuran sengit dari dalam penghalang mereka.

Saat menyebarkan penghalang, mereka melakukan penyembuhan.

Dengan itu, Chiya sepertinya tidak mampu berpikir dengan benar. Dan melihat Shiki yang mampu membuat lebih dari dua mantra di tengah-tengah tarian pedang itu, dia mengerti kalau dia tidak normal.

Seolah-olah 'tubuh dan rohnya bergerak sebagai entitas yang berbeda'. Gerakan transendental yang bahkan dapat membuat seseorang merasa buruk.

Naga superior yang disebut peringkat tertinggi di dunia.

Hibiki dan yang lainnya hanya melihat bagaimana gagasan itu runtuh.
Load Comments
 
close