Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 163 - Semuanya tanpa jejak

"Ahahaha !!"

"Apakah kamu gila?" (Makoto)

"Tidak mungkin. Hanya saja, ada dua hal yang membuatku tertawa, itu saja ”(Sofia)

"Hah?" (Makoto)

Saya secara spontan membuat suara takjub.

Bahkan ketika aku menghilangkan pesonanya, itu hanya membuatnya tidak berbicara tentang pahlawan Kekaisaran lagi, tapi kepribadiannya tidak berubah banyak.

Dia masih memancarkan dahaga darah, namun, dia tiba-tiba tertawa.

"Apakah dia gila?" adalah apa yang aku pikirkan.

Tapi setelah itu, aku bisa tahu bahwa kekuatan Sofia yang tertawa itu menunjukkan perubahan.

Saya melihat.

Setidaknya, dia punya dasar untuk itu ya. Itu tidak seperti dia menjadi gila.

"Yang pertama adalah itu, pendamping saya disebut meninggal dengan cara yang benar-benar cepat dan mudah" (Sofia)

"Lancer meninggal ya" (Makoto)

Saya belum memperpanjang [Sakai] saya ke tempat Shiki berada, jadi saya tidak tahu apakah yang dikatakannya benar.

Yah, tidak mungkin Shiki akan kalah.

Tetapi untuk dapat melakukan pukulan pembunuhan juga. Shiki menjadi lebih kuat dari yang aku kira.

“Yang lainnya adalah, pertaruhan itu seperti yang diharapkan, kemenangan saya. Saya kagum dengan betapa kuatnya keberuntungan saya sendiri ”(Sofia)

"Berjudi? Dengan Lancer? ”(Makoto)

Dia tidak melakukan spekulasi dengan saya.

Belum ada yang ingin saya uji dengannya.

Jika dia berniat melakukan sesuatu, tidak apa-apa untuk melihat apa yang akan dia lakukan, tetapi saya harus segera menyelesaikannya.

"Ya. Jika saya mati sebelum dia, saya akan menjadi bagian dari koleksinya. Jika dia mati lebih dulu, dia akan memberi saya sisa hidup yang dia miliki. Semacam itu berjudi ”(Sofia)

Hidup yang tersisa.

Lancer memiliki beberapa kehidupan.

“... Dan, kamu yang telah memenangkan pertaruhan dan menerima hidup itu, apa yang bisa kamu lakukan? Pedang dan kekuatan naga itu, kamu sudah bisa mengatakan bahwa mereka benar-benar tidak sebanding, kan? ”(Makoto)

Setelah kekuatan Lancer ada di dalam dirinya pada saat ini, apa yang bisa dia lakukan?

Bahkan jika pedangnya menjadi sedikit lebih kuat, bahkan jika teleportasi dengan pedang ringan menjadi sedikit lebih baik, sama sekali tidak ada gunanya.

"... Ah, itu bukan sesuatu yang membuatku tertawa, tapi ada hal lain yang aku perhatikan" (Sofia)

"Hm?" (Makoto)

Sukacita dalam ekspresinya telah hilang, tetapi Sofia terus berbicara.

Saya akan menunggu Anda, jadi Anda tidak perlu membeli waktu dengan cara ini.

Saya menghela nafas.

“Aku melakukan ini cukup banyak di masa lalu, tetapi kamu tahu, orang-orang yang bertarung sambil melihat lawan mereka ... benar-benar menjijikkan. Saya telah merefleksikan ini ”(Sofia)

"Aku mengerti" (Makoto)

Jadi Anda katakan.

Saya tidak tahu apakah dia mencoba memprovokasi saya di sini tetapi, sekarang saya dapat memegang kendali hati saya sampai batas tertentu.

Kesimpulan dari pertempuran ini juga, dan hasilnya, kemungkinan besar akan dicapai dengan cara yang sangat sederhana.

Emosi dingin ini yang bahkan terasa ekstrem, pemikiran pertarungan saya ini, tidak ada masalah dengan itu.

Saya pikir ini hanyalah kondisi mental yang saya capai ketika saya bertarung.

Saya bisa bergerak seperti tentara seakan membalik sebuah tombol, itu saja.

Benda yang ada di dalam diriku ini mungkin adalah kebiasaanku.

Itu bukan sesuatu yang istimewa atau semacam itu.

Saya telah mengalami perkelahian hidup dan mati secara praktis setiap hari, jadi saya mungkin hanya beradaptasi dengan itu.

Bukannya ada orang lain di dalam diriku.

Saya sedikit bisa menerima ini.

Tidak peduli apa yang dikatakan Sofia, seperti bagaimana tubuh kekuatan sihir saya tidak membiarkan serangan mencapai saya, saya bisa mengambil semuanya dari permukaan dan menangkisnya.

“Dan, orang-orang semacam itu menurunkan penjaga mereka. Itu sebabnya saya bisa datang tepat waktu. Biarkan saya menunjukkannya kepada Anda saat itu; kartu truf yang mengalahkan dua naga superior dan membunuh mereka ”(Sofia)

“Yang kuat akan mengendalikan medan perang dan akan bertindak sesukanya. Saya sebenarnya berpikir bahwa ini adalah pemeliharaan. Apakah itu kelalaian? '' (Makoto)

“Bahkan sekarang, kamu bahkan tidak berusaha menghentikanku. Jika itu bukan kelalaian dan kesombongan, apa itu? ”(Sofia)

"... Kelonggaran?" (Makoto)

Tidak ada jawaban dari Sofia.

Sebagai gantinya, area berwarna yang memuakkan tersebar di lantai dan meluas dengan dia sebagai pusatnya.

Tak lama, itu juga mencapai kaki saya dan itu bahkan membentang ke langit.

Ketika saya berpikir seberapa jauh itu akan mengembang, itu tidak mencakup seluruh ruang dari apa yang dulunya ruang penonton, dan perluasannya berhenti.

Ruang yang tidak baik untuk mata.

Tepat setelah sebuah kesan, saya tidak terlalu tertarik, suara yang menusuk telinga seolah-olah kuku-kuku menggores kaca bergemuruh di tempat itu.

Area berwarna-warni itu pecah dan tersebar, dan kembali ke ruang penonton.

Tapi ini adalah…

Seakan menegaskan dugaanku, dari kaki Sofia, tidak, dari setiap bagian langit, pedang mulai muncul satu demi satu.

Masing-masing dari mereka adalah pedang dengan desain yang berbeda.

Kesamaan yang mereka bagikan adalah bahwa mereka adalah pedang dan itu jelas terlihat bahwa mereka adalah pedang berkualitas.

Itu adalah barisan pedang yang seakan-akan seseorang merampok bengkel seorang kurcaci tua.

“Selamat datang di kandang pedang. Ini adalah tempat di mana Lancer menyimpan pedang yang dia kumpulkan. Dan, itu juga merupakan tanah eksekusi ”(Sofia)

Senyum tak kenal takut Sofia.

"Impresif. Anda membawa saya ke ruang yang terisolasi ”(Makoto)

“Itu hanya sedikit menggesernya. Tapi hiburan yang disediakannya cukup banyak, jadi jangan khawatir ”(Sofia)

“Tidak, tidak, hanya dengan paksa membawa seseorang ke ruang lain, ini adalah yang pertama bagiku. Tidak baik, mengesampingkan pengecualian, saya hampir tidak pernah mengalami ini. Bahkan jika itu kecil, itu cukup mengesankan ”(Makoto)

Sofia diam-diam menutup matanya dan menarik napas sebagian besar.

Diabaikan ya.

Tetapi bahkan Tomoe tidak dapat melakukannya, jadi ini cukup besar. Serius

Apakah itu telinga yang menusuk saat ketika ruang itu digeser?

Apa yang menakjubkan adalah dari apa yang saya lihat, seolah-olah kita masih di tempat yang sama.

Ini mungkin pertama kalinya hari ini saya merasa kagum terhadap Sofia.

Dia tidak langsung menyerang saya, jadi saya memutuskan untuk menggunakan [Sakai] untuk memahami karakteristik ruang ini.

“Meningkatkan kekuatan orang yang menyebarkannya. Tapi apa yang terbaik adalah ... kohabitasi pedang dan kehidupan? "(Makoto)

“Itu tidak pada level wahyu. Apakah Anda melakukan sesuatu? '' (Sofia)

“Yah, sedikit di sini. Jadi semua pedang di sini adalah kehidupan Sofia. Itu menghasilkan tak terhingga tergantung pada nilainya, cukup kekuatan yang tidak menyenangkan di sana ”(Makoto)

Dari pedang yang ditebar di sini, aku bisa merasakan denyut kehidupan.

Seolah-olah pedang dan dia berbagi hidup.

Melihat reaksinya, sepertinya saya tidak salah.
“... Seribu delapan puluh. Mereka tidak terbatas ”(Sofia)

“Tampaknya sedikit lebih sedikit dari itu. Pasti ada banyak yang digunakan ketika Lancer bertarung dengan Shiki ”(Makoto)

Ini adalah pemandangan yang luar biasa juga. Kekuatan yang luar biasa di sana.

Memikirkan tentang kekuatan pertempuran individu Sofia, bertarung tanpa batas di tempat ini, bahkan naga superior pun tidak akan menyukainya.

Selain itu, pertama kali aku bertarung dengannya, dia sudah memiliki naga Waterfall. Dengan kata lain, dia pertama kali mendapatkan kekuatan naga yang terspesialisasi dalam penyembuhan.

Aku merasa simpati pada Darkness Clad dan Crimson Light.

"Itu tidak mengubah fakta bahwa kita akan melanjutkan tarian pedang ini sampai kamu mati" (Sofia)

“Tapi sayang sekali. Pada akhirnya, Anda membawa kekuatan terburuk yang bisa Anda bawa keluar, Sofia ”(Makoto)

Menuju Pembunuh Naga yang telah mengambil dua pedang di tangan, saya mengumumkan ini.

Saya mungkin melakukan ekspresi belas kasihan yang tulus di sana.

Sofia tidak melakukan bantahan apa pun, dan sebagai gantinya, dia menatap tangan kiriku.

"Raidou, apa itu?" (Sofia)

“Hal-hal seperti prajurit atau penyihir; mereka salah, salah total, Sofia. Kamu tahu, aku ... ”(Makoto)

Aku memutar tangan kiriku ke arahnya.

Saat masih memegangnya.

Senjataku yang aku ambil dari ruang berbeda beberapa saat yang lalu.

Di tempat ini, di ruang yang telah dibuat dan dikuasai oleh Sofia ini, saya dapat melakukan ini.

Rasanya seolah-olah saya menempatkan Asora dalam penggunaan praktis dan saya merasa buruk tentang hal itu.

"Aaaah !!!" (Sofia)

Pasti nalurinya.

Dengan mata terbuka lebar, Sofia mengaum.

Dalam kecepatan yang dapat dibandingkan dengan peluru, dia memotong ke arah tubuh kekuatan sihir.

Heh ~, kekuatannya tinggi.

Kemudian…

Saya akan mengubah [Sakai] menjadi perangkat tambahan.

Tubuh kekuatan sihir yang direnggut dengan tajam oleh Sofia dengan segera diregenerasi ke titik yang praktis tidak terluka lagi.

Setelah mengkonfirmasi ini dan mengangguk, saya mengambil panah putih di tangan kanan saya seperti busur yang saya miliki.

Dan kemudian, saya memperbaiki panah ke string.

Sofia melanjutkan serangannya dari langit. Matanya tidak menyimpang dari tangan kiriku setiap saat.

“Ini ... Azusa. Senjataku. Para pengrajin yang membuat ini bersikeras membuat saya memberi nama untuk itu, Anda lihat. Maka, saya telah memberinya nama yang sama dengan busur kuno. Itu disebut Azusa Yumi ”(Makoto)

Aku menuangkan banyak kekuatan sihir ke panah putih terang di tangan kananku.

Dengan mantap mengubah warnanya menjadi merah muda, dan kemudian, berubah menjadi merah yang lebih dalam.




Ini adalah panah yang terbuat dari bahan yang sama dengan cincin saya, Draupnir.

Ini adalah apa yang saya pikir ketika saya mendapatkan tubuh kekuatan sihir ini.

Jika saya tidak dapat membuat mantra dengan menggunakan sejumlah besar kekuatan sihir sekaligus, saya hanya perlu mengakumulasinya.

Bahwa tidak apa-apa hanya menggunakan apa yang terakumulasi.

Bahkan jika ada batasan untuk berapa banyak yang bisa diakumulasikan, kekuatan panah ini yang telah berubah sepenuhnya menjadi merah jauh lebih kuat daripada sihir yang bisa saya gunakan.

"Aaaahhh !!"

Seakan dimanipulasi oleh keinginannya, pedang lain selain dari yang ada di kedua tangannya, mulai menyerangku juga.

Tebas, tikam, gesek, hujan tanpa henti.

Serangan yang tidak menunjukkan belas kasihan.

Dalam semua itu, Sofia dengan terampil menghindari serangannya sendiri saat terbang, mengubah posisinya, dan melanjutkan serangannya.

Dia bahkan mengeluarkan mantra. Dia benar-benar memanfaatkan semua yang dia miliki.

Tidak masalah.

Busur yang tidak biasa di dunia ini. Saya menggunakan bentuk memegang busur yang saya terbiasa dan menarik Azusa ke batasnya.

Jika saya harus membunuh Anda lebih dari seribu kali sebelum ini berakhir, saya hanya perlu melakukan ini sekaligus.

Pedang dan Sofia ini juga; Aku akan menghapus semuanya dalam serangan yang satu ini.

"Raidooooou !!!" (Sofia)

Saya menghilangkan Sofia dari bidang visi saya.

Saya menutup mata dan diam.

Bahkan jika Anda tidak sabar sekarang, itu sudah terlambat.

“O busur Azusa, menarik dan mengikat roh jahat ... Hanya bercanda. Saya hanya memiliki ingatan samar-samar tentang itu sekalipun ”(Makoto) <Terima kasih kepada Darkslime atas bantuan dalam menerjemahkan bagian ini>

"Kamu, kamu adalah- !!" (Sofia)

Dia sendiri mengasingkan kami di tempat kecil ini.

Sudah tidak ada jalan keluar.

Tidak perlu melihat Sofia yang mencoba membingungkanku dengan terbang ke mana-mana.

Hanya dengan memukul sesuatu, serangan itu akan mencapai seluruh ruang ini.

Saya perlahan membuka mata saya.

“Saya seorang pemanah. Namanya Misumi Makoto. Akan sangat menyedihkan untuk meneriakkan nama palsu di saat-saat terakhirmu, Sofia? ”(Makoto)

"Aku masih belum ... orang itu ... Root ... Aku bahkan belum bertemu naga tertinggi harmoni!" Seperti neraka, aku akan mati !! ”(Sofia)

Meskipun saya pergi keluar dari cara saya untuk mengatakan padanya nama saya.

Dia mengabaikannya.

“Kamu berbicara tentang Root ya. Harmoni, katamu. Saya merasa seperti kacau akan lebih cocok untuknya. Tapi, betapa menggelikannya. Anda bahkan tidak menyadari bahwa orang itu sendiri menggunakan Anda sebagai pengganti kamera ”(Makoto)

"? !!"

Tidak hanya dia tidak memberinya perhatian, dia bahkan digunakan, dan dia tidak memperhatikan sampai saat-saat terakhirnya.

Saya merasa seperti, berkonspirasi untuk bertarung dengan Root juga merupakan kesalahan, tetapi hasil dari tantangannya adalah hal yang sangat tidak enak dipandang.

Dan gelar Dragon Slayer itu juga.

“Selamat tinggal, Sofia Blue. Ah, Root, kamu berhutang padaku, oke? ”(Makoto)

"!!!"

Sekilas.

Seolah-olah melihat jauh ke dalam mata Sofia, aku mengatakan kepada orang cabul itu yang pasti menonton siaran langsung ini.

Menunjuk ke arah pedang acak yang ditikam di tanah, aku menembakkan panah warna merahku.

Panah yang menembus tubuh kekuatan sihir menghancurkan pedang dan membuat suara bernada tinggi.

Cahaya merah terang dari kehancuran yang membanjiri ruang kecil ini dengan cepat mengisinya dan menghapus sejumlah besar pedang yang ada di dalamnya.

Itu jelas menyentuh permukaan tubuh kekuatan sihirku dan perlahan mengikisnya, tapi itu tidak mencapai ke dalam.

Bagian di mana panah yang dilewati telah ditutup.

Tidak ada kesalahan.

Tetapi berbeda dari saya, jeritan kemarahan dan agitasi Sofia bergema.

Tapi itu tidak mengubah apa pun.

Segera tubuhnya diliputi oleh cahaya itu dan suaranya tiba-tiba berhenti.

Itu terjadi segera setelahnya. Ruang yang dia buat membuat suara yang mirip dengan kaca dan hancur.

Di ruang audiens yang sunyi di mana tidak ada orang yang hadir, hanya ada saya dengan busur saya.

Biasa, ya.

Anda juga sama.

Aroma angin yang berbeda dari beberapa saat yang lalu membantu saya memastikan bahwa saya telah kembali.

... Saya perhatikan bahwa Root melihat saya di sekitar waktu ketika Sofia mulai terbang di sekitar langit.

Pengintipan.

Saya terkejut tetapi, itu adalah Root.

Saya tidak tahu apa hubungannya Sofia dengan Root, atau karena alasan dia menunjukkan begitu banyak keterikatan pada dirinya.

Sebenarnya saya tidak terlalu tertarik, tapi rasanya itu mungkin berfungsi untuk mengganggu Root, jadi saya akan membicarakannya nanti.

Sebagai permintaan maaf atas ucapan mesum yang biasa dia lakukan.

"Berikutnya adalah ... Benteng Stella ya" (Makoto)

Pergi ke sana sungguh menyakitkan.

Tapi meski begitu, jika aku menembak langsung dari sini, itu akan menjadi sangat buruk.

... Sepertinya Seiko juga perbuatanku, jadi aku harus mencoba untuk berhati-hati dalam mengubah topografi dengan hebat.

Jika ada orang di antara jarak benteng, aku akan membunuh mereka tanpa tujuan juga.

Jika memungkinkan, saya hanya ingin menghancurkan target.

Saya mencari.

Ini masih malam.

Sementara masih di dalam tubuh kekuatan sihir saya, saya menendang tanah.

Setelah lompatan beberapa meter, pada saat momentum melemah, saya menggunakan kekuatan sihir untuk mengeraskan pijakan saya dan melakukan lompatan lain.

Ketika seluruh modal berada di bidang penglihatan saya dari bawah, saya meningkatkan ketinggian bahkan lebih.

"Jika dari sini ... aku pikir itu akan berhasil" (Makoto)

Saya mewujudkan kekuatan gaib untuk berfungsi sebagai pijakan dan berdiri di langit.

Mengingat terakhir kali, saya melihat ke arah perkiraan Stella Fortress.

Tetapi hanya dengan melakukan itu, seperti yang diharapkan, kegelapan malam masih menghalangi.

Ayo coba ini.

Saya menandai tempat yang dapat saya ceritakan dengan topografi bahwa itu ada di sana.

Berkonsentrasi pada kedua ujungnya, saya dan tempat itu, saya tidak menyebarkan kesadaran saya untuk semua yang ada di sekitar, tetapi di tempat yang saya amati. Seakan mengikatnya padaku.

Ini adalah metode yang saya gunakan di Jepang ketika target saya memiliki jarak yang cukup jauh.

Dengan beberapa percobaan dan kesalahan, visi saya menemukan benteng raksasa yang tidak menyala.

Pasti itu.

Baiklah, mari kita lakukan.

Saya mengambil panah lain dari ruang di mana tidak ada yang seharusnya.

Tidak perlu membawa bergetar. Itulah bagian bagus dari metode ini yang dipikirkan Tomoe.

Juga bagus bahwa intisari metode ini secara praktis sama dengan membuka pintu ke Asora.

Itu tidak seperti aku punya dendam terhadap gedung, jadi waktu yang aku gunakan sebelum aku menarik busurku ke batas tidak begitu lama.

Tidak perlu menunggu panah berubah menjadi merah setelah semua.

"Dengan ini, bisnis ditangani" (Makoto)

Seberapa jauh jaraknya, terus terang, saya tidak tahu.

Beberapa puluh kilometer, tidak, bahkan mungkin lebih?

Tapi anehnya, aku tidak merasa seperti aku akan rindu sama sekali.

Lampu merah membuat jejak, dan panah yang ditembakkan itu mengenai lokasi obyektif. Itu menciptakan pilar cahaya yang indah.

Saya dengan sabar melihatnya dan mengkonfirmasi keadaan ketika itu berakhir.

Jika masih aman, saya harus menembak satu lagi setelah semua.

... Sepertinya akan baik-baik saja.

Benteng dan, tentu saja, sebagian dari medan di sekitarnya juga diseret; tanah berubah menjadi berbentuk mortir.

Dengan ini, permintaan Dewi telah selesai.

Saya membubarkan kekuatan sihir yang berfungsi sebagai pijakan saya.

Seolah ditarik dari bawah, jatuh bebasku dimulai.

Saya mengkonfirmasi tempat di mana Shiki berada dan, membuat beberapa pijakan, saya mengubah lintasan saya.

Dengan aman jatuh ke tanah, atau lebih seperti, aku menabraknya.

Jika saya meninggalkan tubuh saya di pusat tubuh kekuatan sihir, tidak akan ada masalah.

Jika saya terjatuh di masa depan, saya akan baik-baik saja.

Mengkonfirmasi sosok Shiki yang tampak seolah-olah dia kesulitan mengatakan sesuatu dalam transmisi pikiran, aku bisa mengatakan bahwa dia baik-baik saja.

Dia baik-baik saja tapi ...

"Mengapa ... apakah kamu dalam bentuk itu?" (Makoto)

“Saya benar-benar minta maaf. Saya telah menunjukkan penampilan saya. Lancer tiba-tiba ... ”(Shiki)

Shiki menundukkan kepalanya dalam-dalam.

Bentuk Shiki bukanlah Lich tetapi yang hyuman.

“Sepertinya kamu sangat lelah. Ayo kembali cepat ”(Makoto)

“Apakah tidak apa-apa meninggalkan ibukota seperti ini? Pahlawan ... sepertinya dia tidak asing bagimu meskipun (Shiki)

Sambil membuat wajah yang tidak bisa menyembunyikan kelelahannya, Shiki masih bertanya padaku tentang tindakanku dari sini.

Aku memang mengatakan senpai.

Tentu saja dia akan ingat.

Jika Shiki dan Tomoe melihat ingatanku, itu tidak akan aneh bagi mereka untuk mengenalnya juga.

Sekarang setelah saya memikirkannya, mereka tidak menunjukkan minat yang besar terhadap teman-teman dan teman-teman saya.

“Orang-orang Limia harus bisa melakukan sesuatu tentang modal, kan? Sepertinya sang Raja juga bergegas, jadi jika kita akan melibatkan diri, baiklah untuk melakukannya nanti. Jika kita melakukan hal-hal tanpa memahami situasinya, aku pikir sepertinya itu akan menjadi bermasalah nantinya. Tentang pahlawan ... yah, dia memang orang yang kukenal. Saya akan membicarakan hal itu ketika kita kembali. Tidak hanya dia melihatku dalam penampilan itu, aku juga melihatnya dalam penampilan seperti itu juga. Sejujurnya, aku tidak tahu dengan wajah apa aku harus bertemu dengannya ”(Makoto)

Saya menunjukkan padanya cosplay pahlawan efek khusus dan saya melihat cosplaynya yang seksi. Hanya wajah seperti apa yang harus saya buat? Serius, setiap kali aku terlibat dengan Dewi, tidak ada hal baik yang terjadi.

"Lama tidak bertemu ... jelas akan buruk ya" (Shiki)

"... Tidak Mungkin" (Makoto)

“Tapi Hibiki sepertinya tidak terlalu malu dengan penampilannya. Ketika saya melihat juga, dia tidak menunjukkan reaksi yang patut dicatat dan tanpa pamrih ”(Shiki)

“Yah, bukankah itu karena kamu adalah tulang belulang?” (Makoto)

"Dia juga melihatku dalam bentuk ini" (Shiki)

“Hm, apakah senpai memiliki preferensi semacam itu?” (Makoto)

Saya tidak pernah mendengar hal ini.

... Tidak tidak, jangan terganggu dengan ini.

Bahkan jika dia memiliki preferensi semacam itu, itu tidak seperti itu terkenal.

Di tempat pertama, saya hanya melihat senpai dalam pakaian biasa sekali, dan itu secara kebetulan.

Praktisnya sama dengan tidak mengenalnya sama sekali.

Bodoh sekali.

Ayo cepat kembali.

Ini aku, jadi paling buruk, aku bahkan mungkin bertemu dengannya jika aku lama-lama.

Sepertinya tidak ada yang selamat di sini, tapi bahkan dengan itu.

“Juga, tentang petualang Tsige. Saya tidak dapat menyelamatkannya ”(Shiki)

“Tidak bisa membantu. Seorang petualang adalah pekerjaan semacam itu. Dia sendiri memilih untuk berpartisipasi dalam perang dan datang ke Limia. Dia pasti sudah siap ”(Makoto)

"Akan lebih baik jika itu yang terjadi" (Shiki)

“Jika senpai baik-baik saja, untuk saat ini, tidak ada masalah. Jangan terlalu dipikirkan. Cobalah tidur sebentar ”(Makoto)

"... Sekarang aku memikirkannya, tidak ada kontak dari Tomoe-dono dan yang lainnya" (Shiki)

“Mereka mungkin sudah ada di Asora. Dalam transmisi pikiran, dia memberi tahu saya, sambil tertawa, untuk menantikan laporannya ”(Makoto)

"Seperti biasa, begitu banyak kebebasan, mereka berdua" (Shiki)

Shiki membuat pandangan yang jauh.

“Di sisi itu tidak ada Dragon Slayer dan pahlawan, jadi tidak mudah? Anda tidak perlu terlalu menyalahkan diri sendiri, Shiki. Anda benar-benar melakukannya dengan baik setelah semua ”(Makoto)

Sepertinya dia sedikit putus asa jadi aku mencoba menyemangati dia.

“Waka-sama, sepertinya kamu mudah ditangani Sofia. Saya tidak melihat satu luka atau kotoran ”(Shiki)

Tatapan yang berat. Sepertinya Shiki menghadapi cukup banyak pertempuran keras melawan Lancer.

Tetapi untuk mendorongnya dengan mengatakan bahwa itu tidak terjadi, saya pikir itu akan membuatnya semakin sedih.

"Yah, dia adalah musuh yang berguna untuk menguji kekuatanku" (Makoto)

"... Aku harus menjadi lebih kuat" (Shiki)

"Ya. Jika ada yang bisa saya bantu, saya juga akan menemani Anda ”(Makoto)

"Silahkan! Oh, dan dari cara Waka-sama, aku menyelamatkan salah satu sahabat dari pesta pahlawan. Mereka mengatakan ingin mengucapkan terima kasih, tetapi apa yang harus saya minta? ”(Shiki)

Ah, Shiki kembali ke Rotsgard Shiki.

Bahwa dia tidak menyeretnya selamanya juga merupakan titik kuat Shiki.

… Ini adalah poin kuat yang didapatnya dengan benar-benar dihajar oleh Tomoe dan Mio.

Ini adalah titik kuat yang bagus, tidak diragukan lagi. Ya.

Saya harus belajar darinya juga.

“Hadiah. Apakah tidak apa-apa hanya meminta mereka untuk meninggalkannya seolah-olah mereka tidak melihat penampilanmu? ”(Makoto)

Jika dia tidak melakukan itu, paling buruk, Shiki tidak akan bisa tampil banyak di Kota Akademi atau di tempat dengan banyak orang. Dan saya akan menghadapi beban penuh bisnis lagi.

Itu akan berubah menjadi situasi yang beberapa kali lebih menakutkan daripada yang satu ini.

Saya akan tidur dengan sakit perut.

I-Jika ini adalah mesin kasir tempat saya melayani pelanggan dengan gaya jepang saya 'senyuman untuk nol yen' Saya merasa seperti saya mungkin bisa mengelola entah bagaimana.

"Saya sudah mencoba mengatakan ini, tapi siapa yang tahu apa yang akan terjadi" (Shiki)

"Saya melihat. Kalau begitu, ah, jika aku ingat dengan benar, di pesta pahlawan ada seorang Priestess-san dari Lorel, kan? ”(Makoto)

Saya telah memikirkan sesuatu yang baik.

“Ya, dia bilang namanya adalah Chiya. Untuk seorang manusia, dia memiliki cukup banyak kekuatan sihir. Di masa depan dia kemungkinan besar akan menjadi pendeta terkemuka ”(Shiki)

"Itu sebabnya, dengan cara ini ..." (Makoto)

Saya memberi tahu Shiki apa yang saya pikirkan.

“Dimengerti. Kemudian ”(Shiki)

"Ya. Mari kembali ke Asora ”(Makoto)

Saya tidak berpikir ada pesta di larut malam ini.

Tapi sepertinya pihak mereka memiliki kemenangan besar. Dalam hal ini, seharusnya baik-baik saja untuk melakukan perjamuan besok.

Sambil mengkhawatirkan Shiki yang telah menggunakan kekuatannya terlalu banyak dan sedikit pijakannya mengejutkan, kami diam-diam meninggalkan ibu kota.
Load Comments
 
close