Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 176 - Merasa Seperti Dalam Mimpi

「Selamat datang di Lorel Union. Kami merasa terhormat dengan kehadiran Anda, pahlawan Hibiki-sama. 」(Sairitsu)

Seorang wanita mengenakan jubah menundukkan kepalanya dengan penuh hormat saat dia mengucapkan kata-kata selamat datang kepada tamunya.

Saat Hibiki mengucapkan terima kasih kepada wanita itu atas kata-katanya yang baik, dia merasakan kedinginan terhadap perilaku wanita itu.

Sangat pingsan, dan benar-benar lenyap pada saat wanita itu mengucapkan kata-kata berikutnya, jadi Hibiki memutuskan untuk mengabaikannya untuk saat ini.

「Selamat datang kembali, Chiya-sama. Anda sadar bahwa semua orang telah mengantisipasi kedatangan Priestess-sama? 」(Sairitsu)


「Maaf sudah lama sekali, Sai. Ini hanya sebentar, tapi aku sudah kembali bersama Onee-chan.Hai, Sai. Hibiki-onee-chan - 」(Chiya)

「Chiya-sama, saya akan senang mendengarkan detail seperti itu dengan santai di lain waktu.Untuk saat ini, saya yakin Anda lelah dari perjalanan panjang Anda, jadi sekarang kami akan membawa Anda ke kamar yang akan ditempati semua orang. 」(Sairitsu)

Orang yang keluar untuk menemui pahlawan, pengunjung dari Limia, adalah Sairitsu, salah satu orang berpengaruh Lorel.

Keberadaan Priestess Lorel secara terbuka diketahui oleh publik, dan orang-orang memujanya.

Sairitsu memiliki kekuatan yang signifikan, memegang posisi di mana dia mengatur orang-orang di sekitarnya.

Dia adalah perwakilan yang layak dikirim untuk menyambut pengunjung penting dari negara lain.

Kepentingan religius Priestess membuat posisi Sairitsu jauh lebih berpengaruh daripada semula.

Dia "kuat" dalam berbagai cara yang melebihi kesan Misumi Makoto tentang dirinya sebagai pemimpin yang kuat di negaranya.

Dia melihat bawahannya, memberi isyarat kepada mereka untuk mulai memimpin para tamu.Ketika ia melihat sang pahlawan, Priestess dan teman-teman mereka pergi, ia menegaskan rencananya dengan bawahan lainnya.

「Sairitsu-sama? Apakah ada yang salah?"

「... Aku hanya berpikir, kami berharap kembalinya Priestess ke negara kami dengan sangat putus asa.」 (Sairitsu)

「Diplomasi yang digunakan oleh semua orang, termasuk Anda sendiri, Sairitsu-sama, menunjukkan hasil.」

「... Jika itu benar-benar terjadi, aku akan merasa lebih bahagia.」 (Sairitsu)

「Sairitsu-sama, Chiya-sama telah kembali, jadi saya pikir sebaiknya jangan terlalu khawatir.Dengan cara yang sama seperti Limia memperlakukan negara kita, jika kita memiliki Priestess-sama tetap di Lorel mulai sekarang, itu akan menjadi - 」

「Kamu. Jika seseorang hanya berpikir untuk mengembalikan perawatan yang telah ditangani tanpa mempertimbangkan waktu dan situasi, itu akan mengarah pada hasil terburuk yang mungkin terjadi. Pastikan untuk mengukir pelajaran ini ke dalam pikiran Anda. Paling tidak, kita tidak akan bisa melakukannya pada kesempatan ini. Meskipun jika Chiya-sama dipaksa untuk mengambil bagian dalam perang, akan ada banyak peluang. 」(Sairitsu)

「S-Saya minta maaf. Saya telah mengatakan terlalu banyak. 」

「Ada juga semua yang telah terjadi sampai sekarang. Saya tidak menghukum Anda karena merasa permusuhan terhadap Limia. Tetapi kenyataannya adalah bahwa Chiya-sama sangat mendukung pahlawan dari lubuk hatinya. Dia datang ke sini "untuk sementara" atas kemauannya sendiri. Hal yang saya lebih khawatirkan adalah ... 」(Sairitsu)

(Itu adalah fakta bahwa ketika Raidou meminta Ksatria Naga memperpanjang masa tinggal mereka di Rotsgard untuk membantu pemulihan kota, rasanya lebih seperti dia membuat permintaan. "Aku mungkin bisa bertemu dengan Priestess-sama segera", ya. .. Meskipun Limia dan Lorel sama-sama dianggap sebagai bagian dari empat kekuatan besar, saya tidak percaya mereka sama. Tapi kita masih negara yang hebat, bahkan tindakan diplomatik tidak akan memberinya apa yang dia minta, namun dia mendapatkan apa yang dia sangat mudah ... Aku ingin Chiya-sama memeriksanya sekali. Aku ingin tahu apakah aku harus menghentikannya oleh Rotsgard dalam perjalanannya kembali. Sepertinya dia sudah menyadari bahwa pahlawan Hibiki adalah orang bijak; mungkin dia bisa menemukan sesuatu tentang Raidou. Fu, jika dia berpikir kata-kata itu hanya untuk menghiburku, betapa leganya dia. ”

"Sairitsu-sama?"

「... Ini bukan apa-apa. Semuanya akan sibuk mulai sekarang. Saya akan mengandalkan Anda. 」(Sairitsu)

「Tolong serahkan padaku! Saya akan melayani Chiya-sama dengan semua yang saya miliki! 」

「Baiklah, mari kita pergi.」 (Sairitsu)

Sairitsu mengingat orang yang dia temui di Rotsgard belum lama ini.

Sarannya agar Ksatria Naga tetap membantu restorasi kota, dan tawarannya sebagai balasannya.

Tidak mungkin satu perusahaan akan memiliki kekuatan untuk mempengaruhi pergerakan pahlawan atau Priestess, apalagi seluruh negeri yang hebat.

Biasanya, ini adalah kasusnya.

Saat ini, Priestess telah membuatnya diantisipasi untuk kembali ke Lorel dan membawa pahlawan itu bersamanya.

Meskipun sifatnya sementara, ini masih merupakan peristiwa besar.

Dia tidak harus memusatkan semua perhatiannya pada hal itu.

Walaupun demikian.

Sairitsu tidak bisa menghapus nama Raidou dan Kuzunoha Company dari pikirannya.


◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

TLN: Bagian ini akan sangat membingungkan tanpa TLN, jadi aku harus menambahkan satu.Di bagian ini, ada DUA Makoto - orang yang menonton adegan dan dari sudut mana narasinya berasal, dan orang yang berpartisipasi dalam adegan. Penulis tidak membedakan mana yang dalam teks dan hanya menggunakan kata ganti seperti “Saya / Aku / saya” untuk keduanya, yang bisa sedikit membingungkan, tapi mudah-mudahan Anda tidak akan terlalu banyak kesulitan mengikutinya.

Saya ada di sana.

「Anda bukan seorang hyuman.」 (Makoto)

"Kau monster."

「Saya tidak berpikir saya ingin dipanggil itu oleh Anda, karena Anda masih berbicara meskipun lubang besar di perut Anda.」 (Makoto)

「Saya tidak boleh membiarkan Anda bertemu Hibiki-sama ...! Tidak peduli biayanya, aku akan menghentikanmu di sini ...! 」

Saya menghadapi seorang pria mengenakan baju besi hitam.

Tapi dia berlutut dan memiliki lubang besar di perutnya, seperti yang aku katakan.

Dari cara dia berbicara, saya pikir saya mungkin melakukannya.

Jadi, apakah orang ini adalah salah satu kenalan Senpai?

「Seorang ksatria hitam, ya. Apakah ini kesetiaan seorang kesatria? 」(Makoto)

Seorang kesatria hitam.

Saya belum pernah mendengar tentang mereka.

Tapi sepertinya dia tahu saya.

Saya melihat tempat itu dengan cara yang benar-benar linglung.

Ini seperti ada satu saya yang adalah pemain, dan saya yang lain adalah penonton.

Orang yang terluka berat yang rupanya seorang kesatria hitam telah memiliki helmnya yang tampak kokoh rusak untuk mengungkapkan wajah setengah manusia, bukan seorang
manusia.Tidak, wajahnya adalah wajah yang “keriput namun halus” yang mungkin bahkan bukan wajah setengah manusia.

「Raidou, tidak peduli apa, aku akan menghentikanmu di sini!」 (Ksatria Hitam)

Sebuah greatsword yang lebih cocok untuk menghancurkan daripada memotong targetnya sedang diayunkan ke arahku.

Saya menghentikannya dengan tangan kosong.

Aku bahkan tidak menggunakan armor kekuatan sihirku.

Saya hanya meraih pedang dengan tangan saya dan menghentikannya.

Tidak mungkin, aku seharusnya tidak bisa melakukan hal seperti ini.

Perjalanannya cukup cepat, bukan?

「Hei, apakah kamu tahu apa itu microwave oven?」 (Makoto)

「Microwave ...?」 (Ksatria Hitam)

「Ahaha, maaf, maaf. Lupakan. Oh ya. Bisakah kamu memberitahuku namamu? Tentunya nama Anda bukan "ksatria hitam"? 」(Makoto)

Saya mendengar suara saya yang tidak memiliki tanda-tanda ketegangan di dalamnya.

Ada dua dari saya; ini adalah sensasi yang aneh.

Lingkungan...

Saya melihat sekeliling dengan cemas.

Ada puing-puing yang tersebar di mana-mana, dan udara dipenuhi dengan api, asap dan kebisingan.

Ini medan perang.

「Namaku, katamu? Fu, kukukuku! Kamu tidak tahu? Anda seharusnya melihat banyak, banyak orang lain dengan penampilan yang tidak sedap dipandang sama seperti saya di tempat itu! Dan Anda mengubur mereka semua! 」(Ksatria Hitam)

Ksatria hitam itu menunjuk dirinya sendiri saat dia berteriak kata "tidak enak dilihat".

「... saya tidak tahu. Saya tidak ingat. Apa, apakah Anda memiliki semacam dendam terhadap saya? 」(Makoto)

「Kota akademi! Rotsgard! Festival sekolah! Apakah Anda akan mengatakan Anda bahkan telah melupakan semua itu, Raidou?! 」(Ksatria Hitam)

「Ah, mutan, ya. Bahkan, Anda agak mirip dengan mereka. Jadi kamu salah satu mutan yang selamat? Tapi tahukah Anda, orang-orang yang berubah dalam insiden itu hanya menderita konsekuensi dari tindakan mereka sendiri dengan cara, bukan? Saya tidak berpikir itu masuk akal untuk memiliki dendam terhadap saya, kan? 」(Makoto)

「Saya ...」 (Ksatria Hitam)

「Huh?」 (Makoto)

「Saya Ilumgand Hoperaise!」 (Ilumgand)

?!

Ilumgand?!

Huh, tapi kalau aku ingat, dia seharusnya dibunuh selama festival sekolah oleh Amelia ...

「Ilumgand, ya. Serangan mutan itu sendiri adalah sesuatu dari masa lalu, jadi saya tidak begitu ingat nama individu. Tapi Ilumgand Hoperaise, benar. Aku mengerti. 」(Makoto)

Tapi mungkin aku benar-benar tidak ingat namanya; ketika saya menghadapi Ilumhand, saya sepertinya tidak memiliki reaksi yang kuat.

Aku bertanya-tanya apa perasaan buruk yang aku dapatkan ini.

「Anda, seberapa jauh Anda harus membuat orang bodoh sebelum Anda ...!」 (Ilumgand)

「Meskipun sangat sulit, sepertinya Anda tidak dapat memperbaiki lubang itu di perut Anda, jadi ini adalah akhir dari pertunjukan. Saya akan pastikan untuk menyelesaikan Anda dengan benar.Sekarang tidak ada yang tersisa di party Senpai kecuali Priestess itu, dan meskipun aku kikuk, aku akhirnya bisa memasukkannya ke dalam skakmat. 」(Makoto)

Skakmat?

Party senpai?

Situasi macam apa ini?

Meskipun anehnya keadaan ini, aku yang berdiri di sana tidak mempertanyakan apapun saat dia mengulurkan tangan kirinya ke arah ksatria hitam.

「Anda akan mengatakan pada saya sebelumnya bahwa Anda berniat untuk menyelesaikan saya?!」 (Ilumgand)

Ilumgand menendang tanah saat dia mencoba melarikan diri dari telapak tangan yang mendekatinya.

Tapi dia kembali ke posisi semula, seolah bertabrakan dengan sesuatu, dan tersandung.

Apakah itu penghalang?

Tetapi jangkauannya tidak termasuk lingkungan saya.

Sepertinya sudah diatur untuk bertindak sebagai dinding yang membungkus Ilumgand sepenuhnya.

Apa itu, bukankah itu tidak adil ?!

Sebuah penghalang yang tidak memiliki caster di pusatnya, itu adalah keterampilan super jahat, Anda tahu ?!

「Kembali ke topik saya sebelumnya, oven microwave. Ini adalah alat yang digunakan untuk memanaskan makanan. 」(Makoto)

「Mengapa ... Bagaimana bisa orang sepertimu memiliki begitu banyak kekuatan ?! Seseorang seperti Anda, yang tidak memiliki keyakinan apapun! 」(Ilumgand)

「Awalnya, saya pikir" wow, bagian dalam oven menjadi sangat panas ~ ", Anda tahu? Tapi bukan itu yang terjadi. Hal-hal seperti gelombang ini menyebabkan getaran kecil di bagian dalamnya, atau apa? Ini teknologi yang sangat luar biasa. 」(Makoto)

Ah, saya pernah mendengar sesuatu seperti ini sebelumnya.

Ini menyebabkan molekul bergetar, saya pikir?

Meskipun itu alat rumah tangga yang akrab dan nyaman, saya ingat merasa kagum bahwa itu adalah hal yang rumit.

Meskipun itu hanya ingatan yang samar-samar karena telah melihat penjelasan ini di televisi atau sesuatu.

Tetapi apakah ini yang saya pikirkan, mengatakan hal-hal seperti itu di dunia lain, kepada musuh, tidak kurang?

Ketika pertanyaan ini muncul pada saya, dia mengatakan sesuatu yang aneh.

「Kalau begitu, menurutmu apa yang akan terjadi jika kamu melakukan itu pada seseorang?」 (Makoto)

「... Saya tidak tahu apa yang Anda coba katakan. Apakah Anda mencoba untuk memberitahu saya bahwa Anda ingin membakar saya sampai mati? 」(Ilumgand)

「Itulah yang akan Anda anggap akan terjadi, bukan? Entah itu, atau Anda akan berpikir bahwa itu akan menjadi sesuatu seperti direbus sampai mati. Tapi itu tidak benar. Ini seperti disintegrasi melalui sesuatu seperti sihir, tetapi tidak perlu berurusan dengan mayat setelahnya. 」(Makoto)

Sesuatu seperti sihir, ya.

Dia mengacu pada penghalang, kurasa.

Masih.

Hei, hei.

Apa yang akan terjadi jika Anda memasukkan seseorang ke microwave?

Cara yang vulgar untuk membunuh seseorang.

Aku bahkan tidak pernah membayangkan itu sebelumnya.

「... Pastikan untuk mengingat ini. Anda pasti akan menerima hukuman Anda. Hibiki-sama atau dewi-sama pasti akan menghukummu. Dunia tidak akan pernah mengakui kamu. 」(Ilumgand)

「Saya akan senang tentang itu. Jika mereka datang kepada saya, itu akan menyelamatkan saya banyak masalah. Baiklah, bye-bye. 」(Makoto)

「Ilum-kun!」

Sungguh luar biasa, suara wanita yang memanggil nama Ilumgand datang dengan waktu yang sempurna.

"Ah, Hibiki-senpai." (Makoto)

Pemilik suara adalah Senpai.

Saya menyebut nama Senpai seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Seseorang membengkak dan meledak.

Dia meledak seperti balon yang muncul, armor dan semuanya.

Bagian dalam penghalang tak kasat mata dan tak terlihat yang mengelilingi Ilumgand dicat merah dan hitam.

Ugh

"Microwave".

Saya pasti tidak berpikir itu yang dia maksud.

Apa yang telah saya lakukan?

Membayangkan bahwa ada cara bagi seseorang untuk mati.

Belahan merah dengan cepat menghilang dan yang tersisa hanyalah noda merah di tanah.

Sulit dipercaya seseorang baru saja meninggal di sana.

Tidak ada mayat atau bahkan sisa daging yang tersisa.

"Misumi-kun, kamu ...!" (Hibiki)

「Beraninya kamu melakukan ini pada Ilum-san!」 (Chiya)

Senpai dan Priestess muda melihat pemandangan ini segera setelah mereka tiba di sini, dan sekarang mereka menatapku.

Dengan mata penuh amarah dan kebencian.

Saya tidak bisa menyalahkan mereka, karena mereka baru saja melihat salah satu sahabat mereka mati tepat di depan mata mereka.

Tapi apakah Ilumgand sekutu Senpai dikenal sebagai ksatria hitam?

Tidak hanya itu, tetapi saya pikir kebencian terhadap saya di mata keduanya jelas bukan sesuatu yang baru lahir dari peristiwa ini.

Tidak ada tanda-tanda kejutan atau kebingungan; mereka mulai memelototiku dengan kebencian dan kemarahan dengan segera, yang artinya sejak awal ...

Tunggu, itu tidak mungkin!

Wajahku sedikit mengarah ke bawah, dan mulutku berputar ke senyuman.

Saya terkejut.

kamu bercanda kan?

Mengapa saya melakukan hal seperti itu ?!

Apa yang dilakukan Tomoe, Mio, dan Shiki ?!

Tidak ada emosi khusus di mata saya.

Hanya ujung mulutku yang mengarah ke atas dengan senyuman.

Saat aku mengangkat wajahku, tangan kiriku mengarah ke arah senpai dan Priestess
wanita.

Oi, hentikan.

Tolong hentikan?

「Sepertinya kamu terlambat. Saya akan mengakhiri Anda dengan cepat, dan kemudian sang dewi adalah berikutnya. Saya pikir itu bahkan tidak akan menyakitkan. 」(Makoto)

BERHENTI!

「Saya benar-benar telah salah menilai Anda. Sudah terlambat bagi saya untuk menyadari hal ini sekarang, ketika tidak ada jalan kembali, jadi saya benar-benar tidak memiliki pilihan lain. 」(Hibiki)

「Ya, itulah hidup. Ah, Senpai. 」(Makoto)

Saya tidak menunjukkan tanda-tanda haus darah sama sekali.

Tapi saya mengerti apa tindakan masa depan diri saya.

Jangan bercanda denganku!

Kenapa aku melakukan ini pada Senpai ?!

「Cara kerja oven microwave adalah -」 (Makoto)

「STOOOP!」 (Makoto)

Haah, haah.

Butuh beberapa saat bagi saya untuk menyadari bahwa pernapasan yang compang-camping ini adalah milik saya sendiri.

Saat saya menyentuh dahi saya, sejumlah besar keringat mengalir darinya.

Saya bisa merasakan sensasi basah. Saya bisa merasakan keringat dingin itu.

Saya menghentikan napas dangkal saya untuk saat ini dan mengambil napas yang dalam.

Saya menghembuskan napas perlahan.

「Mimpi, ya.」 (Makoto)

Ini Asora, kamar tidurku.

Ini bukan medan perang dan Senpai tidak ada di sini.

Itu adalah mimpi.

「... Itu adalah mimpi, kan?」 (Makoto)

Untuk mimpi yang gila, itu sangat aneh sehingga aku mempertanyakan diriku sendiri tanpa sadar.

Ilumgand seharusnya mati.

Dan tidak ada yang menyerupai kesatria hitam yang muncul di sekitar pahlawan Limia atau
keluarga Hoperaise.

Jika kita berbicara tentang seorang ksatria yang melindungi Senpai, saya pikir ada satu lagi
di partynya.

Salah satu ksatria Kingdom.

Aku bahkan tidak ingin kembali tidur.

Saya benar-benar bangun.

Tch, meskipun makan malam dengan takoyaki dan tako-shabu adalah sukses besar dan semua orang menikmatinya.

Bahkan Shiki menekan kedua tangannya * dalam kekaguman, bertanya-tanya dengan lantang, seberapa dalam misteri nabe itu.
TLN *: Seperti meletakkan tanganmu bersama untuk doa / memberi hormat

Saya tertawa mendengarnya. Meskipun saya cukup mabuk, itu sebenarnya cukup lucu.

「Haha.」 (Makoto)

Saya tertawa kecil saat mengingat kenangan yang menyenangkan ini.

Itu hanya mimpi, bagaimanapun juga.

Tidak ada gunanya mengkhawatirkannya.

... Oh ya.

「Ini agak awal, tapi saya kira saya akan melakukan latihan busur. Saya ingin sedikit tenang. 」(Makoto)

Saya mengganti pakaian saya.

Saya mendapatkan busur saya dan meninggalkan ruangan.

Saya menuju ke kisaran panahan yang saya bangun di lapangan.

Sampai matahari pagi terbit.

Saya api busur saya, bebas dari pikiran-pikiran yang obstruktif.
Load Comments
 
close