Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 174 - Bahkan lebih dari sekedar Pahlawan

Ada bau yang enak.

Senpai bergerak untuk duduk di sebelahku pada suatu saat selama percakapan kami. Bau harum rambutnya membuatku merasa nyaman.

Jepang, daerah kritis, Tsige ...

Tidak peduli topiknya, Senpai mengangguk seolah dia menikmati dirinya sendiri. Dia menceritakan semua hal tentang partynya.

Hal-hal seperti bagaimana pertumbuhan ksatria jantannya menjanjikan tetapi tidak dapat diandalkan.

Atau bagaimana dia menghormati gadis yang menghadapi tugasnya sebagai kepala Priestess, meskipun dia masih kecil.

Atau bagaimana ketika dia melihat penyihir laki-laki yang menikah, dia menyadari bahwa bahkan di dunia lain, bahkan jika suaminya kuat, laki-laki masih dikendalikan oleh istri mereka.

Dia dikelilingi oleh teman-teman yang menyenangkan dan hal-hal di negaranya tampaknya berjalan dengan baik, untuk sebagian besar.

Seperti yang diharapkan.

Di Limia Kingdom, baru-baru ini ada tangisan ... sesuatu seperti demokrasi? Saya pernah mendengar sedikit tentang orang-orang yang menyuarakan ketidaksetujuan mereka atas gagasan bangsawan diperlakukan sebagai atasan. Senpai memberitahuku bahwa mereka telah mengumpulkan pengikut dan perlahan-lahan membuat rencana mereka.

Bukankah ini berarti dia terlibat dalam politik juga? Saya benar-benar terkejut.

Seperti yang saya pikir, seseorang yang menjadi pahlawan sejak awal dan telah menjadi tokoh kunci di negara ini benar-benar sesuatu yang lain.

Aku mulai penasaran dengan pahlawan lainnya juga.

Hibiki-senpai belum memberi saya terlalu banyak rincian tentang dia.

Dia mengatakan kepada saya itu yang terbaik jika saya bertemu dengannya dan berbicara dengannya sendiri.

Namun, ketika kami berbicara tentang pahlawan kekuatan Empire yang menawan, ekspresi Senpai berubah.

Ini menjadi tampilan aneh yang menunjukkan kejutan dan kesepakatan pada saat yang bersamaan.

Meskipun dengan cepat berubah kembali menjadi senyuman dan topik pembicaraan kami bergerak sekali lagi, jadi aku tidak terlalu memikirkannya.

Oh ya.

Pertanyaan tentang bagaimana dia bertemu Beren dan menjadi dekat dengannya.

Mungkin akan lebih baik mendengarnya dari Senpai sendiri.

Saya sedikit tertarik untuk mengetahui bagaimana orang luar selain saya sendiri merasakan Beren.

Percakapan kami tentang Tsige akhirnya mengalihkan topik ke Tomoe dan Mio serta banyak diskusi tentang Rembrandt-san, jadi aku tidak banyak bertanya tentang hal semacam itu.

「Ah, Hibiki-senpai. Ketika Anda datang ke Tsige, bagaimana Anda bisa tahu Beren - 」(Makoto)

BANG.

Gambar

「Eh?」 (Makoto)

Saya mengeluarkan suara yang terdengar bodoh sebagai jawaban atas pembukaan pintu yang kasar.


Berdiri di sana, memegang nampan minuman adalah ... Mio.

Hah, Mio tidak harus membawanya sendiri; dia bisa menyuruh orang lain membawanya.

Tunggu, Tomoe juga ada di sana.

Dia tiba-tiba menjulurkan kepalanya keluar dari belakang Mio sambil tersenyum.

Mio agak ... sangat marah?

Maksudku, matanya terlihat seperti kaca.

Reaksinya untuk melihat saya berbicara dengan wanita lain menjadi lebih tenang akhir-akhir ini, tetapi apakah dia melemparkan semacam kecocokan?

「Kalian berdua, saya bersama seorang pengunjung. Apa-apaan itu, tiba-tiba? 」(Makoto)

「Mohon maaf, Waka. Aku berkata pada Mio bahwa kita harus menunggu setidaknya sampai pahamu bersentuhan, tetapi tampaknya bahumu adalah batas untuknya. 」(Tomoe)

Tomoe terus tersenyum sambil mengarahkan pandangannya ke celah antara aku dan senpai.

Paha?

Bahu?

...

Uoh!

Sekarang setelah dia menyebutkannya, saya melihat apa yang dia bicarakan. Senpai awalnya hanya duduk di sebelahku, tapi sekarang dia sangat dekat denganku.

Pundak kami memang menyentuh!

Saya begitu asyik dengan percakapan kami yang tidak saya perhatikan!

Bagi kami untuk berbicara sementara ini dekat tanpa aku sadari, aku merasa seperti aku telah bersikap kasar terhadap Senpai ...

Dalam hal apapun, sekarang setelah saya perhatikan, saya menempatkan jarak normal di antara kami.

Bahkan jika Mio tidak cocok, ini memang keadaan yang akan membuatnya marah, ya.

Saya tidak memiliki hubungan semacam itu dengan Senpai, dan kami tidak berbicara tentang sesuatu yang romantis.

「Ah, err. Maaf, saya tidak memperhatikan hal itu karena saya begitu terperangkap dalam percakapan kami. Saya perlu meminta maaf kepada Anda juga, Hibiki-senpai. 」(Makoto)

"..." (Hibiki)

Hah?

Tidak ada respon dari Senpai.

Dia melihat Mio.

「... Hibiki, sudah lama, bukan?」 (Mio)

Mio?

Anda tahu Senpai?

Tidak mungkin itu masalahnya, huh.

Mereka tidak pernah berhubungan satu sama lain.

「Sudah lama, Mio-san. Karena Raidou-san ternyata Misumi-kun, aku setengah ragu, tapi kurasa "Waka-sama" sedang merujuk padanya. 」(Hibiki)

「Anda tidak perlu memberi tahu saya mengapa Anda ada di sini. Tapi aku tidak berpikir kamu adalah gadis yang membalas kebaikan dengan tidak tahu berterima kasih, kamu tahu, Hibiki?Saya bersyukur atas bantuan Anda dengan memasak, jadi saya akan membiarkan Anda memilih.Lengan kiri atau kanan Anda. Yang mana dari yang tidak kau perlukan? 」(Mio)

?!

Lengan?!

「Mio! Saya ceroboh! Tenang! Orang ini adalah senpai saya, kami datang dari kampung halaman yang sama. Kami baru saja bernostalgia dan terjebak dalam pembicaraan tentang masa lalu, itu saja, aku memberitahumu! 」(Makoto)

Apa hal yang berbahaya yang dia katakan!

Ini bukan kemarahannya yang biasanya ringan.

Sepertinya Senpai dan Mio berkenalan satu sama lain, tapi apa ini?

Dan apa yang dia maksud dengan "membantu memasak"?

... Memasak.

Jika saya ingat, saya mendengar dari Mio bahwa dia belajar beberapa resep yang mirip dengan makanan bergaya Jepang dari seorang petualang di Tsige.

Tapi Senpai tidak mengatakan sepatah kata pun tentang ...

Hmm?

「Yah, Mio dengan sungguh-sungguh ... Tunggu, beri aku nampan ini.」 (Tomoe)

Saat Tomoe mengatakan ini, dia mengambil nampan yang disimpan Mio dalam keheningan.

Oh, Tomoe dan Mio memiliki derajat antusiasme yang berbeda.

「Jika Anda tidak menjawab, saya akan merobek keduanya.」 (Mio)

「Mio, berhenti!」 (Makoto)

Saya sudah duduk di antara Senpai dan Mio sejak awal, jadi saya tidak perlu pindah.

Saya berdiri di mana saya dan menghadapi Mio.

Kenapa harus ada pertumpahan darah karena hal sepele seperti itu ?!

Saya menjalani gaya hidup yang lebih sederhana daripada kebanyakan pria di dunia ini, Anda tahu ?!

"... Waka-sama." (Mio)

Mio akhirnya berhenti di jejaknya.

Meski begitu, hanya dengan berada di ruangan ini, Senpai sudah dalam jangkauan Mio.

Saya tidak bisa bersantai.

Aku akan mengerahkan armor kekuatan sihirku dalam keadaan yang tak terlihat sehingga aku bisa melindungi Senpai untuk berjaga-jaga.

Senpai berdiri dengan tenang di belakangku.

Pada saat itu, saya melihat matahari sore bersinar melalui jendela.

Kami mulai berbicara setelah tengah hari, jadi kami berbicara cukup lama.

「Mio-san, aku tidak berniat melakukan apapun padanya. Terlepas dari penampilan saya, saya adalah pahlawan. Aku tidak punya waktu untuk pacaran dengan seorang pria. 」(Hibiki)

Dia benar sekali.

Untuk menjadi pahlawan dan masih memiliki waktu untuk bermain-main dengan kekasih,
Anda harus benar-benar sangat terampil.

Saya bahkan bukan salah satu anggota partynya; jika Senpai dan aku berkencan, itu harus menjadi hubungan jarak jauh, kan?

Bukannya ada cara Senpai akan menganggap seseorang seperti aku di tempat pertama.

「Pahlawan? Saya tidak peduli tentang hal seperti itu. Hibiki, apa kamu mengatakan kamu tidak tertarik sama sekali? Ekspresimu mengatakan berbeda sebelumnya.  Anda cukup genit? 」(Mio)

Tidak peduli, huh.

Biasanya Anda akan memiliki lebih banyak reaksi terhadap seorang gadis yang berdiri di depan mata Anda mengatakan kepada Anda "Saya seorang pahlawan".

Namun.

I-itu nada yang cukup dingin.

Apa yang Anda maksud dengan "genit", itu tidak seperti kita hewan dengan dorongan tak terkendali untuk berkembang biak.

「Saya bisa bertemu kouhai manis saya, itu saja. Pedang yang saya terima ketika saya bertemu dengan Anda, Mio-san, saya datang untuk memperbaikinya dan kebetulan bertemu dengannya secara kebetulan. 」(Hibiki)

「Itu benar! Itu kebetulan! Dia berkenalan dengan Anda dan Beren untuk beberapa alasan, dan ia kebetulan datang ke Kuzunoha Company dan bertemu dengan saya dengan kebetulan murni!Apakah kamu mengerti? 」(Makoto)

「... Selama lebih dari tiga jam?」 (Mio)

「Uh, a-kita terjebak dalam pembicaraan.」 (Makoto)

「Waka-sama, ketika ada pertemuan yang berlangsung selama tiga jam kamu akan tertidur.Namun Anda memiliki percakapan yang menyenangkan bahwa Anda terjebak dalam bahkan lebih lama dari itu? 」(Mio)

Guh.

Saat aku tertidur hanya bertepatan dengan waktu ketika aku yang paling sibuk, bukan?

Mio sedang sangat berbahaya hari ini.

Tapi saya minta maaf.

Aku akan berhati-hati.

「Sungguh, aku minta maaf. Saya lupa waktu. Orang ini dan saya memiliki hubungan senpai-kouhai, tidak lebih. 」(Makoto)

「Benar. Kami pergi ke sekolah yang sama, tapi kami bahkan tidak tahu nama masing-masing.Saya berada di posisi sosial yang cukup tinggi di dunia itu, jadi saya mendahului diri sendiri tanpa berpikir. Aku sedang tidak pengertian padamu, Mio-san, aku minta maaf. 」(Hibiki)

Hibiki-senpai menundukkan kepalanya.

Saya tidak tahu hubungan antara keduanya, tetapi apakah Senpai yang lebih lemah?

Jika mereka bertemu di Tsige, apakah Senpai dan partynya ada di antara babysitter di gurun?

Saya tidak akan tahu jika saya tidak menanyakannya nanti.

Transmisi pikiran diblokir, jadi aku tidak bisa bertanya?

Sangat sulit untuk mendapatkan dukungan Mio di sini.

Saya cukup tertekan.

「...」 (saya)

「Dengar, kamu sudah mengatakan ini pada Waka, kamu tidak bisa marah selamanya.」 (Tomoe)

Terima kasih, Tomoe.

Untuk beberapa alasan, transmisi pemikiran tidak bekerja pada Anda juga, tetapi saya dapat menganggap Anda tidak marah?

「... Waka-sama, Ema menelepon. Juga, ada beberapa hal yang saya ingin Anda contoh, jadi mari kita menuju ke mansion. 」(Mio)

「 A-AKu mengerti. Baiklah, kalau begitu, Senpai. Harap berhati-hati dalam perjalanan ke Lorel. 」(Makoto)

「... Benar. Joshua-sama ingin menghubungi Anda, jadi tolong hubungi dia dalam waktu dekat? 」(Hibiki)

「Oh saya mengerti. Saya akan melakukannya dalam beberapa hari. 」(Makoto)

「Silakan lakukan.」 (Hibiki)

"Waka-sama!" (Mio)

Suara Mio tajam.

Saya harus buru-buru.

「Mari kita berangkat ... Dia seharusnya tidak memberinya pedang itu, bergumam ...」 (Mio)

Saat aku berjalan menuju Mio dan Tomoe, yang berdiri di pintu yang direnggut terbuka, Mio mulai membuatku lebih tergesa-gesa.

Dia mengatakan sesuatu yang tidak pantas juga.

Pedang Beren itu, Mio juga ada hubungannya dengan itu, huh.

「Waka, tolong tinggalkan pahlawan dalam perawatan saya. Izinkan saya mengawal punggungnya. 」(Tomoe)

「Tomoe? Saya tidak berpikir Anda perlu khawatir tentang Senpai sebanyak itu, Anda tahu? 」(Makoto)

「Tidak tidak, hanya saja dia adalah tamu dari Kuzunoha Company. Kita harus memperlakukannya dengan benar. Lime sibuk saat ini dan saya, untungnya, kebetulan memiliki waktu luang. 」(Tomoe)

「Lengan kiri dan kanannya di luar batas, oke?」 (Makoto)

「Tolong jangan perlakukan aku sama seperti Mio. Kami hanya akan memiliki percakapan kecil. Aku tidak akan menyakitinya. 」(Tomoe)

「Dalam hal ini, saya akan menyerahkan itu kepada Anda.」 (Makoto)

「Sesuai keinginan Anda.」 (Tomoe)

Sepertinya Tomoe tidak semarah itu, jadi kurasa itu baik-baik saja.

!

Mungkinkah dia berencana untuk melihat-lihat kenangan Senpai?

Senpai memiliki pengetahuan tentang beberapa hal yang tidak aku lakukan, jadi itu mungkin.

Haruskah saya menghentikannya?

Tidak.

Jika kedalaman pengetahuan Asora tidak terlihat, maka itu tidak akan ditemukan, kurasa.

... Kenapa ya.

Mungkin itu karena semua ingatanku sendiri telah terbuka; Saya merasa sedikit segan untuk membiarkan hal itu terjadi pada orang lain.

Saya harus mengubah cara berpikir saya tentang hal-hal semacam ini.

Saya meninggalkan ruang perusahaan bersama dengan Mio dan menuju Asora.

Pada saat ini, kita dapat istirahat sejenak dan masih bisa kembali ke perusahaan sebelum makan malam, ya.

Kita bisa menutup toko dan memeriksa inventaris kita.


◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

TLN: Bagian ini sekarang beralih ke sudut pandang Tomoe, yang langsung terlihat dalam bahasa Jepang tetapi tidak dalam bahasa Inggris, jadi saya meninggalkan TLN ini di sini untuk mengklarifikasi itu.

Ooh.

Pengorganisasian informasi adalah hal yang sangat sibuk.

Waka dan Mio telah kembali ke Asora, dan aku menemani pahlawan Limia, Otonashi Hibiki, di sepanjang jalan seperti yang kuceritakan pada Waka.

Dia duduk sangat dekat dengan Waka di ruang tamu, tetapi dia tidak menunjukkan ekspresi memiliki motif tersembunyi. Mencari tahu persis apa yang didapat gadis ini dari percakapan itu adalah salah satu tujuan saya.

Secara diam-diam saya melihat melalui ingatannya, tetapi dari percakapan dengan Waka sebelumnya, sepertinya dia telah mengumpulkan sebagian besar informasi yang tersedia tentang Waka sebagai Raidou dari Kuzunoha Company.

「Err, Tomoe-san? Aku akan baik-baik saja sendiri. 」(Hibiki)

「Saya tidak yakin jika Anda sadar, pahlawan-dono, tetapi kota ini baru-baru ini mengalami kerusakan hebat di tangan monster yang dikenal sebagai mutan. Saya tidak dapat membiarkan bahkan kesempatan terkecil dari sesuatu yang terjadi pada tamu Waka. Tolong maafkan aku. 」(Tomoe)

「Aku mengerti ... Umm, Tomoe-san, apakah kamu juga salah satu bawahan Misumi-kun?" (Hibiki)

「Tentu saja. Ah ya, pahlawan-dono, saya pikir Anda telah mendengar bahwa Waka menggunakan nama palsu, "Raidou". Ketika Anda merujuk ke Waka, silakan gunakan Misumi atau Raidou.Karena menggunakan nama "Makoto" hanya akan mengundang kekacauan. 」(Tomoe)

「Aku tahu. Dia mengatakan hal yang sama kepadaku. Yah, saya mendengar tentang perusahaan ini yang dimulai di tanah kosong, tetapi Anda benar-benar mempekerjakan banyak demi-human, bukan? 」(Hibiki)

Hmm

Sebagai permulaan, saya telah banyak memeriksa ingatannya tentang percakapan mereka sebelumnya.

Waka, kamu mengatakan cukup banyak.

Meskipun kamu dibuat untuk berbicara.

Anda tampaknya telah mengesampingkan hubungan Anda dengan dewi, tetapi Anda berbicara tentang tanah kosong, Tsige dan Rotsgard.

Anda telah memberikan banyak informasi kepada gadis ini.

Anda telah berhasil diam tentang Shiki, yang dia kenal, dan Asora. Tetapi Anda telah berbicara banyak tentang dosen akademi dan serangan mutan.

Hmm, Ilumgand?

Jika saya ingat, itulah murid yang memulai serangan.

Sepertinya dia cukup peduli padanya, tetapi bahkan Waka tidak tahu segalanya tentang hal itu.

Tampaknya gadis ini, Hibiki, mencoba belajar sesuatu tentang siswa itu tetapi cepat menyerah.

Bahkan kita belum mendapat pemahaman penuh tentang hubungan mereka.

Para siswa melakukan sekitar 80% dari kerusakan, dan Mio menghabisinya, ya?

Semua yang Waka tahu adalah bahwa para siswa mengalahkannya.

Satu-satunya yang tahu tentang bagaimana dia selesai adalah Mio dan saya sendiri.

Saya harus mencari tahu topik ini.

Akan merepotkan jika kita membiarkannya menjadi masalah di masa depan.

Apapun masalahnya, saya lega bahwa mereka tampaknya tidak menyentuh topik Waka dan Shiki menjadi liar di Limia.

Untuk beberapa alasan, dalam benak Hibiki, dia telah memutuskan bahwa orang yang mengenakan setelan putih adalah seorang manusia.

Saya akan mencari tahu bagaimana dia sampai pada kesimpulan itu nanti.

Karena Hibiki percaya bahwa Waka adalah manusia, dia percaya mereka adalah dua orang yang berbeda.

... Tapi ini sedikit berbahaya.

Waka telah memberikan informasi yang cukup kepada Hibiki bahwa dia dapat berasumsi bahwa orang tuanya adalah hyumans.

Jika kita tidak hati-hati, dia bisa sampai pada kesimpulan itu.

「Waka tidak melakukan diskriminasi terhadap demi-human, sehingga dia dapat benar-benar menghargai kemampuan hebat mereka. Itu salah satu alasannya. Karena kamu berasal dari kota yang sama dengannya, pahlawan-dono, apakah kamu tidak akan berpikir sama? 」(Tomoe)

「... Ya, pada awalnya. Tetapi ketika saya belajar tentang kebiasaan dan tradisi dunia ini, saya menyadari bahwa orang-orang yang berpikir seperti saya adalah minoritas. Saya berpikir bahwa hubungan antara manusia dan demi-human adalah salah satu masalah yang menyebabkan perang, tetapi yang perlu kita segera tangani adalah perang yang sedang terjadi saat ini. Aku tidak akan membiarkan sikap hyumans terhadap demi-human, tapi aku juga tidak akan menyangkalnya secara langsung. 」(Hibiki)

「Jadi Anda mentolerir perilaku mereka.」 (Tomoe)

Itu adalah hal yang aman untuk dilakukan.

Meskipun Waka dan Hibiki tinggal di Jepang, mereka memiliki cara berpikir yang berbeda.

「Meskipun akal sehat saya masih menghalangi saya dalam hal itu. Bagi kami, demi-human hanyalah orang-orang yang memiliki fitur yang berbeda seperti ekor atau telinga. Tapi hyuman melihat mereka sebagai pelayan dan ... mengatakannya secara blak-blakan, ternak.」 (Hibiki)

「Ya, Anda ada benarnya.」 (Tomoe)

「Tidak peduli seberapa menguntungkan demi-human bagi manusia, hyumans jarang mengakui hak demi-human. Saya perhatikan baru-baru ini bahwa Misumi-kun memperlakukan demi-human dengan baik menyebabkan dia terlihat sebagai penggila peliharaan yang tidak biasa. Sebagai seorang pahlawan, sulit untuk bersikap seperti itu. Hib (Hibiki)

「Untuk seseorang yang memancarkan karisma, itu adalah hal yang cukup kalkulatif untuk dikatakan, pahlawan-dono.」 (Tomoe)

「Tepat seperti yang Anda katakan. Saya orang yang kalkulatif dan cerdas. Aristokrasi di Limia harus direformasi dan Empire harus ditahan kembali melalui diplomasi sebelum saya dapat meningkatkan status sosial demi-human. Tentu saja, ini mengasumsikan kita memenangkan perang. 」(Hibiki)

「Anda sangat menginginkan, pahlawan-dono. Anda berbeda dengan apa yang saya bayangkan, tetapi saya tidak suka itu. Saya melihat. Yah, saya dapat memastikan bahwa ada pendukung yang bersemangat di kota ini. 」(Tomoe)

Saya kira saya akan mulai sekarang.

「Seorang pendukung, katamu? Mendukung saya? Saya senang mendengar bahwa ada orang-orang seperti itu, bahkan di kota akademi ini yang sangat jauh dari Kingdom. 」(Hibiki)

「Memang. Dia sudah meninggal sekarang, tapi dia adalah seorang siswa akademi. Anak kedua dari keluarga Hoperaise * dari Limia, anak laki-laki dengan nama Ilumgand. Dia memiliki kepribadian yang cukup merepotkan, tetapi dia memiliki keyakinan yang besar terhadapmu, pahlawan-dono. 」(Tomoe)
TLN *: Sebelumnya diterjemahkan oleh Reigokai sebagai Hopelace

"!" (Hibiki)

「Tapi dia sangat marah sebelum festival sekolah. Pada akhirnya, dia berubah menjadi monster selama kompetisi tim dan mulai menyerang siswa lain. Jika saya ingat, raja negara Anda juga melihat kejadian ini. 」(Tomoe)

Hooh.

Jadi Ilumgand kenal dengan Hibiki.

Fu, dia berbicara tentang cita-citanya dengan mata yang bersinar dan polos.

Mereka bertemu ketika Hibiki bertindak untuk mengingatkan bangsawan Kingdom akan tugas mereka.

Sedikit yang kulihat dari Ilumgand adalah setelah dia sudah kehilangan kewarasannya, tapi aku mengerti sekarang. Ilumgand dalam ingatan Hibiki memang pemuda yang terhormat.

Tampaknya dia bersemangat tentang cita-citanya, antusias dalam kuliah dan ingin berguna bagi pahlawan begitu dia lulus.

Kata-kata yang berasal dari wajah yang ekspresinya penuh dengan kekaguman bukanlah kebohongan.

Saya ingin tahu mengapa dia menjadi gila dan terbunuh.

「... Apakah Ilum-kun, Ilumgand, benar-benar melakukan tindakan seperti pengecut, terus mengamuk dan akhirnya tersingkir?」 (Hibiki)

「Tidak ada kesalahan. Waka juga melihatnya. Mungkin ada alasan untuk itu, tapi itu adalah sesuatu yang dibuat Ilumgand sendiri. Perilaku anehnya sebelum itu juga diketahui oleh siswa akademi lain dan karyawan Kuzunoha Company. 」(Tomoe)

「Bahkan semua orang di Kuzunoha Company?」 (Hibiki)

「Memang. Karena untuk beberapa alasan, dia melihat Waka sebagai musuh bebuyutannya dan mengganggu aktivitasnya. Dia menekan Guild, menggunakan perusahaan di Limia untuk melecehkan Waka dan bahkan mengganggu murid-muridnya. Aku kasihan pada siswa yang terpengaruh oleh itu. 」(Tomoe)

「... Dia adalah salah satu simpatisan saya. Di antara para bangsawan, dia adalah orang langka yang menaruh pemikiran yang tepat terhadap kesejahteraan rakyat. Keluarga Hoperaise sedang berduka atas kematiannya. 」(Hibiki)

「Reputasi seseorang dapat berubah berkali-kali di mata orang-orang. Tetapi jika dia memiliki sisi seperti itu kepadanya, sangat disayangkan dia tersesat. 」(Tomoe)

「Tidak peduli apa, aku tidak bisa percaya bahwa dia berubah seperti itu. Hib (Hibiki)

「Akademi dan Limia Kingdom sedang menyelidiki penyebabnya. Saya yakin kebenaran akan terungkap akhirnya. 」(Tomoe)

「Saya pikir pasti ada sesuatu yang menyebabkannya.」 (Hibiki)

... Dia tidak punya bukti, tapi dia yakin ada penyebabnya.

Apakah ini semacam intuisi?

Namun, dia benar.

Apakah dia akan memiliki kesempatan untuk mencari tahu jenis intervensi apa yang iblis mampu lakukan adalah masalah lain.

Fufu, dan ini ...

Saya telah menemukan sesuatu yang baik.

Gadis ini telah belajar kendo dan ilmu pedang!

Ini bagus.

Saya mungkin bisa menyentuh pada pedang sejati.

「Hero-dono, jika saya ingat, Anda berencana untuk meninggalkan kota akademi?」 (Tomoe)

「Hah, ah, ya. Betul. Datang ke sini adalah keputusan yang saya buat secara mandiri. 」(Hibiki)

Hibiki terkejut dengan perubahan mendadak dalam topik percakapan ini.

Tetapi saya juga terkejut.

Mengapa Anda dan Waka belajar ilmu pedang dari orang yang sama?

Dan baik Anda maupun Waka tidak menyadari hal ini.

Saya pikir saya bisa melihat lebih banyak lagi ilmu pedang guru mereka dalam ingatannya
daripada milik Waka.

Betapa bagusnya keberuntungan ini.

「Dari kenyataan bahwa kamu meninggalkan pedang dalam perawatan kita, dapatkah aku berasumsi bahwa kamu adalah penguasa pedang?」 (Tomoe)

「Saya tidak memilikinya dengan saya, tapi saya sudah meninggalkan pedang dengan akademi.Pedang bajingan adalah yang paling mudah digunakan, bukan? 」(Hibiki)

Saya tidak tertarik pada pedang seperti itu.

「Karena kamu berasal dari kota yang sama dengan Waka, bisakah kamu menggunakan katana?」 (Tomoe)

"Katana ..." (Hibiki)

Hibiki melihat pedang di pinggangku.

Apakah dia merasakannya?

Saya tidak akan membiarkan Anda menolak.

Saya membela Anda dari Mio, meski hanya melalui kata-kata.

「Saya belajar cara menggunakan katana Jepang di kampung halaman saya. Ngomong-ngomong, Tomoe-san, kamu memunculkan kesan seorang samurai. Apakah ada samurai dan katana Jepang di dunia ini juga? 」(Hibiki)

「Tidak, ini hanya hobi saya. Sejak belajar tentang ini dari Waka, aku telah sepenuhnya terperangkap di dalamnya. 」(Tomoe)

「Hobi? Huh, saya mengerti. 」(Hibiki)

「Saya ingin dengan rendah hati meminta instruksi!」 (Tomoe)

「Dari saya?! Err, jika Anda sekuat Mio-san, maka Anda jauh lebih kuat dari saya. 」(Hibiki)

「Pertarungan antara swordswomen. Saya akan menyiapkan katana untuk Anda. Ada banyak tempat yang cocok di akademi dan saya tidak akan menghabiskan banyak waktu Anda! 」(Tomoe)

Teknik dengan pedang Jepang.

Aku bisa melihat detailnya di memori Hibiki, tapi tidak ada yang lebih baik daripada melihatnya sendiri.

「Tapi saya ingin cepat dan bertemu dengan orang lain ...」 (Hibiki)

「Kemudian saya akan mengantar Anda ke sana setelah kontes kami! Sudah diputuskan, mari kita pergi, pahlawan-dono! 」(Tomoe)

Muh!

Apa yang Anda maksud dengan, 「Dia hanya pendamping Mio, mereka adalah dua orang yang mirip」 ?!

Beraninya kau mengingat sesuatu yang sangat kasar!

Bahkan jika saya membuat permintaan yang egois seperti ini, saya pastikan untuk menyiapkan manfaat bagi lawan saya juga!
Load Comments
 
close