Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu POV Petualang - Kematian yang tidak menguntungkan dari beberapa petualang

Bagaimana bisa jadi seperti ini?

Pemandangan mengerikan terjadi tepat di depan mataku. Seelie ... Seelie ... Saya mendengar seseorang memanggil nama saya; itu adalah gadis muda dari Lorel. Saya berjuang untuk melihat sekeliling dan menyadari bahwa semua orang yang telah bersama saya mati ... tidak, bukan hanya mereka? Semua orang yang datang dari Tsige telah mati dalam pertempuran.

Saya tidak yakin apakah ada yang selamat dari mereka yang mengikuti arah yang berbeda dari saya, tetapi semua orang yang bersama saya pasti mati.

Belum lama berselang sejak kami meninggalkan Tsige dan datang ke kerajaan untuk menjadi tentara bayaran ... kami ingin memulai hidup baru di sini ... ... kemudian pasukan iblis menyerang. Mereka datang dengan kekuatan penuh dan menyerang dengan koordinasi yang luar biasa, melanda seluruh ibukota dengan pergolakan konflik. Pada saat ksatria disortir, iblis sudah berhasil masuk ke dalam kastil dan bertujuan untuk menghilangkan pahlawan.

Tidak ada yang bisa dilakukan.

Prajurit raksasa empat-bersenjata mengirim dingin ke tulang belakang saya. Saya belum pernah melihat prajurit seperti itu dalam hidup saya. Tidak ada monster yang saya tahu dari tanah terlantar yang bisa menyaingi dia. Jika saya masih seorang petualang maka pikiran saya akan melarikan diri, tetapi posisi saya adalah pelopor sang pahlawan.

Lari bukanlah pilihan.

Untungnya, golem putih suka turun bersama dengan Lich dan campur tangan dalam pertempuran dengan raksasa. Kami berhasil melarikan diri dari kastil selama kebingungan, tetapi kemudian kami menyaksikan negara di luar ... rumah, tembok, jalan ... semuanya ada dalam kehancuran. Ini adalah hasil dari serangan awal ...... tidak ada tanda-tanda kehidupan di kota.

Seolah-olah naga superior telah menyerang dan itu tidak akan berlebihan. Saya pikir saya telah beralih ke karir yang lebih aman dibandingkan dengan yang sebelumnya saya sebagai seorang petualang di tanah terlantar tetapi sepertinya saya salah.

Saya akan kembali ke padang pasir setelah ini.

“Bagaimana Wudi, Chiya.” (Bredda)

“.... Itu mengerikan. Sihir saya tidak bisa membuatnya hidup lebih lama lagi, kita harus mendapatkan obat atau dia akan mati. "(Chiya)

"Tolong teruskan." (Bredda)

"Aku akan melakukan yang terbaik, tetapi jika pertempuran ini meningkat dan bahwa Lich menghilangkan penghalang ini, kita semua mungkin mati." (Chiya)

Lich tampaknya telah diperintahkan untuk melindungi sang pahlawan, dan telah menciptakan penghalang untuk melindungi kita. Pestanya memiliki pahlawan, Hibiki. Sayangnya, situasinya memburuk dengan cepat. Wudi, penyihir istana, memiliki lubang di perutnya. Siapapun dengan luka semacam ini biasanya akan mati, tetapi Pendeta Lorel, Chiya, ada bersama kami. Dia berjuang untuk membuatnya tetap hidup tetapi daya tahannya secara bertahap memudar. Situasinya benar-benar mengerikan.

"Larva ... ..jika itu adalah naga Lancer yang superior, apakah Larva bahkan memiliki keterampilan yang cukup untuk melawan lawan seperti itu?" (Hibiki)

Hibiki sedang menonton pertarungan antara Larva dan Lancer. Jika akal sehat dipertimbangkan, kehilangan Lancer hampir tidak mungkin. Naga superior adalah makhluk yang setara dengan roh dunia. Wilayah di daerah kritis saya terletak tidak memiliki makhluk seperti naga unggul, tetapi desas-desus tentang mereka beredar. Hanya dari desas-desus itu, aku bisa mengatakan bahwa tidak ada apa pun di kotak kejutan yang bisa menjadi tanah lapang bagi mereka. <ED: riiiiiiiight?> Satu-satunya hal yang bisa bersaing dengan mereka adalah kekuatan mereka sendiri, roh dan ... dewi. Itu dia.

Namun, tepat sebelum saya, Lich mengambil naga superior. Ini bahkan merusak si naga dan sepertinya membuatnya kewalahan. Itu seperti cerita yang dibuat oleh seorang penyanyi.
Bahkan aku telah mengalahkan beberapa Lich di tanah kritis ... tetapi melawan karakter Larva ini, aku tidak akan mampu bertahan selama 3 detik.

"Lancer berubah menjadi seseorang?"

Ah ...... Kata-kata Hibiki memberiku konfirmasi yang kubutuhkan. Desas-desus yang kudengar mengatakan padaku bahwa naga Lancer yang lebih tinggi, ketika dalam pertempuran serius akan berubah menjadi bentuk tubuh manusia.
Dengan kata lain, ya itu memang naga superior dan bahwa Lich masih menguasai dirinya.

Aku bersumpah kepada dewi, aku akan kembali ke tanah kosong setelah ini.


Larva sedikit terpesona .... tidak ada yang mundur sedetik untuk menghindari pukulan. Saya melihat ke langit.

Kami sudah mati pasti, kerajaan sudah selesai. Bahkan jika Hibiki dan Larva bertarung bersama, tidak ada cara untuk menang. Saya siap untuk mati di sini.

Bahkan dengan situasi seperti itu, Larva menolak kerja sama dari Hibiki. Bahkan, dia memberi tahu kami bahwa jika kami dapat melindungi diri kami selama beberapa menit maka dia akan menyembuhkan Wudi.
Sepertinya dia tidak mencoba menipu kami. Dia telah bertarung dengan Lancer sampai saat itu dan telah menerima pukulan serius, tetapi dia masih akan terus bertarung.

Meskipun aku seharusnya tidak percaya padanya tapi ...... sial, tentu saja, aku akhirnya menyadari sesuatu tentang dia, perasaan aneh yang kurasakan. Itu adalah perasaan yang sama seperti ketika saya bertemu orang-orang itu. Akar pertumbuhan cepat di Tsige. Orang-orang yang membantu Rembrandt dengan penyakit kutukan, perusahaan Miracle, Kuzunoha. Itu adalah sensasi yang sama seperti ketika saya bertemu Raidou, Tomoe dan Mio.

Dia mengatakan itu bisa dilakukan, karena itu bisa dilakukan. Bahkan jika itu tidak mungkin, dia bisa melakukannya. Saya menatap awan dengan mata iri.

Jadi dia adalah bagian dari orang-orang itu . Kalau begitu, aku ... seharusnya ...

“Negosiasi sudah ditentukan saat itu. 'Mist Temple, Nivlheim' membatalkan. Biarkan saya memperingatkan Anda. Cobalah untuk setidaknya melindungi tubuhmu sendiri, oke? ”(Shiki)

Larva menegaskan proposal itu.

Saya tidak bisa menyerah di sini, saya harus tetap berjuang sampai saat-saat terakhir.
Jika saya menyerah di sini maka semua yang saya lakukan sebagai seorang petualang tidak akan sia-sia.

******

Lancer, membuat pedang ringan dan mulai menyerang dengannya. Itu adalah kemampuannya, tapi aku tidak tahu detail lengkap mengenai kemampuannya. Lancer menggunakannya untuk melawan Larva; dia melakukan beberapa hal aneh lainnya, menggunakan napas api, kegelapan dari tangan dan air untuk menyembuhkan luka-lukanya. Tapi itu bukan hal yang aneh. Yang lebih aneh lagi adalah Larva. Pertama dia mengubah tongkatnya menjadi pedang, dan itu bukan pedang pendek, tapi pedang besar yang sangat besar.

Seseorang harus sangat kuat untuk menggunakan pedang semacam itu. Saya pikir dia hanya bersikap bodoh. Hibiki telah mengatakan bahwa itu harus menjadi sebuah taktik. Tapi Larva tidak menunjukkan kecenderungan seperti itu tetapi menerjang ke Lancer untuk terlibat dalam pertempuran jarak dekat. Dan dari tampang pertempuran itu, dia tampaknya cukup mahir dalam hal itu.

Seberapa abnormal pesulap itu?

Teknik pedangnya luar biasa. Saya belum pernah melihat orang yang mahir dengan pedang sebelumnya dalam hidup saya. Seolah-olah kaisar pedang telah menguasai tubuhnya.
Perpaduan keterampilan sihir dan keterampilan pedang adalah pada tingkat kesempurnaan. Dia menyebarkan beberapa sihir tingkat tinggi sambil bertarung melawan lancer dalam jarak dekat. Saya benar-benar tidak bisa berkata-kata.

Larva luar biasa Lancer meskipun ia dalam bentuk hyuman. Seekor naga unggul kalah dari undead. Saya sadar bahwa ada banyak hal yang dapat dilakukan karena memiliki kekuatan sihir yang tinggi, tetapi keterampilan pedang dan naluri bertarung bukanlah beberapa dari mereka. Larva jelas di atas kita semua tergabung dalam aspek ini.

“Sialan, aku harus mengambil semua senjata ini dan melarikan diri. Jika aku menjual beberapa dari mereka, aku bisa hidup mewah sampai mati ... .. ”

Suaraku bocor. Saya telah berhenti peduli tentang Lancer dan situasinya untuk sesaat. Pedang yang dia buat dari semua orang ada semua pedang kelas satu. Mereka semua bisa dijual dengan harga yang lumayan mahal. Aku bisa hidup dengan selamat selama sisa hidupku ...... tapi aku tidak ingin meninggalkan tempat itu. Saya ingin melihat pertempuran sampai akhir. Saya ingin tahu siapa yang akan menjadi pemenang; The Lich atau Naga Superior.

"(mengutuk!)"

Saya merasa pada saat itu, perhatian Lancer telah beralih kepada kami. Pada saat itulah Lancer gagal menghindari pedang Larva dan memotong kakinya, setelah itu dia melepaskan pedangnya ke arah kami.

Hibiki segera mengambil sikap pertempuran, Bredda mulai menggunakan keterampilan dan teknik wali. Saya menyiapkan keterampilan dan teknik yang saya gunakan dalam keadaan darurat.

Keterampilan dan sihir adalah alat yang berguna, selama mereka digunakan dengan benar, pertempuran bisa dimenangkan.
Tetapi terlalu mengandalkan pada seseorang akan mengorbankan yang lain. Ini adalah pengetahuan dasar ketika menjadi seorang petualang; keterampilan dan sihir pertama, senjata dan tubuh kedua. Ini semua berubah ketika Tomoe dan Mio datang ke Tsige. Mereka mengatakan untuk memperkuat tubuh dan belajar bagaimana menggunakan senjata dengan mahir terlebih dahulu; keterampilan dan sihir dapat dipelajari saat dalam proses ini juga. Aku tidak bisa mematuhi konsep baru itu dan mencoba untuk membantahnya tapi ........ Aku segera menyadari itu adalah cara yang paling efektif, ketika yang lain mulai melampauiku. Saya menjadi tanggung jawab dalam pertempuran karena level saya tidak setara lagi dengan yang lain. Saat itulah saya mendapat undangan dari Hibiki.

Saya bertanya-tanya mengapa saya memikirkan hal-hal seperti itu.

Saya melihat ke depan saya.

Tunggu, itu masih belum sampai padaku ...... sudah berapa lama?

Lancer telah menembak lima pedang ke arah kami.

Hei, apakah Anda menargetkan semua orang di sini?

Yang pertama menghancurkan penghalang yang dibuat Chiya.

Hei, meski dia masih anak-anak, itu masih pendeta Lorel, bagaimana bisa kau mematahkannya dengan mudah?

Yang kedua mematahkan skill perisai Bredda menjadi dua, tapi dia mampu menghentikan pedang.

Serius, dia menghentikannya ?!

Hibiki menabrak yang ketiga dan meledak di hadapannya. Bredda dan Hibiki sama-sama terpesona.
Yang keempat menuju ke arahku.

"Pindahkan-Perinito's Thrust"

Saya menggunakan keterampilan yang sangat saya kenal. Itu adalah skill yang efektif melawan monster tipe monster, tapi karena aku sudah menggunakannya begitu lama, aku menemukan kegunaan lain untuk itu. Berkat itu, meskipun itu adalah keterampilan menyentak, aku bisa menggunakannya dalam gerakan ayun. Aku memukul pedang yang mendekat dengan seluruh kekuatanku dan terlempar ke belakang, tetapi aku telah menghentikan pedang itu. Saya baik-baik saja, tetapi ada lima pedang.

Itu menembus udara pada saya. Saya bisa menghindarinya, dan menggunakan keahlian saya lagi. Saya hanya harus menghindar ke kiri. Aku melihat ke belakang dan melihat Chiya tepat di jalur pedang.

"Sialan, Shield barr-"

Saya mencoba menggunakan skill defensif yang sama dengan Bredda. Keahliannya adalah yang terbaik, dan saya dapat menyalinnya setelah melihatnya. Tapi itu hanya salinan, itu tidak akan cukup untuk menghentikan pedang.
Jika saya menghindarinya, saya akan diselamatkan.

Saya punya istri dan anak juga. Saya melakukan pekerjaan yang buruk ini untuk mengirim uang kepada mereka dan membuat hidup mereka lebih baik. Aku akan menghindarinya ... tidak, itu tidak akan berjalan dengan baik.

Saya bertanya-tanya apakah itu adalah salah satu hal di mana otak Anda mulai bekerja lebih cepat ketika mendekati kematian. Pikiran saya yang telah dilatih di tanah terlantar sampai pada suatu kesimpulan. Jika saya menghindari pedang, Lancer akan pergi untuk Chiya. Dia akan berubah menjadi salah satu pedangnya. Seorang anak dengan kekuatan sebesar itu akan menjadi pedang yang luar biasa. Tetapi jika aku mati dia hanya akan mendapatkan pedang seperti yang dia gunakan untuk melawan Larva sampai saat itu dan akhirnya akan kalah. Jika dia mendapat Chiya, Larva akan kalah, maka Hibiki, Bredda, dan aku semua akan mati. Itulah mengapa saya harus menghentikannya.

Anya, Riera, Elisa, Chloe, Mia dan yang lainnya
Aku minta maaf.

"Haaaa !!!!"

Aku melemparkan diriku di depan pedang sambil mendorong Chiya pergi dan tertusuk.

Man, ini sangat menyakitkan. Ini tidak diragukan lagi luka fatal.

"Seelie-san" (Chiya)

"…… .Semua sesuai rencana" (Shiki)

Sambil berbicara sedikit, aku melihat sekeliling. Chiya dan Wudi yang masih memiliki lubang di perutnya, selamat.

Lancer! Pergi makan kotoran! Saya tahu saya akan segera menjadi pedang tetapi saya jauh lebih lemah daripada Chiya dan akan menjadi salah satu dari pedang lemah yang sudah Anda miliki. Hahahaha!

"………."

Sejenak tampaknya Larva melihat ke arah kami. Saya ingin mengatakan kepadanya bahwa dia lebih baik mengalahkan Lancer, tetapi saya tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun lagi. Saya perlahan-lahan kehilangan kesadaran tetapi saya yakin bahwa Larva akan memenangkan pertempuran, jadi saya merasakan perasaan hangat ini mengelilingi tubuh saya.

*********

Ada banyak hal aneh yang terjadi di dunia ini. Bahkan setelah sekarat, tampaknya kesadaranmu tetap ada. Saya tidak tahu tentang orang lain, mungkin ini mungkin satu-satunya kejadian, saya bisa menjadi satu-satunya yang mengalami keadaan ini. Rasanya seperti semacam mimpi, jadi saya akan segera menghilang juga, seperti semua mimpi lainnya. Setidaknya aku melindungi gadis itu pada akhirnya.

Tapi kemudian saya mendapatkan kembali kesadaran saya di suatu tempat yang aneh.

Saya berpikir bahwa Larva telah dikalahkan tetapi sepertinya saya telah dipanggil oleh beberapa wanita di antara banyak pedang lainnya. Yang di depan wanita itu ... ..Raidou. CEO Perusahaan Kuzunoha, Raidou. Saya mengamati situasi sambil menahan sensasi kuat kantuk dari menjadi pedang. Sepertinya nama wanita itu adalah Sofia Burga, yang terkenal sebagai Dragon Slayer.

Dragon Slayer?

Dia lebih mirip naga daripada Lancer sendiri. Bentuk Sofia benar-benar aneh dan dia tampaknya memiliki kekuatan Lancer juga.

Lancer! Larva menang melawan Lancer! Jadi itu berarti dia adalah pembunuh Naga juga. Luar biasa.
Larva adalah salah satu pria Raidou juga !? Serius ada apa dengan perusahaan itu ?! Tomoe, Mio dan sekarang mayat hidup yang membunuh naga yang lebih tinggi. Ini adalah pasukan iblis.
Ok, mungkin mereka tidak seburuk Iblis.

Orang itu usin… ..a ....? Sebuah busur. Mengapa Raidou menggunakan busur? Aku pernah melihatnya menggunakan pedang sekali, dan kami menyimpulkan bahwa dia pastilah seorang penyihir dari berbagai rumor kekuatan sihirnya yang luar biasa .... tapi apa? Apa itu tadi?!

"Raidou, itu ..." (Sofia)


Lampu menyala dan beberapa pedang hancur. Larva telah menggunakan pedang.
Mungkinkah tuannya juga berpura-pura menjadi penyihir? Situasinya tidak berguna.
Tidak ada gunanya bertarung. Setiap kali Raidou pindah, 100 pedang ditembak jatuh.
Kecepatan di mana Sofia bergerak tidak sebanding dengan miliknya.

Aku adalah pedang rendah yang dibuat Lancer, tetapi aku bisa merasakan bahwa Sofia menggunakan semua pedang superior yang masih dimiliki Lancer. Wow, hal semacam itu ...... Aku bahkan tidak bisa lagi menganggapnya lucu.

Raidou membanjiri dirinya tanpa berkeringat. Wajahnya sangat kontras dengan wajah Sofia. Dia memakai ekspresi dan suara yang meronta, sementara Raidou mirip dengan berjalan-jalan di taman. Untuk sesaat aku mengira Raidou melihat ke arahku ... ... akhir sudah dekat. Saya bisa tahu dari pengalaman saya selama bertahun-tahun sebagai seorang petualang. Saya mengerti dia akan menyimpulkannya dalam pukulan berikut.

Saya merasa tidak ada permusuhan, atau niat membunuh. Itu adalah tatapan tenang tanpa emosi. Itu bukan pertarungan, hanya tampilan kekuatan luar biasa tanpa harapan pembalasan; itu sangat satu sisi.

Mengapa Sofia bahkan mencoba melawan Raidou?

Aku tidak akan pernah mencoba untuk memusuhi Raidou bahkan jika Dewi telah mendukungku.
Saya bertanya-tanya apakah orang-orang di Tsige mengetahui hal ini. Bahwa dia lebih dari monster daripada Tomoe dan Mio digabungkan. Mungkin Toa dan partainya telah memperhatikan, itulah mengapa mereka bekerja sama dengan mereka.

Saya melakukan perjalanan ke gurun selama 20 tahun, menyerah menjadi seorang petualang, pergi ke Limia untuk pekerjaan yang lebih baik ... ..got membunuh ... .mereka menyaksikan esensi sejati dari pria bernama Raidou.

Dunia adalah tempat yang misterius ... apa kehidupan yang aku jalani
Load Comments
 
close